Senin, 25 November 2019

Nasi Bebek Khas Madura 99, Sangiang, Tangerang



Oleh : Gustyanita 
Assalamualaikum wr wb...

Lagi demen banget ama yang pedes-pedes ni Cuy ! Maklumlah yang pedes itu kan kesannya lebih nampol yekan hihihi. Nah, ngomongin soal kuliner pedes, aku lagi seneng banget ama yang namanya nasi bebek. Dulu nih ya, jamannya belom banyak gaul sama orang--alias masi cupu atau lingkupnya baru sekedar kantor kosan, aku tuh paling bingung klo diajakin kakak makan nasi bebek. Pikirku pas ngeliat gerobaknya di jalan tu udah underestimate duluan. Soalnya yang aku liat dari penampilan luarnya cuma nasi putih adem dikasi bebek goreng ama serundeng. Beeeegh ternyata selama ini aku salah besar ! 



Setelah nikah, kebetulan Pak Suami perbendaharaan kulinernya lebih banyak daripada aku. Jadi beliau merekomendasikan salah satu opsinya adalah nasi bebek. Ga tanggung-tanggung, langganannya selama ini ternyata endeus punya loh dia punya sambel. Pokoknya bikin huh-hah dan ketagihan gaez !

Adalah "Nasi Bebek Khas Madura 99", yang berada tak jauh dari pertigaan Sangiang, Tangerang. Yang jejeran ama ruko-ruko konvensional cem toko baju, dvd, sepatu, barang kelontong, atau warung tenda lainnya di seputar bibir perumahan Villa Mutiara Pluit. Klo ga, coba tanya aja ma warga sekitar, Roxy Jongkoknya Sangiang tu dimana, nah kedai bebeknya itu berada di deket-deket situ. FYI, Roxy Jongkok tuh istilah kita-kita as warga sini menyebutkan sentra perdagangan HP second yang model transaksinya tu sambil jongkok, wkkkk.... maksudnya gelar lapak di jalan, terus pembelinya pada ngrubung gitu.

Nah Nasi Bebek 99 ini bukanya klo ga salah mulai dari sore sampai malem gitu deh. Soalnya pernah nih ngidam siang-siang minta dibeliin ini, e ternyata belom buka dan baru kesampaian sore ba'da magrib dapetinnya #bener-bener penuh perjuangan. Tapi ga masalah sih, soalnya rasanya ces pleng... #dikata jamu kali ah..

Klo urusan makannya dimana, aku sih lebih pewe dibawa pulang. Soalnya klo makan di tempat kadang ada pengamen ikut nimbrung, heuu...padahal nih ya, andaikata ga diriwehin pengamen, kan konsumen bisa makan dengan kyusuk...







Keistimewaan Nasi Bebek 99 ini seperti yang aku bilang tadi adalah terletak pada sambel itemnya. Jadi tuh setelah kita mendapat setangkup nasi yang dibungkus pake kertas minyak, potongan bebek yang terdiri dari paha, dada, atau kepala (silahkan pilih sendiri), potongan timun dan beberapa helai kemangi, menu kita juga akan mendapat guyuran sambel yang rasanya tuh pedes gurih, mantab lah pokoknya. Memang sih klo diliat sekilas, ni sambel terkesan oily, cuman ya itu tadi klo uda diguyurin ke daging bebeknya yang alot-alot garing tuh berasanya pas aja buat lauk nasi.

Soal harga, nah ini nih yang ngebikin pelanggan lama agak heran. Soalnya seiring dengan makin mengecilnya potongan bebek, harganya juga naik hahahaaaa. Ya klo dikira-kira tuh, bisa abis dalam 10 suapan di mulut klo motekin dagingnya gede-gede. Terakhir beli sih sepotongnya dapet Rp 13 ribuan deh. Yah, cukup maklum juga sih, mungkin ngikutin kenaikan inflasi. Trus gaji kita ngikutin inflasi ga cuy....hahaha #nah itu dia rahasia ilahi.






Nah gimana nih! Uda pada neguk lidah belom liat penampakan bebek plus sambel item yang hauceuk itu !! Siap-siap hancurkan jadwal diet kamu ya, hihihi....

Punten yak fotonya rada berantakan soalnya tuh sambel udah aku uplek-uplek ama nasi.... klo es degannya, kebetulan belinya di tempat terpisah, yah seenggaknya buat menetralisir kolesterol deh :D Gustyanita Pratiwi docs

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^