Jumat, 07 Februari 2020

Menu ini yang Dimasak Ibu Dengan Penuh Cinta



Bismilahirohmanirohim...
Halo halo haloooo...

Bagi seorang anak, masakan ibu hampir selalu yang jadi juaranya. Aku bilang hampir karena ga semua ibu-ibu bisa masak. Ada pula yang bapaknya lebih jago atau kalaupun bisa masak ya rasanya standar kayak masakanku wakakkaka #ampun deh. 

Kebetulan ibuku adalah tipe yang udah turun ke pawon sejak masih usia SD, karena emang adik-adik ibu banyak. Jadi waktu kecil ibu sudah terbiasa bantuin Simbah bikin sayur atau kelan alias lauk buat sehari makan 3 kali. Hampir sama sih kayak aku yang sedari kelas 3 SD udah dilibatkan bantu-bantu di dapur. Bedanya paling ibu udah dipasrahi keseluruhan prosesi masak yang terbilang rumit (mulai dari ngoseng, mbening, nglodeh, nyoto, nyanten, sampai ngolahin lauk hewani), sedangkan aku dipasrahi yang gampang-gampang aja dulu. Paling bagian pethik-pethik doang, kupas bumbu dapur, atau mentok-mentoknya goreng lauk. Lauk pun baru yang gampil-gampil aja kayak tempe atau tahu. Kalau ayam, ikan, atau daging-dagingan yang berpotensi bakal meledak-ledak baru diambil alih oleh ibu. Dulu juga pakenya masih kompor minyak, atau kalau di tempat simbah pakai keren alias nama lainnya tungku batu bata dengan bahan bakar kayu. Itulah kenapa aku ngerasa generasi baby boomers kelihatan lebih telaten alias cag ceg kalau udah ngerjain sesuatu. Kayak udah ada potensi alami gitu loh, beda banget ama keturunan selanjutnya yang dalam hal ini gw, mau bikin menu apa ndadak ngecek dulu di cookpad wakaka).

Meja makan yang selalu dirindukan dengan sajian menu masakan ibu

Nah, pas udah dewasa kayak sekarang, aku juga ngerasa ilmu perdapuranku masih gini-gini aja. Masih nol wakakka.... Terus kadang ya kalau lagi nglangut, aku jadi keingetan masakan ibu. Masakan khusus yang ibu bela-belain bikin pas aku mudik pulang kampung. Tapi waktu aku masih kecil justru ga pernah dimasakin ini. Dimasakinnya itu, waktu aku uda mulai tinggal jauh dari rumah. Ya mulai-mulai lepas SMA lah, yaitu waktu menimba ilmu di kampus Bogor, lanjut gawe di Jakarta, terus nikah dan merantau bareng suami di tempat sekarang. Nah itu pasti pas ada kesempatan pulang kampung aku bakal dimasakin yang enak-enak. Kalau pas masih kecil sih malah jarang ya. Wakakak.

Nah, menu apa saja yang aku ngerasa ibu selalu khusus memasakkannya buatku ketika pulang kampung ? Ini dia daftarnya :

1. Tumis Kembang Turi

Jangan sepelekan turi yang selama ini sering diidentikkan dengan sarang ulet bulu. Iya, kalau kalian tau, uletnya turi itu pas musim pohon-pohon sedang meranggas, uuuugh bisa sepohon-pohon full tuh pada rambatan. Bahkan ada juga yang kena angin terus menclok kemana-mana. Pernah tuh jaman aku kecil, rumah tiba-tiba gupak ulet turi dimana-mana. Gegaranya pohon turi milik tetangga yang ada di samping rumah lagi kekeringan. Terus ulet-uletnya pada makbrul jatuh sak nggon-nggon, sampai pada ngetem di halaman rumah dan  juga tembok, #gilo banget deh gw. Nah, meredanya itu ya pas tetangga tersebut ada inisiatip buat ngobong permukaan pohonnya, biar tuh ulet ga sampai kemana-mana. Tapi gara-gara itu juga aku jadi tahu, bahwa bagian kembangnya bisa dijadikan bahan sayur. Soalnya kebetulan, tukang sayur yang biasa ngiter pake sepeda dengan keranjang di boncengannya kulakan di pasar pagi  yang salah satunya adalah dapat seplastik kembang turi. Dari situlah akhirnya ibu jadi dapat gagasan buat mengolahnya menjadi menu oseng-oseng. Walaupun  biasanya kalau di Jawa Timur malah dipakai buat bahan pecel yang tinggal direbas-rebus saja lalu siram sama sambel kacang. Nah, kali giliran ibu yang akan membuat model beda, yaitu dengan cara mengoseng atau bahasa gampangnya tumisan.










Kembang turi itu sebenarnya ada beberapa varian ya (seenggaknya yang pernah aku liat dengan mata kepala sendiri). Yaitu yang warna kelopaknya merah keunguan dan juga putih. Tapi aku lebih suka yang putih. Soalnya kalau pake yang merah keunguan pas ditumis jadi mandan klawu alias berubah gelap. Jadi kurang cantik gitu lah pada saat ditaruh di piring untuk difoto lalu dijadikan konten.

Oh ya, kembang turi ini kalau mau dimasak juga kudu dilepas dulu bagian benang sari yang warna kuningnya. Soalnya kuning-kuningnya ini pahit. Tapi ati-ati juga ya pada saat ngebuka kelopaknya. Takut sobek terus jadi kebejek-bejek deh tampilannya, ahahah... Kalau masalah bumbunya sih sama lah kayak bumbu tumisan pada umumnya. Yang jelas segenggam daun turi itu sebelum ditumis sih kelihatannya banyak ya, tapi kalau udah kena uap panas penggorengan--begitu layu, tetiba jadi kelihatan menyusut alias dikit banget porsinya. Ya sama lah kayak kangkung atau bayem yang begitu ditumis jadi menyusut. Makanya kalau pesen di tukang sayur, ibu selalu pesen lebih dari 1 plastik. Soalnya antisipasi biar ga kesedikitan masaknya. Proses numisnya juga sebentar aja, jangan sampai overcook biar teksturnya masih crunchy, ga kembleyekan #bahasa uopooo iki. 

2. Ati Goreng

Kata ibu, dulu pas hamil aku, beliau ngidamnya ati ampela. Jadilah sekarang beliau selalu suka cita kalau masakin aku ati ampela goreng. Sebuah lauk sederhana tapi kalau ga pinter ngolahnya masih berasa amisnya. Nah, kebetulan punya ibuku ini ga ada amis sama sekali. Kuncinya sih di proses perebusannya sebelum dia bener-bener digoreng. Direbusnya itu pakai ulegan bawang putih yang banyak, garam, juga daun salam. Konon daun salamnya ini yang menyerap aroma amisnya. Sedangkan bawang putih dan garamnya bikin ati ampela jadi gurih asin. Nah, begitu digoreng, udah deh rasanya pas.

3. Tumis Kulit Melinjo

Sumpah ya, kadang aku ngerasa tumis kulit melinjo bikinanku ga semaknyus bikinan ibu. Punyaku ga selemes punya ibu. Ternyata selama ini aku salah pemirsa tentang bagaimana cara masaknya. Rahasianya sih terletak pada triknya ibu ini, yaitu sebelum ditumis tuh kulit melinjo aturan direbus dulu barang sebentar sambil disawurin garam. Nah, abis itu tiriskan sampai airnya surut, baru abis itu dioseng bareng bumbu tumisan lainnya.

Sebenarnya pas masih kecil dulu aku ga gitu suka tumis kulit melinjo. Tapi entah kenapa begitu uda gede kek sekarang, lidah ga pernah gemaya alias suka pilih-pilih makanan. Apa aja hajaaar. Ya, mungkin karena uda ngerti rasanya kelaparan kali ya pas masih bokek  dulu atau jamannya masih ngekos jauh dari warung makan, jadi ya apa aja hayuk lah hahaha... Ga cuma tumis kulit melinjo aja sih. Dulu itu bahkan aku ga doyan tumis pare, kikil, rambak/krecek, terong yang menurut aku terlalu mblenyek dan bukan seleraku banget, e sekarang ternyata doyan-doyan aja #hoho.











4. Paru Goreng Tepung

Kalau tiap Lebaran orang lain uplek sama opor, ibuku malah uplek sama paru. Paru sapi. Dapetnya fresh from the pemotongan hewan, punyanya temen ibu yang banyakan adalah peternak yang sering beliau periksakan hewannya (maklum, ibu itu kalau di kampung sebutannya mantri hewan). Jadi paru sapinya ini dijamin seger. Begitu tiba di rumah, kami langsung mencucinya di bawah aliran air yang mengalir, ngilangin sisa-sisa darah yang masih menempel di sana-sini, abis itu ngalub-alubin pake bumbu ikan yang full kunyit. Setelahnya barulah direbus sampai lumayan empuk dan diiris-iris sampai tipis. Ga tipis-tipis banget deng, jadi masih ada tekstur kenyel-kenyelnya. Baru setelah itu digulingkan di atas tepung kering dan digoreng. Sebagian lagi bisa disimpan di dalam freezer agar bisa digoreng sewaktu-waktu.

5. Soto Ayam Kuah Kacang Tumbuk

The standout flavour of soto isssss bikinannya ibu dong. Sotonya ibu ini sebenarnya soto khas jawa tengah yang mana identik dengan suiran ayam goreng, kecambah, irisan kubis atau kembang kol, seledri, bihun rebus, juga taburan bawang goreng. Ayamnya emang digoreng dulu, bukan  model yang direbus bareng kuah kaldu kayak yang sering aku jumpai di warung soto lamongan kayak di sini. Terus khususon yang direbus yaitu kubis, kecambah dan juga bihun sebaiknya dicelup ke air mendidih sebentar saja. Biar teksturnya masih bagus. E tapi kadang kubisnya juga mentahan sih, yang penting dicuci bersih pake air mengalir dan diirisnya usahakan yang tipiiiiiiis bener biar teksturnya crunchy.

Bedanya lagi, kuah sotonya ibu juga dimodifikasi dengan tambahan kacang tanah tumbuk walaupun kaldunya ya khas kaldu soto biasa. Jadilah sensasi si kacang tanah tumbuknya ini yang bikin kuahnya rada pekat tapi gurih manis. Enak lah pokoknya. Pernah sih di depan pasar ada yang jual soto dengan kuah tambahan kacang tumbuk, tapi kayaknya sekarang pemiliknya uda ninggal, jadi uda beda rasanya karena diganti kepengurusan sama generasi kedua, i don't know why.

Oh ya, soto bikinannya ibu ini paling cocok dimakan bareng lauk perkedel kentang, kerupuk putih, peyek, atau lainnya. 








Gimana, uda kelihatan maestro belum masakan ibuku ini. Ini belom semuanya loh, cuma yang terlihat dalam foto aja. Selebihnya sih masih banyak lagi yang enak-enak. Ya walaupun sederhana khas masakan rumahan lainnya, tapi sekali lagi emang masakan ibu selalu punya kans besar untuk difavoritkan oleh anak-anaknya.

Kalian sendiri punya masakan favorit dari ibu ga? Boleh cerita di kotak komen kok. Hehehe...(Gustyanita Pratiwi).

14 komentar:

  1. Memang masakan ibu itu paling juara. Tangannya beda sama anak-anaknya kalau soal rasa masakan. Kayak sayur asem aja, seumur-umur saya makan berbagai catering dan jualan di beberapa tempat makan, belum ketemu yang rasanya seenak bikinan ibu.

    Masakan di atas yang pernah saya makan itu yang kulit melinjo. Pernah di tumis. Pernah juga digoreng kering lalu dibalur bumbu manis pedas. Enak banget buat tambahan lauk gantiin kerupuk atau buat ngemil pas nonton tivi. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya din uda kayak bakat alam hihi

      Sayur asem itu klo yang enak kata suamiku justru bikinanku wakakakka

      Naiya, kadang karena uda kadung sreg ama masakan ibu, nyobain masakan cateringan ada sesuatu yang kurang, beda aja rasanya

      O iya kukit mlinjo yang dibikin penganan kan, itu jajananku jaman sd tuh, rasanya pedes manis kriuk kriuk gitu deh, tapi berminyak banget emang

      Hapus
  2. masakan ibu memang juara ya nit dan selalu bikin rindu.

    Aku dulu jaman ngekos juga gitu. Pas pulang, makan masakan ibuk bawaannya pengen nambah mulu. Ada rasa yang beda gitu dibanding beli di warteg, padahal menunya sama.

    btw, kalo ibuku belum pernah masak tumis kembang turi. seringmya kembang turi tuh dibikin pecel. tumis kulit melinjonya sama bingit pakek toge dele gitu, tapi kalo aku biasanya ditambahin tahu jugaa.

    menu2 lainnya sama bingit nit.. ya menu khas jawa kayak gitu kali yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um ti, ga tergantikan dah kalau kataku, biar orang bilang kulineran a,b,c enak, tetep ujung2nya selalu aku bandingkeun dengan bikinan kanjeng mamihku tercinta hahaha

      Iya ti, emamg pecel mainstreamnya dibikin buat tambahan pecel, di jatim banyak tuh yang jadi bahan pecel bareng kangkung, bayem, kacang panjang, tauge, labu, timun, tahu, tempe, daun pepaya, daun singkong yang direbus...

      Iyak bener banget say

      Hapus
  3. Waah menunya asik2 banget mbak.

    Yaa apapun menu makanan yang dibuat orang tua untuk anaknya pastinya spesial banget.

    BalasHapus
  4. Duuuh mba Nita, masakan ibu memang nggak ada yang bisa mengalahkan :))) restoran bintang lima pun lewattt mba hehehehe ~ beberapa masakan ibu yang paling saya suka itu kentang balado ati ampela, terus ayam gorengnya ibu entah kenapa rasanya enak dan pas, plus sayur bening ibu juga saya sukaaa :9

    Mungkin masakan ibu bisa sebegitu enak karena penuh cinta ya mba, semoga kelak anak-anak juga akan mengingat masakan kita (ibunya) hehehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb...selalu menempati tempat teratas di hati anaknya ini #tsaelah gw lebey seperti biasa hihi

      Kentang balado ati ampela itu juga mantab banget ,baa, pasti bikinan ibunya mb endeus ugha...
      Aku biasanya menangin ini di menu kenduri atau besekan pas hajatan di kampung halaman mb, klo yang bagian rewang atau sinoman bahasa jawane masak masak pas hajatan aku suka kemlecer abis nyium masakan yang baru mateng dari wajan gede, salah satunya ya kentang balado ati ampela n biasanya ditambahin pete pula

      Amin ya Alloh, padahal aku kacrut banget masalah masak hahahah

      Hapus
  5. Masakan ibu memang bikin ngiler, terutama kalo ingat masa kecil ya mbak Nita. Kalo aku sih seringnya di masakin sayur kangkung sama sambelnya gitu, enak banget.

    Iya, waktu kecil emang pohon Turi jadi sarang ulet bulu, lihatnya saja takut, apalagi disuruh metik bunga turinya. Pas diliat, ada ulat bulu nempel di baju..😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya bener, sayur kangkung yang dimasak ala ndeso tapi menurutku malah enak banget, ada aroma aroma sangitnya, tapi endeus ngalah ngalahin cah kangkungnya resto mahal hehe

      Hapus
  6. Duh mau bilang iri!
    Soalnya ibunya persis mertua saya, suka masak macam-macam, bikin bengkak aja hahaha.

    Tapi tiba-tiba saya mikir, mama saya juga pinter masak loh, setidaknya pinter masak yang enak buat kami anak-anaknya.

    Biar kata, mama jagonya masak :

    1. sayur bayam bening.

    Bahan :
    Bayam
    Garam
    Air

    Cara buat : petik sayur bayam, cuci bersih dengan air mengalir, didihkan air di panci, beri garam secukupnya, setelah mendidik masukan bayam, aduk sebentar, koreksi rasa, lalu angkat.

    Iya sodara!
    Mama saya masak bayam atau kadang kelor, masaknya cuman pakai air dan garam, jarang juga pakai micin kecuali memang ada stok, kalau enggak (dan seringnya enggak sekarang terlebih) ya masaknya air bayam garam gitu hahahaha.

    Lauknya?
    Ikan bakar.
    Ikan dibersihkan, lumuri jeruk, lalu bakar di atas bara api.
    Lalu sudah, makannya pakai sambal yang bahannya cuman cabe, bawang merah, tomat, garam dan jeruk, hahahahaha.

    Sungguh, awal kami menikah dulu, suami saya sedih makan masakan saya, soalnya rasa garam doang wakakakakkakakak.

    Etapi, menurut saya itu enak loh, makanya saya kurang doyan masakan Jawa yang banyak bumbu apalagi rendang, duuhhh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak hampir aku terkejud ka rey, karena liat bumbunya garam aja
      Tapi lebih simple keknya leboh enak malah ya, kerasa alaminya

      Apalagi ditambah kelor, yang komon bagus buat ngelancarin asi

      Jadi pengen nyayur bening kelor soalnya samping rumah ada pohon kelor, walaupum pohonnya kurus tapi masih ada daunnya hahah

      Ikan bakar juga, walau bumbunya simple malah kerasa freshnya

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...