Sabtu, 24 Oktober 2015

Review Sangiang Jaya Seafood

Di Tangerang, tepatnya di kitaran ruko-ruko deket Grand Tomang, ada 1 lagi tempat makan yang oke punya. Masakannya serba ikan, seafood, dan ayam-ayaman. Namanya Sangiang Jaya. Ini jadi tempat favorit kami klo lagi bener-bener ga ada ide mau makan apa. Biasa, kalo uda 5 hari masak, hari ke-6 ama hari ke-7 rasanya nge-blank... Suami sih ga pernah protes ama masakanku, tapi akunya sendiri yang kadang ogah makan masakanku, wkkk. 

 
Cah kangkung terenak sedunia *lebay

dada mentoknya ayam bakar

Selain murah, sajian dari restoran ini juga ga kalah leiker dari racikan resto. Padahal kalo ditilik dari bangunan fisiknya, mungkin dari nilai 1-10 aku kasi point 7. Tapi urusan rasa, juara deh ini warung.

Buka dari magrib sampai jam 10-an malam, Sangiang Jaya dikelola oleh 1 keluarga yang terdiri dari bapak, ibu, dan 5 orang anaknya. Yang 2 sebenernya ga keitung pekerja sih. Karena ukurannya masih seperempat alias bocil hahahhaha..... 

Nah setiap kali nongkrong di sini, aku sering mengamati kekompakan keluarga ini. Sang pemimpin yang tak lain adalah bapaknya bertugas sebagai head chef, dia spesialis pengolah cah kangkung, goreng-gorengan ayam dan seafood-seafodan, dll. 


Es jeruk segarrr
Sangiang Jaya Seafood

Sang ibu bertugas di bagian keuangan sembari memantau masakan. Anak pertama bagian bakar-bakaran, anak kedua bagian pemesanan menu, dan anak ketiga bagian antar dan  bantu-bantu. Sungguh aku melihat potret keluarga enterpreneur sejati di dalam keluarga ini. 

Padahal (mungkin) sehari-harinya mereka hidup di warung sederhana ini. Beralaskan dipan dan bantal sekedarnya, juga sebuah TV tabung yang ditancapkan ke dinding sebagai hiburan. Sesekali TV tersebut disetel, entah memutar sinetron GGS atau Bintang Pantura di Indosiar untuk menemani pengunjung bersantap petang. Perjuangan yang sangat keras bukan untuk bisa mencapai sukses. Alhamdulilahnya, tiap hari warung ini selalu ramai. Sabtu Minggu? Beuh jangan harap masih nyisa lauk favorit di atas jam 8 malam. Ludes.


Tandukkk dehhh


Sang kepala koki meracik kangkung

Kalo menu favoritku di sini cuma cah kangkung plus cumi goreng tepungnya. Ga ada yang ngalahin cah kangkungnya deh. Warna kangkung terlihat hijau fresh, namun tingkat kematangan pas. Bumbu meresap sampai ke dalem (emang apaan gitu *hahah) dan sampe sekarang masih aku cari-cari apa rahasia di balik kelezatannya.

Klo Tamas, sukanya ikan-ikanan. Seringnya sih yang dipesen bawal bakar. Yang spesial dari ikan bawal di sini adalah sambal cabe ijo bawang kecapnya. Ikannya juga bebas bau tanah. Dijamin seger. Ngebakarnya pas. Bumbu juga meresap. Uh nampollll mantaaabbbb deh...Endes !!! 

Tentang ayam-ayaman *YAKALI ayam beneran. Iya maksudnya memang ayam beneran, entah itu digoreng maupun dibakar, rasanya tetap juara. Sebenarnya lebih mantab yang dibakar sih. Bumbunya itu loh. Ngreseeepppp banget. Dan ini juga agaknya masih menjadi misteri. Hanya Alloh dan keluarga ini saja yang tahu resep rahasianyah *lebaynya kumat. Kalo bagian yang paling jozz dari ayam bakarnya adalah kepala, ceker, juga dada mentok. Ya, meskipun lehor yang kuheran kok rasanya tetep nikmat-nikmat aja ya menyerupai kampung.

Klo urusan harga sih standar, tapi kataku ramah di kantong. Pokoknya oke deh. Recomended punya...


20 komentar:

  1. Waaah...
    Laper jadinya...

    Aku suka menu ayam yang lengkap dengan sambal

    BalasHapus
  2. Liat ca kangkungnya jadi ngilerr. Aaahhh laperr!!

    BalasHapus
  3. Ayam-ayaman? Jadi ayamnya ayam jadi-jadian gitu?

    Tampilan makannanya enak-enak ih jadi laper gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin lidah begiyang, jakun turun naek ~ehh

      Hapus
  4. ca kangkuuuung...sukaaa. saking sukanya saya sering pesen ca kangkung kl ke rumah makan. trus diprotes suami, katanya jauh2 ke rumah makan kok makannya kangkung? hihi...lha kl masak sendiri ga bisa seenak itu je...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaak ini jadi kayak sayur wajib yach mb ;)

      Hapus
  5. Aww jadi laper lihat makanan jam segini

    BalasHapus
  6. huhuhu jauh... penasaran sama cumi goreng tepung nih... Soalnya sering cumi sekarang keras jadi makannya rada suseh (udah uzur, giginya gak kuat)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cumi goreng tepungnya renyah kriuk kriuk hihihii
      ahh mb ria ma merendah sukanyah hihii

      Hapus
  7. enak ya kalau usaha dikerjakan bareng keluarga, hasilnya semua untuk keluarga :)

    BalasHapus
  8. Wah aku jadi mikirin keluarganya. Kok keren ya Naknya juga ngerti mau bantu xD
    Pagi pagi gini jadi laper bangettt haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, aku juga salut, giman ngebagi waktu antara sekolah dan turut bantu2 :))

      Hapus
  9. kok sama dengan favoritku kalo mampir ke seafood, ada cah kangkung en cumi goreng tepung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cah kangkung memang the best ever menu ya mb chris

      Hapus
  10. cah kangkungnya bikin laper mbaa,

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...