Rabu, 30 September 2015

Sensasi Rasa Kalimantannya 'Rawit'



Rawit. Sekilas aku terbayang cabe mungil yang nampol di lidah. Ya, menilik namanya, kupikir ni tempat semacam kayak SS yang nyediain aneka sambel-sambelan. Ternyata salah besar... Tempat yang mengusung konsep resto keluarga ini punya menu khas asal Kalimantan. Pas masuk, ada logo cabe merah centil yang nangkring di dinding deket pintu. Jujur, ini yang bikin para orang narsis yang demen blogging kuliner pengen mengabadikan diri di depan logo ini.....Tsaahh.

Sabtu, 26 September 2015

Manfaat Yoghurt Stroberi Heavenly Blush untuk Wajah




Akhir-akhir ini aku merasa cuaca semakin panas. Jalanan depan rumah juga lagi dicor. Debunya kemana-mana. Makanya aku malas keluar. Aku lebih milih ngadem di rumah. Pengennya sih berendam seharian kayak kuda nil...*cuma aku tak punya bath up. Jadi beginilah akhirnya, glundang-glundung tak jelas mirip semangka. 

Aku dan heavenly blush stroberi

Senin, 21 September 2015

Semangkok Mie Ayam


Tak ada yang lebih nikmat selain jajanan kaki lima yang murah meriah. Tak terkecuali mie ayam. Di sekitar tempat tinggalku, ada satu tukang mie ayam yang walo murah, tapi rasanya jos.

Jumat, 18 September 2015

Catatan Pukul 5


Semua ini berawal dari tidur sore. Bayangan salah seorang tokoh Wrong Turn masih terekam jelas dalam sisa-sisa mimpi. Kalian para penggila horror pasti taulah ya apa itu Wrong Turn.

Kira-kira muka kelincinya mirip kek gini dah (
urbanmoms.ca)

Rabu, 16 September 2015

Review Bakmi Ayam Ceker





Ga terasa City Mall Tangerang uda begitu sepi. Yang tersisa saat nyampe lantai atas tinggal beberapa outlet makanan yang masih berjuang mengais rejeki di tengah ekonomi yang serba sulit ini. Tak terkecuali Outlet Bakmi Ayam Ceker yang pada hari itu kami satronin untuk kami coba menu-menu andalannya.

Mangkok pangsitnya bisa dimakan

Review Spirited Away



Sambil menunggu datangnya paket kuota yang (((lagi-lagi))) cuma bisa jalan pas jam-jam kampret mencari nafkah, akhirnya timbullah ide untuk menulis sesuatu. Tentang review film. Kan belum pernah ya... Ceritanya biar konten blog ini lebih bervariasi.

Suasana pemandian air panas milik Yubaba (sumber : thedissolve.com)

Sabtu, 05 September 2015

5 September

Hari ini..
Hari yang kutunggu
Bertambah satu tahun
Usiaku...
Bahagialah aku.....

YEAYY !!! Trima kasih ibu sudah melahirkanku ke dunia. 


Potret keluarga bahagia (aku yang digendong)

Rabu, 02 September 2015

Hotel Rasa STM

Happy Honeymoon Part 1

Namanya tanggal merah kudu dimanfaatin sebaik mungkin. Itu kamusku. Ga mau buang waktu dengan percuma, akhirnya proposal honeymoon yang uda lama kuidam-idamkan di-ACC juga. Mumpung ya...mumpung belom ada buntut (dan rencananya-kalo emang dikasi amanat itu-kami juga mau bikin..wakakakkag !!) 

Akhirnya aku ngajuin 2 destinasi dadakan. Ya sih...abis rencananya juga ngedadak. Jadi otomatis ga bisa jauh-jauh juga. Kalok ga ke Bandung ya liburan ke Bogor. Dua-duanya pakek huruf B.....Biar berasa BIG harinyah, hahahhaah

H-1 sebelum tanggal 3 ternyata aku masih bingung mau melangkahkan kaki kemana
"Besok aja, dipikirnya sambil jalan," Tamas menyimpulkan. (Tamas : panggilanku ke pak suami-red, yang artinya tayang amas...ceileh lebay-abaikan !!)

Sementara aku masih was wes wos takut hari penting tersebut bakal keganggu ama sesuatu. Tau sendirilah, tiap weekend, ada aja yang ngerecokin kami pacaran. Hahhahaha.. Ya kedatengan tamu yang ga pulang-pulang, disuruh sowan ke tempat sodara, tengok orang sakit, kondangan, lahiran, lalala... Sampe kadang kerjaan Tamas yang ga bisa diganggu gugat karena berkenaan dengan hajat hidup orang banyak. Huft.
"Sekali-kali mikirin diri sendiri ngapaa tayaang," rajukku hingga akhirnya tamas luluh dan mengiyakan.

Lalu tibalah tanggal yang ditunggu-tunggu. Pagi itu sekitar jam 7-an Tamas masi molor. Kecapean kerja ama ngejemputin bininya tiap malem sepulang naik kereta. Hmmm...akhirnya aku berinisiatif buat dandan dan packing-packing dulu. Yaaa dandan kilat dah, pake sunblock doang. Maklum semua serba dadakan. Bahkan masukin bajupun belom dikerjain...Ini niat piknik ga sih?


Ternyata ngemas apa yang mau dibawa tu cukup membingungkan ya. Bingung  baju apa yang mau dibawa (soalnya masih banyak yang ngonggok di ember-->belum dicuci) ckckckck... Biasaaa...nyucinya kan rapelan mulu. Tapi yang jelas sih aku pengen bawa baju yang simpel-simpel aja. Terus warnanya cerah, biar JRENG waktu difoto...Hahahhaha.. 


Yang payah adalah bawa-bawa dalamannya. Semuanya diangkut. Bujug mau jualan apa gimana neng? Pokoknya semua senjata yang kupunya, dari berbagai model maupun renda kubawa... Padahal kan ini mau nginep di gunung. Huft.

Nah, lain lagi dengan bajunya si Tamas. Suer ini pilihan yang sulit. Pasalnya masih banyak yang pada dijemur, mengingat lagi-lagi alasan jadwal nyuci yang selalu dirapel. Yang tersisa tinggal kaos dengan warna agak burem-burem. Toh biasanya doi beli juga di tempat piknik..Jadi cincai laahh !!!

Tiba-tiba jarum jam bergerak lebih cepat. Udah jam tengah 9. Dan Tamas?? Masih molorr !!! Segera kulancarkan aksi ciuman tepukan halus di pipinya. "Banguun !! Banguuun!! Katanya mau aland-alaand??" Hampir aja ni muka pasang tampang cemberut karena saking gemesnya. Dia cuma ngulet, kucek-kucek mata bentar, lalu duduk sejenak. "YA ALLOH, BANGUUUUUNNN !!!"

Akhirnya semua pada beres mandi. Barang-barang uda masuk koper. Entah yang dibawa sesuai apa enggak.  Capek bookk kayak mau pindahan.

Setelah kendaraan uda siap, kamipun capcus jam 10-an. Ini udah siang mameennn !!! Dan ini Hari Jumat.

Belom nyampe setengah perjalanan, perut kami udah krucuk-krucuk. Laper. Tadi belom sempet nyarap karena uda rempong ama baju. Kamipun mandek di Rest Area buat isi perut. Tujuan utamanya Solaria. Karena aku takut sakit perut makanya aku pesen yang standar-standar ajah. Yaitu fuyunghay dan es teh manis, sementara Tamas pesen sapo tahu seafood dan es juruk peras. Sengaja pilihnya yang ruang atas biar bisa bebas narsis-narsisan. WHAAATTT ?? Yang ini aku doang sih, Tamas mah ogah kalo disuruh foto. Hhahaha

Cukup lama juga itu makanan diproses. Ternyata mbak-mbak pelayanannya ga tau kami nongkrong di VIP room. JYAAAHHH!! Tiwas keburu laper jeew.

Fuyunghainya kayak dadar


Sapo tahu seafood

Selesai makan, kayaknya nanggung nih mau jalan lagi. Karena uda jam 11-an, yaudin Tamas kusuruh jumatan di situ aja sekalian. Daripada tar ribet lagi nyari masjid. Tar kan aku bisa dzuhuran juga. 

Jam 1-an, hari semakin terik. Mata uda dibayangi rasa kantuk. Tapi demi terhindar dari macetnya weekend, akhirnya kami putuskan untuk lanjut. 
Sambil jalan, kalimat ini kembali terucap :" Jadi kita mau kemana tamas???"
"Ndak tauk," jawabnya santai.

Karena tol Bogor udah kelewat, kayaknya aku tau mau kemanaaa. Pas nyamper Gerbang Tol Ciawi, OH YESSS !! " Kita ke puncak apa yang???" 
"Ndak tauk."

ANJRIITT suamikuh :*

Beneran, ternyata tujuan kami ke Puncak Bogor. WOW MATA BELO, secara aku belum pernah ke tempat yang kata orang-orang TV selalu padet tiap wikend. Jadi sekarang aku bisa belagak gegayaan kayak orang-orang kota yang rindu kampung itu ya? Hhahahah...

Kamipun mampir Pom Bensin buat jaga-jaga.  Mana tau tar kejebak macet, terus bensin abis. Di tanjakan pula. Kan ngeri?

Habis isi bensin, perjalanan kembali dilanjut. Bukannya lewat jalan utama, tapi mblasak-mblasak lewat gang sempit. Katanya sih ini jalur alternatif yang bebas macet. Iya sih bener. Tapi malah lebih parah. Meliuk-liuk bagai ular. Mana lubangnya gede-gede. Walhasil, beberapa kali kendaraan kami sempet stag karena terganjal batu besar. 

Ngerinya di sepanjang jalan ada banyak sekali pak ogah yang minta duit. Yang beneran nunjukin jalan sih ga pa pa ya. Masalahnya banyak anak-anak kecil yang didoktrin (mungkin orang tuanya atau lingkungan) buat ngemis. Kalau dikasi isyarat ga ngasih, eh dianya nempel-nempelin muka ke kaca, sambil ngamatin benda-benda yang kami bawa. Huft ngeselin dan bikin bete tentu aja. Akhirnya apapun yang sekiranya berharga kami masukin tas biar ga ngundang bahaya.

Selamat dari jalan jelek itu, sekitar pukul 4-an sore kami sampe di jalan utama. Dan wow...langsung barisan mobil berderet-deret menyongsong liburan. Masih rame lancar sih. 

Satu-satunya tujuan utama kami di hari yang makin senja ini adalah hunting hotel. Sebelumnya ngambil duit dulu si buat serep pas DP kamar. Dan nyarinya lumayan lama, karena beberapa kali sampe Alfamart ga nemu-nemu ATM yang sesuai ama kartu kami.

Ternyata nyari hotel dadakan kala wikend itu ibarat nyari jarum di tumpukan jerami. SUSAH !!! Sempet nemu yang bagusan dan letaknya di deket Taman Safari, malah yang tersisa cuma kamar seharga Rp 1.075.000,- per malem. GILAAAKKK !! #langsung kekepin dompet kenceng-kenceng tatkala Tamas mau bilang ya ke hoteliernya.

"Kan keren dapat kamar mewah Dek."
"TIDAAAKKK!!!"

Akhirnya kami mundur teratur dari situ. Yah semacam ga iklas Tamas melepaskan kesempatan bermalam di hunian berbintang. "Tanggung jawab loh, tar kalau di depan ga ada yang lebih oke lagi gimana? Pokoknya tar nemu 1 langsung sikat. Ga peduli mahal apa murah," ujarnya berapi-api.

Bener aja makin ke depan, makin susah nemu hotel yang kece. Hampir semua kamar fullbooked. Masa harus nginep di villa ga jelas yang ditawarin amang-amang di jalan? Ga mau lahhh.

Akhirnya kami bablas Puncak Pas, terus bablas lagi ampe Cianjur. Yah..yaah yaah gimana nih? "Jauh ama Taman Safari dong yang?"
"Salah siapa tadi uda dapet, Iyem ga mau. Huuu," (bayangkan kalo lagi bete, kadang namaku yang indah jadi dipanggil Iyem)

Sempat kami mau putar arah, tapi yang ada malah macet. Mau belok nunggunya sejam sendiri. Karena pas di tikungan tajam. YA ALLOH Pasrah deh, hotel apa aja boleh deh...

Akhirnya satu-satunya pilihan tinggal Hotel A di Lembah Hijau. Letaknya mayan jauh dari jalan utama. Masuk-masuk gang, dan turunan pula. Tapi pemandangannya keren sih. Kami disambut bunga-bunga kecubung kuning di sepanjang jalan.

Pas nyampe di muka hotel, BOOOKK Ini kok mirip S-T-M. Iya STM !!!! Kupikir bisa bubu-bubu lucu di hotel bintang macam Padjadjaran Suites gituh. Tapi kan itu di kota, huhuhu. Sempet pengen mbelot, tapi Tamas uda terlanjur pesen kamar. Huft.

Kami pun minta dipilihin yang ngadep view pegunungan. Dapet deh 1 kamar yang permalamnya di hargai Rp 500 ribu. Itu uda diskon loh-BUAT BANGUNAN HOTEL YANG MIRIP STM.

Depan resto..kaktusnya gede

Ada logo judonya juga ni
Asri banget ya


Hijau dimana-mana


Taman


Pohon apa nih?
Tu kan mirip sekolaan ?


Tapi keren juga, luaass

Hmm...maaf deh, uda suuzon ama hoteln ya. Ternyata setelah dicek ke dalem, cakep juga kamarnya. Ada bath up-nya. Terus jendelanya menghadap ke bukit dan lembah. Walo kita musti siapkan tenaga buat manjat lantai 3, dan itu sama sekali ga ada lift.

Sampe kamar, Brrrrrrbbb.... 何弃疗 dingin. Menggigil. Meski ga pake AC, percayalah ini tetep bisa ngebekuin badan.


Kamar mandi

Kelar magriban, perut uda laper lagi. Males sih cari keluar. Yang ada tar malah kena macet lagi. Kan gawat? Ya udah kami sambangin aja resto yang ada di bawah. Pas nyampe restorannya, WOW...Sepi amaaattthh?
Berasa kayak di sinetron villa berdarah deh kalok kek gini. Hahahhaha... Resto sebesar ini cuma disatronin kami berdua. 

Akhirnya aku pesen nasgor. Tamas pesen sate ayam. Minumnya jus tomat, tamas jus melon. Mayan lelet juga masaknya. Bayangin stengah jam kami nunggu baru dateng sebagian itu menu. Baru jus doang. Sejam kemudian baru deh dateng semua. Yah aku uda keburu kenyang lagi. Akhirnya mual. Jus tomatnya kecampur syusu dan rasanya kemanisan !! Pffftt.

Kentang goreng yang terbuang ...


Nasgorku...katanya si komplet


sate rasa ayam oven
sepiii nyenyettt


Ni paling ogah difoto, harus dicuri-curi nih kalo mau ngambil gambarnya


Terus satenya kata Tamas kayak ayam dioven, wakakaka..kacau juga. Tapi lumayan lah buat ganjel perut dingin-dingin begini. Pas dibayar, coba tebak berapa totalnya?


Rp 100-an ribu coy!!! Hampir copot ni jantung saking kagetnya.

Nah, karena uda pengen istirahat, itu nasgor sisa aku keteng ke kamar. Sekalian ama sosis dan kentang goreng yang belum sempet kemakan. 

Sambil ngeteng itu piring, tamas cuma bisa geleng-geleng kepala, "Yem yem !!! Yakin deh itu ga bakal dimaem. Uda feeling sih."


Tulisan ini diikutsertakan dalam “Lomba Blog Piknik itu Penting” 


Sekalinya ke Taman Bunga....

Happy Honeymoon Part 2


Pagi hari aroma gunung masih terasa.
Saat buka mata....yeaah!! Aku masih berada di sini. Aku masih liburan di Bogor (sonoan dikit). Eh...Cianjur ding lebih tepatnya.

Kusibak selimut hotel sambil meregangkan otot. Lalu saat berjingkat ke arah jendela, pemandangan bukit yang maha indah sudah tersaji di sana. Di sampingku ada Tamas yang sudah ganteng dan menyisakan sedikit kepul panas sisa air bath up.

"Buruan Yem !!! Mandi !!!Katanya mau ke Taman Bunga Nusantara?"
Oke siap !! 86.

Untung aja aku bawa sabun dan shampoo sendiri. Karena ternyata shampoo-nya tidak disediakan pihak hotel. Cuma ada bulatan sabun yang wanginya tak menarik.

Kelar mandi, aku uda disambut sindiran keras manakala mata ini menangkap piring sisa nasgor yang tak jadi kuhabiskan. (Baca di sini)

Lalu aku kena jitak kecil.

Akupun ganti baju dan siap-siap. Sebelumnya kami makan pagi di resto hotel. Kali ini agak bising. Ada beberapa keluarga yang sarapan di situ. Dan masing-masing dari mereka bawa todler yang tak berhenti-berhentinya jejeritan ataupun tetangisan. Mungkin lagi pada numbuh gigi...

Dan agenda kami kali ini adalah Taman Bunga Nusantara. Berbekal semangat dan tekad membara bak semboyan Monkey D. Luffy dalam serial One Piece, Tamas pun menghajar jalanan Cianjur yang sungguh sangat memprihatinkan. Rusak banget...nget..nget..nget. Apalagi matahari uda di atas kepala. Tentu panasnya membakaarrrr...

Tapi perjuangan berbuah manis. Satu jam-an berjibaku dengan jalanan berbatu, akhirnya sedikit-sedikit mulai nampak aroma bebungaan. Apakah kami sudah sampai? Sepertinya begitu...

Sampe di pelataran aku langsung teriak. "Yaank spot foto pertama neehh !!!" (Sambil menunjuk patung angsa hitam yang tengah meregangkan sayapnya. Tamas cuma geleng-geleng kepala.

Mengingat hari sudah semakin siang, kami putuskan buat jalan sambil kaca mataan. Kamipun nyamper ke pedagang sovenir di muka taman. Yang murah-murah ajalah, 60 rebu dua biji, ngahaaahhaha..

Habis itu kami pesan tiket masuk. Ga pake mikir lama, Tamas langsung beli itu tiket yang terdiri dari tur kereta keliling sama tiket lain-lain. "Yaaahh kalo pake kereta mana bisa foto-fotoo jeleeekkk !!!" Aku protes. Tapi palu udah diketok.


Dengan berkendara kereta, kamipun menyusuri seluruh area taman. Dari wajah depan yang menyimpan ikon merak besar sampe ke dalem-dalem. Ada taman Perancis, Taman Jepang, Taman Bali, dll. 

Setelah sampe halte pemberhentian, barulah kami putuskan buat jalan kaki. Penasaran pengen nelusurin satu-satu detailnya kayak apa.

Saatnya pamerrr fotoooo... 
Mawar merah jambu
ini masuknya taman perancis klo ga salah
cakep yaaa
ada kolam teratainyah

Oya, pernah karena saking terobsesinya jadi fotografer, suamiku nyuruh aku pose di bawah menara pandang yang bisa ngeker taman dari atas, sementara dianya naek. Duh yang ada-ada aja dah...Panas tauukk !!!

Sebelnya lagi yang jadi objeknya cuma aku doang. Ga ada foto beduaannya. Masalahnya mau minta tolong jepretin sapa??? Sedangkan tongsis aja ga punya, wakakakka... Terlebih suamiku yang bebal ini gengsi kalo disuruh selfie. Hahahha

aneka kaktus

Tapi sempet ada kesempatan juga ding buat foto berdua. Caranya? Ya di-timer

Setelah puas keliling-keliling akupun kehausan. Langsung deh nyamper toko buat beli susu coklat dingin dan air mineral. Terus tiba-tiba mata suamiku tertuju pada toko cendera mata yang salah satu barang dagangannya adalah topi. Pasti mau beli deh. Aku berfirasat.
Bener aja, ga lama kemudian dia mengambil satu topi berwarna ungu sambil mengeluarkan uang ratusan ribu.

Bener-bener ya para lelaki ini, ga bisa yang namanya nawar, ato emang dasarnya suka buang-buang duit. Hhahahhah