Senin, 20 Juli 2020

Review Bakmi Jawa Terminal Prembun





Postingan 15 Agustus 2017 
(Waktu Mbul hamil Kakak A)

Tau pertama kali tentang Bakmi ini adalah datengnya dari bokap. Nah, setelah direkomendasiin sama beliau, ternyata Tamas (Pak Su) ndilalahnya suka. Malah klo pas lagi kedapatan ke rumah ortu, blio selalu ngajakin aku buat makan di sini #utukutukutuk pengerten bianget kamuw emang, Yank :-D.




Bakmi Terminal Prembun bukanlah sembarang bakmi. Bakmi model jawa ini udah kondang seantero jagad Prembun, dengan variasi lauk ingkung sebagai pelengkapnya. Kalian sendiri pada tau yang namanya ingkung ga? Ingkung itu adalah salah satu ubo rampe kenduri yang ada di daerah Jawa Tengah berupa ayam kampung yang dimasak utuh dengan bumbu opor, kelapa, serta daun salam. Nah, salah satu yang menarik minat Pak Suami buat makan di bakmi jawa ini ya ingkungnya. Karena entah kenapa, yang mendekati kata pas dari rasa ingkung nostalgic di kampung halamannya ya cuma ini. Di kota belom nemu. Soalnya kebanyakan nemunya bukan yang model bakmi jawa.

Jam bukanya di malam hari. Jadi jangan harap bisa ketemu pas pagi atau siang harinya, dimana terminal ini difungsikan selayaknya terminal juga pasar pagi yang beraneka jajan basah.







Nah, jadi singkat kata singkat cerita, di hari libur lebaran yang ke sekian, tiba-tiba Beby Mbul ngerasa harus makan ini bakmi ni. Mumpung pas lagi pulang kampung ya kan? Di kota? Uda bakalan susah dah nyari yang namanya bakmi jawa, jadi karena di sini bertebaran aneka pilihan bakmi jawa entah itu di bakmi edi kutoarjo yang pernah kuulas di sini ataupun bakmi terminal prembun ini, maka ga ada salahnya kan kalo aku menyempatkan diri mampir #tiba-tiba main listing aja sebagai salah satu menu wajib ngidam #alesaaaaan aja kamu Mbul. Ya habis gimana ya, pengeeeen aja qaqaaaa ahhahahhaha….daripada ntar balik ke Tangerang masih ngangen-angen, gimana dung? Tapi pilihan akhirnya jatuh ke bakmi Terminal Prembun dikarenakan belom adanya blogger yang ngulas tentang keberadaan bakmi fenomenal ini #etdaaah apakah bahasa gue sudah lebay? Hihi, soalnya kenyataan sih, karena jangankan lebaran, hari biasa aja ngantrinya ampe tumpeh-tumpeh loh saking dahsyatnya kelezatan bakmi yang diosek seorang mamak-mamak yang tak kuketahui siapa namanya ini hohoho.

Malam itu, kebetulan Pak Su tercinta mengabulkan hajat istrinya ini untuk mamam bakmi #ketjoooop basah duluk. Dengan mengendarai motor milik bapake, beliau bela-belain ngantri nunggu 30 osekan saking ga terprediksinya jumlah pelanggan. Tapi salut juga sih ama perjuangan beliau yang kebetulan ngidam ingkung juga sehingga ga nyerah gitu aja meski nunggu ampe cengklungen, wkwkwkw…. #jadi it does’nt matter lah yank, dirimu ngidam akupun ngidam ahahhaha #tapi kalo saia sih bakminya aja lah yau. Ingkungnya aku yakin berukuran sangat bueeeeesaaaar….jadi pastinya aku bakal wareg duluan karena bagiku ngudap bakmi lebih kyusukan yang ori ketimbang yang pake campuran ingkung dimana-mana #apasih ?

Tiba di rumah pukul 22.00 WIB, peyudku uda berontak en maen samber aja begitu Tamas pulang, hahhahahha, brutaaald :D. Tamas bilang : ” Subhanalloh banget ngantrinya Dek, tapi aku dapet ini !” (Sambil mengacungkan paha ayam ingkung tinggi-tinggi). Ebuceddd, gede amat Yank? Akupun kepo berapa harganya. Secara ayam kampung gitu loh. Bukan lehor punya dia punya ingkung, hahahha. Selidik punya selidik emang harga ingkungnya lebih mahal daripada bakminya. Kalo bakminya seporsi Rp 15 rebu (ini udah sama acar, kerupuk, dan suiran ingkungnya juga sih). Satu kertas minyak itu porsinya gede juga loh (menurutku). Klo yang ga kuat makan sendiri, mending paroan aja deh saranku. Adapun untuk ingkungnya dihargai Rp 35 ribu. Pilihannya, dada, paha, ato kepala. Bebas !






Oh ya untuk bakminya sendiri bisa dipesen dengan level pedes tertentu. Pilihannya ada 2 sih, sedeng ama pedes banget. Kebetulan aku sukanya yang sedeng, biar lidahnya ga bingung pas ngecapinnya. Klo yang pedes banget belom pernah nyobain, kayaknya boleh juga tuh sekali-kali cobain. Telornya juga nyampur kemepyur dengan tambahan acar en sayuran yang melimpah. Sementara itu, ingkung ayam yang digadang-gadang jadi primadonanya juga rasanya uledddd banget. Pas, ga kelunakan maupun kekerasan alias kelod-kelod (eyaampun maapkan ya pemakaian bahasanya ga sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar). Jadi chewy gitu deh, haha…Apakah kamu penasaran? Bisa banget nyobain kuliner ini ^_^







Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Tidak diperkenankan mengambil gambar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal note tanpa seijin pemiliknya. Terima kasih ^_^