Senin, 09 Mei 2022

Review Ayam Tim Goreng Dewi Sri Bu Better Solo



Assalamualaikum wr wb....

Malam hari saat singgah sejenak di Kota Solo, Mbul dan family berkesempatan mencoba kuliner ayam tim goreng yang sudah sangat terkenal di sini yaitu Ayam Tim Goreng Dewi Sri Bu Better. Lokasinya ada di Mangkubumen, Kec. Banjarsari, Kota Surakarta. Rumah makannya ada di sebuah ruko 2 lantai dengan cat hijau. Walaupun sekilas dari luar tampak sederhana tapi kelezatan ayamnya sangat terkenal hingga banyak sekali yang membeli baik dimakan di tempat maupun dibawa pulang sebagai oleh-oleh. 




Memang sekilas terdengar unik baik namanya maupun menu yang ditawarkan. Karena ada ayam kampung kok ditim dulu sebelum digoreng. Dia melalui 2 kali proses pengolahan sehingga dagingnya very tender alias empuk dan bumbunya meresap sampai ke dalam. 

Jadi, ayam kampung utuh terlebih dulu ditim dengan bumbu-bumbu tertentu sebelum digoreng. Proses pemasakan ini dimaksudkan untuk memberikan rasa yang kuat jika dibandingkan dengan hanya diungkep biasa. Resep ini sudah dipakai Bu Better sejak tahun 1969 yang mana Mbul sendiri belum lahir...malah usia ibuku baru beberapa tahun saat tahun segitu hehehe. 

Untuk mengukus ayam kampungnya, Bu Better memakai kayu karet dimana setiap bulan setidaknya sebanyak dua truk kayu karet didatangkan untuk mengukus ayam tim. Waktu pengukusannya sendiri berkisar 1-1,5 jam untuk hingga ayam terasa empuk.
































Ayam baru digoreng setelah pesanan datang sehingga selalu fresh dan hangat. Tidak sampai lama untuk diproses dan begitu dihidangkan, wangi rempahnya terasa betul. Baik tampilan warna maupun teksturnya menurutku perfect. Warna kulit luarnya golden brown dan teksturnya begitu digigit terasa lembut. Sari-sari ayamnya sangat terasa. Tipe ayam kampung yang menurut Mbul agak manis ya, tapi sekali lagi bumbunya bener-benar otentik. Meresap sampai ke tulang-tulang. Lalu ayam tim goreng akan lebih nikmat lagi jika disantap bersama nasi putih hangat, sambal terasi dan lalapan mentimun, kol, dan kemangi. 

Di Ayam Tim Bu Better ini juga disediakan menu lain seperti oseng-oseng buncis, sayur asem, juga tahu dan tempe bacem. Waktu itu kami memesan 1 ayam utuhan, tempe bacem dan oseng buncis. Rasanya menurut lidah Mbul bener-bener ngangenin...hiks.










Harganya sendiri sesuai ya sama rasanya. Lengkapnya sudah aku fotokan silakan bisa dizoom in zoom out sendiri. Ada utuhan, 3/4, setengah ekor, atau seperempat. Untuk makan rame-rame lebih pas beli utuhan sekalian. Kalau hanya berdua silakan tentukan sendiri apakah mau setengah ekor atau seperempat ekor masing-masing 1 orang. 

Okey, kiranya segitu dulu review dari Mbul. Sampai jumpa lagi di postingan kuliner berikutnya. Blog gembulnita, www.gembulnita.blogspot.com)


"Rumah Makan Ayam Tim Goreng Dewi Sri Bu Better Solo"
Jl. Yosodipuro No.135, Mangkubumen, Kec. Banjarsari, Kota Surakarta, Jawa Tengah 57139
Buka : Setiap Hari (jam 09.00-21.00 WIB)




20 komentar:

  1. Ngukusnya lama ya ananda Mbul. 1-1,5 jam. Pantasan jadi empuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bunda...ayam tim gorengnya spesial dan nikmat disantap dengan sambal dan lalap...tekstur daging empuk kulitnya enaaaak

      (^・Ο‰・^❁)γƒΎ(´︶`♡)οΎ‰

      Hapus
  2. Waah jadi kangen nih aku sama kota Solo..😁😁

    Meski sederhana tetapi ayam goreng made-in ibu Sri Bu Better ini memang tetap menggugah selera yee mbul. Meski tampilannya tekesan seperti ayam goreng yang agak keras, tetapi pas sudah dicoba daging serta kulit ayam tersebut terasa lembut. Karena dimasak dengan 2 proses.

    Jadi kalau menurut gue makan diwarung ibu Sri Bu Better ini lebih enak siang hari karena akan serasa maknyus makan ayam sambil menikmati lalapan serta sambel merahnya 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Kang Satria jalan jalan ke Solo juga ajak Mba Vina dan anak-anaknya Kang hehehe...

      iya kang Satria, sebenernya tadinya galau nyari ayam kampung goreng yang enak. Ngeklik referensi ulasan tempat makan enak...yang paling banyak rekomendasinya ya Ayam Bu Better ini. Sebenernya ada beberapa warung makan ayam goreng juga yang masih Mbul pengen icip, diantaranya Ayam Goreng Mbah Karto kesukaan Pak Jokowi xixiixix
      Ga keras kok kang wkwkwk...ini malah kelihatan lembut bener. Memang modelannya dibelah-belah gitu...biar enak tinggal motek-motekin bagian ayam yang dimau. Kalau Mbul sih suka paha..dada juga suka selain kepala atau leher yang banyak kulitnya...gurih soalnya heheheh

      Hapus
  3. nama warung nya ibu better kayak nama biskuit cokelat kesukaanku :D

    biasanya ayam kampung emang dagingnya lebih alot, tapi disini dimasak jadi lebih empuk dagingnya, btw ayam gorengnya lebih empukan mana mba sama ayam kentucki hehe 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biskuit better ya Nif...enak itu. Yang cokelat ada krim vanilanya kan di dalemnya? Aku juga suka sih..wkwkwk...kalau beli serenceng wkwkwk...panganan bocah cilik dan bocah gede kayak kita hahahha...eh tapi kita masih muda deng ya hahahahhah

      ini ga alot soalnya dah melalui proses pemasakan tim bumboni lalu goreng nif...wuenak manis gurih gitu...iya ada sedikit rasa rasa manisnya. Mungkin karena kuliner jateng cenderung dominan ke manis kali yaaa...

      ini empuk banget nif, asli deh...bisa juga buat oleh-oleh ^_^

      Hapus
  4. Yang benar ayam tim goreng Dewi Sri ibu Better ini adanya di kota solo atau kota Surakarta?

    Jadi tim itu proses masaknya, kayak nasi dong?

    Di Solo tuh saya punya kenangan di ajak nyari atau berburu kambing gunung dan ternyata bukan kambing tapi celeng alias babi hutan.. wkwkwk

    Dilihat sepintas kayak bukan ayam tapi bebek..hihihi

    Unik juga cara pesannya bukan perpotong tapi utuh, tiga per empat, setengah atau seperempat. Kalau mesen seperempat bisa milih apa ngga? misalnya milihnya paha atas bagian kanan atau dada bagian kiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Solo bukannya sama dengan Surakarta ya....eh bentar tak mbuka ensiklopedia sek mas her 😁

      ditim...iya kali ya kayak nasi tim...kan biasanyabkalau ngetim itu pake subluk ya atau soblok...bawahnya kasih air..saringan soblok lalu baru taruh tempat makanan yang mau di tim...eh itu rebus deng ...eh gimana sih kok aku jadi lali ya....wkwkwk...pokoknya ngrebus air...trus ada wadahnya lain lagi buat naruh makanan yang di tim itu kan wkwkkwkw

      wadh kok bisa malah ketemunya celeng...wkwkwk...tapi memang kuliner solo unik unik loh....

      wah kenangan sama siapa nih mas herman..ciye hehhehe

      kayak bebek ya? bukannya dia lebih langsing dari bebek yang cubby wkwkkw

      iya memang model pesan ayamnya begitu mas, ada utuhan, 3/4, setengah, atau seprapat

      kayaknya bisa milih mas, mau dada, paha, atau brutu...wkwkwk...kepala biasanya juga disediakan tuh sampai leher hahahah. Tapi umumnya dada atau paha

      Hapus
    2. Gimana di ensiklopedia Solo sama ngga dengan Surakarta?

      Nahloh dia lupa ngetim itu kayak gimana..wkwkwk.. ngumpet di pojokan takut ditanya.. wkwkwk

      Bukan ketemunya celeng tapi kambing gunung itu emang nama lain dari celeng versi teman saya. Jadi saya memang diajak berburu celeng..wkwkwk

      Memangnya bebek chubby bukannya langsing? Kalau entok baru chubby..hihihi

      Brutu itu bagian ceker kah atau leher?

      Hapus
    3. belom buka ensiklo mas her wkwkwkwkwk

      hahahha...iya nih suka susah bedainnya

      ya Alloh nama samaran celengnya kambing gunung wkwkkw..kocag amat temannya mas wkwkwk

      oiya ya entog itu yang chubby ya wkwkwkkwkw...

      brutu bagian belakangnya unggas mas herman hahahhaha

      Hapus
    4. Bukan kocag tapi kacau tuh orang, kan jauh banget kambing gunung sama celeng.. wkwkwk

      Iya yang chubby entok kalau yang gemoy soang.. wkwkwk

      Oh itu yang namanya brutu kalau di sini disebutnya kibul..hihihi

      Hapus
    5. hahahha....ada ada aja ya

      nah itulah si chubby entog dan si gemoy soang hahahhahaha, semuanya mirip ama si admin hahahha #plakk

      iya betul mas herman, jare orang tua kami jaman dulu ga ilok makan bagian brutu...tau mitos apa ga hahahha...namanya juga kata orang tua jaman dulu..tapi rasanya enak sih

      Hapus
  5. Nama ibunya unik. Bu better, mungkin sebuah doa agar selalu lebih baik..hehehehe
    Baru tahu kalau teknik ngukus ayam sebelum digoreng. Tahunya hanya ungkep. Ternyata mainku kurang jauh...wkwkwkwk
    Kalai berdua pesen dua ekor utuh, berarti mereka lagi lomba makan daging ayam. Yang kalah mesti bayar makanan...wkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Vai..nama ibu pemilik warung makannya unik dan gampang diingat brandingnya hehehe ^_^

      better --> lebih baik. Nyatanya rasa ayamnya emang wuenak...dagingnya juicy dan so tender..walah Mbul wes koyok lagek makan steak wkwkwkwk, Punten ya mas vai aku nek review makanan emang rada lebay..tapi enaknya beneran enak...hihihi

      Ada mas...malah masaknya masih traditional recipe dan itu yang bikin rasanya tak pernah berubah dan tak lekang oleh waktu..selalu masih sama seperri yang dulu. Jarenya sih begicuw

      wakakkakak lomba mukbang aneng hahahhaha

      Hapus
  6. Bu Better ini orang Jawa atau punya trah Belanda, mbak? Namanya unik banget. Nanti kalau mampir Solo, pengen banget rasain. Kalau melalui dua proses pemasakan (halah) berarti bener-bener empuk dan kerasa ya bumbunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belum nanya beliau orang mana mas adi ☺

      ayo mas adi kalau pas pulang ke Solo monggo loh pinarak mampir ayam tim goreng bu better ini. Rasanya wuinuk sekali pemirsa....

      bisa buat oleh-oleh juga loh ^___^

      iya menurutku lembut, dan dari kulitnya aja keliatan glowing bin menggiurkan xixiix

      Hapus
  7. namanya unik bu better, kayak nama coklat biskuit mbak :D
    aku ngeliat foto-foto ayam gorengnya udah ngeces, makan ayam goreng plus lalapan dan sambel, waduhhhh nikmatnyooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Unik kan mba ai....iya mba ai sama kayak khanif ya teringat biskuit berselimut coklat isinya fla vanila hihihi...tapi yang ini ayam πŸ—

      mba ai dah pernah singgah solo belum, ayo ke sini..daerah sekitar colomadu..banyak banget kukineran dibuka..tapi aku carinya bukan yang kekinian mba..aku lebih suka sek lawas tapi legend dan rasa otentik nda tergantikan hihihi

      γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž(^・Ο‰・^✿)

      Hapus
  8. Aku malu sebagai istri orang solo, kok ga tau tempat iniiiiiii 🀣🀣🀣🀣. Selama ini kalo ayam goreng makannya di Mbah Karyo atau di mbak Mul. 2-2 nya enaaaak.

    Tapi jadi ngiler abis baca yg Bu better πŸ˜„πŸ˜„. Seandainya mama mertua msh ada, pasti seneng nih aku ajakin nyobain. Tapi ga tau deh mama udah tau atau belum. Harusnya taaaau, karena mama mertua itu dari kecil di solo. Cuma selama ini kok ya ga pernah ajakin makan yg ini πŸ˜….

    Aku catet dulu nit. Ntr kalo ke solo lagi pasti aku coba πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw..mba fanny berarti harus ajak mas raka ke sini mba...serius ni ayam terkenal banget hihihi
      proses masaknya aja juwaraak...detail dan berani bumbu makanya remesep dan sedikit ada manisnya gitu #tipikal masakan jawa

      (´✪Ο‰✪`)♡

      (。・Ο‰・。)ᕦʕ •α΄₯•Κ”α•€

      Hapus