Senin, 01 Juni 2020

Nasi Kotak Kantor



Ibu aku termasuk orang kantoran. Eh, sekarang juga masih deng. Tinggal nunggu 4 tahun lagi biar ibu bisa pensiun. Ga sabar deh nunggu waktu itu tiba, biar Uti bisa sering main ama cucuw #ihihihiw #maksudnya biar gw bisa pacaran dulu ama bapaknya naq-anaq gituuuh #ketawaAlaBernardBear.

Ibu, secara otomatis jadi role model aku dalam berbagai hal, termasuk tentang kepengasuhan anak. Walaupun kami berbeda profesi tapi tetep aja aku banyak mencontoh cara-cara ibu dalam mengurus segala sesuatunya. Ibu yang pegawai kantoran sedangkan anaknya yang nomor 2 dan ngeyelan ini sampai saat ini masih on the right track jadi ibu rumah tangga (eh tapi aku happy loh jadi ibu rumah tangga :D, seenggaknya sampai dengan saat ini masih konsistain, ntah nanti akan tetap jadi IRT atau ga, wallohualam biar semesta yang menentukan).

Oh ya, ngomongin ibu, selalu ada cerita tentang sosok ibu. Kalian gitu juga ga ?  Kayaknya hampir semuanya gitu kan ...


Ibu aku orangnya luwes. Beda ama anaknya ini yang kucurnya minta ampooon (bahasa jawane penakut alias mingslep persis keong kalau ketemu orang, hahaha). Ibu emang kerjaannya berhubungan dengan banyak orang. Ibu dinesnya di kabupaten kota tempat kami tinggal dulu. Tapi sering juga keliling lapangan. Yekan orang lapangan Beliau tuw, jadi sifat luwesnya udah bawaan dari sononya. Ibu cepet akreb ama siapapun. Ga kayak aku yang kalau terjebak dalam suatu obrolan biasanya langsung 'ah eh ah eh' doang, ahahhahaha. 

Terus kalau di lingkungan desa ibu sering dimintain tolong buat ngobatin hewan. Orang menyebutnya sebagai mantri hewan. Jadilah ga heran, kalau di rumah sering banget datang orang yang minta tolong ibu buat meriksain hewan atau ternak peliharaannya. Jam manggilnya kadang ga tentu arah, bahkan sore jelang magrib atau malam pun dijabanin. Pernah ibu dicall suruh bantuin nglahirin sapi ama orang yang tinggal di pegunungan, atau ngecek kenapa kambingnya mendadak lesu or kudanya mogok makan, dsb. Malah pernah juga ada kejadian pasien kambingnya dateng sendiri ke rumah, tapi tentunya sambil ditenteng ama yang punya, ehehe...#yakali dolan sendiri. 

Untung saja Bapak orangnya selalu siaga, jadi mau mengantar ibu kemana saja oke. Ya, soalnya bapak kan udah pensiun duluan, jadi kerjaannya sekarang adalah 'ternak teri', nganter anak nganter istri. Nganter anak, kalau si bontot pulang dari Solo dan pas baliknya mau naik kereta prameks, pasti udah ubrug duluan deh Bapak nganterin doi sampai Stasiun Kutoarjo lagi pake motor jadoel, ahaha... Memang Bapak termasuknya mayan protektip juga kalau berhubungan ama anak-anak perempuannya #sehat-sehat terus ya Akung ama Uti. 

Tapi biar kata kudu melalui medan yang sulit, ibu tetep sukacita dan totalitas dalam mengerjakan tugas yang diembannya. Biasanya kan yang punya ternak rumahnya pada di deket lereng-lereng pegunungan ya, kalau ga ya di area dataran tinggi, atau malah pesisir. Jadi berdua menyusuri gunung demi ngebantuin ternak-ternak biar bisa sehat kembali. Wes pokomen biar tambah mesra ajalah boncengan pake motor berdua karena sekarang di rumah emang cuma tinggal mereka. Kami anak-anak uda pada mencar kemana-mana.

Itu baru sedikit cerita pas tugas lapangannya. Kalau pas lagi ngantornya gimana? Ada juga sih kenangannya. Yaitu tentang kebiasaan ibu yang bikin anak-anaknya selalu happy. Apalagi kalau bukan bungkusin snack kantor buat dibawa pulang biar bisa dimakan anak-anaknya. Nasi kotak juga sih. Mana biasanya dus-dusan snack atau nasi kotaknya enak-enak semua lagi. 

Dulu ya, pas aku masih SD tuh hampir tiap hari kayak gitu. Ibu pulang bawa oleh-oleh snack dan nasi kotak kantor. Snacknya macem-macem. Biasanya sih terdiri dari 3 item, ada variasi manis, gurih, ama yang plastikannya. Bonusnya air mineral gelasan. 

Yang manis misalnya terdiri dari kueku, kue potong yang pinggirnya ada puding serta di bagian layernya ada selai tobeliihnya, bolu kukus, lapis, kue jongkong, talam, dsb. Yang gurihnya ada lemper ayam/abon, risol, martabak, arem-arem (yang bentuknya proporsional dan ga pletat-pletot), pastel, dsb. Yang ini lengkap ama rawit sebagai lombok ceplusnya. Yang plastikan ada lagi, misalnya emping, kacang bawang, kue sus, cheese stick, dsb.

Kalau nasi kotaknya, sering juga sih kami dibawain pulang. Yang ini mirip ama punjungan yang biasa buat ater-ater orang mau punya hajat. Cuma agak lebih kecil dan buat porsi satu orang. Isinya itu nasi putih. Atasnya ada wadah mika yang buat tempat sayur ama lauknya. Biasanya sih ada mie goreng, acar timun-wortel-nenas-bawang merah, serundeng, telor bulet (rebus), cap jahe, kluban (kalau di sini nyebutnya urap), krecek kentang,  balado ati, peyek, dan kerupuk udang. Ayam goreng paha kayak yang kayak ada di kartun Ipin-Upin juga ada deng, haha... Pokoknya biar kata cuma begitu, tapi rasanya sungguh sangat nikmat. Dimakannya bareng-bareng lagi, sambil nyumil-nyumilan. 



Sampai sekarang ibu masih sering sih kasih liat isi nasi kotak kantornya. Ya tentunya via virtual alias WA, hahhaha...Bedanya, kalau nasi kotak sekarang isinya lebih kekinian, qiqiiqiq...

Nah, demikianlah sekelumit cerita tentang nasi kotak kantor. Eh engga nasi kotak doang deng ya, sebab tadi ada juga mbahas tentang snack, juga romansa uti ama kakungnya, ahhaha....#ya maap emang suka ngetril sih ni jari klo uda cerita kemana-mana : D. (Gustyanita Pratiwi)



42 komentar:

  1. Mba Nitaaa sama banget kitaaa 😂 ibu saya orangnya luwes. Bisa baur sana-sini. Sedangkan saya orangnya kaku, jadi kalau nggak begitu penting nggak mau ngomong, alhasil setiap ada tamu ke rumah ibu pun saya memilih masuk kamar dan tidur 🙈 padahal kalau sama teman baik bisa cas cis cus tapi kalau sama yang nggak akrab ya begitu hihi ~

    Dan seperti ibu mbanya Nita, ibu saya juga selalu sibuk dari dulu, yang mana membuat saya jadi terpacu untuk nggak kalah dari ibu 😆 cuma sayang, sepertinya ibu jarang bawa nasi kotak hahaha. Paling kalau lagi ada acara arisan atau apa gitu baru ibu bawa nasi kotak yang mana pasti jadi rebutan di rumah, bahkan kalau saya tau ibu pergi acara, pasti saat ibu pulang yang ditanya, "Bawa nasi kotak atau snack?" 😂 plus dari dulu saya suka banget sama nasi kotak yang isinya nasi, bihun, ayam goreng, telur rebus, sayur buncis dan sambal goreng kentang ati ampela 😍 wah kalau sudah dapat nasi kotak begitu, rasanya mevvah banget mba 😂 lebih mevvah dari pizza hahahaha.

    Karena baca post mba malam begini saya jadi kepikiran nasi kotak 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qiqiqiqiq akuw ada teman #sesama anak yang suka melipir tjantik kalau dulu ada tamu kita yak mba eno, sampe ibuk biasanya suka nyindir2 aku biar nemuin tamunya kalau ibu pas lagi ke belakang bentar wkwkwkwk #riweeuh deh di desa ibu tamunya banyak, tamu pasien kambing, sapi, kucing dll huhuhu

      Trus kadang aku lupa kalau ditanya ntar ibu disuruh ke alamate yang punya kambinge sebelah mana mba? Makanya biar ga ada kejadian lupa, ibu langsung taruh buku alamat rumah pasien2 kambingnya, biar tar sorean bisa nyamper dibonceng bapak..

      Iya banget mba eno, ibuku itu luwes n public speakingnya okey, beda banget ama aku hahahaha, makanya ibu tuh dikenal dimana2...
      Gaul juga kadang2 wkwkwk

      Hihi sama toast urusan snack dan nasi kotak, rasanya kenangan kek gini jadi bikin aku mikir, wah dulu ibu di kantor nahan ga nyemilmdong karena semua snack atau nasi kotak yang enak-enak dibawa pulang biar anak anaknya yang mamam ahahahhah :D

      Hapus
  2. hahahahah ternak teri aku jadi ngakak mbak
    sama sih kayak bapakku yang juga nganter ibuk dan adek
    etapi sekarang adek sudah bisa motoran sediri
    ibu aku juga bawa nasi kotaknya pulang
    katanya mending makan di rumah soalnya udah masak enak dan nyambel wkwk

    jadi sebagus apapun dan seenak apapun kateringnya, ujung-ujungnya masih utuh kalau ada acara di sekolahan.
    sekarang iya mbak lebih beraneka rupa ya nasi kotakan itu
    kalau dulu paling sering nasi kuning sama nasi lalapan ayam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wekekekek, iya kan mas ikrom ada juga istilah ternak teri ? Sama berarti, wkwkkw

      Eh sebenernya si adek juga uda bisa motoran ndiri, cuma tetep kalau mau jalan jauh bapak suka tetep nganter, hihi

      Iya ya, emang kadang kayak gitu, akan selalu emaknya mikirin anaknya duluan, yang penting anak bisa ngicip yang enak enak, wkwkw

      Ealah tapi bener juga sih, soalnya kalau di desaku juga meski kerja, paginya tetep masak, jadi tetep aja makan siang di rumah :D

      Aduh mendadak aku jadi ngiler pengen bikin nasi kuning #nyam nyam

      Hapus
  3. seketika saya pun lapar setelah membaca postingan ini dan melihat gambar nya :( #lambungGembel

    BalasHapus
  4. Baca ini jadi ingat ayah dan ibu di kampung. Biasanya mereka kalau dapat jajan atau nasi kotak dari tempat kerjanya pasti di bawa pulang buat dimakan anak-anaknya. Dan emang bener, aku sama adek selalu rebutan kalau ayah atau ibu bawa makanan ke rumah.😂

    Tapi kalau dipikir-pikir, itu merupakan tanda perhatian mereka ke anak-anaknya. Padahal mereka bisa aja makan sendiri di tempat kerja bareng temen-temennya, tapi mereka lebih memilih untuk membawa pulang makanan-makanan itu buat anak-anaknya. Duh, aku jadi terharu. Jadi kangen ayah ibuuuuuu.😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak, podo toast mba roem..:D

      Iya banget hihi, berarti kalau di kantor ibuk diet kali ya, hihi
      Apa cuma ngeteh aja, huahahah


      Ayo mba roem segera phone bapak ibu :)

      Hapus
  5. menu nasi kotak yang beginian, sederhana alias simple tapi enak, ada urap urap, ayam, trus jarang jarang dikotaku ada sambel yang dikasih kacang goreng begitu. itu ada cemilan kacang rebusnya juga, jarang juga dikotaku sekarang hehe, mayan kan buat pencuci mulut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba ai, urap ini emang enak banget, apalagi klo yang pedes n sayurannya ga pahit
      Tapi karena ada unsur kelapanya jadi kudu cepet dimakan biar ga keburu basi hihihi

      Oiya paling enak emang klo ada snack ala ndeso tapi enak, nyum nyum, kaya telo atau singkong rebus, kacang rebus, pisang rebus biasanya klo di jawa bentuke tenongan, ini juga enak banget n klo di kota dibikin model kekinian biasanya dalam bentuk mini...:D

      Hapus
  6. Wah auto laper lihat isi nasi kotaknya, padahal abis makan siang masih kenyang banget XD (kemudian aku salfok isinya kok ada kacang rebus huahaha)

    Kalau ngomongin soal ibu (aku panggilnya mama hihi) kebetulan beliau dulu juga seorang ibu rumah tangga, meski sebelum hamil adikku yang pertama mama sempat aktif kerja kantoran sampai akhirnya resign dan full mengurus kami di rumah. Makanya salah satu alasan aku mau jadi IRT karena terinspirasi dengan mama hihi

    Betulll itu Mba Nit, keputusan apapun yang kita ambil bahkan jadi seorang IRT pun tetap harus hepii. Semoga ibunya Mba Nita sehat-sehat teruss yaa. Dan didoakan supaya Mba Nit dan suami bisa segera pacaran berdua kembali 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya mba jane kadang gonta-ganti menu snack n nasi kotaknya

      Klo pas lagi beruntung bisa dapet bonus snacknya agak banyakan, misal ada tambahan kacang rebus atau buahnya, hihihi...
      Untuk buah, kebanyakan sih kalau ga jeruk ya pisang :D

      Wah keren ! :D
      Dari dulu aku selalu salut dengan ibu yang telaten dan bisa ngurus apa2nya dengan cag ceg hihi...

      Amin makasi doa-doa baiknya mba jane :)
      Doa yang sama untuk mamah mba jane dan juga mba jane sekeluarga... ^_______^

      karena menjadi happy adalah yang kita cari yekan, apapun profesinya ketika menjalaninya dengan happy, maka rasanya hati terasa ringan saja dalam melangkah:D walaupun sebenernya klo dirasa2in tugas jadi emak2 itu emang berads hihihi

      Haha, pacarannya disambi-sambi sambil ngasuh gelibetan 2 anak beiby mba ahahaha...

      Hapus
  7. Wah ibunya mantri hewan, pekerjaan saya sebelumnya sangat sering bersinggungan dengan dokter dan mantri hewan. Tepatnya pas wabah flu burung menyerang banyak ternak di Indonesia.

    Btw, istri saya pun sepertinya sebentar lagi akan work from home Mom demi bisa menemani anak yang makin butuh waktu dengan orang tuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi berarti mas cipu uda familier bangets dengan profesi ini berarti.
      Keren mas cipu, pasti mas cipu uda banyak berkontribusi dalam pencegahan dan pengobatan wabah flu burung pada saat itu :D

      Wah si kecil uda mulai usia aktif bermain dan belajar kayak anak wedokku nomor pertama ya mas cipu, semangat buat istri mas cipu, work from homenya semoga menyenangkan, walau pastinya tantangannya ada juga hihi...#maklum emak emak lyfe, akupun apal dengan segala keriweuhannya ngurus bocah hihihi

      Hapus
  8. Waahh ternyata bundamu dokter hewan Nit....waahh Mantap..😊😊

    Tapi muke gile luh..Nyokapluh kalau udah pensiun disuruh ngurus cucu2nya..Luh mau enak2kan Haaahaaa!!..Suuueee...🤣🤣🤣


    Bicara soal Nasi kotak kenapa para ibu kita itu kalau dapat bingkisan nasi kotak atau sejenisnya selalu dibawa kerumah dulu, Mau banyak mau dikit kalau ibuku selalu Dibawa pulang yaa terkadang dikasih ke anak Gw. Kalau banyak nggak masalah kalau sedikit jadi kasihankan....Kesannya gw nggak sanggup ngasih makan anak gw...🤣🤣🤣🤣🤣


    Mungkin bawaan ibu2 begitu kali yee senangnya kumpul rame2 makan sama anak dan cucunya..🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak aku manggil mamine ibu sih bukan bunda huahah



      Sueeee, ahaha, sekali2 doang nitip hahaha
      Pas ladi dolan tangerang aja paling hihihi

      Haha uda bawaan naluri emak2 suka begitu kang sat, bukan kesian lantaran ngira bapaknya ga bisa kasi makan cucu, mungkin karena antusias aja tu pingin bawaij cucunya snack :D

      Hapus
  9. Hahaha.Lucu yah kalau ada Kambing datang sendiri buat Berobat, walau......ternyata oh ternyata......,hahaha.

    Saya adalah salah satu orang yang suka dengan nasi kotak, apalagi menu dan isinya lengkap kayak di gambar diatas, mmmm....bakal bikin air liur meleleh deh.hahaha......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibayanginnya kambingnya dolan sendiri gitu ya kang nata, wakakak.
      Emang klo judulnya nasi kotak pesti selalu bikin antusias kepoin isinya apa aja sih kang, aku juga soalnya..,pas masi tu kardus ditutup ya bawaannya pengen cepet-cepet aja bukanya hahaha

      Hapus
  10. nasi kotak yang nasinya enggakbentuk kotak

    BalasHapus
  11. nasinya kkok enak gitu ya :( kantor ny keren hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempat mas arena publik ada nasi kotaknya atau biasa makan siang di luar ni?

      Hapus
  12. Waahahaha ibuk saya sering begini nih, pas saya masih kecil, bahkan sampai sekarang malah. Tiap beliau dapet snack entah dari tempat kerjanya dulu atau sekarang dari arisan, beliau selalu bawa pulang buat dimakan anak-anaknya.

    banya belajar banget dari beliau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kaaand berarti kebanyakan ibuk ibuk begitu kali yak feb hhihii

      Iya ga dari tempat kerja, arisan, abis pengajian, tu nasi kotak pasti dibawa pulang, soale uda ditungguin ama buntut2nya wekekek

      Hapus
  13. Kekiniannyw itu karena menunya ada yang diris dengan artistik dan apik he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba nissa, biasanya klo yang dimodel tumpeng kekiniannya dibikin tumpeng mini hihihi

      Hapus
  14. Saya juga orangnya pendiam alias nggak luwes padahal ibu lumayan cerewet kalau kumpul orang, bapak apalagi.
    Btw, itu jajan-jajan yang disebut bikin saya pengen nyemil pagi-pagi he..he...😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi sama mba astria, kadang ku takjub generasi ibu2 kita kok luwes2 yak hihihi

      Ayok mba samperin bakul jajanannya :)

      Hapus
  15. Jarang2 nih nasi kotak kantor berbentuk tumpeng gini, pastinya lebih istimewa ya mba, ngomongin sosok ibu jadi inget sama alm mama saya :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba iid biasanya nasi biasa, ini lagi ada moment lebaran keknya jadinya agak dimodel gitu deh dari pihak kateringnya :D

      Wah alm mamah mba iid pasti suka bawain buat anak2nya juga ya :)

      Hapus
  16. Hikkkss.. baca dikau manggil kung dan uti jadi inget sama bapak dan ibu yang sudah nggak ada. Dulu si kribo manggil eyang kung dan eyang uti ke bapak dan ibuku. Jadi kangen....

    Keren.... butuh keberanian tuh menjadi IRT di masa modern seperti sekarang. Banyak orang memandang remeh dan rendah IRT dibandingkan wanita meski bagi saya sendiri sebenarnya tidak. Kebetulan yayang juga IRT sejak si kribo mau lahir ke dunia 18 tahun yang lalu...

    Rupanya kebiasaan makan nasi kotak bareng-bareng itu dimana-mana yah.. padahal isinya ya begitu-begitu ajah, tapi entah kenapa kalau makannya barengan jadi enak rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alfatihah buat alm kung dan utinya mas kribo ya pak anton...

      Iya pak anton, lha beiby aku 2 masih butuh banget aku semua hihi, jadilah ga pa pa deh aku jadi ibu rumah tangga. Terutana si nomor d2 yang masih piyik banget dan butuh perhatian ekstra

      Sama toast ama yayangnya pak anton : D, keren mengurus maas kribo dari lahir sampai sekarang uda mau masuk kuliah, kuprediksi kayaknya kuliahe di kampus aku dulu, hihihi
      #nostalgia bogor deh aku

      Iya biar kata isinya standar tapi karena judulnya dibawain mamine jadi antusias aja pak anton makannya wakakakk.

      Hapus
    2. Salahhhh... si Kribo ga mau ke kampusmu.. Dia pilih belajar mandiri dan pergi ke Bandung. Bukan universitas negeri, dia pingin masuk jurusan yang ada di universitas swasta di Kota Kembang...

      Main ke Bogor Nit...:-D

      Hapus
    3. Wakakaka, ooops ternyata salah
      Kalau gitu kayaknya tebakanku kali ini tepat, yaitu eng ing eng...STT Telkom agaknya ? #tebak tebal buah manggis :-D

      Hapus
  17. Mama saya orangnya kaku, sebal banget rasanya ibu-ibu kok kaku.
    Tapi Allah Maha Baik, biar lengkap saya dikasih deh ibu mertua yang luwes, saking luwesnya dia cereweeettt banget hahahaha.

    Btw itu kacangnya menggoda amat sih Mbul, saya jadi pengen makan kacang rebus, tapi sejak pandemi gini mau jajan kacang rebus kok ya mikir-mikir hahaha.

    Btw, saya salut ih sama orang-orang yang selalu rajin bawa pulang makanan untuk keluarganya.
    Saya kadang kalau dikasih kotakan gitu, udah langsung di makan di kantor, ckckckck.

    Nanti kalau mau pulang, baru beliin anak makan atau jajan di dekat rumah.

    Sungguh ku ibu yang tidak perhatian, bahkan lebih perhatian pak suami, dia sering rela nggak makan bagian nasi kotaknya dan jajanan waktu dia meeting, demi bisa bawa pulang buat kami, hahaha.

    Duh mama saya sih kurang jago mencontohkan saya nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gegeggegegek, ngapa aku ketawa ya kalau ada komen kak rey, berasa semangat aja akutuh ahahhaa

      Iya yak, pandemi masih berdampingan dengan kehidupan, jadi agak2 parno mau keluar hiks
      Bisa sih ngacir bentar beli di pasar yang bentuk mentahan kak rey, terus direbus ndiri deh, e itu mah lau aja kalik mbul yang mau rempong ahhahahahahaha


      Eh tapi masih jauh lebih mending seenggaknya jajanan anak lebih enak biasanya kak rey walau kudu beli lagi

      Hapus
  18. maakk.. ku kira bapake ternak teri beneran pas pensiun. ealah ternyata anter anak anter istri.. ngakak aku tuhh.. 🤣🤣🤣

    sehat-sehat terus ya akung uti.. aku juga dulu gitu mak, bapake kalo pulang kantor dapet nasi kotak pasti dibawa pulang buat anaknya.. dibawain kayak gitu aja udah seneng banget dulu mah yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakkaka, istilah tsb berati belom ada di tempatmu yes mak ?


      Amin, amin, sehat2 terus buat mama n bapaknya thya

      Iya kaaand, pokoknya kebanyakan klo uda ada anak, bawaannya klo dimana dapet snack apa nasi kotak kok ingetnya anak ya hahhaha

      Hapus
  19. Kalau ibumu sebentar lagi pensiun, kemungkinan seumuran sama ayah saya, Mbak. Ini usia pensiunnya 55, kan?

    Cerita soal memperlihatkan isi nasi kotak kayak kamu nyaris enggak ada, karena sudah pasti kami melihatnya sejak masih berbentuk bahan-bahan alias kami yang bertugas membuatnya. Hahaha. Saya sejak 2016 sering bantu Ibu bikin pesanan katering soalnya. Justru urusan nasi kotak selain menyiapkan menu itu lebih menempel sama Ayah. Zaman saya bocah dan remaja pasti dapat berkat ketika Ayah ikut kenduri atau pengajian. Dulu rasanya heboh banget tiap dapat nasi kotak, terus dimakan bareng-bareng gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh kalau ga salah ibuku kelahiran 1964 qpa yak, kok gw lupa yak, wakkkkk

      Wah keren banget yoga bantuin ibu siapin kateringan, tau ga sih impian aku malah pengen punya katringan, tapi ya gitu deh akunya ga bisa masak ahhahahah, piye toh aku ini

      Iya yog, jaman dulu kan kendurinisinya masih nasi dan sayur mayur juga lauk pauk, ga kayak sekarang kebanyakan roti, padahal aku lebih suka model kenduri jaman dulu loh bisa buat makan rame-rame

      Hapus
  20. aku sendiri ga prnh masalah ama nasi kotak.. tp ada beberapa orang di lingkunganku, yg aku tahu bangettt ga suka ama nasi kotak, mau itu isinya modern kekinian kek, ato ala tradisinal ;p. itu kayak suamiku dan bos ku. mereka berdua ini amat sangat ga suka nasi kotak :D. kalopun terpaksa harus makan, pasti minta dipindahin dulu ke piring ;p. intinya jgn dimasukin ke dlm kotak hihihihihi.

    padahal yg ptg kan ya rasa.. susah sih ya nit, kalo emg udah anti ama sesuatu, mau sebagus apapun packagingnya, kalo ga suka ya ribet.. bos ku, kalo misal kantor mau ngadain acara, dia pasti wanti2, "fan, hidangannya tolong atur yg buffet aja yaa. jgn kotakan" huahahahaha. anehnya nasi bungkus dia mau loh.. cuma kotak yang ga mau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak lucu mba fan, apakah ada kenangan buruk ama nasi kotak pak suami dikau n temannya ahhahah

      Wahahah mba fanny keknya uda ahli kalau milih catering yang ena buat keperluan kantor, jadi pengen tahu catering-catering oke klo di jakarta apa aja hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^