Sabtu, 02 Maret 2019

Pengalaman Hamil Jarak Dekat Post SC (5 Bulan)


Pengalaman Hamil Jarak Dekat Post SC (5 Bulan)

Kali ini aku mau cerita tentang pengalamanku waktu hamil lagi setelah caesar (SC) 5 bulan. Kebetulan ini kehamilanku yang ke-3. Hamil pertama belum rejeki karena Blighted Ovum (BO) dan musti dilakukan tindakan kuret. Selang 2 tahun kemudian, hamil anak kedua dengan posisi placenta previa dan bayi terlilit tali pusat sehingga harus dilakukan tindakan caesar (SC). 5 bulan kemudian, tanpa disangka-sangka hamil lagi karena sebelumnya memang belum sempat pasang KB. Kenapa begitu? Seperti yang telah aku ceritakan pada postingan sebelumnya, bahwa abis nikah aku ga langsung cepet dikasih momongan. Jeda kosongnya nyampai 3 tahun. Jadi mikirku, ah ga usah pake KB dulu juga palingan ga langsung hamil. Kan dulu nunggu hamilnya lama. Jadi udah PD aja tuh akunya ga pasang KB. Lalu ketambahan mikir pas nge-ASI itu kan otomatis uda KB alami ya. Jadi selow bae 'campur' ga pake pengaman ataupun kontrasepsi. Eh dasarnya emang uda jumawa (astagfirullohalladzim, ampuni Baim ya Alloh), ga taunya abis itu malah kejadian hamil beneran.....


Ya orang bilang diriku hamil kesundulan alias kebobolan karena anak belom ada satu tahun, eh emaknya uda hamil lagi. Namun tiap kali aku bilang gitu, Pak Suami selalu menegurku supaya menarik kembali ucapanku. Karena biar bagaimanapun ini sudah rejeki dari yang di Atas, ga boleh bilang kesundulan-kesundulan. Kesannya kayak ga menginginkan kehamilan yang ini yekan... Ga baik. Ya setelah dipikir-pikir, iya juga sih...Harusnya tetep sama-sama mensyukuri kehamilan yang ini maupun yang sebelumnya. Toh, Gusti Alloh juga menggariskan sesuatu itu pasti ada sebabnya kan? Yang dalam hal ini berupa diriku musti mengalami kehamilan jarak dekat dengan kondisi habis SC pula. Pasti Alloh tahu mana yang terbaik. Tahu bahwa aku mampu.

Namun demikian, saat tahu pertama kali hamil lagi, yang ada dalam pikiran adalah SHOCK !!! Galau berat itu pasti. Antara bingung, panik, sedih, campur seneng. Pokoknya jadi satu dan membuat diriku lumayan sering kehilangan konsentrasi. Mikirku gini, dulu aja buat bisa hamil nyampe nunggu lumayan lama. Naini, uda dikasih cepet, masa iya masih mau ngeluh. Tapi ya gimana ya, kadang pas ngeliatin si kakak waktu masih tidur--yang masih bayik banget--rasanya kok jadi trenyuh ya. Ya mellow, ya kesian, ya mumet gimana ntar manajemen waktu momongnya biar sama-sama adil, ya ga keru-keruan lah rasanya. Sampai akhirnya aku banyak-banyakin istigfar. Memasrahkan segala sesuatunya pada Gusti Alloh supaya hati tetap tenang dan terhindar dari segala macam pikiran yang nggak-nggak, huhu...

Selain berdamai dengan diri sendiri pasca tau hamil lagi dengan jarak yang lumayan dekat, hal berikutnya yang musti aku dan Pak Suami lakukan adalah memastikan apakah kehamilan jarak dekat post SC ini aman buat ibu maupun bayinya. Soalnya pernah baca pengalaman serupa dari teman maupun saudara, namun ujung-ujungnya musti dikuret karena faktor tertentu. Misalnya ada keluhan masalah napas (asma) atau something yang bikin kondisi nda boleh diteruskan. Nah alhamdulilah di aku ternyata ga. Semua insyaalloh baik-baik aja sesuai dengan kontrol rutin tiap bulannya. Kecuali pas trimester awal ding yang sempet ragu antara jadi atau ga. Masalahnya adalah pas awal-awal itu aku ngeflek terus. Perut kenceng suka kontraksi. Bahkan darah sampe ngucur deres kayak haid hari pertama-hari kedua. Warnanyapun merah tua dan kayak ada jaringan-jaringannya. Kan serem banget ya. Lumayan banyak pula keluarnya tiap kali aktifitas. Apalagi abis pipis tuh, pasti shock banget ngeliat CD penuh darah dan musti pake pembalut. Sumpah parno banget. Ragu antara jadi atau ga.

Nah, setelah dikonsultasikan lewat obgyn, aku ditanya apakah aku masih nge-ASI waktu itu? Jawabanku iya. Kaget juga karena itu ngaruh. Mengingat aku punya riwayat janin ga berkembang sampai keguguran di kehamilan pertama, jadi disarankan untuk stop dulu nge-ASI-nya. Ya pelan-pelan dulu sih. Semampunya sampai ASI abis sendiri karena  jujur waktu itu ASI juga uda seret banget terpengaruh hormon kehamilan. 

Nah setelah si kakak aku sapih dan aku alihkan ke susu sambung, alhamdulilah kehamilanku udah ga ngeflek-ngeflek lagi. Kondisi janin juga oke semua. Dicheck apakah ada detak jantung janinnya alhamdulilah ada. Pokoknya memastikan banget berkembang sesuai umur kehamilannya atau ga. Lingkar kepala, perut, panjang kaki semua harus sesuai umur kehamilannya. 

Terus setelah dijalani sampai TM 2 dan TM 3 juga lancar-lancar jaya. Di sini aku rutin diresepin obat pengencer darah thrombo aspilet dan juga Asta Plus di TM 1, thrombo aspilet dan folamil genio di TM 2, thrombo aspilet dan folda di TM 3. Bahkan kehamilanku kali itu rasanya kayak biasa aja. Ga mual muntah kayak pas hamil si kakak. Apa aja hayuk. Ngopenin si kakak sampe perut buncit 9 bulan juga ndilalahnya masih bisa sendiri, meski kudu ati-ati banget. Paling yang dikurang-kurangin adalah porsi nggendong-gendongnya walau aktivitas momong lainnya masih Mama semua yang nackle. Pokoknya sedari awal kudu manut apa kata dokter, treatmentnya apa aja supaya sehat dan selamat sampai lahiran. 

Nah, begitu tiba masa lahiran, alhamdulilah semua lancar jaya. Bayi sehat tanpa kurang suatu apapun. Jahitan yang SC sebelumnya gimana Mak ? Kebetulan di aku ga pake jahitan. Tapi lem-leman. Iya, jadi pas SC pertama, perutku itu dilem. Nah pas SC kedua, tentu ga pake sayatan baru dong, jadi otomatis sayatan lama alias lem-lemannya dibuka lagi. Pas operasinya ya nda kerasa sama sekali, lha wong dibius lokal. Yang kerasa paling kebas doang, perut kayak digoyang-goyang ama ditarik-tarik. Terus efek anestesi setelah operasinya itu klo di aku adalah gatel-gatel, biasanya kan klo orang-orang kedinginan sampe menggigil ya. Nah di aku itu guatel banget nyampe seluruh tubuh. Paling waktu efek biusnya abis ni yang ajiiib. Untuk pemulihan yang kedua ini emang aku pikir rasanya jauh lebih sakit sih dari yang pertama. Bahkan sakitnya itu nyampe ke ubun-ubun. Minta pereda nyerinya pun uda yang dobel-dobel, walau tetep aja masih kerasa sakit. Aku aja nyampe bolak-balik nyengkeram tangan Pak Su saking nyerinya. Ibarat luka, ya kayak luka lama yang dikorek kembali eeaaaaa... 

Detail cerita SC yang kedua dan cerita kehamilan trimester 1,2,3 untuk kehamilan yang ketiga ini aku tulis di postingan terpisah deh kapan-kapan. Tungguin aja ya. 

Bersambung...

51 komentar:

  1. yah, selamat nih. bisa berproses dapet momongan. he he.

    BalasHapus
  2. wah suangar
    aku takjub mbak
    gabisa bayangin gimana riwehnyaaa
    tapi ya rezeki ya
    penting seger waras barokah alhamdulillah
    selamat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangar pas bagian dilem lem ya mas wahahhahaha

      Hapus
  3. Mba Nit udin lama kagak nengokin kemari wkwkk...aku rindu :p
    alhamdulilah y mba Nit langsung dikasih lagi ada hikmahnya juga biar ga capek ngurusinnya pasti kek anak kembar soalna temenku begitu belum anak pertamanya setahun2 acan wes hamil maning tp skrg lucu kek anak kembar :)

    btw itu dilem ya mba aku mah dijahit deuh kebayang da sakitnya kuat y mba inget sakit kita balasannya Syurga *insyaAlloh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Miss u too teh deblo ahhahhaha

      Iya dilem, sc pertama sih nda sakit mb, nah sc kedua pemulihannya itu loh, pingin mendadak kayang takkkiiid

      Hapus
  4. Anak e mbakku yang kedua sama ketiga jaraknya juga kurang lebih cuma setahunan mbak. Dulu pas adiknya lahir itu, rasane enggak tega lihat mbaknya (anak kedua) yang masih bayik udah punya adik lagi. Tapi pas udah gedean dikit, malah seneng, sih, lihat ke-akur-an mereka berdua. Boundingnya lebih terasa *halah* Mbak sama adik yang ini terlihat deket dan akur banget, dibanding anak yang pertama sama kedua yang jaraknya 5 tahunan. *Ngomong opo toh aku*

    Emang bener mbak, kalau lahiran pertama itu SC, lahiran kedua dan seterusnya itu juga kudu SC? Linu mbayangin sakitnya X(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nu, mirip aku sama mb ku yg beda 18 bln pun bondinge lebih lengket, ketimbang ama adekku yg beda 10 taun
      Nah ini anak ku beda ama adeknya cuma kacek 13 bulan jal ckxkkck ahahha

      Hapus
    2. Maaf mbak ikut share, sbnrnya boleh ya klo hamil stlh SC dg jarak gag perlu 2 th? Saya baru saja SC 2 Minggu lalu, namun anak saya meninggal stlh 3 hari, sya hamil dg placenta Previa totalis, smpet bolak balik opname Krn sring pndrhan, usia kehamilan 8 bln SC, kbtulan itu kehamilan kedua Krn yg prtma keguguran, namanya wanita Krn blm memiliki keturunan, rsnya kok sedih klo hrus menunda kehamilan 2 th, mohon sarannya mbk, supaya sya mantep untuk menunda ato tdk... Klo liat dr pnglman mbk nya semua sehat2 ya..

      Hapus
    3. Turut prihatin atas ceritanya ya mb, mudah2an ga lama Alloh gantikan dg yang lebih baik sesuai waktu yang menurutNya terbaik

      Kalau saran dari saya, mendingan mb konsulkan dg dokter kandungan yg menangani. Karena tentunya beliau yg lebih berkompeten dan paham rekam medis kesehatan mb bukan? Insyaalloh klo advicenya dari kata dokter sy yakin akan lebih melegakan. Andai pas konsul lalu hamil dan dicek semua oke, ya lanjutkan sesuai arahan dokter treatmentnya seperti apa. Namun andai dokter menyatakan harus dijarak mungkin sebaiknya mb manut saja. Insyaalloh udah disiapkan waktu terbaik jika tiba saatnya hamil. Amin.
      ^_^

      Hapus
  5. akhirnya terjawab sudah pertanyaanku.. hehe..
    lem2an itu gimana? masih belom kebayang deh sumfeehh. berarti gak ada bekas2 jaitan gitu dong? perut apakah tetap muluuss? kan gak dijait. hihi..

    waduh, lebih sakit dari yg pertama yaa? gak kuat ngebayanginnya aku tuu..

    btw,aku juga gak kb nih.. dan blm siap kebobolan. haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ga ada ti, cuma ada garis doang terus abis itu suntik keloid 4 kali, nda ada keloidnya hihihi

      Yup, sc kedua itu ruaaar biasa pemulihannya, pas efek biusnya ilang, klo sc yg pertama malah nda berasa samsek

      Ahahhah, siap siap ti...persiapan mental, klo uda ada tanda tanda uhuiii

      Hapus
  6. Bacanya ikutan sakit loh, aih.
    alhamdulillah ya bisa lahiran lancar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah mb enny, sakit tapi lancar jaya,

      Hapus
  7. Wah Alhamdulillah dikaruniai baby jarak dekat ya. Penak le momong malahan Gusti.. aku ngrasake sisan le sayah soale.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikau tiga lanang kabeh, sesyuatu ya mb mit hihihi, tapi seruuuuu

      Hapus
  8. Betul kata suaminya, Tembul.. Kehamilan itu rezeki. Tapi manusiawi banget sih, kalau jadi galau. Aku yang pas hamil Aga, usia Amay udah hampir 3 tahun aja, masih sering ngerasa kasihan sama Amay.

    Duh, jadi anak pertama tu emang gitu yaa.. Harus legowo cintanya terbagi. Hehe.. Jadi mellow.

    Tapi selamat yaa.. Semoga sehat semuanya.. aamiin YRA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tauk ga mb rin aku tu gegara ngalamin ini kebayang postinganmu yang surat buat anak sulung loh, seketika mellow yellow akutu waktu inget itu hihihi

      Hapus
  9. ini ingetin aku ama cesar kedua. iya mba, yg kdua lbh sakit yaaaa. :(. aku sampe nangis itu. obat pereda yg diksh ga mempan juga hahahaha.. tp ya sudahlaaah.

    duuuh ga nyangka yaaa yg kedua bisa cepet. kamu sama kyk adekku mba. lama ga hamil, tp pas udh lahir anak pertama, anak keduanya cepet banget. blm jg setahun hahahahaha.. lgs sepasang kalo adekku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb fan kok tetiba dikau panggil aku mba ahhahaha, ini mbul nita mb
      Kayaknya gegara template beda ni, lupita ma blog akyu hahahha

      Iya itu yg menurutku keajaiban hihi
      Klo filly n bobsky eh itu nama anak keduamu kan ya mb fan, jaraknya berapa tahun?

      Hapus
  10. Semua yang terjadi memang sudah digariskan sama Allah ya. Anak kan pasti punya rejeki masing2.
    Yang penting kita berusaha utk menjaganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mb olin, setiap anak membawa rejekinya masing2, kadang yg bikin galau bukan takutnya tentang materi, tapi membagi kasih sayang ke dua anak biar adil hihi
      Btw trims uda berkunjung mb...^^

      Hapus
    2. Yaaa...bersambung yaa... Btw, blm launching nit...adiknya kenes...?

      Btw...nikmati aja nit. Besok tmn2 seumuran masih ribet ngurus bayi, kenes+adiknya udah mandiri

      Hapus
    3. Ho oh mb lis, eyke kn spesialis cerita puanjang n bersambung hiuihi

      Iyaaaap jd serasa kyk punya bocah kembar

      Hapus
  11. Jaraknya dekat juga ya mba, kalau saya mah takut apalagi denger kata lem leman itu koq saya jadi ngilu ya soalnya saya juga waktu itu gak dijahit, kayaknya mental saya harus disiapin lagi deh jadi parno mau hamil anak kedua hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan parno mb id
      Aku nyampe hari h dibelek, pede bae, paling ya kudu yiapin mental pas pmulihannya

      Hapus
  12. mamambuuull... aku melu ngilu ngilu sedep pas baca bagian lem lemannya dibuka. aku masih nggak 'dhong', yang kedua kali ya dilem juga ini ya?

    aku ini masih rada rada trauma mbak mari sc wingi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb yg kedya dilem egeeein ahahhaha
      Khatam akutu

      Hapus
  13. wah luar biasa ya wanita hamil itu, kadang ane kasihan lihat ibu2 muda hamil yang masih kerja sehingga pengen bantuin beliau agar bisa lebih ringan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku uda resign sih mas
      Tp ya tetep di rumah kerjasn mnumpuk wkwk

      Hapus
  14. seeprtinya ini tidak ada sambunganya ya ceritanya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok mas, di menu dg tag berjudul hamil, nah di situ ceritanya aku bikin lengkap part part nya

      Hapus
  15. mbak...
    sya jg ngalamin hamil stelah 5 bln sc anak ke 3. jd udah 3 x sc. dokterbilang terusin. tp ttp aja takut resiko pecah rahim. ya Allah...
    mbk gk takut dlu?
    dibekas sc gk ada brasa apa2 gt mbk?
    sharing y mbk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah mb, turut bahagia
      InsyaAlloh klo dokter uda berkata ok, aman mb, sugesti diri aja bisa, kuat sampai lahiran
      Aku nda takpikirin yg berat2 mb, istilahnya pasrah njalanin, pdhl momong kakaknya kutangani sendiri klo pas papanya kerja
      Tp insyaaalloh sehat
      Yg penting kita berusaha terbaik
      Asupan nutrisi dan semua saran dokter kita nurut aja mb
      Selebihnya santai biar pikiran kita selalu happy

      Hapus
    2. Mb aku pernah nanya ama obgynku gini, dok klo caesar tu boleh nyampe berapa sih, trus ksta dokternya sampai 4 kali jg bisa andai semuanya sehat dan lancar2 jaya mb...
      Bismilah sehat semuanya mb
      Insyaalloh dikuatkan dan dilancarkan semua2nya

      Hapus
  16. mbak. q lg hamil lg stelah sc 5 bulan jg. anak ke 3. ya Allah sebenernya q takut. tp dokter blg lanjutkan. krna pas cek udah ada detak jantungnya.
    mbk gk takut ada apa2 gt dulu?
    d bekas sc gak ada terasa ngilu2 gt pas udah gede perutnya?
    sharing y mbk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bekas sc yang dulu paling ngilunya pas abis dioperasi doang kok mb, sekitar 5 hari aku di RS.

      Memang pasca operasi yg kerasa bgt ngilu itu sehabis efek biusnya ilang. Tapi asal kita nurut minum obat yg uda dari paketan abis sesarnya, insyaalloh cepet pulih

      Waktu itu aku uda bisa ngapa ngapa sendiri setelah pulang dari RS sekitar semingguan

      Mulanya aku bingung mb karena nanganin apa apsnya sendiri

      Kebetulan memang kami tinggal di perantauan, jauh dari ortu maupun mertua. Jadi bener2 yg mandiri ama pak suami ngurus ini itunya.

      Setelah sesarpun ortu or mertua cuma berkunjung 3 hari 3 hari, selebihnya aku ngurus 2 bayi yaitu si kakak yg masih 13 bulan maupun si bayi newbornnya sendiri.

      Nah semingguan itu, pak suami selalu mengusahakan pulang kantornya tenggo mb, bahkan tiap jam makan siang pulang ke rumah buat sekedar bantuin kami setelah lunch. Abis itu jm 1 balik kantor lg. Kebetulan kantornya emang dkt sih ama rumah, jd flexible. Beliau juga sama sekali ga ambil dines luar kota dulu atau yg jauh2. Fokusnya beneran bantuin aku nacklein 2 bayi itu. Qadarullah semua dimudahkan, walo kadang lelah juga

      Memang aku blom berniat hiring ART karena aku orangnya nda terbiasa ada orang asing di rumah, istilahnya biar nyusuinnya lancar plus nda kemrungsung karena ditungguin orang asing kyk ART itu, maka kami berdua komit ga pake ART

      Tapi ya ngerjain apa apanya ya sementara semampunya aja mb, yg penting ngurus si bayi dan jgn lupa kita jg butuh istirahat, biarkan urusan domestik kita nomorduakan terlebih dulu karena bayi dan kakaknya jauh lebih penting

      Nah klo yg beneran pulih sekitar sebulanan

      Hapus
  17. makasih banyak sharingnya mbk
    ..
    alhamdulillah lbih cerah jadinya.
    semoga kita semua sehat2 y mbk... aaminn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mb, sehat2 untuk dirimu dan debay sampai due date lahiran ya ^_^

      Hapus
  18. Masha Allah, kalau Allah berkehendak, apapun jadi ya.

    Meski saya ngilu juga bacanya hahaha

    Dulu saya hamil pasca 7 bulan menikah, lahiran sesar.
    Baru aja lahiran, mertua udah wanti2 jangan sampai hamil dulu, ribuuttt aja suruh saya KB, dan saya gak mau hahaha

    Dan ternyata, ucapan mertua beneran terjadi, jangan hamil dulu setelah anak 6 tahun baru hamil lagi.

    Lalu anak saya jedanya 7 tahun dong, ckckckck

    Kalau ditanya enakan mana? sama2 ga enaknya, hahaha.
    Kalau jaraknya dekat, berantem mulu anak2nya.
    Jarak jauh, selain saya kayak hamil pertama lagi saking udah lupa, pun kebutuhan anak udah beda, ngurusnya bikin mau pengsan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakkk, klo di aku ibuku yg ribut suruh kb mb hahahaaa

      Hapus
  19. bisa jadi inspirasi cerita mbk ini..oleh sya juga baru Sc 4 bulan lalu dan sekarang hamil lagi 6 weeks..salut sma crita pian mb stelah bca story pean jdi adem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah turut senang bacanya, sehat selalu ya mb ^^

      Hapus
  20. Alhamdulilah bun seneng baca postingan ini. Menginspirasi buat mama muda . Semoga sehat selalu bun. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah, terima kasih doanya. Doa yg sama untuk mb dan keluarga ^_^

      Hapus
  21. Aku juga hamil lagi sekarang,, padahal kak Sarah masih 1th,n debay yg di peyut menginjak usia 6bln,, huhuhuhu;(( tapi ternyata aku ngga sendirian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah dikasih rejeki lagi, turut senang bacanya mb ^_^

      Hapus
  22. Saya juga sedang hamil 6bln, sementara Kak Sarah baru 1th,,huhuhuhu;(( rasanya BERKECAMUK,,tapi begitu lihat tulisan ini ternyata saya ngga sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehat2 sampai due date lahiran untukmu dan debay ya mb,,,bismilah semangat ^_^

      Hapus
  23. Aku juga hamil lagi sekarang,, padahal kak Sarah masih 1th,n debay yg di peyut menginjak usia 6bln,, huhuhuhu;(( tapi ternyata aku ngga sendirian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mb, insyaalloh dimudahkan sampai lahiran amiiin ^_^

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...