Rabu, 02 September 2015

Hotel Rasa STM

Happy Honeymoon Part 1

Namanya tanggal merah kudu dimanfaatin sebaik mungkin. Itu kamusku. Ga mau buang waktu dengan percuma, akhirnya proposal honeymoon yang uda lama kuidam-idamkan di-ACC juga. Mumpung ya...mumpung belom ada buntut (dan rencananya-kalo emang dikasi amanat itu-kami juga mau bikin..wakakakkag !!) 

Akhirnya aku ngajuin 2 destinasi dadakan. Ya sih...abis rencananya juga ngedadak. Jadi otomatis ga bisa jauh-jauh juga. Kalok ga ke Bandung ya liburan ke Bogor. Dua-duanya pakek huruf B.....Biar berasa BIG harinyah, hahahhaah

H-1 sebelum tanggal 3 ternyata aku masih bingung mau melangkahkan kaki kemana
"Besok aja, dipikirnya sambil jalan," Tamas menyimpulkan. (Tamas : panggilanku ke pak suami-red, yang artinya tayang amas...ceileh lebay-abaikan !!)

Sementara aku masih was wes wos takut hari penting tersebut bakal keganggu ama sesuatu. Tau sendirilah, tiap weekend, ada aja yang ngerecokin kami pacaran. Hahhahaha.. Ya kedatengan tamu yang ga pulang-pulang, disuruh sowan ke tempat sodara, tengok orang sakit, kondangan, lahiran, lalala... Sampe kadang kerjaan Tamas yang ga bisa diganggu gugat karena berkenaan dengan hajat hidup orang banyak. Huft.
"Sekali-kali mikirin diri sendiri ngapaa tayaang," rajukku hingga akhirnya tamas luluh dan mengiyakan.

Lalu tibalah tanggal yang ditunggu-tunggu. Pagi itu sekitar jam 7-an Tamas masi molor. Kecapean kerja ama ngejemputin bininya tiap malem sepulang naik kereta. Hmmm...akhirnya aku berinisiatif buat dandan dan packing-packing dulu. Yaaa dandan kilat dah, pake sunblock doang. Maklum semua serba dadakan. Bahkan masukin bajupun belom dikerjain...Ini niat piknik ga sih?


Yang penting sunblockan dulu
Dandan kilat
Ternyata ngemas apa yang mau dibawa tu cukup membingungkan ya. Bingung  baju apa yang mau dibawa (soalnya masih banyak yang ngonggok di ember-->belum dicuci) ckckckck... Biasaaa...nyucinya kan rapelan mulu. Tapi yang jelas sih aku pengen bawa baju yang simpel-simpel aja. Terus warnanya cerah, biar JRENG waktu difoto...Hahahhaha.. 

Yang payah adalah bawa-bawa dalamannya. Semuanya diangkut. Bujug mau jualan apa gimana neng? Pokoknya semua senjata yang kupunya, dari berbagai model maupun renda kubawa... Padahal kan ini mau nginep di gunung. Huft.

Nah, lain lagi dengan bajunya si Tamas. Suer ini pilihan yang sulit. Pasalnya masih banyak yang pada dijemur, mengingat lagi-lagi alasan jadwal nyuci yang selalu dirapel. Yang tersisa tinggal kaos dengan warna agak burem-burem. Toh biasanya doi beli juga di tempat piknik..Jadi cincai laahh !!!

Tiba-tiba jarum jam bergerak lebih cepat. Udah jam tengah 9. Dan Tamas?? Masih molorr !!! Segera kulancarkan aksi ciuman tepukan halus di pipinya. "Banguun !! Banguuun!! Katanya mau aland-alaand??" Hampir aja ni muka pasang tampang cemberut karena saking gemesnya. Dia cuma ngulet, kucek-kucek mata bentar, lalu duduk sejenak. "YA ALLOH, BANGUUUUUNNN !!!"

Akhirnya semua pada beres mandi. Barang-barang uda masuk koper. Entah yang dibawa sesuai apa enggak.  Capek bookk kayak mau pindahan.

Setelah kendaraan uda siap, kamipun capcus jam 10-an. Ini udah siang mameennn !!! Dan ini Hari Jumat.

Belom nyampe setengah perjalanan, perut kami udah krucuk-krucuk. Laper. Tadi belom sempet nyarap karena uda rempong ama baju. Kamipun mandek di Rest Area buat isi perut. Tujuan utamanya Solaria. Karena aku takut sakit perut makanya aku pesen yang standar-standar ajah. Yaitu fuyunghay dan es teh manis, sementara Tamas pesen sapo tahu seafood dan es juruk peras. Sengaja pilihnya yang ruang atas biar bisa bebas narsis-narsisan. WHAAATTT ?? Yang ini aku doang sih, Tamas mah ogah kalo disuruh foto. Hhahaha

Cukup lama juga itu makanan diproses. Ternyata mbak-mbak pelayanannya ga tau kami nongkrong di VIP room. JYAAAHHH!! Tiwas keburu laper jeew.

Fuyunghainya kayak dadar


Sapo tahu seafood

Selesai makan, kayaknya nanggung nih mau jalan lagi. Karena uda jam 11-an, yaudin Tamas kusuruh jumatan di situ aja sekalian. Daripada tar ribet lagi nyari masjid. Tar kan aku bisa dzuhuran juga. 

Jam 1-an, hari semakin terik. Mata uda dibayangi rasa kantuk. Tapi demi terhindar dari macetnya weekend, akhirnya kami putuskan untuk lanjut. 
Sambil jalan, kalimat ini kembali terucap :" Jadi kita mau kemana tamas???"
"Ndak tauk," jawabnya santai.

Karena tol Bogor udah kelewat, kayaknya aku tau mau kemanaaa. Pas nyamper Gerbang Tol Ciawi, OH YESSS !! " Kita ke puncak apa yang???" 
"Ndak tauk."

ANJRIITT suamikuh :*

Beneran, ternyata tujuan kami ke Puncak Bogor. WOW MATA BELO, secara aku belum pernah ke tempat yang kata orang-orang TV selalu padet tiap wikend. Jadi sekarang aku bisa belagak gegayaan kayak orang-orang kota yang rindu kampung itu ya? Hhahahah...

Kamipun mampir Pom Bensin buat jaga-jaga.  Mana tau tar kejebak macet, terus bensin abis. Di tanjakan pula. Kan ngeri?

Habis isi bensin, perjalanan kembali dilanjut. Bukannya lewat jalan utama, tapi mblasak-mblasak lewat gang sempit. Katanya sih ini jalur alternatif yang bebas macet. Iya sih bener. Tapi malah lebih parah. Meliuk-liuk bagai ular. Mana lubangnya gede-gede. Walhasil, beberapa kali kendaraan kami sempet stag karena terganjal batu besar. 

Ngerinya di sepanjang jalan ada banyak sekali pak ogah yang minta duit. Yang beneran nunjukin jalan sih ga pa pa ya. Masalahnya banyak anak-anak kecil yang didoktrin (mungkin orang tuanya atau lingkungan) buat ngemis. Kalau dikasi isyarat ga ngasih, eh dianya nempel-nempelin muka ke kaca, sambil ngamatin benda-benda yang kami bawa. Huft ngeselin dan bikin bete tentu aja. Akhirnya apapun yang sekiranya berharga kami masukin tas biar ga ngundang bahaya.

Selamat dari jalan jelek itu, sekitar pukul 4-an sore kami sampe di jalan utama. Dan wow...langsung barisan mobil berderet-deret menyongsong liburan. Masih rame lancar sih. 

Satu-satunya tujuan utama kami di hari yang makin senja ini adalah hunting hotel. Sebelumnya ngambil duit dulu si buat serep pas DP kamar. Dan nyarinya lumayan lama, karena beberapa kali sampe Alfamart ga nemu-nemu ATM yang sesuai ama kartu kami.

Ternyata nyari hotel dadakan kala wikend itu ibarat nyari jarum di tumpukan jerami. SUSAH !!! Sempet nemu yang bagusan dan letaknya di deket Taman Safari, malah yang tersisa cuma kamar seharga Rp 1.075.000,- per malem. GILAAAKKK !! #langsung kekepin dompet kenceng-kenceng tatkala Tamas mau bilang ya ke hoteliernya.

"Kan keren dapat kamar mewah Dek."
"TIDAAAKKK!!!"

Akhirnya kami mundur teratur dari situ. Yah semacam ga iklas Tamas melepaskan kesempatan bermalam di hunian berbintang. "Tanggung jawab loh, tar kalau di depan ga ada yang lebih oke lagi gimana? Pokoknya tar nemu 1 langsung sikat. Ga peduli mahal apa murah," ujarnya berapi-api.

Bener aja makin ke depan, makin susah nemu hotel yang kece. Hampir semua kamar fullbooked. Masa harus nginep di villa ga jelas yang ditawarin amang-amang di jalan? Ga mau lahhh.

Akhirnya kami bablas Puncak Pas, terus bablas lagi ampe Cianjur. Yah..yaah yaah gimana nih? "Jauh ama Taman Safari dong yang?"
"Salah siapa tadi uda dapet, Iyem ga mau. Huuu," (bayangkan kalo lagi bete, kadang namaku yang indah jadi dipanggil Iyem)

Sempat kami mau putar arah, tapi yang ada malah macet. Mau belok nunggunya sejam sendiri. Karena pas di tikungan tajam. YA ALLOH Pasrah deh, hotel apa aja boleh deh...

Akhirnya satu-satunya pilihan tinggal Hotel A di Lembah Hijau. Letaknya mayan jauh dari jalan utama. Masuk-masuk gang, dan turunan pula. Tapi pemandangannya keren sih. Kami disambut bunga-bunga kecubung kuning di sepanjang jalan.

Pas nyampe di muka hotel, BOOOKK Ini kok mirip S-T-M. Iya STM !!!! Kupikir bisa bubu-bubu lucu di hotel bintang macam Padjadjaran Suites gituh. Tapi kan itu di kota, huhuhu. Sempet pengen mbelot, tapi Tamas uda terlanjur pesen kamar. Huft.

Kami pun minta dipilihin yang ngadep view pegunungan. Dapet deh 1 kamar yang permalamnya di hargai Rp 500 ribu. Itu uda diskon loh-BUAT BANGUNAN HOTEL YANG MIRIP STM.

Depan resto..kaktusnya gede

Ada logo judonya juga ni
Asri banget ya


Hijau dimana-mana


Taman


Pohon apa nih?
Tu kan mirip sekolaan ?


Tapi keren juga, luaass

Hmm...maaf deh, uda suuzon ama hoteln ya. Ternyata setelah dicek ke dalem, cakep juga kamarnya. Ada bath up-nya. Terus jendelanya menghadap ke bukit dan lembah. Walo kita musti siapkan tenaga buat manjat lantai 3, dan itu sama sekali ga ada lift.

Sampe kamar, Brrrrrrbbb.... 何弃疗 dingin. Menggigil. Meski ga pake AC, percayalah ini tetep bisa ngebekuin badan.

Ngadep jendela


Kamar mandi

Kelar magriban, perut uda laper lagi. Males sih cari keluar. Yang ada tar malah kena macet lagi. Kan gawat? Ya udah kami sambangin aja resto yang ada di bawah. Pas nyampe restorannya, WOW...Sepi amaaattthh?
Berasa kayak di sinetron villa berdarah deh kalok kek gini. Hahahhaha... Resto sebesar ini cuma disatronin kami berdua. 

Akhirnya aku pesen nasgor. Tamas pesen sate ayam. Minumnya jus tomat, tamas jus melon. Mayan lelet juga masaknya. Bayangin stengah jam kami nunggu baru dateng sebagian itu menu. Baru jus doang. Sejam kemudian baru deh dateng semua. Yah aku uda keburu kenyang lagi. Akhirnya mual. Jus tomatnya kecampur syusu dan rasanya kemanisan !! Pffftt.

Kentang goreng yang terbuang ...


Nasgorku...katanya si komplet


sate rasa ayam oven
sepiii nyenyettt


Ni paling ogah difoto, harus dicuri-curi nih kalo mau ngambil gambarnya


Terus satenya kata Tamas kayak ayam dioven, wakakaka..kacau juga. Tapi lumayan lah buat ganjel perut dingin-dingin begini. Pas dibayar, coba tebak berapa totalnya?


Rp 100-an ribu coy!!! Hampir copot ni jantung saking kagetnya.

Nah, karena uda pengen istirahat, itu nasgor sisa aku keteng ke kamar. Sekalian ama sosis dan kentang goreng yang belum sempet kemakan. 

Sambil ngeteng itu piring, tamas cuma bisa geleng-geleng kepala, "Yem yem !!! Yakin deh itu ga bakal dimaem. Uda feeling sih."


36 komentar:

  1. enak banget bisa honeymoon. aku kapan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang aja kang haris, tunggu apa lagi:)

      Hapus
  2. Foto-fotonya bagus, bikin mupeng pengen kesana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dekat dan murah, cumak macetnyaaaa ga tahan heheee

      Hapus
  3. beu...foto demenannya itu ya?
    emangnya si abangnya sekolah di hotel STM gituh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah bukaan om, ini mah ceritanya lagi kehabisan hotel pas weekend kemaren

      Hapus
  4. Waah nyaman banget...ih...^_^

    BalasHapus
  5. Hahaha... kocak juga liburannya, udah gitu penuh perjuangan yang melelahkan pula. Ngomong-ngomong, itu cerita mendekati terakhir lagi nungguin makanan yang di pesan atau gimana, Kok lama amat ya, keburu keos yang pesan makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lumayan lelet juga kokinya, hampir aja keluar tanduk karena pesanan ga dateng-dateng gagaggagakk

      Hapus
  6. liburannya berkesan banget itu mah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah...ini belum seberapa, besok aku post lagi jalan-jalannya

      Hapus
  7. Kalau dari banjarmasin, bulan madu kesana berapa ya biayanya? xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bisa jutaan barangkali ya, hehee

      Hapus
  8. kapan yah aku honeymoon ? *nikahjugabelom*

    wah ka itu honeymoon apa hunting kuliner sih ? bikin aku nguler ajah.. mupeng nih mupeng.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh boleh, itu makanannya masi berlanjut mpe part 3 wkwkwk

      Hapus
  9. apa cuma aku disini yang lebih fokus ke foto makanannya? ._.v bahahahahahahahakkkkkkkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ama ceritanya jugaaa dung ah hahaaaaaa

      Hapus
  10. aku lanjutin dulu bacanya... fyuhh.

    BalasHapus
  11. Suami Mbak persis banget kayak aku, paling males kalok difoto.. Hahah.. Jadi seringnya candid deh! :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahh bener beb, emang suka sok cool nda mau dipotret dia wekwekkk. Km juga tah?.

      Hapus
  12. Oh dah nikah toh?
    Baru tau saya dikira belum, umur berapa gitu?

    Pasti menyenangkan apalagi daerahnya pegunungan ga kalah deh Sukabumi juga, semoga bisa menghasilkan sesuatu. Hehe.

    Ditunggu juga lanjutannya, part 2. Apa bakal tamat ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udaa mas adam, anu itu....errrr 20 an kok baru...iya 20 an, hahhhahha...
      iya sangat menyenangkan karena pemandangannya indah..
      wah dari Sukabumikah??

      Hapus
  13. Happy Honeymoon ya,
    btw patung judonya keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi Sep...
      itu uda berasa kayak di penginapan atlet2 deh yaaa

      Hapus
  14. puas baca cerita perjalanannya, puas ngeliatin foto-fotonya :D

    mbak beruntung bisa ngerasain makan di resto yang sepi gitu, gak perlu nyewa seluruh tempat,, ya kaya di drama-drama gitu deh tinggal di kasih lilih plus sebuket bunga doang itu XD

    BalasHapus
  15. ciee...berdua ajah.. *ya iyalah*

    BalasHapus
  16. wah sayang tuh nggak dimakan hihihi. Asyiknya yang honeymoon :)

    BalasHapus
  17. cieee asyiknya yg lagi honeymoon... datengnya ke Puncak lagi dingin2 gimana gitu heheheh...

    BalasHapus
  18. uhuk uhuk honeymoon lagi ,, cocok ya ke puncak (pasti sudah merencanakan sesuwatuh) wai ki ki,,, semangat berbuat sesuatu semoga mendapat sesuatu (apaaan coba) ,,

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...