Selasa, 17 Januari 2023

Berlibur ke Desa (Part 1)



Minggu pagi abis bangun bobok, tadinya udah ada sederet agenda yang pengen dikerjakan. Diantaranya membeli granit buat teras depan, dan lainnya. Tapi ternyata pagi itu 'Arek-Arek kantor' pephone Tamas, atanya Paklek~Suaminya Bulek Seni, sedulur yang biasa buat kami beli kasur Inoac meninggal dunia (Innalilahi Wa Innailaihi Rojiun). 




Padahal Libur Natal dan Tahun Baru, Paklek sempet ikut ke Blora bareng Bulek, kedua anaknya yang masih Bujang juga keluarga Om Bro (sohib kenthel Tamas di kantor sekaligus sedulurnya #sedulur aku juga dong berarti, hehehe)

Ya, perjalanan mereka alhamdulilah lancar, sampai kemudian sepulang dari Blora, Paklek drop dan sempat dilarikan ke rumah sakit untuk opname beberapa hari. Memang Paklek sudah mengidap komplikasi sejak lama. Sejak beberapa tahun ke belakang lebih tepatnya, jadi kesehatan menurun terutama masalah ginjal di samping tentu saja karena faktor 'usia'. Arek-arek Kantor sendiri belum sempat nengok karena masih rawat intensif, tapi Minggu 15 Januari 2023 Beliau sudah dipundhut oleh Nya. Padahal Paklek sering sowan ngonduraken kunci mobil atau kunci kantor kalau pas Tamas lagi dines ke luar kota. Yang bukain pintu tentu saja aku. Itu pas Kakak A masih bayik banget (umur-umur 7 bulan) dan Mas Montogh masih ada dalam peyud......jadi Paklek langsung pengen gendong Kakak A sambil kudang-kudang.... Hiks... Selain itu kami juga sering beli kasur inoac dan seprainya ke beliau karena dulu Beliau emang kerja di pabriknya. 






Mbul sendiri pas libur Nataru di sini aja ga pulkam, jadi pulkamnya belakangan pas pertengahan Januari. Memang banyak berita lelayu yang ga disangka-sangka awal Januari ini. Selain Paklek, Om Sugi driver Bapak di kampung juga baru saja meninggal menurut kabar dari WA, padahal dulu pas aku masih SD kelas 3 sering disetirin ke Magelang juga saat kami plesiran sekeluarga. Tapi beliau-beliau ini orang baik, semasa hidupnya banyak kebaikan yang diperbuat dan setiap kenangannya akan selalu meninggalkan cerita.

Nah, dikarenakan ada takziah itulah, maka agenda beli granit untuk kejar target kerjaan Pak Tukang mundur. Tamas seharian ngguyubin ke rumah duka, sedangkan aku, Kakak A dan Mas Montogh tunggu di unit. Kami nungguin sampai malam, alhamdulilah sebelum tidur dibawain 2 dus nasi kotak buat dimaem bareng-bareng.






Aku sendiri suka banget ama nasi kotak. Kerasa enak aja karena lauknya banyak. Isinya bihun goreng, ayam goreng paha, telor balado, dan kerupuk udang. Udah gitu Beliau juga bawakan bakpao isi, jeruk sunkist dan apel yang ada tulisan mandarinnya. Ini dilakukan dalam rangka nglarisin dagangan Om Tetangga samping rumah yang emang jualan buah. Kebetulan Om Tetangga sebelah rumah mau ngerayain imlekan jadi buahnya bagus-bagus. Wah, Mbul suka banget jeruk sunkist dan apel begini. Jeruknya manis betul dan berair, apelnya juga gede-gede, seger buat dikrauk-krauk.

Kami pun maem yang udah rada kemaleman sambil mengenang pribadi Paklek yang orangnya emang kalem, eman, enthengan dan ga pernah neko-neko. Tamas bilang : "Paklek orang baik, sakitnya sebentar, jadinya sekarang sudah dipundhut oleh Gusti Alloh... insyaAlloh orang baik bakal banyak yang doain." Amiiin....






Dan....beli granitnya akhirnya diundurin keesokan harinya pada jem-jem 9 walau setelah tiba di sana aku sempet kliyengan gitu. Kupikir aku kenapa ya? Tapi abis dikasi maem entheng lagi hahaha... Eh itu mah Mbul aja yang lagi ngelih hihihi. Walau aku ada darah rendah sih. Tapi abis dari situ aku dapat granit kinclong warna krem ga usah ada kelirnya ga pa pa...yang penting bersih aja hihihi.

Hari-hari pun berjalan kayak biasanya sampai tiba saatnya pulang kampung untuk selametan. Memang hal ini udah disounding oleh Ibu Ndlanguw (ibunya Tamas) sejak lama. Malah udah dari 3 bulan sebelumnya. Dan karena yang bisa pulang cuma kami, ya akhirnya kami sambut dengan antusias aja, sekalian diniatkan buat liburan ke desa, nyenengin orang tua. Cuti seminggu horeeeee!!! Heheheh....Nanti kayak biasanya liburannya dibagi menjadi 2 sesi biar ketempatan semua baik di tempat Mbah Wetan maupun Mbah Kilen. Pas ke tempat Mbah Kilen nanti sekalian ajakin Bapak Ibuku ke Temanggung yang postnya akan aku tulis satu-satu. Tungguin ya...hehehe.











17 Januari 2023, malam-malam ba'da Isya, usai sholat kami gotong-royong packing. Yang dibawa ga banyak sih, tapi leptop dan yang penting-penting dibawa aja soalnya pas ditinggal ke kampung, nanti akan datang beberapa orang teknisi yang akan ganti AC yang sempet seret compressornya. Jadinya antisipasi aja leptop dan yang lainnya dibawa. Nah, malem itu langsunglah kami capcus ke kendaraan. Baca doa hendak bepergian bersama alhamdulilah perjalanan lancar. 

Udara malam itu kebetulan dingin banget. Sambil ngobrol-ngobrol biar ga ngantuk, sambil itu pula setel Lagu-Lagu Romantis milik Om  Akhiyat Duta Mojo atau Om Duta Sheila on 7 favorit kami, hihihi. Lalu sempet bobok bentar dan bangun-bangun jem 2 pagi istirahat bentar di Rest Area yang Km-nya aku lupa. Kami mandeg di Rumah Makan favorit yaitu RM Ciganea buat makan supper (alias bukan dinner lagi, karena saking malamnya hihihi). Tapi pas kami ke sini sate marangginya lagi kosong, begitu pula pete goreng dan dendeng sapinya....

Di sana kayak biasanya banyak disediain menu kompletan dulu, nanti yang dihitung per lauknya. Kalau total menunya itu ada ayam kampung goreng, manuk gemek goreng alias burung puyuh, ikan wader goreng, tahu tempe, pepes, lalapan (leunca, pok-pohan, dan terung gelatik) juga sambel. Minumnya teh manis anget, es teh manis, dan air mineral. Untuk menu lauk yang kami makan diantaranya ayam kampung goreng, burung puyuh, dan tahu tempe. Sambel dan lalapan tentu saja buat yang dewasa, hihihi. Sambelnya enak banget. Sambelnya Ciganea emang ngangenin parah sih. Pedesnya itu kayak ada semriwing-semriwingnya. Apalagi pas diceplus bareng leunca...ugh...itu klethuk-kletuk nyus banget. Aku sukaaaaah!









Abis maem, langsung 'gas' lagi walau sempet mandeg-mandeg beberapa kali buat bobok. Pagi-pagi sekitar jam 7 numpang pipis di Area udah mau penghujung Cipali dan ga sangka belakangnya itu ada pemandangan sawah dan pepohonan yang masih basah karena embun. Kabut turun tipis-tipis seiring dengan sinar matahari yang mulai menyemburatkan kilaunya yang oranye. 

Kami pun melanjutkan perjalanan sambil ngobrol hal-hal menyenangkan lainnya, becanda memecah suasana. Kebetulan kalau liburan ga peek season malah aku suka. Ga macet. Lancar semulus jalan tol...padahal udah jalan kota penghubung antara kota di Jawa Tengah satu dengan kota di Jawa Tengah lainnya. Begitu memasuki area Jawa Tengah mendung selalu menggelayuti langit, tapi malah alhamdulilah karena suasana jadi adem, ga terik. Jem-jem 10 pagi masih berasa kayak jem 6-7 hahaha...Malah begitu sampai Banyumas agak gerimis tipis-tipis meski ga yang deres banget. 

Oiya, sempet pula liwat yang pinggirannya area Hutan Jati aku lupa deh nama areanya apa, tapi dari pinggir jalan jadi tampak adem dan menyenangkan. Beberapa kali kami juga sempat lewat sungai yang airnya bergemiricik  dengan bebatuan besar di sekelilingnya, pemandangan sawah serta pegununungan yang tampak permai menyejukkan mata. Aku bilang : "Nanti kalau dah sampai Bumiayu yang ada jembatan, terus bawahnya sungai, kanan kirinya sawah itu Mbul mau foto ya Tamaaaas!" Tamas bilang apa itu yang sering aku liat saat dulu pulang kampung naik kereta.















"Iya...iyaaaa!!! Yang ituuuw!" 
"Loh itu kan yang diliat Dedek dari rel...sing ono jembatane kui kan Dek? Kalau dari jalan ya ga keliatan relnya nuw..."

Tapi Mbul hanya diledek-ledek duang deng. Sebab akhirnya Mbul diendegin juga begitu nyampe di Bumiayu dan kami ngeliwatin suatu jembatan besar dimana di bawahnya itu mengalir Sungai Serayu yang sangat besar..juga indah. 

"Tuh Dek...Mbul turun dewe yo! Foto sana di jembatane."

Bwaahhh...mauuuk...mauk photo di situ...

Ow yeah! Akhirnya kendaraan diinggirin dulu, sembari nunggu aku balik ke jembatan buat menangkap moment keindahan jembatan di Sungai Serayu di atas matahari jem 12 'teng'. Sungainya jerniiih banget. Dari kejauhan tampak pegunungan yang menjulang tinggi seperti menyentuh dengan langit. Angin pun semilir berhembus menyentuh pipiku.





















































Setelah puas berfoto dengan background jalan raya tempat truk-truk dan kendaraan gede sliwar-sliwer, Mbul pun balik lagi ke kendaraan dan kami 'gas ngeng' menuju Kutowinangun untuk makan siang sebentar. Tujuannya tentu saja rumah makan favorit kami yaitu Rumah Makan Asli Kutowinangun. Maemnya di tempat aja. Kalau dulu kan dibungkus. Kami pesen nasi, ayam opor, sate telur puyuh, ati ampela lombok ijo, balado telur ceplok, telor asin dan bakwan menul-menul yang bentuknya bulet njembluk. 

Sambelnya juga dong yang jos punya, pedes manis, agak sedikit berminyak dengan warna merah merona. Enak banget buat dicolek. Sebenernya menu lainnya juga banyak, diantaranya masakan rumahan seperti sayur asem, lodeh, kikil, rambak atau krecek, semur daging, tongkol balado, bandeng goreng, telor dadar, mendol tempe, mendoan, bacem tahu tempe, ayam goreng, sambel goreng kentang, gori (thewel), oseng tempe, dan jajanan basah seperti jadah, wajik, dan jenang. Kebetulan yang baru matang dan masih ada dalam loyang masih utuh di meja jadi bisa kuabadikan buat blog. Beli loyanan juga bisa tapi yang umum sih yang dah dipotong-potong gini. 























Ada juga oleh-oleh khas Kebumen seperti keripik kulit melinjo pedas, lanting, dan lainnya. Abis maem, ngadem bentar di area belakang dimana terdapat ayunan dan area persawahan di salah satu dusun di Kutowinangun. Nextnya post apa...tungguin aja karena Mbul akan nulis tentang slametan mendak di Desa dan postingan jalan-jalan Mbul lainnya.... 

Dadaaah ^______^

8 komentar:

  1. nasi kotak itu mirip nasi berkat ya mbak, kalo di tempatku biasanya ada yang punya hajatan pulangnya di kasih nasi kotak, lauknya emang banyak sih ada macem-macem, telur, ayam goreng, kentang, dll.

    pemandangan sawahnya bagus banget, bikin adem liatnya :D

    rumah mbak mbul udah pasang granit yaa.. granit kalo lagi di pasang licin banget mbak, ati-ati nanti pas lewat :D

    BalasHapus
  2. Emm..Iyah mbk Mbul..aku inget pas rumah makan Ciganea itu..wkwkk..blom kekirim berati 😁,Iyah aku juga kalo ke Jawa kampung suamiku .kalo lewat tol ini pastinmapir ke resto Ciganea ini..biasanya sekalian makan sekalian numpang solat..pantesan..aku beberapa kali liat blog mbak Mbul koq masih blom ada artikel baru..ternyata mbk Mbul Masi repot ada gawean tooh..turut berduka cita juga dengan kepergian pakleknya ya mbk Mbul..semoga arwahnya tenang di sisinya..Amiin...menu" semuanya bikin ga kuat iman..enak"bangeet...itu dodol /wajik saya suka banget..apalagi yg baru Mateng..masih lembut..manis gurih..ayoo lempar ke sini mbk .aku tangkep...😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. ni mba tangkab ya....hihihi...clingggg

      (*・ω・ノノ゙☆゚゚

      o yang dari jawa tengah itu mba heni apa suami mba hen hihi

      kupikir mba heni asli Lampung...aku jadi pengen jalan jalan ke Sumatera deh naik kapal...pengen ke Lampung, Palembang, Padang, Medan hahahha...banyak amat ya Mbull...hihihi pengen nyobain kuliner tanah Sumatera

      masih agak repot mba hahhaha...maklum abis pindahan lagi jadi banyak bersih bersih rumah

      (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)ᕦʕ •á´¥•Ê”ᕤ

      amin amin makasih mba heni atas doanya 😇🙏

      jenang agak beda ama dodol mba...kalau jenang di sini dibentuknya kotak kalau dodol aku taunya bentuknya kayak panjang panjang gitu ixixix...

      wajik aku suka banget soalnya manis legit (´✪ω✪`)♡

      ヾ(❀╹◡╹)ノ゙ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus
    2. Yang Jawa suamiku mbak..tapi Jawa timur..kalo aku campuran Lampung dan Jawa tengah😁

      Hapus
    3. Suami aku yg Jawa mbk..tapi Jawa timur..kalo aku indo mabk .Lampung dan Jawa tengah🤭😁,ayo mbk main ke Lampung..pan Deket tinggal nyebrang aja dari merak ke Bakauheni .nti main ke rumah aku .kulineran bareng😁

      Hapus
    4. wah asyik malah mba heni bisa pulkamnya ke jatim dan jateng hihihi..

      pengen...pengen banget naik kapal gitu hihi..tetus melintasi jalanan sumatera yang masih banyak hutan dan meliuk liuk jalannnya..amin mudah mudahan one day aku bisa ke sumatera buat traveling hahahai...

      (´✪ω✪`)♡ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      Hapus
  3. Aku baru sekali ke Bumiayu, dulu asisten yg lama orang sana. Jadi anterin dia pulang. Ga inget Ama jembatannya, tapi aku Inget desanya tingiiii, sejuk banget, airnya adeem kayak es. Dan view-nya sumpah sukaaa deh nit. Sempet ke goa Jepang yg ada di sana, tapi tutup. Pengen sih balik lagi kalo ada kesempatan road trip.

    Kangen ih road trip-an naik mobil. Yg lama gitu. Tapi kadang kalo udah bikin planning traveling ke LN, aku jadi nunda yang domestik, demi bisa nabung buat yg luar 😅. Harus ada yg dikorbanin sih memang. Palingan awal Feb mau libur tipis ke Anyer. Yg penting ada road tripnya 😅

    BalasHapus
  4. Kak Amie sangka telur puyuh pindang, rupanya sate telur puyuh.
    Itu yang dalam talam warna coklat-coklat itu wajik kah Mbul?

    BalasHapus