Minggu, 15 Desember 2019

Nasi Bebek Depan Plaza Kotabumi




Waktu masih 'pacaran' sama bapaknya anak-anak, untuk urusan kulineran, kami seringnya ngasal aja. Di jalannya nemu apa, ya itu yang dicoba. Ga kayak sekarang, yang apa-apa musti lihat reviewnya dulu, kira-kira yang sekiranya baby friendly mana. Ada tempat main untuk anak-anaknya apa ga. Dan sebagainya dan sebagainya.... 

Makanya sekarang jarang banget kan diriku makan di luar. Keburu rempong duluan dan kutak sanggup membayangkannya. 


Kalau dulu pas masih berdua, apa aja hayuk ! Kondisi segimanapun riwehnya jalan. Maklumlah, pada saat itu, penantian mendapatkan momongannya lumayan lama (nyampe 3 tahun red), jadi waktu masih berduaan itu ya ada aja celah buat seru-seruan, termasuk dalam hal ini jalan kemana atau on the spot kulineran. Ded's whyyy (sorry, bahasa Inggrisnya kacau) kalau dipikir-pikir, aku ngerasa o iya ya, bener juga, ketika takdir Alloh nggak langsung ngasih momongannya cepet, ya alhamdulilahnya ada aja kenangan indahnya, (tumbenan amat gw bijak begini ya).

Nah, ngomongin kulineran secara ngacak tadi, sebenarnya kami lebih sering nyobain model-model kuliner kaki lima alias warung tenda. Yah, maklum lah jaman-jaman itu kan terbilangnya masih kere susah, baru aja ngajuin cicilan rumah ke koperasi setelah beberapa bulan merried. Jadi ya, kalau udah agak-agak judeg dengan masakan sendiri, meluncurlah kami buat nyari kuliner kaki lima yang murah-meriah. Salah satunya adalah Nasi Bebek depan Plaza Kotabumi, Tangerang. Lokasinya searea dengan kaki lima lainnya, macam martabak AWE, dsb. 

Nasi bebek depan Plaza Kotabumi ini, sebenarnya baru satu kali kami cobain. Ceritanya kan udah bingung banget tuh mau nyobain yang mana lagi saking yang lain udah sering dimampirin. Nah, kebetulan, pas liwat Martabak Awe yang dikelola anaknya Nasi Goreng Mamake, Pertigaan Sangiang, kami ngeliat Nasi Bebek ini. Yah, pantaran jam-jam habis magrib lah kami ke sananya. Biasa lah malam mingguan ala-ala pasangan muda (muda dari Hongkong Mbul hahahah).






Layaknya nasi bebek pada umumnya, seporsinya itu terdiri dari sepiring nasi putih, sepotong bebek goreng (bisa request bagian dada atau paha, bahkan ada juga bagian kepala), sambal hitam khas nasi bebeknya, potongan timun, juga taburan bawang goreng dan serundeng yang dimasak kering. 

Nasinya lumayan banyak. Aku aja sepiring berasa kekenyangan (hampir aja ga abis kalau ga ditabok Tamas hahaha). Sedangkan bebeknya, teksturnya lumayan lah. Walau masih agak alot dikit, tapi so far rasanya enak. Yang bagian dada keliatan lebih gede ketimbang yang bagian paha. Kulitnya itu loh yang jadi inceran Mahluk Gembul berinisial TY ini (#Tiyem). Soalnya kulit bebek berasa lebih gurih dan berlemak ketimbang kulit ayam. 

Kalau kepala bebeknya, yang nyobain Tamas sih. Aku ga gitu suka kepala kalau ga ada bagian lehernya. Sementara yang dijual kepalanya thok. Karena kan selama ini aku suka ngincer bagian kulit di lehernya itu loh hahahhaha.....

Nah, yang bikin khasnya tentu saja rasa sambelnya. Sambel nasi bebek yang warnanya item dan memang berkubang minyak, tapi anehnya aku suka (ingat lemak ya Mbul !). Rasanya juga pedes banget. Pedesnya sampai bikin keplekiken alias batuk-batuk *uhuk-uhuk*, maklum kayaknya emang cabainya segunung udah gitu ketemu sama minyak yang menjadikannya pedes nyegrak tapi anehnya bikin ga berhenti nyendok. Nah, sebagai solusinya, untung saja di situ tersedia es jeruk manis. Jeruknya pake jeruk murni. Ga pake tambahan air ataupun sirop, jadinya berasa hoki, walau gelasnya lumayan imut.

Kalau bonus lainnya kayak timun dan serundeng kering, menurutku ga begitu ngaruh sih. Memang timunnya sedikit banget. Cuma 2 potong kalau yang terlihat di foto. Juga serundengnya agak-agak lain dari yang biasa kumakan, karena kan biasanya kalau di kampung aku sukanya serundeng yang dibikin agak basah dan warnanya gelap. Nah, kalau yang di sini warnanya tuh kuning terang, alias tektstur kelapanya bener-bener dibikin super kering. Tapi asal si bebeknya udah ketemu ama sambelnya, menurutku udah termaafkan mantab.











Harganya sendiri lumayam terjangkau ya. Sama lah kayak harga kuliner nasi bebek kaki lima lainnya. Makan 2 orang ya kena Rp 20an ribu lah (tahun 2015 sih ga tau kalau sekarang) *Gustyanita Pratiwi*. 



12 komentar:

  1. Sekarang makan berdua minimal 35 ribu, Mbak. Rata-rata 40 ribu. Yang agak mahalan porsi besar 50. Belom aer minum itu. selama makan nasi bebek, nggak pernah nyoba atau berani makan kepalanya. xD entah kek apa rasanya.

    teman-teman saya sering bilang nasi bebek terenak di jkt itu bebek pak slamet, tapi selama makan nasi bebek, nggak ada itu yang nggak enak. yang paling enak, ya kalo yg dapat harga murah saja. enak di kantong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yak haw, uda naik karena inflasi...
      Padahal rasanya 2015 baru kemaren wkk
      Nasi bebek yang ini nasi bebek madura haw, yang pedes itu loh, ada sambel itemnya. Kalau bebek h.slamet itu masuknya bebek goreng

      Hapus
  2. Nasi bebeknya bikin ngileeer. Duh apalagi sambalnya itu. Paling seneng sih makan di tempat yg boleh request bagian bebek/ayam, soalnya q suka yg byk tulangnya. Ehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, tapi rata2 emang dibolehin request bagian paha atau dada sih, pecel ayam pinggir jalan juga gitu kan haha

      Hapus
  3. Aku bukan penggemar Bebek, sih ya, hehehe
    Jadi, kalau ke tempat makan judulnya bebek aku check apakah ada menu lain.
    Kaya tempo hari pas di area Jl. Wilis Malang kami sengaja mau kulineran Kaki Lima pada sepakat makan Bebek, nyerah....kalah suara. Adek dan Kakak sekeluarga sepakat dengan Bebek.
    Untung saja da Burung puyuh penyelamat, hahaha.

    Di Bali sendiri, jarang banget ada Bebek goreng penyajihan sama selundreng.
    Lalapan biasa saja....padahal selundreng ini membuat nasi lebih gurih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dirimu mukim di bali kah mb? Wah mupeng aku
      Konon kukiner di bali murah meriah dan enak enak ya

      Dulupun aku skeptis dengan bebek mb ((skeptis)). Tapi makin ke sini, setelah aku amat-amatin, rasa bebek enak juga, bikin nagih kalau dapet yang kulitnya tebel hahaha
      Kalau burung puyuh aku blum pernah nyobain kecuali telurnya, penasaran juga

      Kalau burung dara baru pernah tapi agak sedikit amis kalau dara tuh

      Hapus
  4. Anak-anakku kalau makan bebek yang dicari itu yang gurih2 asin *apa sih itu, bumbunya ya?
    Aku suka bebek yang gorengnya gariiing tapi dagingnya tetep empuk, nggak keras.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gurih2 asin apa kremesannya bukan mb li, apa koya (eh koya mah ada di soto lamongan yes hihi)

      Kalau aku lebih suka digoreng agak basah mb li, dan yup ga kealotan hahaha
      Biar lebih juicy di mulut

      Hapus
  5. Baca artikel ini saya baru nyadar mbak, ternyata udh lama nggak makan bebek goreng,.. sambelnya tampilannya mantap ya, sayang nggak ada daun kemanginya, aku suka banget loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali mas aris, biasanya ada kemangi, ndilalah yang disini ga ada kemanginya, padahal mantab kalau ada ya

      Hapus
  6. Adalah sebuah misteri, kenapa kalau makan nasi bebek madura selalu ga kerasa kalau udah nambah nasi satu porsi lagi. Padahal itu bebek cuma satu, gak pake ikut nambah :D. Sungguh, godaan terbesar setiap ada niatan pengen diet. Soalnya, ini makanan fav banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget hihihi
      Bebek memang sungguh sangat menggoda iman #e kok gw lebey ya hahah

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^