Jumat, 06 Januari 2023

Mbul Ngliat Buah Kecapi dan Pete yang Ranum-Ranum ituw di Pinggir Jalan Kota Pandeglang



Shirahoshi Beby Mbul datang lagie!
Kali ini Mbul mau cerita tentang 1 kota yang baru pertama kalinya aku datangi kemarin. Ialah Kota Pandeglang, sehabis lewat di Kota Serang yang ada icon love Kota Serang itu. Ini semua karena Sabtu sebelum libur panjang, Mbul diajak kondangan tempat Pakdenya Mas yang ada di Serang (tapi daerah kabupatennya sih). Mbul datang bareng Buleknya Tamas yang juga membawa rombongan anak beserta cucu dengan jumlah total 10 orang. Jadi iring-iringannya itu ada 2 kendaraan.




Pertamanya Bulek ke stasiun dulu lalu dijemput oleh anaknya yang pergi bareng suami dan juga anak mereka yang masih beiby. Abis itu Mbul tungguin mereka di McD...setelah ketemuan di situ, Bulek ikutnya sama Mbul. Sedangkan sepupu kami, anak Bulek yang cowok ikut mbaknya yang udah punya beiby itu tadi. 

Sepanjang perjalanan Bulek cerita banyak hal dan Mbul jadi pendengar yang baik, hahaha...Bulek memang hobi cerita. Apa aja bisa jadi bahan cerita. Sedangkan Mbul kalau ama yang lebih sepuh mah iya-iya aja hahaha. Mbul kan anaknya pemalu. Mbul mirip Duyung Shirahosi. Begitu pula suaranya. Karena aku sering disuruh ngedubberin dia ama Tamas~iseng-iseng aja buat guyonan #abaikan, tapi ini emang kenyataan sih hihi...


Mbul dah mirip Shirahoshi belom? 😂

Shirahoshi hasil gambarku



Di luar jendela udah mulai hujan rintik-rintik bahkan tiba-tiba cenderung menderas. Kami sempat salah masuk tol pula saking terpananya aku mendengar cerita seru. Untunglah abis itu anaknya Bulek nelpon... dan memberitahukan bahwa rute yang kami lalui kleruw.. Makanya dikasih tau supaya balik arah dan masuk ke petunjuk yang ada di sebelahnya tol yang tadi, fyuh!

Mbul belum pernah ke Serang sebelumnya. Pernah sih, tapi cuma selintasan liwat waktu mau ke Anyer. Tapi Mbul ke Anyer dalam rangka gathering kantornya Tamas. Beberapa tahun lalu. Udah lama pula. Sekarang aku lewat Serang. Walaupun kota yang mau aku datangi bukan Serangnya pas. Tapi daerah Baros. Serang agak ujung ya. Aku jadi penasaran juga dengan beberapa kota di provinsi ini. 





Sebelum pengumuman acaranya Pakde, beberapa hari sebelumnya ibu udah wanti-wanti suruh dateng. Ga cuma dipephone sekali, tapi berkali-kali. Mungkin ibu kuatir kali ya ga ada yang njedul kondangan hihihi. Karena posisi ibu (selaku saudaranya Pakdhe) ada di kampung halaman sana, maka akhirnya kamilah yang didawuhi mewakili. Inggih ibu, Mbul manut aja. Namanya juga nglegakke tiyang sepah. Walau malam itu Tamas masih ada kesibukan lain yaitu tahlilan dulu di tempat Pak Boss hingga akhirnya Mbul kedapatan rejeki kenduri buat dimaem bareng Kakak A dan Mas Montogh. Kendurinya nasi uduk ikan teri. Jadi rasanya gurih. Kalau lauknya sih ayam bakar dan mie goreng. Ada pula kerupuk udang dan sambal goreng kentang yang lumayan pedas. Yang terakhir ini tentu saja buat Mbul, hihihi.







Kue basah (snack tradisionil) yang Mbul beli di pasar kue Sitanala juga masih nyisa dikit. Ada spikoe, lapis legit prunes, kue mangkok merah jambu, dan bolu pandan yang ada krimnya. Mbul paling suka sih spikoe dan lapis legitnya. Kue mangkoknya juga sih hihi.

Tapi sebenernya tujuan Mbul kali ini bukan ke Serangnya ding, melainkan masuk ke Pandeglang sonoan dikit, yaitu Baros. Mbul baru pertama kalinya ke sini. Dalam kepala Mbul langsung terlintas apa di sini banyak buah-buahan ya? Mbul tuh berpikir begitu karena waktu masuk Kota Pandeglang, di sisi kanan jalan ada deretan pedagang buah-buahan. Aku liat pete yang ranum-ranum hijau itu begitu indahnya diantara buah-buahan lain macam sawo, durian, dan juga nangka. Aku belum perhatikan betul buah-buahan lainnya ada apa aja. Tapi itu nanti setelah habis kurmat mantennya. Ini kurmat manten cowok sih jadi keluarga Pakde yang diundang ga terlalu banyak. Mbul mewakili ibu aja yang di kampung berhalangan hadir.

Oh iya, sebelum masuk Kota Serang, Mbul sempat beli nangka yang dijajakan warga setempat ke kendaraan yang lagi antre keluar tol. Seorang Mamang mendekat dengan slayer yang dijadikan masker dan mengacungkan nangkanya padaku. Nah, Mbul liat nangkanya udah matang benar. Warnanya kuning dan begitu shining. Ga kayak di pasar yang ada di tempat Mbul. Warnaya masih kuning pucet. Cenderung putih. Nah, karena Mbul suka nangka matang, akhirnya aku wink-wink buleh nda aku beli nangka. Karena dibulehin jadilah angkuuut...wkwkkw. Mbul pun menawari Bulek nangka tersebut bebarengan dengan wangi si nangka yang langsung menguar menggelitiki penciumanku. Nangkanya wangi sekali dan rasanya tentu saja manis.






Singkat cerita, setelah lama meluncur di jalanan, sampailah kami di tempat acaranya Pakde. Ambilnya itu ternyata di sebuah restoran yang menyediakan juga hall untuk acara. Kayaknya sengaja pilih di situ karena tempatnya luas, menang di parkiran. Mbul pun rapi-rapi gaun dulu....uhum gaunnya udah kusetrika super licin dan wangi, maklum nyucinya pake perasaan, nyetrikanya pun pake hati hihihi. Abis itu nungguin bulek salin gamis karena sebelumnya bulek pake baju kaos biasa bukan yang untuk acara formil. Bulek agak repot sih soalnya sambil nggendong cucu. Baru setelahnya salim Pakde-Pakde yang dari kampung halaman dan menyapa yang punya hajat. Ngobrol bentar, ditawarin maem, nyobain es camcao udaaah deh pamit...Eh ada kue mangkok. Tapi warnanya putih. Dikasih juruh atau cairan gula merah kental. Serius ada snack kue mangkoknya juga di sini, katanya udah khasnya. Selain snack lain ada pula siomay dan juga bakso khas kondangan.

Nah, pulangnya ini Mbul yang pengen mampir ke tempat pete-pete tadi. Jadi Mbul pun mencoba untuk minta diendegin dan bowleeeeeh! Horeee!!! Mbul pun antusias saat mendatangi deret pedagang oleh-oleh tersebut yang setelah didekati ternyata mayoritas didominasi oleh buah-buahan khas sana. Ada nangka yang gede banget, durian kecil, sawo, pisang kidang yang gemuk-gemuk dan merah itu, pisang tanduk yang panjang dan melengkung, singkong, pete, manggis, juga kecapi. Yang terakhir ini tadinya aku ga ngeh. Aku masih mengira-ira buah apakah ini. Biasanya Mbul perhatikan ini tampak ikutan shooting di serial laga para pendekar (Mbul jadi ingat serial laga Tutur Tinular atau Angling Darma hihi). Baru abis itu aku ingat sesudahnya sampai rumah. Owalah ini kan yang namanya buah kecapi. Mbul sering ingatnya dia ada disebut di buku-buku pelajaran SD melengkapi deret buah-buahan yang ada di kebun Paman. 
















Mbul terus terang belum pernah makan kecapi. Bagaimana pula isinya saat dibelah, Mbul masih misteri. Tapi Mbul cuma melihat aja, ga membelinya. Mbul liat ke arah gantungan pete yang ada di atas tumpukan sawo, eh si Mamang penjualnya menginformasikan bahwa harganya selangit hihi...Harganya masih mahal. Ya udah kami cuma tanya aja. Akhirnya yang kami beli cuma sawo, sekalian kubagi dengan Bulek. Sawonya manis banget seperti yang sedang menguyah daging buahnya ini #ups.

Habis itu ya lanjut lagi karena masih ada agenda mengantarkan Bulek ke stasiun. Tak disangka pulangnya itu macet. Mbul baru ingat kalau itu sehari menjelang Natal. Pantas saja lalu lintas ramai. Kendaraan Mbul tersendat meski udah dekat dengan stasiun dimana Bulek akan didrop. Beliau kemudian pamitan pada cucunya dan kemudian masuk ke stasiun. Ya  alhamdulilahnya sebelum asyar udah beres. 

















Akhirnya setelah Bulek pamitan, Mbul pun bisa bernapas lega karena abis ini acaranya free. Mbul liwat Otista pengen diendekin beli risol mayo. Mbul udah sering beli di situ sampai abang-abangnya hapal. Ga usah mawi turun, uda langsung kode pake jari. O ...risol mayonya segini ya. Iya iya iya...hahahhahah...itulah kelebihan kami yang disayang para pedagang karena seringnya beli dalam jumlah banyakan. 


























Pulang ke kamar tepar. Setel AC, anginnya kenceng betul, wus wus wus...hujan gerimis. Abis mandi dan badan mangie.... ga pake lama langsung tenggelam dalam selimut krukupan sarung, bobok zzzz! Malam sebelum libur Natal, alhamdulilah bisa santai-santai, hehehe.

Saya, Shirahoshi Beby Mbul undur diri dulu dari hadapan Anda dan sampai jumpa lagi tahun 2023...

^_________^

23 komentar:

  1. Liat buah-buahnya kok menyenangkan. Biasanya kalap beli buah ahhahah

    BalasHapus
  2. Really love those exotic fruit and produce. The pinky steamed cakes look great too.

    BalasHapus
  3. The fruit looks great and delicious. I love most fruits and would love trying some of those.

    BalasHapus
  4. What a beautiful photos! All your vegetables and fruits look so different. I think you never live winter weather (snow and cold). Your foods look tasty and so different. Thanks for the information. Happy holiday. Greetings.

    BalasHapus
  5. ..the farmers market looks great!

    BalasHapus
  6. Haha emang pete harganya berapaaa mbull??? Sampe gak kebelii...
    Saya juga baru tau ada buah kecapi, rasanya gimana yah?,,,

    BalasHapus
  7. Mbk Mbul udah mirip koq ama lukisan mbk Mbul,imut geulis pisan😁 kecapi itu buah yg udah langka banget,udah jarang nemuin kecapi,dulu saya kayaknya jaman masih SD pernah makan karena ada pohonnya deket rumah,kulitnya ijo kekuningan,rasanya manis agak asam dikit,warna putih isinya,kayak mirip isi buah manggis gitu,pemandangan pinggiran sawahnya cakep ya..sejuk aja liatnya,selamat liburan ya mbk Mbul,jumpa lagi thn depan🖐️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malahan belom pernah makan buah terong Belanda,kayak apa rasane mbk Mbul ?

      Hapus
  8. aku dulu pernah ke serang mbak mbul, ikutan wisata religi zarah wali songo, tapi mampir juga ke serang ama jawa barat, aku udah lupa sih, coz udah lama banget :D

    eh akhir ini aku malah ngidm pengen nanas yah, di dket tempatku ada yang jual, tapi takut belinya kalo rasanya asem :D

    mak mbul coba deh bikin cosplay shirahosi, udah mirip banget pasti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di serang aku udah lupa sih mbak di daerah mananya, coz udah lama, kalo ziarah wali songo ya di seluruh pulau jawa, sampai ke surabaya juga, terus ke cirebon, nah kalo ke jawa barat itu bonusnya samnil jalaan jalan :D

      Hapus
  9. Saya belum pernah ke serang jadi pengen ke sana, terus itu ngomong - ngomong buah kecapi itu rasanya seperti apa sih mbak nit baru tahu aq

    BalasHapus
  10. Wah mbul punya pakde di Baros ya. Tapi kirain aku Baros itu Serang, ternyata Pandeglang ya.😄

    Aku malah ngga tahu kalo di alun alun serang ada ikon love-love, maklum jarang kesana, tapi tiga tahun lalu kesana sepertinya belum ada.

    Wah, enak banget itu Pete nya, jadi pengin beli juga.😋

    Kalo kecapi rasanya agak kecut manis, soalnya tetangga ada yang punya pohonnya.😀

    BalasHapus
  11. Macam2 buah2an segar ada dijual
    Pisang yang bergantungan tu di sini dipanggil pisang tanduk

    BalasHapus
  12. Dia 31 de Dezembro último dia do ano. Amanhã começará 2023, te desejo um feliz ano novo com muita paz, saúde e novas conquistas. Grande abraço carioca do seu amigo Luiz Gomes.

    BalasHapus
  13. Thx masih ingat dan berkunjung ke blog saya dan saya pasti support balik hehe.. Luar biasa lengkap ulasan kuliner & camilan nusantara khas Serang ini berikut fotonya, apalagi liat pete dan risolesnya mantap. Fotonya banyak sekali dan jelas, jujur kalau saya upload foto 1-2 aja dalam 1 artikel blog, males kalau kalau harus resize foto biar ga bikin berat blog hehe.. Oh ya selamat tahun baru 2023, semoga lebih baik lagi, sehat, dan berkah untuk semuanya. Aamiin.

    BalasHapus
  14. Nyuci pake perasaan, yakin kak itu udah disabunin? Hihi
    Btw kalau nyetrika pakai hati, jangan kak, nanti hatinya makin 🎸panas..panas..panas..panas.., panas.. raga ini. Pusing...pusing..pusing..pusing...kepala ini🎙️ hayoo, diem² nyanyikan tuh, wkwkwk.
    Please kenapa si hijau banyak dipamerkan di situ kak, kan daku jadi pengen pulaak Pete hehe. Soalnya di tempatku itu kemarin ceki² kurang bagus

    BalasHapus
  15. dulu aku sukak mangan pete, tapi ambu kentut dadi ora enak., hahaha

    BalasHapus
  16. Ya ampuuun petenyaaa 😍😍😍. Masih mahal itu semana Yaa harganya 😅. Aku jarang banget beli Pete Krn memang di pasar Deket rumah ga sering ada yg jual. JD kalo ada pun, LGS aku beli tanpa tahu itu mahal atau ga 🤣.

    Nangka nya juga gemesin banget sih nit, keliatan manisnyaaa 😅😄. Jadi pengen beli nangka besok

    BalasHapus
  17. Oh yang merah jambu itu kue mangkok ya kalau saya bilangnya sih itu kue apem. Nangka memang enak apalagi yang agak garing, betonnya juga enak kalau ditambus. Berarti kue mangkok di Pandeglang beda sama kue mangkok yang merah jamu itu ya? Tadinya saya pikir kecapi itu yang ditumpuk-tumpuk ternyata itu sawo..hahaha..kecapi enak kalau kecapinya kecapi lumut rasanya manis tapi kalau kecapi biasa kadang ada rasa asamnya. Eceng gondok cakep ya kalau ditanam seperti itu tapi kenapa kalau di kali dilihatnya jelek banget ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh kue mangkok itu sinonim dari kue apem, baru tau saya. Itu sebutan jawa kah kue mangkok?
      Di sini juga ada kue apem yang di siram pakai gula jawa, biasanya gula jawanya di kasih nangka dan di kasih parutan kelapa kayak kue lupis.

      Kecapi udah jadi buah yang langka di sini, pernah ponakan saya yang sekolah di smp dikasih kecapi dia bingung cara makannya..hihihi

      Kecapi lumut warna agak kehijauan tapi manis banget rasanya, coba dah kalau ketemu penjual kecapi tanya kecapi lumut kalau ada beli aja ngga bakal kecewa dah.

      Nah itu ada bunganya jadi enak dilihatnya.

      Hapus
    2. Dari namanya kue mangkok ada kemungkinan memang berasal dari cina kalau namanya kue gemblong kemungkinan berasal dari Indonesia..hihihi

      Baru tau saya kalau kue apem pakai tape singkong tapi kok ngga ada rasa tape singkongnya?

      Saya juga belum pernah lihat kecapi lumut dijual di pedagang buah sekarang -sekarang ini adanya kecapi biasa

      Kalau di irigasi adanya ular kadut bukan anaconda

      Hapus
  18. aduh Mbul, aku langsung ngiler liat kecapi, udah lama banget gak makan kecapi.

    BalasHapus
  19. Bunga nusa indah nya cantik banget...
    Beruntung bener bisa nikmati buah kecapi.... yummy...yummy,,,

    BalasHapus