Senin, 10 Februari 2020

Pengalaman Makan di Bebek Royal Tangerang


Nostalgia Makan di Bebek Royal Pertama Kali...

Kalau ditanya tempat makan yang ada kenangannya waktu masih pacaran ama Bapaknya anak-anak ya salah satunya adalah Bebek Royal. Inget banget, ke sini itu pas jamannya aku main ke Tangerang untuk yang kedua kalinya. Yang pertama pernah sih, tapi pas ada tragedi aku diturunin dari KRL jurusan Tenabang-Duri, gegara karcisku ilang waktu disamperin sama petugas. Kemungkinan besar sih jatuh di rel waktu aku naik dari pintu masuk yang ga ada tangganya (jaman itu emang belum ada kartu yang ditap ke pintu masuknya jadi masih pake karcis dalam bentuk kertas). Terus karena kejadian itu aku diturunin ke stasiun terdekat, kalau ga salah area Slipi atau Grogol gitu, aku lupa. Pokoknya sebelum masuk daerah Duri deh.

Baca juga : "Bebek Banyumas"


Karena waktu itu kebetulan lagi 'period' aka menstruasi, maka jadilah hormon dalam batin tu bergejolak. Abis diturunin dari kereta itu aku berlinangan aer mata dong, ahahhah #lebey banget emang. Yah, maklumlah namanya juga belum pernah nggalamin kejadian kayak gitu, jadi pas apesnya kena, yang ada cuma bingung en then mewek deh. Teruuuus, pas lagi dalam keadaan termellow yellow gitu, tiba-tiba ada petugas muda yang nyamperin aku. Beliau nanya-nanya kenapa, eh ujung-ujungnya minta nomor HP, hahaha...ya mungkin waktu itu cuma niat nolong aja, tapi karena dasar akunya yang ngerasa kurang nyaman tiap kali ngobrol dengan orang asing apalagi sampai sharing nomor HP, ya akhirnya aku bilang udah dijemput suami aja (padahal waktu itu belom nikah, haha). Terus abis itu aku kabur aja ke KFC dan memilih nelpon pacar buat dijemput ketimbang ditanyain nomor HP molooo. Eh, selang beberapa menit kemudian.... treng teng teng teng treng muncullah motor ninjanya yang akhirnya aku diketawain terus dibilang katrok karena begitu aja mewek #owalah Mbul Mbul. Tapi abis itu doi ngebawa aku ke Bebek Royal sih biar ga mewek lagi. Ya kali orang rese kan biasanya karena dalam keadaan belom makan. Nah, waktu itu pas kebetulan gw belom makan emang. Jadi kesimpulannya adalah..... ya bisa disimpulin sendiri #wakaka...#sial.

Terus kali kedua ke Tangerang, aku udah ngantongin rute-rute KRL baik dari Tenabang-Duri maupun Duri-Tangerang dong. Kali ini karcisnya aku kekepin erat-erat biar ga jatoh-jatoh lagi. Bulak-balik takcek apa masih ada di kantong celana apa ga. Aku juga uda diwanti-wanti sih supaya jangan sampe kebablasan nyampe stasiun terakhir, karena turunnya itu disaranin Poris Plawad aja, mentok-mentoknya Batu Ceper. Karena yang paling deket ama Bebek Royal ya 2 stasiun itu. Ntar makan siangnya di situ. Alhamdulilah ga ada drama kumbara #hiyahiyahiya. Terus dari tadi kok ceritanya gw terus ya yang ngapel ? Berangkatmya sih iya, tapi pulange tetep dianterin kok sampe kosan lagi, haha...Soalnya doi lagi banyak deadline proyek (waktu masih bujang dulu red). Jadi bangunnya kesiangan. Kalau ngapel sampe kosanku Tenabang suka kesorean, jadi mainnya cuma bentar. Makanya yang bisa nyamper lebih pagian kan aku. Ya udah, aku oke-oke aja lah, haha.. Cuma 2 kali itu sih, selebihnya aku terus yang diapelin haha.. Karena jaman masih gadis dulu jiwa petualangku masih tinggi, jadi naik turun kopaja-angkot-metromini-sampe krl rute-rute baru sih hayuk bae #judulnya nekad #serasa kayak Riani Djangkaru hostnya Jejak Petualang doeloe.

Ya ampun puanjang amat Mbul nostalgianya. Haha, yoih...ampe ga kerasa waktu uda berjalan cepet banget, sekarang mampir ke Bebek Royal lagi udah bawa buntut.

Jadiii, sebelum belanja bulanan di Superindo Poris, Pak Suami emang sengaja ngajakin aku mbebek buat nostalgia #halah haha. Ya, walaupun suasananya uda banyak berubah, kami tetep melenggang kangkung aja buat makan di tempat. Maklum setelah ada bocah, kami lebih seneng cari tempat makan yang ada lesehannya sekarang. Nah, Bebek Royal sendiri kan konsepnya saung-saung bambu lesehan gitu kan, jadi lebih nyaman aja. Lagipula tempat parkirnya juga luas, jadi enakeun buat taruh mobil.


Nah, siang menuju sore itu kami udah tiba di Bebek Royal yang berlokasi di Perumahan Taman Royal I Blok Cendana, Jl. Permata Raya, Tanah Tinggi, Kecamatan Tangerang. Pantesan namanya Bebek Royal ya, lha wong nama tempatnya aja Perumahan Taman Royal, ya make sense sih kalau namanya Bebek Royal #halah sok keminggris lauw Mbul, hahai. Oke. Fokus ! Waktu itu, suasananya ga begitu ramai kayak biasanya. Cuma ada 1 keluarga yang makan di tempat. Tapi aku malah seneng sih, seenggaknya klo anak-anak lagi rempong, eyke bisa makan dengan tenangnya tanpa terdistraksi sama jutaan pasang mata yang mengamati #hoho

































Konsep resto :
Model saung-saung bambu (lesehan)
Lahan parkir lumayan luas (dapat menampung beberapa kendaraan roda 4 dan roda 2)
Ada mushola
Ada toilet
Proses masak sekitar 10-15 menitan
Bisa delivery order juga
Pesanan :
Paket Bebek bakar madu
Paket Bebek goreng kremes
Es campur
Teh botol
Es batu

Setelah parkir dan menge-tag 1 tempat lesehan dekat kasir, kami segera memesan menu yang terdiri dari 1 paket bebek bakar madu, 1 paket bebek goreng kremes, 2 teh botol beserta es batu, juga es campur. Dulu pas masih pacaran kami pesennya bebek macroyal yang gedenya sakhohah dan dibikin balut tepung--itu loh yang mirip ayam keepci, tapi kali ini bentuknya bebek. Nah kalau sekarang kami penasaran ama menu bebek lainnya. Pesennya 1 bakar 1 goreng. Biar bisa icip-icipan #tsaelah.... Oh ya, sebelum menu utama datang, ada juga snack selamat datangnya juga loh yang kayak ada di resto-resto sunda pada umumnya. Snacknya berupa otak-otak plus sambal kacang. Kami nyobain 2 sih, lumayan buat ganjel perut.

Ga berapa lama kemudian pesanan tiba. Sepiring paket bebek bakar madu punya Pak Suami, dan sepiring bebek goreng kremes punyaku. Sambelnya uda ada wadah sendiri yang terdiri dari 2 macam yaitu sambal cabe ijo dan sambal cabe merah. Keduanya bisa diambil sesuka hati. Es campur dan teh botolnya juga abis itu menyusul.

Oke langsung aja lah reviewnya. Pertama bebek bakar madunya dulu. Sepaketnya uda termasuk bebek bakar madu, nasi, lalap timun dan juga kemangi. Bebeknya request bagian dada. Karena dada agak gedean daripada paha. Kulitnya juga lebih melimpahan dada daripada paha. Rasanya sih mantab kali. Manisnya remesep sampai ke tulang-tulang. Apalagi pas dicoelin ke sambal merahnya yang super pedas. Ajib lah kalau kata Pak Suami. Sambal ijonya juga enak sih, tapi yang ini cocoknya buat yang ga terlalu doyan pedas kayak aku hehehe... Oke, lanjut ke bebek goreng kremesnya, Coy ! Sepaketnya terdiri dari bebek kremes bagian dada, nasi, lalap timun dan juga kemangi. Yang ini juga ga kalau mantabnya nih, Gaes. Terutama karena bagian kulitnya yang tebal dan super guri-guri nyoi. Aku bilang begini karena emang untuk jenis daging unggas apapun itu, entah ayam maupun bebek, yang kuincer pertama kali pasti bagian kulitnya, hahhaha #inget lemak Mbul ingetttt hahaha...  Kulitnya itu juicy parah. Ga kekeringan, tapi juga ga undercook. Jadi pas lah tingkat kematangannya. Apalagi dicocolin sambal ijo yang ga gitu pedes. Juwaraaaaak !






Terakhir, dessertnya nih Coy ! Es campur yang terdiri dari degan atawa kelapa muda, kolang-kaling, jeli, cincau, tape singkong, dan alpukat yang disiram es serut + sirop merah jambu + kental manis. Rasanya manis dan segerrrr banget. Pas bener mengguyur tenggorokan setelah berhuhah-huhah dengan bebek plus aneka sambel-sambelannya itu. Over all, makanannya konsisten enak dari jaman kami masih pacaran dulu. Rate harga untuk 2 orang sih antara Rp 70 ribu-80 ribuan lah (Gustyanita).

Bebek Royal
Alamat : Perumahan Taman Royal I Blok Cendana, Jl. Permata Raya, Tanah Tinggi, Kec. Tangerang, Banten 15119
Jam buka : Setiap Hari (10.30-22.00 WIB)

12 komentar:

  1. tempatnya asik banget ya.. bambu bambu gtu hehe dan harganya bersahabat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup enak n mura meriah buat ukuran menu bebek ^_^

      Hapus
  2. Tempatnya lumayan bersih dan apik. Lumayan jauh nih dari tempatku ia lebih dominan ditangerang kota.

    Kalau saya Tangerangnya dipelosok.

    Tetapi baca postingan bebek royal kenapa saya lebih tertarik sama es campurnya yaa Heeheee...Enak tuh kalau diminum pas siang bolong apa lagi ditengah sawah mantab dah wuuhheee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya penjelajahanku baru seputaran tangerang kota, tangsel belom banyak info kuliner yang sempat kujelajahi hihi

      Iya es campurnya seger banget, berasa oase di tengah padang gurun gegegek

      Hapus
  3. Saya jarang makan bebek mba, tapi sukaaa :D kalau nggak peking, bakar madu yasudah pasti goreng kremes pakai sambal merah huh hah :)))

    By the way saya jadi rindu makan otak-otak ~ kapan ya terakhir kali makan otak-otak yang dibakar dan dibungkus daun pisang. Sampai nggak ingat hahahaha. Yang pasti dulu setiap makan otak-otak pasti harus dicocol bumbu kacangnya :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaaa akuw belom menemukan bebek peking yang haucek hihi
      Pengen kali ku nyobain versi peking abis tiap asian food network yang ngulas the flavour of china yang ada liputan bebek pekingnya

      Klo bebek bakar n kremes aku always suka, apalagi yang kulitnya melimpah, itu yang aku cari pertama hihi

      Iya otak otak ini emang endeus banget, sengaja taruhnya di awal biar pada nyicip, secara kayaknya nyemil atu nasih kurang hahahah, apalagi kalau masih panas cowelin sambal kacang, begggh mantab

      Hapus
  4. Liat foto bebeknya jadi lapar deh. Jadi inget sama mantan pacar yang dah jadi istri yang suka bebek juga. Cus ah, makan bebek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixiiz, emang kuliner bebek tuh juwarah, yuk ah cabcuzzz ^_^

      Hapus
  5. liat sambelnya liurku langsung terangsang wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  6. Mbul, plis lah kirimin sini sambalnya hahaha.
    Eh sama es nya ding, etapi jangan cuman es batunya doang hahaha

    Btw, betul banget tuh, Mbul itu resek kalau lapar :D
    Saya ding yang gitu, kalau udah lapar, kayaknya singa lapar juga takut sama saya, ye kan ketimbang dimakan ama mamak lapar hahaha.
    Apalagi kalau singanya gendut, enak buat digigit hahahaha.

    Saya membatasi makan bebek sih, takut gemuk.
    Tapi saya suka makan cokelat *plak!

    Maksudnya saya sekarang membatasi bebek karena usia udah lanjut *ya kale uzur hahaha.
    Maksudnya, saya pengen makan bebek itu yang kayak bebek peking gitu loh Mbul, saya baca di postingan Mba Fanny, tapi langsung gemetaran membayangkan harga bebek Peking enak di Indonesia bahahahaha.

    Kalau bebek lokal, ada tuh di depan kompleks kami, bebek Purnama namanya, cuman sekarang saya lebih suka ayamnya sih, ketimbang bebeknya.

    Oh ya, sampai lupa.
    Es nya nggak terlalu urgent sih, TAPI PLIS BAGIIII DONG OTAK-OTAKNYA!
    Saya mah pecinta otak-otak bangeeettt :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget banget ka rey resenya madam bebih mbul kalau lagi lapar tuh, pokoknya minta ditabok banget bocahnya wakakkak


      Cokelat aku malah ga suka huhu, aku klo disuruh pilih samting yang rasa coklat atau vanila pesti pilihnya vanila, dan itu nurun ke anakku yang milih vanila. Disuapin coklat langsung gidik gidik, terus nangis maunya vanila, susu juga maunya vanila dia haahahhaha

      Iya yang postingan mb fanny bebek di b3ijing mengkilat2 itu kan, aku juga inget terus bebek pekingnya mb fanny hihihi

      Otak otak kalau di indonesia bagian sulawesi ini juaraknya kan ya, apalagi pas ke makasar begh otak2nya endolitah jaya

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^