Rabu, 12 Februari 2020

Mie Kangkung, Sekilas Rasanya Mirip Mie Ayam


Bismilahirohmanirohim
Halo halo halo...

Kalau dengar mie kangkung, apa yang terlintas dalam benak kalian ? Tentu saja mie yang mirip-mirip ama mie ayam. Bedanya paling sawi atau cesinnya diganti ama kangkung. Tapi untuk urusan mie dan ayam kecap yang jadi toppingnya sih mirip-mirip. 


Aku baru tahu sih ada makanan yang namanya begini. Mungkin karena kurang penjelajahan kuliner sebelum menikah ama Tamas. Secara, suamiku kan lebih kaya petualangan kulinernya ketimbang diriku yang katrok ini. Jadi ya, baru tau nama-nama makanan setelah tinggal sama dia wekekek... 


Ngomong-ngomong, mie kangkung ini ternyata berasal dari Betawi loh. Berarti tambah satu lagi dong kuliner Betawi yang bakal jadi list favorit ijk, secara uda ada nama lain yang selalu di hati macem soto betawi yang khas dengan kuah santannya, juga semur jengkol, karedok, dan gabus pucung. Nah, kalau untuk mie kangkungnya ini berarti yang makanan semi ringannya yes, soalnya karbonya diganti mie. Kalau yang lain kan dimakannya pake nasi tuh, nah kalau yang ini berasa kayak jajan mie ayam aja gitu.

Mie kangkung langganan kami biasa dijual sama bapak-bapak yang biasa ngider pake gerobak. Tapi muternya ga sampe komplek rumahku, ya cuma sekitaran kantor Tamas aja, atau dekat-dekat jalan raya. Makanya sering beliinnya ya sepulang kantor pas uda sore-sore menjelang magrib. Tau-tau doi pulang uda bawa surpraise buat Madam Beby Mbul yang seharian uda uplek sama bayi-bayi momsnen tercintah #alhamdulilah ya dibeliin ginian aja aing udah senang #wujud kebahagiaan sederhana #seperti biasa gw lebey. Ya, biasalah kalau malam minggu kan aku pengennya libur masak gitu hahaha #alesan terussss kamu Mbul.

Mie kangkung paling enak dimakan pas masih panas-panasnya. Pokoknya kalau judulnya beli buat dibawa pulang ya langsung aja segera pindahkan ke dalam mangkok biar mienya ga keburu mengembang. Soalnya kalau udah mengembang, rasanya jadi beda. Mie kangkung langganan kami siraman ayam kecapnya selalu banjir bandang. Maksudnya nuangin ayamnya ga pelit. Malah bisa sampai luber-luber nutupin mie sama kangkungnya. Potongan dadu ayamnya juga gede-gede, beda ama mie ayam yang biasa kami beli. Tapi kalau aku sih tetep suka banyakan mienya dari yang lain-lain. Jadi biasanya ayamnya malah aku hibahin ke Tamas sementara aku lebih milih ngemilin mie sama kangkungnya (((NGEMILIN BAHASA GW HAHA, ITU MAKAN BESAR BOOOOOLLLL))).





Kalau masalah harga, mie kangkung ini sih sekarang udah nyentuh harga ceban ya alias Rp 10 ribu. Lumayan masih terjangkau sih, mirip-mirip lah sama mie ayam atau bakso dorongan. *Gustyanita Pratiwi

16 komentar:

  1. Belum pernah makan mie kangkung. Aku baru tahu kalau ini makanan Betawi, hehe. Jadi penasaran sama mie kangkung. Dan kayaknya di sekitaran tempat tinggalku di Depok, kayaknya nggak ada yang jual ini, hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pit ku juga baru engeh dong kalo ga siceritani pak su ada mie kangkung gini

      Hapus
  2. Mirip mie ayam biasa. Kalau dikasih pangsit nih langsung deh pasti aku ngiranya mie ayam pangsit wakakakaka

    BalasHapus
  3. Wuih baru tau ada mie kangkung, biasanya mie ayam kan pakai sawi hehe. Jadi penasaran mau coba karena saya suka tumis kangkung, dan sekarang membayangkan bagaimana rasa antara mie ayam dicampur kangkung :)))

    By the way, mie ayamnya masih affordable banget ya mbaaa. Di Bali dulu terakhir beli mie ayam, seingat saya harganya sudah 15.000-an rata-rata :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, rasanya ga jauh beda dari mie ayam
      Bahkan ayamnya juga sama, cem rasa rica rica ayam yang berasa mericanya gitu deh

      Woah di Bali uda agak mahal berarti yes mb hihi

      Hapus
  4. Nggak begitu doyan teh nit saya ama mie kangkung, lidah saya rada ngeluh ya walo tetep diembat juga, sih. Tapi kalo makan mie yg pake sayur, ya, standar aja, sawi. kalo kangkung tetep enaknya dimakan ama bumbu gado-gado, atau digadoin ama sambel terasi dan dimakan langsung pas masih panas.

    btw itu murah bener dah harganya, dgn ayams egitu masih 10 rebu, sekitaran sini mah udah 15 rebu, ayamnya dikit pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Efek laper ya haw ahahahha

      Iya sik, kangkung mah dipecel hayok, direbus en dimakan pake sambel doang juga okay

      Iya masih 10 rebuw dong haw, maklum uda langganan kptetap kitanya

      Hapus
  5. Aku baru tahu ada mie kangkung dan itu makanan khas Betawi.
    Dan aku sedang ga makan kangkung, biasanya suka banget di tumis. Baik dengan campuran atau tanpa campuran.

    Nah, kalau dicampur ke mie? Kaya mie ayam ya? cuma beda sayurnya.

    Btw, antara Karedok dan Ketoprak aku lebih suka Ketoprak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sedang ada pantangankah?

      Aku ga suka ketoprak mb, aku ga biasa bihun dicampur bumbu kacang
      Tapi aku suka karedok yg sayurane fresh krunchy even madi mentah

      Hapus
  6. Owh emang ada yang jualan ya.. ? Di area Ampera belum pernah nemu sih. Tapi saya kalo masak Mie Instant sering saya tambahin kangkung, kalo gak tauge, bayam, jamur enoki, sawi putih, pokcoy atau apapun yang bentuknya sayuran. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada di tangerang ada yang jualan mie kangkung, tapi keliling

      Wah kayaknya enak tuh kalau dicampur jamur enoki, pingin nyoba hihihi

      Hapus
  7. kayak mie ayam tapi pakai kangkung ya mak? aku belom pernah nyobain.
    tapi kalo masak sendiri indomi pake kangkung si sering.. wkwk.. beda ya rasanya.. 😁

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^