Sabtu, 22 Januari 2022

Review RM Pondok Lauk, Tangerang




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Assalamualaikum semua...

Eh, ternyata aku belum review RM Pondok Lauk ya? Padahal ini udah signature restonya Tangerang banget. Bahkan udah berdiri lama pas Mbul masih bayi merah kali ya? Auk deh, soalnya kan Mbul lahirnya di Kebumen kota...jadi ga tau suasana kuliner Tangerang kala itu gimana.


Tapi, pengalaman makan di RM Pondok Lauk memberikan nuansa yang berbeda, khususnya buatku sendiri yang tadinya underestimate sama tempat dan rasanya. Setelah takcobain lha kok ternyata enak. Aku bilang sih ini salah satu resto keluarga yang recomended di Tangerang. Walaupun lokasinya agak nyempil dikit ya, ga kelihatan dari jalan raya. Cz dia masuk ke perumahan di dekat area Pasar Lama gitu kan? Tapi tenang, dikarenakan rasanya yang otentik dan ga pernah berubah dari masa ke masa, jadi ini resto cukup terkenal. Deketnya itu di Purimas sama Sekolah Bonavita. Ya area-area situ sih....deket pula sama Stasiun Tangerang. Lokasi persisnya di Jl. Baharuddin Jl. Kebon Jahe No.50/32, RT.004/RW.001, Sukarasa, Kec. Tangerang, Kota Tangerang, Banten 15111.

Jadi, pernah pada suatu Minggu, Mbul diajak Tamas buat siap-siap lepas dzuhur keluar bentar. Katanya : "Mbul, siap-siap! Pake baju yang bagus. Jilbabnya pake 'slup' aja biar tembem cantik. Kalau pake segiempat nanti mumet sendiri cari keciput. Mang mau kemana? Tanyaku. Terus Beliau bilang : "Ayok kita ke Pondok Lauk!" Haaaa? Akupun bengong aja. Soalnya emang seumur-umur belom pernah yang namanya makan di resto Pondok Lauk. Padahal restonya udah terkenal banget kan. Favoritnya pekerja kantoran yang gawe di sekitar situ. Parah memang baru tahunya sekarang. Terus aku bilang kok tumben ngajak aku ke sana? Kata Beliau : "Yo, hu um lah, ben Mbulnya tambah montok, demplon, dan seksi..biar peningkatan gizi, melas kan Mbul sekali-kali biar nda usah capek masagh ....." Terus si Mbul langsung jawab..."Oiya bener juga ya, hihihi." #kesempatan dalam kesempitan. Mbul pun oke aja. Libur kan aku masaknya. Langsung Mbul dan keluarga pun 'ngeng' ke sono.




Tapi tak disangka siang itu rame juga ya. Karena males rame akhirnya cancel dan nuju ke tempat makan ikan-ikanan yang ada di daerah Sepatan. Nanti yang ini aku review terpisah. Biasa stok kulineran latepost ditulisnya baru sekarang (buat nambah label kuliner πŸ˜‹). Tapi, beberapa minggu kemudian, kami balik lagi ke Pondok Lauk walaupun judulnya udah kesorean. Dan udah last order pula karena jam 4 sore udah tutup. Jadi berasa privat banget karena yang makan kami doang. Pengunjung lain udah pada pulang. 

Di sana itu ternyata dalemannya bikin surprise lho. Karena kupikir dari luar kok kecil ya. Taunya di dalam lumayan luas juga dengan penataan taman dan kolam ikan juga area makan yang berupa meja kursi biasa dan juga lesehan dalam format saung-saung. Paling asyik sih yang modelan saung yang menghadap kolam. Soalnya ikannya gede-gede. Kalau ga salah ikan mas kali ya. Soalnya warnanya cerah-cerah macam kuning, oren, dan juga merah. Terus ada pula playgroundnya.

Setelah itu, kami pesan menu dari buku menunya yang ternyata pilihannya banyak banget. Sampe bingung Mbul mau pilih apa karena ada seafood-seafoodan juga masakan Sunda. Setelah menelusuri daftar menu utamanya, akhirnya pilihan jatuh pada ikan kerapu bakar, cumi goreng tepung, kerang saos Padang, baby kailan bawang putih, dan tempe goreng. Minumnya es teh manis, teh tawar, dan es teller. Ini masih ada bonusnya juga loh yaitu sepiring semangka potong dan kerupuk. 












Langsung kureview aja ya, mumpung masih inget ama rasanya. Ntar kalau ketunda lagi takutnya lupa dan ngeblank. Wkekekkek. Pertama ikan kerapu bakarnya. Ini ikan guede banget. Dari pas datengnya aja udah kecium aroma bakaran yang lezat. Bumbunya mosok kata Tamas ada sensasi bumbu soto di indomienya. Katanya : "Ini makanan semua punya rasa yang kuno loh Dek." Ah, mosok sih. Aku mah taunya cuma mam aja. Nyem-nyem-nyem...🀀😚

Kedua, cumi goreng tepung. Diiris model cincin dan kranci banget. Rasanya gurih dan ternyata porsiannya gede loh. Kalau dimakan saat itu juga ngalamat ga abis, akhirnya dibawa pulang. 

Ketiga, kerang saos padangnya. Pakenya kerang hijau dan bentuknya besar-besar. Saos padangnya pekat. Rasanya asem manis pedas. Enak deh. Cara maemnya disruput dari cangkangnya langsung biar kerasa mantab, hehehe. Keempat, baby kailan bawang putih. Ini warnanya ijo cantik gitu dengan sejumput bawang putih cincang cokelat yang rasanya gurih. Baby Kailannya sendiri sehat dan rasanya enak banget. Aku suka tipe sayur yang rebusan gini. Soalnya mau pesen cah kangkung hotplate rasanya kok terlalu mainstream. Jadilah sekali-kali pesen baby Mbul tembem eh baby kailan deng. Huhu...

























Terus ada pula tempe goreng buat tambahan lauk aja. Kalau untuk es teh manisnya sih standar ya. Tapi untuk es tellernya ini tidak biasa. Soalnya pake gula jawa. Jadi manisnya beda. Santennya jadi warna cokelat. Buahnya sendiri ada alpukat dan nangka juga kelapa muda. Sedangkan yang lainnya ada cincau hitam dan kolang-kaling. Seger banget !!!! Jadi keinget ama santennya cendol yang pake gula jawa.

Untuk harganya sendiri menurut aku sepadan sih ama tempatnya. Total dari semua pesanan Rp 300.000-an. Masih lebih murah dari Istana Nelayan dan Telaga Sindur tapi hampir sama kayak Resto Jagarawa. Ya, terpenting rasanya sih yang menurutku enak. 

Review Pribadi dari Aku

Resto yang recomended banget untuk makan keluarga besar, gathering kantor, atau acara
Menunya seputar seafood dan masakan Sunda
Ada kolam ikan dan tamannya juga
Ada saung lesehan dan meja kursi biasa

"RM Pondok Lauk"
Jl. Baharuddin Jl. Kebon Jahe No.50/32, RT.004/RW.001, Sukarasa, Kec. Tangerang, Kota Tangerang, Banten 15111.

Okey, demikianlah reviewku kali ini. Nantikan updatean tempat makan selanjutnya yang sekiranya enak lagi ya. See you and dadah..

Xoxoxo
Mbul






80 komentar:

  1. weh lumayan yah mba dapet banus semangka sama krupuk, buat cuci mulut setelah makan :D

    ikan bakarnya juga mantab, enak banget kayaknya meski aku ga doyan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ngehnya tuh semangka bonusan pas menuju ending huhu.Jadinya masih nyisa satu hahhaha

      Hapus
  2. Waah, menunya mantap semua?? Terus itu ada menu warna coklat ada jeruk nipis ya itu apa mbak nit??

    BalasHapus
  3. Tempatnya sepertinya adem ya, mana banyak ikan hiasnya lagi, jadi pengin mancing disana 🀣

    Wah banyak amat mbul makannya, ada ikan kerapu satu kilo, tepung cumi goreng satu kilo juga, ada kerang hijau. Cemilannya juga ada yaitu semangka ya.

    Itu sepertinya mirip kerangnya Patrick dan Spongebob ya. Puja Kerang Ajaib.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mancing yuk Mas, ntar dapatnya ikan mas yang demplon sedemplon admin blog ini 🀭 hahhahah

      🐟🐟


      tepung cyumik goreng? cumik goreng tepung kaliik maaaas πŸ™„πŸ™ƒπŸ˜³πŸ˜±

      mas agus mauk? sini taktraktir? takkupasin semangkanya nih πŸ‰πŸ‰πŸ‰

      mas...mbul malah baru tauk...barusan mbul baru ngeh Puja Kerang Ajaib...hihihi

      Kerang lucu yang warnanya ungu kan...yang suka ngeprang spongebob ama Patric?

      ΰΈ…(^・Ο‰・^ΰΈ…)(。・Ο‰・。)

      Hapus
  4. What a feast! I want to have some too. That garden looks so beautiful and relaxing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Angie...kolamnya sangat bagus dengan koleksi ikan mas yang besar dan sehat, juga berwarna-warni. Salam ☺😊

      Hapus
  5. What a beautiful foods on the table! Season is winter here and Everywhere is covered snow right now. I miss the some summer foods.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak...di sini masih musim penghujan jadi kadangkala mendung...wah kalau Mbul belum pernah rasakan salju...πŸ˜ƒπŸ˜Š

      Hapus
  6. What a wonderful feast. The grilled fish looks great and I love fish. Have a fantastic weekend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bill, Mbul juga suka ikan bakar dengan sambal kecap. Have a nice day untuk Bill dan keluarga. Salam 😊

      Hapus
  7. Ya Allah terliur saya.
    Banyak juga pesan kasi berisi badan. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak biar Mbul makin montok dan sexy 😊

      Hapus
  8. Duh nyesel aku ke sini pas pagi-pagi belum sarapan. HUHUHUHUHU..

    Eh nggak dink.. bercanda aja.

    Aku seneng kok wisata kuliner juga meski virtual, haha. Soalnya aku kalau nulis review restoran itu cem mana, kaku banget.

    Btw itu ikan kerapunya gedheee banget. Ini buat makan 6 orang kah, Mbul? Aku itung gelasnya lebih dari 4 ya kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha...pukpuk Mbak Ran πŸ€—πŸ˜™πŸ˜š

      ah ga kaku kok reviean modelane mba ran..ayo mba ranny review makanan di Kudus juga dunk biar Mbul tauk hihi...tapi selain jenang kudus #request #kemudian kuh dijewer dan ditabok pantat Mbul

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—ΰΈ…(^・Ο‰・^ΰΈ…)

      Hapus
  9. ...your beautiful pictures have made me hungry!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pardon Tom sudah membuat hungry saat melihat fotonya. Berarti foto makanan Mbul sudah sukses membuat tergiur dunk 😁

      Hapus
  10. Baca deskripsinya aja udah laper, ditambah dengan foto-fotonya yang menggiurkan. Tapi kalo saya sendiri yang makan, biasanya susah menceritakannya. Cuma bisa bilang enak doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...sebenernya Mbul juga suka kehabisan kata kata kalau ngreview makanan mba nisa...Soalnya terlanjur kebanyakan foto jadinya kadang ngeblank ugha

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      Hapus
  11. I love grilled fish and fried prawns. The clams look good too. Its a beautiful place. Happy weekend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Nancy...mbul juga sangat suka udang goreng dan ikan bakar. Kerang nya apalagi. dimasak saus padang Mbul suka isep-isep...nyumm...πŸ€€πŸ˜†

      Hapus
  12. huwikkk
    iso lekoh ngunu ya
    eh lekoh iku apa ya bahasa Indonesianya hahahha
    aku sir ambek cumi sing digoreng cincin
    sepintas mirip bawang
    iku pasti krauk krauk
    kerang saos padange masa alah cek gede-gedene
    biasane akeh nggen panganan sing nylempit tibake ombo
    eh iyo lali
    durung
    duarrrrrrrrrrrrrrrrr Tangerang

    BalasHapus
    Balasan
    1. lekoh ki bahasa jatimkah?
      artine opo tu mas ikrom wkwkwk

      iya mirip onion ring yekan?

      udange ntab...tapi nek tumbas kiloan ning bakul motoran masak dewe juga enak sih. kerang mah diapain aja enak wkwkw..asal kerange seger (tandanya cangkange mbukak. nek nutup berarti nda seger)

      hehe iya kih biasa kuliner kapan ditulise kapan. Seneng nimbun kulineran latepost...ijik akeh sih stoke wkwkwkk

      Hapus
  13. The food looks so delicious and the photos are beautiful. I'm sorry I can't understand the text. Have a great week, Valerie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak semua Valerie...InsyaAlloh nanti Mbul utak atik dulu widget terjemahannya ya ☺😊

      Hapus
  14. Ikan bakar dan baby Kailan plus tempe, uenakk enakkk, kombinasi yang mantap...
    Tambahan lagi dengan pencuci mulut seger-seger semangka merah... yummy, yummy...πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget kak...tempatnya aku rekomendasikan bagi teman teman pembaca yang sedang sowan Tangerang. Mudah mudahan tembus page one hihihi πŸ˜πŸ˜‰

      Hapus
  15. Divertida como siempre tu reseΓ±a,Gustyanita, y deliciosas propuestas culinarias. Bellos ambientes y estanques. Amo la sandΓ­a. OjallΓ  alguna vez pueda comer una de tu tierra. Imagino que debe ser el mismo sabor pero mas natural.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Carlos, Mbul coba akan sering sering nulis kuliner di blog yang ini. Soalnya ternyata banyak banget kuliner di negara kami yang daerahnya banyak sekali membentang dari Sabang sampai Merauke. Tapi Mbul khusus ngulas di tempat yang pernah Mbul tinggali atau mampiri dan juga kampung halaman. Tungguin yak 😊

      Hapus
  16. Ikan bakarnya mantap banget itu, bisa makan sekeluarga kayaknya saking gedenya wkwk. Tapi aku lebih tertarik dengan cuminya, udah lama gak makan cumi goreng 🀀🀀🀀. Semoga suatu hari nanti bisa jalan-jalan ke sana :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Syahid. Cocoknya dimakan bareng keluarga besar kalau segini gedenya kan ikannya hehehehe

      cuminya enak. Aku juga paling suka cumiknya selain kerangnya yang lekker sekali ☺😊

      amin...amin ya Robbal Alamin 😊

      Hapus
  17. Mbak Nita nggak pernah gagal bikin pembaca jadi ngiler, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh..bisa aja din..nita mah sukanya ngiming imingin makanan ya πŸ˜‚πŸ˜Š

      Hapus
  18. Mantap review kuliner rumah makan Sunda di Tangerang. Favorit saya ikan bakar ini. Biasanya, ada suasana saung dan taman khas rumah makan sunda agar bisa lesehan juga dan bikin adem juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pak Vicky. Bisa mampir kalau Pak Vicky dan keluarga pas sowan Tangerang...Icip-icip di Pondok lauk dijamin nyaman karena menunya beragam dan tempatnya pun adem 😊

      Hapus
  19. Nice photod and great fish meal with watermelon as dessert

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Nassah..Mbul juga suka semongko. Tarik Mbul semongkoooo πŸ‰ 😊

      Hapus
  20. Rindunya mau jalan-jalan ke Indonesia. Apakan daya, covid-19 belum mau pulang ke kampung lamanya. Melihat gambar-gambar makanan Mbul, terubat rasa kepingin itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi..moga moga next time kak amie bisa sua ke sini ya. Menunya klasik banget kak untuk bumbunya hihi 😍(´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  21. This food looks very delicious! I love fish :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Martyna...Mbul juga lama lama suka sama ikan, tapi yang dibakar sih soalnya ada bumbu kecapnya jadi manis kayak mbul #eh gimana gimana? πŸ˜‚πŸ˜ŠπŸ˜œ

      Hapus
  22. Haduuuh niiit, godaan tingkat dewa iniiii 🀣. Ngeliat semua menunya kok langsung pengen seafood :D. Apling tertarik ama ikan bakarnya dan sayuran tumis, duuuuh itu aja udah cukuuup lah buatku .

    Ga terlalu jauhlah kalo Tangerang. Ntr diusahain staycation di sana biar bisa makan di situ πŸ˜„.

    Kalo kerang ijo aku kurang doyan, tp kerang dara suka bangettttt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbul suka menggoda iman ya mba fan...soalnya Mbul mirip ikannya yaitu duyung Shirahosi #eh...maksudnya menggoda pake foto makanan...hihihi...oiya mba fanny kan lagi diet ya..jadi pilih baby kailan soalnya dia direbus. Kerang dara aku juga love banget ...aku suka semua kerang...jangan jangan Mbul adalah jelmaan si gadis kerang..#canda

      (´✪Ο‰✪`)♡ΰΈ…(^・Ο‰・^ΰΈ…)

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      Hapus
  23. Hmmm...., mantap nih....
    Makasih banyak rekomendasinya ya.
    Jadi ingin mampir bila suatu saat melintasi Tangerang.
    Bener-bener menggoda selera.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @ Akhmad...
      ya, sama, pingin mampir juga
      πŸ‘πŸ‘πŸ‘

      Hapus
    2. Pak Akhmad : iya pak sangat pas untuk makan bareng keluarga besar. Ikan dan seafoodnya menggoda selera. πŸ˜ƒ

      Hapus
    3. Pak Tanza : Boleh pak tanza nanti mampir juga ke Pondok Lauk kalau suatu hari nanti pulang ke Indonesia ☺😊..rasanya dijamin mantul (mantab betul hehe)

      Hapus
  24. ikan, apalagi ikan bakar, no.1 favorit....
    kemudian, seafood dan tempe.... yummy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bapak ternyata penyuka ikan ya? Ikan memang enak apalagi kalau dibakar. Aku sendiri kalau ikan bakar suka bagian yang sedikit gosongnya. tapi bagian ekor dan badan. Kalau kepala nda ☺😊

      Hapus
  25. Jadi ngiler lihat foto-foto lauknyaπŸ˜‚

    BalasHapus
  26. Boa tarde minha querida amiga. Obrigado por nos trazer essas maravilhosas delΓ­cias.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Sahabat Luis..di sini tempatnya cocok untuk bersantab bersama keluarga besar. Kapasitas restonya cukup besar 😊

      Hapus
  27. Wow! This food looks really delicious!

    Kisses

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu Joanna. Rasa makanannya menurut Mbul Nikmat...ehm....

      Hapus
  28. Wih tambah cakep foto-fotonya mbak Mbul, Hapenya baru ya xixi? Atau beli hape xiaomi biar kaya riviewnya mas Agus?

    Btw, ngeliata fotonya yang keren jadi tambah laper.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake kamera Canon G7X Mark ii mas supriyadi. Kamera lama sih. Beli 3 tahun yang lalu hahahha

      eh iya Mas agus baru review xiomi. Mbul jadi pengen beli xiomi baru deh...Aminkan yuk #asyik hahhaha

      Hapus
  29. I'd love to try every dish. The grilled fish looks amazing!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Veronica..Mbul paling suka ama kerangnya...tapi grilled fish juga enak. Bumbu meresap sampai ke dalam relung hati Mbul 😜🀭

      Hapus
  30. Duh, auto jadi laper dong. 🀀
    Tanggung jawab Mbak Mbul.

    BalasHapus
  31. I think it's yummy. Thank you very much for the recipe)

    BalasHapus
  32. mumpung tinggal di tangerang, tempat ini harus masuk whislist dulu, kapan2 biar bisa ke sana hehee

    BalasHapus
  33. Bila Covid-19 mahu balik kampung ya Mbul. Teringin jalan-jalan cari makan di Indonesia. Lama terkurung tak boleh lintas sempadan negara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, nanti jika keadaan sudah membaik silakan mampir ke sini kak 😍πŸ₯°

      Hapus
  34. Biasanya kalau kuliner Tangerang. orang taunya istana nelayan.aja. Eh, untung ada Mbul yang review tempat makan sunda lainnya kaya Pondok Lauk ini yang bisa jadi referensi, kan jadi punya pilihan ya, ga itu-itu mulu ya, dan kalau udah Mbul yang review, pasti deh gambar-gambarnya suka bikin auto lapar, itu ikan bakarnya kaya ngajak makan banget... harus ke Tangerang nih.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak yonal...mbul juga udah pernah review istana nelayan...di sana mirip mirip ama ini cuma rate harganya agak mahal..kalau yang ini lebih dekat dengan rumah mbul

      iya lauknya wuinuk wuinuk banget. Ikannya gede gede dan bumbunya khas...nanti kalau ada kesemoatan dolan tangerang bisa jadi jujugan ya Pak Yonal ☺😊

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^