Senin, 24 Agustus 2015

Bebek Banyumas

Ngeliat judul di atas, bukan berarti saya harus datang jauh-jauh ke Banyumas buat mengudap bebek. Melainkan cukup dengan menyambangi sebuah warung tenda beralamatkan di daerah Tangerang, tepatnya setelah Pabrik Panarub dengan patokan sebelah depan Mitra 10. Warung tenda dengan banner hijau ngejreng ini memang terbilang baru mangkal di situ. Itulah sebabnya saya dan si Mas agak tertarik untuk mengecap menunya. Lumayan hemat air, karena jajan kali ini dalam rangka mogoknya PDAM di hari-hari menjelang kemerdekaan.

Gurih manis berbaur menjadi satu

Awalnya, saya pikir warung ini menyajikan alternatif menu lain selain bebek dan ayam. Ternyata memang asli cuma 2 unggas itu saja. Tidak ada tambahan lain seperti cah kangkung atau sayuran lainnya. Meskipun begitu, harum bebek yang menyala di atas bakaran batok kelapa itu kembali memanggil kami untuk memesan.

Saya kemudian nurut saja apa pesanan si Mas, karena biasanya apa yang dia pilih selalu enak. Beda dengan saya, yang mungkin karena semangat ngirit akhirnya sering memesan menu salah. Entah itu paketan atau yang bukan spesialnya. Jadi kadang dapet ga enaknya. Dan itu selalu jadi bahan olokan si mas kenapa saya suka ceroboh dalam memesan menu. Malam itu akhirnya kami memilih bebek bakar madu yang ditemani dengan 2 gelas besar es jeruk.

Ditemani 2 gelas jeruk dingin
Sesuai dengan namanya, yakni 'Banyumas', warung ini dikelola oleh 3 orang pemuda *yang jelas terlihat di depan mata*, dan sudah bisa ditebak asalnya dari mana. Banyumas juga sih kayaknya. Karena pada saat memasak, sering banget saya ngedenger candaan ala-ala bahasa Jawa ngapak dari mulut mereka. Bhahahah...ga tau saya juga aslinya orang ngapak..alias Kebumen City sih ahhaha... 

Oh ya, untuk pelayanannya terbilang cukup lama juga ya. Selain itu item lalapan yang kami pikir lengkap (biasanya terdiri dari timun, kol, kemangi), ternyata tidak disajikan full. Katanya sih habis. Haaaduh...padahal ya masih belum larut-larut banget sih. 

Proses masaknya juga terlihat masih seperti belajar. Maklumlah yang nanganin anak-anak muda. Jadi mungkin kudu sabar dikit sih. Adapun soal rasa, saya bisa bilang maknyus deh. Rasa bebek yang juicy dengan kilatan kulit yang dilabur madu menimbulkan cita rasa yang istimewa. Daging tidak alot, dan bumbunya ngresep. Sayangnya saya ga pesen sambelnya dipisah. Alhasil setelah sampai di meja sudah diguyur duluan sama sambel tomat yang pedesnya luar biasa. Hihihii...Untung saja pesanan es kami segera datang. Dan buat menetralisir cabe rawit yang memberikan efek sengatan, buru-buru saya menyesap es jeruk tersebut kuat-kuat.

Nah, kawan....menu street food kayak gini ternyata murah juga lho. Dibanding bebek-bebek lainnya yang rada mahal, bebek Banyumas ini 1 piringnya cuma dikenai Rp 28 ribu-an... Jadi kami ga keluar kantong banyak deh.

Gimana, tertarik mencobanya ??

70 komentar:

  1. duh bebek sama sambalnya menggoda

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata kalau beli bebek banyumas mesti di sikat dulu toh :D

      Hapus
    2. iya biar cabut bulu bulunya *LOL*

      Hapus
  2. Mirip bgt sama ikyee mbak, pngin ekonomis jadi nya malah gak keruan😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiii tos yuk mbak Chris..eke juga kalo pesen menu salah mulu wkwkwkk

      Hapus
  3. Mirip bgt sama ikyee mbak, pngin ekonomis jadi nya malah gak keruan😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya besok besok aku klo pesen minta recomendasi duli heheheh

      Hapus
  4. Sambalnya kagak nahan *elap mulut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. pedeusnya gilaakk mb Prima...huhahh bingitz hihihi

      Hapus
  5. murah tapi jauuuhhh dari tempat saya (berat di ongkosssss)... Kl sampai bahan2nya abis, berarti laku banget yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ya mb ria hahahah...cuma kurang greget kalo ga ngunyah kemangi hihihi

      Hapus
  6. kadang makan jajanan di pinggir jalan gini jauh lebih nikmat dan lebih murah ketimbang makan bebek panggang di resto....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas yadi lebiih ekonomis heheheh

      Hapus
  7. Haduh enak banget nih, biasanya cuma makan bebek yang digoreng sekarang dibakar. Bakar madu lagi, eh tapi nanti rasa bebeknya manis gitu?

    BalasHapus
  8. pasangan serasi emang makanan gini kalau sambalnya cucok..*ngecess*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiiii sodorin depan mb irly
      >______<"

      Hapus
  9. bebekk...suka banget! itu sambelnya banyak yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb rianan, salahku knapa ga bilang ga dicampur, hahah

      Hapus
  10. Wau..sambalnya kayaknya nendang banget ya Mak :)

    BalasHapus
  11. Apapun jenis makanannya kalau dari Banyumas aku tetep suka
    dulu wktu kuliah ada yg jual makanan khas banyumasan dan enak-enak
    apalagi itu bebek pasti yyyyuuuummm enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa murah murah juga ya
      Wah mak mei kuliah di unsud kah

      Hapus
  12. Kyaaaa, lagi pengin banget bebek, buka ginian.

    BalasHapus
  13. Nah loh tanggung jawab loh mba udah bikin ngiler

    BalasHapus
  14. di sekitar pecenongan juga ada tenda bebek banyumas deh
    tapi belom pernah beli, ga begitu suka sama bebek, dagingnya alot
    he he he

    paling2 lebih milih burung dara yang banyak dijual di mayestik, rasanya lebih gurih dibanding ayam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pecenongan yang deket Gajah Mada Plaza ya mas Irul?
      Iya kalo ngolahnya lama mungkin jadi empuk kali ya

      burung dara??? aku ga suka mas, ada rasa amisnya soalnya

      Hapus
  15. di sekitar pecenongan juga ada tenda bebek banyumas deh
    tapi belom pernah beli, ga begitu suka sama bebek, dagingnya alot
    he he he

    paling2 lebih milih burung dara yang banyak dijual di mayestik, rasanya lebih gurih dibanding ayam :)

    BalasHapus
  16. Mamaku pernah masak bebek, tapi dia bilang ke aku kalo itu ayam. Yaudah aku makan. Tapi baru makan segigit langsung gaksuka gitu :( kasian si bebek dapet kesan pertama yg buruk dari aku :(

    Tapi kok liat gambarnya jadi ngiler ya ._. sambalnya ituuu ya ampuuuuun x(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhahahha....
      bebeknya dikacangin ni ceritaya Nis

      Hapus
  17. Wih mbak, bener2 kritikus makanan. Walaupun pesan makanannya sering salah2. Itu bebeknya 38.000, menurut aku sih bagi seorang pelajar, masih kemahalan *peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. pinginnya jadi kayak Bondan winarno nih, klo ngasi komen bikin yang nonton pengen hehehh

      bukan Rp 38 rebu atu mas, tapi Rp 28 rebuw..

      Hapus
  18. Jakarta memang multikultural ya Mb. Bebek banyumas atau bahkan Bebek Papua sama Bebek Aceh juga ada di Jakarta.

    Salam Ngapak Mba.Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini Tangerang punya kok Ziz..

      Hidup ngapakk !!!

      Hapus
  19. bisa on delivery nggak mbak ?? soalnya jauh dari tempatku
    bebeknya menggoda selera

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya engga bisa deh mas

      iya ini endess banget

      Hapus
  20. Berkah mati air mbak..... Libur masak.....libur nyuci piring....... Njajan deh.....

    BalasHapus
  21. Duh, subuh2 mampir kesini jadi laper lho :))
    Aku doyan banget bebek, dan biasanya suka makan bebek kremes atau bakar aja...
    Tapi belum pernah makan yang bakar madu nih, kayaknya asyiiik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini manissnya kebangetan mb erry...mantaaabbb abisss hihihii

      Hapus
  22. wah mbak nita, eh panggilannya apa yaa? seru jalan-jalan melulu, aku kurang suka bebek, tapi lihat fotonya rasanya ingin icip juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya 100 buat mbak Harie, panggilanku Nita

      hehehhe ini karena kepepet nda ada air, kepaksa makan di luar (alesan)

      Hapus
  23. Seger banget tuh kelihatannya, udah murah ngresep lagi. Jadinya kan saya juga ikutan ngiler lihat lihat fotonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngreseeeppp sampek ke tulang tulang hehheh

      Hapus
  24. wiiiih mantap nih mba bebek nya :) sudah lama aku enngga nemu bebek bakar nih mba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempat saya sudah jarang nemuin bebek mba jadi harus keliling pasar deh hehehehe

      Hapus
  25. ngiler gw.. cari bebek bumbu pecel dulu ahh..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada varian baru nih disiram pecel, kekekkek

      Hapus
  26. kesini langsung disuguhin, bikin laper aja

    BalasHapus
  27. ada diskon dong kalau lalapannya tidak komplit? :)
    jadi laper nih liat bebek dan sambel,,hhmmm yummmy

    BalasHapus
    Balasan
    1. pinginnya sih dapet diskon, apa mau dikata kesian liat penjualnya, tar dia ga balik modal hahah

      Hapus
  28. Saya tergoda...sama sambelnya...mbak..

    BalasHapus
  29. aduhh.. bikin lapar ini liat ini,, lapar lapar ... paling menggoda sambelnyaa.....

    BalasHapus
  30. Uweeeeew mantabbbbb. Saya mau deh :D :D Menggoda banget itu sambelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambelnya aja ya ma heni...hihihii
      ato sama bebeknya ??

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...