Jumat, 25 Mei 2018

Aqiqahan Putri Kecilku Asyiqa



Postingan yang sangat-sangat latepost (karena anaknya sendiri sekarang udah menuju 6 bulan, sementara pelaksanaan aqiqahannya waktu dia berumur 40 hari). Cuma sayang aja klo ga diceritain di mari, soalnya aku pengen nulis kenangannya buat dibaca-baca ulang suatu hari nanti hihi...

Ah....hari itu...

Klo diingat-ingat lagi, waktu itu rubes juga ya. Aku yang masih pontang-panting pemulihan pasca caesar, ndilalahnya masih belom plong juga karena masih ada tanggungan aqiqahan yang pelaksanaannya bulak-balik ditanyain keluarga besar. Padahal klo dipikir-pikir keuangan kami waktu itu lagi jor-joran banget--baik itu untuk dana lahiran, slametan 4 bulanan dan 7 bulanan, keperluan beby, dana ngecat rumah, bayar si bibik yang bertugas cuci gosok selama sebulan (aja) pasca aku caesar, dan bla bla bla. Makanya eyke sempat yang stress sendiri sangking apa-apanya dipikirin terlalu jauh, padahal sejatinya semua itu ya pasti ada solusinya. Tapi alhamdulilahnya punya partner in crime yang selalu bisa diandalkan dan menjadi sandaran untuk berkeluh kesah karena beliau selalu menanamkan prinsip bahwa segala sesuatu itu cukuplah dipasrahkan pada Gusti Alloh. Kita manusia hanya bisa berusaha, selanjutnya ya percaya aja rejeki itu sudah disiapkan sesuai porsinya. 

“Seandainya kalian benar-benar bertawakkal pada Allah, tentu kalian akan diberi rezeki sebagaimana burung diberi rezeki. Ia pergi di pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali di sore hari dalam keadaan kenyang.”  (HR. Tirmidzi no. 2344)."


 geratakan nyari kontak supplier kambing haha

“Jadi ojo dipiker sing angel-angel ndisik, dijalani kanthi senyum, slow,  ikhlas. Yakin kabeh wes diatur karo sing Kuoso sesuai porsinya.” Duh maknyes jadi sejuk atiku setelah mendapat siraman rohani dari Ndoro Kakung mailov...lagipula biar sekalian beres juga kewajiban ngaqeqahin anak. Kan kalo yang ini dah terpenuhi, ntar kewajiban-kewajiban lainnya bisa ketackle satu-satu.

Singkat kata singkat cerita, ujug-ujug udah lewat 40 hari aja. Dan telepon dari sanak famili semakin gencar menanyakan perihal tanggal berapa acara akan dilaksanakan. So setelah rembug keluarga, diputuskanlah aqiqahan digelar pada malam Sabtu, 6 Januari 2018. Kata Pak Su sekalian ama methet alias prosesi potong rambut si Dedek yang akan dilakukan oleh seorang ahli agama yang dituakan di lingkungan. Yawes aku manut aja, karena aku juga baru banget jadi orang tua, jadi istilahnya ya semua-mua blank terus pengenku tinggal terima beres aja #maklum mamak baru fokusnya latian nyusuin dulu kan waktu itu #halesyan. Paling rikuesku cuma satu--acaranya yang ringkes aja, ga usah kebanyakan ceremonial. Cukup sambutan dikit, doa dari Pak Kyai, potong rambut plus sholawatan, makan-makan, bubar.

Waktunya? Tadinya kan aku mikir, apa bikin kayak rang-orang aja ya, maksudnya dalam bentuk pengajian ibu-ibu biasa, asyar dah kelar. Ternyata di lingkungan tempat tinggal Pak Su (baca : kampung halaman), kebiasaan aqiqahan justru sering dilaksanakan pada jam-jam ba'da isya dengan hadirin plus hadirot yang terdiri atas bapak-bapak. Yaweslah, biar cepet beres, eyke manut (walaupun sebelumnya sempat ada acara manyun dulu karena pinginku acara sore kelar--tapi berhubung di kota ngumpulin orangnya rada susah klo masih terpatok sama jam kerja (maklum, mayoritas tamu adalah teman kantor Pak Su yang Sabtu juga kerja), jadi ya tetep ae keputusannya ba'da isya (sing penting nda bikin garuh jadwal nenenku loh ya #maklum ibu-ibu habis lahiran bawaannya sensi shaaay #tapi setelah acara rampung Pak Su langsung tiyom-tiyom n ngepuk-pukin akoooh sih karena uda nurut en bisa bersikap manis di hadapan tamu-tamu meski dalam ati tau banget biniknya ini emberan introvert parah ketambahan abis lahiran maunya apa-apa yang serba cepet, jadi ga ganggu jadwal nen yang waktu itu masih amat sangat kepayahan huhu...

Menu makan-makannya pun yang simpel aja. Kami sengaja pake jasa katering Mbak Rosi yang nanganin konsumsi waktu acara 7 bulanan. Kebetulan beliau punya kontak yang jualin kambing khusus aqiqah. Jadi simpelnya, setelah dicarikan kambing idup untuk dipotong on the spot, dagingnya bakal dimasakin pake jasa katering Mbak Rosi.


Kambing yang dilingkarin merah akhirnya yang Pak Su pilih
Bonus 30 cup bubur merah putih
Gulai kambingnya satu dandang gede booook
Penampakan sate kambingnya, dagingnya diirisin gemuk-gemuk kayak admin blog ini #eh

Kebetulan sehari sebelum acara, Mba Rosi juga sangat komunikatif dan langsung updatekan daftar kambing yang ada dengan kisaran harga Rp 1-5 jutaan. Kambingnya macem-macem, baik dari segi perawakan, jenis kelamin, maupun warna. Ya, ada harga ada rupa lah. Klo yang gede tentu harganya di atas rata-rata. Pak Su sendiri pengen nyari kambingnya yang jantan tur gagah. Jadi pantes buat disajikan ke tamu-tamu. Nah, setelah kami deal mau pilih yang mana, Subuhnya kambing tersebut langsung dipotongkan di rumah jagalnya. Baru abis itu dimasak dengan menu utama gulai dan juga sate. Paling tambahan menu lainnya aku pesan snack piringan, bubur merah putih, sama dus-dusan. Sisanya nyari sendiri kayak kacang buat tambahan snack piringan, buah (pisang, semangka, jeruk, salak) dan air mineral.



Sempet bongkar pasang dulu soale klupaan blom taruh nama dedek Asyiqa di beseknya

Kolase perintilan aqiqahan gue
Tamu-tamu kenyang, hati senang...alhamdulilah ludes

Rincian budget aqiqahan : 


1 ekor kambing : Rp 4 juta
Besekan yang dibawa pulang : Rp 10 ribu x 100 : Rp 1 juta
Jasa masak (gulai + sate + nasi), Snack 4 jenis (sus, bolu gulung, bugis ketan, risol mayo), bubur merah putih (30 cup) : Rp 800 ribu
Amplop Pak Ustad yang pimpin doa : Rp 250 ribu
Amplop yang baca berjanjen : Rp 150 ribu
Buah (pisang mas, semangka, jeruk, salak) : Rp 250 ribu
kacang :  Rp 135 ribu
Air mineral 4 dus : Rp 76 ribu
Biaya tak terduga lainnya (printilan buat nyukur + mangkuk pempek) : Rp 100 ribu 
Total : Rp 6,76 juta

Waktu Hari-H, alhamdulilah acara berlangsung khidmat. Asyar uda mulai cepak-cepakin segala sesuatunya. Tiker dah pinjem dari Pak RT, buah juga uda borong dari pasar, lantai uda disapu dan dipel, gunungan cucian uda dicuci, undangan juga uda disebar sehari sebelumnya. Bulek dari pihak Pak Su juga ndadak nambahi snack satu lagi yakni mpek-mpek #alhamdulilah rejeki anaq sholeha ya amiiin ehehe. 


Snack sus dan roti gulung (fotoin dulu beb mumpung blom ada orang)
Udah plating ceritanya...piringnya pake piring stirofoam aje
Pisang mas yang cantik-cantik itu kayak admin #prett
Sayang, semangkanya ga gitu merah
Dapet bonus pempek dari Bulek horeeee
Obsesi Pak Su (pengen ada kacang rebus)

Untuk buah (khususnya pisang), sengaja rikues pisang yang mungil aja karena pengalaman pas 7 bulanan kemaren pakenya pisang ambon yang klo diliat-liat kok ya kegedean di piring wahaha. Jadi biar keliatan manis, akhirnya kami pilih pisang mas aja. Beli kurleb 1 tandan, uda terdiri dari berbelas-belas sisir pisang. Buah lain buat genep-genep ada semangka, jeruk, sama salak.

Ba'da Isya tamu dah kumpul. Sambutan dikit dari Pak Su selaku tuan rumah (jieee jieeee...dia bangga banget kayak anak bebih waktu nunjukin teks sambutan pidatonya ke aku karena berasa uda sah memproklamirkan diri sebage ayah di hadapan para tamu bapak-bapak, wkwk).  Terus ampe diulang-ulang pula waktu acaranya dah kelar tapi dibacainnya di hadapan binik imoetnya ini. Terus abis itu doa dari Pak Kyai, sholawatan sambil ngiderin Asyiq buat dipotongin ujung rambutnya (alhamdulilah anaknya anteng banget, melek tapi ga rewel), makan-makan, kelar. Fyuhhhhh.....lega....


Review Katering Mbak Rosi :

Amanah
 Snacknya variatif dan enak-enak
Sate n gulainya beneran manteb banget sampe abis tak bersisa padahal udah dimasakin satu dandang gede, kata tamu-tamu sih enak bangeeeeet
Harga bersahabat banget


Sayang foto pas cukurannya malah ga ada. Hawong minta tulung fotoin temen Pak Su yang ada malah dipencetin tombol video. Jadi dokumentasi aslinya cuma video  dengan durasi yang puanjaaaaaang banget. Oawaaaaalah kitorang kan blogger qaqaaa bukan vlogger hahaha #kraiiii....

47 komentar:

  1. jadi ingat acara akikah anakku yang ternyata pas hari H hujan dong. alhasil makanan banyak sisa deh. heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi jadi ada cerita untuk dikenang ya mb antung meski hari ujan ^^

      Hapus
  2. Alhamdulillah udah aqiqah ya Gus, lega juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh mb mit alhamdulilah lancar jaya (´⌣`ʃƪ)♡

      Hapus
  3. ALhamdulillah, pertama selamat ya Mba untuk acara Aqiqah Putri Kecilnya semoga jadi anak yang Sholehah...aamiin... Btw foto foto makanan akikahnya bikin ngiler Mba di Bulan Puasa...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah terima kasih atas doanya mas yardin

      Haha iya ya, foto hidangannya biar lebih meyakinkan ni mas makanya aku jembreng agak banyakan

      Hapus
  4. Lama gak makan pempek, jadi pengeen.


    Btw, anak-anakku acara beginiannya mesti digabung sama acara lain kayak pengajian rutin gitu. Mertuaku juga gak mau pake upacara-upacara ala Jawa kayak mitoni dll. Lumayanlah, mengurangi beban pikiran, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komporin beliiii
      hihihi

      Iya jeung makin ringkes makin oke, soale klo kebanyakan ceremonial akikah angkat tangan, nyusuin waktu itu masi amat sangat rempong trauma asyiqa pernah kuning

      Hapus
  5. Masya Allah :)
    Semoga si kecil jadi anak yang ta'at perintah Allah dan Rosulnya, berbakti kepada orang tua, dan membahagiakan orang tua dunia dan akherat... Aamiin :)
    ..
    aku belum ada rencana buat aqiqoah anaku kok mbak.. wait...?? anak??? istri aja belommm .. wkwkwk...
    . Halalin si dia dulu mah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin trima kasih doa indahnya om eksa ^_^

      Nah halalin geura si dia halalin ahaahhahai
      #kompor mbledug kamu mbul

      Hapus
  6. Semoga Anaknya menjadi anak yang sholeh dan Sholehah, anak yang Taat pada Allah SWT, anak yang taat pada Orang Tuanya, Anak yang taat Pada Kebenaran, serta berguna bagi nusa dan bangsa.Amin

    Liat2 makanan diatas, kok saya jadi ingin nyicip alias ingin dibagi, hahahah.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin trims doanya kang, super duper paket lengkap hehehe
      Hahaha coba klo sampeyan ikut kendurinya ya, pasti takbagi

      Hapus
  7. aku kemarin aqiqah yang langsung dimasakin jadi sampe rumah uda rapi beres ga cape hehehe

    BalasHapus
  8. Betewe-betewe, kok berkatan e nggak sampe tempatku mbak. Sama-sama satu kampung halaman sama suamine njenengan lho padahal xD. Banyak juga yang kudu disiapin ternyata. Aku mah taunya kalau pas lihat ponakan apa tetangga aqiqahan gitu, tinggal jadi doang. Cukup ribet juga. Mana biayanya 'lumayan' pulaktu. Ish-ish-ish. Tapi habis aqiqah udah lega to mbak? Tinggal fokus ngasih ASI doang. Hehehe...

    Ikutan doain juga buat dedek Asyiqa, semoga bisa menjadi putri yang sholehah, berbakti sama bapak-ibuknya, keluarga, agama, dan negara. Aamiin. Lebaran ikutan mudik ke Purworejo dong, pasti ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba om wisnu kmaren ikut kendurenan, pesti kejatah wkwk

      Iya mending klo ga ada bala bantuan emang ringkesan beli jadi klo ga pesen ma juru masak langganan nu

      Udah lega...uda blom ya, biaya biaya laen tentu menanti dong #lyfe ..

      Amiiin makasi doanya om inu, insyaalloh ikut klo ga ada halangan, doakan kami fit ya pas mudik

      Hapus
    2. Wahaha, lha nggak dapet undangan mbak. Masa' tetiba dateng mak benduduk. SARU!

      Aamiin...semoga lancar jaya mudiknya.

      Hapus
  9. Makanannya bikin ngiler nih mbak, apalagi pempek. hehehe.
    Salam dedek bayi yang udah gedde, smeoga menjadi anak yang dicintai Allah. aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mpek mpeknya dapet gratis pula mb, gimana ga tambah girang hati ambo hihihi

      Makasih doa indahnya mb quds ^_^

      Hapus
  10. Selamat ya kak acara aqiqah buat dedek Asyiqa berjalan dengan lancar.

    BalasHapus
  11. Wuah sekarang udah mau 6 bulan ya, udah gedeee. Sehat-sehat terus ya dedek nya. Jadi ngebayangin kalo ini dikerjakan sendiri, pasti rempong bangeeeet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb li, jadi pend bilang time flies...lalu diri ini mulai menua huahaha

      (ʃƪ´▽`)

      Hu um klo masak ndiri, ga kebayang gempornya (_ _ ✗)

      Hapus
  12. Wah lengkap sekali itu rubo rampenya. Mantap tenan.
    Ya, hidup ini dijalani dengan seyum, jangan terlalu dibuat berat. ojo anek-aneh. Saya setuju dengan nasehat itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sebenernya snack piringan yg keliatan banyak hahaa

      Hapus
  13. wew, bikin ngiler lihat sop dan sate kambing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku anak pertama dulu...daging kambingnya aja nit yang dimasakin catering. Printilan lainnya pke sistem rewang ala desa itu...

      Tp kok rumah berantakan...mles liat+beres2 setelah kelar.

      Anak ke 2, full pesen semua di jasa spesialis aqiqah itu. Datang ke rumah udah packing dus, tinggal mbagi...

      Selisih pengeluaran ga jauh.
      Lega, salah satu kwajiban ortu ke anak dah terjalani.

      Hapus
    2. Klo rewang enaknya pas di desa ya mb, tetangga pada guyub, cuma yaitu rempong beberesnya hihihi

      Iya, klo selisihnya tipis-tipis mending full pesen, praktis
      *\(´▽`)/*

      Hapus
  14. mambu weduse isih tekan kene loh mbak >.<
    lagek ngerti jajane wakeh yo ndek nggonku mek sak kotak cilik
    aku kok pengen njupuk sus e yo
    wis tak dungakne dedek e tambah pinter
    hmmm wis iso opo saiki
    seger warasss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Prengus dong hahaha

      Iya jajane sek marahe skeh karena ketambahan snack piringan

      Sus e ngerti ngunu tabagi sekresek hahaaaaa

      Aminn suwun om ikrom
      Ni dedeknya dah bisa guling-guling bin ngoceh

      Hapus
  15. Wah kelihatannya banyak banget makanannya mba ternyata nggak sampai 10jt. Kalau saya dulu ngandelin katering aja semuanya, krn anak cowok kambingnya dua jd budgetnya kurang lebih 10jt. Semoga dedeknya sehat selalu yaaa. (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh di jambi beda adatlah mb eni? Iya aku pres presin aja yg kiranya ga penting skip, disesuaikan budget di dompet booook hihihi
      Amiiin makasih aunty (´⌣`ʃƪ)♡

      Hapus
  16. Wah banyak bonusnya ya... alhamdulillah rejeki desek Asyiqa yang sholeha...
    Kalau udah kelar acara gini ini, lega ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu umb mb retno plong
      (´⌣`ʃƪ)

      Hapus
  17. Alhamdulillah ya aqiqahnya berjalan lancar,bonusnya skrg bayi 6 bln yg sehat dan lincah hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah iya mb hihi
      Lincah bin gemesin dang kadang (´▽`) - c<ˇ εˇ)

      Hapus
  18. Wah alhamdulilah ka nita dilancarkan proses aqiqahan dede bayi lucuknyaa, semoga jadi anak yang soleheh yaa kak nitaa.. Dan dimudahkan selalu rezkinyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin trima kasih mb vika ( ื▿ ืʃƪ)

      Hapus
  19. selamat atas akikahan anak mu iya mbak, semoga bisa membahagiakan orang tuanya.

    btw aku tidak kuat liat foto2 makanannya, jadi ngiler. *ingat puasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin amiiin ya robbal alamin \(´▽`)/

      Hapus
  20. Aku ingetnya pas anak pertama msh pake acara dipanggilin ustad segala. Anak kedua, udh mulai bomat :p. Jd kita hanya booking dari tempat aqiqah langganan, suruh potong kambing 2 lalu dimasak dan dibagiin ke anak yatim pilihan mereka. Jd blassss acara di rumah ga ada :p. Aku cuma dikirimin foto dan video acara sebagai bukti :D. Yg ptg lunas sudah kewajiban

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb terpenting kewajiban pertama dah beres, hihi
      Saatnya memikirkan kewajiban kewajiban lain yang masi menanti as a parents #lyfe

      Hapus
  21. Kalau anak cewek syukurnya cuma satu kambing, ya. Jadi inget zaman saya dulu yang akikahnya sekalian sunatan. Orang tua uangnya juga lagi pas-pasan banget waktu itu. Anak cowok kambingnya mesti dua. Wqwq. Syukurnya rezeki ada aja deh entah dari mana. Tau-tau ada yang nyumbang beras atau sembako gitu. :)

    Soal nggak ada fotonya menurut saya bisa diakalin, Mbak. Jadi videonya itu bisa di-pause dulu. Terus skrinsut pas bagian potong rambutnya deh. Jadilah foto. Tapi mungkin akan kurang bagus hasilnya. Hehehe.

    Btw, selamat yak, Mbak. Semoga menjadi anak yang saleha dan bermanfaat bagi orang-orang di sekitarnya. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang keajaiban rejeki itu ada yog, asal kita ada iman alias yakin ma Alloh tu adaaa aja dikasih jalannya xixixi

      Ah jd jelek yog klo sc nya dicut gitu dari video, emang apes, setiap minta tulung fotoin kok ya selalu dipencetnya video hahaha

      Hapus
  22. Fawwaz kemarin aqiqahannya menuju 4 bulan, laah kelamaan cari nama. fix punya nama lengkap itu 3 bulan usianya, hihihih.
    gak sempat dokumentasi rinci kayak gini, lah yg sibuk urus waktu itu Neneknya (Mamamertua dkk dan saudara lainnya) hihihih, kita mah datang tinggal tau makannya *oupss :D

    BalasHapus
  23. Wah, aku baru ngebayangin gimana akikahan ngurus sendiri di sini yak. Ternyata ke Pak RT bisa jadi solusi. Piring stereofoamnya good idea, walo sebenernya ga suka streofoam tapi udah paling ringkes yah kayaknya. Atau tar cari bahan apa gitu yg lebih ramah lingkungan. Udah geday ya debaynya bentar lagi MPASI, sehat2 ya Nduk :)

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...