Senin, 30 Desember 2019

Review RM Bumi Aki Bogor



By : Gustyanita Pratiwi

Sebelum libur benar-benar usai, kami berniat makan siang dulu di area Bogor yang sekiranya bagus dan cocok untuk makan keluarga. Ya maklum, personilnya ada 10. Aku, suami, anak nomor 1, anak nomor 2, Kakung, Uti, Tante Anis, Budhe Puput, Pak Dhe Akbar, dan ponakan. Total, 7 orang dewasa, 2 toddler, dan 1 infant wkkkk... Jadi kudu nyari tempat makan yang bener-bener PW buat semuanya. Terutama buat si kecil nih, biar ga pada kakehan petengseng alias uthil dewe-dewe, hahaha.

Nah, setelah check out dari Swiss Belhotel Bogor yang kami inapi pada malam sebelumnya, kira-kira pukul 10.30 WIB kami mampir sebentar ke kos-kosannya Kakak yang ada di daerah Darmaga. Soalnya mau ngecek apa ada yang bocor atau ga. Maklum, lagi musim ujan, jadi rawan bocor. Ya antisipasi aja sih, mumpung anak kost-nya lagi pada mudik, jadi siapa tau bisa dibenerin. Sekalian nyanggupin kepengenannya ibu juga sih yang emang pengen lihat kosannya kayak apa. 




Kira-kira di situ ada kali sejam-an buat nanya-nanya Mas-Mas yang jaga, abis itu dzuhuran di mushola yang ada di depannya, baru setelahnya sepakat makan siang. Horeeee ! #udah lapar banget soalnya. Karena pas sarapan di hotel cuma ngambil lauk seadanya, jadi masih terasa krucuk-krucuk banget ini perut #kawus ora Mbul sosoan diet sih lu !

Lalu makan dimanakah kami gerangan ? Kakakku bilang bagaimana kalau di RM Bumi Aki aja yang ada di wilayah Padjadjaran, Bogor. Bumi Aki ? Kayaknya sih ga asing ya ama namanya. Oh, aku ingat ! Ternyata emang pernah makan di situ, cuma emang bukan yang di cabang ini, melainkan yang di Puncak. Ya ya ya ! Bumi Aki daerah Puncak pas momen hanimun part yang ke sekian di tahun pernikahan yang ke-2. Dan bisa kubilang tempatnya emang bagus sih. Konsepnya serba kayu dengan mengusung menu-menu khas tanah Pasundan. Ya namanya juga aja ada kata 'aki-akinya'. Yang berarti sebutan kakek menurut bahasa Sunda. Aki pasangannya nini itu loh... jadi emang konsepnya kayak rumah makan keluarga yang menyerupai rumah kakek dimana cucu cicitnya selalu main saat liburan.

Nah, karena posisi kami uda ada di Darmaga, maka mau ga mau harus balik arah (LAGI) ke area kota. Wow tembus kemacetan egein dong Mba Tsayyy. Totally true ! Ya abis gimana ya, kalau nyari tempat makan di daerah Darmaga belum tentu nemu yang sekiranya pas dan bisa merangkum kepengenan semuanya, jadi ya udah jalan terakhir mari kita let's go to Bumi Aki Padjadjaran yang udah jelas-jelas enak dengan cara menembus kemacetan Jalan Baru dan area Warung Jambu (tempat dimana dulu Sugembulwati nyobain trayek angkot semasa masih muda oenyoek-oenyok dulu, usia-usia kuliahan--hahaha huek deh yang baca).




Kurang lebih jam-jam 14.00 WIB (makan siang yang menuju kesorean), akhirnya tiba juga di te-ka-peeeh. Lumayan juga ya Cuy, macetnya. Dari abis lohor, nyampe kotanya jem 2. Mamam deh lau ! Kelaparan-kelaparan gw sekarang hahahah (bangeeeeud). Tapi sebelum capcus menghajar menikmati segala apa yang ada, mari kita ulas satu-satu dulu ya, kayak gimana sih RM. Bumi Aki yang udah terkenal seantero bumi Pasundan ini ?

RM Bumi Aki terletak di Jl. Raya Pajajaran Bogor No. 51, Bogor, Jawa Barat, Indonesia. Buka dari Senin-Minggu. Mulai pukul 08.00-22.00 WIB pada hari biasa, dan 08.00-00.00 WIB pada Sabtu dan Minggu. 

Rumah makannya bisa dibilang cukup gede ya. Parkirannya aja luas banget. Bisa menampung banyak kendaraan roda empat maupun roda dua. Halamannya dipenuhi dengan pohon buah-buahan dan bunga berwarna-warni. Juga pada area depan terdapat taman dengan icon poci dari tanah liat yang merupakan pancuran kecil dengan suara gemericik air yang menambah syahdu suasana. Tamannya juga cantik deh. Simpel tapi seger dengan pintu masuk dari kanopi daun-daun. Nah di pinggir-pinggirnya itu barulah terdapat saung-saung lesehan yang digunakan sebagai tempat makannya. Di dalam, sebenarnya ada juga sih model bangku sofa dan bangku biasa yang terbuat dari kayu. Macem-macem, tinggal disesuaikan aja nyamannya duduk dimana.

Aku lihat di beberapa titik juga terpajang bunga-bunga segar dalam jambangan yang menjadikan suasana tampak tradisionil khas Indonesia, wangi juga membuat betah. Bunganya macem bunga sedap malam yang biasanya kayak ada di pelaminan itu loh. Jadi berasa mewahnya. Uda gitu mushola dan toiletnya juga bersih sih menurutku. Keliatan banget diopeni dengan baik. Ah seneng banget emang nyante lama-lama di Bumi Aki ini. Apalagi anak-anak juga langsung heboh begitu ngeliat ada area bermain di bagian depan. Duh anak gw nomor 1 nih yang kegirangan liat perosotan, jungkat-jungkit, undar-undaran (itu loh yang bisa diputer), ayunan, rumah-rumahan juga kuda-kudaan. Bisa-bisa kagak jadi makan ni anak, wedewww !

Fasilitas di RM Bumi Aki Bogor :
  • Area parkir luas
  • Ada area bermain anaknya
  • Ada kursi bayi
  • Ada tamannya
  • Interior ruangan berkonsep tradisional
  • Banyak pajangan bunga segar yang membuat suasana jadi nyaman dan wangi
  • Ada beberapa tipe bangku (seperti saung lesehan, kursi kayu biasa, sofa)
  • Toilet bersih
  • Mushola bersih (peralatan sholatnya wangi-wangi)
  • Pelayanannya ramah
  • Suasananya rame
  • Menu diproses kurang lebih  sekitar 10-15 menitan













Setelah ngetag saung dekat area cuci tangan yang juga banyak dihiasi bunga segar, kamipun dihampiri mas-mas pelayannya yang membawa buku menu. Begitu tu buku dibuka...Wow ! Bingung beud saking banyaknya menu yang ditampilkan, haha... Ya maklum menyangkut hajat hidup orang banyak. Jadi pilih menu yang sekiranya pada suka dan habis, ga pake acara mubazir.

So, pesanan kami diantaranya :

1 cething nasi putih biasa (kira-kira untuk 9 orang)
1 ekor gurame cobek
1 porsi sate kambing
1 porsi gulai kambing
1 porsi karedok
3 porsi ayam goreng
1 porsi ati ampela goreng
1 porsi telur dadar
1 porsi tempe bacem
Tumis Kangkung
Sambal cobek
2 porsi pete goreng
2 es kelapa muda
10 gelas teh tawar hangat
1 jus mangga
1 jus alpukat

#Mata beloooo, banyak juga ya pesanan gw dan kakak (yang jadi panitia makan-makannya haha) #tepok jidat...

Ya, namanya juga lagi kumpul bareng keluarga. Asal pada seneng, kegiatan makan barengpun jadi kerasa nikmatnya. 

Oh ya, tadinya mau pesen nasi liwet tuh, tapi karena nasi liwet rasanya udah gurih dan kami ngerasa takut kenyang duluan, jadi, akhirnya pesen nasi putih biasa aja deh. Kira-kira yang pas buat porsi 9-10 orang.

Oke, langsung aja ya aku review menu-menunya.......

Menu utama yang kami pesan adalah Gurame Cobek. Sengaja sisipin menu ikan karena orang tua (khususnya ibu) emang suka ikan air tawar. Ikan diapain aja Beliau doyan. Beda nih ma anak-anaknya yang ga gitu suka ikan. Duh, padahal ikan itu kan bikin pinter ya hihi... terus kenapa pilihnya yang pedes gitu ? Karena bingung boook. Ngeliat list di buku menu sebenernya ada sih yang model masak kecombrang atau siram saus mangga muda. Tapi ga tau kenapa endingnya pesen yang itu, wakaka. Yang jelas begitu diicipin ga ada rasa nyesel juga sih. Seekornya mayan gede. Dibelek melebar, dibumbuin, lalu digoreng garing. Abis itu, bagian atasnya disiram saus sambal yang bertabur cabe merah. Rasanya gurih, mirip-mirip ikan mangut atau kuah santen.

Berikutnya Sate Kambing Khas Bumi Aki. Seporsinya isi 10 tusuk. Tiap tusukan terdiri dari beberapa potong daging kambing muda dan 1 selipan gajih. Bumbunya pake bumbu kacang yang di atasnya ditabur bawang goreng. Rasanya ? Boleh dibilang juicy banget, terutama pas bagian nguyah daging yang dipadukan dengan gajihnya, uuugh itu mah aduhaaai BANGED....#langsung lupa kolesterol akutu hahaha...

Untuk gulai kambingnya sendiri, ini khususon pesenannya Kakung nih. Seporsinya terdiri dari gulai daging kambing muda berikut jeroan dan kuah santannya yang pekat. Kata Kakung sih rasanya enak. Gurih pedas asin gitu lah. Pas banget buat anget-anget badan, apalagi kalau dimakannya pake nasi panas, acar mentimun, dan emping goreng. Begh dijamin nyamleng tenan !

Berikutnya adalah karedok. Yang ini pesenannya Pak Dhe Akbar nih yang asli orang Jakarte. Seporsinya terdiri dari sayur mayur mentah khasnya Karedok macam tauge, kacang panjang, timun, kemangi, dll yang diblend jadi satu bareng bumbu kacang tumbuk. Pelengkapnya ada tahu goreng, kerupuk udang, kerupuk kuning, dan tempe bacem.

Next, ayam goreng. Bisa pesen bagian dada atau paha, terserah sukanya apa. Seporsinya uda sama lalapan dan juga sambel. Rasanya menurutku standar kayak ayam goreng pada umumnya.

Kalau ati ampela goreng, sebenarnya bagian atinya mau aku suapkan ke anak nomor 1. Maklum, dia kan sukanya makan ati. Bukaaaan bukaan dalam arti konotasi ya, tapi ati beneran ati ayam ahahhaha. Atinya enak nih. Gurih karena garing di luar tapi lembut di dalam #duh uda kayak iklan apaan aja sih Mbul. Cuma emang ampelanya aku yang makan karena lumayan keras untuk seukuran anak wedok yang masih 2 tahun.

Telur dadar juga buat tambah-tambah lauknya anak-anak. Ya, habis pada ga suka makan sayur sih, jadi lebih baik kutambahin juga variasi lauknya, hohoho...

Kalau tempe bacem seporsinya terdiri dari 4 potong tempe. Cukup imut juga sih potongannya, haha. Tapi lumayan lah, buat genep-genep lauk. Yang ini pesenannya ibu sih sebenarnya.

Tumis kangkung rasanya ga gitu berat. Asli ga bikin cepet kenyang. Cuma menurutku mungkin lebih enakan lagi kalau lebih asin sedikit. Soalnya rasanya lumayan plain. Walau untuk teksturnya  krunchy dan warnanya pun masih hijau cantik.

Sambelnya yang agak mengagetkan nih. Karena wadahnya jujur menurutku sungguh sangat imuuuuuuut sekali, alias kesedikitan. Rasanya juga kurang pedes sih. Bener-benar di luar bayanganku yang kupikir cobeknya gede, wakakaka.. tapi ya lumayan lah buat cocol-cocol menu lauknya, uda pas sih dipikir-pikir.

Terakhir, dan tentunya yang teristimewa adalah pete goreng yang kulitnya ijo mengkilat dong. Kesukaan gw dan suami ni selain jengkol ahhahah #oooops ketahuan. Pete goreng ini terdiri dari selenjer pete tapi dibagi jadi 2. Lumayan sedikit sih, padahal enak banget. Rasanya kalau diceplus tuh klethuk-klethuk bikin nagih. Sayang seporsinya kurang banyak. Coba kalau banyak uuugh makin oke lagi pastinya.

Kalau minumannya, 2 gelas es degan manis itu pesenan Uti dan Tante Anis. Sedangkan jus mangga punya ponakan, dan jus alpukat punya Cyiqa. Jus-jusannya ini cantik deh, ada cherrynya segala. Rasanya pun pas. Yang lain teh tawar panas yang kalau ga salah gratis (iya ga ya, aku lupa deh hahahah).


























































Secara keseluruhan, seneng banget makan-makan di RM Bumi Aki ini. Ga terasa duduk-duduk weh sesiangan, e ga taunya udah sore #ya Alloh apa gw uda menganggapnya sebagai rumah sendiri ya #plak hahhaha... Pokoknya ga tau kenapa betah aja makan di sini. Mungkin karena terbawa suasana yang beneran seperti rumah kakek itu kali ya. Jadi enjoy aja sambil nungguin ujan reda, sambil itu pula ngisi perut buat amunisi perjalanan pulang ke Tangerang.

Untuk daftar harganya, udah aku cantumkan lewat foto buku menunya ya (sok dizoom sendiri). Oke, kiranya segitu dulu jalan-jalan singkatku kemarin. Sampai jumpa di postingan kuliner lainnya. Dadaaah ! 

*Gustyanita Pratiwi

"BUMI AKI BOGOR"
Jl. Raya Pajajaran Bogor No. 51, Bogor, Jawa Barat, Indonesia 
No. Telp :
(0251) 8353819 
Hotline : 
08 1111 64169
Jam Buka: 
Weekday (08:00 WIB - 22.00 WIB )
Weekend (08:00 WIB - 00.00 WIB)

58 komentar:

  1. Ternyata senang makan petai juga ya kak, apa kalo dic*um ga bau ya..🏃🏃🏃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meskipun pete kurang disukai banyak orang, tapi rasanya jozz gandos mantab jaya, haha
      Bahkan sy kepikiran coba punya pohonnya, itu kalau di pasar serentengnya kena mahal loh...xixixi

      Hapus
    2. Coba aja tanam pohon nya kak, siapa tahu lima tahun lagi udah buah, kan lumayan dari pada beli di pasar.

      Tapi petai lebih parah baunya dari pada jengkol. Istri saya lebih suka saya makan jengkol dari pada petai, baunya itu lho katanya..😂😂😂

      Hapus
    3. O jadi panennya itu tiap 5 tahun sekali yes?

      Iya bener banget, mana kalau beli di pasar biasanya dipilihin bakulnya yang kopong2 dan dikit banget biji petainya, trus masih enom2, hoho
      Pete enaknya kan yang udah tua
      Petenya gede2 wkwk

      Jengkol enak juga tuh, rasanya malah mirip daging klo kata saya mah

      Hapus
    4. Bukan panennya lima tahun sekali, tapi dari tanam sampai bisa panen itu biasanya butuh 5 tahun. Kalo udah panen tiap tahun bisa 2x panen.

      Hapus
    5. Wah mantap, thx innfonya mas agus

      Hapus
    6. Tapi katanya pohon Pete ada penunggunya lho..😱

      Hapus
    7. Haha seram juga kalau sampai kebetulan ada yang nunggu

      Hapus
    8. Iya, yang nunggu biasanya semut rangrang..🏃🏃

      Hapus
    9. Hadeh tepok jidat deh gw hahahha

      Hapus
  2. Asik ya ada khusus anak yang bisa digunakan untuk bermain. Jadi leluasa dan bikin betah.

    Apalagi itu tuh menu makanannya. Kenapa cuma 2 papan pete goreng kak.. Itu mah kurang, buat saya sih, uups. 😂.

    Enak banget makanannya, ya terlebih lagi karena si pete goreng itu, dicocol dambel terus nasi hangat, dan apapun temenannya awas rebutan centong nasi karena nambah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya asyik banget, jadi pada heboh ndiri pengen main akhirnya acara suap menyuap makanan ke si kecilnya bubar jalan #mamah pasrah wakakak

      Iya, petenya sebenernya malah kalau aku bilang sih cuma selenjer tapi dipotong jadi 2 bagian, hihihi

      Bener-bener mahal ni pete hiks

      Hapus
  3. Waah tempatnya asik juga yaa selain sejuk ada tempat arena bermain anaknya...Jadi kepingin kesana..

    Kali aja Bumi Aki Bogor juga sedia Jengkol goreng kesukaan saya..Hihiii..




    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas, suasananya adem karena semi outdoor yang saung lesehannya. Bener-bener menyenangkan sante2 di sini tuh, tau2 uda sore

      Hapus
    2. Namanya cowokmistery tapi orangnya itu-itu saja xixixi..🏃🏃

      Hapus
    3. Mas agus warteg : ealah ternyata blognya kang satria ya hahahah, blognya banyak ey...keren keren

      Hapus
    4. Dia kan tukang ternak blog, kalo udah gemuk kayaknya dijual lagi buat rongdo..😁

      Hapus
    5. Saya juga ternak blog juga sih, tapi blom terpikirkan kalau uda gemuk bakal menjualnya

      Hapus
    6. Owh banyak juga ya blognya, emang blog bisa dijual ya? 🤔

      Hapus
    7. Oalahaku ya ga tau, tadi sampeyan ndiri yang bilang klo dah gemuk bisa dijual blognya itu yang kasusnya ternak blg kang satria wekekekke, ternyata mung guyon ahahaha

      Hapus
  4. Oohh Tiidaakk!!..😱😱

    Ternyata you doyan Pete & Jengki Nit.😱😱😱

    Tooss gw juga suka Pete sama Jengki.😂😂😂


    Bumi Aki Bogor mah katagori Restoran kalau aku bilang ..Meski tempatnya adem dan ada wahana permainan untuk anak tetapi halaman serta tata,annya berkesan lestoranlah.😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oohhh tidak, ternyata kang satria doyan petai dan jengkol juga, kirain cuma doyan rongdo dan doyan mangkal saja kang..😂🏃🏃🏃

      Hapus
    2. Yes, pete is de best apalagi jengkol, huhahahah, nikmat tiada tertandingi
      Tapi biasanya kalau kebanyakan bikin mukes ni hahahhah

      Iya restoran yang kayaknya emang segmentednya ke kalangan menengah atas
      Ya walaupun biasanya aku makannya warteg sih hahahaha
      Sekali kali nyobain yang cucok cucok
      Sekalian ngumbar bocah maen

      Hapus
    3. Mas Agus warteg : mulai lagi nih ghibahnya hahahhahahahha

      Hapus
  5. Menu paling kesukaan itu ya pete. Tapi nggak usah direbus atau dibakar. Mentahan aja udah enak. Apalagi kalau menyantapnya sama ikan asin dan sambel. Maknyus pokoknya. Alhamdulilah tahun ini kenyang menu pete soalnya pohon depan rumah berbuah walau nggak lebat. setidaknya nggak sampe beli, hehe

    Kalo sate, ada tuh di daerah Cirebon, tetangga desa saya juga, yang terkenal. Warung Sate Beber dikenal punya sate yang empuk banget dan potongannya gede-gede. Selalu rame warungnya. Lain waktu kalau ada kesempatan main ke Cirebon, mesti mampir tuh, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimakan mentah enak juga emang din, berasa banget sensasinya hahah
      Tapi aku suka juga klo dibaka, direbus atau digoreng, cuma kalau digoreng bentar aja ga sah lama lama
      Wihhh kok ngiri ya punya pohonnya, aku biasanya cuma nitip temen kantornya suami pas pulang ke tegal yang punya pohonnya, balik balik ke sini dibawain berenteng2 pete wkwwkk

      Wah oke din, taknoted dulu warung rekomendasimu, sapa tau suatu hari nanti bisa mampir Cirebon

      Hapus
  6. Kalau makan di luar bareng sama keluarga besar, apalagi ada anak kecil memang kudu pilih-pilih tempat banget, ya. Restoran Bumi Aki ini keren banget deh. Suasananya juga tampak adem begitu, menyenangkan sekali. Terus menu yang dipesan itu mah bikin lahap semua yang makan, apalagi ada petenya. Huhuhu, aku bisa nambah nasi kalau makan ada petenya. Hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sekarang bgitu eri, dulu mah makan ngemper istilahnya hayu, pas uda ada bocah kudu selektif hihihi

      Nyar juga dirimu ngerasain

      Restonya gede dan halamannya penuh taman jd seger aja gitu, ijo ijo, ada pancurannya pula

      Nah kan pete emang juarak deh eiiimb ?

      Hapus
  7. Jangan banyak banyak...! ntar kamar mandi harus di siram karbol :)

    Saya juga suka petai karena ia memang dapat menambah nafsu makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekalian bisa menghalau ular borong karbolnya hahahha

      Bener banget, salah satu pendongkrak nafsu makan di samping adanya sambel yang super duper pedeus

      Hapus
  8. Asik banget tempatnya mbak. Banyak kulinerannya juga. Pasti nguras dompet banget tuh. Kalau disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan memang ratenya mb, cuma karena bujetnya uda disiapin jauh jauh hari jadi cincay lah ahahahha

      Lumayan sekali kali nyenengin kakung utinya anak-anak yang mau nengok cucu

      Hapus
  9. Makanannya bikin ngiler, hmmmz.

    Btw saya belum pernah nyicipin petai, jadinkurang tahu rasanya gimana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku juga ragu pas blom pernah nyoba, tapi begitu diiming2i suami katanya enak, e takcobain bener rasanya nagihin hahahah

      Cobain mb sekali kali

      Hapus
  10. Saya juga suka banget makan di restoran-restoran khas Pasundan, kalau di Bali ada namanya Warung Mang Engking, itu famous juga. Sefamous Bumi Aki kayaknya :D nah kalau di resto Pasundan, pasti menu utama ikan Gurame hihi biasanya Gurame Bakar terus ditambah cocolan sambal dan tahu tempe. Maknyuuuuus :3

    Memang resto-resto khas Pasundan itu pasti sizenya besar-besar, jadi enak untuk kumpul keluarga. Ditambah biasanya suasananya mendukung untuk relaks, especially kalau ada saung dan kolam ikannya :>

    Habis baca post ini jadi mau makan Gurameee :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, ini mirip mirip gubug mang engking juga menu menunya yang khas sunda

      Aku pernah pula makan di mang engking tapi yang cabang gombong. Kalau bumi aki baru nyobain yang di luncak dan bogor ini

      Bener banget, suasananya mendukung sangad buat leyeh-leyeh berasa di rumah kakek nenek di pedesaan, makan di saung depan kolam ikan
      Ow sungguh nikmatnya hahai

      Capcus mb, mungkin di thailand bisa nyamperin menu gurame jugak hihi

      Hapus
  11. petenya menggoda ya pakai sambel lagi

    BalasHapus
  12. Paling enak itu makan pete sama sambel terasi ya mbak.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satrio, kok namanya mirip dengan tetangga sebelah saya ya..😁

      Hapus
    2. Wadew tetangganya ada dimana mana berarti ya

      Hapus
    3. Ya itu tetangga sebelah saya yaitu kang satria. Tetangga dalam ngeblog aja, kalo ketemu muka belum pernah sama sekali..😂

      Hapus
    4. Woalah takirain uda pada kopdaran hahaha

      Hapus
  13. Menunya lengkap. Kalau harga sih memang ini kelas restoran Sunda yang cukup ternama. Yang tidak kalah penting, ada fasilitas mushola, ruang bermain anak, & taman. Biasanya restoran sekarang banyak yang melupakan ruang bermain anak & taman. Ini sudah dilengkapi WiFi juga ya... Nice review

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali pak, kalau ada 2 fasilitas itu bikin pengunjung nyaman ^_^

      Hapus
  14. Duhh salah bw nih malam2 begini ketemu menu makanan yg keliatannya enak bgt. Huhu
    Memang kl makan rombongan dan ada sikecil kudu nyari tempat yg nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget biar ga ada drama kumbara xixixi

      Hapus
  15. Jadi makin kangen Bogor kaaaan..huhu.. Liburan kemarin aku ke bumi Aki juga. Wkwk, bumi Aki means rumahnya Akinya Amay Aga. Hahahahhahaa....

    Betewe, itu peteuy gorengnya bikin ngacai euy. Tapi aku ngga ngiler karena aku kemarin habis ngaliwet juga di Majalengka. Ada rendang jengkol dan peteuy gorengnya juga. Hhmmm, wanginya kamar mandiiii.... 🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aki nini dalam arti yang sebenernya ya mb rin hihi

      O bahasa sundane pete peteuy ya hihi, #taknoted

      Hapus
  16. Wauuwww......tempatnya cozy banget ya, makanannya pun kelihatan yummy banget.
    Plus, kalau dilihat harganya sangat murah untuk ukuran tempat makan seperti itu.
    kamar mandinya pun sangat bersih da tempat main anaknya pula, itu yang penting biar anak-anak anteng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb tergolong murah untuk sekelas resto gede kek gini

      Hapus
  17. Seperti biasaaaa, fotonya bejibun!
    Bentar deh, saya kepo!
    Itu gimana pas ambil fotonya? sebelum di makan bisa di foto?
    saya kalau makan rame-rame ama keluarga, pasrah deh nggak berani moto-moto, nggak enak ama yang lain soalnya hihihi.

    Btw, emang rumah makan pasundan itu di mana-mana itu mirip ya, punya ciri khas asri gitu, di sini juga kalau ada rumah makan atau resto dengan konsep alami begini, udah ketebak deh, pasti menunya menu Jabar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo ama keluarga kandung misal bapak ibu kakak n suaminya serta adek yang uda apal aku suka pepotoan aku ga rikuh foto hahha
      Tapi klo keluarga besar lainnya, yang bukan keluarga inti aku ga berani wkwkwkkw

      Hapus
  18. Mamaku yg di Medan, dan para kakak2 nya sedang di Jakarta nih Nit. Dan aku LG nyari tempat makan memang utk traktir mereka pas Minggu besok. Apa aku main kesana aja yaaaa :D. Yg pasti kalo mama sukanya Indonesian food banget yg banyak rempah, pedes kayak makanan Sumatra. Kalo diajak makan steak bisa ngomel2 hahahaha. Ntr aku mau baca LG review dr yg pernah ksana di Zomato deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa ke sini aja mb, bagus kok tempatnya, walau beberapa menu memang ada yang rasanya plain, tapi cakep sih,...kebanyakan tapi menu yang enak tuh ikan ikanannya

      Hapus
  19. Habis baca beberapa tulisan terkait kulinernya, kesimpulan... Yang punya blog hobi jalan-jalan ke Bogor yah... hahahaha.. Tahu begitu, hubungi saya saja.. nanti saya temani menjelajah Kota Bogor deh.. kelayapan bareng... Kan saya tinggal di Bogor sampe sampe bikin blog khusus menyandang nama kota hujan...

    Yuk jalan jalan ke Kebun Raya Bogor.. saya jadi guidenya deh...:-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pak anton saya malah sering terdampar di blognya bapak yang lovely bogor loh, especialy pas lagi ada kebutuhan mampir ke bogor n pengen rekomendasi tempat tempat bagus...nah saya malah nyasarnya ke blog bapak hahahha

      Ya secara saya kan 3,5 tahun menimba ilmundi bogor, jadi rasanya bogor tu selalu ada di hati, meski sekarang mukim di pinggiran jakarta yang lain hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...