Kamis, 09 Januari 2020

"Merindukan Pohon Rambutan"


Tentang Pohon Rambutan...

Gara-garanya tukang buah uda pada gelarin rambutan di mobil pick up yang biasa jadi tempat ngetem mereka. Ada parakan, aceh, cilengkeng, sampai yang ga nglokthok sama sekali juga berair banyak. Kalau yang parakan kan keset ya. Walau udah menuju item alias mengering, tapi tetep aja buahnya keset, ga bonyot atau berair kayak rambutan pada umumnya. 

Tapi aku ga begitu suka parakan sih. Aku tuh sukanya yang cilengkeng. Cilengkeng itu yang ijo kecil-kecil itu loh. Biar kata masih ijo-ijo (ada juga sih yang kuning), tapi rasanya tuh udah muanis banget. Mana nglothok pula cilengkeng ini. Tapi harganya lebih mahal sih emang. 


Musim rambutan biasanya dibarengi dengan musim duku ama durian. Kalau aku perhatiin nih, kejadiannya abis musim mangga. Jadi kalau masanya pedagang pada gelarin manggaaaaa semua dimana-mana, nah setelahnya pasti ada rambutan, duku, atau durian. Kesukaan aku semua tuh #yaeyalah buah apa sih yang ga gw embat #hoho..

Tapi gara-gara musim rambutan ini, pikiranku jadi menerawang jauh #ceileh lagak lu tuh sok menerawang jauh #hihi. Iya dong. Soalnya kalau sekarang mau makan rambutan, kudu nyamperin dulu ke kang buahnya. Beli yang dijualnya per iket-per iket itu loh. Jadi per 2 iketnya itu standarnya 15 ribu. Ga pake kilo-kiloan. Mungkin kalo pake kiloan bakal rugi kali ya, soalnya jatohnya jadi murah, dan rambutannya bisa berkarung-karung. 

Nah permasalahannya adalah, dulu ga begini-begini amat tiap mau makan rambutan. Lha ya gimana ga? Orang tinggal metik langsung dari pohonnya. Pohonnya kalo lagi berbuah tu ndadi banget. Habis berbunga, si rambutannya bakal ijo-ijo, terus abis itu bakal kuning dan akhirnya jadi merah deh. Mateng. 


Pernah ya, dulu waktu kecil, kita bukannya metikin yang merah, eh malah ngambilin yang kuning. Alasannya yang kuning lebih nglothok alias ga seberair yang merah #ckckkc...

Di rumah yang di kampung (tempat ortu red) juga pohonnya ada 2. Satu di belakang, satu di depan. Yang di depan masuknya ke taman yang emang khusus buat ditanami pohon buah-buahan, kayak pohon jambu apel (varietas jambu air tapi yang warnanya ijo dan rasanya mirip apel malang, pohon sirkaya, pohon belimbing, dan pohon mangga). Tapi itu dulu, jaman aku masih SD. Sekarang ? Jangan ditanya ! Halamannya udah jadi paving semua. Ga ada rumputnya. Apalagi pohon buah-buahan. Semua itu tinggal mimpih... #krai. 

Iya akhir-akhir ini kenapa sering amat mimpi pohon rambutan ya. Aneh betul mimpinya.

Tapi keberadaan pohon rambutan yang akhirnya musti hilang ditelan bumi (baca aja ditebang Mbul, lebay lu), rasanya ga seberapa gelo ketimbang pohon rambutan yang ada di tempat simbah. Pasalnya yang di rumah pohonnya biasa aja. Ga gede-gede amat. Lain dengan yang di tempat simbah yang udah beneran jadi pohon sejati. Maksudnya yang menjulang tinggi dengan ranting dan dahan di mana-mana, jadi kalau masanya berbuah, rambutannya tuh bisa berkarung-karung. Mana pohonnya ga cuma satu lagi. Ada 3. Di depan ama di samping. Di depannya 1, di samping ada 2. Dari yang dahannya pendek, sampai yang dahannya tinggi. Dari yang kalau metik tinggal ngejulurin tangan aja, sampai yang musti pakai sogrokan bambu. Tapi sekali lagi itu dulu. Dulu banget waktu aku masih SD. Sekarang tempat simbah pun halamannya uda dipaving semua dan yang di samping uda dibangun rumahnya bulek. 






Jadilah kenangan akan pohon rambutan yang seringnya berbuah lebat pas masa lebaran sehingga akhirnya ikut nampang di atas meja tamu buat pacitan itu bikin ku merasa trenyuh #halah halah halah halah bedeez lu Mbul...el e le ba bay lebay wakakka #iya juga ya. Tapi memang itulah yang kurasakan sekarang.

Ah, puun rambutan, di kota kok susah betul ya aku nemu puun rambutan. Masa iya harus mbolang sampai daerah gunung sindur.....jauh booookk...(Gustyanita Pratiwi)

Hmmb...

10 komentar:

  1. Oia aku juga ngerasain hal yang sama waktu pohon mangga di rumah mertua ditebang. Padahal mangganya enaaakk banget.

    Kalo udah tinggal di perantauan kadang mikir, apa2 kudu beli. Kalo di daerah asal bisa aja dikasih tetangga yang lagi panen atau malah panen sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mb pit, pohon buah buahan tuh bener2 punya nilai memori deh, apalagi klo berbuah lebat n rasanya manis dih betapa sayangnya kalau tahu sekarang uda ga ada hiks

      Hapus
  2. Di rumah simbah saya ada pohon rambutan, kalau sudah berbuah pasti rame tetangga datang untuk minta rambutannya. Anak cucu pun puas manjat-manjat demi bisa makan rambutan. Cuma entahlah sekarang, mungkin sudah nggak banyak juga buahnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya padahal pas masa masa kita kecil ada dimana mana, sekarang kok malah jadi kayak buah langka ya hihihi

      Hapus
  3. Pohon rambutan ini seperti alpukat banyak uletnya, ya? Hahahaha
    Rumahku di Malang dulu ada pohon rambutan dan alpukat, pas musim berbuah banyak ulat juga, nah kan di ruang tamu jendela sellau dibuka lebar, jadi akus ering jejeritan saat mau duduk di sofa ternyata ada ulet.

    Akhirnya pohon alpukat ditebang, sekarang sisah rambutannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. O apa iya kah? Aku malah belum pernah liat ulet pohon rambutan, kalau yang banyak uletnya setahu aku dondong mb hahahaha

      Ama turi
      Iya kalo alpukat emang buanyak banget ulatnya, mana gede2 lagi huhuhu #aku kan geli ma ulat haha

      Hapus
  4. Sedih bacanya, soalnya saya ngiler hahaha.
    Si Mbul ih, sukanya bikin ngiler aja, udah lama loh saya nggak makan rambutan, bahkan kemarin musim mangga pun saya cuman makan mangga muda doang, sungguh menyedihkan.

    Saya sih nggak pernah punya pohon rambutan, tapi sering beli rambutan segepok banyak gitu.
    Pak suami rajin banget beliin.
    Tapi sekarang kami LDM, sayapun jarang keluar, jadinya nggak pernah lagi beli apalagi makan rambutan hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kak rey ampuni baim ya ahhaha

      Wuihhhh aku loh s3lama musim dambutan ini belom dibeliin rambutan huhuhu
      #kode buat pak suami

      Hapus
  5. Kalau daku karena abang ipar punya kebon rambutan seneng aja dapatnya, haha. Jadi nggak pakai beli hihi. Semoga di tempat kak Nita ada banyak rambutan lagi ya, karena seger unik menyantapnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaa seneng banget fenny ada pohonnya huhu
      Uda lama loh aku ga liat pohon rambutan

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...