Minggu, 22 Desember 2019

Bebek Goreng H. Slamet


"Kali ini Nyobain Bebek Bakarnya, Cuy !"

Berhubung sudah lama ga makan Bebek Goreng H. Slamet, jadi siang itu Tamas (Pak Suami tercinta red) ngajakin aku dan anak-anak untuk menepi sejenak ke cabangnya yang ada di bilangan Serpong. Kebetulan hari itu juga sedang hujan deras, jadi kami rasa pas ketimbang kejebak macet namun dalam keadaan perut masih meronta-ronta alias laper.


Sekitar pukul 14.00 WIB, kami tiba di lokasi. Ini pertama kalinya kami nyobain cabang yang di sini. Lokasi persisnya di Jl. Raya Serpong No.7, Pd. Jagung, Kec. Serpong Utara, Kota Tangerang Selatan. Pokoknya dari jalan raya itu kelihatan banget. Gedungnya putih banyak kacanya, terus di atasnya itu ada plang Bebek Goreng H. Slametnya yang berwarna ijo. 


Untuk parkirannya, dia masuk ke dalam ya. Lahannya lumayan luas, bahkan ada yang pakai kanopi (jadi pas banget bisa ngedrop pengendara mobil/motor yang akan turun tanpa takut berbasah-basah ria ketika hari sedang hujan, seperti layaknya sore itu). 

Nah, untuk lahan parkir yang ada kanopinya ini, jatohnya jadi nempel sama pintu masuk area resto yang non-AC. Areanya bernuansa cokelat kayu dengan tatanan bangku biasa dan juga model lesehan. Sementara untuk ruangan ber-AC-nya, dia ada di bagian depan dengan konsep shabby chic dan dinding putih penuh pajangan yang cukup instagramable. Ada hiasan vespa di dekat pintu kaca, ada pula dinding yang dilukis pemandangan sawah yang ada bebeknya. Model langit-langitnya memang tidak pakai plafond. Tapi langsung berupa cor-coran hasil dak-nya, tapi karena dicat hitam jadi kelihatan nyeni setelah ditata sedemikian rupa dengan instalasi lampu yang disetel cukup temaram. Yah, biar kesannya lebih hangat gitu loh untuk bercengkrama, hehehe... 

Oh ya, untuk area ber-AC ini, tempat duduknya juga sama dengan yang non-AC, yaitu bangku biasa dan lesehan. Karena kami sendiri waktu itu bawa stroller, jadi kami pilih bangku biasa sementara si adek duduk manis di stroller, dan kakak duduk di bangku biasa. Tadinya udah disiapkan baby chair ama mas-mas pelayannya, tapi emang dasarnya lagi uwil banget untuk ukuran anak 2 tahun, jadi deseu ga mau hahaha. Yaudah duduk di bangku biasa, yang penting misi disuapin mamahnya tetep jalan loh ya hahahhahah...

Bebek Goreng H. Slamet cabang Serpong
  • Halaman parkir luas (posisinya masuk ke dalam)
  • Ada area yang ber-AC dan tidak ber-AC
  • Area yang ber-AC memiliki interior shabby chick, ada sisi dinding yang terdapat lukisan bebek di pinggir sawahnya, ada pula pajangan dindingyang lucu-lucu seperti vespa, dsb
  • Arena non-AC konsepnya cokelat
  • Model bangku untuk area ber-AC dan non-AC terdiri dari bangku biasa dan lesehan
  • Tersedia baby chair

Setelah memilih bangku, kami pun segera memesan menu yang ada. Sengaja milihnya bukan bebek goreng karena pengen nyobain yang bakar. Pesan 2 potong bebek bakar bagian dada, paket lele kremes untuk si kakak, dan es teh manis. Jus duren kedungsarinya libur dulu, biar ga keburu engab kebanyakan menu hihihi. Pesanan kemudian diproses kurang lebih 10 menit lamanya.

Suasana resto siang menjelang sore itu lumayan rame. Kebanyakan yang makan membawa rombongan. Ada juga beberapa yang membawa bocil kisaran usia 2 tahun yang akhirnya main bareng si kakak. Walaupun jadinya sesi nyuapin mamah jadi kacau balau ya, tapi lumayan lah kakak jadi ada temennya. Si adek bobok si setelah kenyang minum susu. Jadi lumayan bisa makan dengan tenang deh eyke hahaha..

Ga berapa lama kemudian, pesanan kami uda tiba di atas meja. 2 porsi nasi, 2 ekor bebek bakar bagian dada, lalapan mentimun, kemangi, dan daun pepaya rebus, sambal korek dan sayur asem. Sementara, paket lele kremesnya terdiri dari 1 ekor lele goreng, 1 potong tahu goreng, 1 potong tempe mendoan, sambal korek, dan lalapan. Sambalnya buat mamah btw, karena memang lelenya buat si kakak. 

Tadinya Tamas mau pesen yang bebek setengah ekor, bukan yang potongan. Tapi aku bilang yang potongan aja deh, takut ga abis malah mubazir. Tau sendiri kan setengah ekor aja terbilangnya udah gede. Jadi mending yang potongan aja. Itu juga uda gede bianget menurutku. Rasanya sendiri, manis gurih. Dagingnya tebal, kulitnya melimpah #mantaaab, ya meskipun kata Tamas lumayan asin. Biasanya dominan manis soalnya. Tapi kalau menurutku sih cukup lah. Pas. Apalagi memang kulitnya banyak. Jadi enak-enak aja sih menurut gw haha... ya karena tipe lidah gw cuma ada kata enak dan enak banget haha...

Bebek bakar dipadu dengan lalap mentimun, kemangi, dan daun pepaya rebus. Juga sayur asem dan sambal korek. Begh !!! Mantab banget ! Daun pepaya rebusnya ijo cantik, uda gitu sayur asemnya seger banget. Sayur asemnya ini terdiri dari jagung manis, labu siem, daun melinjo, dan melinjo muda. Sambel koreknya ? Uhhh ga nahan ! Pedeus booook ! Kampret emang pedesnya. Cocok banget dicocol pake nasi panas sambil diselipin potongan daging bebek bakar bareng kulitnya. Mangstaaaaab !

Tapi sebenernya kalau disuruh milih bebek goreng atau bebek bakar, kayaknya next pilih bebek goreng aja deh, yang uda sesuai ama selera kami sejak lama, hihihi.




























Kalau paket lele kremesnya, si lelenya ini kayak ada bumbu kunyitnya. Rasanya sih standar ya. Tapi tahu goreng dan tempe mendoannya enak. Aku suka tuh nyobain tahunya yang lembut dan mendoannya yang gurih basah. Si kakak nyobain lelenya dikit, abis itu keburu main ama tamu anak-anak yang sepantaran ama doi, jadi sisanya lagi-lagi ekeu yang ngabisin, walaupun ga abis dan ada yang dibawa pulang haha.

Untuk harganya sendiri, sudah aku cantumkan bersamaan dengan foto-foto buku menunya ya. Silakan dizoom sendiri.

Secara keseluruhan, Resto Bebek Goreng H. Slamet cukup mengesankan. Kami senang makan di sana dengan variasi olahan bebek yang enak (Gustyanita Pratiwi).


Bebek Goreng H. Slamet

Jl. Raya Serpong No.7, Pd. Jagung, Kec. Serpong Utara, Kota Tangerang Selatan, Banten 15325

Buka : Setiap hari 

Jam : 10.00-22.00 WIB

28 komentar:

  1. Kayaknya di Kota Cirebon pun, olahan bebek yang the best, ya di Bebek H. Slamet. Enak aja perpaduan bebek goreng sama sambelnya. Nah, kalo yang bakar saya belum pernah nyoba tuh.

    Asli itu foto makanannya bener-bener bikin ngiler, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener din, sejauh ini resto berkonsep menu bebek baru bebek slamet yang paling pas di lidah

      Hapus
  2. Mbul, ini bebek goreng H Slamet yang Kartosuro itu bukan?
    Soalnya dulu saya di Jombang, hampir tiap hari makan bebek goreng H Slamet Kartosuro tersebut, warnanya dominan ijo juga, dan menunya tuh sama.
    Masih kebayang lezatnya daun pepaya rebus dicocol sambal koreknya yang ampuuunnnn enaknya.

    Sayang, di Surabaya rasanya kok nggak nemu yang seenak bebek di Jombang, ada sih cabangnya, tapi terkahir makan di sana, sudahlah mihil ampun-ampun, juga rasanya beda dengan di Jombang, entah karena apanya.

    Duh kok jadi ngiler yaakkk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak rey, bebek h. Slamet cabang kartosuro yang di Serpong

      Iya khasnya lalapnya ada daun pepayanya itu yang aku suka, jarang-jarang yang ngasih daun pepaya rebus

      Iya, harganya lumayan naik kegenjot inlfasi hiks

      Hapus
  3. Wah, bebek Pak Slamet, kangeeeenn.

    Kakak udah besar, ya. Udah maem porsi sendiri.

    Fotonya bagus dan rapi. Btw kalau gini, makanan difoto dulu, anak gimana, Nit? Keburu mau makan ga? Aku kadang sempat ga sempat buat foto.

    Sama kayak kamu, kalau di Pak Slamet, aku sukanya bebek goreng. Pas rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pit mamnya uda nasi ini, lauknya tapi senenge keringan, susah beud mam sayur hoho

      Makanan sebelum diembat difoto dengan kecepatan zuper duper kilat, sebwlum dipleroki pak suami, wakakka, soale deseu sering ngledek pura pura ga kenal kalau aku uda ngeluarin kamera buat bikin konten hahahha, jadi fotonya tu cepet banget cuma beberapa setik, abis klo lama lama ada yang nyindir yaitu pak su hahhahah

      Hapus
  4. Disini juga ada rumah makan olahan bebek namanya rumah makan pak Ndut, tapi sayangnya aku belum pernah makan disana padahal sudah empat tahun ada tuh rumah makan.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Agus coba kalau yang jualannya janda udah dari kemarin luh datengin pasti pura2 makan.😂😂

      Hapus
    2. Pernah sekali lewat situ waktu dari tangerang. Tempat bebek goreng H.Slamet juga cukup rapih dan menarik dengan harga yang cukup ramah dikantong juga.😄😄

      Hapus
    3. Mas agus warteg, oh saya juga pernah denger kalau ga salah ada juga bebek goreng pak ndut, cuma blom pernah nyobain saya

      Kang satria : iya di tangerang ada beberapa emang cabangnya, ada yang premiumnya juga, tapi kalau yang biasa di deket pasar lama tuh rame di sana

      Hapus
    4. @agus warteg n satria : Hush bubar bubar ghibahnya, tuh bininya pada datang wakakkakaka

      Hapus
    5. @satria pelayannya ada yang rongdo kang satria, kalo kang satria mau ntar aku anterin, tapi sekalian traktir ya..😁

      @Nita, wah, ayo main ke Depok kak, sekalian mampir ke rumah kang satria, ntar dikasih oleh-oleh ular kobra, kaburrrr..🏃🏃🏃

      Hapus
    6. Mas agus warteg : sueeee, mudah2an amit amit jangan pernah sampai ketemu yang namanya uler kobra *amit2 ketok meja hoho

      Hapus
    7. Nah lho, ketularan kang satria ngomong sueee..😂

      Hapus
  5. Tempatnya enak juga sih yah, bisa dibilang formal lah. Selain masalah rasa, Konsumen sekarang banyak juga yang menjadikan tempat sebagai bahan pertimbangan apakah akan makan disana atau enggak. Dan kenyataanya kita bisa liat sendiri, brand2 terkenal macam K*C tempatnya enak, atau ditempatku juga rata2 memperhatikan desain tempat makannya supa enak buat tongkrongan juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas sepertinya ini cabang bebek h. Slamet yang resto premiumnya, jadi areanya lumayan luas

      Hapus
  6. Deket banget sama rumah gw, tapi malah belum pernah ke sini hehehe :)

    BalasHapus
  7. Wah, kalau saya biasanya mampir di bebek Slamet yang ada di Joglo. Kalau ke sini inget adikku yang demen banget sama ceker bebek, biasanya pesen duluan sambil nunggu makanannya dateng. Bentuknya sih gak menarik item-item gtu, tapi gurih banget terus lembut bisa langsung copot dari tulangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. O joglo yang daerah kembangan ya, kayaknya saya juga pernah makan di sana pas masih gawe di djakarta

      Iya berasa kayak dipresto ya, tulangnya aja kriuk2 bisa dimakan juga hahaha

      Hapus
  8. bebek slamet ini aku suka daun pepayanya sih
    jarang jarang yg pake lalapan ini
    tapi jujur aku sukaan ayamnya haha
    sambelnya menurutku pedes banget karena aku emang gaboleh pedes ya
    iya lelenya standar sih menurutku juga tapi aku juga suke tempenya

    klo di YK soalnnya aku sering melipirnya ke balebebakaran sih mbak jadi jarang ke sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya menurutku juga pedes bianget mpe bikin dower wekeke,

      Ayam dibebek slamet juga enak euy

      Yk ki yogya bukan ya mas ikrom?

      Hapus
  9. aku juga suka banget makan bebek Nyit
    gurih soalnya, makan pake sambel bawang dan bumbu bebeknya enak banget
    tapi emang nggak boleh sering2 sih soalnya kolesterol wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambel bawange emang manteb banget nin, nyolek sedikit aja uda huhHah

      Iya nyin, lg ngarep diet pula akutuh hohoho
      #resolusi2020rajinolahraga

      Hapus
  10. Pak Slamet cabangnya udah se-Indonesia Raya ternyata? Tak kira baru di area Jogja-Solo dan sekitarnya tok. *Ndeso sekali saya xD

    Misal nggak habis pesen yang setengah potong, dibungkus bawa pulang jane mbak. Mayan buat lawuh sarapan besok paginya. Hahaha. Tapi sensasi rasanya wis beda biasane ding.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya nu, uda banyak bgt di jabotabek loh
      Aku mlh blom nyobain yang pelopornya dong

      Iyo yae bisa buat maem 2 kali xixixi
      Solusi ben ga jajan wae mbak mbul

      Hapus
  11. yaampun, terakhir kali makan bebek goreng H.Slamet tuh jaman2 kuliah dulu. sekarang mah udah gak pernah sama sekali. Entah kenapa lebih milih ke bebek sebelah (alias bebek kaleyo). hihi..

    btw, aku kalo ke bebek h.slamet selalu pesen yang bebek goreng. belum pernah ngerasain bebek bakarnya nit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah klo kaleyo aku baru nyobain sekali pas hari minggu ramenya huhuhu

      Di bebek slamet, akhire aku lebih suka yang goreng dong ti, enakan yang goreng

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^