Selasa, 11 Februari 2020

Semur Jengkol Favorit



Seumur-umur kayaknya aku belum pernah lihat pohon jengkol deh. Maksudnya secara langsung gitu. Kalau ngliat dari google sih baru aja, hehe. Ya, kadang penasaran juga. Terus tiba-tiba khayalanku agak ngehalu dikit, andai-andai punya tanah sekian hektar (((andai-andai aja nih ya))), mungkin bisa kali kalau ditanemin pohon buah atau sayur-sayuran. Belinya di kampung saja. Maksudnya area Tangerang tapi bagian kampung, biar dapatnya harga murah. Nah, abis itu tinggal jadikan kebon deh. Ntar tiap weekend bisa mampir ke sana buat petik-petik. Ya ngekhayalnya punya pohon jengkol, pete, duku, kepel, rambutan, bahkan durian. Buat sarana hiburan aja ceunah. Terus di situ ga usah dibangun apa-apa. Paling templokin aja 1 kontainer buat dijadikeun tempat ngiyub #nunut ngiyub kulo nunut ngiyub, udan lali ra gowo payung...#Didi Kempot song's mode on.. Paling  kontainernya kasih kasur satu ama toilet, ude deh...ude serasa kayak rumah-rumah kontainer di luar negeri #ngayal teros Mbul hahaha... 

Ya tapi kalau punya pohon jengkol sendiri kayaknya enak, soalnya jengkol di pasaran kan mahal. Di warnas aja, paketan 10 ribu, jengkolnya dicidukin 3-4 biji doang huhu. Malah cuma dibanjirin kuahnya. Berarti kan lebih puas masak sendiri. Oh ya, aku pernah nulis resep semur jengkolnya di tautan yang ada di bawah ini #silakan kepoin sendiri.




Ngomongin jengkol, pertama kali ngicip yang beneran buat dijadikan lauk makan nasi ya setelah ketemu Pak Suami. Sebab Pak Suami tanpa perlu berjaim-jaim ria (lebih tepatnya abis nembak aku dan ngapel untuk yang ke sekian kalinya), beliau ngaku kalau demen ama pete atau jengkol. Soalnya pas masih pacaran kan sering tuh aku ditraktir di restoran Sunda. Nah, biasanya doi kalau ga pesan jengkol ya pete sebagai teman lalap di samping menu utamanya yaitu ayam goreng atau ikan bakar. Ya aku sih ngakak aja karena mbatin kok ni orang ga ada jaim-jaimnya ya, wakakak. Malah suka ngiming-ngimingin aku pula suruh jangan malu-malu buat ngicip jengkol. "Udah Yem ga sah malu-malu, coba aja cicip dikit, dijamin ketagihan !" (Ngomong-ngomong aku emang dipanggil Tiyem atau Cubul atau Beby Mbul or nama alay lainnya yang samting like ded haha). Soalnya dulu aku gengsi. Sosoan ga mau nyoba karena uda underestimate duluan ama rasanya... Maklum sebagai seorang Prinses Beby Mbul yang anggun bin kalempit-lempit ini rasanya enggan ngicip makanan yang berbau aduhai like jengkol atawa petaaai. Ga taunya pas udah nyobain sebiji, eh kok rasanya enak. Terus khilap nambah lagi, terus khilap nambah lagi. Ketagihan gw. #kualat sih lauw Mbul. Sosoan gengsiiih. Ya, ternyata jengkol tuh enak. Kenyel-kenyel gitu lah. Malah agak mirip daging. Ga digoreng ga dibikin semur, semua enak. Lidah gw cuma ada rasa enak dan enak banget soalnya, wkwk..

E tapi, ngicip jengkol itu ga pas bener-bener uda gede deng #ralat. Soalnya pas aku masih SD, kan sempat main tuh di rumah Simbah yang daerah Pituruh. Nah, Simbah putri ibunya ibuk ini suka banget sama yang namanya jengkol. Pernah aku ngebuka tudung saji yang ada di meja makannya simbah. Adanya ya cuma jengkol, sambel, ama lauk yang digoreng entah itu ikan atau ayam (lupa gw). Jengkolnya sih dia ga diapa-apain, ya mentahan aja gitu. Masih kuning bulet-bulet dan tampilannya menggiurkan banget. Pokoknya masih blondo-blondo gepeng lah. Nah, begitu ngeliat tu jengkol nangkring di atas piring, timbul dong rasa penasaran seorang Beby Mbul kecil iniih...Ya udah aku ambil lah setengah biji dan ngegigit yang masih mentahannya itu. Iya setengah biji doang, karena takut ga habis. Kalau ga habis kan mubazir ya. Terus pas dirasa-rasa dalam mulut, e kok pahit ya. Mirip emping dikit, tapi pahit boooook. Semi sepet-sepet juga. Aduh ga keruan rasanya hahaha...Lidah jadi kebas dan buru-buru pend diguyur aer. Abis itu ogah makan lagi, sampai time flies  ketemu Pak Suami yang berhasil meratjoeni kuh buat clbk egein sama jengkol wkwkwk...  

Balik ke judul. Semur jengkol itu kan uda termasuknya sayur ya. Kalau digoreng doang atau mentahan lebih mirip ke lalap. Tapi bikin semur jengkol juga gampang-gampang susah. Terutama yang beli wutuhan di pasar tradisional dan belom dionceki kulitnya. Soalnya nglepasnya itu syuse... Melekat banget ama daging buahnya. Tapi asal tau triknya aja ya sebenarnya gampang sih ke depannya (((saelah bahasa lauw Bull ke depannya, wakakka). Biasanya aku sih pake cara ngrebus dulu bareng kulit-kulitnya. Nah nanti setelah sekiranya ga terlalu keras, dia dikupas aja satu-satu pake pisau. Ya walaupun jadinya agak petal-petol alias ga berbentuk mulus mbulet gitu, tapi ya namanya biar gampang yekan, hahhaha... Nah, abis itu baru deh diproses hingga menjadi semur berbarengan dengan bumbu-bumbu lainnya. 












Untuk semur favorit versiku, aku suka yang dominan manis ketimbang pedes. Makanya aku banyakin kecapnya. Terus cabenya ga banyak-banyak. Seperlunya aja. Kira-kira begitu menuju matang dan dikoreksi rasa ga senyegrak semur jengkolnya warnas dekat rumah yang ampun pedesnya bianget-bianget. Terus paling enak kalau dimakan bareng nasi uduk atau nasi putih biasa, kering tempe bahasa sininya orek ama telor dadar. Begghh...ntab abis ! *Gustyanita Pratiwi 


10 komentar:

  1. Nit..tetanggaku ada pohon jengkol loh..! Tapi aku juga nggak gitu detail sih pohonnya kayak apa..soalnya tu pohon empet2an sama pohon Duwet (anggur jowo, Jamblang)..

    Banyak yang suka jengkol..aku blm pernah makan. Dicritani klo jengkol baunya mirip pete..udah jadi ga pengen nyoba

    Gitu..dari kecil..sampai setua ini, selalu cuma lewat klo ada yang masak/menghidangkan jengkol :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya mb aku mudeng tuh klo pohon duwet sik koyo anggur ireng tapi rasane kecut geggegegkk

      Hahhaha, enak mb lis, koyok daging, tapi kadang koyok emping mendem kae loh, emping sik kecil kecil hihi

      Hapus
  2. tempat gw lumayan banyak mbak pohon jengkol, kalo mau lihat mampur sini aja deh :D, tapi percaya atau gak, gw gak begitu doyan makan jengkol, waktu kecil sih suka banget, tapi setelah gede rada males makanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woah tempatmu jepara kan ya nif, bisa bisa bisa, aaah kapan ya gw bisa mbolang nyampe jepara

      Hapus
  3. wah enak banget nih mba kliatann nya. apalagi favorit nihhh jengkol

    BalasHapus
  4. Beli jengkol di area perkotaan mahal bet emang teh nit, huaaa... ya alloh, sebiji doang itu harganya 2 rebu. kadang malah gak dikasi kalo beli dua rebu, kudu minimal 5 rebu, itu pun isinya 2 biji. kejeemm. di kampung saya, ya, gapernah beli lah. Dibawain ama sodaranya paman sekarung. xD

    perkara jengkol ini, emang ngolahnya sih tantangan beratnya. saya yang suka jengkols ejak gigitan pertama saja mendadak mau muntah saat makan kedua kalinya di warung berbeda, sama-sama disemur padahal. kejadian juga di rumah saat yg masak bukan bibi. walo resepnya udah sama, tetep rasanya aneh. sampe saya tanyain ke bibi yg jago masak kenapa bisa begitu, katanya selain bumbu ada perlakuan entah apa yg dicek saat mau memasak atau pas memasak, perkara diaduk2nya juga penting (masak jengkolnya banyak banget soalnya).

    jadi, kalo ada orang gak suka jengkol, saya yakin itu bukan karena dia beneran gasuka baunya, tapi pernah mencicipi olahan jengkol yang salah saja. ya alloh, makan jengkol gapake lauk lain juga ayoook.. gak ada lauk lainnya juga soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kedjaamm, dunia memang kedjam
      Pemilik warnas lebih kedjam, ama anak kosan janganlah medit2 wekekek #becanda

      Iya haw, klo bagian ngempukin jengkolnya ini yang pe er, apalagi kalo masak sekuali, yang ada pegel dan berotot ini tangan hahahha

      Bener banget, sa ae alasannya hahahhah

      Hapus
  5. Kata suami temanku "Teh Most Expensive Vegetables in the world" saat itu suami lagi pingin jengkol akhirnya kami ke pasar, shock aja harganya Rp. 110,000/kg mending beli daging kalau aku.

    Biasnaya jengkol kalau Mama mertuaku di masak kaleo atau Rendang. Dan sahabatku ini aku Gojekin satu tupperware, suami bulenya ternyata doyan. Hahaha.

    kalau aku sendiri ga doyan. Kalau Mama rebus jengkol aku menepi, tutup kamar, xixiixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Omegod...suami bule teman dikau antimenstrim amat mb haha

      Kaleo itu naon yah, buru2 gugling

      Iya bener2 di atas rata2 uda nyama nyamain harga tenderloin #etdah

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^