Kamis, 02 Maret 2017

Soto Ranjaw Depan PI dan GI



Siapa yang maennya di sekitaran PI (Plaza Indonesia) dan GI (Grand Indonesia)?

#ngacung...

Aku...Aku !!!

#lah nanyak sendiri kemudian dijawab sendiri, piye to Mbul...

Habisnya blog ini makin syepiiie sih qaaaaq, sekarang orang-orang pada sibuk lomba dewek-dewek, saia mau ikutand lomba tapi nda punya sarana dan prasarananya atau minimal memperlihatkannya sebagai penambah nilai...

#kemudian teringat lomba yang mensyaratkan menggunakan henpun atau aplikasi tertentu yang mana aku ga punyaaa huaaaaa :'(

#Nangis di pojokan

#Yowis aku rakpopo

#Belum rejeki kalik yaaaa...

I'm tired of being competing with other....:(



Tapi sebenernya bukan GI ato PI-nya langsung sih yang aku tuju... lebih tepatnya munduran dikit..lalu menunjuk ke arah---> Thamcit

Aha aha ahaaa

Yaeyalaaahh...masa lauu percaya gue se-elit itu maenannya ke GI, kecuali kalo buat nebeng baca komik doang sih di Gramed #ampuni saya yah para petugas gramed hoho..

Yadah untuk mengobati rasa galaw, mending kita nyoto-nyoto aja yux...ama yang seger-seger namun dengan harga yang ramah-tamah sama kantong kaum pas-pasan kayak saiaaaa. Mau tau adanya dimana? Ga jauh-jauh. Cuma di PI aja, tapi depannya yaaaa...yang sebelahan ama kali pemisah ntu mol sama mol yang ada di depannya alias GI. Pokoknya yang ada di deretan abang-abang gorengan, nasgor, dan kaki lima lainnya. Judulnya juga gampang banget buat diinget yaitu 'Soto Ranjaw', dengan huruf akhir not 'u' yah but w di belakange.

Asal mula kenapanya aku tertarik sama soto ini adalah setelah dikomporin sama Pak Su yang emang duoyaaaan banget soto-sotoan. Beliau kan jaman bujang uda malang-melintang tuh nyobain kulineran dari A-Z, dari yang biasa-biasa aja, sampai yang aneh-aneh, jadiiii ceritanya Beliaulah yang menggantikan tukang marketingnya buat promoin ntu dagangan ke akuu #nahloh. Maksudnya saking terkesannya ama menu-menu yang disajikeun, jadilah seringnya Beliau yang merekomendasikan kami mau makan dimana (pas lagi males masak terutama ha ha ha).

Dikatakan ranjaw karena isian dari si sotonya ini yang notabene unik banget yaitu potongan ayam dengan ukuran 'sedeng' dicacah-cacah berbarengan dengan tulang belulangnya. Kalo soto biasa kan ayamnya disuwir-suir tuh. Nah kalo yang ini mirip ayam lauk yang diungkep bareng bumbu-bumbu rempah terus dimasukin gitu aja ke dalam mangkuk-mangkuk pelanggan. Ayamnya juga bukan sembarang ayam, karena dia makenya ayam kampung. Gede-gede dong? IYHAA.. dan balungnya itu loh yang identik dengan perumpamaan ranjau. Jadi musti ati-ati pas ngeglethakinnya (duh apa sih bahasa gampangnya ngeglethakin ahahhh). Ya pokoknya itu deh ! Intinya dagingnya istimewa sedangkan kuahnya segeeeeer banget cem keramaz di atas gerojokan aer terjun niagara :xd. Warnanya bening banget meski dominasi kuning kunyit dan rempah-rempah lainnya.





Kalo kaldunya sendiri bagaimana Mbul? Serius kaldunya nyatu banget. Yach namapun soto ya, pasti primadonanya jelas terletak pada kuah. Wong antara soto satu ama soto lainnya bisa beda-beda rasa kuahnya.

Selain balungan, isian lainya adalah ceker. Jadi pilihannya ceker atau ranjaw, selain tentu saja standar printilan soto-soto pada pakemnya kayak bihun, irisan tomat, kol, daun bawang, ama nasie berikut bawang gorengnya. Kerupuk sama emping silakan ambil sendiri, tapi jand lupa bayar yaaaa qaqa.

Nah kalo mau lebih nyamleng lagi, tentunya acar wortel dan ketimun plus sambal yang pedeusnya naudzubillah juga wajib banget tuh disertakan ke dalam mangkok. Karena setelah diaduk dan disatukan antara kuah, ayam, aneka sayur khas soto, emping atau kerupuk juga sambel dan acar, beeeegh...dijamin bakal ga mau pulang maunya digoyang..#digoyang ama makanan perutnya...hoho.

Apalagi kalo ente-ente cekatan membeli mendoan atau tahu krispy yang ada di lapak sebelah, gimana ga makin mantab tu acara nyotonya.

Karena lapak soto gerobakan ini ruameeeee banget, sebaiknya bagi kamu yang mau atau sedang mampir ke arah sini, aku sarankan kudu cepet-cepet tuh jawabin abangnya pas ditanya mau ga kamu menikah denganku yang ceker apa ranjau. Hal ini setidaknya akan mempengaruhi cepet enggaknya diladenin plus strategi menempati bangku di tengah suasana riuh para pembeli yang kebanyakan karyawan karyawatinya tenant-tenant mol GI maupun PI. Belom lagi kalo ada yang minta dibawa pulang alias pesennya banyakan, beuugh...kudu sabar-sabar aja nungguinnya.




Aku aja nih ya, waktu itu mau makan di tempat kudu sa to de bar nunggu bangkunya kosong ampe sekian menit. Yang ngadonin sotonya sebenernya ada 3 abang-abang. Tapi tetep aja yaaaak......karena saking ramainya, ya ngantri juga kelezzz. 2017 masa masih main serobot ajeh. Burung nazar aja sabar. Iya, nungguin bangkunya tu uda kayak burung nazar ngincer hewan yang ada di padang gurun kalo ga ya mirip-miriplah ama ibuk-ibuk ambisius yang ngincer bangku di gerbong wanita #piece. Yah tapi emang bener sik bahwa usaha itu ga pernah mengkhianati hasil (apa daaaah bahasanya). Karena setelah menunggu dalam cemas dan gundah gulana akibat melihat bunyi cleguk-cleguk orang yang menyedot kuah soto, hati ini terasa lega juga ketika yang ditunggu-tunggu uda tiba di atas meja. Karena setelah itu yang akan kami lakukan adalah : "Sikaaaattt !"

Kalo ga...

"Teh botol 2, Om."

Kalo ga..

"Kerupuk nambah deh."

Ciyeee yang pada baper karena uda masuk jam makan siang.

Mbul mohon ampun ya.


Soto Ranjaw 
Depan Plaza Indonesia dan Grand Indonesia yang dipisahkan oleh kali
(Bentuknya gerobakan)
Buka dari siang-malam (jamnya kurang tau)
Harga miring (kalo ga salah inget udah sama es teh manis, nasi, ama krupuk 16 ribu--ahak lupa)

Oya sama satu lagi, mampir juga yak ke blog film aku di sini ---> Soksinopsis




92 komentar:

  1. Huwa.. enaknya, tapi jauhnya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya ya dikau di jateng ya mb, pan kapan klo ke jakarta takrekomendasiin ini mb

      Hapus
  2. kirain namanya ranjau karena ada cabe-cabenya gitu nyittt ternyata enggak ya ranjaw itu bahasa mana btw buat ayam utuh gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaan kirain, deng ada kata ranjau indikasinya bakal yang makanan puedes gimana gituuu hihihi...

      Hapus
    2. Ninda : iya nyin bukan cabe, tapi si ayam kampungnya yang dipotong gede2..satu mangkok ada 4-5 potong tetelannya gitu

      Hapus
    3. Mba inge : harusnya sekalian tuangin sambel ato cabenya yak, aih aku lupa hihi, pas keburu laper jadi langsung taksikat aja ^_____^

      Hapus
  3. Gusti kuahnya menggoda hahahahha.
    Buat sarapan ditambah gorengan itu nikmat banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segerr banget mas nasirullah, kuahnya itu bening khas aroma tempah-rempah
      #saatnya katakan ugh la laa...~~

      Hapus
  4. dek, main di GI masih ada yg bisa dibeli loh... antara lain beli printilan di Food Hall *gak penting banget*, beli buku di Gramedia, baju2nya jg msh bisa dibeli (kl lagi diskon)... tp kalau ke PI baru deh kejang2... (hahahahha)
    berarti yg ini letaknya di luar yah... Lain kali biar lbh afdol pake peta dek :) hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh aku ngakak banget baca ini mb ri hahhaha, iya betol betol betol...di GI itu aku paling paling bisa ngebeli yang gitu gituan sik hahhahaha, di PI alamakjaaang wassalam, cuma ngiter bulak balik ujung2nya ke thamcit
      Eng...iya juga sih, cuma kalo pake peta kenapa agak loading ya

      Hapus
  5. haduh bikin ngiler liatnya :D sayang jauh banget dari sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya klo dari bandung mah uda gede di ongkos duang

      Hapus
  6. hihi, ampun curcol mbak...Iya e, ada lomba blog yg sekarang harus pake gadget sesuai sponsor *lah sini kaga punya...yowes mundur alus

    kirain itu mau jajan di dalem moll, tapi enak jajanan gerobak-gerobak gitu biasanya ya, harga murah-porsi banyak-rasanya juga mantep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkkakaak isin aku ketauan curcol hahahha
      Kembali ke leeep top

      Iya, klo di luaran yang kaki limaan justru lebih menggiurkan soalnya klo di mallnya, dompet aku ga sanggup membeli itu semua #maap lebenya kumad

      Hapus
    2. mahal-mahal ya mbak, kagak sanggup...apalagi anak kost kaya saya *balik curcol

      Hapus
  7. Meskipun soto banyak macamnya tapi tetap aja rasanya seger ya Nit. Saya juga suka beli di dekat rumah. Dan yang nambah semangat tuh lawuhnya kan ya, terutama sate, tempe goreng dan perkedel. Satenya juga macam-macam , dari daging ayam biasa, jeroan sampai sate kulit. Nah sate kulit ini yang paling cepat habisnya, kadang udah nggak komanan :)

    Tapi kalau soto ranjaw kayak gini belum pernah saya, nggak tahu deh didaerah saya sudah ada apa belum :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia mba anjar...apalagi kalo ada semacam sate sateannya wuih uda main comot-comot aja itu sampai nanduk ahahaha

      klo semarangan adanya soto apa Mba?

      Hapus
    2. Soto biasa aja Nit, yang kuahnya bening gitu, namanya soto Semarang kali ya hehe. Ada juga soto Surabaya yang kuahnya agak kental. Tapi saya lebih suka yang kuahnya bening, lebih seger dan mengundang keringat berleleran hihi..

      Hapus
    3. Wah mb dibilang soto kentel surabaya, aku jadi penasaran
      ε=ε=(ノ≧∇≦)ノ

      Hapus
  8. waaa aku suka main ke sana tapi belum pernah nyobain soto ranjaw ini. wajib coba nih kayaknya :)

    BalasHapus
  9. Waa..soto suka aku Nit.. Lagian bisa untuk semua. Maksude..anak2 dan orang tua.
    Itu termasuk jajanan sejuta umat. Tapi gara2 cabe mahal..jadinya jarang yang sambel sotonya mntap. Rata2 kurang pedes.. *malah curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb makanan segala umat di bumi Indonesia
      Nek nu sambele bikin ndiri mb sulis hihihi

      Hapus
  10. duh, namanya dipakein ranjau euy! hihihi :)

    saya juga suka sama soto Mba Nitaaa, pokoknya yang namanya soto ayam pasti saya suka deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di makassar ada coto ya mb ir, itu sama ga dg soto? Pernah makan sekali dulu pas singgah ke sana ^^

      Hapus
  11. lha kok ga film lagi reviewnya?
    padahal seru loh mbak, bisa sekalian nostalgia hehehe
    apalagi dirimu kalo posting selalu yang berbau jadul :)
    *inget paquita #eaa

    sering lewat gi/pi tapi belom pernah mampir
    kalo liat fotonya sih kayaknya menggoda nih soto ranjawwww
    *kapan2 pengen coba deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih ada mas tenang aja ide masih berjubel di kepala hahazzz
      Ato klo mau versi lengka reviewnya mampir ke blog khusus filmku aja mas...(linknya ada dibagian bawah)

      Cobain gih, tambah2 referensi nguliner soto

      Hapus
  12. Apaan, aku maen ke PI aja nyasar gitu. Wahaha. GI ada Gramed juga, ya? Gak engeh, sih. Lebih sering ke Kinokuniya kalau GI.

    Aku kayaknya lebih suka yang disuwir-suwir gitu deh. Gede-gede gitu kalau soto malah aneh buatku. :(

    Ranjaunya pakai "W" ya jadi ranjaw. Kalau Awkarin yang punya nanti Soto Ranjawkarin. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. GI terkenalnya karena gramednya lengkap yog,
      Ih kinokuniya muahaaaaal

      Etapi rasa ga bisa boong yog, bumbu ngresep sampe ke tulsng #dih knapa gue jadi kek marketingnya ya wkkkkk

      Hahaaa bisa2 deseu tercetus ide bisnis soto nih

      Hapus
  13. Beneran asyik emang makan soto disitu... aku juga pernah makan sekali disitu dan rasan ya lumayan enak sih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan ya mas makan di situ sambil nyari sensasi desek desekan karena rame puooool lapaknya

      Hapus
  14. Wah murah juga ya. Awalnya ngira itu bakalan pedes-pedes gitu lho. Ternyata eh ternyata bukan pemirsa! Gila sih itu beneran ayam ditemplokin ke soto. Muahahaha. *meluncur ke thamcit*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan di thamcitnya di, tapi perbatasan antara PI en GI yang dipisahin ama kali hahhhah

      Hapus
  15. Ini nih, akunpaling seneng kalo baca kulineran gini.
    Aihh keknya aku perlu coba deh, aku juga termasuk yangbsuka sama soto. Apalagi kalo siang siang duuhh segwr banget. Eh tapi kalo lagi hujan enak juga makan soto.

    Murah harganya.
    Ayam kampung pulak yo mba, enak banget mesti.
    Oh nama ranjaw nya ada maksudnya, balunge ikut dimasukan juga tah.

    Lha itu mba nit ada blog khusus film juga po?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horaaay makasih yo dah nunggu postingan kulinerku ahahhaha
      Iya dimakan baik panas maupun hujan sek penting hajaaarrr hahahha
      Adaaa, main juga dong ke blog filmku, nambah trafik ni #etdah jujur beud aku

      Hapus
  16. soto varian baru nih, namanya unik SOTO RANJAW, jadi pengen nyoba..
    Ditunggu ya, informasi kulinernya.. he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip pantengin terus ya blog ini muehehhehehe

      Hapus
  17. Enak donkk mbakk soto nya. Jadi mau saya.. Cuma sayangnya ga pernah main k gi ni mbak.. Ntar d coba kalau main ahhhh..

    Makasi mbbak yaa nie info :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mb kalo pas main ke sekitar siyu cuz mampir ^_^

      Hapus
  18. Udah lama banget nggak ke daerah san mbul, semenjak banting setirrr :)) dulu pernah ngantor di dkt patung kuda sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teeett, patung kuda? Jangan jangan indosat ya kak ucig geggegegkk

      Hapus
  19. penampilannya menggugah selera..
    itu jenis soto apaan yak? soto betawikah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya lebih ke jawa timuran deh, karena kan klo betawi bersantan yega yegaaa

      Hapus
  20. aku penikmat soto, pastinya soto ini juga aku suka

    BalasHapus
  21. Duh itu kuahnya mba, ditmbh gorengan minumnya es.. beuh muantap..he
    kalau ke daerah situ bisa kali mampir ya mba..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gorengannya belom kefoto jeh ahahhaha

      Hapus
  22. Aku biasa maennya ke PIM nit, Pondok Indah Mertua, wkwk

    Ini antara pedagangnya males nyuwir ayam atau pengen berinovasi, haha, tapi kalau gak disuwir gitu dagingnya jadi dapet banyak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihihi pim juga asyek ya mer, bisa kumpul2 bapak ibu

      Kayaknya biar keliatan beda dari yang lain mer, lumayan kaaand, soto lain dagingnya seiprit, soto ini dagingnya fulll

      Hapus
  23. weh kudu tak emplok ae...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, ama tulang tulangnya pun wuenakkks

      Hapus
  24. Enak sotonya sepertinya Nit..mirip rasa soto betawi gak ya krn sama2 bersantan sepertinya.. Eh apa beda ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini beningan mb ade, no santan hihi

      Hapus
  25. Selama Desember 2016 hingga pertengahan Februari 2017 cuma numpang lewat doank. Jadi penumpang Busway tepatnya, tapi boleh juga buat di simpan infonya. Yah, lumayanlah untuk dikunjungi dikesampatan berikutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah busway yang haltenya di HI pasti ya mas arif, kayaknya dah jarang ngeblogkah?

      Hapus
  26. Photo soto nya bikin ngiler aku. Kalo dagingnya nggak disuwir dapatnya banyak dong ya, puas tuh. Aku keknya naksir kali sama kuahnya. Disini soto kuahnya beda penjual beda rasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak, kuahnya beneran rasa rempah yang swegerrr banget, hihi atu mangkok ampe tandas :D

      Hapus
  27. wah gerobaknya ga di foto yah? ada rencana mau nyari sotonya :D
    kalau bener harga cm 16rb itu miring bgt, asik ni makan kenyang xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya kemaren pengen foto ta, cuma kok ya pas rame bingits, malu sih moto-moto pas banyak orangnya hahahaa

      Hapus
  28. nasibnya sama ama aku, pengen ikutan lomba blog tapi ngga punya hp bermerek itu.. ya wassalam lah.. Eh btw, aku suka banget jajan disekitar PI & GI itu hahahah enak2 dan waktu itu pernah makan goreng ikan mujaer pake sambel + urap endeeeus bangettttt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gegeggegek bisa gitu yak samaan kitanyah aw aw aw
      #nacib nda bisa dapet zenfone nih upps

      Lah kok aku diiming imingin mujaer sambal, pegimana ceritenye mb san, akukan jadi kepinginnnn
      (" `з´ ),/"(><'!) >> (˘⌣˘)ε˘`)

      Hapus
  29. Asli ini mah, sotonya keliatan meyakinkan.. kalau dimakan ga php, pasti bisa membuktikan rasanya yang maknyuss..
    Isinya komplit pula.. hua jadi pengeeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini sini tembul masakin sotonya...​( ˘ з ˘)/(‾̩̩̩﹏‾̩̩̩)

      Hapus
  30. Pas lagi laper buka postinganmu yang ini jadi baper pengen ikut nyicipin ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. (з´⌣`ε) deket kak di jakarta langsung samperin abangnya (ɔ´⌣`c)

      Hapus
  31. aduw du....kuahnya bikin ngiler hehehehe tapi nasinya kurang ( buat saya ) ayamnya aja lebih banyak dibanding nasinya,,,pasti neg kalo dah makan separuhnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw porsi berapa piring mas yosef hihi
      Ni saya mumpung lagi diet,maulah taktambahin nasienya hahhaha

      Iya tapi wenak kok, sebenernya ga gede2 amat, percaya deh, sekali hap itu ayam kayak ga berasa e tau2 abiz wkwkwwk \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/

      Hapus
  32. Lapeeeeerrrrrr. Aku doyan banget sesotoan. Apalgi yang gerobakan, enak banget makannya pinggir jalan gitu yaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihiii iya dian, klo yang food street kerasa banget ya khasnya menurutku ketimbang yang di resto gede
      (*'∀^)ハ(^ω^*)

      Hapus
  33. ooh jadi ranjaw nya itu tulang ayamnya ya, mesti ati-ati dong kalo makan.
    Dibanding soto daging, aku lebih suka soto ayam, apalagi yang pakai ayam kampung. Soto enak buat sarapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mb li, ranjaunya tulang xixixixi, khasnya balungan gitu, dagingnya sebenere dikit cuma tulangnya yang segedem2 alias guede
      ヾ(´ー`)ノ

      Iya enak buat sarapan cz bisa ngangetin perut ^^

      Hapus
  34. aku pikir td, soto ranjaw karena ada cabe rawitnya nit hahahaha ;p... tp pedes ya sambelnyaa?? buatku yg ptg itu sih ;p... ntr ah kpn2 aku cari nih soto :D ..aku jg suka soto yg kuahnya seger gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambelnya mb fan huhhh nampol sekalyiiihihihi, dikau pasti suka deh yang seger2 begini
      Uda gitu ruameeeee pol, antrinya itu loh yang bikin sensasi sendiri dari acara ngranjau soto ini ヽ(*´∀`)ノヾ(´^ω^)ノ♪

      Hapus
  35. wiwww ... saya kira bener2 anak gaul elit ...
    koq .. foto2 sotonya ga elit ya ... tahunya main ke thamcit hehe
    kalau saya lebih ga elit lagi dong maennya .. ndeso

    BalasHapus
    Balasan
    1. Podo ae mbinaku lah mas hahahha, sesama ndeso kita
      Wkwkw
      Tapi makanan ginian malah khas en sedep mas, beda ama resto resto mehong gicyuuuu (ノ≧∇≦)ノ

      Hapus
  36. astaga jadi pengen, tapi mager ke thamcit hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nda di thamcitnya saay, di depannya dikit xixixiix

      Hapus
  37. Jadi ranjaw nya itu karna tulang ya mba ?
    Aku kira ranjawnya karna pedes. Itu kan lagi hits yang ranjaw2 pedes pedes gitu.

    Btw mbak nita tinggal di jkt mana sih ?
    :D hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan jakarta li, tapi pinggir jakarta tinggalku ahahha

      iya ranjau tulang ini mah

      Hapus
    2. Pinggir mana mbak nit ? ayo kapan kapan mit up :D

      Hapus
    3. Eke tangerang li hihihi, jauh kaaand

      Hapus
  38. kebayaaang maknyuuuus itu kuahnyaaa...enak bangeet nit. Aku kalau di Jakarta juga suka ngabur makan siang ke sini hehehe..sekalian cuci mataaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok mb indah balik ke indo *mbul jadi kompor :D

      Hapus
  39. Berarti enak banget yak, mbak nit aja harus sa to the bar nunggu bangku kosong saking ramainya. Huaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nov walo antrinya lama tapi ga papa rasanya wuenakkk

      Hapus
  40. Aku nggak pernah main ke GI, Mbak. Tapi ya, bolehlah ini kalo suatu waktu nyasar dan inget GI. Inget GI, inget Soto Ranjaw. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan di dalem GI nya rob, di depannya, model gerobakan kaki limaan kok hehehhe

      Hapus
  41. untung kemarin sudah makan soto, jadi gak mupeng lagi mampir ke sini hehe, itu jauh amat si di GI neng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soto di pulau derawan apa bogor kak?

      Hapus
  42. Sotonya nikmat dimakan panas-panas dan pedas. Btw, maennya jauh amat ampe GI :p . Anak gaul nih yeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaakk bukan di GI nya mb, tapi di eperannya huhuhu #lalu gagal jadi AGJ alias anak gawl jakarte whwhwhhw

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...