Minggu, 17 Juli 2016

Gembus



Salah satu jajanan wajib yang masuk list pulkam adalah gembus. Bukan !! Yang ini bukan tempe gembus, melainkan penganan tradisional asal Cilacap (yang tentunya juga banyak dijumpai di kediamanku Prembun, Kebumen). Kalo di Purworejo namanya binggel. Yang suka wayangan pasti paham deh dengan donat 'Jawa' satu ini yang berbahan dasar singkong (kanji). Bentuknya pun sangat khas, yaitu mirip lanthing, namun dalam versi basah. Karena kan kalo lanthing teksurnya keras (kering). 

Aku suka gembus goreng dari Kebumen...

Warna gembus putih, teksturnya kenyal. Cocok dimakan selagi panas dan baru mentas dari atas wajan. Gembus yang sudah mendingin biasanya akan menjadi alot dan susah dikunyah. Itulah mengapa, sehabis membeli gembus, biasanya aku selalu cepet-cepetan lomba sama adek, kakak, suami, ato pun ibu buat menghabiskannya.

Gembus ada yang dijual mentahan, ada pula yang dijual siap saji alias digoreng. Aku sendiri lebih suka membeli jadi karena takut salah dalam hal menggoreng. Pernah, aku beli 1 set gembus mentah di Pasar Kutoarjo untuk dibawa pas mudik balik, tapi sampai Tangerang malah kacau menggorengnya. Entah gimana teknik yang benar, yang jelas gembus yang kuhasilkan malah lebih mirip kayak cireng. Bentuknya sudah apakabar karena ketahan lama di dalam mobil hingga menghabiskan waktu 2 harian. Itulah mengapa bentuknya sudah bukan menyerupai donat lagi, tapi nyatu layaknya cireng, wkwkw.


Gembus mentah, waktu cari di Pasar Kutoarjo
Gembus goreng berbahan dasar singkong
Sepiring gembus biasanya paling enak dimakan dalam keadaan panas

 
Kalo gembus yang sudah matang, aku belinya pas mudik hari kedua di tempat ortu (Prembun). Setelah mengantarkan Ibu buka bersama dengan anggota PNPM Desa, aku usul untuk sekalian cari jajanan berbuka. Karena kesian juga si Kunyut, adekku. Kan dia jarang yang namanya jajan di luar. Mangkanya sekalian pulang, hayok deh puas-puasin minta traktiran sama kakakknya yang cantik lagi baik hati ini *preettt*. 

Jadi ketika lewat di pertigaan Wadaslintang, depannya SMA Negeri 1 Prembun--SMA-ku dan suami dulu (ciyeh)...., kebetulan kami liat ibu-ibu jualan gembus. Akupun antusias dan minta menepi sebentar buat beli gocengan. Biasa, hasrat pengen foto-foto kek koran yang lagi ngeliput kulineran tumbuh. Entah kenapa aku suka banget motret candid pedagang-pedagang makanan yang dagangannya ini unik-unik. Kayak pedagang gembus ini. Yang cara masaknya bisa ditonton live dengan media penggorengan menggunakan tungku gerabah, dan senthir yang berguna sebagai penerang jika toh harus berjualan sampe malam hari. Selain itu, gembus-gembus putih yang mengembang setelah mandi minyak dalam wajan besar emang penampilannya minta dicomot banget, hihihi.

Kalian sendiri uda pernah makan gembus blom?


 

51 komentar:

  1. Donat jowo. Di pekalongan namanya jolobiyo Nit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata ada versi lain juga ya nay

      Hapus
  2. Jadi kek cireng gitu ya mbak, dasar otaknya mikir gorengan mulu.
    Ternyata beneran kalo salah gorengnya jadi kayak cireng, aku belum pernah makan ini :(

    Minal aidzin walwaidzin ya mbak Nita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha, anak gorengan sejati kamu ya

      iya sih, cuma dia lebih kenyalnya padet gitu deh *sokmenganalisa ahahah

      sama-sama ki :D

      Hapus
  3. Nit, aku pulang juga makanin ini trus bawa ke Jakarta juga. Kalo di tempatku namanya geblek trus bentuknya angka 8, buka bunder-bunder thok gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. a iya, aku tau geblek...geblek sama dengan binggel ga sih mb..klo geblek rasa singkongnya kerasa
      klo gembus acinya yang dominan :D

      Hapus
  4. Aku penasaran kirain gembus itu tempe gembus...ternyata bukan
    dan bentuknya kek donat gitu...enak gak mbak...
    cocolannya apa ya? Kan klo pempek ada kuah cuko klo gembus itu enaknya dicocol pake apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya rin, cuma kelot-kelot gitu, kenyel-kenyel
      enak deh
      biasanya dulu adanya pas mongso sabanan gitu

      Hapus
    2. cocolannya ga ada say, ini diemplok biasa gitu

      Hapus
  5. Belum pernah nyoba ih... Rasanya jauh beda gak ama cireng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak mirip mb inge, cuma dia lebih padet kenyelnya
      trus bentuknya juga lebih tertata *eaaah tertata

      Hapus
  6. Prembuuuun juga yang khas akan bengkoangnya itu nggak sih? Rumah saudaraku disana juga dong mbak :D hihihi

    Eng... tapi untuk yang gembus ini kok aku belum pernah tau ya ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya febriii...ntar tungguin yo, aku bakal posting bengkoang prembun juga wkwkwkw

      yaaah...di jogja ga ada kah?

      Hapus
  7. aduuuh jadi pengen jugaa..kayaknya enak bangeet ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb indah, rasanya mirip jajanan aci lainnya :D, gurihhh

      Hapus
  8. Boleh dong kirim ke depok, hehe

    BalasHapus
  9. aku tau kuenya nit tapi gatau namanya apa hahha apeu

    BalasHapus
  10. Awalnya tak kira gembus tempe mba nit,
    ternyata donat singkong toh, hahahha aku belum pernah coba, taunya lanting aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb wuri, kudu coobain klo pas main-main ke kebumen-purworejo dan sekitarnya xixixi

      Hapus
  11. baru denger dek nama makanannya :) Ortu pasti suka nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb ri, enak deh...mirip cireng cimol gitu

      Hapus
  12. wah belum pernah nyobain gembut nih...

    BalasHapus
  13. Aku kenal namanya Donat ndesoooo, hehehe
    Nita, maaf lahir dan batin ya, maaf baru mampir lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahhah, samaaan
      sama-sama mb wati, aku ni yang kudunya sungkem duluan ke dikau hihihi

      Hapus
  14. saya baru tau ada makanan yg namanya gembus kalo lanthing sih pernah denger dan nyobain? rasa gembus gimana kak> asin? manis? hehehe


    Regards,
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  15. belum pernah coba makan gembus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok mb cobain, list pas ke jateng heheh

      Hapus
  16. Gembus ini pernah masuk di Tau gak sih Trans7 waktu syutingnya di cilacap.. tapi mereka bilangnya lanting..

    Tapi aku belum pernah nyobain ini sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mer tapi klo lanthing asli itu yang kayak kriyik, keras kriuk kriuk
      klo gembus lembek xixiix

      Hapus
  17. Saya belum pernah makan Gembus, Nit. Makannya pakai gula halus ya?
    Dari penampakannya kayaknya enak, nih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak mb nurul, ga pake gula halus
      ini rasanya mirip gorengan kok
      bahan dasar kanji (singkong), terus tinggal digoreng layaknya cireng

      Hapus
  18. aku blom pernah tahu gembus ini mbul klo klanting aku dah tahu... gembus kupikir tempe gembus hahaha
    kirim seplastik sini mbul kayaknya enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. klanthing ongko wolu ya mb ahahahah
      wani piro mb ophi?
      *kemudian mbul ditabok

      Hapus
  19. Gembus ini asin apa manis mbak?
    Aku penggemar makanan yang rasanya melar-melar hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. di postingan sudah aku jelaskan mb winda, rasanya mirip cireng (gorengan), yang otomatis asin gurih (rasa bawang)

      Hapus
  20. Kaya kue cincin org betawi bukan sih?
    Btw kamu dan pak suami, se sma?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Exactly 100 persen bener mba ratu hihihi, kami satu sma beda 4 tahun
      Kue cincin, aku baru denger kue cincin mba

      Hapus
  21. Penampakannya mirip2 krupuk kulit yah. Baru kali ini liat gembus yg bukan tempe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ngga sekeras krupuk kulit kok ^_^

      Hapus
  22. beluuuuum, dan aku jd penasaran Nit :D.. kenyal2 gitu ya... jadi rasanya sendiri apa nih? maniskah ato gurih ato tawar? dimakan gitu aja ya? g pake cocolan saus ato apaa gitu.. yg aku tau cuma tempe gembus ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. gurih cem gorengan aci mb fanny
      enak deh
      bisa ditarik-tarik gitu
      klo masi panas ini juara banget, dalam hitungan detik langsung kosong tu piring egegegkk

      Hapus
  23. belum ada yang buat Gembus di Medan :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti bisa jadi peluang bisnis kak kalo pasarnya ada :D

      Hapus
  24. Mba, tempatku kalo gembus yg tempe gembus itu, dari ampas tahu. Yg kayak cireng blm pernah makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya klo tempe gembus disebutnya kadang tempe kabul
      klo yang ini beda lagi ^_^

      Hapus
  25. Aku baru denger kalo gembus yang ini. Biasanya sih tempe gembus yang aku pernah makan, dikasih sambal kecap mantap deh. Kalo gembus ini tampilannya mirip dengan kerupuk rambak ya menurutku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga mb li, yang ini kenyel-kenyel gitu kaya pati kanji goreng ^_^

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...