Jumat, 29 Juli 2016

Dawet Ireng Khas Butuh Milik Mbah Gondo



Siang-siang beginih, perasaan tenggorokan haus banget yekan? 
Nah, begitu pula dengan Beby Mbul dan suami setelah piknik dari Candi Borobudur kemaren. Harusnya postingan ini  emang buat cerita tanggal 10 Juni, tapi baru sempet dipublish sekarang. Lumayan lah, buat ngisi-ngisi laman entry yang kosong dengan sesuatu yang sudah kupersiapkan fotonya.



Racun banget kannn, Mbul siang-siang posting dawet ireng hahahh


aku lebih suka dimakannya pake tape ketan

Siang itu, sebelum bener-bener belok ke arah jalan setapak abis Jembatan Timbang, Mbutuh, iseng Tamas ngajakin aku buat minum yang seger-seger. Apalagi kalau bukan dawet ireng yang kalo Lebaran mendadak rame. Dawet Ireng ini emang asli dari tempat suamiku sih, mengingat sepanjang jalanan Mbutuh (sebelum Stasiun Kutoarjo), banyak terdapat deretan pedagang dawet yang ngetem di bilik-bilik bambu kecil lengkap dengan gentong-gentong dari tanah liatnya sebagai media untuk meletakkan piranti dawet. Gentong-gentong besar tersebut biasanya diisi dengan air santen, dawet, serta kincanya (yang kalo di tempatku biasa disebut juruh).

Dawet ireng memang berbeda dengan dawet-dawet lainnya yang cenderung warna-warni. Dawet ini lebih dikenal karena warnanya yang memang ireng atau Bahasa Jawanya dari hitam. Warna hitam ini dihasilkan dari air abu merang (jerami yang telah dibakar). Konon, selain berfungsi sebagai pewarna si air abu merang ini juga bisa membentuk tingkat kekenyalan yang pas pada dawet yang berbahan dasar tepung beras. Jadi kalau kata Simbahku, "Dawet ireng sing enak yo sing rasane kretes-kretes.." 

Aku dan Tamas sebenernya udah tahu ada kede dawet yang kesohor seantero jagad Purworejo, yakni yang berlokasi di deket Jembatan Butuh. Kata Tamas, salah satu generasi penerusnya adalah temannya waktu sekolah, yang sekarang mungkin akan diteruskan lagi ke generasi berikutnya. Tiap kali Lebaran, kede tersebut ya rameeee terus, makanya karena aku ga begitu suka keramaian, kami lebih memilih ke kede dawet yang lain, yakni milik Mbah Gondo yang salah satu cabangnya berada pas di depan jalan setapak menuju rumah Tamas, sebelum Jembatan Timbang. Dawet Mbah Gondo, walau tak seramai milik Dawet Jembatan Butuh, tapi bagi Tamas ada ciri khasnya tersendiri.


Aku dan Pak Suami menikmati dawet ireng khas Mbutuh, Kutoarjo 
Sukanya beli di kedai dawet ireng Asli Mbutuh Mbah Gondo
Dawetnya kenyal dan pekat
cari angle yang bagus buat difoto


Menurut Tamas adonannya pas. Kentel. Karena yang lebih dibanyakin adalah dawetnya. Bukan air santennya. Apalagi ketika juruhnya yang pekat dan beraroma pandan itu disiramkan, uhhh cita rasa manisnya pun masih kentara--tidak buyar akibat guyuran santen yang terlalu banyak. Dawet biasa disajikan dengan es batu (biar makin seger), juga tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang. Aku sendiri lebih suka kalau tapenya dicemplungin langsung ke dalam mangkuk, sehingga ketika disendok akan berbaur dengan si dawet. 

Satu mangkuk kecil buat suamiku biasanya kurang. Kalau perlu pesan 1 atau 2 mangkuk lagi setelah habis pada mangkuk pertama karena rasanya emang bener-bener seger dan mengobati dahaga. Lagipula harganya memang murah karena 1 mangkok hanya dibanderol Rp 3 ribu saja, yang kalau di Jakarta ukuran minimalnya paling tidak gocengan. 

Berbeda denganku yang menyukai cara mengudap dawet dengan tape, sebaliknya suamiku menyukai yang polosan aja. Dawet ireng ori (original red) istilahnya. Padahal, kalau pake tape kan berasa ada asem manisnya, hihi. Bahkan, kalau perlu aku suka nampung lebih dari 1 tum tape untuk ditenggelamkan ke dalam kubangan santen (gileee bahasanyaa hahah).

Oh iya, kami juga biasanya ga lupa sama orang rumah setelah memutuskan untuk makan di tempat. Sebagai oleh-oleh, kami beli 2-3 bungkus lagi yang bisa direquest apakah santennya sekalian dicampur atau dipisah. Kalau rumahnya jauh, ya Mbah Gondo menyarankan dipisah saja. Namun, karena Tamas bilang rumahnya deket--cuma masuk aja ke jalan setapak depan kede, ya santennya cukup dicampur langsung hahahha.



Dawet ireng disajikan dalam mangkuk kecil
Wanna try with tape?
Segernya juara

Pernah dong ada kisah tersendiri kenapa Suamiku lebih suka beli dawet ireng di tempat Mbah Gondo. Jadi pas masih pacaran sama aku, si Tamas kan ceritanya kehilangan HP. Nah, beberapa jam setelah ga ngabar-ngabarin, e beliau kemudian mengirim sms. Katanya hapenya ilang. Ditemuinnya sama penjual dawet yang mangkal deket Jembatan Timbang. Ya Mbah Gondo ini. Padahal jatuhnya itu ya di jalan loh. Nah, katanya si Mbahnya mungut terus dikembaliin ama Tamas. Bener-bener pedagang yang jujur ya....Kalau orang lain yang nemu mah, bisa bablas itu HP. Mangkanya ampe sekarang, kalau ngajakin 'ndawet' ya selalu ke sini. Mungkin karena beliau selalu terkenang akan kejujuran dan keramahan si Mbah Gondo ini, hihihi. *tumben-tumbenan gue posting makanan ada nilai moralnya*

Gimana, temen-temen, hari ini Mbul resek ga uda pamer-pamer minum dawet, agagaggagakkk...*kabur naek ojek*

Seluruh foto dan artikel milik asli Gustyanita Pratiwi pemilik blog www.gembulnita.blogspot.co.id

60 komentar:

  1. Aku dah pernah nyoba...tapi yang deket jembatam itu Nit. Klo mnrtku...dawet hitam mengenyangkan...buanyakk bngt cendolnya..jd malah berasa makan bubur mutiara��

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang di sana memang rame terus mb sulis

      iya ngenyangin, tapi aku biasanya request yang dikit aja dawetnya, en dibanyakin juruh plus santennya ^________^

      Hapus
  2. Harganya samaa... dawet2an gitu disini juga 3000 an...udah enak, murah lagi.... jadi haus wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakah??huwaa 3000an emang murce banget ya mb, padahal rasanya ga kalah dari yang racikan beveragenya para koki di resto mahal :D

      Hapus
  3. wah pengen (kalau gtratis) hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di dunia ini ga ada yang gratis, hihihiii

      Hapus
  4. aku juga penggemar daweeet :D

    BalasHapus
  5. Wuah Nita pamer dawet, jadi pengiiiin. Dawet ireng itu sama nggak sih dengan cincau? Sama segernya kalo dibuat es hihihi. Kalo di kotaku, aku paling suka dawet Ayu 1 porsi 4 ribu terakhir beli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda mb li dengan cincau, hihi
      dari segi rasa juga beda
      klo dawet ayu tuh yang warna ijo bukan sih mb li?

      Hapus
  6. Langganan dawetku ya kalo nggak yang di Jembatan Butuh ya yang di warung sepi soale itu yang paling deket rumah suamiku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku suka yang sepi mb dew, toast :XD

      Hapus
  7. Iki kesukaankuu...tapi kalo beli nggak jauh-jauh ke Butuh si, aku beli di depan kantor pos Purworejo. Tapi antriannya bo...panjaaang. Butuh perjuangan banget buat minum es dawet ireng haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah di pordjo khasnya di depan kantor pos ya mb ita....
      *mluncurr ah kapan-kapan

      Hapus
    2. sing di kantor purworejo wingi bae anis yo ngomong jarene dawet ireng paling enak. kuwi gara2 anis dijaki bapak nge-es ng kono.

      Hapus
    3. berarti next kita ke sana, hahahha

      Hapus
  8. Belum pernah nyobain yang ireng mba kayaknya maknyoss siang begini minum itu *nelen ludah*

    BalasHapus
  9. Agak beda penampakannya dengan es dawet yang ada di Medan, Nit. Tapi kayaknya mirip-mirip rasanya yah :D. Duh postinganmu langsung bikin aku hauuuusss !

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo di medan warnanya apa kak mol, kok aku jadi pengin ngetrip ke medan ya, wiskul-wiskul ceria gitu deh *otaknya-piknik-melulu-aku

      Hapus
    2. Biasanya warna ijo gitu Nit :). Yoklaah maen ke Medan, ditanggung nagih ntar. Hahahaha :))

      Hapus
  10. ih aku ngiler deh.. entah kenapa sekarang lagi tertarik sama makanan yang item-item gini.
    Kemarin makan nasgor tinta cumi, terus gemblong ketan hitam.. eh liat dawet hitam jadi kepengen hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang item, emang kadang bikin penasaran ya..daya tariknya beda emang hihi

      ayokk ke purworejo :D

      Hapus
  11. Terlihat seger banget gitu, jadi pengen.. aaaaah.. nikmat banget kalau dawet itu..

    BalasHapus
  12. Waah mangtep banget dawet irengnya mbul.
    Tapi aku gak mau pake tape ah..nanti mengurangi kekhasan rasa dawetnya.
    Ini aku ngebyanginnya cincau capucino yg belakangan ngehits tp versi tradisionalnya yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Capucino xincau...hihi bedaaa mb, hihi dawet en cincau beeda rasa kayaknya
      Tapi aku juga suka mimik capucino cincow

      Hapus
  13. Kretes kretesss zegeeeeer

    BalasHapus
  14. Ini khas-nya Purworejo! Dulu setiap pulang sekolah sering beli di depan sekolah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rob, yang dari purworejo kakekmu ya?

      Hapus
  15. Wuih.. winuknan tu mbk. Jd pengen.. untung... ga td siang bacanya

    BalasHapus
  16. Wuih.. winuknan tu mbk. Jd pengen.. untung... ga td siang bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo tadi siang apa dampaknya mb? Hihihi

      Hapus
  17. belum pernah makan es dawet yang hitam, jadi penasaran

    BalasHapus
  18. wah jadi ngiler saya bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya yang nulis juga ngiler ndiri ahahaaaa

      Hapus
  19. Hallo kak Nita... First komen nih padahal udah dari tahun lalu bolak balik bacain post kak Nita yang lalu lalu :D

    Tulisannya selalu enak dibaca ^,^ ringan dan tips masaknya banyak kutiru hihihi, btw aku Ipb 52 loh kakak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo putri ^_______^, wahhh makasih yaa uda baca post post aku yang kadang nyleneh n ngawur ini hihihi
      52, Ya Alloh muda beud.,ng...aku..44 huahahaa

      Hapus
  20. Iiiih, ini biasanya aku selalu beli kalau pulang dari rumah saudara di Purworejo. Tapi kemarin nggak-____-
    Kenapa? Karena saudaraku ada yang nikah, jadi saudara yg jauh dateng ke Kebumen semua, makanya aku nggak silaturrahim ke sana. Dan kenapa kau posting ini Nitaaa? Why oh why T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaahhhh, coba klo abiz kondangan kemari hihihi

      karena akuh mauk ngiming-ngimingin mb rotun biar kemlecer bweheee *kemudian aku ditimpuk

      Hapus
  21. Ya ampyuuuuunnn bumil lgs ngileeerrr....

    BalasHapus
  22. kalo nemu penjual yg jujur ginipun, aku bakal setia ke tokonya trs Nit :).. jarang ada yg begitu skr ini..

    aku suka daweeeett ^o^.. yg ini blm prnh dicoab jelas, tapi atas nama dawet, mw di mana aja, pasti enaak ;).. biasanya aku suka dicampur ama durian ato tape ketan jugaa. tp iya, di jkt mah mahaaal... yg biasa aku beli aja 15 rb kalo pake durian -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaakk kok aku jadi mupeng ama yang dicampur durian ya mb fan..palagi klo dapetnya montong hihihi

      Hapus
  23. penjualnya berhati mulai bangeeet..aku belum pernah nih nyobain dawet ireng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb indah, coba klo yang nemuin hp orang lain, blum tentu balik, xixixu
      Cobain kapan2 mb klo ke jateng ^______^

      Hapus
  24. wiih hitamnya eksotis,,baru tahu kalau dawet bisa dimana pakai tape
    di sini nyebutnya cendol, hehehe

    kalo liat profil pic nya mbak kok keinget tulisan tentang jilbab anak tk itu..iconic banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh terharu mb masi inget aja ma tulisanku yang ituuh :* :*

      Hapus
  25. ih bener" bikin selera mbak. dsni lagi panas dan capek bgt hawanya. nyess bgt klo neguk es dawet itu.
    wah enak ya mbak udah langganan.. mbahnya baik dan jujur yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seribu satu ya mb pedagang yang berhati mulia gitu :D

      Hapus
  26. saya biasanya minum yang tulisannya dawet ayu Mba Nita, yang cendolnya itu warna hijau. Tapi emang dawet ini juara banget untuk menyegarkan tenggorokan di tengah teriknya matahari siang. gara-gara baca tulisan ini jadi pengen minum es dawet deh. Ayo tanggung jawab Mba Nita! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( ´∀`) yang ijo kayakne dawet ayu banjarnegara mb ir

      Hapus
  27. Dek, bukae jam berapa ya? Jam 7 dah buka belum ya?

    BalasHapus
  28. .dawet Hitam minuman merakyat hehe...

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...