Kamis, 27 Agustus 2020

Resep Bacem Telur Puyuh ala si Mbul


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Belom lama ini Tamas mengumumkan bahwa ada penjual telur puyuh yang mangkal di depan kantornya dengan menggunakan mubil pick up. Penunggunya adalah seorang om-om berjenggot keriting yang menyediakan berbagai macam sembako mulai dari minyak goreng, gula pasir, telur ayam lehor aka broiler, sampai telur puyuh. Nah, kebetulan dia tertarik ama telur puyuhnya.


Kata Tamas, kenapa aku ga coba bikin sate telur puyuh aja kayak yang ada di piringan warung soto langganan. Biasanya kan yang dalam menu piringan soto langganan itu dijualnya Rp 3000-5000-an per tusuknya. Nah andaikan bikin sendiri, pasti lah lebih murah. Wah...rempong lagi yeeey naga-naganya. Sebab kalau doi udah ada 'karep' alias ngidam kayak orang hamidun akan sesuatu, maka yang ada adalah gw yang bakal diseret-seret buat ikutan nemanin masak juga. Ya..seperti yang sudah-sudah, bahkan  untuk sekelas kepiting atau rica-rica entogpun yang ribetnya kanmaen ama dia juga dijabanin. Makanya pas nyemlong pengen aku mbacem telur puyuh ya kata dia pasti lebih cincai lahhh #menurut ngana? Paling yang beloman kesampaian itu impian mengingkung ayam. Jadi, aku pikir pasti agenda mengingkung ayam ini bakal kesampaian juga entah kapan suatu saat nanti, hahha. Pokoknya pantengin terus label resep akuh yes..

Keesokan harinya (lebih tepatnya jelang malam Sabtu kemarin), kucluk-kucluk sepulang dari kantor Pak Su atau yang di blog ini biasa kusebut sebagai Tamas alias Tayang Mas eh maksudnya Masnya Nita #dih mawi dijelasin lagi Boooolll, uda pada teuk keleus..skip.......jadi dia uda bawa sekantung plastik berisi 1,5 kg telur puyuh. Dengan ga lupa kepulangannya disambut oleh seorang anak kecil yang sedikit gembelengan tapi juga cantik (itu anak gw), Tamas pun segera memasrahkan plastik berisi telur puyuh itu kepada babon si anak kecil itu tadi agar bisa sesegera mungkin dieksekusi (babon itu adalah gw maksudnya).



Namun sebelum benar-benar kumasak, iseng kutanya dapetnya berapa kalau 1,5 kilo soalnya kalau direbus kan lumayan banyak untuk berhari-hari dihangatkan. Kata dia sih dapetnya Rp 50 ribu dengan rincian sekilonya Rp 34 ribu. Wah aku pun sontak terbelalak macam Suketi dalam filmnya Ratu Horror Suzzanna. Karena mahal juga ya ternyata. Telur ayam aja yang lebih gede dari telur puyuh paling pol Rp 23-25 ribu. Naini telur puyuh yang bentuknya saiprit bisa tembus angka segitu..... Warbiasaaah.. Yaudin sono Mbul ternak burung gemek sendiri biar nda itung-itungan lagi #kemudian Beby Mbul mengurungkan diri untuk sambat karena yach aku tidak berbakat untuk beternak gemek pemirsa. Jadi aku tinggal terima jadi aja deh tuh telurnya. Seberapapun mahalnya akuh terimaaa. Demi sebuah obsesi membacem telur puyuh sendiri dengan kedua tangan ini...

Btw puyuh itu kalau di tempatku sering disebut sebagai gemek. Itu loh bangsa aves yang bodynya bohai tapi dudul banget kalau disuruh terbang. Kok mirip ama pendeskripsian admin blog ini ya...hahahaha #sueee :D.

Tapi apa mau dikata, karena telur puyuh uda ada di tangan, maka ga ada jalan lain buat mengeksekusinya selain malam itu juga. Sebab kalau sampai ditunda-tunda, yang ada adalah males nyimpennya ke kulkas. Soalnya kulkas aku uda penuh. Makanya males nambahi lagi. Ya, walaupun jem-jem 12 malem 'teng' harus ubrug ngoncekin cangkang telurnya.. sebelumnya yang ngrebus bagian pertama plus ngulegnya adalah pure kerjaanku. Nah kalau ngupasin kulitnya itu barulah berdua... Soalnya Tamas mau kusuruh ngupas sendiri kok ya ga sanggup... telur puyuhnya sesoblog gede...# Lah yang beli banyakan kan Anda hahhaha. Tapi ga pa pa lah, itung-itung biar nambahi romantis. Biar kayak adegan yang ada di ep ti pi-ep ti pi itu...dimana pas tangan ketemu tangan waktu ngudek telur yang direndem dalam air es eeee tetiba senggolan..terus keluar deh tuh sontrek lagu Pance S Pondang...#lah itu mah kehaluan gw semata elaaaah.....hahaha..maafkan ya pemirsa.














Okeylah, sobat Beby Mbul yang baik hatinya...langsung aja deh...ini dia kubagi resep bacem telur puyuh ala bikinan Mbul atau ada pula yang biasa
menyebutnya sebagai pindang telur manis or sate telur puyuh.

Bahan-Bahan :

1,5 kg telur puyuh
Air untuk merebus
5-6 butir gula merah
Kecap manis
2 kantong teh celup
Garam
Beberapa lembar daun salam

Bumbu yang dihaluskan : 

10 siung bawang merah
5 siung bawang putih
2 butir kemiri
1,5 sdm ketumbar bubuk
sejumput garam

Tahapan Memasak :

Rebus telur puyuh sampai matang (tandanya setelah mendidih dia akan mengambang ke permukaan)
Masukkan telur puyuh rebus yang sudah matang ke air es supaya gampang dilepas cangkangnya
Rebus lagi air
Masukkan telur puyuh rebus yang sudah dilepas cangkangnya
Masukkan bumbu halus, daun salam, gula merah, kecap, sejumput garam dan 2 kantong teh celup yang berfungsi sebagai pemberi efek gelap yang cantik pada bagian luar telurnya...tapi ini opsional aja sih..sesuaikan aja ama selera masing-masing.
Masak hingga air surut 
Setelah matang bisa disajikan dengan cara ditusuk seperti sate atau dimakan biasa.
Selamat mencoba !





ps : ini malam minggu yang cukup ngenes, soalnya saluran listrik lagi mokad..dan kami lagi feteng-fetengan dengan orkes nyamuk yang ngang-nging-ngang-nging di dekat telinga...-_____-

owh malam minggu yang sangat panjang....

66 komentar:

  1. Aku seumur2 belum pernah masak baceman Mba. Jd kaget td pas di resep ternyata pake teh buat warnanya yaa..

    Eh masak dibilang babon sih Mba.. cantik imut gitu, apalagi pake baju pink 💖💖 hehehe..

    Btw banyaknya juga ya Mba 1,5kg telor langsng dimasak semua. Pasti puas bgd nih makannya 😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahha ternyata mba thessa belum pernah bikin bacem tah...hayuk cobain mba thess 😍
      biar serasa kayak lagi dolan jogja... maemnya yang manis-manis ala baceman hihihi


      iya aku pun baru ngeh resep bacem tapi yang dipakaikeun teh ini...yaitu abis ngeliat yucub mba thess.. cuma bumbu lain aku modifikasi ndiri alias pake teknik mbacem yang biasanya aku pake sih


      wakkk, iyah mba thessa babon lehor akuh 🤭😝😝


      ga aku masak mua, ada sisa dikit aku simpen buat campuran numis kangkung 😜

      Hapus
  2. Hore.... bisa pertamax komeng.

    Wah dimana-mana, mengolahnya sama ya mbak Nit. Saya masih belum nemu yang ngolahnya habis direbus lalu dibakar mirip real sate.

    lagi pemadaman massal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hore...ternyata numba 2 pak dokter tubagus hehe

      iya hampir sama emang pak dokter
      kalau dibakar aku juga blom pernah nyoba sih...takpikir klo dibakar malah koyok telur asin bakar khas brebes 😆

      nggak..kemaren ndilalahe listrike njeglek konsleting besokane baru dibenerin teknisi pln, alhamdulilah sekarang sampun nyala xixixi

      Hapus
    2. Maaf pak dokter, pertamax nya keduluan saya 🤣🤣

      Hapus
  3. kali ini komentar pendek saja..

    Itu matamu kok sama dengan telur puyuh yah.. 😳😳😳

    Aku jadi salfok..ini tulisan tentang telur puyuh atau mata sih..😋😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alesan saja luh kong...😂😂


      Makanya kalau koment jangan sambil mangkal kong, Kan Ribet sendiri jadinya harus ngelap lipstik dan bedakan lagi..😂😂😂🏃🏃🏃🏃🏃

      Hapus
    2. mas anton : bhahahahha mata telur puyuh dong wakkaka..

      asal bukan ala ala suketi atau katemi ya kan hahahah

      Hapus
    3. kang satria : astagfirulloh kok bikin ngakak aja.. ampun hahhaa

      Hapus
  4. wah it looks yuummmy , never thought that telur puyuh boleh dibuat sate . baru tahu ni . salam dari malaysia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga cik mambin..terima kasih sudah sua blog aku ya

      di malaysia biasanya telur puyuh dimasak apa?

      Hapus
  5. Sepertinya mbak mbul baru pertama beli telor puyuh ya, makanya baru tahu harganya lebih mehong dari pada telur ayam. Kalo aku mah sudah beli dari harga 28 ribu sekilo, terus naik 30 ribu, dan sekarang 35 ribu.😄

    Anak saya suka telor puyuh makanya sering beli, tapi biasanya cuma di rebus saja sih, tidak dibikin sate seperti mbak mbul.

    Kalo aku biasanya masak telur puyuh sama sarden, jadinya simpel, tinggal tuangkan sarden lalu masukkan telur puyuh, ngga mau ribet.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha...mas agus mah mastahnya kalau suruh ngewangi ibuk buat masak wartegnya ibuk ya..jadi hapal harga-harga..mirip pak suami aku sih..beliau karena dari kecil disuruh ngewangi mamaknya belanja di warung dan kudu hapal kalau tiyap kali ditanyain mamak harga per itemnya berapa jadi terbawa sampai sekarang pas belanja titen ama harga-harga...
      coba kalau si mbul yang beli..harganya ga tau dinaikin atau ga nya..pulang-pulang cuma nyodorin struck belanjaan karena ga pernah hapal ama harga harga #minta ditabok kan si mbul tuh 🤣🤣

      wah enak tuh mas direbus bareng sarden, sepertinya aku blom pernah nyobain dan tertarik..maksudnya itu telur glundungan kan bukan dikopyok terus dimasukkan sarden? 🙄

      Hapus
  6. Kalo di warung sayur sini telor puyuh 32 rb/kilo Mba, itupun kalo dipasar pasti lebih murah lagi, apalagi kalo yang nawarnya itu Ibu-ibu bisa turun lagi harganya itu Mba hihihi..

    Semenjak merit saya baru belajar bikin tempe bacem ini mba, tapi biasanya pake lengkuas juga sama ketumbar, kalo buat telur puyuh emang kyk begitu ya Mba? Dan kalo pake teh ini, saya malah ke inget resep telur yang dari cina itu Mba, kan pake teh juga. Kreatif juga ya Si Mba Mbul ini yah 🤭😁

    Saya catet resepnya yah Mba, pasti anak-anak suka dibikinin pake resep ini. Karena saya kan biasanya polos aja, rebus, kupas, bagi-bagi ato masuk plastik es loli trus diiket pake benang, benangnya itu diiket di lidi atau tusuk bambu, biar sekalian jadi mainan yang bisa dimakan 😂 jadi gak usah beli mainan lagi hihihi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah di palembang 32 ribu dan bahkan kalau di pasar bisa lebih murah lagi ya mba rini? manteb.... kalau pintar nawar..sayangnya aku ga jago nawar..bahkan kalo pas jatahnya aku yang ke pasar...sering aku lupa nawar atau ga tahu kiranya harga normalnya berapa...ampun yak si mbul ini wkwkw

      wah mba rini baru mbacem pas uda merried ya..kalau aku uda terhitung sering masak itu pas SMP mbak, soalnya sering jadi asisten mamine waktu uplek di dapur..cuma yang masakan rumit kayak bacem, sayur santen, sayur/ lauk yang berbasis hewani--aku mulai bisa masaknya pas uda kuliah...karena kuliah kosannya ada dapurnya..jadi kami sering ada agenda masak bareng buat dimakan bareng bareng oake alas daun pisang...istilahnya ngaliwet dan salah satu lauknya bacem...beda dengan kos pas udah kerja di jakarta yang ga ada dapurnya hihi

      iya juga ya...biasanya kalau dikasih teh kayak metode masakan china 😍

      silakan mba rin...tapi resepku mah jauh dari kata pro hihi

      wah lucu juga mba cemilan buat si dedeknya mba rin..sepertinya patut kucoba kapan0-kapan
      biar anakku tertarik :D

      Hapus
  7. kucluk-kucluk tradaaa ..., sukseslah akhire ngebacem endog puyuh 🏃🍢

    Sak umur-umur aku belom pernah bikin baceman endog puyuh. Ndelok ningbkene kok dadi pengin njajal bikin juga 😋.

    Biasane aku tuku sate iki ning pedagang soto sing akeh di kotaku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hore hore berhasil #nyanyi jingglenya dora the explorer hahahha


      mirip pindang telor manis koyok sing go kepungan atau piranti nasi kuning tumpengan iki mas him

      iya mas kalau dibikin sate puyuh kayak yang di piringannya warung soto :D

      Hapus
  8. mbacem puyuh....Kok jadinya sate mbul..😂😂😂


    Iyalah mahal mbul kan kalau telur ayam umum....Kalau puyuh nyari burungnya saja susah sekarang..😂😂😂


    Salah mbul harusnya jangan melotot kaya Suketi atau Katemi.😊😊 Mending kamu rayu...😂😂

    "Bang aku anak SD nih baru mau belajar masak jangan mahal2"....


    Pasti dikasih deh 1KG telur puyuh harganya untukmu cuma 10 ribu..😂😂😂😂🏃🏃🏃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling penjual telor puyuh nya mas Satria, makanya dikasih sekilo 10 ribu, biar tekor asal kesohor.😁

      Hapus
    2. Haaahaaaaa....Suuueeee..🤣🤣🤣🤣

      Hapus
    3. kang satria 1 : kan sinonim kang hahhaha


      alias sate telur puyuh itu dimasake model bacem alias pindang telur manis kang

      bener kang, ternak puyuh susah..apalagi kalau lokasinya ga memungkinkan soalnya kalau mau nernak mah harus jauh dari pemukiman warga

      wakakka...bisa juga ya idenya..tapi yang ada ga dikasih 10 ribu kang tapi dipelotoyin karena kebangetan boongnya nyamar jadi anak esde wakkakakak

      Hapus
    4. mas agus : hahhaha.. ai know slogan tekor asal kesohor ini dong 😂😂

      Hapus
    5. kang satria 2 : 🤣🤣🤣🤣

      Hapus
    6. oiya tadi aku mau komen suketi katemi kok lupa ya...soalnya pas nulis postingan itu aku keingetan ama nama lain suzzanna selain suketi teh saha nyak...ternyata katemi..thengs kang udah bikin aku ingat lagi 🤣🤣🤣🤣

      Hapus
  9. Baru tau kalau telur puyuh lebih mahal ya dari telur ayam biasa haha

    Tapi emang sih lebih enak. Lebih afdol kalau bisa bagi2 terlur puyuhnya wk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jeh memang lebih mahal

      ni tangkap telornya #wekekekk

      Hapus
  10. subhanallah mbak iku iso sak ndayak kerap endoge
    iso gae berminggu minggu lek aku
    biasae aku tuku ndek angkringan
    tapi enak yo lek iso masak dewe

    iyo se ambek gulo abang cek onok legie
    godong salam kemiri cek gurih

    aku lek masak tapi dibumbu bali lek gak bumbu petis (sebagai orang Jawa Timur petis adalah koentji wkwk)

    mung lek bumbu bacem aku yo doyan wong ndog puyuh jan enak hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak..mayan mas nggo pengiritan kami selama seminggu...padune malas masak aku jadi tinggal dingat nget ngat nget wakkakakk


      eh kok aku penasaran yen dikasih petis yo mas..kayae enak
      secara nek petis aku malah ingete tahu oetis sik diplekah isine item item enakkkk huahahha dadi pengen njajal wakkaka

      Hapus
  11. Owalah....
    kalau daerah sana ngenyebutnya ndok gemek yaa mbak. Kalau sini ndok gemak. Beda dikit.... Wkwkw..
    .
    Nah iku wes cocok banget mbak, tinggal disetor setorke ng warteg/ penjual soto, lumayan keno buat jajan anaknya.. Wkwkwk..
    .
    Nek liat resep dan cara pembuatanya keliatannya sederhana dan bahan mudah didapat yaa. Tapi nek aku dikon obah nggawe yaa... hmmmm.. mending metu diluk ng warteg kulon omah wae ding. Wkwkw
    . Cuma alesan... padune males obah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakka ternyata meh mirip-mirip yo mas eksa...gemek = gemak...body tu burung endud tapi angel nek kon terbang kan dadine bikin ku ngakak

      tapi ternyata nek diternak prospektif banget dong ndog puyuhe iki hahhaha


      aku yo lagi karep sregep mas..nek pas ora yo mending tuku...cepet sih wkwkw

      Hapus
  12. Cuma mau tanya, itu foto pertama sama yang terakhir memang sengaja ya di buat sama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, bukannya beda mas, yang pertama itu mbak mbul pakai jilbab pink, sedangkan yang terakhir pakai kerudung merah muda.🙄

      Hapus
    2. wakakakak mas kal el...duh dikomen suhu kal el..takganti aja apa ya ilustrasi awalnya wakakka

      Hapus
    3. mas agus...hahha sama aja keleuss 🤣

      Hapus
    4. Tak ganti berarti ngga diganti dong?

      Setelah di lihat lagi ternyata benar kata mas Agus ternyata beda warna, satu pink satu lagi merah muda..

      Hapus
    5. Benar, tak ganti artinya ngga diganti ya. Mbak mbul Aya Aya wae.🙄

      Oh ya, mbak mbul itu ngomong nya pakai bahasa Jawa mas, mau aku terjemahan kan ngga? 😁

      Hapus
    6. Ngga usah diterjamahi mas yang udah-udah hasil terjemahannya ngawur saya kira-kira aja, "tak ganti" mungkin "tak" itu artinya "di" jadi maksudnya "di ganti" kan sinkron sama kalimatnya.

      Hapus
    7. mas kal el
      ..waduh aku kalau uda debat bahasa indonesia sesuai kbbi ama mas kal el pasti uda kalah duluan 😜

      Hapus
    8. mas agus...hahah iya mas memang aku klo uda publish rasane tu malas edit dong 😆

      Hapus
    9. Jadi bener ya "tak" itu sama dengan "di"?

      Justru saya yang kalah, kosakata bahasa Indonesia saya masih sangat sedikit terkadang malah saya ngga tau yang saya pakai itu bahasa Indonesia atau bahasa Betawi.

      Hapus
    10. hihi yap bener..wkwkwk

      ayo mas sekali kali keluarkan aksen betawimu pas ngeblog hihihi

      Hapus
  13. Baca ini malam-malam menjelang tidur, auto ke dapur nyari cemilan. Asli bikin laper, terus itu bacem puyuhnya kayak sempurna gitu tampilannya. Kalau saya sih "YES" mbak Gusti, "YES" kalau disuguhin puyuh bacem wakakakakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakka ngapunten dah bikin gradagan cari cemilan malem malem ya mas cipu..tapi nemu kan ? xixixx

      Hapus
  14. Mbaaaakkkk, saya baca post ini dari awal terbit, dan kemarin siang saya memutuskan makan telur bacem sama ati ampela bacem gara-gara baca post mba Nita hahahahahaha. Ini seriously enak 🙈 entah kenapa saya setiap lihat makanan di sini jadi mau makan 🤣 ohya, bedanya sama mba ART, telur dan atinya nggak ditusuk sate seperti foto di atas. However rasanya jangan ditanya, NTAPH 😍

    Ps: bumbu yang mba share di atas ternyata enak juga diolah ke ati ampela 😆 rasa atinya jadi manis dan enaaaak hehehe. Thank you very much resepnya, mba. Syukaaak! Mwah 😍💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkaka jadi tersanjung aku hahhaha

      kok malah dipraktekkan ya mba eno..soalnya kan resep aku biasanya kacrut hihi
      tapi syukurlah mba nya mba eno sakseis bikin dan malah ditambah ati ayam manis jugakkk mantab hihi

      aku jadi pengen cobain ati juga nih...next time mau coba ahhh 😍😍

      Hapus
  15. Sudah hampir seminggu ini saya belajana ke pasar
    Keberadaan telur puyuh musnah alias tak ada
    Ternyata diborong sama admin blog ini
    Wah pantas aja
    Telur puyuh sudah mengalami kenaikan harga,tak dipasaran tak ada.
    Saya biasa beli dua ribu isi lima, dan itu pun sudah matang
    Ternyata pintar buat sate telur puyuh nih, bisa menjadi ladang prospek yang cerah nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah di tempat mas bumi uda jarang ya, di tangerang banyak kok mas, dijual di mobil pick up ..ngetem gitu jualannya

      haha ga pintar juga sebenernya sih

      soalnya bumbunya kayak bumbu bacem aja seperti yang biasa kupraktekkan pas mbacem tempe atau tahu, jadi lumayan gancil lah #sombong amat ye gw hahahah

      Hapus
    2. Woaa.. Makasih mbak Resepnya. Jadi pingin nyoba bikin baceman telur puyuh gara-gara baca postingan ini. Biasanya cuma buat bacem tempe doang.

      Hapus
    3. sami sami mba rie, selamat mencoba ya 😊

      Hapus
  16. Telur puyuhnya macam yang ada di angkringan itu yaa mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mas dodo, mirip yang ada di angkringan ^_^

      Hapus
  17. Wah, sore-sore makan soto ditemenin bacem telur puyuh enak nih kayaknya, Mbak Nit. Hehehe. Tapi ngomong-ngomong kalau bacem telur puyuh digado doang (dimakan tanpa nasi) juga sudah enak banget. Jadi inget dulu suka nggado makanan ini.🤭

    Tapi jujur, aku suka males kalau masak telur puyuh sendiri, Mbak Nit. Soalnya males ngonceki cangkangnya. Apalagi kalau sudah sekilo lebih pasti telurnya buanyak banget, Mbak Nit.😅😅😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantul banget mba roem, sekalian ajat masak juga hihi
      soale biasane mung mbacem tempe or tahu aku 😆


      iya mba emang bab ngoncekine kih sesuatu kesele..po maneh aku ngoncekinya wayah bengi jam jam mba kun biasanya pada otewe mangkal ahahhaha

      Hapus
  18. wih kesukaan banget ini telur puyuh, pernah gitu di ajak temen nyari puyuh di kebun di daerah gw, biasanya semalem dapet selusinan telur puyuh haha, malemnya langung di rebus, dan di bakar bareng burung puyuhnya tadi :D

    kalo di tempat gw sama ya, nyebutnya endok gemak :D

    biasanya memang munculnya di pedagang kaki lima nasi goreng dan warung soto :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuihhh kok kayak harta karun ya nif..nyari puyuh di kebon...asyik banget kedengerannya..eh puyuhnya ga deng ya..tapi telornya
      mana manteb ada dibakar segala..jadi kayak bolang nif ^_______^

      Hapus
    2. iya betul memang niatnya bolang malem-malem, sebenernya niat awalnya nyari burung puyuhnya itu, tapi kadang dapet bonus telurnya juga :D.. di tempat gw masih banyak mbak kebun tela yang biasanya jadi sarang puyuh gitu, jadi tiap malem hunting haha, tapi ya ga tiap malem juga sih :D

      Hapus
    3. enak juga ya nif masi ada puyuh di alam bebas, kedengerannya seru..gw jadi keinget masa kecil 😆😆

      Hapus
  19. Makasih resepnya nit :D. Ini sate yg paliiiing aku suka dr segala macam sate jeroan. Walopun yaaa ga berani makan LBH dari 2 tusuk. Malah kdg 1 tusuk aja :D. Giliiiiing makan 4 butir putih aja kolest udh naik berapeeeee hahahahahah. Nasib umur yg semakin kepala 4 nit :p

    Kayaknya kalo mau bikin ini, aku kurangin deh porsinya, biar ga terlalu banyak :D.

    Tp memang burung dan telur puyuh itu rasanya enaaak yaaa. Aku juga suka burungnya. Dibanding ayam, LBH sukaan inilah. Telur ayam aja aku ga terlalu doyan. Cm mau di dadar.kalo ceplok ato rebus aku biasanya emoh. Beda Ama puyuh. Apa Krn puyuh LBH kecil, jd bisa lgs hap :D.

    Telur puyuh diceplok aku juga sukaaa nit. Enaaaak rasanya. Walo imut2 hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak iya yak mba fan, lalu aku jadi keinget kolestrolnya huhu

      tapi mayan buat anakku nih biar naikin bb ahahah

      aku klo dadar tergantung yang masak mba fan, klo kriwilnya banyak aku suka tapi kalo aku sendiri yang suruh ndadar biasanya ada aja bagian failednya wkwkwk...klo ga kekeringan ya teksturnya ga seoke bikinan pak su atau warteg or nasi uduk

      Hapus
  20. telur puyuh baceman emnk nggk pernah salah sih, selalu berhasil bikin nikmat.. Ini jajanan pagi saya kalau habis sepedahan. biasanya beli sampai 5 tusuk, isi 4 telur pertusuknya. dan bisa habis sndri...
    Tau sih klau kbiasaan gini berlebihan banget.. Soalnya telur puyuh kan nggak boleh banyak2.. jadi skrang tak kurangin jadi 2 tusuk..
    Pengen juga nyoba bikin. Tapi kayanya saya bakalan nggk sabar buat bikin airnya surut. Soalnya tempe tahu bacem yang pernah saya bikin nggak pernah nunggu sampe surut airnya dan itulh kenapa rasanya jadi kurang nendang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas bayu
      rasanya mantul digadoin pun yaa

      iya kusu sabat kalau sampai surut betul dan warnanya coklat cantik, tapi kalau bolak balik dihangatkan bisa juga tuh cepet surutnya 😃

      Hapus
  21. Itu satu setengah kilo sekali masak nit? Akeh e Nit... Ngupasin e pegell... Aku baru tahu lho klo mbacem biar coklat pake teh celup. Pengaruh ke rasa nggak? Ada aroma teh gitu maksudnya...

    Aku nggak berani banyak makan telur puyuh. Kolesterolnya itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mayan mba lis nggo seminggu nganti marem pol 😃

      Hapus
  22. nahhh kalo telur puyuh aku suka, ini bikin sendiri malah bebas mau ngabisin berapa ntar
    banyak juga ya kalau bikin sendiri, duh mupenggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mba ai, rasanya mantul..tapi karena aku kakehan bikine nganti marem xixixi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^