Senin, 20 Januari 2020

Nostalgia Resepsi Mantenan Jaman Doeloe



Abis baca tulisannya Mbak Pipit yang ini, aku jadi pengen nulis tema serupa deh #ngapunten ya Mbak Pit, kalau Mbul sukanya tiruw-tiruw gegegek...

Yup, sesuai dengan judulnya, sebenarnya dari kemarin aku uda kepikiran pengen nulis tema ini. Tapi baru pecah telornya sekarang, kemaren cuma diengkeun-engkeun aja saking lagi buntu mau nulis intronya. Ya bukan resepsi mantenanku sih, melainkan resepsi mantenan Tante-Tanteku jaman aku kecil dulu. 

Oh ya, Simbah dari ibu itu punya anak 5 cewek semua. Kalau dalam istilah jawanya disebut pancagati. Nah, ibuku itu anak mbarep (sulung). Jadi jumlah Tanteku itu ada 4. 1 yang bawahnya ibu pas ga menangin sih mantenannya gimana. Tapi 3 yang lain aku masih menangin. Walaupun dalam ingatanku, emang waktu itu  aku masih kecil banget. Mungkin baru berapa tahun gitu. Tapi di 2 Tanteku yang terakhir, kalau ga salah aku uda masuk TK dan SD kelas 3. Jadi lumayan masih inget sih hal-hal yang lekat dengan resepsi mantenan Tante-Tanteku ini--yang notabene diselenggarakan di rumah simbah (ga kayak jaman sekarang yang kebanyakan sewa gedung, termasuk gw juga sih pas nikahan sewa gedung wkwk).



Oke langsung aja deh, aku tulis dalam bentuk pointer aja ya. Biar singkat. Maklum lagi bunek kalau nulis panjang-panjang huahaha #alesyan aja luh Mbul !

Resepsi diselenggarain di Rumah

Pantas aja aku dulu suka mbatin, kenapa ya halaman rumah Simbah itu luaaaaas banget. Ternyata waktu anak-anaknya udah gede, kepake dong buat nanggap mantenan. Ya karena kan waktu itu kami hidup di kampung yang mayoritas warganya selalu memanfaatkan apa yang ada sebagai media untuk menyelenggarakan hajatan. Jadi istilahnya lebih ngirit gitu lah hihihi....#iya lah orang jaman dulu kan punya tanahnya buanyak Mbul, hahahah...

3 hari 2 malam Biasanya 'Lek-Lekan' dan Nyetel Campur Sarian

Pokoknya tuh rame-ramenya dari H-1 sebelum acara deh. Sore biasanya udah pada pasang tobong/tarub, kursi-kursi tamu, dekor yang dari janur-januran, merangkai bunga, meja akad, rewang bikin snack dan masak-masak, kamar pengantin, dll. Siraman juga biasanya pas sore-sore sebelum pengajian malem. Nah, malemnya para tetangga pada lek-lekan sambil nyetel campur sari atau tembang jawa. Pokoknya begadangan sampai pagi, sampai keesokannya resepsi kelar.

Oh iya, ada satu kejadian yang kadang bikin ku bertanya-tanya karena lumayan skerie juga sih pas tiap malam midodareni sebelum nikahan 3 Tanteku itu. Yaitu di kali yang ada di depan rumah Simbah selalu melintas ular lare angon. Ularnya blirik-blirik hitam putih. Ga gede sih, tapi ya entah kenapa kebetulan di 3 kali pas nikahan 3 tanteku itu, tu ular selalu melintas di kali. Entah deh ada kaitannya apa ga hahhaha...#keseringan nonton film horror sih luh Mbul ! 

Riasan Pengantin Adat Jawa, Khususnya Adat Solo/Surakarta 

Tiga dari empat Tanteku yang waktu itu sempat aku menangin resepsi mantenannya, semua pake adat Solo/Surakarta. Itu loh yang kebayanya pakai beludru item ada corak emas di pinggirannya. Terus pakai sanggul atau gelung model sanggun bokor mengkurap. Dan dahinya pake paes. Atas gelungnya pake cunduk mentul yang kalau aku bilang waktu kecil namanya 'anthil-anthil' soalnya kalau pengantinnya jalan, bunganya ini bakal goyang-goyang, anggun sekali. Terus udah gitu sampirannya gelung ada roncean bunga melati yang memanjang sampai ke pinggang. Kadang bunga melati thok kadang ditambahi bunga kanthil dan yang merah-merah entah krisan atau mawar aku kurang paham. Tapi yang jelas baunya wangiiiiii sekali. Terus kalau pengantin wanitanya udah kelar dirias tuh, asli rasanya jadi manglingi banget. Makanya waktu kecil tuh aku pernah ada kepengenan pas nikah pake adat jawa, yah walaupun terealisasinya udah rada modern ya sebab di jamanku uda pada pakai jilbab huehehe...

Ganti Kostumnya 2-3 Kali

Pertama uda pasti pakai yang untuk akadnya. Yaitu kebaya putih untuk mempelai wanita dan jas untuk mempelai pria. Kebaya akad jatuhnya lebih simpel karena memang dipakenya cuma sebentar. Akad jam 8 pagi, abis itu langsung resepsi. Nah, pas resepsi ini, yang kira-kira mulai jam 11 siang tet yang diiringi dengan gending jawa, si pengantinnya uda pake kebaya beludru item corak emas di pinggirannya.  Sepanjang pake kebaya beludru item ini, rangkaian upacara adat berlangsung sesuai dengan arahan dukun manten. Abis itu, kira-kira selesai dzuhur ganti lagi pakai kebaya warna lain. Entah itu biru, merah, atau malah kayak 2 Tanteku--adik ibu yang terakhir dimana mereka langsung ganti pake gaun putih model internasional sementara lakinya pake jas. Nah, lucunya, begitu acara dah kelar kan ada sesi foto-foto tuh, biar efek ball gownnya semakin mekrok alias mengembang, maka fotografernya langsung manggil kami-kami para keponakannya buat masuk sebentar ke bagian bawah gaun Tanteku itu hahaha...

Terus kalau udah lepas-lepas sanggul dan riasan, rasanya rambut jadi megar banget. Tapi sisa-sisa bedak dan foundation masih agak nempel tuh, jadi rasanya agak ngerasa cantik gitu deh #ih apaan sih Mbul haha #gajelas booowk.

Obsesi jadi 'Patah' alias yang Ngipasin Pengantin

Dulu tuh ya, karena kecil-kecil kami (ponakan para Tante red) udah agak bendel (lenjyeh), makanya tiap ada Tante yang mau mantenan rasanya uda ga sabar banget pengen di pek sebagai yang orang yang ngipasin mereka. Kalau bahasa jawane patah. Nah biasanya patah ini diambil dari kalangan anak-anak pantaran SD. Kocaknya, yang selalu dijadiin patah adalah Mbakku dan sepupuku terus. Jadilah aku iri karena ga kebagian jatah, hahahhaha.... 

Trus pernah ya, karena saking udah ngebetnya pengen tau rasanya didandanin, akhirnya pas mantenan Tante paling bungsu aku kedapatan juga dong jadi patahnya. Yah, walaupun patah utamanya tetep saja mbak  dan sepupuku itu, karena dia nongolnya pas Tante masih pake kebaya beludru item. Sedangkan aku nongolnya pas session kedua, alias menit-menit akhir resepsi mau kelar...ya  walaupun tetep aja ada bagian yang menyebalkannya yaitu rambutku ga bisa disanggul rapih gegara kependekan dan abis itu begitu liat fotonya jadi pengen naik darah. Karena riasannya ga secakep riasan mbakku huahahha #efek Mbul suka jeleusan sih hatinya hohoho....

Oh ya, ada lagi sih yang bikin bete waktu itu, karena kata orang yang kebagian ngipasin pengantin ceweknya dikatain patahnya lebih cantik daripada yang ngipasin mempelai pria. Jadi gw sempat gondok karena kan waktu itu kebagiannya ngipasin mempelai pria, dengan kata lain, gw ga lebih canteek dong daripada patah satunya, hahahha #esmonih.

Kagum ama Kecantikan Putri Domas atau Kalau di Sini Disebutnya Pagar Ayu

Berbeda dengan patah, putri domas ini diambil dari anak yang umurnya lebih remaja. Biasanya ada 4-5 domas sih yang kepake dan mereka diharuskan  mengenakan kebaya seragam yang mana ada pasangannya juga sih yang disebutnya putra domas. 

Paling Antusias Ngepoin isi Snacknya

Biasanya snacknya itu terdiri dari 3 macam yang terdiri lemper/semar mendem/wajik, emping/kacang bawang/pastel kering isi abon/kue sus kering, kue potong. Lemper ada yang isi abon ada pula yang isi ayam. Emping/kacang bawang/pastel kering isi abon atau kue sus kering masing-masing udah diwadahin dalam plastik yang ujungnya ditutup pake ujung lilin. Kalau kue potong udah lebih modern sih. Bahkan punya Tante yang terakhir uda ada cherrynya segala.

Plastik Snacknya Jadoel Warna Putih Ada Tulisan Selamat Menikmati Warna Merah/Pink

Siapa yang pernah menangin kondangan yang snacknya masih dibungkus pake plastik putih bertuliskan Selamat Menikmati yang berwarna merah/merah muda serta di ujungnya diklipkan tissue kertas yang dibentuk segitiga atau layangan, nah berarti kita ada di era yang sama, huahahah...

Makannya Pake Piringan.

Ga kayak resepsi mantenan jaman sekarang, jaman dulu tuh model makannya masih pake piringan. Jadi begitu tamu dateng udah dipersilahkan duduk di kursi seng (biasanya kursinya warna ijo atau biru), abis itu langsung dikasih makan pake piring yang udah diambilin nasi dan lauk pauknya sekalian. Paling khas sih ada acar (acar timun, bawang merah, nanas), kerupuk udang yang lebar, ama sambel goreng kentang, juga mie jawa, dan ayam goreng atau telur pindang.

Ada Buah Potongnya juga yang Biasanya Pake Nanas atau Semangka

Jadi abis dikasih piringan yang berisi makanan utama, biasanya juga sekalian dikasih buah potongnya juga yang diselipin tissue kertas berbentuk segitiga. Buah potongnya  kebanyakan pake nanas atau semangka.

Minumnya Teh Botol Sosro

Sebelum era minuman mineral dalam bentuk gelas plastik merajalela, teh botol sosro udah sering dipake buat jamuan hajatan dong. Nah abis pada minum, tu botol belingnya biasanya dikumpulin lagi buat dibalikin ke yang nyediain.



Yang Bagian Laden (Anter Piring dan Snack Buat Tamu adalah Ikatan Remaja Masjid atau Mushola yang ada di Kampung)

Biasanya mereka pake seragam kemeja putih lengan panjang dan bawahan hitam. Kalau cewek pake rok span. Kalau cowok pake peci. Pokoknya remaja yang dinilai sigap dan mau guyub-guyub kalau ada hajatan deh.

Kue yang Ada di Depan Meja Pengantin Kelar Resepsi jadi Rebutan para Ponakan

Sebagai ponakan Tante yang waktu itu masih pada bayek-bayek, maksudnya usia bocah. Usai resepsi adalah yang paling ditunggu. Sebab inceran kami adalah kue yang saat acara ada sesi harus difoto dulu karena ada bagian ngiris kuenya. Itu loh kue pengantin yang bertingkat-tingkat dan paling atas ada boneka pengantinnya. Dan kebanyakan luarnya berupa krim putih semua, hihihi..

Dekorasi Janur yang Isinya Buah-Buahan, Bagian Buahnya jadi Rebutan Usai Acara

Yang ini kalau ga salah namanya gagar mayang ya. Itu loh yang ada di kanan kiri kursi pengantin. Biasanya ada hiasan buah-buahannya. Nah, kalau sekarang mayoritas pake bunga. Padahal dulu buah-buahan. Entah itu apel washington, jeruk sunkist, nanas, pisang, dll. Pokoknya yang menurutku buah-buahan mahal dan adanya di jakarta (#monmaap pikiranku jaman bocah emang masih se-innocent itu, jadi takpikir jeruk sunkist dan apel merah adanya cuma ada di jakarta haha). Nah kalau acara udah kelar, otomatis, tuh buah-buahan berhak dimakan siapa aja dong, ketimbang cuma buat pajangan, ya sebagai ponakan yang gragas baik kami langsung nyerbu aja sampai kadang ada yang dibawa pulang gegeggek (Gustyanita Pratiwi).

Nah, kiranya demikian kenangan-kenangan jadoel tentang resepsi mantenam jaman doeloe. Lumayan berkesan makanya sampai sekarang masih inget deh. Ada yang ngalami hal serupa denganku ga ? 


35 komentar:

  1. Kayaknya yang paling diingat itu hiasan janur isi buah-buahan. Terus dari pagi sudah diincar mau ambil yang mana, begitu rebutan malah dapatnya yang lain, haha. seru pokoknya. Dan yang suka bikin penasaran itu, sering banget hiasan janur isi buah-buahan tadi disandingkan sama kue pengantin. Soalnya seumur-umur waktu dulu saudara hajat, nggak pernah mencicipi kue pengantinnya. Kayaknya memang dikhususkan untuk pengantinnya.

    Oya, dekorasi jama dulu juga banyak kreatifnya. Saya ingat, biasanya kalau dekornya rada mahalan, bakal ada air mancurnya. Dipadankan sama bambu yang dipotong pendek, juga batu-batu kali yang sudah mengkilap. Suka takjub kalau melihat dekoran pengantin pada waktu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya din, dulu tu dekorasi janur yang buah buahan uda pada ngincer mau ambil yang mana, terutama sih yang buah buah mahal kala itu wakakkak

      Iya kalau di tempatku dulu kue pengantinnya dimakan rame-rame, walaupun pada belwpotan krim semua, paling isi dalemnya bolu biasa sih hahahha

      Iya kalau di tempatku dekornya biasanya ada gebyoknya, yang atasnya dipajang bunga bunga, klo yang agak mahalan bahkan dipajangin bunga bunga segar kayak lily, mawar, krisan, sedap malam, kantil, melati, dll..

      terus kanan kiri yang gagar mayang itu, depannya ada bleketepe ama yang dekorasi ada pohon pisang berikut buahnya segala

      Hapus
  2. Baru tadi baca bahasan mba Pipit juga soal nostalgia hehehe~

    Jadi ingat soal anak-anak yang sering jadi 'pengipas' para manten, dan pagar ayu. Duluuuu ingin sekali jadi pengipas para manten, tapi nggak pernah kesampaian haha. Padahal kalau dipikir-pikir, cape juga harus selalu berdiri dan kipas-kipas. Tapi entah kenapa, dulu merasa itu keren :D

    Terus soal pagar ayu pun sama, selalu ingin jadi pagar ayu, tapi juga nggak kesampaian hingga sekarang. Hahahaha. Mungkin wajah saya nggak ada ayu-ayunya, alhasil nggak pernah ditawari untuk jadi pagar ayu diacara pernikahan. Cuma saya ambil positifnya saja, jadi bisa bebas hunting makanan kalau ada hajatan :D

    Eniho, saya juga tim penunggu snack. Hahahaha. Paling suka kalau ada pastel atau risol dan lemper, pasti itu yang diambil duluan. Nah, kalau makanannya paling suka kentang ati balado, sama bihun goreng plus telur balado :9 duuuh kalau dimakan sama nasi panas dan emping / peyek tuh rasanya nendangggg. Jadi laparrr sekarang :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga terinspirasi postingannya mb pit, walau uda pengen nulis sejak lama wkwkwk


      Iya dulu tuh ibaratnya kalau ditawarin pengantinnya mau ga jadi pengipasnya, rasanya tuh berasa wah kita tuh anaknya cantik juga ya #yaampun mbul pemikiran jaman anak anak dulu tuh gitu deh hahahha

      Klo putri domas alias pager ayu aku malah jarang, pas uda menginjak remaja seringe kebagian terima tamu yang ada di depan meja buku tamu gituh hihi. Tapi lumayan jadi bisa didandanin alias diriaa, maklum obsesi jaman kecil klo ada hajatan pengennya nganyuk ikutan dirias hahahhah

      Hahhaha, sama mb toast ! ^_____^


      Iya itu yuh semacam udah tradisi ya, kalau dalam snacknya itu macemnya ada 3, dan lemper adalah yang paling sering aku jumpain. Tapi paling seneng lemper yang ketannya tuh enak dan isinya bukan sekedar nten nten kelapa wakakkak #pilih pilih luh mbul hihihi

      Hapus
  3. AKu dulu pernah jadi patah, hahaha.
    Padahal rambutku pendek alhasil patah-nya ga disanggul
    Hanya dirapiin, kayanya jaman dulu jadi patah itu adalah sebuah kehormatan atau hal yang mewah.

    Aku sering nolak diminta jadi pagar ayu, cuma beberapa kesempatan ga bisa nolak.
    AKu males ribet dengan dandanan bedak tebal dan pakai jarit, ga bisa pecicilan, hahaha

    Nikahanku kebetulan ga sewa gedung, karena keluarga besar mana terima digituin (kalau baca rujukan cerita Mbak Pipit faham-lah karena rerewangan tersebut, kelaurga besar entar kaya ga dianggap).

    Banyak sekali tradisi di daerah kita yang sebenanrnya unik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb hanila, sama toast...
      Pas ngantenannya tetanggaku, kan pas aku rambutnya pendek, eh ga bisa dong disanggul akhirnya cuma dihairspary dan di sasak dikit dikasi jambjl wakakaka

      Iya kalau yang pager ayu lebih sante cuma foto bareng buat dipajang di album, nah yang terima tamu yang gempot hihihi, seringe aku jadi penerima tamu soale hahaha
      Pas fesepsi nikahanku ada rewang juga, tapi tamu utama tetep maem prasmanan di gedung, klo yang masakan rumah paling buat njamu yang tamu akad, sodara jauh, ma tetangga hihihi

      Iya seru dan unik, plus penuh filosofi ya

      Hapus
    2. Iya, Mbak..cuma sayangnya banyak orang yang beranggapan itu ribet dan makan biaya. Betul sih karena kita kan ngumpulin tetangga dan kerabat otomatis nambah cost buat makan-makan, tapi lho ga sering dan kalau bisa guyub why not? Hahahaha.

      Hapus
    3. Lumayan budgetnya boncos emang hihi
      Tp ya itu ga enakeun klo yg di rumah ga fijamu juga yekan hihi

      Hapus
  4. Kalo aku ingetnya kalo mantenan itu ada acara nyebar duit, duit koin 100 an kalo ga salah. Paling senang ya itu rebutan duit.

    Oh ya, ngga usah dibalas tuh komentarnya tity Dwi di blog sarilah kak Nita. Dia ngambek karena aku share artikel nya kang satria di Facebook. Lha, emang ngga boleh ya?

    Aku share soalnya aku lihat dia dan satria itu komentar biasa saja gitu, eh dia marah. Padahal aku lihat komentar dia dan satria itu ngga ada yang aneh, biasa saja kayak gini.

    Aku dan satria tentu saja beda orang, cuma sama gemblung nya..😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, pas nikahanku juga ada tuh acara nyebar duit koin gitu, momentnya pas nganten jalan menuju pelaminan depannya diiringi gerakan cucuk lampah...pas sebelum lempar sirih ma injek telor tuh hihi

      Hehe, aku mudeng mas tapi aku no comment ah, takut dituduh aneh aneh, padahal kita kita blogger mah cuma komen blogwalking santai dan buat fun aja ya menjalin silaturahmi, moga ga lagi lagi deh ketemu yang suka salah paham...hoho

      Hapus
    2. Paling inget itu, soalnya kalo dapat duit bisa buat jajan dua tiga hari, lumayan dapat 500 juga.

      Oh ya, ini alamat email saya ayusarilah0@gmail.com kak.

      Hapus
    3. Bener banget jaman itu mah duit 500 perak sudah bisa buat jajan ciki atau bakso hahah

      Asyiaaap, sudah sy email ya. Tulung dicheck

      Hapus
  5. Nitaaa, ini lengkaaaappp bangeeettt. Aku jadi nostalgia lagi.

    Dulu pas aku kecil, budheku tukang rias. Aku sering jadi pengapit. Seneng ngipasi manten.

    Semua yang kamu ceritain aku juga ngalami. Cuma ga pernah makan buah di gagar mayang.

    Nita, gambarmu bagus banget. Ga nyoba ngelamar jadi ilustrator freelance? Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. O di tempat mb pit patah disebut pengapit ya hihihi

      Iya mb, gagar mayang nikahan tanteku emang banyakan uah ukan bunga, jadi buat dimakan bareng bareng tuh

      Hapus
    2. Ah ilustrator freelance...pingin juga sih...nanti mb nunggu ngumpulin modal dulu beli peralatan gambar digitalnya #nek kaleksanan bisa beli hahahai

      Hapus
  6. Kalau nurutin adat mantenan itu ribet banget. Mau adat jawa, Sunda, Betawi, Padang, Terlebih Makasar.😄😄

    Padahal kalau dipikir2 nikah atau mantenan cukup di KUA juga sudah syah. Cuma terkadang yang pada repot para orang tua dan sekutunya yaa nit.😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar ribet tapi berasa seru n sakral loh hahaha

      Iya sih itu mah biar dapat buku garudanya alias sah di mata negara, tapi ya karena nurutin kemauan orang banyak paling ga biasanya ada perayaannya juga

      Hapus
    2. Kalo di Makassar itu yang bikin gemetar itu uang panaik. Teman saya dari Makasar cerita buat kalo punya anak lelaki siapkan uang panaik antara 100-150 juta, belum lagi buat bawaan pengantin, pesta dll. Kalo ngga punya duit, siap² aja putus biarpun sudah pacaran bertahun-tahun..😂😂😂

      Hapus
    3. Oiya pernah dengar cerita teman yang dari beberapa daerah juga dikenai uang prasarat ini, lumayan kudu nabung lama juga tuh
      Tapi jadi tahu kazhanah dan kekayaan budaya Tanah Air utamanya bab wedding heritage

      Hapus
  7. Aku bacanya sambil ngangguk2 mbak. Sama disini juga kurang lebih gitu, 3 hari 3 malam melek teross. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay...toast ella, memang klo mayoritas adat nganten di jateng gini kan ya hihihi

      Hapus
  8. hahahaha, nemuuuu aja ide tulisan anti mainstream dirimu Mbul, belum baca nih punya Mba Pipit :D

    Btw, kalau ingat manten jadul, pastinya sama sekali beda dengan yang digambarkan di atas, soalnya saya besar di Sulawesi, beda banget adatnya :D

    Selain itu, saya dulunya anak pingitan, satu-satunya nikahan yang masih saya ingat ya waktu saya usia 6 tahun kalau nggak salah.

    Waktu itu kakak sepupu saya nikah, anak pertama, jadi dibikin besar-besaran meski di kampung.
    Ada acara pingitan selama 7 hari, dan makin panjang acaranya karena kami para adik-adiknya dan sepupunya ikutan di sunat, baik laki maupun perempuan, termasuk saya juga dulu hahahaha.

    Baju adatnya pakai punya kakek saya, kami juga dipakein baju adat cilik, dan saya berasa auto cantiikkk banget meski riasan kepalanya bikin sakit kepala hahaha.

    Hanya itu yang tersisa dalam ingatan saya.
    Nasib anak pingitan hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemon kak rey baca punya mb pipit ugha hehehe

      Wah di sulawesi pasti adatnya seru juga ya kak

      Wow pingitannya hampir sama sih kayak di jawa, ya buat menghindari hal hal yang ga diinginkan menjelang hari h yakan

      Aku langsung membayangkan baju sulawesinya loh, hihihi

      Hapus
  9. aku paling suka kalau ada mantenan dulu kita bebas main disitu sampai malam dan paginya nggak sekolah, kalauketemu guru kita paling dia negur kenapanggak kesekolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener ngalamat ijin ga masuk pake surat sih kalau aku pas ada mantenan sodara hihi

      Hapus
  10. itu lukisan nya bagus mba btw! hehe

    BalasHapus
  11. wah wah cerita nostalgia mantenan kayak gini malah jadi kepengen cepet nikahan nih jadinya wkwkwk, soalnya kalo ngomongin nikahan gini bikin baper :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha buruan lamar anak tetangga yang kemaren nif :D

      Hapus
  12. yaampun maakkk.. jadi inget jaman sd dulu sering banget jadi tukang kipas-kipas pengantin (baru tau namanya patah) wkwkwk.. kalo sekarang mah kayaknya udah gak ada yaaa yg kipas2in gitu..

    terus begitu smp-sma naik kelas dong langganan jadi pager ayu.. haha..

    sama banget sih tradisinya, jawa ya rata2 begitu yaaa.. hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di tempatku namanya patah say

      Iya sekarang mah dikonsep lebih simple, paling nganten datang langsung makan2 salaman, adatnya cuma diselipin beberapa hihi

      Hapus
  13. Aku manthuk-manthuk pas baca ini. Walaupun nggak ngalamin momen "nikahan jadoel" dari tante, tapi pernah lihat beberapa foto dokumentasi. Dan, yak! 90% mirip kaya yang mbok tulis mbak.

    Paling ngakak sih yang part teh botol sosro. Kalau di tempatku itu biasanya diisi ulang alias nggak isi sosro asli. Plus, biasanya juga dipakai buat acara pengajian di masjid desa. *Miss this moment. Sekarang mah modelnya udah gelasan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener kan xixixi

      Iyo e nuw, acara muludan di musholaku juga pake teh botol gini loh ahahha, ya ada pula sik pake teh anget ditaro di gelas

      Hapus
  14. banyak upacara adat yang bikin ribet , sekarang banyak yg lebih praktis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang lumayan ribet bu, tapi kadang terpikir jadi berkesan juga sih, soalnya sy jadi ada kenangannya hehe

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...