Selasa, 01 September 2015

Sekalinya ke Taman Bunga....



Pagi hari aroma gunung masih terasa.

Saat buka mata....yeaah!! Aku masih berada di sini. Aku masih liburan di Bogor (sonoan dikit). Eh...Cianjur ding lebih tepatnya.

Kusibak selimut hotel sambil meregangkan otot. Lalu saat berjingkat ke arah jendela, pemandangan bukit yang maha indah sudah tersaji di sana. Di sampingku ada Tamas yang sudah ganteng dan menyisakan sedikit kepul panas sisa air bath up.

"Buruan Yem !!! Mandi !!!Katanya mau ke Taman Bunga Nusantara?"
Oke siap !! 86.


Untung aja aku bawa sabun dan shampoo sendiri. Karena ternyata shampoo-nya tidak disediakan pihak hotel. Cuma ada bulatan sabun yang wanginya tak menarik.

Kelar mandi, aku uda disambut sindiran keras manakala mata ini menangkap piring sisa nasgor yang tak jadi kuhabiskan. (Baca di sini)

Lalu aku kena jitak kecil.

Akupun ganti baju dan siap-siap. Sebelumnya kami makan pagi di resto hotel. Kali ini agak bising. Ada beberapa keluarga yang sarapan di situ. Dan masing-masing dari mereka bawa todler yang tak berhenti-berhentinya jejeritan ataupun tetangisan. Mungkin lagi pada numbuh gigi...

Dan agenda kami kali ini adalah Taman Bunga Nusantara. Berbekal semangat dan tekad membara bak semboyan Monkey D. Luffy dalam serial One Piece, Tamas pun menghajar jalanan Cianjur yang sungguh sangat memprihatinkan. Rusak banget...nget..nget..nget. Apalagi matahari uda di atas kepala. Tentu panasnya membakaarrrr...

Tapi perjuangan berbuah manis. Satu jam-an berjibaku dengan jalanan berbatu, akhirnya sedikit-sedikit mulai nampak aroma bebungaan. Apakah kami sudah sampai? Sepertinya begitu...

Sampe di pelataran aku langsung teriak. "Yaank spot foto pertama neehh !!!" (Sambil menunjuk patung angsa hitam yang tengah meregangkan sayapnya. Tamas cuma geleng-geleng kepala.

Mengingat hari sudah semakin siang, kami putuskan buat jalan sambil kaca mataan. Kamipun nyamper ke pedagang sovenir di muka taman. Yang murah-murah ajalah, 60 rebu dua biji, ngahaaahhaha.

Habis itu kami pesan tiket masuk. Ga pake mikir lama, Tamas langsung beli itu tiket yang terdiri dari tur kereta keliling sama tiket lain-lain. "Yaaahh kalo pake kereta mana bisa foto-fotoo jeleeekkk !!!" Aku protes. Tapi palu udah diketok.

Dengan berkendara kereta, kamipun menyusuri seluruh area taman. Dari wajah depan yang menyimpan ikon merak besar sampe ke dalem-dalem. Ada taman Perancis, Taman Jepang, Taman Bali, dll. 

Setelah sampe halte pemberhentian, barulah kami putuskan buat jalan kaki. Penasaran pengen nelusurin satu-satu detailnya kayak apa.

Saatnya pamerrr fotoooo... 







Oya, pernah karena saking terobsesinya jadi fotografer, suamiku nyuruh aku pose di bawah menara pandang yang bisa ngeker taman dari atas, sementara dianya naek. Duh yang ada-ada aja dah...Panas tauukk !!!

Sebelnya lagi yang jadi objeknya cuma aku doang. Ga ada foto beduaannya. Masalahnya mau minta tolong jepretin sapa??? Sedangkan tongsis aja ga punya, wakakakka... Terlebih suamiku yang bebal ini gengsi kalo disuruh selfie. Hahahha


Tapi sempet ada kesempatan juga ding buat foto berdua. Caranya? Ya di-timer

Setelah puas keliling-keliling akupun kehausan. Langsung deh nyamper toko buat beli susu coklat dingin dan air mineral. Terus tiba-tiba mata suamiku tertuju pada toko cendera mata yang salah satu barang dagangannya adalah topi. Pasti mau beli deh. Aku berfirasat.
Bener aja, ga lama kemudian dia mengambil satu topi berwarna ungu sambil mengeluarkan uang ratusan ribu.

Bener-bener ya para lelaki ini, ga bisa yang namanya nawar, ato emang dasarnya suka buang-buang duit. Hhahahhah