Jumat, 01 Maret 2019

Pengalaman Promil ke dokter Iwan Darmawan, Spog di RS Hermina Tangerang (Berhasil Hamil 2 Kali)



Berbagai Ikhtiar (Promil) yang Dilakukan Sebelum Akhirnya Berhasil Hamil

Aku termasuk yang ga langsung cepet dapet momongan waktu abis nikah. Lumayan lama? Sebenernya engga juga sih. Klo diitung-itung 3 tahunan lah ya. Aku nikah Mei 2014, hamil anak pertama yang beneran jadi Maret 2017. Sempet hamil di bulan ke-12 setelah nikah tapi ga berkembang. Abis itu kosong 2 tahun baru dapet testpack (TP) garis dua lagi. Jadi kosongnya itu belum sampai yang bertahun-tahun banget sih, tapi karena pada waktu itu bener-bener yang nungguin banget, jadi ya berasanya kok lama juga ya, hihi... 



Sebenernya di bulan ke-8 setelah nikah, aku ngebet banget pengen promil (program hamil). Promil yang ke dokter, karena klo alami, rasanya kok ya penasaran kenapa ga 'jadi-jadi'. 

Pernah niat buat rajin minum jus 3 diva, makan kurma muda (kurma ruthob) yang rasanya sepet gitu, minum vitamin e, sampe yang terekstrem nyobain terapi jeniper ala Dewi Yul yang sempet viral dan banyak dishare orang di sosial media. Ya pikirku namanya juga usaha yekan, siapa tau jodoh dan langsung bisa hamil. Namun yang terakhir ini ternyata harus berhenti di tengah jalan. Ga dibolehin ama Pak Su setelah ngeliat tata cara minumnya kok kayak kelipatan gitu perharinya. Jadi karena meringis ngebanyangin aku nenggak jeruk nipis bergelas-gelas tanpa campuran apapun, mana porsinya terus meningkat lagi setiap harinya, jadi aku disuruh stop. Katanya, takut klo perutku sampe melilit karena kebanyakan minum yang asem-asem, hahahhaa. Jadi di titik ini, aku ngerasa ikhtiarnya masih kurang. Masih yang setengah-setengah. Kentang alias kena tanggung. Udahannya, tiap weekend juga jarang lagi maksimalin masa subur. Karena pasti ada aja kegiatan yang bikin capek fisik huhuhu.

Uda pernah beberapa kali telat, terus iseng TP dan hasilnya kayak ada 2 garis tapi yang satunya samar banget. Ya walau abis itu tamu bulanan datang juga sih sehingga jadi ngerasa di-PHP-in. Ibaratnya uda ge er bakal 'jadi' nih, e taunya malah haid beneran, hiks. Nyesek uda pasti dan ujungnya pasti selalu mewek, hahahaha... Padahal Pak Suami termasuk orang yang santai loh. Beliau bahkan selow-selow bae, ga pernah terpancang apa kata orang yang seolah-olah kudu cepet hamil atau punya anak abis nikah. Tapi dasar akunya aja sih yang baper jadi ngajakin hayuk ah kita promil. Soalnya terlanjur penasaran dan pengen tau gimana sih cara nentuin masa subur.... 

Sebenernya siklus haidku itu agak membingungkan, kadang teratur, tapi kadang juga berantakan. Mungkin karena stress kali ya, jadi hormon naik turun ga keruan. Uda gitu kayaknya tiap ketemu saudara pas lebaran pasti ditanyainnya, uda isi atau belum? Kok belum isi juga? Terus cerita si anu uda isi, si itu uda isi, padahal nikahnya deketan ama situ (he to the law helaaaaaw, kok jadi dibanding-bandingkan gini ya.....kezel baaaat gw zzzzz, tapi apa daya yang sering begitu kebanyakan uda mbah-mbah atau budhe-budhe dan tante-tante, jadi w ga bisa pembelaan diri. Takut dikira ga sopan. Mau dibalas pake senyuman sambil bilang mohon doanya aja, e lakok kadang ngempet juga dalam hati hahahaha..... Soalnya ujungnya pesti kayak melengos dan ga nyimak. Sia-sia deh gw jawabnya. Atau nyebelinnya adalah malah disuruh urut ini itu. Kan ble'e banget rasanya. Serasa cewek doang yang dikira bermasalah ahahhaha....padahal aku yakin banget kalo aku tu subur, dulu aja pas SD aku cenderung cepet dapet menstruasinya. Mikirku klo pas kecil cepet mensnya, itu artinya termasuk subur..., segitu ceteknya pemikiranku waktu itu. Ga memikirkan faktor lainnya juga.

Jadi pas awal-awal promil sih aku dateng ke dokter kandungan di RS Hermina Tangerang. Aku dan Pak Su bingung tuh mau ke dokter mana, secara dokter kandungan Hermina kan banyak ya ? Terus aku minta rekomendasi ke bagian resepsionis aja, kira-kira mana nih yang bagus ? Mana yang uda sukses bikin pasangan yang tadinya lama belum punya momongan tapi begitu konsul langsung bisa hamil ? Terus disarankanlah  kami ke dokter Iwan Darmawan, Spog. Dokter cowok sih. Uda lumayan senior juga. Tapi bagi kami ga masalah. Yang penting hasilnya udah terbukti nyata.

Pertama kali dateng buat promil, kesan yang kami tangkap adalah dokternya ramah, komunikatif, lucu, dan juga sabar ngejelasin ini itu karena kami termasuk yang awam soal promil-promilan. Ya walaupun antrinya subhanalloh puanjaaaaaang banget ya saking larisnya. Beliau juga klo ngejelasin cepet banget, bat bet bat bet gitu, tapi aku suka sih karena beliau berkompeten di bidangnya. 

Nah dari situ, kami ditanya dulu nih, uda berapa tahun kami married. Setelah dijawab masih itungan bulan, maka kami disuruh santai-santai aja dulu. Dinikmati aja dulu masa-masa berdua. Banyakin jalan-jalan dan honeymoon. Enjoy, jangan stress-stress hahahhaha.... Tapi tetep sih dicheck juga sistim reproduksiku kek gimana. Kan dicheck dari awal ga ada salahnya. Biar ketauan cepet kalo ada apa-apa. Dari situ aku dicheck pake USG Transvaginal yang dimasukinnya lewat bawah. Tujuannya buat mengetahui kondisi rahim, sel telur, dsb. 

Nah, pas dicheck itu katanya sih semua oke. Rahim bagus. Sel telur juga termasuk yang gede-gede. Jadi tungguin aja sampe dateng siklus haid berikutnya. Tar dikasih obat pematang sel telur buat dicheck pas haid hari ke berapa gitu lalu disuruh berhubungan dengan opsi tanggal-tanggal subur yang udah ditentukan. 

Selain itu aku juga ditanyain apakah selama ini ada keputihan. Aku bilang sih ada, walaupun ga sering. Nah, untuk mengatasinya, aku dikasih obat yang dimasukkan lewat miss v. Waktu pasangnya disarankan malem hari supaya ga kerasa karena kebawa tidur. Oh ya, sebelum dimasukkan itu--yang which is bentuknya gede bener, aku disarankan untuk pipis dulu, biar klo udah kepasang, ga bolak-balik musti ke kamar mandi. Kan sayang klo jatoh kena air waktu cebok, hahahha... Oh ya, rasanya setelah dipasangin itu ya aku bilang lumayan perih dan pedes ya. Paling paginya meleleh tuh tabletnya bersamaan dengan apa yang musti dibersihkan.

Singkat kata, setelah terapi mengatasi keputihan, selanjutnya kayak biasa, datang lagi buat ngecek sel telur di haid hari ke berapa gitu (jujur lupa karena nulisnya latepost banget). Hal ini berlangsung beberapa kali pengulangan sih, karena aku masih saja haid. Padahal tadinya uda ngarep 'jadi' mengingat si dokternya bilang tiap kali usg transvaginal, sel telurnya selalu bagus. 

Lalu pas pertemuan ke berapa gitu, Pak Su juga dirujuk untuk tes analisa sperma yang mana setelahnya disuruh mengkonsumsi semacam antioksidan juga (klo ga salah mereknya oligocare). Nah abis itu ya kayak biasa, aku dikasih obat pematang sel telur dan disuruh berhubungan pas masa subur. Berhubungannnya uda ditentuin tanggal-tanggalnya. Pokoknya tanggal sekian sekian sekian, selang-seling, ga boleh terus tanpa jeda. Ya perkiraan aja kapan pas bener-bener menuju masa ovulasinya. Posisinya juga uda ditentukan. Katanya untuk posisi istri, biar meminimalisir ga kelua sia-sia setelah ejakulasi, ya posisinya misionaris aja. Lalu usahakan jangan bangun dulu setelah selesai berhubungan, bahkan klo bisa diganjel pake bantal bagian pantatnya biar spermanya ga keluar-keluar. Klo ga, bagian kaki musti diangkat tinggi-tinggi menyerupai posisi lilin selama kurang lebih 15 menit, atau bisa disandarkan juga ke arah dinding biar ga pegel. Pokoknya beneran penuh perjuangan deh klo nginget-nginget waktu itu hahahahha.... 

Nah dari situ, di tahun pertama nikah (klo ga salah setelah pertemuan ke-3 dengan dokter), akhirnya aku hamil juga dong walau sayangnya dinyatakan Blighted Ovum (BO) alias ga berkembang dan harus dikuret. Katanya sih karena ada polipnya. So setelah kuret itu, aku dikasih terapi suntik endrolin sebanyak 3 kali buat mematikan si polip endometriosis yang ternyata ada di dinding rahim. Jadi si polipnya ini diibaratkan oleh dokter sebagai jaringan yang menyerupai kutil atau jerawat kecil-kecil yang bisa bikin ga jadi-jadi even sel telurnya bagus terus. Oke deh, aku usaha buat beresin itu dulu biar ilang sampai ke akar-akarnya. Harga suntikannya cukup mahal, klo ga salah untuk 1 kali suntikan bisa nyampe 1 jutaan, cuma waktu itu dikasih diskon karena dokternya ada langganan dari suppliernya.

Nah, setelah BO itu, aku ngerasa capek kan bolak-balik promil dan kudu nenggak obat pematang sel telur yang mana kayak ga berhenti-berhenti. Akhirnya aku pengen rehat dulu usaha promilnya. Pengen cooling down dulu lah istilahnya. Sekalian waktu itu juga mau memutuskan untuk resign, siapa tau dengan ini bisa ngurangin satu hal yang selama ini bikin stress.... Lagipula kali ini aku juga mau total ngejalanin ikhtiarnya. Karena jujur, promil dengan posisiku yang masih kerja itu capek ya. Capek jiwa raga. Lumayan boook musti bolak-balik PP Tangerang-Jakarta yang tiap hari musti naik KRL. Apalagi klo pas office hour. Aduh itu mah stress banget akutu huhu. Belom yang di kantor ketemu something yang bikin bunek, jadi ya tambah banyak aja pikirannya hahhaha...

Untuk membangkitkan mood kembali pasca promil yang menguras energi dan juga kantong, akhirnya kami beneran istirahat dulu promilnya. Malah habis itu kami niat buat rajin olahraga seperti lari (mengingat jenis olahraga ini yang paling murah). Tujuannya sih biar banyak gerak, dan agar berat badanku turun (soalnya pasca konsumsi obat pematang sel telur dan aneka vitamin itu kayaknya bobot badanku jadi naik deh, jadi saatnya buaaaat.....eng ing eng... melangsingkan badan lagi). Siapa tau klo turun berat badan bisa cepet langsung hamil, hihihi. 

Jadi, uda deh..tiap Minggu, kami sengaja merapatkan diri ke alun-alun Kota Tangerang buat lari. Ya walaupun jujur aja aku lumayan ngos-ngosan juga ya--ga sefit dan seprima Pak Su yang emang jago olahraga sejak jaman SMA. Ya maybe karena uda faktor usia juga kali ya, jadi aku gampang capek hahhaha... Selain itu aku juga niat buat ngurangin fastfood alias junkfood karena ingat wanti-wanti dokter biar si polipnya itu ga tumbuh lagi. 

So....selang 3 mingguan sejak rajin olahraga, suatu kali aku ngerasa kayak lemes-lemes gitu. Ya lemes, mual, pucet, juga pusing-pusing. Pokoknya kayak ciri-ciri orang hamil. Karena sebelumnya pernah ngerasain hal yang sama walaupun hamilnya BO. Nah setelah ngerasain hal itu, akhirnya aku penasaran juga dong. Nyobalah aku testpack dan jeng-jeng-jeeeeeng ! Garis dua dong, alias positif. Singkat cerita, akupun menjalani kehamilanku dengan penuh euforia yang selengkapnya pernah aku tuliskan di link berikut.

Baca juga : 

Testpack itu Sempat Positif
Penantian Testpack Garis Dua Setelah Menunggu 3 Tahun Lamanya
Cerita Kehamilan Trimester 1,2,3
Cerita Khamilan : 4 Bulanan
Cerita Kehamilan : 7 Bulanan
Daftar Perlengkapan yang harus Dibawa ke RS
Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir
Pengalaman Melahirkan Caesar (SC) Part 1
Pemulihan Pasca Caesar SC Berapa Lama?

Di kehamilanku tersebut, aku juga tetep kontrol ke dokter Iwan Darmawan Spog sampai tiba saatnya melahirkan. Bahkan ga lama setelah melahirkan, yakni saat bebyku masih berusia 5 bulan, aku hamil lagi dong... (soalnya uda pede aja ga pasang KB, mengingat sebelumnya juga hamilnya lama, jadi mikirnya eh ga mungkin lah hamil lagi, yang ternyata salah, alias diriku kebobolan). Hal ini pun langsung membuat obgynku ketawa ngakak sambil bilang : "Dulu aja hamilnya lama, sekarang bral-brul-bral-brul, uda macam kelinci aja, hahahha...". Ya, begitulah keajaiban Alloh. Jikalau uda berkehendak, maka kun fayakun terjadilah ! Jadi buat teman-teman pejuang momongan, tetep semangattt ! InsyaAlloh akan indah pada waktunya ^_^.

Btw untuk cerita lengkap kehamilan jarak dekatnya ini mau aku post di postingan terpisah ya....

Bersambung....

15 komentar:

  1. ternyata perjuangan mu mendapatkan momongan luar biasa ya. 3 tahun itu luaamaa bangeet nit. apalagi mesti menghadapi ucapan netijen yang maha benar itu. akuu gak kuat pasti.

    btw dokternya lucu banget yaa.. "bral brul bral brul udah kayak kelinci" ngakak bacanya.

    eh iya 5 bulan udh hamil lg itu rasa jaitannya gmn yaa? terus pas perut udh gede cekit-cekit gitu gak sih jaitannya? penasaran aku. ceritain dong.. hehe

    dan.. bersambung nya jangan lama-lama yaa mamak nita.. ku tunggu postingan selanjutnya. mehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan dari netijen sih ti, klo netijen sih i dont care hahaha
      Tp dari kalangan orang di dunia nyata huhuhu

      Nah tunggu postinganku selanjutnya
      Sosoan bersambung deh eykeh kayak sinetron

      Hapus
  2. Makasih mba makin m motivasi Ku promil dngn rajin olhrga...
    Ini baru 2 tahun prnikahan udh 2x hamil...prtama abortus spontan..klo yg k 2 mninggal usia 14 jam...skrg udh hampir 8 bln psca kpergiannya ..smoga atas ijin Allah dan sambil diet OCD+olhrga ..bulan ini dapat garis 2 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smangat mb tina, aku bantu aminkan harapan dikau dan suami mg cepat terkabul

      Insyaalloh semua uda diatur olehNya, kita manusia cm bisa berusaha (slh satunya dg gaya hidup sehat n olahraga) plus pasrah doa, karena rejeki anak memang cm kuasa Alloh yg berhak memberi di waktu yg paling tepat menurutNya

      Hapus
  3. masyaallah... terima kasih pengalamannya mba, semoga mba dan keluarga sehat selalu.. aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ya robbal alamin, terima kasih atas doanya ya ^_^

      Hapus
  4. Lagi iseng2 buka google searcing ttg dr. Iwan trs nemu blog ini. Cerita promilnya sama bgt sm aku. Aku sebulan nikah lgsg positif n periksa sm beliau, cm pas 6 bulan lahir n bertahan selama 33 hari. Setelah 40 hari melahirkan balik laginke dokter Iwan, mau curhat kenapa bisa begitu. Krn emg lahirannya aku ga di rs tempat beliau praktek, yaitu di rsia mutiara bunda, aku lahiran di rsud cengkareng krn di rujuk dr rsb kartini, krn di rsud cengkareng lbh lengkap peralatannya.
    Hampir 1 tahunan lah aku promil sm dokter Iwan, dikasih suntik endrolin 3 kali dan belinya sama kenalan beliau juga 😅
    Tiap bulan bolak balik, dikasih obat, dikasih tggl buat produksi debay juga.
    Sampe akhirnya aku nyerah sendiri krn posisinya aku udh resign n biaya untk promil lumayan juga yaa
    Saat aku mulai nyerah itu ga selang berapa lama akhirnya hamil
    Alhamdulillah bgt
    Ttp kontrol sm beliau cm pas lahiran ga sama beliau krn aku pk bpjs. Sedangkan rs tempat beliau praktek ga kerja sama sm bpjs.
    Tapi emang bener beliau itu baik bgt, ramah, trs kalo manggil pake kata sayang 😅
    Oh iya berat badanku juga naik mba selama promil n sampe sekarang blm turun juga 😅
    Sekarang anakku udah 2
    Yg kedua ini ga terencana, alias kebobolan. Krn ga kb, takut tambah gemuk.
    Jd beda usianya cuma 2 thn.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mb era, kok kita sehati gini ya pengalamannya hihi
      Alhamdulilah turut senang dengar ceritamu mb

      Bener2 kayak ada temennya aku hahaha

      Kalau aku sekarang kb mb, tapi iud huhuhu

      Emang mb abis punya 2 anak akupun ndut ini hahahah, bingung aku nuruninnya gimana yak xixi

      Hapus
  5. Hai mba salam kenal dari ku..
    Kisah-kisah hidupnya bikin semangat mba,,aku jg pengen promil nih, sebelumnya aku udh pernah SC, tp bayiku di usia 8bln diambil sama yg kuasa, jd nya skrg pengen promil lg mba,,tp btw mba hamil anak yg kedua jarak nyanya luma dekat ya,,trs gmn rasa bekas SC nya mba.? Kok aku ngebayangin nya sambil meyem melek ya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mba siti humairoh, salam kenal ya, maap baru baca

      Ya Alloh turut sedih atas cerita mba, semoga ananda kelak bisa menjadi kunci surga kedua orang tuanya, dan mb juga suami segera mendapatkan gantinya yang lebih baik di waktu yang terbaik menurut Alloh swt

      Iya mb, bekasnya saat ini cuma garis gitu di perut bagian bawah, horizontal...tapi ga ada keloidm cuma garis aja hihihi

      Hapus
  6. Masyallah...
    Boleh tau kah bun, itu setiap cek ke dokter abis berapa ya??
    Saya sudah 4 th belum di karuniai buah hati juga, rencana insyllah mau konsultasi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf baru ngeh ada komen masuk, setiap kali kontrol kurang lebih habis sekitar 400-600 ribu tergantung treatment dan obat yang dikasihkan hihi

      Mudah mudahan impian mba segera diijabah oleh Alloh swt ya, kubantu doa dari sini...^______^, semangat ya mba :)

      Hapus
  7. Seneng banget baca pengalaman mba nita, berasa ga sendirian dan jadi motivasi aku untuk tetep semangat dan berpikir positif.

    Btw aku uda nikah 1 th dan blm pernah hamil sekalipun. Pdhl aku dan suami tu sehat2 aja. Skg kami lg promil, dan kali ini promilnya mesti di seriusin. Yg penting kita uda ikhtiar, sisanya serahin ke Allah.. doain ya para pejuang garis dua untuk kita semua. Semoga Allah segera memberikan keturunan yg sholeh dan sholehah,serta sehat sempurna..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mba terima kasih ya sudah membaca tulisanku, maaf baru tahu ada komen masuk

      kudoakan mba dan pasangan promilnya lancar dan segera dapat dedek bayi yang lucu lucu, sekarang dinikmati berdua dengan suami ya mba hihi, insyaalloh nanti kalau sudah dapat 'tiket'nya akan indah waktunya mba smangat 😍🥰🥰

      Hapus
  8. Masya Allah luar biasa pengalamannya ka. Saya lagi nulis fiksi tentang perjuangan promil. Dapat cerita kaka buat inspirasi. Terimakasih.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^