Minggu, 03 Mei 2020

Lebaran dan Biskuit Kaleng yang Bercerita



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Kalau diliat-liat, aku sering juga ya bernostalgia tentang masa kecil di blog. Memang sih aku ngerasa masa kecilku itu kebanyakan indahnya. Jadi yang ada dalam memori ya emang begitu adanya. Ga ada kenangan buruk yang terlalu berarti sehingga ketika aku menuliskannya ya antusias aja rasanya. 

Meskipun Bapak Ibuku kerja, tapi aku tetep hepi-hepi aja di rumah. Kan lepas SD kelas 3 aku uda ga dititip lagi tuh sama tetangga. Ga kayak pas TK atau SD kelas 1. Jadi, uda dibolehin sendirian sambil nungguin Bapak Ibu pulang. Sebab Bapak kerja di STM di daerah Purworejo. Sedangkan Ibu dines di daerah Kebumen bagian Kabupatennya. Nah, rumah kami ada di tengah-tengahnya.

Biasanya sambil menunggu mereka pulang, aku ya main apa aja yang sekiranya menarik. Entah main sama teman-teman atau sendirian aja uplek sama tv, nonton telenovela juga iya hahahhah....tapi sebelum nonton telenovela biasanya di Indosiar kan ada tuh acara Teletubies, Sesame Street, Bananas in Pijamas, dll. Dan itu aku tonton juga dong, wakakak. Kalau main sama temen paling diajak mbolang ke sawah atau kebun tetangga buat nyari buah, main ke sungai, mancing, main lompat tali, sudamanda, mini-minian, barbie, petak umpet, dir-diran alias gundu atau kelereng, layangan, yoyo, kwartet, dll. Banyak deh. Pokoknya kebanyakan main di luar atau yang tradisional-tradisional gitu. Nah itu pas hari-hari biasa. #GustyanitaPratiwi_childhoodmemory


Kalau pas Ramadhan bagaimana? Ada. Termasuk juga jelang beberapa hari menuju Lebaran. Kalau di awal puasa kan paling diisi ama pesantren kilat bentar di sekolah, ngisi buku kegiatan agama yang warnanya ijo dan ada gambar ketupatnya (ntar isi kegiatannya kudu diparaf ama Pak Kyai atau imam yang ngimamin waktu traweh, jumatan, tadarus, atau sholat subuh, tapi berhubung ada waktu tertentu yang sholatku cuma diimami Bapak, jadilah yang parafin juga Bapak gw sendiri, hahaha). Terus suka mantengin Sinetron komedi religi macam Lorong Waktu atau PPT (Para Pencari Tuhan), atau yang ala sinetronnya ibu-ibu, biasanya dibintangi oleh Tamara Blezinsky, Anjasmara, atau Krisdayanti yang biasa ditayangin di Indosiar. Tapi acara nontan-nontonnya tentu aja kalau kami (para anak-anaknya) uda kelar menjalankan tugas sebagai asistennya ibu, entah sekedar goreng tempe, ngiris-ngiris bawang dan cabe, kolang-kaling, perintilan buat bahan kolak seperti pisang kepok atau ketela, dll... tapi teteeeup... finishingnya ibu yang selesaikan.

Nah itu pas awal-awal puasa. Makin ke belakang, kan makin mendekati hari Lebaran tuh. Paling kalau uda beberapa hari sebelum hari H, rumah uda dipenuhi dengan semerbak harum bawang buat tambahan kacang bawang. Kacang bawangnya mlicetin sendiri yang kadang bikin tangan pegel. Walaupun sekarang di pasar juga uda banyak kacang yang siap goreng tanpa perlu mlicetin lagi. Cuma rasanya kok ya perasaan beda ya antara yang mlicetin sendiri ama yang ga, haha...Pacitan lain yang biasanya bikin sendiri paling-paling tape ketan ijo ama manisan kolang-kaling.

Tapi tapiiiiiih, ternyata ada satu model pacitan lagi nih gaes, yang waktu aku bocil paling aku tunggu-tunggu banget. Yaitu bingkisan lebaran yang berupa kerdusan dari kantor Bapak maupun Ibu. Bingkisan tersebut isinya sembako dan biskuit kaleng. Pokoknya tuh kalau deru sepeda motor Bapak dan Ibu uda terdengar dari balik pagar pas jelang H-berapa gitu menuju Lebaran, hawanya langsung antusias aja pengen segera berlari ke arah mereka sambil bertanya :"Uda dapat bingkisan dari kantor belum Pak, Bu ?" Terus kami pengen cepet-cepet buka aja nge-unboxing kerdusannya. Lucunya adalah bingkisan  tersebut aku pikir dulunya adalah THR. Hahahha...padahal ya pasti beda lah ya antara bingkisan lebaran ama THR yang wujudnya gaji ke-13. Tapi serius deh, aku sih mikirnya THR mereka itu kardus yang isinya selain gula, kopi, minyak, sirup ABC atau Marjan, ya biskuit kaleng berikut :

Khong Guan

Serius loh ya, aku sama kakak yang cuma beda setahun ini (sehingga kami sering dikira kembar) biasanya paling surpraiiiiiis kalau ngeliat salah satu isi bingkisannya berupa Khong Guan. Surpraisnya itu seolah kayak mata langsung membesar macam mata Puss in Boots yang ada di kartun Shrek. Soalnya apa? Dibandingkan dengan yang lain kaleng Khong Guan kan ukurannya lebih gede ya. Jadi berasa dapat jekpotnya. Seringnya yang berisi Khong Guan adalah kardusnya Bapak sih. Kalau kardusnya Ibu paling banter isi Monde atau Nissin Waffer. 


Aku suka Khong Guan karena isinya macem-macem. Baik bentuk maupun rasa. Biasanya kami kelompokkan lagi menjadi beberapa bagian, antara yang diplastik ataupun ga. Yang isi krim vanila atau yang coklat. Yang bentuknya kotak atau yang bulet. Yang modelnya wafer atau yang cookies. Macem-macem lah. Terus kalau nemu yang plastikan lagi berasa ini adalah bagian terenaknya...hahahaha... Kalau yang tertampang di muka kalengnya, itu kan ada tuh satu biskuit yang bentuknya kotak terus ada warna pinknya, nah itu aku juga penasaran rasanya kayak gimana. Pas dicari ke dalem, e ternyata pink-pinknya itu cuma kertas wahahaha....

Tapi biasanya ama ibu disimpenin dulu sih kalengnya biar ga keburu kelong alias berkurang sebelum disuguhkan ke tamu-tamu. Meski begitu, aku sih selalu nemu aja tempat persembunyiannya ada dimana..#banyak akal juga kan saia anaknya.....

Monde

Yang ini juga seringnya ada di kardusnya Bapak. Dan karena varian monde juga ada banyak, jadi lagi-lagi kami sering kelompokkan lagi menjadi beberapa bagian. Yang terenaknya, misal yang ada selipan kismisnya, nanti itu akan kami makan belakangan, sedangkan yang polosan atau bulet atau kotak yang cuma ada topping gula pasirnya doang ya kami makan duluan.

Astor

Astor banyak yang nyebutnya rokok. Iya ga seeeeh? Di tempat kalian bagaimana?

"Opo arep sing bentuke rokok, ra sah isin-isin, ayo dipacit, wes ndang dibukai lah lodonge, aja kur didelengno wae !", begitu biasanya tawaran Mbah-Mbah tetangga yang waktu lebaran kedatangan rombongan anak-anak, misalnya rombonganku dan teman-teman buat silaturahmi, menclok dari satu rumah ke rumah lainnya, taster dari satu toples ke toples lainnya. Terus kalau ada toplesan astor di atas meja pasti yang empunya rumah bakal menyebutnya sebagai rokok, wekekek.

Sebenernya kalau astor aku cenderung kurang suka yang cokelat ya. Aku lebih sukanya yang ijo. Yaitu yang rasa pandan. Dulu, kami pernah dapat buah tangan astor pandan dari Mbah kami yang dari Jakarta, bukan Mbah langsung sih tapi masih ada sodara dari Bapak. Itu tuh vla ijonya enaaaaak banget. Sampai harum gitu deh aroma pandannya. Rasanya pun memorable sampai sekarang. Tapi sekarang susah nemu yang ijo. Begitu nemu ijo (pas ke supermarket sebelum adanya pandemi), eee pas dicek ternyata rasanya malah matcha, bukan rasa pandan kayak yang pernah aku makan waktu kecil dulu.

Nissin Wafer

Yang ini nih yang sering muncul di kardusnya ibu, wekekekk. Aku dong suka perhatikan gambar yang ada di kalengnya yang warna item itu, yaitu sekumpulan gambar wanita dengan potongan rambut pendek klasik dan bertopi serta berbaju vintage yang tengah mengayuh sepeda. Menarik juga sih sampai bikin aku mengira-ira ada apakah gerangan di balik cerita bergambar yang terselip di kaleng wafernya ini, hihi.... Para pembaca ada yang taukah? Kalau ada yang tau silakan dibagi ilmunya yah hehe..

Oh ya, sejujurnya dulu aku kurang suka waffer loh, cuma entah kenapa pas uda dewasa gini dan pernah merasakan jadi anak yang super ngirit terutama pas masih kuliah, kerja, dan ngekos, rasanya makan waffer tuh enak-enak aja. Ga sepemilih pas masih kecil dulu. Apa sebegitu ngefeknya ya jam terbang kehidupan ama kebiasaan tentang pilih-pilih makanan. Haha...entahlah, tapi biar begitu biskuit-biskuit kaleng ini telah menemaniku sejak masih bocil dulu. Kalian sendiri bagaimana? Apakah ada cerita berkesan tentang kue atau biskuit Lebaran? Silakan cerita-cerita di kolom komen ya pabila berkenan. Thenkyu en bye bye... #GustyanitaPratiwi



44 komentar:

  1. Waaah, aku nostalgia juga nih. Samaan banget, Nita. Bapak ibuku juga sama2 PNS jadi aku tahu banget momen2 itu. Dapat bingkisan kardus yg isinya dilihat apa aja. Dijadikan satu, dihitung2 terus dibagikan ke sodara pas lebaran.

    Ya Alloh sinetron buka puasa. Doa Membawa Berkah apa ya. Nungguin buka puasa, ada masakan ibu di meja. Tinggal nunggu azan di tipi.

    Kalau Khong Guan aku dari dulu sukanya cuma wafernya aja. Paling seneng buka plastiknya yang kayak plastik rokok itu.

    Untungnya ada kemasan khusus wafer Khong Guan di Indomaret ato Alfa. Jadi puaaaass. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaaakkk ε=ε=(ノ≧∇≦)ノ mamacih mb pit uda dibaca semua, walaupun tulisanku
      puanjaaaaang beud macem uler kadut (ゝω・`○) hihi

      Sama toast mb piit, berasa punya temen inih aku

      Tepat seratus persen mba pit, sinetron doa membawa berkah hihihi
      Tapi aku lupa yang bintange krisdayanti ama diki wahyudi apa ya juduleee, sambil mengingat-ingat hahahha #apal amat nit, ketahuan dulu nggatuk.

      Iya bener yang masih diplastikin ampe diawet-awet serasa yang tershineenya hahahha
      Iya ya, kalau di Indomaret atau alfa ada, cuma karena dulu dapat gretongan yang kupikir thrnya bapak ibu rasanya seneng banget hahahhah

      Hapus
  2. Khong Guan itu memang paling the best ya mba :))) saya juga senang banget kalau ortu dapat parcel Khong Guan, biasa langsung dibuka terus yang paling cepat habis pasti nomor 1 yang wafernya, baru habis itu yang cokelat dan vanila (shape agak panjang). Sisanya baru deh lama banget habisnya karena sudah pada malas mau makan :"""DD

    Terus kalau astor, hadehhh itu sih jangan ditanya. Setiap anak-anak (sepupu, adik, kakak, endesbre) pasti rebutan. Menurut saya, astor ini primadona untuk seumuran anak-anak SD ~ ehehehehe. Kalau yang sudah SMP atau SMA nggak begitu suka astor, lebih sukanya twister karena cokelatnya lebih banyak :)))

    Terus Nissin Wafer juga syukaaakk, ihihi. Jadi rindu jaman-jaman lebaran waktu kecil bersama dengan parcel-parcelnya :""D thanks for bring back the memories, mba <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mba eno juga dulu mama papanya sering dapat parcel kue kue kaleng ginian yak, klo di keluarga kami bukan parcel yang dihias-hias gitu mb, tapi bungkuse kardus hihi, dapat dari kantor bapak ibu, tapi senangnya aku bukan main kalau hari pembagian bingkisan lebaran itu tiba, biasanya kuitung2 apa diantara 2 kardus itu ada kue kaleng atau sirup yang sama ga. Sirupe seringe dapat yang orange, apal aku, jarang rasa lain hahahha
      Kalo biskuit kalengnya alhamdulilah variasi, beda antara kardus kantor bapak ama kardus kantor ibu, jadi banyak pilihan buat jamuan pas lebarannya

      Iya kalau astor banyak yang anak suka, cuma aku ga suka yang cokelat mba, aku sukanya yang rasa lain hahahahh

      Iya mb, biasaaa...aku mah suka cerita2 jaman dulu emang hihihi, biar pada nostalgia (○’ω’○)

      Hapus
  3. wah masa kecilmu menyenagkan sekali sepertinya ya, kalo masa gw kecil cukup menyenagkan, tapi ya gak terlalu menyenagkan banget :D

    biskuit khong guan memang memoreble banget pas lebaran gini, ke rumah tetangga gitu kan, setelah salam-salaman, mau ambil biskuit khong guan di meja, eh pas di buka ternyata isinya bukan biskuit, tapi rengginang wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nif, maklum jaman bocah belum ngerasahin asam manis kehidupan #tsaelah, jadi yang ada dalam pikiran gw ya cuma seneng seneng doang waktu kecilnya, trus suka banget ama makanan, kue-kue gitu loh ahahhaha

      Bhahahha, itu artinya tu kaleng khong guan jadi multifungsi nif, klo isinya dah abis bisa dipake buat taro yang lain ahahha ( ゚∀゚)o彡゚

      Hapus
  4. Masa kecil saya sepertinya sudah lupa kalau biskuit Khong Guan masih ingat dan sering ngambil di rumah nenek dan yang paling saya suka dari Khong Guan itu wafernya.
    Bener apa ngga sih ada wafernya atau jangan-jangan itu biskuit Nissin? Lupa.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya khong guan ada wafernya deh mas, coba perhatikan ei gambar yang ada di kalengnya, kalau ga salah ingat itu yang kotakan persegi panjang ada pink pinknya heheheh (((´^ω^`)))

      Hapus
    2. Iya memang ada wafernya tapi belum pernah ada yang warna pink seperti yang di gambarnya itu. Entah kenapa wafer yang di gambar itu warnanya pink padahal wafer yang ada wafer coklat?

      Hapus
    3. Kayaknya, warna pinknya itu kertas deh mas kal el, eh iya ga ya, aku uda lupa belum unboxing khong guan lagi sejak uda di rantauan gini, hiks hiks

      (´;ω;`)し

      Hapus
    4. Kayaknya bukan kertas soal belum pernah juga nemuin kertas warna pink di dalamnya mungkin itu cuma buat penasaran kita aja supaya kita obrak-abrik isi kalengnya.
      Mumpung masih jauh malam langsung lari ke toko biskuit terdekat mbak kali aja stok biskuit Khong Guannya masih ada..hihihi

      Hapus
    5. Mungkin juga mas, penasaran juga jadinya, tekapeh indomaret kali yak wakakaka

      Hapus
  5. Udah lama banget gak main-main kesini, masih aktif juga ya mbak nita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya mas erwin, biasa iseng aja ini nulis2 ga penting aku mah hehe

      Hapus
  6. kalo inget masa kecil saya, ya, main dan nontonnya itu-itu juga sepulang sekolah. tapi gak ada kegiatan nungguin orgtua pulang, mereka ngerantau duluan sejak saya kelas 2 SD. tinggal ama nenek aja saya mah.

    pas bulan puasa, mancing kepiting di tepi hutan. berangkat siang, pulangnya menjelang buka. bolos ikutan tadarus sore karena ustazahnya galak. menjelang lebaran, rumah bau kacang, karena bikin sambel kacang petis buat isian tahu dan dijual di hutan wisata di kampung. kalo lebaran, rame. saya bantu ngerepotin nenek aja. ama kadnag ngambilin kayu bakar.

    dan sampai skrg, kayaknya belum pernah saya lebaran ditemani makanan ala-ala kong ghuan gitu. T.T, iya beneran belum pernah. paling banter ya si astor harga rendah yg kalengnya plastik benaing tutup merah itu. rebutan astor yang diplastikin (yg fungsi utamanya biar astor lainnya gampang diambil). itu pun si astor dijual, bukan buat makanan sendiri.

    dapat kue lebaran gitu saat udah tinggal di rumahnya bibi (waktu udah SMP), karena beliau sering dapat kiriman dari temannya yg orang china. gantian ngirim kalo mereka lagi gong xi fatchai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan haw, ngalamin juga xixixi

      Oh ternyata haw pas kecil sempat tinggal ama nenek dan bibi ya, tapi jadi berwarna ya karena pindah-pindah dan nemu habit baru

      Aku langsung ngebayangin jernihnya mancing kepiting di sungai yang ada di Kalimantan masa Haw, terus kacang petis alaaamaaaak kenapa aku kemlecer gini yak, belum perbah denger isian tahu ada kacang dan juga petisnya, sepertinya sih lezat

      Lhaa sama haw, astor yang sering dapat dari bingkusan juga dulu yang toplesnya plastik tutupnya merah, klo yang di foto sekarang mah astor tahun 2019 ahhahaha, langsung nyadar bener juga tuh yang diplastikin biar memudahkan ngambil astor lainnya yang ga diplastikin :D : D

      ~~旦_(-ω-`。)
      (

      Hapus
  7. Memang salah satu masa paling bahagia itu masa kecil ya, ngga mikir cari makan atau mikirin cicilan motor yang bikin puyeng, apalagi kalo ekonomi sulit seperti sekarang, pengin balik lagi pake mesin waktu Doraemon.😂

    Diantara sinetron sinetron itu, aku paling suka para pencari Tuhan, bahkan aku kadang sengaja bangun sahur langsung nyetel tivi buat nonton, bukannya makan sahur dulu.

    Aku suka sama para pencari Tuhan bukan karena ada Zaskia Mecca tapi karena jalan ceritanya yang menarik. Salah satu episode yang aku ingat adalah warga desa demo ke mushola karena menuntut ganti rugi.

    Saat itu setelah di periksa dengan kompas, arah kiblatnya melenceng sedikit gitu, warga desa demo karena mereka merasa sholatnya tidak sah dan minta ganti rugi. Padahal sudah dijelaskan bahwa sholat mereka selama ini insya Allah sah biarpun kiblatnya melenceng sedikit.

    Yang epik itu, Dedy Mizwar bilang bahwa kalian minta ganti rugi memangnya kalian sering sholat kesini. Memang kalo dilihat mushola yang dikelola Dedi Mizwar itu selalu sepi, paling hanya tiga muridnya saja yang selalu sholat.

    Kalo soal kaleng Khong Guan, aku sepertinya pernah dapat tapi kalengnya saja, dapat dari teman, kalo isinya sudah habis sama temanku itu, akhirnya aku isi dengan mainan.

    Memang kalo dipikir-pikir, saat itu yang bisa beli biskuit Khong Guan saat itu hanya segelintir orang saja di desaku, sama seperti es krim vienetta. Itu lho, es krim yang sering nongol iklannya di televisi. Es krim yang harganya 30 ribu, sementara waktu itu harga nasi telor cuma 800, paling mahal seribu.

    Maaf baru datang, kemarin banyak kegiatan di dunia nyata yang menyita waktu.🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalau mau balik ke masa lampau jelas uda ga bisa, sekarangpun rasanya uda bahagya, asal di samping ada orang2 tercinta yaitu pasangan dan anak2...tapi kalau soal ekonomi yang kerasa apa-apa lebih murah saat jaman dulu--belum tergerus inflasi tiap tahun kayak sekarang memang bisa dibilang kangen juga sih, ah moga aja deh segala keruwetan dan badai pandemi ini cepat berlalu, jadi ngejalanin aktivitasnya ga ada rasa was-was lagi.

      Oiyaaa, aku pernah ngikutin episode PPT yang itu ○(´・ω・`), kalau ga salah pas episode awal-awal kan itu. Memang lucu sih PPT. Unsur cerita religi namun dibalut dengan komedi satir yang kadang menyentil. Tapi lucunya adalah pas bahas episode itu aku malah kepikiran kenapa warga pada mikir yang terlampau berlebih ya, kenapa coba ga letak sejadahnya aja yang agak dicondongin ke posisi kiblat yang bener, jadi kan ga mawi ngrombak bangunannya, eh iya ga sih hehe #maklum masih minim ilmu aku

      Tapi terlepas dari tema-temanya yang menggelitik, aku paling suka pas sesi dialognya si Udin dan sohibnya Bang Asrul apa ya, mandan lupa deh gw...Adaaa aja yang bikin ketawa. Malah yang kutunggu biasanya adegan mereka ketimbang cinta-cintaannya si tokoh Azzam dan Aya gitu hahha #apal bener Mbul i||l|i( ;゚∀゚; )||i|li;

      Iya ya, kaleng khong guan enaknya gitu, bisa buat wadah apa aja setelah ga ada isinya, termasuk mainan si kecil. Sering juga nemu kalau di bakul buryam dijadiin kaleng kerupuk, kalau di tukang gado2 atau karedok dijadiin tempat naruh bumbu kacang.

      Oh, aku malah baru tau ada eskrim merek itu, biasanya aku seringe beli es krim spongebob rasa pisang yang cuma 3 ribuan sih wkwkwkk

      Hapus
    2. Memang akhirnya letak sajadahnya itu agak dimiringkan kalo ngga salah, itu juga episode yang sudah lama sih, jadinya aku juga ngga terlalu ingat.

      Oh iya, tokohnya nama Azzam dan Aya ya, kalo aku ingatnya malah Agus Kuncoro dan Zaskia Mecca.😂

      Aku pernah dapat tuh kaleng Khong Guan, akhirnya aku buat tempat karet hasil bermain. Kalo udah penuh karet satu kaleng karena menang terus kok rasanya jadi orang paling kaya di dunia, padahal karetnya jelek-jelek.🤣

      Hapus
    3. Iya seingatku emang ini pas ppt episode awal :D

      Oiya bener bener bener, agus kuntjoro adalah salah satu aktor kawakan yang kuakui di setiap aktingnya itu baguss

      Karet buat mainan ketapel ya?

      Hapus
  8. Tapi aku ngerasa kalau anak 90an itu memang harusnya bersyukur-syukur banget sih. Apa ya.... ya, kayak punya banyak kenangan indah pas jaman kecil begitu. Yang paling memorable kalau aku sih tetep bisa marathon kartun tiap minggu pagi. Walaupun kadang nggak bisa bener-bener dari jam setengah 7 pagi buat nonton Let's and Go, karena sering di-dukani bapak-ibuk : isuk-isuk jo nonton tv syeeek. :( Banana and Pijamas, itu dulu pagi-pagi di RCTI bukan ya mbak. Masih inget sama soundtracknya dikit-dikit.

    Kalau disuruh milih Khong Guan apa wafer Nissin, aku milih wafer Nissinnya sih. Enak. Misal dapetnya Khong Guan, paling yang tak cari juga wafernya. Biskuit-biskuit begitu, aku nggak terlalu doyan. Kalau Astor, suka yang cokelat. Oiya, kayaknya fla di astor dulu sama sekarang juga beda ya, mbak. Dulu itu berasa penuh, kalau sekarang kayak cuma setengah-setengah. Rasanya pun enakan astor yang dulu.

    Dulu aku awal-awal di Solo tanya "misal dolan nang omahmu, meh di paciti opo emang?" temen-temenku nggak paham. Solo istilahnya pakai "suguh"--"meh disuguhi opo?" Hahaha

    BalasHapus
    Balasan


    1. BHAHAHHA....iki bener banget Nu ━━⊂(゚Д゚⊂

      Sebagai anak yang besar di tahun ini ngerasa punya banyak banget kenangan tontonan kartun yang kala itu hampir semua stasiun TV swasta berlomba-lomba nanyangin di jam yang sama, jadi kadang aku nganti bingung pas di jam sekian pengen nonton Indosiar karena ada Wedding Piece, di jam sekian di RCTI ada chibi maruko chan lanjuuuuut terus Hamtaro, Doraemon, ngko selang seling ke Indosiar lagi pas ada Detective Conan, Inuyasha, Ge ge ge no kitaro, utawa ke SCTv bentar karena ada tokyo mew mew, dr rin, n the rcti lagi karena ada cardcaptor sakura, lady oscar, dst...wkwkwkwk...lengkaaaaap...trus biasane yen wes menuju jam 1 siang, kan minggu aku kon les bahasa inggris tuh, njur aku juga aras-arasen, soale les e bukan di rumahku, melainkan di tempate koncoku jadi aku ki males ngepit nyampe rumahe hahahhahaha, kayake podo deh ibuk-ibuk kita kalau udah menangin anaknya anteng depan tipi rasane njuk pingin nyanyi toh (baca diseneni alias didukani wkwkwk). (۳ ˚Д˚)۳

      Bananas in pijamas, iya pernah di rcti, pernah juga kayae di indosiar deh, lali aku...pokoke pas hari biasa nek kui nu...bar aku bali esde

      Astor saiki setoplese mandan cilik sih, tapi nek sing kalenge premium setauku fla coklate isih akeh. Astor sik flane dikit bukan astor kali ya tapi merek lain yang menyerupai astor, mereun ahahhahahah

      Owalah, iya tah, ancen nek wes mukim di tempat baru adaaa aja kosa kata baru yo nu, jal sesuk taktakoni adekku lah sing kul di solo, perbendaharaan katane apa aja wkwkw 人( ̄ω ̄;)

      ━o(●´∀`)o━

      Hapus
  9. Astor terbaik, dari dulu sampe sekarang. Kebetulan sya penikmat cokelat, ntahlah mungkin cokelat udah membuat saya nyaman dengnnya, haha.. Momen-momen gini bakal beda saat bersilaturrhami dengan tetangga, umur udah jauh, ditambah dengan covid, malah nambah kerasa bedanya. Mungkin tahun ini akan menjadi tahun pembeda dari tahun sebelumnya. Tahun depan moga saja sudah menjadi normal kembali dengan segala aktifitas yang padat, yaelah padat 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( ´・ω・`)_且~~

      Wah terima kasih sudah mampir ke blog ini ya,
      Ternyata penyuka cokelat ya, berkebalikan denganku aku selain minuman atau susu, sebenernya ga suka coklat. Lebih suka vanila, atau kalau kue en penganan lain sukanya rasa lain...#pengennya beda aja deh gw wekekek

      Iya ya, memang lebaran tahun ini akan terasa beda...cukup nyes juga, mudah2an setelah semua mendung ini berakhir, bisa segera kumpul2 lagi dengan keluarga atau orang2 tercinta ya amiiiin

      Hapus
  10. wah astor kalo dirumah dijadiin mainan rokok" an sama anak anak kecil. Astaga lucu kali liatin tingkah anak anak yang begitu bahagia bisa nikmati jajanan lebaran yang amat melimpah.

    pilihannya beragam dan juga bisa makan sepuasnya. yang penting ayah ibu masih bincang-bincang sama tuan rumah. habis itu nunggu dikasih angpau deh wkwkwkkw


    ah, memori masa kecilku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. (・ω・。) bener sekali Mal, sungguh kenangan jaman bocah yang belom banyak dosa dan pure penuh keceriaan yaaaash wekekek...apa aja dinikmatin, jadi ketemu kue-kuean lebaran juga rasanya seneng ga ketulungan, bahkan ketemu astor diandai-andaiin jadi rokok wekekek
      ヾ( ゚∀゚)ノ゙

      Yaaak, samaaa.
      Kita ngintil bapak ibu yang beneran ngobrol silaturami ama tuan rumah, e kitanya mah anteng wae sambil ngekepin toples isi kueh-kueh, terus pulange tetep disangoni angpauw pula walaupun kelasnya cuma bukan duit warna yang merah atau biru hahahhahah
      (。つ∀≦。)

      Hapus
  11. ya ampuuuuuun itu kaleng biskuit paling hieeetzzz hahahahaha... aku ga terlalu inget rasanya ya nit, krn sbnrnya ga terlalu doyan.. cuma ada 1-2 jenis aja yg aku suka tuh.. itupun udah lupa biskuit yg mana ;p... sama kayak danish monde butter cookies, bentuk beda-beda tp sebenernya rasa ga jauh beda wkwkwkwkwkw... ttp sih aku lbh milih wafer dari semua itu :D.

    yg aku inget pas mendekati lebaran, papa sering dapet parcel, yg isinya ntah itu buah2an segar (aku inget apelnya dan anggurnya bedaaa banget rasanya. lbh kries dan manis.), trus ada parcel yg isinya aneka cookies dan minuman, trus pernah jg dapet yg isinya porcelain gelas dkk, itu mama yg happy banget ;p. aku ama adek2 tuh yg paling sering diem2 ambilin buah2 nya ato coklat yg dalam parcel ... padahal kalo menurut mama, itu parcel2 baru dibuka pas lebaran, kecuali buah2an sih ;p. busuk dong kalo dia kelamaan dimakan.

    issh, kangen ya nit kalo inget zaman dulu. Akupun kebanyakan happy moments sih pas kecil. jadi kalo diinget2 selalu seneng aja bawaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh baru nyadar, sebenernya iya juga ya, cuma beda bentuk dan isian fla, tapi biskuite kebanyakan rasanya sama, hihi

      Wafer aku sekarang sukanya yang krimnya isian vanila huhuhu
      Kalau pak suami baru doyan banget yang isi cokelat atau keju
      Etapi kalau dikasih cokelat juga mau deng #walah tukang badog amat ya kamu mbul hahhaha

      Kalau dipikir2 tradisi kirim pascel jaman dulu entah kenapa terasa membahagiakan ya mb fan, mana isinya lebih lengkap, kalau sekarang isinya kadang sedikit ga sebervariasi dulu. Jaman dulu pernah dapat pula buah kaleng dari mbah yang di jakarta, yang sekarang andai beli di supermarket juga sebenernya banyak, tapi berhubung dulu tinggale di desa dan ga ada mol, jadi pas dapat kiriman itu rasanya sumringah bener hihihi

      Hapus
  12. Khong Guan yang paling keingetan ..., soalnya kalengnya masih tersimpan dirumah.
    Hampir bisa dipastikan tiap ada acara kumpul keluarga, biskuit produksi Semarang itu selalu ada buat camilan 🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya bener bener bener

      Dulu kan waktu aku sd pernah diajak bapak kondangan acara sunatannya sepupu daerah ungaran apa ya, kalau ga semarang, aku lupa, terus kata bapak pas lewat komplek sebuah pabrik yang sebelum menuju ke tempat acara, beliau bilang jarene ini nih yang biasa buatbbikin khong guan hehehe...

      Jadi kalau inget tempate sepupuku gitu, aku ingetnya Khong Guan

      Hapus
  13. Jadi nostalgia juga.
    Di sini pun kalo mau lebaran, ayah dapat kue kaleng dan syrup gitu.
    Biasanya kue kalengnya aku amanin dulu yang isinya wafer, kalo udah buka, langsung diabisin tuh. 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar aman jaya ya mas rud, wekekeke, tapi ibu langsung ngeh ga toplesnya diumpetin, ibuku dong langsung cari strategi buat cari tempat persebunyian biskuit2 ini lebih aman lagi hahahah

      Hapus
  14. Memori masa kecilku juga mbak, inget biskuit khong guan, pokoke udah the best banget saat itu, yg dicari pertama itu wafernya yg dibungkus plastik, trus nyobeknya pita kecil warna merah itu ditarik wk wk, aku bangeet itu 😂, trus yg isi krim kuning agak rasa jeruk ato apalah gitu, sama Monde Butter cookies jg yg rasa mentega dan susunya itulooh, astor aku ga terlalu sering makan mbak, tapi semenjak udah tuir kalo dapet parcel palingan kue" itu aku kasih ke ponakanku aja, tpi sekarang udh jarang dpt parcel, makin lama mkin mahal mungkin yg ngasih juga mikir 😆 waah rajin juga to mbak ngeleteki kulit kacang, dulu aku juga waktu sek gadis ya gitu, sampe jempolku sakiit, sekarang mah cari yg udh ngelotek aja alias udh dikupas, cuape mbak punggungku nunduk mulu. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya bener banget mba heni, sampai-sampai plastikane mirip bungkus rokok soale bening ada pita merahe hehehhe


      Iya, ada tuh yang rasa fla mirip sari jeruk, aku inget juga tuh...wekekek

      Kalau monde aku pilihin yang isi kismise thok, yang ga ada isiannya aku skip skip hahaha

      Iya aku pun sama, sekarang kayaknya gegara apa apa mahal, uda jarang yang kasih bingkisan kue kue selengkap dulu

      Hahaha, iya jew, sekarang mah tumbase sing dh siap goreng mba hen, praktis bin tida bikin gempor wakakakka

      Hapus
  15. Baca nostalgianya bikin senyum-senyum :) Eh, aku juga suka Lorong Waktu dan PPT, lho. Kalau PPT masih suka nonton, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah welkam back again kak indi, baru ngeblog lagi ya, lama ga sowan blog kak indi, hehehe
      Iya ini sinetron kayak sinetron abadinya bulan ramadhan, saking melekatnya dalam kenangan :D

      Hapus
  16. lorong waktu dan PPT pertama kali tayang rasanya nggak mau ketinggalan 1 episode hahaha
    jaman aku kecil astor itu udah enak menurutku, maklum anak cilik yang jajannya ya ciki ciki gitu aja

    kalo khong guan udah pasti legend, di rumah slalu ada, dan aku ngambilin dulu biskuit yang ada coklat ditengahnya trus dijilat jilat gitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi toast mb ai
      Emang ya, waktu pas awal2 itu kayak yang seru2nya, jadi sampai sekarang susah lupa deh

      Astor suka yang rasa apa mb ai?
      Aku klo yang selaij coklat suka hihihi

      Oiya ada juga yang coklat bentuknya kotak ada krimnya, mirip2 biskuit selamat

      Hapus
  17. Sebelum mengomentari tulisan ini saya arep takon, "dididisin" iku artine opo, Mbak? Haha. Tulisan terbarunya kan tak tersedia kolom komentar.

    Saya sejak dulu enggak suka Khong Guan. Satu-satunya yang saya makan paling wafernya. Paling beda sendiri dan dibungkus plastik pula.

    Monde, Astor, Nissin jelas doyan daripada Khong Guan. Sejak kecil sering jadi camilan. Tapi Astor yang cokelat sejujurnya juga kurang suka, banyak merek lain yang lebih oke kayak Gery dan Twister. Selain ijo pandan, seingat saya ada merah dan oranye apa ya. Pokoknya astornya warna-warni. Dulu saya lebih suka yang itu ketimbang cokelat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, pitakonan dijawab yog, haha
      Dididisin artine itu dibelai-belai yog hahahha

      Tulisan yang kheuses terlalu personal sengaja dinonaktifin komentare hahahha
      #malu akunklo ada komen yang ciye ciyein #haiiish


      Iya bener, plastiknya emang pake pita

      Sama, gw juga paling doyan yang bukan coklat, apa ya, klo coklat tuh buatku rasanya terlalu berat, suka bikinnkenyang gitu deh, lebih suka yang ijo...yang pink ama oranye lumayan juga sih, dulu pokoknya sering safari toples gitu deh tempate tetangga wakakak

      Hapus
  18. saya cuman suka astor hahaha.
    Kurang suka biskuit kaleng sebenarnya, soalnya sejak kecil kalau lebarang nggak pernah beli kue kaleng, tapi kue bikinan.

    Biasanya mama saya setor duit ke kakaknya, biar kakaknya belanja bahan agak banyak dan bikin kuenya dibagi ke mama saya.
    Apalagi memang kue bikinan tante saya itu enak.

    Kue kaleng gini biasanya kami konsumsi ya di hari biasa, kalau mama saya gajian, kadang beli, biar kami nggak jajan chiki-chikian.

    Oh ya, yang aneh itu, entah mengapa kalau biskuit di khong guan itu nggak ada yang enak selain wafernya ya?

    Waktu anak saya masih 1 aja, kami kalau beli kue kaleng gini pasti dibuang (selain astor), soalnya nggak ada yang makan, sekarang si kakak udah gede, suka ngemil.
    Kayaknya beli 5 kaleng juga bakalan habis, dengan catatan si adik bantuin ngemut terus disembunyiin di berbagai tempat, di bawah kasur, di bawah bantal, dalam lemari hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pecinta astor nambah satu lagi
      Sepertinya emang diantara biskuit kaleng lejendnya Lebaran, astor yang jadi favorit ya, karena full of chocholate, meski aku pribadi lebih suka rasa yang selain cokelat, hihihi

      Etapi aku malah mikirnya enak bikin sendiri sih kak rey, persis kayak tantenya kak rey, misal kita beli bahan-bahannya premiur dijamin jadi deh tuh beragam toples mulaindari kue putri salju, kastangel, nastar, kue kacang, kue sagu keju, telur gabus keju, dsb...dan kalau bahannya premium misal butter dan kejunya yang bagus...takaranya ga seiprit kayak kue-kue murah ala-ala, pasti dijamin cepet abis wakakak
      #ngedadak pend beli oven terus percobaan bebikinan aaaaah akpan ya bisa punya oven, minimal oven yang second la ya ahahahha

      Wakakka, bisa aja kak rey di paragraf akhir, maybe si kakak kan masa pertumbuhan sekarang kak, jadi pinginnya ngemil, biar cepet meninggi malebihon mamahnya ihiiiiwwww...

      Si adek ini persis anakku pertama yang masih 2 tahun kak rey, jago ngumpetin apa aja dia, segala macam barang atau makanan di manapun kok ya ada, hahah #untuk stok kesabaran mamah banyak wakakkak :D

      Hapus
  19. Orangtuaku dulu juga suka dapet bingkisan seperti ini Mbaa menjelang Natal biasanya. Kaleng biskuit yang biasa diberikan kalau nggak Khong Guan ya si kaleng biru Monde itu. Makannya pun irit-irit biar nggak cepat habis hahaha aku masih inget suka makanin biskuit Monde yang ada taburan gulanya, itu enak banget.

    Kalo Astor sih nggak usah ditanya, itu cemilan favorit sejuta umat ya kayaknya, sampai anakku pun suka banget, apalagi dicocol sama eskrim huahaha Aku pernah iseng coba Mba yang green tea itu, masih lebih enak rasa original ternyata 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay toast Mba Jane >_______< :D

      Kayaknya emang biskuit2 ini diciptakeun khusus untuk menemani hari raya yak hihihi

      Klo mba jane suka yang taburan gula, aku suka yang ada kismisnya
      Kalo dalam satu biskuit nemu kismisnya banyak serasa dapat jekpot wakkakak

      Ow mb jane uda nyobain yang green tea, aku dong baru pegang bungkusnya doang di supermarket wakkaka, mau kubeli ga jadi soale kupikir rasa pandan kayak astor kesukaanku waktu masih kecil dulu, hiks..

      E iya aku baru nyadar astor sering dijadiin pelengkap di es krim banana split jugaaa aw aw..#tetiba pengen nge es krim akooooh ahahha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^