Jumat, 29 November 2019

Review Pecak Gabus Sumur Pacing, Tangerang



"Spesialis Ikan yang Dibikin Pecak dan Gecok"

Tiap kali ada agenda belanja baju kerjanya Pak Su ke Ramayana Cimone, kami pasti melewati area Sumur Pacing, yang di sana bersemayam satu resto berbasis ikan-ikanan air tawar bernama Pecak Gabus Sumur Pacing, Tangerang. Walhasil, sebelum beneran shopping, biasanya kami menyempatkan diri barang 1-2 jam untuk makan siang di situ.

Sebenarnya, ini postingan yang sangat latepost mengingat ke sananya udah dari 4 bulan setelah lahiran si adek. Lha terus kenapa baru ditulis sekarang Mbul ? Ini semua gara-gara wordpressku yang khusus kuliner (Kodok Buntel) udah habis kapasitas buat up load fotonya. Sedangkan kalau di sana, aku up load dengan ukuran besar-besar supaya pembaca bisa terpuaskan menikmati fotonya. Tapi, habis itu kapasitas penyimpanannya jadi habis, karena memang sama wp cuma dijatah sekitar 1 GB (CMIWW) #salah sendiri Mbul ga beli self hosting yang sifatnya unlimited, hahaha (ntar deh masih bingung juga cara pindahannya gemana, udah terlanjur banyak temannya juga di situ tuh huh). Makanya, dengan sangat terpaksa, akhirnya postingan bertema kuliner aku posting di sini lagi dengan harapan semoga kuota buat upload-upload foto masih banyak. Ya walaupun di sana udah pernah ngulas Pecak Gabus juga, bedanya yang di wordpress adalah kunjunganku pas masih belum ada buntut, sedangkan yang di sini udah dalam bentuk visit back atau kunjungan yang kedua (buatku), juga kunjungan yang ke sekian (buat Pak Su yang udah lebih dulu mukim di Tangerang).



Nah, karena pada saat itu judulnya masih fase nyusuin (ekslusif) si adek, jadi Pak Su ada niatan ngetreat aku biar makan banyak, khususnya ikan-ikanan yang emang khasnya sini. Terutama yang modelnya dibikin pecak dan juga gecok. Itu paling khas banget lah dari resto yang punya lahan luas ini.

Sedikit cerita, Resto Pucuk Gabus Sumur Pacing ini memiliki lokasi yang agak tersembunyi dari jalan raya. Memang gerbanganya bersisihan dengan jalan, tapi untuk masuknya sendiri harus melalui lapangan rumput yang cukup lapang dengan pepohonan dan rumpun bambu yang cukup rimbun. Belum lagi di belakangnya juga ada kolam pemancingan yang pada waktu itu juga sedang ada lomba. 

Nah, area makannya sendiri sudah berubah dari yang semula berbentuk rumahan (letaknya agak masuk ke dalam dengan cara melewati anak tangga yang ada di belakang kolam ikan depan), berubah menjadi pendopo dengan tatanan meja kursi kayu yang beneran pakai kayu asli. Meja kursinya ini gede-gede loh, mengingatkanku akan meja kursi yang biasanya ada di rumah-rumah pedesaan.

Jadi untuk sementara memang pindah ke pendopo, yang semi outdoor. Tapi buatku malah kerasa lebih seger sih daripada yang di ruangan. Sebab suasananya mirip-mirip pedesaan yang halamannya luas, penuh dengan hamparan rumput yang menghijau dengan satu dua unggas yang dibiarkan bebas melenggang kangkung dengan alam. Ya, walaupun memang tidak tersedia baby chair sih, tapi untung saja aku bawa stroller buat bobok si kecil, sementara si sulung alhamdulilahnya udah bisa duduk sendiri, walaupun kadang nil-nilan, uwil, pengen jalan ngejar kucing atau apa lah hahaha...





Suasana siang itu kebetulan agak sepi ya. Pengunjung pertama sepertinya adalah kami sehingga suasananya malah seperti rasa-rasa VIP, karena tempat seluas ini yang makan cuma aku, bapaknya anak-anak, dan sulungku Den Ayu Asyiqa. Tapi, ga lama kemudian (lebih tepatnya setelah kami order menu), ada juga deng rombongan lain yang datang untuk makan di tempat. Rombongannya lebih banyak daripada kami. Sepertinya sih keluarga besar, karena memang resto ini sangat cocok untuk makan-makan dalam format rame-rame.

Oh ya, pesanan kami sendiri terdiri dari beberapa macam menu, diantaranya gecok ikan, kangkung belacan, 2 porsi nasi, dan udang goreng tepung. Mimumannya es teh tawar dan juga jus sirsak buat Asyiqa. Masing-masing diproses kurang lebih sekitar 15 menitan dan setelahnya diantarkan ke meja dalam keadaan masih mengepul. 

Untuk menu ikannya, seperti yang aku bilang tadi, Pak Su emang lebih doyan gecoknya ketimbang pecaknya. Alasannya sih karena kuahnya lebih terasa. Ikannya kalau ga salah ingat mujaer atau gabus apa ya, aku lupa, tapi ukurannya jumbo. Malah kalau ga salah sepiring ada 2 ekor. Oke lah terserah Anda deh Tuyunk, saya mah ngikut aja, terpenting buatku adalah menu non ikan-ikanan yang menurutku lebih wuenak. Walaupun tetep aja, ujung-ujungnya dijejelin ikan biar ASI-nya waktu itu ada kandungan gizi ikannya wakakkak, maklum kalau makan ikan aku emang kudu dipaksa dulu). Tapi terlepas dari itu, gecoknya memang fresh banget ya. Ngolah ikannya pinter. Ga amis sama sekali ataupun bikin eneg. Ini semua ketutup sama kuah dan racikan bumbunya yang bener-bener seger dan kaya rempah-rempah. Rasanya dominan pedes, walaupun ada sedikit asam, manis, dan juga gurihnya. Seporsinya yang besar ini, cocok dimakan rame-rame, sebab kalau dimakan berdua ngalamat bisa dibungkus kayak kami, hahaha...






















Selanjutnya udang goreng tepung. Seporsinya dapat beberapa ekor udang yang sudah dibalut tepung panir (tepung roti). Rasanya crunchny walaupun menurutku cukup maregi alias bahasa jawane cukup mengenyangkan.

Kangkung balacan, seporsinya juga senampan besar. Gede banget boook. Bener-bener kurekomendasikan buat makan ramean. Tapi kangkungnya sih joss ya. Enak. Daunnya lemes dan masih hijau ayu karena memang baru mentas dari wajan. Biasanya kan ada ya, kalau udah kelamaan disajikan jadinya malah menghitam, nah ini enggak. Masih hijau seger. Rasa belacannya pun terasa banget. Gurih pedes, maknyus.

Minumannya, ya standar kayak yang ada di resto-resto keluarga. Sebenarnya waktu itu penasaran pingin bir blethok, tapi stok lagi kosong. Ya sudah nggak jadi. Penggantinya yang paling aman paling es teh. Dan satu lagi jus sirsak buat Asyiqa. Jusnya besar juga, dan karena si sulung ga sanggup ngabisin, sisanya aku cobain aja. Rasanya seger. 

Secara keseluruhan, menyenangkan sih makan di sini. Terutama karena sekalian menikmati pemandangan yang mengingatkanku akan indahnya kampung halaman. Anak juga jadi belajar mengenal alam, karena pemandangan di sekeliling resto bisa jadi bahan belajar juga. Selain itu, rasa makanannya juga mantab, cocok untuk kumpul keluarga atau reservasi pas makan siang acara kantor (Gustyanita Pratiwi).





Suasana Resto

Tempatnya semi outdoor
Area makannya berupa gapura yang diisi meja kursi kayu betulan yang mengingatkan akan meja kayu yang ada di rumah-rumah pedesaan
Sebenarnya ada pula bagian indoornya yang berupa rumah dan letaknya naik tangga setelah kolam ikan, tapi waktu itu sedang direhab
Halaman resto berupa lapangan yang cukup luas dengan pemandangan hijau layaknya pedesaan, bahkan ada ayam, bebek, ataupun angsa, yang dibiarkan bebas berlenggak-lenggok di tanah lapang
Belakangnya merupakan kolam pemancingan
Menu makannya bervariasi, kebanyakan khas Betawi
Harga kisaran ratusan ribu untuk 2 orang

"Pecak Gabus Resto"
Jl. Aria Santika, Sumur Pacing, Karawaci, Kota Tangerang, Banten 15113

Jam buka : 
Senin-Minggu pukul 09.30-21.45 WIB

32 komentar:

  1. Bingung milih makanannya, gak juga sih. Karena saya paling doyan tumis kangkung!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup tumis kangkung dimanapun tempatnya, paling banyak dicari

      Hapus
  2. Pokoknya kalo Mbak Nita udah posting soal makanan, auto ngiler, hahaha. Saya masih belum paham itu gecok tuh masaknya digimanain ya, soalnya penasaran pengen coba. Sampe sekarang hanya doyan ikan yang dibakar dan digoreng biasanya aja sama disandingkan dengan sambel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi cara masaknay ...ikan gabus atau jenis lainnya, mujaer kayaknya bisa juga deh, dia yang dibakar dulu, atau kalau susah ya digoreng dulu, abis itu dikasi garam. dan bumbu gecok yang terdiri dari cabe, bawang, jahe, kencu, tomat, garam dan g
      gula, abis itu ditumis sampai matang dan disiram pake santan, mirip mangut apa ya klo di ikan lele tuh

      Btw gecok dan pecak ini khas makanan olahan ikan dari Betawi lo Din

      Hapus
  3. waaa adek adeknya udah pada gede bisa diajak kulineran hehe

    iya aku liat udang tepungnya maregi tapi klo aku sih kayaknya kurang (lha,..)

    kangkung kalo gak fresh jadi agak hitam ya mbak aku baru tau soalnya aku hajar aja klo kangkung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tapi jaramg banget sekarang kulineran mas ikrom, cuma mengandalkan foto stok lama xixixi

      Lha piye yo nambah nuw hahah

      Iya mas, sering praktek masak kangkung sendiri, klo kelamaan ga langsung dimakan jadi hijau tua

      Hapus
  4. Saya paling gk nahan kalo ada cah kangkungnya. Cmn karena orang pesisir jadi gak doyan ikan air tawar. So kalo ketemu rumah makan begini ujung2nya saya minta ceplok telur :D

    BalasHapus
  5. Sama saya paling gak kuat melihat cah kangkung, sebenarnya gak cah kangkung, kangkung tumis biasa saja bisa membuat saya menjadi baik sekali he he he..

    Waktu bertahun di luar sana yang terbayang adalah sayur tumis kangkung, mutar mutar di pasar jarang sekali di jual sayuran tropis yang bikin makan jadi lahap gini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. B3nar mas, kangkung dioseng aja uda sedep, soalnya tekstur daunnya lemes, jadi pas aja gitu dijodohin ma lauk apapun

      Kalau nanam sendiri ga punya lahan sih ya, akupun bgitu pasar jauhnya bukan main

      Hapus
  6. Udahhh pindah ke blogspot aja mba wuehehe, unlimited penyimpanan wkwkw ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm oke in ga ya, masih bimbang ni, sebenernya kalau diblogspot tuh para pembaca ngeliat fotonya kekecilan ga ya ? Aku tuh agak ngerasa sayang aja misal dilihat versi mobile ketika diunggah ke blogspot fotonya jadi kecil kecil

      Hapus
  7. eh, aku tuh baru mbatin loh.. "tumben nih mak nita apdet kulineran di blogspot" ealah, ternyata wordpress nya udah limit ya. baru tau loh kalo wordpress ada batasnya gitu. udah pindah aja ke blogspot terus beli domain.. hahaha.. *racun*

    btw, suasana resto nya enak yaa, masih asri gitu, makanannya juga keliatan enak. lokasinya deket pula di karawaci. kapan2 kesana ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya justru aku ga masalah domainnya say, yangnkupentingkan kapasitas penyimpanannya hahahha
      Kalo udah dotcom kapasitas penyimpanannya sama aja ya mending ga usah dotcom hahahhaha
      Tapi kalau jadi dotcom dibonusin kapasitas unlimited eke jadi tertarik

      Hapus
  8. Haaa salah nih aku malah buka jam segini. Alhasil kepengen kangkuuuung. :9

    Btw, itu enak banget ya pas sepi gitu berasa rumah sendiri. \:p/

    BalasHapus
  9. Belom pernah nyobain gabus ._.

    Tapi, ya ampon, pengen udang goreng tepungnya, menggoda banget parah sih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paraa laraa paraaa ahahahha
      Enak feb ikan gabus tuh

      Hapus
  10. dari makanan yang tersaji, kenapa udangnya begitu menggoda sih, jadi pengen sarapan udang goreng tepung dah buat pagi ini :D

    BalasHapus
  11. Tempatya adem banget.
    Makanannya sehat ini, ikan, sayur.....
    Kalau di daerah saya lebih banyak ikan laut sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mb

      Kalau pak suami lebih suka ikan air tawar soalnya mb, hadi dia ngajak aku ke sini
      Padahal aku lebih suka ikan laut gegegkk

      Hapus
  12. bumbunya bikin ngiler semua hemmmm jadi inget sering makan di saung dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makan ala ala suasana pedesaan mang syahdu mas

      Hapus
  13. Tempatnya enak banget ya, semi terbuka gitu
    Kalau saya lebih suka itu kangkungnya sajalah.
    Sebab kalau ikan-ikan, kurang begitu suka. Tapi kalau dibayarin mau seh, tapi jangan yang dominan pedasnya ya, lambung tidak kuat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaha semua mua klo judulnya trakyiran saya pun mau hahahha

      Hapus
  14. wih nyummi banget si kayaknya, udang + kamgkunya tu bikin gak nahan :D, kalo ikan buat mbaknya aja, gw gak doyan ikan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha klo yang doyan ikan sebenarnya juga pak suami sih

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...