Senin, 19 September 2016

Antara Aku, Bejo, dan Tukang Sate





Suatu kali, Tamas promosiin Bejo terus-terusan sama aku hingga akhirnya aku pingin memelihara kucing. Iya, jadi Bejo itu kucing. Kenapa aku pingin piara?Habisan Bejonya dikatain gede sih. Uda gitu item, pathel, keker lagi ! Pokoknya gagah lah kayak jaguar dan untuk sementara waktu masih dikandangin di mes--tempat bermukimnya anak-anak proyek yang ikut kerja di kantornya Tamas). 



JENG JENG !!! awazz ada macan kumbang !

Bejo ini aslinya punya Om Bro sih (kalau ada yang masih inget, Beliau ini yang berbaik hati nyetirin aku dan Tamas pas H-1 jelang nikahan, ceritanya bisa diklik di sini). Lantarannya aku dipamerin Bejo, karena aku mang suka kucing. Kucing apa aja aku mau (lho?), termasuk juga peranakan anggora yang mukanya mirip banget--sebelas-dua belas ama mendiang kucingku di kampung yang bernama Poti (baca juga postinganku yang ini). Bejo dibikinin kandang khusus ama Om Bro dari hasil ngelas sendiri dan rencananya waktu itu sedang dalam masa perjodohan dengan Dona (busyett sapa lagi itu Mbul? Ya pokoknya kucing tjantik deh...).

Etapi, kadang aku ngerasa lucu deh kalau inget candaan tentang kucing ini. Soalnya Om Bro pernah bilang ke Tamas, bahwasannya dia ngebolehin aku buat ambil satu anaknya kalau pas uda lahiran. Katanya : "Yaudah ntar kalau Dona udah lahiran, Nita suruh aja ambil satu." Eh...abiz itu langsung ditampik mentah-mentah oleh Tamas. Katanya : "Pilih kucingnya yang masuk, apa Tamas yang tidur di luar?" HAHAHHAHAHA *cembokur...       

Tapi biarpun belum mengantongi restu buat piara kucing sebelom ada beiby (e ini inisiatipku juga deng), tetep ae rencana buat nengokin Bejo dan Dona terus berlanjut. Bahkan yang sering ngajakin maen ke tempat Bejo adalah Tamas. Ya biasalah, di mes kan ada Om Harto yang pinter mijit, nah ceritanya sekalian modus gitu biar pas aku maenan ama kucing, Tamasnya nungguin sambil dipijitin Om Harto, hadeww. 

Oh ya, waktu itu aku ketemu Bejo untuk pertama kalinya adalah pas H-1 jelang puasa. Jadi malam Ramadhan hari ke-1 kami mampir ba'da magrib buat ngecek si anak-anak proyek (Tamas doang sih, akunya enggak). Nah, pas naek tangga (karena kan adanya di lantai 2),  secara nggak sengaja aku ngliwatin ruang belakang yang menuju ke kamar mandi. Pas ngeliat di sisi kiri jalan, eh lha kok ada kandang besi berisi MACAND KUMBANG !!! uhukk, maksudnya kucing item legem, bulet, dengan buntut diwut-diwut macem kemoceng. Ah ya ampuuunn, ternyata ini yang dinamakan Bejo ? Kupikir badannya nggak segede itu, ternyata pikiranku selama ini salah. Gedenya jauh melebihi ekspektasi. 


Atas mendiang kucingku Poti, bawah Bejo, cuma beda di warna mata
Kalo Dona anggoranya nggak keliatan :D

Si Bejo ini kalau diibaratin pejantan anggora ya pejantan tangguh. Ukurannya big size. Padahal pas awal-awal dibawa dari Blora, badannya masih liliput banget, eh..sekarang bahkan udah ngelampauin ukuran 2 saudaranya yang lain 
#maemnya brokoh kali ya. Jadi tau-tau udah njebobrok aja kayak panther hitam.....haha..

Waktu aku mendekati kandang, Tamas bilang : "Coba aja buka pintu kandangnya Dek, klulut kok dia." Btw, klulut itu bahasa Jawa dari nurut alias kalo dielus-elus suka nglendot *ya uda sifat asal kali ya. Bener aja, pas aku buka dan aku tangkap, gerakannya nggak selicin belut kok, cuma suka ngglibet aja ke tangan atau kaki manusia. Jadi bikin bingung yang mau ngelus-elus. Tapi herannya, bulunya itu wangi dan alussss banget. Ampe kalah ama rambut smoothingan cabe-cabean, wakakag. Berarti si Om ini ngasih perawatannya canggih juga ya. Selain kalau sakit langsung diinepin di RS hewan, perawatan mandinya juga mewah. Kalau nggak salah maunya sih dimandiin pake air anget. Trus dikasi minyak telon atau apa gitu biar bulunya tetep klimis??? Owaduhh !!

Lain Bejo, lain pula Dona. Dona kebetulan sifatnya cuma dipinjemin dalam rangka perjodohan sampe menghasilkan anak. Jadi dibikin bunting gitu. Dona ditangkarin di kandang yang berbeda karena waktu itu programnya udah berhasil. Donanya bunting. Cuma badannya masih kecil. Nggak yang semencolok banget kayak kucing anggora. Karena kan kucing cewek ya, jadi nggak gitu keliatan bulet seperti kucing laki. Dona warnanya coklat semi ngeblur...ya bisa dibilang coklat susu sih. Ceritanya mereka berdua nggak boleh disatuin dalam satu kandang biar perutnya Dona aman. Kucing cowok kan suka rese ya, nggak tau partnernya lagi bunting, eh tetep ae main tubruk, ahahhaha.... #b*rahi tinggih. 

Sebenarnya aku juga rada ngakak sih pas dikasih tau ada kucing bernama Dona. Rasanya kebayang apa gitu. Apalagi pas dibeberin bahwa nama aslinya adalah Primadona, yang ada malah ngakak parah akunyah. Huh ! Pokoknya beda banged lah ama kucing-kucing kampung yang dipiara ama Bapak di rumah sana. Biasanya sih kalau yang kucing kampung kepunyaan kami, sukanya kami beri nama sakkarepe dewe alias saknyemlonge istilah ketika ngamatin perawakan kucing tertentu. Kayak Tinin alias Gegek Ngeok (terinspirasi dari suaranya yang sumbang), Tunining Markening alias Gebod (terinspirasi dari cara jalannya yang ebod-ebod persis mentog), Bluwek (terinspirasi dari warnanya yang bluwek nggak jelas antara item atau abu), Bundel (terinspirasi dari buntutnya yang mbundel nggak lurus), Srunthul (karena suka nyelongong pas ditereakin, waktunya makaaaan), Uning (karena warnanya yang kuning), Iyeng (karena warnanya yang item), dan 3 anak lainnya yang sudah beranak pinak sampai total 4 generasi. 


Njebobrok banget kannnd?

tatapan bengis si Kangmas Bejo :D

Baca juga ceritaku yang ini.


***

Warung Sate Madura Sang Engon/ Abang Madun 2, Tangerang

Setelah puas berhaha-hihi bareng si 'macan kumbang', ceritanya kami langsung teringat akan tujuan awal kami jalan-jalan selepas magrib. Owalah, ternyata tadinya mau cari makan tow? Lha kok malah bisa ketahan lama di kandang kucing hahahha.... Maklumlah, naluri keibuan kucingnya suka muncul tiba-tiba sih, sehingga pabila ada kucing lewat, langsung hawanya pend tayang-tayang *teros nantik ada yang cembokur jilid dua hihi...

Nah, karena perut udah mulai keroncongan, akhirnya mau nggak mau kami harus pamit pulang sama si Bejo (dan juga Dona sih). Sehingga tujuan selanjutnya adalaaaah....jeng jeng!!---> masih bergalau-galau ria mau makan di mana#tepok jidat. Emang sih, urusan makan kalo udah mentok nggak ada ide, sementara dapur lagi males dioperasikan, yang ada kami suka bingung nantinya makan di mana. Kadung bocen qaqaaa.. ama menu yang itu-itu aja.


Nyate dulu lah, keburu laper
harganya zoom in zoom out ndiri deh ya, biar presisi

lontongnya pulen

Namapun jalan-jalan jelang puasa ya, jadi area kuliner yang biasanya tumplek blek ama penjual jajanan mendadak sepi. Mungkin orang-orang udah pada fokus kali ya ama persiapan ibadah, jadi malem itu tuh langkaaaa banget pedagang makanan, even yang bentuknya gerobakan ataupun yang bentuknya warung tenda. Kami uda muter-muter sana-sini nggak nemu-nemu. Sampai akhirnya kami pasrah, yaudahlahya makan apa aja boleh kalau pas kebetulan nemu. Eh bener, beberapa meter kemudian, setelah nyampe bunderan Permata, akhirnya kami dapet juga satu stand sate Madura yang bersebelahan dengan beberapa kede makanan yang lain. Ya sebenernya masih sepi sih. Tapi yaudah deh, daripada nggak dapet-dapet, akhirnya kamipun pesen 1 porsi sate kambing (untuk Tamas) dan 1 porsi sate ayam (untuk aku). Keduanya pake lontong aja biar perut nggak begah-begah amat. Bumbunya request bumbu kecap campur irisan bawang merah dan lombok cengis. Minumnya standar, es teh manis *Ya Alloh, sadar Mbul, kurangin gulaaa.

Sambil nunggu sate dikipas, sambil itu pula aku ngeliat ada beberapa ekor kucing yang berada tak jauh dari tempat duduk kami . Kucingnya ngrempoyok di bangku semen yang ada di depan kami pas. Jumlahnya ada 3 biji...eh 3 ekor deng. Kucing kampung sih, tapi sehat-sehat. Gemuk-gemuk #lalu aku kan jadi galau pengen ngebawa pulang...Apalagi sama yang raine bunder yaitu kucing jantan...beughhh, meuni menggemaskan pizaan.

Sambil gagal fokus karena terus merhatiin si Mpus yang lagi asyik balapan makan sisa-sisa tulang (dari kede sebelah yang kebetulan emang jualan soto Lamongan), sambil itu pula aku godain Tamas, coba kalo satu aja bisa Mbul bawa pulang, lalu apa yang dikatakan beliau *boleh, terus jual OLX hahhahahaha....kampredth...*sepertinya dia tidak rela aku punyak mainan baru yaitu kucing, wkkkk. Beliau bukannya benci atau takut kucing sih, cuma emang nggak gitu suka ama hewan-hewanan. Ngrawatnya itu yang susah. Belum kalo pup, kan bisa berabe karena kami tinggalnya di kompleks. Nah, paling-paling kalau mau ngrekomendasiin hewan piaraan sih dia cuma ngasih saran, gimana kalau ikan aja Dek, gampang nggak usah repot ngurusin pupnya, wakakak. Jyahhh...aku bilang, rapiin dulu rumahnya, biar bisa dihias-hias akuarium kecee. Duh, jadi nglantur kemana-mana. Oke balik lagi ke sate pesanan kami.


Cantik kan aku motretnya (doc. pribadi Gustyanita Pratiwi)
Yang ini sate kambing pesenan Pak Suami (doc pribadi Gustyanita Pratiwi)
Yang ini sate ayam pesenanku (doc pribadi Gustyanita Pratiwi)

Sekitar 15 menit kemudian, pesanan kami datang. Aroma daging bakar yang menguar, menjadikan kucing-kucing yang tadinya habis menghajar sisa-sisa tulang belulang dari soto lamongan sebelah, dalam sekejap langsung bermigrasi ke bawah meja kami, wkwkwkkw. Ya, lucu juga sih, ada bonus kucing nganyuknya juga ketika tamu-tamu pada makan hahahhaha...(nganyuk itu sama dengan suka ngribetin).

Review dikit, boleh ya ? Mungkin karena saking laparnya, makanya rasa sate yang sebenarnya biasa aja, tetep ludes kami sikat. Untuk keratan dagingnya sih lumayan tebel ya, sambel kecapnya juga rada melimpah, jadi pas dipoles kerasa legit gitu di lidah. Potongan bawangnya juga gede-gede. Rasanya seger karena ada efek kraus-krausnya. Pokoknya sing penting bisa ngobatin kelaparan !

Oh iya, kenapa sih kalo beli sate, kami lebih suka pake sambelnya sambel kecap? Tiap kali beli, pesti yang diboldin tebel-tebel adalah sambelnya, karena kan kalo nggak disebut sambel apaan, si abang-abangnya suka main pukul rata dengan mengguyurkan sambel kacang di atas piringnya. Soalnya kalau menurutku sambel kacang itu bentuknya mengerikan...ding nggak, maksudnya, kami rada kurang pas ama tekstur kacangnya--yang sekali gigit bisa langsung bikin kenyang. Jadi mending diganti alternatif lain yang masih balance buat lidah kami, yakni sambel kecap, bawang, dan juga cengis. (Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi)

Eh, aku mau promoin blogku yang satu lagi deh ya, biar ikutan nyasar di sanah....(lebih tepatnya blog yang khusus film en baru-baru ini abis ngreview One Piece Gold Movie)

98 komentar:

  1. Toss, aku penggemar kucing..tapi tidak direstui mas bojo. Njuk solusinya? Ditukokne boneka kucing sbg pengganti...po ora menyebalkan. Akhirnya pindah haluan, miara ikan sm ayam😀
    Ngobrolin sate.. Bumbu apapun aku kok doyan yo.. Liat bumbu kacang, yo tetep diembat, nggak sempat mikirin bntuk n warnanya kyk apa...hi..hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss hihi
      Boneka kucing wkwkkwkw, disuwun alya ga mb sulis?
      Hahah, iya kadang yg bumbu kacange model rada padet encer suka absurd ngebayangin aku wkwkkwkwk

      Hapus
  2. Hobi pelihara kucing ya mba??? Owalah hehe menurut survey wanita yang suka pelihara kucing itu tingkat kepedulian sosial nya tinggi mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahha, masa sih? Aku baru tau survey ini loh gahahahha

      Hapus
  3. Sate dengan potongan bawang yang agak gede dan kecap yang melimpah, hmmm... ngebayangin bagaimana nikmatnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget kang, apalagi disantap pas lagi laper2nya :)

      Hapus
  4. Anakku minta pelihara kucing, tapi aku belum menggabulkan. Aku takut kuciiingg mba Nitaaaa

    BalasHapus
  5. kucingnya item banget... but sooo cute :) BTW, aku tau kenapa kamu gak suka bumbu kacang karena bentuknyaaaa... ah, gak jadi deh

    BalasHapus
  6. errr.. salah nih BW pagi-pagi ke sini.. udah lihat sate aja, padahal saya kan mau lihat kucing. Hahaha..

    BalasHapus
  7. Hhhm satenya sedaaaap ya. Aku pilih sate ayam aja, nggak suka sate kambing soalnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cama mb li, mbul juga lebih suka sate ayam..^________<

      Hapus
  8. Balasan
    1. Hihi iya, aku motretnya dah bikin salfoks ya teh

      Hapus
  9. kangmas Bejo gagah bgt...

    itu satenya buat gak nahan deh..

    BalasHapus
  10. akh jadi pengen punya kucing, tapi yang kaya raditya dika yang ga ada bulunya soalnya aku punya asma ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh kucing nda ada bulunya yang mahal itukah?

      Hapus
  11. Belum kesampean pengen punya kucing idung pesek mba xixixi klo mba ga mau bole kirim ke aku di rumah cuman aku doank yang geli kucing suami dan anak kucing kampung aza suru nginep di rumah ya ngomel aku wkwkk...
    Btw klo sate aku suka bumbu apa za yang penting ga pake jeruk nipis hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kucing pesek imut-imut ya mb, tapi klo disuruh pilih kucing pesek apa mancung, aku masih demen yang mancung alias kampung asal gemuk ahahahha

      klo ada perasaan jeruk swegerr

      Hapus
  12. Jadi teringat sama kucingku yang sudah beberapa tahun yang lalu tiada. :(

    Melihat satenya disaat belum makan itu terasa banget lavernya.. haha
    Btw, follback blogku dong mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya ya, aku juga yang di kampung kucingnya uda usia semua, tau tau ilang, terus mati kayaknya ndi

      Udah done ya

      Hapus
  13. kucingnya ganteeeng, matanya keren..
    Bejo gak dibawain sate nih mak? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satenya uda keburu masuk ke perut akyuhh mak xixiixx

      Hapus
  14. Katanya sih akan selalu enak klo makan saat lafarrr hihiii.. makanan seenak apapun klo lg kenyang jadi biasa aja yaa kayanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pas laper lapernya apapun jadi kerasa nikmat hihi

      Hapus
  15. Ngeri amat yak kucing hitaam

    BalasHapus
  16. lha habis kucing kenapa ke sateee...? :-D

    kl di tempatku istilahnya lulut mbak. eh di jogja maksudnya, tempatku dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ya? krikkrikkrik...*ada jangkrik liwat hihi
      iya lulut maksudku mb diah ahahhaa

      Hapus
  17. Aiiihhh kita sama suka kucing Nit ^o^. Makanya blogku jg namanya dcatqueen ;). Walopun dulu dikira aku jualan kucing di blog -_-. Dulu pas blm nikah kucingku banyak... Aku jg punya kebiasaan ksh nama kucing yg bgs2 kyk manusia ;). Esther, cynthia, nella, byby, alen, dan kucing yg skr namanya Maxy. Cewe dia :p.. disterilin, tapi jd luaaar biasa malas. Tikus lewat aja dia diem :p. Manja ga ketulungan, gendut. Tapi moody an..cm nth kenapa ama anak kecil dia ngerti jd ga mw nyakar kalo ekor ato kepalanya diuyel2 :p. Anakku yg pertama nih gara2 ga bisa nyebut kata2 MAXY, jd manggilnya Meimei ;p. Kucing mah udh kyk keluarga buatku.. malah kdg aku lbh belain maxy drpd anak sendiri :p. Kalo Fylly udh mulai ganggu maxy, pasti deh aku yg belain sambil belai2, 'maxy jgn diganggu yaa.. biarin tidur siang, ntr sakit kalo ga bobo' :p.. Jd berasa anak tiri deh si fylly hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horraaaaayyy *antusiasss ada yang sehati ama akooooh :*

      wuhaaa kita berbanding terbalik keknya mb fan, urusan pemberian nama kucing. Nama-nama kucingmu ningrati biangets ahahahha

      ya Alloh aku kok bayanginnya si maxy percis kucing ungu di film live secret of pets ya? yang galau mau makan ayam? trus ama tikus liwat didiemin? ngakak parah sumpah hahahhahaha

      duh pukpuk Fylly, hihi..mamamu khilap ya lebih sayang maxy wkwkwkkw

      Hapus
  18. Kita kebalik, suamiku malah yg suka kucing.. trus tiap ketemu kucing dimana pun, kucing-kucing itu kayak langsung klik ma suamiku, langsung ngeong manja ndusel-ndusel gitu.. kalo aku risih n takut ma kucing, yang ada teriak-teriak kalo dideketin kucing. Untungnya pas cek alergi, suamiku ketauan alergi bulu kucing.. jadi dia gak bisa melihara, huahahaha *tertawa puas*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhahahhah aku ngekek mer...baca komenmu Ya Alloh *mpe atit peyud lah

      Hapus
  19. jadi inget si pus piaraan nenek eyke pas eyke masih kecil nyit... dia hidup bertahun2 dan sampek tua giginya abis gabisa makan aneh2
    sungguh dia mah sehat dan tahan banting

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga bikin aku ngekek tambah tambah ya Alloh...kenapa itu kucing kamu uda jompo tapi masih bertahan ...:XD, ga ada gigi, trus maeme piye? cem MPASI poh hahhahahahhahah

      (((tahan banting))) :XD :XD

      Hapus
  20. satenyaaaarrggghhh

    oi breakfast at tiffanys emang film jaman jebot jaman marlyn monroe keleus nyit, huapakah dikau tak tau film sefemes ini, atau gak baca tulisanku lengkap?

    lha eyang audrey sudah meninggal kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. gegara ngebut baca semua blog kamooooh anyiiiin ahahahha,

      satenya suka yang mana? pilih, kambing apa ayam?*kayak mau traktir aja Mbul, hihi

      Hapus
  21. komen dikau blm daku appruv krn belom jelong2 kemarih

    BalasHapus
  22. jadi ingat teman kuliah dulu yang suka banget kucing. Di rumahnya penuh dengan kucing. Saking sayangnya, tiap ketemu kucing di jalan pasti diambil plus dielus-elus bahkan terkadang diciumi. Sayang di rumah gak boleh pelihara kucing soalnya suami alergi bulunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. uhaaaa, mpe dicium??? hihi, aku blum berani klo cium-cium, belum berani deket2 ama bulu *eh* rambutnya maksudnya...(((rambut, soalnya dia kan mamalia ya hihihi)))

      Hapus
  23. Aduh itu satenya bikin saya laper banget. Itu kucingnya lucu banget, kalau deket anakku bisa di gendong-gendong tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah cantika apa dimas teh yang suka pus meong?

      Hapus
  24. hmmm suamiku juga gemesan sama kucing.. tapi aku geli titik gak mau kucing heheheheheh....

    btw satenya bikin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhahahah, berbanding terbalik kitah mb.... suamiku yang malah ga mau titik ada kucing di rumah wakakkakak

      Hapus
  25. Aku maunya pelihara hewan juga cuma ikan, males ngurusin pup nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihi, iya juga ya, ikan paling praktis , cuma ngebersihin akuariumnya juga musti rutin ya mb nana :D

      Hapus
  26. jd nih mbul, biar sate yg aslinya rasanya biasa aj jd sip markosip ludes tanpa sisa, kita harus pergi mampir ke kandang kucing dulu ya mbul,mampir yg lama gt ya mbul, oke fix, catet, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesh !!! terapkan ituh wahai mb inda, niscaya abis bercengkrama di kandang kucing bakal digiring ke tukang sate *ajaran Mbul sesadd..

      Hapus
  27. ih...
    kucing, males ah :)
    secara, di rumah kalo ada kucing (liar) pasti diusir, abisnya suka bab sembarangan

    btw, gagal fokus saya baca warung satenya, kirain warung mang engking di perum. citra hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahahhah, kucing garong kali yang mampir rumah makanya dihushh hush hempaskan mas irul wakaakkak

      Bukan mas, ini sate pinggir jalan aja heheh

      Hapus
  28. hehehe......... sate, enak tuh mbak satenya tapi kalau kucingnya idih... kadang ngeselin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaa iyak juga sih, kucing mood moodan yak, kadang ngeselin kadang nggemesin wkkkk

      Hapus
  29. Langsung excited liat foto kucing di postingan ini. Heheh. Salam sama Kucing-kucingnya ya, Mbak nit. Poti, Bejo, Dona dan kucing lainnya. xD

    Baca tentang Satenya pas belum makan, jadi tambah laper, ngiler. Huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal balik novi #kata kucing2nya..,tapi poti uda mati sih huhu

      Mantabbb pokoknya nov, cucok buat anak kosan *eh :D

      Hapus
  30. si Dona keliatan lebih kalem yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, dona lebih kalem #kalempit-lempit wkkk

      Hapus
  31. Byuh sate bumbu kecapnya menggodaaaaa.... Disini jarang yang jual begitu selalu bumbu kacang. Jadi mupeng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb inge, di sini bisa request bumbu kecap , kayak bumbunya sate kambing hihi

      Hapus
  32. Ka tiwi, tiap kali gue kesini gue laper, laper mata ngeliat sate kambing di post ini. Hadeh. Wkwkwk :D

    Gue juga suka kucing, cuma betenya kalo itu kucing buang air sembarangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung cidukin nasi gung, trus mlipir ke tukang sate ahahaaa
      Iya ysng bagian ngurus pupnya itu yg remfong, ye kaaahnd?

      Hapus
  33. Saya sukaaaa kucing, pelihara kucing kampung sampe beranak dua kali dan menyaksikan proses lahirannya...amazing.
    Salam ya buat Bejo dan Dona

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh seru banget pastinya
      Kucing aku klo beranak sukanya di atep, jadi ngga kedeteck tau2 uda mbrojol aja hihi
      Salam balik dari bejo dan dona ^_^

      Hapus
  34. Antara aku bejo dan tukang sate, dah kayak judul sinetron aja nih. Atau pikiran liarku mengatakan kalau sate yang dipakai pakai dagingnya bejo, alias dagingnya kucing.

    Mungkin kedepannya biar kuingnya makin ndut gitu bisa dikasih makan lontong sate, jadi nggak cuma majikannya doang ya makan lontong sate.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ki,...horror banget klo beneran sate kucing, jadi pengen bikin flash fiction ni...#langsung timbul ide

      Hapus
  35. Wah tatapan matanya bikin gagal fokus. Satepun kalah haha (padahal aku doyan sate).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tatapan kangmas bejo ya mb hihihi
      #awas nanti kebawa ngimpi hihi

      Hapus
  36. Tapi pelihara ikan nggak asikkk... asikan kucing ya kaaan. Ternyata Mbak Mbul posting foto-foto kucing di Instagram tuh nggak ada satu pun yang punyanya sendiri toh --"
    Pelihara ajaaa Mbak.
    Eh soal kucing birahi tinggi.
    Emang yaaa... kucingku lagi hamil, tetep aja ditubruk. Hahahaha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Alloh aku ketauan ahahahha
      Iya una aku pinjam trus takjdiin mereka foto model.
      Ayo kucing sapa lagi yang mau takorbitin xixiixix
      Iya kucing cowo kurang pengerten loh ahhahahah

      Hapus
    2. Kalau rumahku deket tak pinjemin kucingku, Mbak, hahahaha. Eh, Mbak kalau kucing cowo kan kurang pengerten... kalau manusia cowo? :-"

      Hapus
    3. Manusia cowo ada yg pengerten kok na hahaaaa

      Hapus
  37. Mba Nitaaa, saya juga penggemar kucing loh, sampe-sampe waktu sd saya pernah sakit karena kucingku mati, sakitnya baru sembuh setelah mama bawa kucing tetangga ke rumah, hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pasti kucingnya sangat memorable ya mb, uda kayak keluarga ndiri emang klo uda lama tinggal ma kita ya #hiks...tissue mana tissue

      Hapus
  38. suka bgt kucing ya mbak? :D saya ada beberapa dirumah tpi kucing kampung hihih & lebih byk di urusin ibu sma adik saya hahah :p

    diniratnadewi.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak aku suka banget mb dini
      Iya sekarang juga gitu, kucingnya ada di rumah ortu yang ngusrus bapak, kebetulan bapak emang pecinta kucing ^_^

      Hapus
  39. HALOOO, BEJO! Hihi. Bejo item semua gitu, kayak kucing aku namanya Meedu. Nanti aku kasih kesempatan Meedu buat mejeng di blogku juga deh hahaha.

    Duh, abis liat kucing dikasih pemandangan sate yang bikin ngiler. Jadi laper dan pengen sate kan nih heuheuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo meduu, salam kenal dari bejo, berantem yuk,..., ajak bejo #eh
      Btw meedu jantan betina bil?

      Hapus
  40. Dulu bapak piara kucing banyak sekali Nit, belasan dan semua ada namanya. Sekarang nggak lagi karena tinggal diperumahan takut tetangga terganggu.

    Tetanggaku juga ada loh yang punya kucing kayak Bejo itu, bulunya lebat hanya warnanya coklat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, aku juga sama mikirnya bingung buang pupnya klo di perumahan...padahal ngidam banget kucing gemuk #eh

      Hapus
  41. Ya, ampun... kucing hitam. Aku agak gimana gitu kalo ngeliat kucing item. Pernah punya kedekatan batin sama kucing liar warna item. Sampai akhirnya dia mati ketabrak angkot. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rob jangan bawa bawa kucing item yang ada di mitoz dunk
      Serem~
      #mendadak sekeliling jadi aroma kembang

      Hapus
  42. Sate-sate jadi kepingin makan sate :-)

    Itu si bejo nga di bawak juga kewarung sate nya mbak? Kasian kenak tinggal,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ng.,,tadinya si mau kuajak ke warung, cuma katanya dia ga mau
      Wkkk

      Hapus
  43. kuciiinggg, aku sekeluarga suka kucing semua..

    btw itu satenya bikin jam segini laper lagii :(

    BalasHapus
  44. Saya pun suka kucing tapi kalo miara masih malas, plus takut nggak sempet ngurusnya pula. Jadi baru sebatas ngasih makan kucing yg lewat aja :D Btw sate bumbu kacang kalau saya lebih suka :D Sambel kecap iya sih enak juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perawatannya susah ya mb, walo aku pingin banget, tp kurang trlaten ngurusin pupnya

      Hapus
  45. Mata kucingnya mistis banget yak, jadi inget hutan mati di Gunung Papandayan. Sama deh, mistiknya. Asli horor, bow!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwaaa aku langdung ceki2 hutan mati papandayan lo kak, penasaran

      Hapus
  46. Ya allah blog ini rame bangettt. Komennya sampe 90an!!!!
    Aku jg pny kucing tapi akunya ga deket2 bgt sih, abisan aku ga suka piaraan sih. Btw, verifikasi comment pake captcha dihapusin dong. Bikin esmosiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh mb aku ga pakai chapta, apa itu otomatis ndiri kali ya?

      Hapus
  47. Saya suka banget lihat kucing. Tapi kalau disuruh megang atau melihara masih banyak takutnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama teh ako blom telaten ngurus pupnya ucing hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...