Sabtu, 10 Oktober 2015

Cerita Gokil Akad Sampai Resepsi Nikahanku (Riasan Nastiti WO Purworejo)



Ceritanya flashback  H-1......

H-1 itu berjuta rasanya. Ada seneng, bahagia, haru, tegang, panik, capek, ngantuk, hawanya pengen istirahat tapi banyak orang yang harus diladenin satu-persatu. Hahahaha...komplit. Jadi sebelum tanggal 14 Mei 2014 itu, rumah udah ditobong. Karena di sini biasanya ada yang dateng sebelum resepsi, pada saat resepsi, ataupun sesudah resepsi. Sekalian pasang tendanya 3 hari 3 malam. Selain itu ibu-ibu laden juga udah pada stand bye. Soalnya masakan yang disuguhkan di sini kan lain dari yang pesanan katering untuk resepsi. Rempong memang. Tapi apa mau dikata. Namanya juga tradisi.

Dan di hari itu pula aku sudah harus pasang tampang di depan, menyambut tamu-tamu yang datang ke rumah. Tadinya kupikir udah pake baju biasa aja. Ga perlu dandan-dandan segala. Eh ibuku malah mewajibkan dandan biar kelihatan mantennya yang mana. Hohoo, ya udah deh nurut aja. 

Pagi itu didatangkanlah temen ibu yang jago rias. Riasannya juga simpel sih. Pake bajunya milik pribadi yang didapet dari Tamrin City. Yang penting matching. Habis itu udah deh seharian menyambut tamu-tamu. 

Pas udah jam 12 siang, aku ngerasa kepala uda mulai nyut-nyutan. Ya iyalah seharian belum makan. Akhirnya disuruh masuk n istirahat. Sementara itu sodara uda mulai berdatangan. Rame lah pokoknya. Isi rumah tumpah ruah. Ada juga yang sebagian mau nginep karena jauh dari luar kota. Kamar pengantin juga udah mulai dihias. Pokoknya itu hari paling rame dalam sejarah.


H-1 aja tamu udah segambreng2

Mami danntemen2 kantornya


Kamar pengantin
Malam sebelum hari h
Makanan yang ada di rumah
Pisangnyah menggoda
Uda rapi
Oseng merconnya endeus
Tu yg namanya oseng mercon
Peyek teri bikinan sendiri
Legiiitttt

15 Mei 2014....

Sekitar pukul 04.30 WIB, suasana rumah udah kayak kapal pecah. Secara akan ada hajat di rumah ini. Ya, semalam suntuk, sodara pada begadangan. Bukan cuma bapak-bapaknya, tapi juga ibu-ibunya pun masih pada doyan melek dan bolak-balik ke dapur untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Walhasil, untuk menemani yang pada ronda, ditambah kondisi cuaca yang sedang cengeng-cengengnya (baca : ujan terus seharian), maka disediainlah aneka cemilan. Hingga piring-piring pun bertebaran aneka kulit kacang, kena lengket sisa nasi, dan gelas yang hampir semuanya udah disemutin hohohoo..... Pokoknya banyak peralatan dapur yang pada bubrah. Dan aku yang notabene suka kebersihan, begitu lewat dapur (karena mau Subuhan) rasanya langsung pengen jalan aja sambil merem, serius berantakan banget. hihihii...


tempe bacem
Ada santen juga (kayaknya buat cendol
Adonan apaan ni ya ???
Bongkahan tahu yang siap dimasak


Setelah ambil air wudhu, akupun sholat. Habis itu sayup-sayup dari depan uda ada suara-suara kalo rombongan perias dari Nastiti udah dateng. Ibuku teriak-teriak biar aku segera ambil posisi untuk didandani mengingat ijab dimulai pada pukul 7 teng !!! Sumpah ini kepagian banget. Secara keluargaku emang terkenal disiplin, jadi kalo ngadain acara ga pengen ada istilah molor. Pengennya kelar dalam 1 hari itu juga. Biar capeknya sekalian. Dan itu pun berlaku di kawinan kakakku di tahun sebelumnya.

Begitu keluarga inti udah pada Subuhan, perias pun pegang kami satu-satu. Periasnya banyak euy. Karena yang didandanin juga banyak. Aku sendiri didandani oleh sang masternya yaitu Bu Peni. Yang lain ditangani  oleh asistennya. Dalam kondisi yang cukup ngantuk--karena semalem ga bisa tidur cz denger dengkuran salah seorang sodara yang tidur pas di kamar belakang --aku pun berjalan lemes, lunglai, kurang cairan, ditambah mata panda. Item gitu men ! Tapi ngeliat Bu Peninya semangat, aku jadi ga enak klo kudu letoy.  Tapi aslinya pasrah. Ga tau mau didandanin model apaan. Pertamanya sih putih-putih. Karena mau akad dulu ya. Sengaja aku pilih putih karena ga mau warna yang aneh-aneh dulu di momen yang paling sakral di hidupku ini.

Nah, di kamar pengantin (baca : kamar bapak yang disulap golden glow), Bu Peni uda bawa peralatan tempurnya. Beliau memang udah banyak makan asam garam masalah per-make-up-an karena punya WO yang cukup komplit. Namanya WO Nastiti, Purworejo. Istilah kata One Stop Shopping. Galeri sekaligus rumahnya ada di daerah Jl.Magelang km 11, Kaliurip, Kec. Bener, Purworejo. Bener-bener gede dan megah, layaknya butik profesional di Jakarta. Pilihan kebayanya juga macem-macem. Aku dan Tamas uda bolak-balik fitting ratusan kali buat nentuin tema yang pas di Hari Jadi kami sebelum akhirnya menjatuhkan pilihan ke warna marun. 

Pokoknya the best lah pelayanan beliau. Sangat profesional. Bahkan kalau kami ke sana, jamuan yang keluar selalu penuh di atas meja. Ga tanggung-tanggung, bakso pula yang dihidangkan. Ibu juga pernah sempat dibawain tempe mendoan satu kresek besar sebagai buah tangan. Keren ya.

Oke balik lagi ke riasan. Di situ, intinya mah pasrah aja mau diapain ini muka. Yang penting requestku tercapai. Meski lumayan ga nyaman juga dipakein bulu mata berlapis-lapis, foundation dan bedak yang ditimpakan berulang-ulang, sampe lipstik yang sempet ganti 2 kali. Iya soalnya awalnya itu dipoles dengan warna ungu. Kan ga cocok ya? Masa ungu sama putih. Langsung deh aku minta biar diganti dengan warna pink nude ajah. Walau pucet yang penting pas. Hohoooo.... Dannnn mungkin karena ga biasa dandan, begitu ngliat ke cermin, OMG, muka guweee !!! Persis topeng. Huhuhuuu. Ya sudah lah, daripada banyak protes, nanti malah ga maksimal. Dan lagi riasan tebel kek gini konon katanya bisa menjadikan yang difoto jauh lebih cantik di depan kamera. Eaaaa !!!

Begitu muka udah selesai, akhirnya giliran kepala yang ditouch up. Sebelumnya aku udah jauh-jauh hari kirim desain krudung ke Nastiti via email. Apakah hari ini akan terlaksana pesanan jilbab gue?? Ternyata yang ambil alih bukan Bu Peni lagi, tapi salah seorang asistennya yang masih muda dan kayaknya up date masalah perkerudungan. 

Pertama, rambutku dicepol. Sanggulnya tinggi gilaaa. Bete sih, coz di pesenan sebelumnya aku ga mau yang keliatan kek punuk unta. Tapi serba bingung juga, soalnya kalo kebanyakan mau, yang ada periasnya malah jadi bete. Baiklah, lagi-lagi aku pasrah. Dan kemudian itu jilbab diubed-ubed, terus ditusuk pentul sana-sini, dipasangin aksesoris yang maha berat, bunga-bunga, dan lainnya. Beraatttttt... Badan jadi agak terhuyung karena menahan kepala yang tiba-tiba meninggi itu.

Habis krudung selese... tinggal pake baju. Waktu fitting, terus terang ini baju muat lo di badan. Tapi tiba-tiba pas dipakai di hari bersejarah, kok kesannya malah sesek. Apa aku yang kegendutan. Ahhhh bukan bukan......tidak mau mengakui kalau dirinya gendut. Ternyata karena aku pake manset yang lumayan tebel kaosnya, ditambah kendit dan lipatan jarit. Huhhh.... Niat hati pengen terlihat seperti pengantin kecil mungil malah ndut beginiiii... Anjriitt. Tapi ya sudahlah memang mukaku ditakdirkan lebar sama Tuhan. 

Kelar dandan, pengen dong mengabdikan diri pake hp...secara klo manggil tukang foto pasti blom pada siap. Jadi minimal didokumentasi pake HP dulu. Eh keluarnya kesrimpet-srimpet, karena model bajunya tile yang penuh permata. Udah gitu pake jarit lagi, lengkap sudah penderitaannya. Hahahha, ke kamar kakak n adek, huaaa...mereka kaget ... Mungkin mereka tidak biasa dengan mukaku yang seperti ini. Hahahhaha.... Pas aku mau difoto pake 360, kakak bilang ga usah. Ribet. HP nya juga tau pada kemana. Pake kamera beneran aja. Haaaa.. jadi keliatan beberapa kali lipat lebih gemuk ni klo pake kamera beneran. Hahahhaha...Pasrah. Gagal sudah pose kece yang menampilkan sisi riasan full face dengan pencahayaan super perfect serta angle yang pas seperti yang pernah kulihat waktu browsing di foto wedding Bandung. AAAAARRGGGHHHH !!! (Padahal pengen banget).

Oke, semua beres. Samar-samar dari balik jendela, cuaca uda terang. Udah pagi boook. Dan uda banyak tamu-tamu berjejer di kursi halaman depan. MC udah cek-cek mikropone dengan kalimat : SATU ... SATU....DICOBA... Sound System udah dipasang lagu-lagu kosidahan juga campursari. Makanan prasmanan uda ditata cantik. Among tamu uda pada baris. Wahhh rupanya rombongan pengantin pria udah mau datang. Ah..jadi deg-degan. Kaget ga ya ngliat mukaku dirias kayak gini? Hohohoo... 

Lalu ibu manggil aku biar siap-siap duduk di bangku peradilan pelaminan. Hahahhaha...saking deg-degannya kayak mau disidang Pak Penghulu. Ini muka uda ga kekontrol kayak gimana. Ga biasa euy dilihat banyak orang dengan tampilan kayak lagi nglenong. SUWER !!
 
Dan begitu rombongan pengantin pria tiba di depan gerbang, penerima seserahan saling oper sambil senyum dan cipika-cipiki antar keluarga. Hmmm rombongannya panjang juga. Jadi makin grogi. Hahahahha... Udah ah, nunduk aja, dan berdoa dalam hati ayo dong cepetan beres. hahhahaha...



Rombongan Tamas dah dateng euy...
Barisan pembawa seserahan
Wihiiii dapet kado gede gilaaa...asyiikk !!


Wakil dari mempelai pria memberi sambutan
Kakakku yang bawa rangkaian melati (ikut serius)
Mamiku kok tenyum-tenyum..
Hore sekarang aku punya 2 mami...
Tamu dah pada menunggu prosesi ijab

Ijab pun dimulai pukul 07.00 WIB. Kita semua uda pada tegang. Si Tamas duduk di sampingku. Kringetan. Mungkin panas. Atau G-R-O-G-I !!! Di depan kami udah ada Bapakku, Pak Penghulu, dan Pak Kaum yang biasanya memimpin acara kawinan di desa kami. Juga ada keluarga dari pihak Tamas. Ya...ada beberapa sambutan sedikit sih, terus abis itu acara ijab qobul dimulai. Saking groginya, waktu itu bapak nyebut Tamas dengan sebutan : Saudara Fatkhul Mubin. Terus dengan semangat Tamas ngenjawab kenceng : Saya !!! 

Hahahhaha......

Dalam hati aku agak geli sih, abis jarang ada yang manggil tamas --->Fatkhul. Jangan-jangan keren juga kalau si Tamas dipanggilnya Kakak Fatkhul atau Mas Fatkhul (berasa ikhwan-ikhwan banget gitu loh).Terus Tamasnya juga ngejawab 'sayanya' pake semangat 45. Iya. SEMANGAT BANGET. Jadinya disuruh ngulangin lagi kan ??

Ya udah, pokoknya 2 pria paling penting dalam hidupku ini akhirnya saling tatap dan berjabat erat. Intinya Bapakku sudah ikhlas menyerahkanku sepenuhnya pada pria yang InsyaAlloh akan menjadi imamku sekali seumur hidup ini. Allohumma Amiin.... SAH??? SAHHH !!!! Doapun terlantun. Nasihat perkawinan dibacakan. Suasanapun cair karena kajian dari pak penghulu kadang diselingi gelak tawa. Aku pun senyum-senyum sendiri melirik Tamas yang sudah resmi mengantongi SIM (Surat Izin Menggauli) dari Pak Penghulu. HAHAAAAAA. Bahagianya.


Bapakku ngucap nama mempelai ga lengkap hahahha
Bapakku tegang ahahaa


gantengnya waktu kau meminta izin pd bapakku tuk meminangku


SAH, Aminnn amiin
Semoga menjadi keluarga sakinah mawadah warohmah


Bubar akad, acara dilanjutkan dengan resepsi. Gas pollll !! Biar sekalian beres. Kali ini dengan tema merah marun. Alasan klasik sih. Karena marun itu memberikan kesan 'wah' dan jreng, tentu saja. Iya aku emang suka jreng. Trus kenapa? Ya ga pa pa sih. Hahaha....  Ini juga disesuaikan dengan undangan kawinan dengan tema serupa.

Oh iya, khusus undangan, mungkin karena aku anaknya idealis, maka aku pengen kasih kesan kalau undangan itu 'aku' banget. Biasalah, sembari ngumpet-ngumpet promosi bahwa aku suka gambar. Yap... jadi di undangannya ada gambar kartun bantet-bantet yang kesannya mencerminkan aku banget.  Sebenarnya pas ngedesain, aku kasih 3 opsi sama ibu dengan rincian : 2 gambar kartun konyol, 1 gambar kartun cantik-cakep. Daaaan .... sempet terjadi perang batin juga sih, manakala adekku justru lebih pilihin yang gambar konyol, karena kurang lebih menyerupai aku banget. (WHAATTTT !!!!)

Setelah aku timbang-timbang emang bener sih, miripan yang itu. Ya sudah aku pilih itu ajah...hahahha...Ga lupa pula aku selipin gambar kucing di bawahnya biar makin otreeh..

Setelah ada kata setuju dari Ibu, akhirnya dikirimlah itu desain ke percetakan di Purworejo. Namanya Salsa yang kalo ga salah tempatnya ada di daerah Baledono (deket kali). Mayan murah. Model buku kertas undangan, dilipet jadi 2 (buka-tutup) dengan kertas tebal plus tinta emas cuma 3 ribuan perak per bijinya.....Kebetulan yang dicetak kan 3000 an undangan, jadi lumayan menghemat budget.


Mula-mula gambar karakter cakep-cantik
Lalu gambar karakter konyol 1
Gambar karakter konyol 2
Perhatikan karakter cow pic konyol 2, karakter cewe di pic konyol 1
Jadinya kayak gini men !!
Lanjut lagi gan !

Lemes sih sebenarnya. Sumpah ya, karena eyke belum makan. Sebenarnya udah sih, tapi rasanya ga nafsu alias yang masuk ke perut baru dikit dan sepertinya belum tercerna dengan baik. Maklum banyak pikiran. Masih banyak PR buat ganti kostum habis ini. Apalagi krudungnya. Karena beda warna dengan akad, ya musti dibongkar lagi. Kebetulan acara dimulai pukul 10-an yang mana bertempat di gedung SMA kami bedua, SMA Negeri 1 Prembun, Kebumen. Bukan di halaman rumah lagi. Hehe...secara kan suami ternyata kakak kelasku di SMA. Tapi ga ketemu juga sih karena kan beliau ini beda 4 tahun di atasku. Aku kelas 1 SMA, beliau kuliah. Aku kelas 6 SD, beliau kelas 1 SMA. Begitulah seterusnya Ahaahahha....Lucu juga andaikata kebayang aku masi SD terus tiba-tiba ketemu Tamas yang udah kelas 1 SMA...jadi kebayang yang engga engga hahahha.


Balik lagi ke resepsi.

Riasan tetep Bu Peni punya. Kali ini riasannya tegas. Untuk posisi krudungnya, aku juga pengen ubah model. Jangan kayak pas akad. Arah sanggulnya jangan ditaro pas di ubun-ubun. Karena itu bikin pusing warbiyasah. Maunya agak dimenjorokkin ke belakang. Terus dahinya juga diliatin. Ga kayak tadi pas akad yang agak nutupin alis. Mana sesek lagi. Hohooo...pokoknya mau perfect, setidaknya menurut seleraku. Karena pastinya yang marun ini kan yang bakal banyak kefoto. Nah ketimbang penasaran. Langsung aja, ini dia tampilannya.



Grrr...belum siap uda dijepret, alhasil beginilah jadinya


Hmmm..... (aku masih beloman puas ama hasil fotonya)
Uda ga usah protes, aku kalok didandanin emang kelihatan jauh lebih tuwir 
ketimbang alami no make up. Huft

Melihat foto-foto di atas, sebenarnya (dari hati kecil yang paling dalam) aku masih belum puas dengan hasil fotonyah. Huwaaaa (tiba-tiba kejer). Gimanapun ini hari spesial. Tapi kenapa oh kenapa tukang fotonya seperti kurang mengarahkan dengan angle terbaik, hmmm.... Rasanya pengen mengulang lagi masa-masa di foto *kemudian ditimpuk* hestek__anak_narsis_demen_difoto.

Seandainya waktu itu bisa memanggil Foto Wedding Bandung, tentu akan lebih ekslusif dan bening-bening fotoku yahhh???  Hmmm.....

Ya sudahlah...

Sudah terlanjur basah...

Aaaaaaaaaakkk !!!

Abis difoto close up berdua, kami pun diburu-buru panitia buat siap-siap ke tempat resepsi. Soalnya yang lain termasuk keluarga inti manten juga udah nyampe duluan. Kami dijemput dengan mobil. Bertiga dengan dukun mantennya. Ahhhh.... sayang sekali, mobil merah yang udah cantik dan dipakein bunga-bunga itu ga sempat kefoto.

Di sepanjang perjalanan, kami dibekali tata cara adat yang nanti kudu dipraktekin di lokasi acara. Nah, si mbak dukun mantennya ini ngomonginnya cepet banget. Pet pet pet pet !!! Apaan tuh yak yang barusan diomongin? Sampe-sampe aku yang lagi konsen menyesuaikan diri dengan make up super tebel ini ga bisa nangkep. Untung Tamas IQ-nya tinggi (pamer). Jadi dialah yang langsung nerjemahin apa kata mbak dukun mantennya tadi karena kebanyakan didominasi oleh Bahasa Jawa Halus (Kromo Inggil). Hahahha..Yang penting tar dipandu ini.

Kurang lebih 15 menit, kami nyampe di Halaman Gedung SMA, tempat pelaminan kami didekor. Wah.....dari luar aja uda bikin aku terkagum-kagum. Kayak begini toh kerjaan tim dekor Nastiti semalam suntuk. Bener-bener mantabbbb.....Di gerbang sudah ada janur dan bleketepe juga pisang-pisang yang digantung. Udah kuning-kuning uuiii...siap dipetik. Haduh, pokoknya harus foto di sini nih....Kudu..wajib. Tapi kenyataannya ga sempet juga karena udah dipanggil panitia biar bisa duduk sambil nungguin instruksi cucuk lampah yang bakal ngiring kami jalan. Oke dehhh...rempong. Hahahhaha..


 
Kok gue pengen nyomot pisangnya ya?


Tampilan pelaminanku
Kuda ponipun ikut berpesta

Abis dikode ama panitia, kami pun jalan menuju pelaminan. Pertamanya disetting supaya aku dan keluarga cewek yang duluan jalan. Habis itu aku bisa duduk sendiri dulu di pelaminan. Lalu tar pas keluarga cowok dateng, baru deh aku disuruh menghampiri buat selanjutnya jalan lagi sama-sama. Selangkah-selangkah. Maju-maju cantik-cantik. Hahahhaha.... (sumpah ya, ternyata disuruh acting kayak artis itu susah cyiint). 

Terus sebelum jalan bareng itu ada acara lempar sirih dan injak telor. Tamas yang injak telornya, aku yang disuruh ngebasuh kakinya. Byuh, kesian amat sih Mas kok udin ganteng-ganteng malah disuruh amis-amisan dulu pake telor. Maknanya apa ya? Pokoknya intinya mengandung perumpamaan-perumpamaan dalam berumah tangga, kayak pengabdian, rasa hormat, kerja sama, dll. Terus abis itu jalan lagi diiringi orang tua dan cucuk lampah yang nari di depannya....Berasa lamaaaaa banget. Masalahnya gw pake heels.. itulah deritanya wkwkkw...

Ga sampe di situ aja. Ada adat tuang beras, makan dan minum bareng, sungkem, dll. Pas sungkem sempet mewek juga sih, karena ga kuasa ngelihat mata Bapak en Ibu pas memberikan petuah-petuah dikit. Duh, nyes amat yak? Dulu waktu kecil, waktu tante-tanteku married, sempet heran juga sih, kok mereka nangis waktu nikah, e ternyata bener ada momment mengharukan kayak gini. Ah, sial, udah bedakan pun....gawat..gawat...ntar luntur pegimane? 

Habis itu tamu-tamu pada berhamburan deh karena pas banget ama jam makan siang. Hehehhee...mula-mula tamunya sedikit. Makin siang dan makin siang lagi, langsung keliatan membludag. Ribuan. Yaiyalah secara yang diundang 3 ribuan. Paling engga itu gedung bisa disesaki 6 ribu orang karena ada yang bawa pasangan en bawa anak. 

Alhamdulilah alhamdulilah, semua senang....terharu rasanya bisa menjamu tamu walau pastinya masih ada kekurangan di sana-sini.... Lebih senengnya lagi adalah dengan hadirnya tamu yang benar-benar kami kenal. Surprise, meski cuma undangan lewat inbox FB, temen SMA datang. Guru-guru SMA yang uda 5-6 tahun ga ketemu juga datang. Guru-guru SD, SMP, temen-temen kantornya Tamas yang satu kompi sendiri, semuanya datang. Hihiiii..makasi ya semua....bahagia banget bisa berbagi kebahagiaan. Pokoknya itu tamu makin siang makin membludag, ga ada berhentinya buat salaman. Sempet juga di tengah-tengah acara, high heels yang menyiksa ini,aku copot. Nyeker dong? Hahahha... Iya. Dan di situlah Tamas baru sadar bahwa aku ini .... pendek. Hahahahah....

Pulang-pulang langsung kerokan juga pijat plus-plus.

EAAAA... 


GA

61 komentar:

  1. ayuneeee... gusti aku mau donk itu tape ketan yang warna ijo.. kayaknya enak banget deh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihii,,, asline ga pede bgt didandani tebel bgt mb mit....iyaaa dibungkusin deh klo mb mita waktu itu dtg hihihikk

      Hapus
  2. whehhe. ..bener-bener harus dibuat cerita momen kayak gini.
    Ohh iya, selamat ya, semoga menjadi keluarga yang Sakinah Mawaddah Warahmah.Aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheeee iya buat kenangan masa muda, makasi y doanya, amin

      Hapus
  3. waaa.. senengnya penganten baruu.. aku juga bentar lagi nih mbak.. doain yahhh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ayu...hihihiii smoga lancar jaya ya hari H nya. Deg degann gak?

      Hapus
  4. Wah mbak selamat ya, baru main ke blog ini langsung menuju ke postingan ini. Semoga berstatus sebagai istri jadi lebih semangat buat nge-blog :)

    BalasHapus
  5. aku mau dong di kasih kadonya. hahahahaha

    BalasHapus
  6. Ciee selamat yaa :)
    Semoga keluarganya langgeng sampai kakek nenek :)
    Semoga pernikahan berkah, amin

    BalasHapus
  7. Seru banget Mbak masa-masa persiapannya. Yang pasti rumah gak bakalan bisa rapih sih. Hawong adik saya yang semua dilakukan di gedung rumah juga berantakan. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas dani, waduh da kayak kapal pecah deh, makanan dimana mana hehe

      Hapus
  8. Wes imut-imut, cakep, pinter pula desain gambar...sini kalo deket mbaak udah tak uyel2 kamu non ^_^ sukses untuk GAnya ya *betewei kalo inget pernak-pernik wedding jadi pengiiin..eeeit pengin poto2 dipelaminan ama mas misoa..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaakkk pokoknya ini deh buat mb crish ---> :*

      Hapus
  9. Duuuh liat post ini pas jam makan siang tiba2 kerasa laper banget hihi..
    Btw mbak nita jago amat nih gambaaaaar *ajariin dong
    oia salam kenal ya makasi partisipasinya.. Makeupnya cantttttiiiik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii, aku ga jago kok mb, cm iseng...
      iya itu makanannya bikinan ibu ibu tetangga, klo yang resepsi beda lagi karena pakai catering

      salam kenal kembali, terima kasih sudah diijinkan meramaikan GA-nya :)

      Hapus
  10. undangannya kereennn...
    fotonya udah cakep gitu lho... jadi kelihatan tambah dewasa...
    terus makanannya banyak sekali...enak-enak lagi... *ngilerrrr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb anjar, aku merasa kalo sebenarnya ini ga aku banget, karena pasrah diapain ama periase, la wong aku blom pengalaman. klo rewel takutnya malah jadi bete kan hihiii


      *coba mb anjar waktu itu ke sono yah hihii, takbungkusin buat dibawa pulang

      Hapus
  11. seruuuu banget ceritanya...duh kebayang nih repotnya...
    btw keren ikh bisa gambar gitu, aku bingung malah mau bikin undangan kayak apa hahhaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak rempong dan akhirnya berakhir dengan demam di malam pertama, wakakakkak... *sensor ding

      Hapus
  12. jadi kalau saat itu dirimu kelas 1 SD maka Tamas sudah kelas 5 SD. Ah apa ini?! Abaikan Mak.. Semoga sakinah mawaddah warohmah ya mak dan semoga lekas dikaruniai baby juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhhaahahah sa ae mb rani..

      aminnnn...masi pemulihan ni mb pasca keguguran

      Hapus
  13. dek...dirimu pordjo jugak to? pordjo nya mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii prembun mb ika....sengaja pake perias pordjo soalnya katanya recomendid

      Hapus
  14. acara malemnya ko gak diceritain sih :D

    BalasHapus
  15. Duh, lihat ini jadi pengen menikah tapi .....


    Bagus Mbak dekorasinya, warnanya merah yeaaaah ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii, masa sih tis?? kupikir aku ngerasa ada salah penempatan warna, karena kuning aama merahnya sedikit tidak match :)

      Hapus
  16. itu kue apa sih yang hijau di cup plastik? menggoda banget

    BalasHapus
  17. cantiiiikkkk ^o^... bgs nih hasil riasannya.... tp kok yg akad ga ditunjukin mba?? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang akad aku kurang sreg ama krudungnyah mb hahahhahah

      Hapus
  18. Kompliiitt..ikutan laper, ikutan tegang..haha.. BTW, angkatan brp mbak? Jangan2 kenal sm temanku dr SMA 1 prembun juga.

    BalasHapus
  19. Kayaknya di rumahku dulu berantakan deh. Lantai pun lengket-lengket dan aroma masakan campur aduk. >.<
    Eh tapi bukan aku yang nikah *penting banget klarifikasi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhihihiii...ga papa kok klarifikasi juga

      Hapus
  20. Iya e mbak....padahal aku penasaran sama foto pas akadnya. Betewe....seneng yaa...gembul, tapi langsing...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahha...simpenin rapet rapet (takud dibully)

      Hapus
  21. Kereeen, pake nampilin ranjang segala... jadi pengen ikutan GA ini juga ^_^
    tapi, menghilang kemana gambar karakter cakep-cantiknya?

    BalasHapus
  22. Undangannya cakeppp...riasannya juga cakep dan keliatan dewasa (*tuh gak komen tuwir kan akuh)... cantik...dan fotonya lengkappp... btw emang sebelum nikah Tamasmu gak tau tinggimu seberapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahaha....kayaknya uda sadar sih sejak pertama ketemuu :D

      Hapus
  23. Makanannya bikin lapar deh Mbak, jd pengen nyobain, xixixixix.
    Anyway saya kira Mbak ini masih ABEGEH loohh, ternyata udh jd Nyonya juga, heheheh.
    Ohyaaa koq foto Mbak waktu akad gak dimunculin? Jd penasaran :D

    BalasHapus
  24. Waahh, baru satu thn pernikahan trnyata mbak?? Aku baru tau nihh ceritanya! :D Nikah itu ribet yak trnyatah.. Cantik tau mbak ituu, cantik sekaaliiihh :D Tamasnya jg msh unyu2 ya? Haha. Cocok sekali kalian!

    Unik bangett nikahnya di gedung sekolah! Haha, ada ada aja deh mbak nita ini, serba unik! Terutama undangannya tuh, duuhhh... Cakep sekaliiiihh... :')
    Dan trnyata kalian kakak kelas? Ya, meski gak prnah ktmu sih, tp kan seru jg trnyata lulusan SMA yg sama :D

    Ceritain pas pertama kalian ketemu sampe dilamar dong mbaak! Pasti seru deehh.. Hohoo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak nih masi seumur jagung hihihii..

      Ribet pake BANGEUDD....tapi aku mah pasrah aja ah, yang penting ijabnya doang, wkkkkk

      iyak, gedung sekolah memang sengaja pilih di situ, biar nampung banyak orang sekaligus nostalgia jaman SMA, ahahaaai

      ada nak, udah aku bikin...silakan aja klo mau dikubek kubek wkkk

      Hapus
  25. panjang bnget ceritanya Mak.. hehe

    undangnnya lucuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii iya mak sekalian biar terdokumentasika

      Hapus
  26. Gusty... keren banget udangannya. Bikinin dong kalau aku merit nanti hehehehe... Duh itu akadnya kepagian banget sih, jam 7 pagi? Tapi dandanannya cakep. Ga keliatan mata pandanya. Komplit deh ceritanya. Detil banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii buleh buleh...buat teteh apa sih yang nggak..hahahiii

      Hapus
  27. Ya ampun ya ampun,mak ... gambar di undangannya lucu banget. Bikinan sendiri pula. Eh tapi mak itu make-up nya cantik kok nggak keliatan tua. Ah jadi kepengen nikah juga nih hihi. Jodoh mah gitu ya unik, dulu blm ketemu eh di masa depan ketemu dan ternyata alumni dari SMA yg sama hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii maacih mak...
      klo make up sebenere aku kurang sreg sih, maklum ga biasa make up huhuhuu

      Hapus
  28. cantiik banget maaakk....serius dech..foto akadnya mana???GA nya udah kelar ya?telat dah hehehe...mamaku aja pas sungkem malah pingsan...pas akad juga..

    BalasHapus
  29. aih.., siap abilang gembul, imut cantik gitu :). Tapi beda ya kalau di makeup dnegan polos. Bening-an polos :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo dimake up mirip nyonyah nyonyah ya mb hihihi

      Hapus
  30. cantik bangetttttt mba nitttt, mana enaggak medok kok itu, medokan aku hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketjooopp :*
      Tapi aku rada kurang sreg dg krudungku pas ini hihik

      Hapus
  31. ehmmm .. cantik juga ya kalo udah didandani :)

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...