Sabtu, 24 Februari 2024

Kemranjen Ternyata Secakep ini....



Assalamualaikum wr wb....
Akhirnya tiba juga hari Selasa. Saatnya balik lagi ke kota (untuk yang kesekian kalinya, wkwkkw). Tapi seneeeeeeeeng, soalnya Tamas bilang mau ajakin Mbul liwat rute-rute yang ga biasa. Lewat manakah itu? Ntar Mbul ceritain, tapi sekarang Mbul mulai dari pas pagi mau pamitan ke Mbah Uti dulu ya bahwa kami mau budhal ke kota (((lagie))). 





Yup, abis sarapan en then pakpung, kami pun segera bersiap-siap. Tas-tas udah kami masukkan ke dalam mobil, begitu pula kotak P3K dan oleh-oleh beras hasil tandur sendiri. Jam 10 pagi kami berangkat dengan melewati setapakan desa yang pinggirnya sawah dan kebun pada kanan kirinya. 

"Ayo Dek! Ndang berangkat...ben ntar Isya InsyaAlloh dah nyampe..." Tamas buru-buru mengomando diriku, seorang anak bernama Beby Mbul yang badannya sedikit agak demplon dan chubby pada bagian pipinya (Fyi, Beby Mbul itu nama panggilanku ya aka admin blog ini). Biasanya pembaca baru yang ga sengaja mampir, ga tau kalau nama panggilanku tu emang gitu. Jadi biar ga ada salah paham, maka aku kasih tau sekarang. Dan mohon maklum kalau di blog ini aku emang anaknya suka becandaan, memang dari dulu cara nulisku gini, jadi jangan terlalu dibawa serius ya ฅ(^・ω・^ฅ))






Okey balik ke cerita lagi...

"Dedek....ayo ndang!" perentah Tamas lagi.
"Bentar Tamas, tanggung niw...Mbul mau futu-futu sawahnya dulu.."
"Owalah Dek...Dek...Bukane mau wes jogging tekan kene..."
"Yo hu um, tapi Mbul mau futu-futu dulu, kan tadi belum nyampe sini, tadi Mbul cuma naik ke atas...liat kali ama pohon jambu. Di sono ada pohon jambu biji besar tauk hoho..."
"Kae Lek Geriyah lagi mbleduk uwuh neng kebon, sono siro futu, wani ra?"
"Emoh lah...Mbul isin tauk hohoho....."
"Yowes kene ndang mlebu tah...wkwkw"

Akhirnya Mbul pun masuk kendaraan lalu dikencang pake tali rafia biar nda kemana-mana *canda, maksudnya pintu mobil dikunci otomatis dari bangku setir biar Mbul segera masuk karena jam di hape udah menunjukkan pukul 10 lewat dikit. Kalau perjalanan mulus (lepas Kutowinangun), maka nanti bisa mampir-mampir liwat pegunungan. "Siro arep takampirke rute sing akeh duriane ga, Sayang?" Tanya Tamas yang udah pasti kujawab : "Maoookkkkkk!!" Yawes akhirnya kami pun tancap gas, walau sebelumnya sempet balik bentar ke rumah karena dipephone Uti yang mana caz-caz-an hape ketinggalan. Juga seplastik pete kupasan yang kemarin sempet dibeli Tamas di Pasar Torjo. Untung aja belum sempat nyebrang jalan raya. Jadi bisa balik cepet. Tapi abis itu ya jalan lagi sih hingga akhirnya rute yang mau dilewati arahnya adalah menuju Kemranjen. 

Oiya, pas liwat Prembun, Mbul sempat pengen nyobain bakpia 69. Akhirnya mandeglah bentar buat beli oleh-oleh di Bakpia 69 yang dekat Jembatan Genthan. Beli 10 dus, buat dibagi-bagi ke kantor, sebagian lagi buat dimaem ndiri. Tak lupa wingko babat 1 bungkus karena selain bakpia, dijual pula penganan lain yang berbahan dasar kelapa manis bernama wingko babat.












































Habis itu baru cuz lah kami ke arah-arah rute yang mau dilewati tadi. Kami mau ke arah Kemranjen. Masuknya Kabupaten Banyumas. "Kemranjen iku pusate wit-witan durian Dek. Siro arep mandeg nduren maneh ga?" Mbul angguk-angguk. Mbul mah ditawarin apa aja juga mauk kalau ama Ramane hihi. 

Jadi abis lewat Gombong dan Rowokele yang sempat ujan bentar, kami pun muter ke Kemranjen dimana areanya itu berupa pegunungan. Jalannya asli cantik banget, naik turun, berkelok-kelok dengan pinggiran berupa jurang dan lereng kebun durian. Beberapa meter sekali terdapat pemukiman warga yang eperannya difungsikan sebagai kede durian. Tiap ada kede durian itulah, maka Suamiku langsung nyolek aku.

"Dedek durian tuw....mau ga?" Mbul matabelo diiming-imingi durian. Durian di Kemranjen ini emang termasuknya jadi buah khas. Di halaman rumah warga pun hampir semuanya ditanami pohon durian. Di belakang rumah Mbul waktu kecil dulu juga ada pohon durian. Yaitu dekat blumbang ikan. Eh, tapi sekarang udah ga ada deng. Udah ditebang ama Bapak. Coba kalau masih ada, tentu nanti akan kayak gini pas panen raya. Yang matang pohon sedang lebat-lebatnya sekarang, karena dah masuk musimnya.
























"Gimana? Arep nduren maneh ga?" 
"Mau....mau...tapi jangan kebanyakan, belum maem ciang nih". 
"Yowes, Dedek maem nasie aja ya, duriane takmaem kabeh hahahhahah..." 
Eh Mbul mau juga tauuuuuuk, huft!

Kamipun terus melenggang kangkung hingga tak terasa perut udah menunjukkan tanda kruyuk-kruyuk. Saatnya jam maem siang. Dan Tamas pun langsung cag ceg nyari referensi makanan enak yang ada di sekitar situ. Urusan kulineran emang Tamas lebih jagonya. Mbul mah biasanya ngikud...Tapi kulineran rekomendasinya Beliau selalu enak sih, meski didasarkan atas menu kesukaannya dulu. Baru inget yang lain hahhaha. Misalnya opor (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩) 

















"Dek, gelem Opor Kupat Petruk Kemranjen ga?"
"Hmmm...itu mah Tamas duank yang suka."
"Iki loh Dek...menu liane ada juga selain opor?"
Mbul pun langsung ditunjukin bahwa di situ ada pula menu lainnya kayak oseng brongkos, rica-rica bebek, jangan tempe lombok ijo, juga garang asem yang tempatnya asri banget. Ada di ketinggian. 
"Gelem ga Nduk?"
"Asal ada selain opor Mbul juga mauk lah. Ada mendoan juga nda?"
"Jajal ae didelok."
"Eh....lha ini ada lho....minumannya ada es rucuh buah juga. Mauk...mauk!"
"Yowes, kita ke sana aja ya Mbem."
"Tancaaab!"










































Nah, sepanjang perjalanan menuju ke Kupat Opor Petruk Kemranjen ini ternyata pemandanganmya indaaaaah banget. Jalannya bener-bener menanjak. Begitu ketemu rumah-rumah warga, di halaman rumah masing-masing banyak ditanam bunga-bunga gunung serta mawar potongnya. Warnanya merah jambu, cantik deh...ga perlu ditandur dalam pot tapi bisa tumbuh subur dan membentuk semak gitu, tapi kembangnya berupa kembang mawar. Hmmmm... mupeng. Mbul pengen.....liat itu otomatis Mbul jadi pengen. Mbul paling suka kembangan mawar apalagi yang kembangnya berdompol-dompol merah jambu lebat gitu. Ah, bener-bener membuatku kebayang-bayang.

"Tamas, mawarnya lucu deh...Mbul pengen foto." Haiiishhh...ni bocah udah mulai lagi deh. Tamas pun tetep stay santuy mengunci pintu mobil, biar Mbul ga ujug-ujug mudun (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)
"Siro foto seko jendela mobil ae Dek...jepret...jepret...jepret...beres tow, kene takbukakke jendelone wkwkwkkw..." 
Ah...ntar aja deh kalau gitu. Mbul ga mau futu dari jendela, ntar kalau Mbul nemu pemandangan bagus Mbul mau mandeg, wleeeek..."
Dan selanjutnya Tamas pun langsung pengen menjitak Beby Mbul, hahahha...#candaan retjeh 













































Kurang lebih 15 menit kemudian, akhirnya kami nyampe juga di lokasi. Wow beneran di daerah nggunung dan atasnya adalah lereng kebun durian. Pastinya itu durian si Bawor khas Banyumas yang mana sedang musimnya dan bahkan banyak pula yang udah nampak mentungul di tangkai-tangkai pohonnya. Durian bawor yang sizenya gede-gede atau sedemplon lehor kayak Beby Mbul hihi. Subhanalloh, Mbul bisa liat durian dari pohonnya aja kok amazed timen ya Alloh...hehehhe...

Tapi kali ini kami ga ngeduren dulu sih, sebab kami mau maem siang. Perut udah ngelih, tadi pagi semua udah pada sarapan kecuali Mbul hihihi. Mbul mah kebiasaan suka pengeyelan mania skip sarapan hoho... Padahal dah berkali-kali dinasihatin ama Tamas. Makanya siang jadi ngelih banget. Nah, kali ini kami ingin cobain opor kupat Petruk khas Kemranjen yang waktu itu cuma ada kami yang mandeg di sana. Wow...sepi begini, malah bisa nyaman maemnya. Apalagi suasananya yang jawa klasik dengan meja bangku kayu lincakan coklat dengan lampu gantung khas jaman doeloe...Hmmmm....Kita liat aja apa menunya. Kayaknya kok menggugah selera.



















Kami pun langsung melipir ke area pawonnya dimana di sana bisa terlihat langsung bagaimana proses memasaknya. Yaitu dengan masih menggunakan tungku dan kayu bakar. Ada 2 wajan besar yang berisi ayam opor dan garang asem. Masing-masing masih terlihat mengebul serta menguarkan wangi ayam yang menggelitik penciuman...Hmmmm...yummy sekali kelihatannya...

Ada pula baskom-baskom enamel yang berisi jangan atau sayur osengan, kebanyakan berisi jangan brongkosan seperti brongkos kikil, brongkos kentang (sambel goreng kentang), brongkos telur pindang, jangan tempe lombok ijo, jangan ati ampela, serta rica-rica bebek. Ada pula sambel khas Banyumas yaitu sambel tlenjeng yang keliatannya kok nikmat tenan...Mbul jadi pengen nyobain deh sambel tlenjeng itu kayak gimana. Eh, aku ga tau sih pelafalannya kayak gimana, tapi namanya itu unik. Sambal Tlenjeng.














Kamipun segera pesan apa yang sekiranya menarik dan tentu saja Ramane langsung pesen opor ayam jago kampung favoritnya, juga 2 kepala masak garang asem. Mbul tekmek ati ampela dan brongkos kikil yang ada kacang merahnya. Menunya sebagian ada yang ga pedes jadi bisa buat maem semuanya. Nasi ambil sendiri. Tapi yang opor udah ada kupatnya sih. Oiya kupatnya ada yang kupat putih, ada pula yang dimasak sampai kulitnya merah. Minumnya teh manis serta rucuh buah tomat. Rasa masakannya mantab! Bahkan Ramane langsung senang karena selain Opor Ayam Tata Slawi, ada pula opor lainnya yang rasanya ga kalah enak. Yaitu Opor Kupat Petruk Kemranjen ini. Potongan ayam pahanya gede. Bumbunya meresep sampai ke dalem. Kuahnya juga gurih.

Oseng dan brongkosnya juga sedep banget lho. Khas osengnya Jawa Tengah yang miroso atau berani bumbu. Dan satu lagi yang bikin senyum-senyum pas bab bayar-membayar. Karena untuk porsian yang menurutku banyak ini totalnya cuma Rp 97 ribu aja hahahha. Kirain ampe beratus-ratus ribu ya, soalnya potongan ayam kampung di opornya gede banget. Begitu pula kepala ayam di garang asemnya. Porsian brongkos kikil dan jangan ati ampelanya pun seleyeh gede, belum laukan lain yang ga pedes. Tamas aja ampe ga percaya, ternyata harga kuliner daerah Kemranjen Banyumas ini bikin bahagya, next time pengen visit back ke sini lagi...

Oiya, kami juga sempat sholat dulu di situ sebelum melanjutkan perjalanan karena kami masih akan melintasi jalanan yang cantik dengan kanan kiri berupa sawah terasering, hutan, sungai dan sebagainya. Sempet pula pas tembus Desa Kaliori dan masuk ke area Kalibagor kami melewati sungai yang dari pinggir jalan kelihatan indaaah banget. Nah, aku disuruh mandeg ama Tamas. Katanya kan Dedek suka foto, jadi mumpung pinggirannya pewe buat mandeg, Mbul pun dipersilakan foto... Wah Mbul ditawarin gitu ya maoook....Walau pas saat itu juga langsung turun hujan gerimis yang makin menambah indah suasana... Beberapa Mas-Mas pengendara sepeda motor tetiba melipir dan nunut ngiyub di gubug pinggiran sungai, eh Mbul lari-larian di bawah gerimis pas udah selese foto sungainya. Gitu deh kalau jalan ama Tamas, Mbul tuh dibolehin mandeg dimanapun buat sekedar foto, hehehe..





























Kami lalu bablas terus nyampe tembus Notog, Ajibarang, Bumiayu, Paguyangan, Kedawung, Cilongok sampe Tumiyang. Di Cilongok yang mau arah-arah Curuk Cipendok pemandangannya juga luar biasa indah. Padi-padi di sawah lagi pada mratag jadi tuh ijo muda dan sedang lebat-lebatnya. Bahkan pas nyampe Tumiyang sempet pula ketemu terasering lagi (sawah berundak yang ada grojogan kecilnya), terus ada kalinya juga yang ngalirnya banter banget. Di kejauhan tampak pula gunung yang biru seperti menyatu dengan langit. Ada pula jembatan yang di bawahnya tuh menganga sungai besar berbatu-batu yang arusnya deras sekalu. Ah...pas fotonya aja aku udah posisi ndredeg, tapi kalau diliat dari sisi keindahannya memang luar biasa keindahannya. Dalam hati cuma bisa menyebut kebesaran Yang Kuasa, MasyaAlloh Indahnya hehehhe...





































































Abis dari situ baru kami bisa keluar menuju jalan utama yang akan tembus ke Pejagan. Di sini alhamdulilah ga macet sih. Tapi terang benderang. Waktu di area nggunhng sebelumnya kan cuaca mendung-mendung syahdu. Nah, area Brebes Pejagan tuh hangat. 











Ngepasi abis magrib, kami mampir dulu buat maem malem sebelum masuk Tol Pejagan dan lanjut Cipali soalnya kalau dah masuk tol agak susah nemu tempat makan enak. Jadi mumpung masih di Pejagan akhirnya kami ngrandom aja cari kulineran malem yang sekiranya bisa buat lesehan. Akhirnya pilihan jatuh di Seafood Top Tiga Putra Mas Candra yang depannya adalah pasar sayur. Nah, kami langsung aja pesen beberapa menu seperti lele kremes, bebek kremes, dan lainnya untuk bekal perjalanan selanjutnya. Alhamdulilah enak...sambelnya malah mirip sambel bebeknya Kemal wkwkwk...

~Mbul Kecil~


15 komentar:

  1. Bello paseo, Mbul, magníficas fotografías del natural... Alguna vez quisiera conocer esos lugares y probar esas delicias...
    Y traerme uno de esos gatos a mi Argentina.
    Abrazo hasta vos, amiga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak Sahabat Carlos....komennya selalu membuat Mbul semangat ngeblog, inilah salah satu keindahan dari sebagian kecil kota-kota di area Banyumas dan Bumiayu Sahabat Carlos...oiya, kucing tak ketinggalan, karena sebelumnya mau Mbul tinggal beberapa hari di desa jadi Mbul pamitan dulu sama this adorable cat

      ฅ(=චᆽච=ฅ)

      Hapus
  2. Mbul apa kabar? duh dah lama bgt aku ga main2 ke blog mu.

    Sambel Tlenjeng kui opo mbul? Aku asli Banyumas bahkan baru denger nama sambel itu wkwkkwwk

    Suasana pedesaan gini sedep bgt dipandang mata ya mbul, seger aja rasanya liat yg ijo2.

    BalasHapus
  3. Those dumplings look really cool. What are the wrappers made of? Bamboo leaves?

    BalasHapus
  4. ...Mbul, I love the landscape is so lush and green. Thanks for showing me around.

    BalasHapus
  5. Sawahnya cantik sekali, aku pun kalau di sana pasti mau ambil foto yang banyak :)
    Paling senang dengan rumah makan yang bisa lihat dapurnya, jadi bisa lihat proses masak dan kebersihannya. Lihat opor dan sambal goreng kentang kayanya sedap sekali, boleh nih jadi inspirasi menu makan siangku nanti, hehe. Tamas pengertian ya, tau kamu suka foto ;)

    BalasHapus
  6. Kali nya ada batunya, berarti sudah termasuk daerah pegunungan ya, soalnya kalo daerah Tegal tak ada sungai yang ada batunya kecuali daerah guci yang memang lereng gunung Slamet.

    BalasHapus
  7. Boa tarde e um excelente sábado. Espero que esteja tudo bem com você e sua família.

    BalasHapus
  8. foto sawahnya indah banget mbak, ijo-ijo bikin hati adem :), paling suka dengan suasana alam gitu bikin tenang lihatnya :D

    BalasHapus
  9. wah saya baru tahu jika di prembun ada penjual bakpia
    maklum saya sudah lama tidak mudik
    wah nanti jika ke sana , pengen beli ah.
    Biasanya saya beli bakso jika kesana

    BalasHapus
  10. mata kalau liat yang ijo-ijo kayak gini langsung seger, pikiran juga jadi fresh

    makanannya menggugah selera semua mbak, ada sambel goreng kentang ati kesukaan aku, tapi dirumahku jarang masaknya, ribet kayake, jadi ibukku udah jarang bikin, kecuali mungkin untuk acara tertentu

    BalasHapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)