Selasa, 15 September 2020

Review RM Ayam Kampung Pinang, Tangerang



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hay Gengs, Mbul mau posting ayam lagi nih.... Maybe ini semua berkat bodyku yang udah mirip babon lehor, jadi dari kemaren postingannya tentang ayaaaaaaaam melulu. Belum pada bosen kan ya kalau aku posting tentang ayam kuliner? Atau kalian pengennya aku posting apa wes, kasih tau di kolom komentar yak...

#Plaaakkk!!
#Sokseleb luh Mbul :D.

Maap maap, tapi kali ini ayamnya beneran ayam yang wuinuk banget loh pemirsa untuk kategori kuliner ayam kampung di daerah Tangerang. Aku dapat rekomendasi ini dari Pak Suami sih yang uda sering makan di sana bareng Pak Boss. Jadi kumerasa belum afdol jikalau belum merekomendasikan kelejatan ayam ini pada kalian. Ayamnya pake ayam kampung punya ya, jadi udah kelihatan premiumnya.

Adalah, langganan kami sejak lama sebelum ada beiby yaitu RM Ayam Kampung Pinang yang berlokasi di daerah Cileduk sana. Lebih tepatnya di Jl. KH. Hasyim Ashari No. 16, Pinang, Kota Tangerang. Ancer-ancernya itu di depan RSU Mulya dan SMK Farmasi Tangerang. Dia deket jalan raya sih, tapi parkirannya agak masuk ke gang gitu. Depannya lapangan basket punya SMK Farmasi, sampingnya Mushola Al Irsyadiah. Rumah yang punya RM juga kelihatan sih (yaitu di belakangnya dapur RM-nya pas. Sementara area makannya itu yang warna oranye gonjreng gitu temboknya.




RM Ayam Kampung Pinang ini udah terkenal dari lama. Dia masakan Betawi ya. Terkenalnya lebih ke ayam lengkuasnya. Namun, sebenarnya, menu yang ada di sini ga cuma ayam. Ada juga bebek, tempe, tahu, aneka pepes, maupun sayurnya seperti tumis genjer, tumis tauge ikan asin, dan tumis kangkung. Sayur asem juga ada sih. Cuma aku ga cobain. Aku cuma ambil lauknya aja. Aku pilih bebek bagian dada (sengaja pilih bebek karena kulitnya tebel, haha...ingat kolestrol ye Bull), terus Pak Su pilih ayam bagian paha, kepala bebek, tempe, juga 2 renteng petai. Semuanya kami request untuk digoreng. Nasinya 2 porsi aja dan minumnya es teh manis. 

Proses pemasakannya juga terbilangnya cepat. Ga sampe 10 menit nunggu, uda terhidang deh tuh ayam plus bebek gorengnya yang di atasnya udah diuwuri lengkuas yang hampir memenuhi permukaan piring. Serius uwuran lengkuasnya tuh ga tanggung-tanggung banyaknya. Mana rasanya gurih asin dan nagihin lagi pas dicocolin ke nasi panas dan lauknya. Oh ya, kami juga udah dapat paket lalapan yang terdiri dari beberapa helai selada dan juga daun mint. (Tumben ga ada timunnya ya?). Biasanya kan lalapan selalu ada timun. Nah ini ga. Malah nemunya daun mint. Tapi ga masalah sih, yang penting ada sambelnya dengan porsi tatakan kecil.

















Lalu bagaimanakah rasanya? Lauk utamanya dulu deh ya, ayam dan juga bebeknya. Ayam aku ga ngicip sebenarnya. Cz itu punya Pak Suami. Aku cuma ngicip bebeknya. Nah si bebeknya ini digoreng basah. Jadi teksturnya itu masih juicy gitu deh. Kenyel basah, manteb. Kulitnya mengkilap dan yang paling menggembirakan adalah ketebalannya di atas rata-rata kuliner bebek yang pernah aku makan selama ini. Rasanya juga gurih dan remesep banget sampai ke tulang-tulang. Pokoknya maknyus pas dipuluk bareng nasi, uwuran lengkuas, dan juga pete goreng yang bijinya gede-gede dan manis kemlethuk itu. Tempenya juga gurih. Kotak tebel  digoreng keemasan cocok buat pendamping lauk hewaninya. Kalau sambelnya sih ga gitu pedes ya, jadi cucok buat aku yang lebih seneng sambel pedes manis, huehehehe...

Secara harga, dia 2 orang itu Rp 150 ribuan. Jadi paling per kepala rata-rata 75 ribuan. Ya, sebanding lah dengan rasanya.









Jujur aja aku ga pernah bosan untuk kembali makan di tempat ini. Rasanya ituh selalu ngangenin seperti rasa kangenku ini padamu #eaaaak...haha. Pokoknya makan di sini paling enak rame-rame bareng keluarga besar. Soalnya potongan ayam atau bebeknya gede-gede :D. Bikin puas ngreketin kulitnya #etdaahhh.

Review Pribadi dari Aku :

Spesialis ayam goreng lengkuas (lengkuasnya banjir sebagai topping ayamnya dan rasanya krius-krius gurih enak)
Sambelnya pedes manis, aku suka :D
Favoritku bebek goreng soalnya kulitnya lebih tebal
Digorengnya model basah
Modelnya, ambil sendiri dalam nampan, nanti tinggal request minta digorengin ama penjualnya
Kapasitas restonya cukup besar
Area makannya ada kursinya semua
Bisa delivery order juga

"RM. Ayam Kampung Pinang"
Masakan Betawi
Jl. KH. Hasyim Ashari No.16, Pinang, Kota Tangerang
Patokan : Depan RSU Mulya dan SMK Farmasi Tangerang 1, dekat 
No telepon : (021)7344 7827
Cabang : Serpong, Jl Jati No. 63, Melati Mas, Serpong Utara, Kota Tangerang Selatan (021) 537 8396
Tenda Pasar Modern B12-B14, Graha Raya Regency
Jam buka : 09.00-21.00 WIB

40 komentar:

  1. Sayaaaaaa! Saya nggak akan bosan kalau dikasih bahasan soal ayam 🀣 apapun tipe ayam pasti sukaaa dan dijamin ingin ikut makan πŸ˜†

    Maygaddd ayam kampungnya kelihatan enaknya 😍 itu sambalnya mantap banget kalau dicocol ayam. Paling nggak bisa saya dikasih review soal ayam *pecinta ayam garis keras soalnya* hahahaha πŸ™ˆ apalagi ayam kampung lengkuas. Basically saya suka ayam lengkuas mba, kalau ayam yang dipakai ayam kampung, rasanya langsung naik kelas 😍 hehehehe.

    Ayam goreng tambah es teh manis, dan tahu tempe goreng plus lalapan sama sambal. Itu juaranya. Apalagi kalau ada nasi lemak / nasi uduk yang berasa itu lho, mba ~ dan nasinya ditaburi bawangggg. Wah bisa kalap πŸ˜‚ Langsung menyalahkan diri sendiri baca tulisan soal ayam di blog mba Nita tengah malam. Perut mendadak keroncongan 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeeee, mamaciw mba eno :D jadi semangat posting kuliner egein hihi

      salim mbaaaa, ku juga sukaaah ayam lengkuas, dan off course ayam kampung yang ga segede broiller hihi

      ah iya kalau dimakan ama nasi uduk aku ingat nasi uduk kebon kacang yang terkenal di jakarta mba hihi

      πŸ₯°πŸ₯°

      Hapus
  2. ayam lagi ayam lagi
    eh ada bebeknya ding wkwkw
    gpp mbak yang penting kan endes ya
    tur banyak varian makanan lainnya

    aku penasaran sama petene
    kapan anu sampeyan juga ngreview pete yang gede banget
    dis pengen mbak

    apa aku yg belum bisa belum bedain ya mana Tangerang dan mana Tangerang Selatan
    jadi kalau ada ancer2 aku paling bilange ya Tangerang (pengalaman pa ske JKT wkwk)

    btw jenis pepese ya banyak ada pepes kembung juga
    hmm iki wis bener terekomendasi awur awur emplok
    apalagi tempate luas ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayam ayamku...oooww ayam ayaaamku #sambil nyetel lagu dewi-dewinya mba tata janeta mas ikrom :D

      Ho oh ada bebeknya juga yang which is ini malah primadonanya, ujarku #jyah sok pake aksen jaksel deh gw hihi

      Oh iya mas, isih kelingan wae aku review pete di rm bumiaki bogor ya hahahhahahah

      Emang pete nek nemu sing tuwo mantab mas, legi tur lemu lemu petenya
      Iya mas, beda walikota itu
      Bentar lagi malah arep pilkada tuh tangsel wekekekk

      Ho oh mas, pepese akih, ning aku ga nyobain, wes wareg sama bebeke πŸ˜πŸ˜€

      Hapus
  3. Rasanya udah lamaaa nggak menikmati kuliner di blognya Mba Nita. Sekali main ke sini lagi disuguhin ayam goreng, mana bisa nolaaaak :D

    Duh, aku paling nggak bisa deh liat ayam goreng, sambel sama lalapan plus es teh manis. Makin ngiler begitu Mba Nita bilang sambelnya pedes manis, paporit banget itu mah 🀀🀀 terus sekalian tahu gorengnya, waaah mantul!

    Btw, kalau doyan ayam goreng, ke Bogor cobain Ayam Goreng Doyong deh, Mba. Itu kalo weekend rameeee banget sama orang Jakarta. Sampe bingung akutu kayak di Jakarta gak ada ayam goreng enak apa yaa πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti untuk ke depannya banyakin aghie postingan kulinernya kali ya mba jane, biar pembaca semakin kemlecer, #duh kok hahad ya si mbul, kerjaannya bikin kemlecer doang, bagi bagi makanannya aja kagak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Iya mba jane, lumayan nih libur masak bentaran, sekalian ditraktir makan paksu waktu aku ultah ahhahahah

      Wow, boljug tuh rekomendasinya, okey mba jane taknoted dulu, makacih yaaaak ❤❤

      Hapus
  4. Wow ada bebek goreng juga selain ayam goreng ya mbak mbul. Ada juga pete, tempe goreng, daun mint dan yang bikin lidah bergoyang apalagi kalo bukan sambalnya. Lihat sambalnya jadi pengin ikut nyicipi, beneran.πŸ˜‹

    Kalo bebek memang kulitnya tebal ya mbak, rasanya juga enak. Pokoknya kalo makan kulit, baik kulit ayam ataupun bebek pasti enak. Cuma ingat kolesterol jadinya kadang ditahan juga, soalnya kalo kolesterol tinggi kepala langsung cenut cenut.

    Harganya 75 ribu per porsi, lumayan juga sih, tapi jika sesuai dengan rasanya ya tidak apa-apa, asal jangan sering makan tiap hari.πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas lumayan nih perbaikan gizi sejenak hihi, doyan pete ga mas agus?πŸ˜†

      iya kalau ga ada sambel serasa ada yang kurang mas 🀭

      iya mas memang kudu ga sering sering sebab kolestrol tinggi, bisa bisa pulang pulang cenat cenut kan sirahnya ahhaha

      iya mas sekali kali ga pa pa deh, soalnya lagi males masak #alesan aja si mbul πŸ™„πŸ€­

      Hapus
    2. Hobi makan pete mbak, selain itu aku juga suka jengkol.πŸ˜‚

      Sambelnya coba dioprek bahannya dari apa saja, nanti kalo sudah tahu di-posting buat para pembaca.πŸ˜†

      Kalo darah tinggi dan kolesterol beda ya cenat cenut nya, kalo kolesterol naik biasanya di tengah kepala sakitnya.

      Hapus
    3. Hu umb mas pete dan jengkol itu bikin ketagihan loh, 😁

      Sambelnya apaan ya, aku ga gitu ngematin sih, biasanya yg ahli sambel itu pak su πŸ˜‚πŸ˜‚

      Oh apa cenad cenudnya ternyata beda ya mas ?πŸ˜‚πŸ˜†

      Hapus
    4. Biarpun baunya ngga enak tapi baik Pete atau jengkol memang bikin ketagihan. Tapi kalo banyak makan petai darah tinggi bisa naik sih.

      Beda mbak, cenat cenut kolesterol naik sama darah tinggi itu agak beda. Begitu juga kalo tanggal tua, pusing nya juga beda.πŸ˜‚

      Hapus
    5. eh apakah begitu? aku baru tahu kalau memicu darah tinggi mas, untung aku darah rendah πŸ˜†

      kayaknya mas agus udah khatam ya cenat cenutnya πŸ˜‚πŸ˜‚ (jadi mengira ira berapa umurnya #oooppps)

      ya benar kalau tanggal tua, bukan cenat cenut lagi tapi ditambah demam tinggi mas 😱😭😭

      Hapus
  5. Eh lupa, happy birthday ya mbak mbul, mohon maaf karena ngga tahu jadi mengucapkan selamat ulang tahun baru sekarang.

    Semoga mbak mbul sekeluarga sehat selalu dan blognya makin jaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakak, padahal postingan di bawah sengaja uda ditutup biar nda ada yang ngeh mas hahahha, makasih mas 😊☺πŸ˜†

      kadonya dong #etdah..(bercanda)

      amiiiin, etapi blognya makin berjaya ?kok kayak slogan pilkada ya mas πŸ€­πŸ€­πŸ˜†

      Hapus
  6. ooh konsepnya kayak angkringan atau tempat makan sunda gitu yah ambil di nampan baru minta digorengin

    Wah bebek yang digoreng basah itu enak looh karena kalo bebek nggorengnya terlalu kering nanti jadi alooot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehhh ada bumil....leli apa kabar sayyy? dah lama euuy ga mampir kemari si lely mah udah nikah euy hihi, bentar lagi punya debay..:D 😍

      iya lel, ini masakan betawi tapi, cuma emang ayam atau bebeknya njupuk dewe baru abis itu digorengke

      bener aku juga suka bebek goreng semi basah, lebih maknyus πŸ˜„

      Hapus
  7. Happy belated birthday ya Mbul...hahaha...maaf ga bisa kasih kado..🀭

    Gue ga suka ayam..ga suka bebek..soalnya cuma dikasih liat poto doangg..ga sukaaaa pokoke....😁😁

    Gua sukanya "babik" si oink oink..😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok tahu mas? Apa habis lihat komen mas agus dan balasan komen untuk mba jane yak wekekeke, tapi makasih mas, jadi terhura nih mbahnya oink oink wakakkakakaakk

      Ntar oink oinknya muncul lagie mas, tunggu saja tanggal mainnya, dia akan berpose lebih terfotomodel πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Lha kan posting sebelum ini memang tentang apa.. Tentang simbah oink oink yang bangun tengah malam mengucapkan selamat ultah kepada diri sendiri dan menutup kolom komentar sambil sesenggukan nggak ada yang ngucapin selamat.. wakakakakakakakak

      ditunggu oink oink versi fotomodel.. kalo bisa lagi duaan sama si bang pepet

      Hapus
    3. oooooppppsss... kaciman bangettt yak...jadi pengen maluuuuw

      ngumpet dulu ah dalem toples πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£

      Hapus
  8. pete gorengnya beneran menggoda
    tapi harganya lumayan juga ya 75rebuan
    kapan2 kalau ada agenda ke tangerang ini kudu nyoba deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas rezki, kalau petenya di foto perlenjer 15 rebu mas, memang beda dengan di pasar apalagi kalau punya pohonnya sendiri πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  9. Gimana kalo sekali kali muncul nya bang Pepet mbak, biar pak Anton ikut dipepet sama kang satria.πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar juga ya nanti oink oink collab bareng bang pepet kali ya, 🀭🀭

      berarti kang satria mepet pak anton gitu maksudnya ? mepet yang kek gimana tuh πŸ€£πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Kuwalat nih bedua ngomongin orang tua... eehh bukannya dikau yang suka mangkal Gus..:-P

      Hapus
    3. #sungkem duluk ah...ka ka kaboooooor πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  10. Waahhh!! Rumah makan Ayam Kampung Pinang memang cukup menarik mbul hidangan ayamnya terlebih ada petai serta sambilnya wuuiihh mantap kalau makan siang disana...😊😊


    Dan lebih enak lagi kalau ada yang neraktir pas acara Ultahnya waahh makin asiikk!! Dah nih jadi makin betah nih di RM Ayam Kampung Pinang...🀣🀣🀣🀣


    HBD deh mbul semoga panjang umur banyak rezeki dan apa yang diinginkan segera tercapai Amiinn!!..😊😊


    Haayooo kapan nih makan2 gratis di RM Ayam Pinang Tangerang..🀣🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang satriaaaaaa kemana saja dirimu kang, mana kadonyaaaaaaaa πŸ™„πŸ€­

      jangan semedi terus atuh kang, alhamdulilah yang dinanti2 muncul juga, sehat kang, depok aman kan?

      amin makasih ya kang buat doa doa baiknya 😊☺

      kapan yaaaaa, hahahha, masih pada pe es be be tauuuk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  11. Aku juga suka ayam, Mbak Niiiiiit. Pokok ayam, walaupun diolah seperti apa aja aku bakalan doyan.πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ

    Tapi selain ayam, aku juga masih punya makanan favorit lainnya lagi: bebek😍. Aku suka banget sama bebek juga gara-gara kulitnya yang tebel, Mbak. Paling suka lagi kalau dapat bagian paha, soalnya kalau bagian dada biasanya banyak tulangnya πŸ™ˆ.

    Ngomong-ngomong selamat ulang tahun ya, Mbak NitaaaaaaπŸ₯³πŸ₯³πŸ₯³. Semoga panjang umur, sehat, dan lancar rezeki selalu. AamiinπŸ™. Ngomong-ngomong maaf telat ngucapinnya ya, Mbak. Baru tau juga soalnya.😬

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeeeeeeey ada yang sama kayak akuuuuh 🀝🀝πŸ₯°

      ho oh mba roem bebek tuh godaan banget di kulitnya huahahahahaha #tahan iman mbul tahan 🀣🀣

      aaakk makasih ya, hahahha kok jadi oengen terharu ya, padahal postingan yang curcol ultah udah ditutup kolom komennya biar ga ada yang engeh, ternyata ngucapinnya pada di sini, hihi...amiiin makasih ya mba roem πŸ₯°πŸ₯°

      Hapus
  12. Naaah kalo ayam goreng yg digoreng basah, trus pake ayam kampung pulaaaa, aku udh pasti sukaaaaaa :D. Sayang aja ini jauh nit. Ntah kapan bisa aku coba hahahahaha. Tapi ini ingetin aku Ama ayam goreng mat lengket di Jatinegara dan ayam goreng berkah di blok m Melawai. Pernah coba ga? Itu sama sih, ayam kampung digorengnya basah. Jd juicyyyy byangettt . Ya ampuuun aku kangen ayamnyaaa.

    Apalagi akhir2 ini sdg suka2nya drakor, tiap ada scene dimana mereka makan ayam goreng, duuuh lgs ngiler tau. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu umb mba fan, kalau ayam kampung digoreng agak basah rasanya tuh juwaraaaakk...kenyel...palagi bebeknya 😍😍
      waaaaak...kucatat nih ayam mak lengket jatinegara dan berkah di blok m n melawai, siapa tahu kapan kapan bisa ke sana dan uda punya list kulineran dari dikau mba fanny :D

      Hapus
  13. Sambalnya itu bikin ngiler jadi pengen jilat HP.. hihihi..pete, musuh saya banget tuh Pete. Kalau saya makan daging bebek biasanya di pedagang nasi bebek Madura atau pecel bebek di warung tenda..hihihi. Aneh ya kenapa ngga ada ketimunnya malah adanya daun mint, seumur-umur belum pernah dapati makan ayam atau bebek lalapannya ada daun mintnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh kenapa hp yang dijilat mas πŸ˜±πŸ™„πŸ˜³

      etapi sambalnya emang enak, rasanya pedes manis jadi masih aman di lidahku yang suka sambel dominan manis mas πŸ˜†

      iya tumben timunnya ga ada, gantinya malah mint n selada yang akhirnyabga kesentuh, aku lebih suka timun soalnya

      kalau lengkuasnya itu mantab banget mas, gurih asin πŸ˜„

      Hapus
    2. Saking pengennya sama itu sambel sampai HP-nya yang dijilat buat ngilangin pengen.. apalagi sambel yang pedas manis kegemaran saya banget tuh.. hahaha

      Kalau daun selada masih enak dan umum jadi lalapan di tempat ayam goreng atau ayam bakar kalau daun mint jadi gimana rasanya ya ketemu sama sambel yang pedas manis?

      Yang kayak parutan kelapa itu kah langkuasnya?

      Hapus
    3. Daun mint semringing mas, tapi aku nda cocok, lebih suka timun sih sebenernya wekeke

      Tapi untunglah ada sambelnya

      Iya mas yang kayak serundeng itu lengkuasna, enak deh 😍

      Hapus
    4. Daun mint rasa berangin terus ketemu sambal yang pedas manis nah itu yang ngga kebayang gimana jadinya.

      Serondeng, udah lupa sama makanan ini..

      Hapus
    5. Malah kayak rasa permen mint mas hahhaha

      Serundeng itu manis mas πŸ˜„πŸ˜

      Hapus
  14. ayam kampung andalan orang rumah mbak, kalau ortuku kesini kalap kayaknya ini
    yampun liat foto nasi, ayam plus sambel aja udah enakkk itu, apalagi ada banyak pilihan pepes yak. auto bingung iniii

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ai beneran aku rekomendasiin ini, enak soalnya πŸ˜†

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^