Sabtu, 23 November 2019

Review Sate Khas Senayan



Kenangan kulineran 2019, habis lahiran adik J dan maem di luar lagi begitu bayi dah umur 4 bulan...

Sate apa yang setelah menikmatinya, bikin kita jadi kepikiran? Jawabannya adalah Sate Khas Senayan. Lha ya gimana nggak kepikiran, wong seporsinya aja dihargai kisaran cepek, wkwk.....

Iya, seporsi yang kurang lebih berisi 10 tusuk itu dihargai sekitar cepek (ribu). Ada yang Rp 90 an ribu, ada pula yang ratusan ribu atau lebih. Kan bikin kita jadi kayang yak hahahahhahag *tapi itu menurutku aja sih, soale kata Pak Suami w norak, harga seginian mah uda biasa keleus buat dia dan orang kantor nraktir makan klien hahhahaha... Tapi terlepas dari itu, emang satenya enak sih. Jadi bener apa kata pepatah, bahwa ada harga, pesti ada rupa. Ga banget-banget puyeng sih abis makan karena sekali lagi, rasanya bisa dibilang cukup otentik.



Ke Sate Khas Senayan ini sebenernya ga pake rencana. Jadi di suatu Minggu yang cukup mendung itu, aku, Pak Suami dan anak-anak kebetulan lagi judeg banget di dalem rumah. Pengennya ngumbar anak wedok kan ya ke taman mana yang ada pohon-pohonnya, biar nyari udara seger gitu maksudnya. Ya, pengennya waktu itu sih mampir The Breeze yang emang selain ada tamannya, juga banyak tempat makan. Eh pas melaju ke sana dan baru sampai parkiran, tetiba ujan dereeeees banget dong. Yaudahlahya, yang tadinya mau main-main ke taman, akhirnya musti kami alihin ke resto aja. Maksudnya makan siang menuju sore gitu.

Nah, dari sekian resto di The Breeze, aku usul ke Sate Khas Senayan aja. Selain pingin neduh dari ujan yang semakin lebat, aku juga penasaran sih ama sate kulitnya. Ya niatnya sih mau ngebandingin antara sate yang di sini dengan sate ambal yang ada di kampung halamanku sana. Uda deh tanpa ba bi bu lagi langsung cuzz ke sana, meski buat menuju ke sananya musti jalan mepet-mepet tembok biar ga kecipratan air hujan *bayanginnya mayan remfong yekan karena satu dorong stroller, satu gendong bayi, hahahha.








Singkat kata, setelah nyampe di resto, alhamdulilah lega ya. Bisa istirahat sejenak karena pegel akutu gendong si adek yang makin hari makin mbul. Nah, sambil nyelonjorin kaki, sambil itu pula uwe memperhatikan suasana restonya. Kebetulan sore itu cukup lengang, karena mungkin lagi ujan, jadi selain kami, cuma ada 1 keluarga kecil lagi di meja paling ujung yang hampir menyelesaikan acara makannya. Bedanya mereka baru naklein 1 bayi, sedangkan kami harus nacklein 2 bayi sekaligus, wkwk. Makanya biar situasi aman terkendali, kami segera memesan kursi makan tinggi yang alhamdulilah ada dan disediakan resto. Point plus pertama kan ya ada high chair-nya, biar meminimalisir si kakak coba naik-naik meja wkkk. Emang semenjak ada bayi, kami tu suka menomorsatukan kenyamanan anak-anak dulu baru abis itu orang tuanya deh.

Klo ruangannya, aku bilang mayan luas ya. Kursinya banyak, dan terpenting adalah bersiiiiiih banget. Dindingnya krem. Di beberapa sudutnya juga dihias dengan ornamen wayang dengan pencahayaan yang cukup temaram. Pas lah buat ngangetin badan sementara di luar sana ujan.

Setelah mendapat kursi yang pewe, pramusaji pun menghampiri kami dan memberikan buku menu. Ada cukup banyak menu di sana, termasuk yang selain sate. Tapi namanya juga biar sesuai ama judul artikelnya, ya kami tetap pesan yang satenya dooong sebagai main costnya #halaaa main cost hahaha. Tak lain dan tak bukan pesanan tersebut berupa seporsi sate kambing muda untuk Pak Suami, seporsi sate kulit ayam untukku, sepiring nasi, sepiring lontong, es jeruk, es teh tawar, juga jus (biar bisa diicip si kakak juga maksudnya). Di sini point plus yang kami dapatkan berikutnya adalah pelayanan yang cukup ramah dan kecepatan dalam hal penyajiannya.








Kurang lebih 10 menit menunggu, sate pesanan kami sudah tiba di atas meja. Masing-masing sate, baik kambing maupun ayam (bagian kulitnya), disajikan dalam wadah berupa hot plate yang cukup panas sehingga meminimalisir hidangan dari kondisi yang cepat dingin. Point plus yang ketiga dong ya berarti. Uda gitu minumannya juga pake gelas yang jumbo-jumbo lagi. Jadi beneran puas banget.

Pertama sate kambingnya Pak Suami dulu deh. Seporsi isi 10 tusuk. Pertusuk ada 3 potongan daging kambing muda yang tebel-tebel. Asli juicy banget. Kenyel-kenyel gurih. Ga ada prengus sama sekali. Serius rasanya tuh enak banget. Ga alot gitu. Top lah. Sambelnya pun cukup unik karena selain pake sambel bawang merah kecap, ada juga penambahan dengan sejumput sambal cabe rawit yang biasanya dijumpai dalam menu sate taichan. Dimakannya pake apa? Nasi yang besarnya sekepalan paket ayam keepci. Lumayan unyil juga tu nasi, berasa kurang klo cuma ngemplok 1 hahahhaha..

Klo sate kulitku gimana? Seporsi isi 10 tusuk juga. Per tusuk terdiri dari 3 potong kulit ayam yang diameternya dipotong lebar-lebar. Rasanya tentu saja sesuai dengan prediksiku. Apalagi klo bukan guriiiiiiiiih beeeud hahaha #maap lebe. Tapi emang iya sih. Tiap ketemu menu ayam pasti yang kucari adalah bagian kulitnya. Ya walaupun uda tau kalo itu tu ga cucok banget buat yang lagi diet #untung eke ga pake diet-dietan segala, jadi hajaaaar sadjaaah pemirsaaaa #eh gimana hahhaha.... Nah, yang spesialnya adalah sambelnya ini bukan menggunakan kacang biasa. Melainkan pake kacang mede tumbuk yang rasanya maniiiis banget. Bikin si kakak doyan juga pas disuap pake lontong dan disuapinnya waktu udah diiris kecil-kecil. Pokoknya sambelnya tuh berasa premium gitu deh karena si kacang medenya itu tadi. Paling yang bikin heran cuma lontongnya yang kuantitasnya seiprit banget. Jadi tu lontong uda abis aja, padahal kulit ayamnya masih banyak. E itu masi mending kalik ah, ketimbang kulitnya yang uda abis, sementara lontongnya masih banyak. Yah, kan di dunia ini ga ada yang sempurna yekan...karena kesempurnaan hanya milik Alloh..adudududuuuu.... ya, klo mau tambah lagi sih sebenernya bisa aja, tapi musti bayar lagi sih wkkkk..









Untuk minumannya sendiri, semuanya seger. Es jeruknya pas. Asem manis kecemplung ama es batu, udah deh nyesss banget. Jusnya juga kentel. Penuh pula dalam gelas jumbonya. Rasanya lumayan bikin kenyang, jadi lebih banyak diabisin ama si kakak sih biar dia kerasa ikutan makan juga selain lontong dan medenya.

Over all, enak sih. Tapi ya itu tadi.....harganya yang wow banget kisarannya 2 kepala tuh ratusan ribu gitu deh. Tapi emang sesuai sih ama kualitasnya. Seenggaknya ama yang aku rasain pas makan di situ (Gustyanitaaaa)



SATE KHAS SENAYAN

Jl. Grand Boulevard BSD Green Office Park, Sampora, Kec. Cisauk, Tangerang, Banten 15345

Berlokasi di: The Breeze BSD City

Jam Buka :

Sabtu : 10.00–00.00
Minggu : 10.00–22.00
Senin : 10.00–22.00
Selasa : 10.00–22.00
Rabu : 10.00–22.00
Kamis : 10.00–22.00
Jumat : 10.00–00.00

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^