Senin, 08 Agustus 2016

Sate Ambal Kebumen Buatku Tetep Paling Enak Sedunia !!




Yaayyy !! Keturutan juga ngicipin Sate Ambal yang bagiku masih dan akan terus menjadi sate terenak sedunia. Yup, urusan perdagingbakaran *khususnya sate*, aku emang rada strict nentuin kata terenak dalam versiku. Selain emang udah terbiasa dengan model sate jenis ini sedari kecil, bagiku Sate Ambal juga memiliki ciri khas tersendiri yang membedakannya dengan sate-sate lain. Baik dari segi rasa, bumbu, sambal, tekstur kekenyalan, hingga volume potongan dagingnyapun sangat kontras dengan sate lain. Yah, bisa dibilang udah ga bisa ke lain hati deh kalo disuruh milih.

Sate Ambal Pak Kasman Cabang Kutowinangun, Kebumen

Sate Ambal emang udah jadi ikon daerah yang menghidupi masyarakat desa penghasilnya yakni Desa Ambalresmi, Kec. Ambal, Kab. Kebumen. Kalau kalian mampir ke kawasan pesisir pantai Selatan Jawa Tengah kayak Pantai Petanahan, Mbocor, Congot atau Rowo, pasti pemandangan warung sate bakal tak luput dari perhatian. Jarak warungnyapun dekat-dekat dan biasanya masih ada hubungan sanak famili dengan pelopornya Sate Ambal yakni Pak Kasman yang merupakan cucu dari pencipta Sate Ambal itu sendiri, yakni Bapak Samikin. 

Sate Ambal yang dimakan di daerah asalnya ini memang kesannya lebih afdol ya, mengingat cita rasanya yang masih asli sesuai pakem resep yang diwariskan secara turun-temurun.  Namun hal tersebut bukan berarti kita hanya bisa menikmatinya di tempat aslinya saja, karena cabangnya juga sudah beranak pinak di beberapa kecamatan lain seperti yang kujumpai waktu mudik kemarin, yakni cabang Kutowinangun. Rada telat juga sih, nyisihin waktu ke sini, karena padatnya jadwal silaturahmi waktu Lebaran makanya kayak mepet-mepet dedlen waktu ke sini. Ya..tapi tetep lah ya, ketimbang kebayang-bayang terus belom keturutan, akhirnya pas ada waktu aku bela-belain juga buat makan hahhaha. 

Padahal aslinya, kalo boleh milih hari...pas awal-awal nyampe kampung, pingin rasanya langsung ngudap sate ini tepat di bibir pantai...maksudnya abis dari pantai, bisa mampir ke warung Pak Kasman yang ada di Ambalnya langsung. Cuma kok ya apesnya, jadwal ngedadak padet *cem bupati aja ya, Mbul sibuk ginih hihi*. Jadi ya baru disempet-sempetin pas mau arah pulang ke Tangerang.


Pengalamanku wisata kuliner di Sate Ambal Pak H. Kasman, Kutowinangun

Jadi tuh, tepat di Selasa sore waktu mudik balik, aku dan Pak Suami melipir ke Warung Makan Sate Ayam Asli Ambal, Pak H. Kasman yang ada di Kutowinangun. Yang ini juga lumayan rame mengingat posisinya yang berjajaran pas dengan jalan raya. Ancer-ancernya gampang banget. Pokoknya setelah Pasar Kutowinangun, maju dikit sebelum nyampe Kebumen Kota. Warungnya warna ijo--gede, dengan pemandangan kolam-kolam ikan dan sawah yang mepet dengan area belakang bangunan (kayaknya sih masih satu usaha juga). 

Kalau dilihat dari viewnya, area depan dijadikan tempat pembakaran sate yang menghasilkan aroma daging yang menggigit hingga ke bahu jalan--sehingga bakal menarik perhatian pengunjung untuk beli, disamping juga menghindarkan asap bakaran ke arah tamu. Sedangkan masuk ke dalam lagi, bisa dijumpai kasir dan beberapa model bangku untuk makan, baik yang berbentuk lesehan maupun tempat duduk biasa. Menu utamanya jelas sate, namun jika ingin varian lainnya, warung ini juga menyediakan sop ayam dan ayam goreng. Sayangnya misiku dan Pak Suami tetep pada jalur awal, yakni pengen ngicipin sate. 

Jadi, begitu meminggirkan kendaraan di lahan parkiran, aku dan Pak Suami langsung ambil posisi di deretan bangku panjang yang ada di ruang tengah warung makan. Kebetulan sore itu lumayan rame, karena sudah penghabisan Syawal. Jadi mungkin inilah kesempatan bagi orang-orang (baik yang dari kota maupun yang dari desa) untuk mencicipi kuliner khas yang lain dari biasanya. Beberapa malah berasal dari rombongan yang beranggotakan belasan orang yang langsung ngetag meja untuk porsi makan-makan besar. Beberapa yang lain juga ada yang pesan dibungkus untuk kemudian dibawa pulang ke rumah masing-masing. 

Malah, sepintas aku mendengar kalau ada satu diantara Mbak-Mbak yang jualan ada yang nawarin 2 sisir pisang kepok hasil panen dari kebon (yang ada di belakang warung). Dijualnya dengan harga murah. Kalau ga salah 2 sisir pisang cuma dikenai Rp 12 ribu deh. Mana pisang kepoknya besar-besar dan kualitas bagus lagi. Makanya Tamas agak tertarik untuk beli, tapi setelah dipikir-pikir ga jadi ah soalnya kan kami uda keburu banyak nimbun makanan di mobil. Takutnya ga kemakan. Lagian kami juga udah sering beli pisang mentah buat diimbuh (diperam), e taunya pas dibuka malah terlanjur lodong sehingga kurang krancy pas digoreng. Akhirnya itu pisang sukses diborong pembeli yang lain deh.


Potongan dagingnya tebel-tebel ya di tiap tusukan Sate Ambal?
30 tusuk Sate Ambal, 2 kupat, & 2 es teh manis

1 porsi sate ayam terdiri dari 20 tusuk, banyak kaan?


Kami duduk di bangku tengah depan mushola yang samping-sampingnya udah keisi sama rombongan yang terdiri dari ibu-ibu dan bapak-bapak (semacam keluarga besar). Yah, mungkin abis pada arisan atau reunian kali ya? Terus laper makanya langsung makan di sini. Atau malah habis syawalan yang kalau di tempat kami diidentikkan dengan acara jalan-jalan ke pantai rame-rame. Biasanya pake truk atau mobil losbak yang diisi orang. Aku jarang sih ikut Syawalan yang ke pantai gitu *anaknya takut item* Hahahahaha.

Karena tamu lumayan rame, beberapa pelayan pun turun tangan untuk mentackle pesanan kami satu-persatu. Ada yang kebagian mencatat menu, ada yang kebagian mengantar makanan, sampe ada pula yang kebagian bersih-bersih. Kalau yang masak uda ada orangnya sendiri, yaitu seorang bapak yang kemungkinan besar adalah yang paling ahli dalam hal mengkipas sate. Mengkipas??? Memasak juga kali Mbul? Iya deh...memasaknya juga :XD.

Kami lanjut memesan 30 tusuk sate, 2 potong kupat, sambal, dan juga es teh manis. Ga perlu waktu lama sih buat nunggu pesanan matang, soalnya dalam waktu 10 menitan, sate dan kawan-kawannya ini juga udah terhidang di atas meja, dengan wanginya yang khas sehingga menarik perhatian Suketi untuk pesan 30 tusuk. Es teh manisnya dulu sih yang dateng pertama kali. Gelasnya gede. Terus tehnya juga ga yang asal teh kayak di warung tenda ala-ala gitu. Jadi rasanya manis seger dengan potongan es batu yang melimpah.


Sate dibakar di muka warung, aromanya tercium sampe ke jalan
Sate Ambal asli punya Pak Kasman loh, makanya rasanya enaakk
Muka warung makan Sate Ambal Cabang Kutowinangun
Sate Ambal kesukaan Gembulnita

Warung Sate Ambal yang berlokasi di Kutowinangun ini sejujurnya sudah menjadi tujuan wisata kulinerku sejak kunjungan pertama satu tahun yang lalu. Ga tau kenapa pas pertama kali ngicip, rasanya kok lumayan syock juga karena waktu itu makannya pas bukan musim Lebaran. Waktu itu, kenanya 2 porsi isi 40 tusuk cuma Rp 40 ribuan. Itu juga udah termasuk kupat sama 2 es teh manis. Jadi waktu Lebaran kemaren, ceritanya aku pengen ngebandingin nih apa harganya masih segitu juga apa udah berubah. 

Daaaan...ternyata uda berubah, cuy. Tadinya aku uda seneng banget andaikan seporsi isi 20 tusuk masih tetep Rp 20 rebu. Yah..mungkin karena hari raya juga kali yes? Jadi dinaikin dikit. Cuma ya kalau diitung-itung masih tetep jauh lebih murah lah ketimbang porsinya sate kota. Di Jabodetabek sendiri nih ya, paling-paling 1 porsi kan isi 10 tusuk itupun dagingnya kecil-kecil, nah si sate Ambal ini 1 porsi isi 20 tusuk, dimana tusuknya dihargai Rp 1.800,-. Kalau dikalikan dengan 30 tusuk silakan dikalikan sendiri--trus uda sama 2 ketupat dan 2 es teh manis gede. Total-total cuma Rp 60 ribuan. Udah gitu potongan dagingnya juga gede-gede. Satu tusukan diisi 3 daging dan 1 kulit ayam kampung (bukan lehor) di ujung dengan racikan bumbu yang cukup meresap. Keempukan dagingnya juga pas, bahkan untuk kulitnya sendiri ga yang kenyel-kenyel undercook seperti kebanyakan sate yang kujumpai di kota besar. 

Sementara itu, sambalnya pun amat sangat unik dan menjadi pembeda telak antara Sate Ambal dengan sate-sate lain. Bumbunya itu berbahan dasar tempe kedele kukus yang dihaluskan. Campurannya kalau dari penerawangan lidah Madam Beby Mbul terdiri dari bawang merah, bawang putih, cabe keriting merah, sama gula jawa, plus garem). Selebihnya ada bumbu rahasia lain, aku ga tau. Tapi yang jelas rasanya manis gurih, pun ketika disiram di atas potongan daging dan kulit sate yang mengkilat karena baluran kecap dan bumbu-bumbu *edun..bahasamu Mbul hahah*. Warnanya juga kuning kecoklatan, dan teksturnya agak encer atau cuer tergantung kayak mana kita mau nuangkeun airnya.


kok merek tehnya bisa beda ya??gelasnya haha
1 piring kupat untuk berdua *antisipasi biar ga kenyang
sambel tempe sate Ambal yang rasanya manis
Rasanya dominan manis
Aku suka bagian kulit yang ada di ujung tusukan

Kupatnya juga enak. Dia ga yang kematangan atau yang terlalu pulen. Jadi pas aja digigit atau ga lembek waktu diiris. Kebetulan kami pesennya juga cuma 2 potong untuk menghindari kekenyangan--yang tetep aja pas disanding di meja keliatan banyak.

E ngomong-ngomong kami pesen 30 tusuk banyak juga yaa? Hahahah..Iya sih, soalnya kebiasaan buruk nih, suka ga antisipasi ama kapasitas perut. Kupikir tadinya mah isinya bakal pas gitu buat 2 orang. E pas semua piring hadir di atas meja, ulalaaaahhh...buanyaakkk banaaa..hhahaha. Apa boleh buat kan, ketimbang mubazir ya kami berusaha habiskan sampe tanpa sisa. Hasilnya, perut langsung full dan ampe perjalanan mudik balik, kami ga mampir-mampir lagi buat makan. Tapi tetep sih, hal tersebut tak mengurangi sedikitpun kecintaanku pada Sate Ambal. Buatku, sate inilah yang paling pas di lidah Jawaku, yang emang cenderung suka dengan yang manis-manis *seperti admin blog iniiihh-->Taboookk*

Semua foto : Doc. pribadi Gustyanita Pratiwi

 Note : seluruh artikel dan foto asli milik Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.co.id

84 komentar:

  1. ulalala.. sate ayam ambal, setuju mba sate ayam ambal ini emang paling enak sedunia.
    hahaa.. nyebutnya pak suami, bagus juga.
    emm ini yang di kutowinangun tah, tapi emang yang ini yang menurutku juga yang enak mba, sama lah kayak yang dipinggir jalan sepanjang pesisir ambal sono.
    se porsi banyak itu mba, wah kalo habis termasuk luarbiasa mba sama pak suami mba.
    asyik ini kalo baca soal kulineran, postingan depan kulinernya apalagi mba? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeee, akhirnya ada wong kebumen sek komen, hahaa
      Iya pokoknya klo ada embel2 sate ambalnya aku sukaa, daginge lebih tebel en potongan kulite juga lumayan xixii
      Hidup kuliner kebumenn :D

      Hapus
    2. hahaa.. iya iki mba,
      hidup kuliner kebumen juga. hehe

      Hapus
    3. la mana postinganmu tentang makanan kebumen di hahahhaha??

      Hapus
  2. Waduh, bikin ngiler aja nih. Besok pokoknya harus ke Kutowinangun, kulineran sate ambal

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus mas harus hahhahahah
      *ku jadi kompor

      Hapus
  3. dek mbuuull, sungguh aku tak snggup baca plus lihat foto postinganmu kali ini, menggodah nan membahanaahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb inda blom pernah cubain ini mb??
      e mb inda mana sih, tegal bukan? Tegal bukannya deket bumen mb hihi

      Hapus
  4. niitt mirip lho sama paksumu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaiii bisa aja nih, makasi makasi :D

      Hapus
  5. duh semoga suatu saat bisa mampir hahaha
    padahal gatau arah pun

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo nyin trip ke jateng, masa jatim ae yang diputerin xixixi

      Hapus
  6. Wah bumbu tempe... Baru denger sekarang ada sate bumbu tempe... Ah mbul jadi pingin nyoba... Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb inge, tapi rasa tempenya dah samar karena gula merah, enakk deh :D

      Hapus
  7. waaahhh sateee, foto-fotonya berhasil membuat saya lapar pagi-pagi loh Mba Nita,,
    jadi pengen makan sate deh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di tempat mb ira ada sate khas apa?

      Hapus
  8. Apa? Sambel tempe? Jd penasaraaann ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambel tempe nay, tapi tempenya dihalusin, abis dikukus, jadi encer gitu enakkk manis :D

      Hapus
  9. Ini sate terkenal banget ahahhaha. Temanku rela sepedaan ke sini dari Kulon Progo cuma pengen makan Sate Ambal

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kaaand?? Hore, berarti bener dong dugaanku, sate ambal ini emang heritage bumen banget mas nasirullah ;D

      Hapus
  10. Saya cuma taunya sate madura sama sate padang, jadi nggak bisa tau rasanya sate terenak versi mbul :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok mb kamu harus cobain lain hari *mbul dah promociin loh hahhaa

      Hapus
  11. Ohya sate ambal! waktu km bilang mudik ke Kebumenaku kemaren nginget2 kuliner yg berjajar di sepanjang kiri jalan kebumen kalau mau ke Cilacap itu apaan ya?? Ternyata sate ambal..

    Oke noted, kalo ke cilacap lg,, kayaknya kudu nyoba sate ambal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepanjang jalan ke cilacap juga ada??? kebumen kota gitu ya mer?
      tapi klo mau lebih maknyusnya langsung di tempat aslinya mer, deket pantai, sambil nari hula-hula hihi

      Hapus
  12. kenapa sih..akhir2 ini suka posting makanan... bikin laper yang jauh.., kebumen jauh banget..sate ambalnya menggoda...

    BalasHapus
  13. Balasan
    1. ntar kalo ke kebumen, mlipir ke ambal ato cabang kutowinangun ya gus, ntabbb ni sate ;D

      Hapus
    2. wah insyaallah kalau ada rezeki, masih sibuk kaka.. baru kelas XI.. banyak pelajaran.. heheh :D

      Hapus
  14. Balasan
    1. Buru buru carik mbak tukang satenya xd

      Hapus
  15. Sumpah ini sate memang nikmat. Dulu pas di tempat kerja masih ada yang jual sate ambal Kebumen, hampir tiap hari ini jadi menu makan siang. Cuma sekarang gak jualan lagi, yang jualan mudik ke Kebumen :( kangen sate ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeayyyy ada yang sependapat hihi
      wah sayang banget ya mba bakulnya dah boyongan ke kampung ..

      Hapus
  16. Kalau di Aceh yang terkenal sate mAtang mbak, bukan matang satenya, tapi nama daerah asal sate tersebut adalah Matang. Sama seperti sate ambal juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. *buru buru gugling daerah matang di aceh :D

      Hapus
  17. Yeayyy ada posting baru, dari kemaren kemaren bolak balik ke sini loh kakkk...

    Emang kak, sate itu susah bgt ditolak, sayang di bara cuma ada sate pahe (paket hemat) wkwk jadi penasaran sm sate terenak versi kak nitaa nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, pahe paket hemat yang di abang-abang pikulan bukan sih bil?

      Hapus
    2. Iya kak, sekarang udah ada juga yg di tenda :)

      Hapus
    3. wah jadi pengen jalan jalan ke bogor lagi deh :D

      Hapus
  18. Hiks, aku belum keturutan makan sate ambal nih pas pulang kemarin. Padahal udah ngiler liatin banyak tukang jualannya di depan pasar yang deket pertigaan kambalan itu. Trus baca postingan ini malah tambah pengen, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang di deket kambalan emang hits abizz hihi
      besok kalo pas mudik brarti agendakan ulang mb dew ^____^

      Hapus
  19. Waaaah, kayaknya enak. Harus coba nih kalo jalan ke Kebumen :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, kurekomendasikan banget deh buat yang mau jalan-jalan ke kebumen dan sekitarnya ;D

      Hapus
  20. Hmmm...kok jadi pengen. Sudah lama aku nggak makan sate.
    Btw, kalau di tempatku potongan satenya kecil-kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dagingnya kecil-kecil berasa tanggung ya ma ;D

      Hapus
  21. Wusssssssssssss....
    satenya manteeeeeeppp :-O
    Ikutan beli ahh, walaupun nggak semantep sate diatas :D
    yg penting sate. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeeehh, akhirnya ada yang terpengaruh abis baaca postingan ini *joged joged hahahha

      Hapus
  22. Ambaaal, dari dulu diceritain tempat ini tapi nggak kesampean. :(( Satenya mantep. Udah lama juga nggak makan sate. Huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makan rob makaaann hahhaha
      *buru buru sampering kang jual satenyah

      Hapus
  23. Wah, satenya kayaknya beda dari yg lain ya mbak?khas Ambal gitu? jadi mupenggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb khas ambal yang tiada duanya xixixi

      Hapus
  24. Aaaaak sate ambal, saya juga suka. Dagingnya tebel dan enak sih. Tapi sayangnya belum pernah makan sate ambal di warungnya langsung, selalu saja hasil oleh-oleh hihihihi. Kayaknya kalau makan di warungnya langsung pas panas-panas abis selesai dibakar jauh lebih nikmat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mb elisabeth kapan hari harus cobain langsung di kebumennya berarti, klo di sana bisa jauh lebih murah n porsinya banyak ^_______^

      Hapus
  25. Wah..sate ambal yak namanya. Tapi sate ayam juga kan yak. Beda sama sate madura yanh sering aku makan..kalo ini pake lontong, yang itu pake ketupat yak. Jadi pengen nyoba. Kapan-kapan kalau wisata ke Kebumen inget-inget sate Ambal y Mbak Nita...xixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb lev sesama sate ayam ini, cuma beda di bumbu n potongan klo dibandingin sate medura ato lainnya xixixi

      Hapus
  26. harganya lumayan juga, tapi kalau rasanya enak sih gak terlalu kesel :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb lid, yang penting kualitas rasa tetep nomer satu ^^

      Hapus
  27. uluh uluuh
    satenya menggiurkan sekali mengkilap cantik sperti ituuh. :'3

    BalasHapus
  28. mbak.. mau!!!!!
    aku bacanya pas siang2 kelaperan gini, kan mupeng jadinya :3

    BalasHapus
  29. Haduh menggoda sekali satenya mba nit...
    ginuk ginuk banget potongannya hahahaha
    cuma di kebumen ya sayangnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum mb satenya ginuk ginuk kayak akuuuuw uwwuuw

      Hapus
  30. benerrr mbak, gigitan sate enak itu pada kulitnya di ujung tusukan :D hahaha
    aku suka sateee. gile ini seporsi kenyang beudddd..

    BalasHapus
  31. Ya Allah Te Mbul..tega nian dirimu posting sate iki. Aku dadi pengeeeeeeenn tauuuk. dah lama banget nggak makan sate ambal.. >_<

    BalasHapus
  32. ya ampuuun nita, sate bgini nih yg aku suka, ditiap tusukan ada kulit ayamnyaaaa :D... eh tp di daerah rumahku, h.ten rawasari ada penjual sate madura, yg semua satenya, di tiap tusuk jg diselipin kulit ayam.. bedanya, ga segede2 sate ambal ini nit.. tapi lumayanlah bagi pecinta kulit ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaahhah asyiikkk sehati ama dikau mb fanny..,sesama pecinta kulit, bedanya dikau tetep ramping sedangkan akuw maem kulit aja langsung menggembul beberapa centi wkwkwkwk

      Hapus
  33. yg aku paling suka dari tampilan sate itu dagingnya banyaaaaaak ya... Tebel2... kl beli sate di Jakarta sama aduh dagingnya tipizzz pake banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setipizz angin ya mb ri dagingnya hihihi

      Hapus
  34. wawww ... di klaim sebagai yang terenak sedunia ...
    tukang sate dekat rumahku bisa protes :D ...
    tapi memang harus di cobain dulu .. fakta rasanya bagaimana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang klaim akuh doang maszz hahhahaha
      Habisan sate ambal banyak kulitnya wkwkkwk #pecinta kulit ayam

      Hapus
  35. Karena gak tau musik di postingan sebelah akhirnya melipir ke tulisan ini. Mohon ampun.. Kalau bahas makanan kan semua pasti tau dan suka :D

    Sate ada kulit ayamnya itu enak, lembut-lembut gurih gimana gitu. Kalo bisa request ke bapaknya buat bikin sate kulit. Mana itu satenya montok-montok. Jadi pingin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ki, ada tau sate kulit semua, tapi sate senayan...
      Klo ga di angkringan tuhh wkwkw

      Hapus
  36. Siipppp seperti biasa saya terasa terintimidasi kudu-kudu samperin tuh sate, tapi apa dayaa...?? Ya sudahlah nelan ludah aja :)

    Anak saya suka sate juga yang hampir tiap minggu jajan kesana namanya sate sapi empuk, yang kata penjual itu khas Solo. Memang benar-banar empuk dan mantappp. Lumayan buat pengobat ga dapat sate ambal heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi pukpuk mb anjar #sungkem ah udah mingin2in

      Sate solo aku bloman pernah nyoba mb jadi pnasaran...

      Hapus
  37. Pesennya banyak sekali 30 tusuk,
    hmm kapasitas perut yg luar biasa :D

    Kalau ngomongin makan pinter bgt emang ni, selalu berhasil membuatku lapar, duh jadwal makan malam masih lama :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhu kami khilap cit pesen 30 tusuk, aturan seporsi aja cukup hohoho

      Hapus
  38. Doyanannya anak bungsuku tuh sate ayam.
    Sate Ambal ini gede juga ya dagingnya, pasti puas deh makannya.
    Aku biasanya beli sate ayam langgananku harga 10 biji 17.000. Sekarang aku udah jarang nemuin harga sate 10 tusuk dibawah 15 ribu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. The daging lover kayak akuw brarti mb li uwuwu

      Hapus
  39. AAAAAHHH SATE AMBAAAAALLLL!!!
    Seriusan nit aku tuh cuma doyan makan sate kambing sama maranggi... ayam tuh buatku kurang nendaaang gimana gitu.

    pas coba sate ambal di plaza blok M, yang jual orang asli kebumen...
    itu satenyaaaa enaaaak banget!!!
    ya ampuuuuun aku jatuh cinta sama sate ambal niiit!!!!
    tesktur daging ayamnya jadi juicy ga kering gitu..
    walaupun harganya kalau udah diibukota sepors (10 tusuk) jadi 30ribu hhuhu...


    mau dong makan sate ambal yang seporsinya 20 tusuk gitu,,, harganya juga muraaah banget (udah plus lontong :( )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tu kan sateh ambal emang enyaaaakkk
      Iya han adanya di bumennya langsung tapi uda bablas dri bumen kota

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...