Jumat, 14 Agustus 2015

Sejumput Kenangan di Kota Padang


Tepat 1 bulan sebelum pindah divisi, aku diberi kenang-kenangan manis sekaligus menyesakkan oleh Bos. Kenapa manis? Karena ini terakhir kalinya aku bisa terbang gratis dibiayai kantor. Nyeseknya? Karena eh karena ini bukan jalan-jalan men !! Ini tugas. Dan itu artinya aku harus jauhan ama suami sekitar 4 hari terhitung mulai 11-14 Desember 2014. Doohh...4 hari itu lama banget bagiku yang tak kuat LDR # Pasang tampang cemberut habis dapat surat tugas. Ga jauh-jauh banget sih, cuma nyebrang ke Pulau Sumatera *hanya untuk ngejer Dirut Mandiri, Pak Budi Gunadi Sadikin, terkait penulisan artikel tentang Agenda CEO 2015. Kudu ya dijalanin.


Percobaan dandan yang gagal
 

"Bisa ya neng, gw konfirmasi ke panitianya nih kalo lo yang dateng?" Suara Mey, sekretaris redaksi sudah setengah memohon supaya aku bilang ya di suatu sore yang bisa dikatakan udah lewat magrib itu. Ya kira-kira jam 7-an, pas banget waktu aku nongkrongin pantat di kasur setelah berjibaku dengan KRL jurusan Duri Tangerang.

Aku diam sejenak. 

"MK sih bilang, bisa ga bisa lo kudu tetep jalan," ulang Mey dengan suara pelan. Dia tau kalo aku denger nama MK pasti bawaannya pengen keluar api.
(Anjriittttt....kata gw dalam hati)

Oke, sebagai anak buah yang taat pada peraturan, surat tugas diterima dengan lapang dada.

Tak lama setelah mengambil keputusan itu, aku sesegera mungkin memberi kabar ke suami. Suami sih yes, secara dia orangnya selow....padahal ga tau bininye uda nangis darah ga kuat pisahan 4 hari karena tugas.
Kelar dapat kantong restu, akupun kontak-kontakan ama corseknya Mandiri. Confirmasi gitu kalo aku yang bakalan dateng. "Oke sip. Ditunggu ya kabar baik selanjutnya," ujar mas-mas panitianya ramah.

Seminggu kemudian, tibalah hari yang dinanti. Kamis tanggal 11 Desember 2014 aku uda melek pagi-pagi. Suami juga ikutan bangun karena niat nganterin sampe bandara. Sebelumnya, di rumah terjadi drama. Semacam aku tiba-tiba males pergi. "Engga mau. Tar di sana garing ga ada tamas," rajukku.

"Ayoookk yang semangat!!!! Kan bisa jadi tambah kangennya ntarnya. Udah ayo siap-siap," katanya memotivasi.

Dengan langkah malas akupun beranjak dari tidurku. Siap-siap. Mandi bebek. Dan cek barang biar ga ada yang ketinggal satupun. Yang terpenting adalah HP, kamera, recorder, tab, ama charger. Semua uda masuk tas ransel. Oke deh kami cus ke bandara.

Sampe sana, kami kepagian. Kutelpon panitianya, ternyata rombongan baru jalan dari Jakarta. Yawes, aku dan tamas memutuskan untuk sarapan dulu. Kita ke KFC, pesen makan ini itu. Ngelihat tampangku yang kurang bersemangat, ia menyodorkan es krim Sunday ke arahku. Hmmm......cukup mendinginkan otakku yang lagi ga konsen ini. "Ntar mau beli donat yank, buat bekel di jalan. Sapa tau kelaperan...."
"Iya iya, buleh, buleh," katanya.

Kitapun bercanda cukup lama, sampe akhirnya telpon berdering. Rombongan panitia udah tiba. Aku disuruh check in dan masuk ke Lounge. Wahhhh...uda tiba saatnya nih. Duhh jangan mewek dong Mbull. Digamit oleh tamas, kitapun menuju ke si empunya hajat dan kenalan di tempat.
"Oh suaminya ya.. Heheh...kirain belum nikah," ujar mas-mas panitia tersebut ramah.
"Iya nih. Oya btw Pak Budinya ikut ga mas?" tanyaku basa-basi.
"Nah itu dia Gus, sayang banget tadi kamu ga ikutan kumpul ya, padahal beliau tadi sempet kasi pelepasan gitu di Mandirinya," si masnya menyayangkan.
JYAAAAAHHH LANTAS APA ARTINYA DONG GW BELA-BELAIN KE BUKITTINGGI NTAR NYA????
Kecewaa hati ini kecewa baaang...

Oke, setelah basa-basi dikit akhirnya waktu habis. Kukecup tangan suami dan ijin berangkat. Dalam hatiku, Ya Alloh percepatlah tanggalnya jadi tanggal 14, biar bisa pulang dan ketemu tamas lagi. Aminnn.

Kujinjing kresek berisi donat dan es krim Sunday yang belum habis tadi  dan mengikuti si mas panitianya menuju Lounge tempat yang lain berkumpul. Huuufft. Bentar lagi ketemu wartawan media lain nih. Duh pada sombong-sombong ga yah. Moga-moga tar ga garing. Hmmmm.... (pikiran terus berkecamuk)

Di Lounge uda banyak orang. Buseeett.. Udin pada senior ciing. Aku mah apa atuh?? Cuma anak bawang kemarin sore yang kejebak situasi musti kongkow 4 hari dengan para sesepuh ini. Hmmm sabil mojok, aku pun lanjut ngemil Sundayku yang telah mencair. Masih lama lagi terbangnya. Kupikir cuma berapa menit. Ealah ternyata masih nunggu beberapa wartawan yang telat dan ketinggalan ampe jam 11-an.

Makin siang yang dateng makin banyak. Eh ada yang muda-muda juga book. Cari kenalan temen cewek aja ah. Siapa tahu ntar bisa dijadiin teman ngobrol. Dari situ aku gabung ke gerombolan anak muda yang lagi asyik sarapan.
"Praba dari Okezone."
"Romys dari Viva.co.id,"
"Eh ada yang mau Pocky ga? Haloo..aku Maggie dari Kontan."
"Rizka, Bisnis Indonesia." 

Juga ada 2 cewek berjilbab yang lengket banget kayak perangko hingga aku yakin ni anak 2 kalo dipisahin bakal protes.
"Ria, Sindo News."
"Yanti, Investor Daily."
Meski akhirnya takdir berkata lain. Nantinya si Ria bakal dipasangkan denganku di kamar yang sama. Sedang Yanti dengan si Maggie. Eh ternyata Yanti ini nama depannya ada Gusty-nya juga. Pantesan si mas panitianya tadi bingung, katanya ini Gusty dari SWA atau dari Investor?



Terus muncul cewek tomboy yang bener-bener dari ujung kepala sampe ujung kaki ngebass parah.
"Grace, Jakarta Post."

Yeeeayy, akhirnya punya kenalan juga. Meski akrabnya cuma sama yang cewek-ceweknya aja sih. Kalo yang bapak-bapak atau ibu-ibunya masih agak pekewuh.

Yang paling asyik tu Maggie. Karena masih baru, jadinya mungkin lebih sopan dan menyenangkan kali ya buat dijadikan kawan.

Oke jam terbangpun tiba. Semua masuk pesawat dengan lengkap.
Aku duduk di deretan nomor awal. Deket jendela lagi. Ayeee!! Lalu di sebelahku ada mbak-mbak yang kayaknya udah jadi wartawan super senior. Hehehhe..pas kenalan tadi dia nggak bilang dari mana. Aku korek-korek terus, malah dijawabnya : saya cuma satpam kok mbak. Haaaaaa....
"Ga percaya ah, mbak dari Mandirinya ya?" cecarku penuh selidik.
"Mana mungkin dekil begini orang Mandiri,hehehhe," diapun terkekeh.
Hmmmmm
"Enggak kok, Palupi dari Kompas.com," ujarnya kemudian.
Oh wowww...
Jadi minder akikah.

Beberapa menit kemudian...ada rombongan masuk. Itu penumpang lain sih. Seorang bapak yang membawa nenek-nenek dengan agak tergopoh. Kami semua langsung tertuju padanya. Kemudian beberapa pramugari datang membantu. Si bapak berbisik. "Boleh ga saya tukar tempat duduk biar deket ibu saya. Soalnya ibu saya lagi sakit," pinta bapak tadi.
Akhirnya Mba Palupi berinisiatif mempersilahkan bapak tersebut bertukar tempat dengannya.
Formasinya jadi aku, bapak itu, lalu si nenek. WAAHHH BAIKLAH. Moga-moga aku ga bengong aja di perjalanan.

Pas pesawat ancang-ancang naik, aku pegangan bangku kenceng-kenceng. KATROK kan??? Udah lama soalnya ga naik pesawat. Terus buat ngisi waktu akupun ngambil majalah di depanku. Majalah Internal Garuda. Kubolak-balik terus sampe apal gambar-gambarnya, ehhh mataku tiba-tiba menangkap sesuatu. Dari satu judul artikel kutemukan nama salah seorang rekanku yang dulu jadi reporter juga di kantor. Rosa Sekar Mangalandum. Anjriiitttt dia nerjemahin artikel bahasa Inggris pula. Gila nih anakkk... Hebattt.. Kubaca sampe habis dan berulang-ulang. Duh besok bakal kuledek dia. Ternyata uda sukses kelar jadi alumni kantor. Hehehh.

Lalu jam makanpun tiba. Klutak-klutik klutak-klutik si nenek sebelah berusaha makan. Lalu si bapak yang merupakan anaknya pun segera membantu. Dia menyuapi ibunya dengan telaten. Wohhh sweet banget ya. Terus nenek tersebut tiba-tiba pengen ambil permen lagi. Akhirnya pramugaripun datang. Dan diambillah permen-permen tersebut dalam genggaman.

"Adek sendirian aja?" Tiba-tiba Bapak itu bertanya.
WOW Aku kaget setengah mati. Dipanggil adek??? Emang tampangku masih kayak anak muda ya??? Iyeeess !!! Iyeeesss!! Jeritku dalam hati.
"Oh nggak Pak ikut rombongan Bank Mandiri," jawabku.
"Oh, ikut rombongan Ma," Bapak itu meneruskan jawabanku ke nenek tadi.
"Mau kemana emang?"
"Bukittinggi Pak."
"Bukittinggi Mah, orang Mandiri." lagi-lagi jawabanku diteruskan.
Dari situ aku yakin nenek itu pasti pengen ngobrol sama aku karena nganggep aku cucunya. OH YEAH....

"Bukan Mandiri sih Pak, kami cuma jurnalis yang ikut seminar dari Bank Mandiri," ralatku.
"Oooohhh...jurnalis Mah. Dulu sekolah dimana?"
"IPB Pak, hehhehe."
"Ah, keponakan saya juga ada yang sekolah di IPB tapi lupa jurusannya apa."
"OOOOOO..."

"Bapak sendiri mau kemana?" tanyaku balik.
"Mau pulang kampung ke Padang. Kebetulan ibu sakit jadi pengen pulang. Kemarin di Tangerang baru berobat. Memang adek darimana?"

"Tangerang juga Pak, la Bapak?"
"Sama. Saya kerja di GMF. Dulu sering banget ke Padang karena acara kantor. Nginepnya di Hotel paling bagus di Bukit Tinggi. Nanti Adek nginep dimana?"
"Di Grand Rocky Hotel Pak."
"Oh Bagus itu, dingin. Kayak di puncak. Pokoknya banyak pemandangan indahnya di sana."
"Ahhh asyiik dong ya...."

Akhirnya kami ngobrol ngalor ngidul tidak jelas sampe akhirnya pesawat mendarat di Bandara Minangkabau. Setelah dapat instruksi aman untuk turun, akupun pamitan pada bapak dan nenek tadi.
"Hati-hati ya dek. Mari-mari," ujarnya ramah.
Daaaaannnn udara Sumatera pun kuhirup dalam-dalam. Panas. Kota ini ternyata cukup panas. Peluhku bercucuran sambil menunggu bis jemputan untuk segera tour ke tujuan selanjutnya. Aku tak tahu kalau setelah ini kami bakal keliling-keliling ke negeri yang sangat indah, bak lembah dan ngarai perawan yang belum tersentuh orang.

Bispun tiba. Ada 4 biji. Aku pilih yang paling depan. Secara biar cepat sampai gitu loh. Aku duduk di depan pak kusir yang siap bekerja. Ooops, maksudnya di depan Pak Sopir biar ga mabok gitu loh. Dan setelah semua masuk, terdengar suara cempreng uda-uda yang ternyata ditunjuk sebagai guide jalan. Sepanjang jalan, beliau bercerita panjang lebar ketika melewati tempat tertentu atau ikon-ikon penting Kota Padang.
"Ada yang tahu ga kenapa nama-nama orang Padang seperti nama orang Barat?"
"Siapa yang bisa mengulangi nama saya dengan tepat, nanti saya kasih hadiah," ujarnya...
Dan diapun menyebutkan namanya yang sangat panjang, yang aku sendiri lupa, sehingga akhirnya tidak ada yang bisa menjawab tantangannya.

"Dulu pernah ada rombongan yang saya bawa juga ke Padang, dia bisa nyebutkan nama saya kembali dengan benar, karena sebelumnya sudah direkam, hahahhahah."
HENING.

Perjalanan yang ditempuh cukup panjang. Sempat pula kami mampir untuk makan siang, namun harus segera dilanjut mengingat agenda pertama adalah menyusuri Danau Maninjau yang jaraknya cukup jauh. Kami harus melalui jalanan yang berkilo-kilo jauhnya, yang terbelah oleh hutan belantara. Kota Padang Panjang dan Padang Pariaman. Sungguh itu masih jauh dengan lokasi Danau Maninjau. 

Namun karena pemandangan yang sangat asri, kamipun terbuai dan melupakan letihnya raga.
SUERRR ini tempat kayak surga. Bener-bener surganya Indonesia. Hamparan padi menguning, rumah-rumah warga yang tampak elok dihiasi bunga-bunga dan halaman yang penuh dengan sayur. Lalu makin naik ke tanjakan, makin beragam pula aneka bebungaan yang menjadikan indah sisi kanan dan kiri jalan. Merah jambu, kuning, oranye...Juga sayur khas pegunungan seperti labu yang menjuntai-juntai, kacang-kacangan, dan lain sebagainya.

"Di sini juga sedang musim manggis. Coba bapak ibu tengok kanan kiri jalan, di situ ada pohon manggis yang sedang berbuah lebat-lebatnya. Kalau-kalau ada yang belum pernah tengok pohon manggis," ujar uda guide tadi panjang lebar.

Well, makin ke atas, makin turun suhunya. Makin dinginn boookkk. Kami udah mulai melintasi pegunungan. Dan jalanan mengular. Muter-muter kayak gasingan. Tiba-tiba Mbak Palupi yang sedari tadi memimpin banyolan dalam rombongan kasi tahu pak sopir kalau ada sesuatu yang janggal di depan sana. "Pak-Pak coba lihat motor yang di depan. Itu ada tali panjang banget nggak keiket. Bisa ga kita nyetop dia buat ngasi tahu. Takutnya masuk ke ban. Soalnya saya pernah ngelihat dengan mata kepala sendiri orang jatuh karena kesrimpet," pintanya.

Sang sopir tak berdaya. Soalnya itu motor larinya kenceng juga. Dalam keadaan hujan lagi. Kan berembun. Jadi kaca bis agak bureman. 
"Bisa ga pak itu diperingatin. Seriyus. Bahaya," pintanya lagi.
"Kita coba ya," ujar Uda Guide yang berdiri di depan jendela paling depan.
Pas uda mau menjangkau itu bapak pengendara motor, OOOHH tiba-tiba dia makin kencengin gasnya. Yah ya sudahlah, mudah-mudahan dia nggak kenapa-kenapa dengan talinya.
Akupun lelah. Lalu menelan cairan asin pertanda mau muntah. Tidaaakkkkk...

Ciiiittt..Bis berdecit. Salah jalan bray....Ahelaaahh. Kemana bis yang lain? Sopirpun bisik-bisik buat nerobos jalur lain supaya cepat sampe ke Maninjau. Ya ampun. Terserah deh, gue udah pingin muntah.

Nah, akhirnya didapatlah jalur yang benar. Kami kembali meluncur dengan brutanya mengejar sunset Maninjau yang sebentar lagi tiba.

Tepat pukul 18.00 WIB...kami sampai juga. LETIH.... LESU. MABOK DARAT. LENGKAP SUDAH.

Akupun ngacir pipis saking nggak tahannya. Dan antri. Lama buanget. Mungkin di dalem ada yang mandi.
Kelar buang hajat, OMG, keletihanku kebayar sudah dengan pemandangan yang Maha Agung indahnya. Eksotisme Maninjau di sore hari.

Meski mulai menggelap, kami tetap antusias. Kami berhamburan dan menyambut kudapan hangat yang telah disiapkan panitia. Ada kolak labu dan pisang, kacang juga jagung rebus. Fuuuh...fuhhh...asap yang masih mengepul ini memberiku sedikit kehangatan di tengah suhu 12 derajat celcius. Brrrrbbb.

Sayangnya aku ga sempet foto bagus karena ketutup magrib. Dan danaunya enggak kelihatan jelas.

Setelah sekian jam nongkrong dan sholat di sekitar danau, kamipun berinisiatif cabut menuju hotel. Habisnya uda nggak tahan. Pengen bebersih. Uda lengket sana-sini. hahahhaa...
Dan di bispun aku ngga tau apa yang terjadi lagi, soalnya aku tidur. Ngantuk berat, sampe akhirnya tiba di Grand Rocky Hotel.

Waktu pembagian kamar, seperti yang kuceritakan di awal, akhirnya aku harus memutus keinginan 2 sejoli jilbab yang rekat bagai lem, Ria dan Yanti. Karena aku diundinya dapat jatah sama Ria. Sedang Yanti sama Maggie. Hehehe...Ga pa pa lah ya? Sama siapapun, yang penting banyak kenalan, banyak teman. Setelah beres penentuan rekan kamar, kami tumbang di kamar masing-masing.

Hari kedua, dihabiskan untuk seminar dari bank Mandiri yang sebelumnya dibuka dengan gathering jurnalistik oleh Pemred Tempo. Ternyata beliaunya masih muda. Dan ngebawain acaranya dengan cara ngebanyol sehingga yang tadinya suasana cukup kaku, kini jadi cair. Banyak pewarta daerah yang akhirnya welfie bareng tanpa sungkan . Aku?? Aku mah ga enaken. Takut dibilang norak. Hahahha...Setelah itu barulah petinggi-petinggi Mandiri memberikan materi bergantian. Duh, yang ini mulai pada serius nih. Meski kadang kantuk hinggap membayang.

Kelar magrib, kami diajak dinner di suatu tempat yang lumayan jauh dari hotel. Aku lupa tempatnya apa, yang jelas di tempat itu ada banyak foto politisi yang namanya akhir-akhir ini banyak menghiasi layar kaca, Fadly Zon. Ya, tanpa melihat kiprahnya di dunia politik yang cukup bikin panas pemberitaan, tempat yang dikelolanya cukup bagus. Banyak benda sejarah yang dikoleksinya hingga tempat itu lebih layak kusebut sebagai museum. Ada wayang-wayang, pakaian adat minang, lukisan, dan alat-alat musik.



Aku pose di dalam resto bernafaskan museum
temen-temen wartawan lain
Aku ga tau ini apa, tapi kayak kapal yang isinya hewan


mahkota pengantin minang
Lukisan yang dikoleksi

 Setelah cukup lama mengamati perbendaan di dalam ruangan, kamipun naik ke lantai atas. Di sana sudah berjajar hidangan prasmanan yang kesemuanya all you can eat. Sebelum makan, kami disuguhkan pertunjukan tari piring yang dibawakan oleh beberapa pemuda-pemudi Minang. Wow..melihat tarian itu di kota asalnya, aku cukup tercengang, ternyata ada adegan pecah piring dan kemudian itu piring diinjak-injak pake kaki telanjang. TANPA ADA GORES LUKA SATUPUN. AJAIBB!!


Tarian selamat datang


Setelah itu kami makan sambil ngobrol dan pembentukan tim buat acara Amazing Race keesokan harinya. Sang Ketua Reguku dari Bank Mandiri. Doi antusias banget dan langsung kumpulin anggotanya pake group whatsap dadakan. Jadi dalam kurun beberapa menit saja, semua sudah berkumpul. "Pokoknya besok kita harus menang!" ujarnya berapi-api.
Antri sate


Teett, setelah nunggu lama cuma dapat 4 biji

Bukan itu aja, acara masih berlanjut dengan makan sate Padang, belah duren, dan terbangin lampion malem-malem. Sungguh padat bukan? Pas mau makan sate padang, uantrenya pol-polan. Mungkin karena ujan dan dingin, jadi pengen yang panas-panas. Lalu tiba-tiba panitia bilang jangan pada bubar dulu. Setelah ini bakal ada permainan seru khas Padang. Tebak-tebakan angka. Jadi ngejajarin 5 baris angka, sesuai apa engga ama kombinasi acak angka yang uda dibagiin dalam kertas masing-masing. Sambil diiringi dangdut dan lagu daerah, tebak-tebakan berlangsung sampe malem. Kalo uda ada yang cocok berarti dapat hadiah. Fuhh rupanya keberuntungan belum berpihak padaku.

Terus dilanjut makan duren. Sayangnya yang manis cuma yang pertama doang, duren ke-2, ke-3, ke-4, dst hambar. Lalu ritual tulis doa dalam lampion dan diterbangkan ke atas. Sebelum diterbangkan, kami wajib menuliskan harapan-harapan kami di tahun-tahun mendatang. Aku cuma nulis, dimudahkan rejeki yang halal, diberikan kesehatan dan panjang umur. Simpel. Sedangkan yang lain??? Wwwkkk. Pada antusias parah. Sempat aku ngelirik ada staff dari Mandiri yang nulisin mimpinya buat dimutasi ke Kuala Lumpur. Hahahaha...Duh pada sesi ini kelihatan banget pada kayak anak-anak semua. Sukses mumbulin itu lampion ke udara, eh minta ulang bikin lagi. Hahahha...ga tau apa ini uda hampir jam 24.00 WIB????

Akhirnya menjelang jam 1-an, kita pulang. Bobok time !!! Sebelumnya uda ada woro-woro dari ketua regu Amazing Race buat bangun pagi-pagi besokannya. "Jangan sampe telat ya !!!" ujar ketuaku sedikit judes. 
"Hmmm...iya iya...." ujar kami para anak buahnya ogah-ogahan.


Terbangin lampion harapan
Sudah malem boooo
Sudah mulai sepi....bbbbrrr


Hari ke-3 pun tiba. Ini adalah hari terseru dari sekian hari yang harus kami lewati. Pasalnya kami mau Amazing Race. Kayak acara yang ada di Trans TV itu loh yang diadakan tiap hari Sabtu. Nah, jadi di reguku itu terdiri dari 6 orang. Yang kesemuanya sangat antusias ngikutin petunjuk yang ada buat menangin games. Maklumlah ketua regu kami kan orang bank. Jadi terbiasa dengan target. Hahahahha....

Pagi-pagi kami kumpul di lobi hotel. Dapat buku petunjuk berisi sandi yang sebenarnya berisikan tempat-tempat yang musti kami datangi lalu kami jadikan latar belakang welfie bareng-bareng. Yup soalnya banyak banget. Sandinya susah-susah. Untungnya kami punya anggota yang cerdas-cerdas hingga banyak tempat bisa kami datangi dengan cepat. Gimana ga cepat, kami nyusurinnya pakek angkot. NYEWA ANGKOT. Hahahaha...curang ya, padahal yang lain jalan. Eh nggak juga ding ada juga yang sewa delman.

Angkot yang kami sewa buat keliling Padang

Nah, ada beberapa soal wajib yang pointnya tinggi. Dan itu dikasi sandinya rumit banget. Alhasil kami pecahkan dulu yang gampang-gampang kayak welfie sama logo bank mandiri, kfc, delman, pegadaian, ikon pesawat terbang, juga benda-benda lainnya yang disebutkan dalam soal. Eh ada juga yang aneh-aneh, kayak kami harus foto sama monyet, kucing hitam, sapi, jagung bakar, kopi, cendol, makanan kas padang, kasi makan kuda, dll. Jadinya kami sempat mampir pasar becek buat beli wortel untuk dikasi makan ke kuda.

Mampir pasar becek


Senyum ya bu...:))
Setelah memenuhi soal yang gampang-gampang saatnya kami naik angkot untuk memecahkan soal yang lebih susah tingkatannya. Pertama kami ke rumah bung Hatta. Ternyata lokasinya masih deket-deket situ. Wahh...untunglah....

 Terletak di Jl. Soekarno-Hatta no.37, Kota Bukit Tinggi, rumah mungil yang terdiri dari beberapa rumah panggung ini sebagian besar didominasi oleh kayu. Halamannya asri dan banyak ditanami bunga-bunga. Saya jadi mikir, ah.... alangkah damainya masa kecil salah satu proklamator kita karena hidup di hunian yang seperti ini. 

Menuju ke dalam, layaknya hunian pada umumnya, rumah tersebut terbagi atas ruang tamu, kamar, dapur, kamar mandi, dll. Ruang tamu diset dengan tatanan kursi jaman dulu yang terpajang apik dengan taburan foto tokoh-tokoh yang berkaitan dengan Bung Hatta di tiap dindingnya. Kamar juga ditata rapi dengan seprai dan perintilan tidur lainnya yang dicuci setiap saat. Bagian yang dulunya dapur kini disulap sebagai tempat penyimpanan barang-barang masa kecil Bung Hatta.
Di sana kami disuruh bikin video berisikan Sumpah Pemuda. Jadi bikin rasa nasionalis kami muncul kan??

Kereeen yaa


Tamannya cantik
Ruang tamunya kayaknya


Asri banget


salah stau kamar di dalam rumah


Coba kalo rumahku ada halamannya begini
Habis ngelaksanain misi Rumah Bung Hatta, kami pindah ke Lobang Jepang. Wuiiihh keren banget ini tempat. Goanya puanjanggg banget. Panjangnya sekitar 1.400 m dengan pola yang berkelok-kelok. Ada beberapa ruangan di sini diantaranya ruang pengintaian, ruang penyimpanan senjata, sampai penjara. Di dalam lumayan gelap, karena jarak antara satu lampu dengan lampu lainnya lumayan jauh. Aku masuk ke dalem bareng 2 kawan. Yang lain ogah. Takut capek katanya. Hahahahhaha...cemen deh pade. 

Lalu karena di kawasan itu ada monyet, jadilah kami foto juga dengan monyet, walaupun diambilnya susah payah. Di situ juga banyak kerajinan unik macam tas rajut dan renda-renda. Indah banget deh :) Juga lukisan-lukisan sarat cerita.


Lobang Jepang
Lembah di bawahnya
Masuk goaaaa
Tas-tas rajutnya cantek cantek, bole dipileh..
Lukisan
Nah, tempat wajib lainnya adalah Jam Gadang. Ya iyalah secara dia kan ikonnya kota Padang. Nah di situ kami disuruh cari topeng lalu bikin video sambil jejogedan bersama di depan jamnya pas. Cari topengnya cukup susah. Ampe ketuanya muter pasar lama banget. Karena lelah, dan mumpung nyampe pulau lain, aku pilih nunggu di depan jam dan foto-foto di situ. Setelah ketemu topengnya, kamipun beraksi. Joged-joged bergantian. Duh...mau ditaro dimana ini muka???? Hahahhahaa


Mampir jam gadang
disuruh cari delman juga

Karena hari semakin siang, kami memutuskan untuk cepat saja menyelesaikan misi sebelum jam 3. Karena kalo udah nyampe jam 3 didiskualifikasi. Oh ya uda, akhirnya jalan satu-satunya buat memperbanyak point adalah dengan menyelesaikan salah satu dari 5 soal wajib. "Udah pecahin sandinya dalam angkot, aja. Yang penting kita ke TKP dulu. Tadi sebagian uda muncul kan kata-kata lembah haraunya. Yaudah kita cus ke sana," ujar ketua regu semangat.

Daaannnn...ternyata pilihan kami jauhh sekaliii. Berkilo-kilo jauhnya. Sampe angkot yang kami sewa musti tutup pintu karena memasuki daerah lain yang bukan jalurnya. Okelah, demi menang. Hahahahha... Di jalanan sesekali kami melihat item-item yang musti kami ajak foto kayak pertamini, jagung bakar, sapi, dll. Ya...fun bareng gitulah intinya. Sampe kami semua akhirnya lapar. Demi mengejar waktu, akhirnya kami pilih beli makanan padang dibungkus dan dimakan dalam angkot. Pake tangaaaan... Hahaahhahaa...

Beberapa jam kemudian kami sampai di tempat yang sangaaaat sangaaat indah. Maha Benar Alloh dengan segala firmannya menciptakan tempat seindah ini. Yup lembah harau. Menurut Wikipedia : Lembah Harau adalah sebuah ngarai dekat kota Payakumbuh di kabupaten Limapuluh Koto, provinsi Sumatera Barat. Lembah ini diapit dua bukit cadas terjal dengan ketinggian mencapai 150 meter. Lembah. Dilingkungi batu pasir yang terjal berwarna-warni, dengan ketinggian 100 sampai 500 meter. Topografi Cagar Alam Harau adalah berbukit-bukit dan bergelombang. Tinggi dari permukaan laut adalah 500 sampai 850 meter, bukit tersebut antara lain adalah Bukit Air Putih, Bukit Jambu, Bukit Singkarak dan Bukit Tarantang. Nah, kebetulan di soalnya kita musti foto sama salah satu tanaman asli daerah itu, yaitu pakis monyet. Wah, ketua regu langsung beli deh buat beliin orang rumah..

Itu yang namanya Pakis Monyet



Salah satu sisi Lembah Harau
Pada beli boookk
Menjelang jam 3 siang, kami pun beranjak ke tujuan berikutnya buat perhitungan score di Rumah Gadang, Batu Sangkar. Dengan letih campur senang kami optimis menang. Nah di sana kami sudah disambut panitia dan yang lainnya untuk makan. LAGI. Wah wah....sambutannya pun meriah dan mewah. Kayak tamu agung gitu. Sebelumnya kami juga disuruh pake pakaian adat padang yang beratnya bukan main. Lalu foto-foto buat kenangan. Hehehhe... Setelah puas foto-foto, acara makanpun dimulai dengan diumumkannya juara gaems hari ini. Alhamdulilah kami juara 3. Hahaah, hadiahnya sekardus makanan yang kudu dibagi rata.


Tujuan akhir kami
Saatnya makan-makan lagi
keren ya jamuannya
Teman-teman yang disuruh pake pakean adat

disambut kesenian daerah
Cemil-cemil sore dulu
Malamnya kami tepar dan membawa cerita dengan riang. Kuputuskan malam sebelum pulang buat ngobrol-ngobrol sama Ria. Setelah ngobrol ngalor ngidul, heyhey, ternyata doi juga kaget kalo aku udah nikah. Hahahhaha...awet muda dong artinyaaa??? Kami juga nonton tipi sampe malam, dan puas-puasin dulu tiduran di hotel mewah sebelum besok cabut pulang. Aku juga sms-an sama suami karena yang di sono ternyata kangen katanyaa hahahhaha...Terbukti dengan kesibukanku sepanjang hari, pas buka Hape, isinya smsnya berturut-turut buanyaaak aneeettt. Hihihii. Kangen ya ama beby mbul yang tukang cerewet ini?


Siap-siap cabut pulang
Depan lobi
Tibalah hari ke-4 yang aku tunggu-tunggu. Kyaaaa...Rasanya hatiku uda dag dig dug ga karuan saking kangennya ama Tamas. Bentar lagi pulang. Horeeeeeee....!!!! Nmaun sebelum pulang, kami disempatkan mampir di Sate Mak Syukur yang tenarnya bukan main karena pernah disambangi orang penting Tanah Air.
Wahhh mantaapp, memang sate mak Syukur ini top markotop. Dagingnya tebal. Bumbunya pekat. Dan mengenyangkan sangatttt... Apalagi ditambah kue bugis yang kucolek sebelum makan. Tentu sangat mengenyangkan.


Bersama senior wartawan dari daerah
Dari situ kami langsung menuju bandara. Ternyata oh ternyata pesawat delay. Kupikir dari sini jam 3 sampe sana jam 4 an. Eh ternyata dari sini jam 5. Huhuhuuuu. Sampe sana jam berapa dong??? uda keburu kuangen jew. Hahahhaaaa.. Yasudahlah sambil nunggu aku banyak ngobrol ama geng-geng cewek. Jadi lumayan buang suntuk juga. Sampe tibalah waktu kami harus check in dan terbang.
Horeeeee!!!!

Tepat magrib tiba aku sampe bandara. Dan tamasku telah menunggu di sana dengan tangan terbentang lebar-lebar ({})

Kuceritakan kisahku dengan satu kesimpulan. Aku makin cinta Indonesia. Banyak surga tersembunyi di setiap pulaunya.


'‘Tulisan ini disertakan dalam lomba ‘jalan-jalan nasionalisme’ yang diadakan Travel On Wego Indonesia”

http://www.wego.co.id/berita/lomba-menulis-wego17an/

46 komentar:

  1. Ini mau komen apa coba? Duh.... Marathon sambil nelen ludah gini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaakkk mang knapa?? Karena kepanjangan yah?? Hohoho, komenin atulaaahhh

      Hapus
  2. meskipun panjang, sudah saya baca semuanya. Ternyata mbak dari IPB, teman saya juga ada yang di IPB, saya suka sate padang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih ya uda dibaca semuanya :))

      Hapus
  3. itu rentetan kegiatannya 4 hari, banyaaaak banget :D seru-seru tuh, apalagi waktu disuruh pake baju adatnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Full deh padatnyah....itu salah satu yg paling seru karena ternyata bajunya berat banget dan mahkotanya bikin pusing

      Hapus
  4. pas jam makan siang nih, cocok tuh sate padang nya

    BalasHapus
  5. saya liat-liat fotonya aja mba, itu lagi banyak banget fotonya.pas lagi liburan ya mba?

    BalasHapus
  6. Panjangnya.... ampe jadi lapar habis ngebacanya, hehehe... bercanda.
    Alur ceritanya membuatku seperti sedang ikut tur juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa ini tulisan terpanjang yg maaf ega mutu yang pernah kubikin hehe

      Hapus
  7. Memang pengalaman paling menyenangkan buat diabadikan, itu kalau beli makanan disana pada mahal enggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu itu Semuanya gratiss, kan disponsorin hehe

      Hapus
  8. padang memang mantap, apalagi sate nya! aduh......
    jadi inget kerang saus padang sama nasi padang. bikin laper :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa semacam anti mainstreem ya, sate sapi sendiri

      Hapus
  9. ane belum pernah nih sob berkunjung ke medan, sepertinya kota nya asyik yak dan bikin betah hidup disana :)

    BalasHapus
  10. menarik banget perjalannya, wah panjang neh postingannya, mantep lengkap..
    penasaran sama lembah harau, kelihatannya eksotic

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya konon di situ sering muncul harimau sumatera

      Hapus
  11. Itu fotonya yang bikin kepanjangan hahahaha.
    Empat hari ya mbak. Tapi seru juga ya keliatan di fotonya. Macem2 kyak rujak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang kalok ga diupload semua soalnyaa, hehhehhe

      Hapus
  12. Takana Den samo kampuang.. :(

    BalasHapus
  13. Duh, nyanyiin lagu Cup Song buat Mas Suamik harusnya :D
    Walau tugas kantor, intinya dibayarin gratis itu enak-enak aja Mbak :D:D

    BalasHapus
  14. asyik nian euy, baca pengalaman mbak jurnalis ini :)
    padang?

    wow, udah lama ga ke rocky :(
    gimana kabar ambacang pasca gempa bumi 2009...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku malah belum sempat ke sana,, cuma melintas doang...
      iya aku takjub ama keindahan Indonesia punya berkat ngeliat padang

      Hapus
  15. Gilaaaak.. Perjalananmu super duper sibuk Mbak..
    Lembah Harau, lobang jepang, Istana Pagaruyung dilibas sehari doank..
    Pasti capek banget.
    Ahhh aku jadi iri, *cari lowongan jurnalis

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha poolll capeknya tapi seruuuu

      Hapus
  16. Imut2 euuy.. Pantesan disebut adek. Gudlak lombanya yaa

    BalasHapus
  17. Balasan
    1. Iya yak kekekeee
      Klo uda nulis emang suka lupa waktu akhirnya panjang bener
      Thx mb aditya

      Hapus
  18. salam kenal dr padang y mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi,..padang membuatku ingin kembali ;)

      Hapus
  19. Uwah lengkap banget jalan2nya....kemarin saya gak nyampe goa, jam gadang dll krn waktunya terbatas :) liputannya juga asyik kaya lagi baca novel metropop hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhihihii, iya mb biar satu kalimposting langsung berezzz ;)

      Hapus
  20. blm pernah ke padang..tp sering beli masakan padang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka yang jenis apa mb? Aku suka paru goreng cocol daun singkong rebus hehe

      Hapus
  21. mbak gustyanita wajahnya imut ya...asyik ya mbak udah sampe padang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja ni mb ningrum...aku kn jadi syeneng gini hihihi

      Iya asyikk bgt, ayo mb ke sana juga kpn2

      Hapus
  22. fotonya cakep-cakep...ceritanya seru banget :)

    BalasHapus
  23. Itu baru sebagian kecil, masih banyak tempat-tempat yang bagus di Sumatera Barat. Memang nggak cukup kalau cuma 4 hari untuk menjelajahi semuanya... :)

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...