Jumat, 27 November 2020

Iklan Jadoel yang Membuatku Berimajinasi Tinggi



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hellaaaaaaaaaaaaw semuanya...

Aku kembali. Soalnya abis nemu ide brilian nih. Jadi biar ga keburu nguap langsung aja lah kutulis di mari. Postingan pendek aja kok, jadi kalian ga usah khawatir bakal ngos-ngosan bacanya wahai kakak-kakakku semuanya baik yang tampan-tampan maupun yang cantik-cantik. Cogan-cogan di ujung sana juga boleh ikut....Yuk mari merapat...kita kupas tuntas segala macam iklan jadoel yang ada, sekalian bernostalgia #iki pembukaan macam opo siihh..huhu..

Bahasan kali ini terinspirasi dari postingan abang blogger kita yang paling tampan weleh-weleh kesayangannya Mbak Vina yaitu Udha Satria Mwb, utamanya tatkala Beliau mengulas soal iklan Jadoel

Nah...karena dulu pas komen di postingannya si Udha ini aku udah janji mo nulis tema serupa, jadi ya sekarang saatnya lah aku bakal tuliskan iklan jadoel versiku kek gimana. Iklan yang pada masa kanak-kanak dulu begitu membuatku berimajinasi tinggi (itu baru iklan yang di TVC ya), kalau yang liat di majalah jadoelnya juga lain lagi sih. Cuma nemunya emang dikit. Yang juadoelnya kebangetan juga ada, sebab biar kata aku besar di era 90 an dan 2000 an awal, tapi tetep aja koleksiku bisa dapet yang tahun-tahun jauh sebelom aku lahir muehehehhe...Soalnya aku emang kolektor majalah jadoel. Jadi tetep tau penampakan kejadoelannya kayak apa..

Okey, langsung saja ya, ini dia iklan-iklan jadoel yang paling membekas di hatiku :

1. Iklan Obat Batuk Rasa Apel Hijau (tapi lupa mereknya apa)

Pokoknya iklan obat batuknya itu ada adegan apel hijau yang lagi hanyut di aliran sungai. Perjalanan si apel ketika menyusuri sungainya itu panjaaaaang banget dan penuh aral rintang. Tapi akhirnya bisa bermuara di air yang bening, kalau ga salah deket air terjun. Aduh aku lupa-lupa ingat. Tapi kalau ga salah ya apelnya warna hijau gitu. Ntah ikadryl atau bukan sungguh aku lupa...soalnya yang kulihat di youtube beda konsep dengan yang kuceritakan ini Hiks...#monangis deh kalau lagi nginget-nginget sesuatu tapi blank atau cuma inget separuh-separuh :D.

Kamis, 26 November 2020

Akhir-Akhir ini....


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hoy...hollaaaa !!!

Apa kabarnya?

Semoga masih pada sehat-sehat aja ya...

Mana senyumnya.....????

Nyuuuuuumm #etdah..

(Anda panas ya Bulll...hohoho).

Ya, memang sedikit agak meriyang...pala kliyengan...dan membutuhkan tatih taaayaaankk...... mungkin harus ketemu ama yang namanya belaian mesra dari minyak Gondopuro atau bisa juga GPU...hohoho...

Kali ini aku mau posting pendek aja. Postingan panjangnya disimpen dulu buat ntar bikin lanjutan cerbung. Soalnya aku mau ngepost random dengan kata 'akhir-akhir ini', bahasa Inggrise lately atau recently...Loh kok bisa tercetus ide gila pengawuran begituh Mbul. Ya bisa aja sih, apa sih yang ga bisa ditulis di blog ini hahahhahanjeeeer...

Oke langsung aja lah ya....

1. Akhir-akhir ini perasaan masakanku tambah kacrut aja. Pernah kemarenan sampe goreng udang kok ya asinnya macem lu olang pengen 'blaem-blaem'. Numis kangkung pun demikian... Asin lekak, ckckckckckck.... Bisa-bisa score 2,5 yang diberikan sama ku kemaren downgrade lagi jadi angka 1.....Ha...ha ha...

2 dari 1 menu sangat keasinan Cuy (masakankuw)

Selasa, 24 November 2020

Cerbung : Gadis Kecil yang Sedang Belajar Jatuh Cinta (Part 1)



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Kategori : Romance sifatnya hanya Fiktif belaka

S.A.T.U

Bagaimana bisa ketika jatuh cinta tingkah lakumu terasa demikian lucu 
Auramu dikelilingi oleh warna merah jambu,
Sementara senyumanmu seribu kali lebih manis dari biasanya... 
Terkembang dari sudut bibir
Meski kadang isak tangis nyelonong begitu saja karena ditampar oleh rasa kangen yang teramat sangat 
Bukankah itu sebuah kombinasi perasaan yang sangat menjengkelkan?

Bagaimana bisa dijatuhi sesuatu tapi rasanya malah menyenangkan,  
bukannya sakit, tapi malah menyenangkan
Ya mungkin sekali lagi karena itulah yang dinamakan jatuh cinta
Walau bisa jadi di lain waktu terasa pahit
sebab yang dijatuhi cinta adalah orang yang salah

Bagaimana bisa jatuh cinta akan berbeda makna dengan jatuh hati
Karena Raisa bilang jatuh cinta harus saling memiliki sedangkan jatuh hati tidak
Cukup dengan mengaguminya dari jauh (atau bahkan lebih dari sekedar kagum)
Dan kau pun tak perlu muluk-muluk untuk berharap mendapatkan perasaan yang sama. 
Karena, melihatnya bahagia itu sudah lebih dari cukup....


Kamis, 19 November 2020

Resep Sambel Sereh ala Pak Wawan


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Di kantor si Mas ada karyawan yang bisa ngrangkap sebagai koki. Namanya adalah Pak Wawan. Usianya udah cukup sepuh, ya sepantaran ama bokap gw lah.. tapi beliau termasuk orang yang gigih dan ulet ngerjain segala sesuatunya. Jadi biarpun udah ubanan, tapi semangatnya tetap 45. Apalagi anak-anaknya juga banyak dan belum mentas semua. Kata Mas sih dulunya Beliau adalah pemain musik yang handal karena bisa memainkan gitar sekaligus organ tunggal...huehehe.. Namun setelah tercatat sebagai karyawan kantor ya ternyata Beliau piawai juga dalam hal memasak. Si Mas sering cerita kalau masakannya Pak Wawan enak-enak dan tak jarang jauh dari resep nerakanya Beby Mbul (((whoooooottt?))). Ya, kalau dirange dari 1-10, masakan Pak Wawan 9, sedangkan masakan Beby Mbul 2,5 #posisi bibir langsung 'nyun' menyerupai paruh platypus. Jadi ketimbang makan siang pada di luar, mending Pak Wawan aja yang suruh masakin. Kan sekaligus menghindari paparan lingkungan luar selama masa pandemi ini. Apalagi, masakannya Pak Wawan ini jauh lebih enak ketimbang Bibi Office Girl satunya. Lebih miroso. Jadi kalau soal bikin masakan, karyawan kantor sepakat pilih Pak Wawan yang ambil bagian. 

Tapi ya seperti biasa si Mas mah cuma pamer doang ke Beby Mbul kalau tiyep hari Pak Wawan masakinnya enak-enak, mulai dari sayur, lauk, sampai persambel-sambelan, sedangkan Beby Mbul cuma dibagi ceritanya duank hahhahahahasemb....

"La mbok aku dibontotin pake tupperware yo mas." 

Terus dijawab : "Tengsin...masa sebagai cowok aku harus nenteng-nenteng tupperware trus mbungkusin lauk atau sayur yang dimasak Pak Wawan buat Beby Mbul. Beby Mbul mah suruh masaaagh sendiri lah ya.

#kawoooos ora kawooos ora 
#hohoho (arti tawa penuh kekuciwan padahal ngarep).

Petenya uwuwuw sekali, mengintip manja pingin diceplus...nyummm!!

Rabu, 18 November 2020

"Pergi Memancing"


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Akan selalu menyenangkan ketika menceritakan tentang masa kecil. Lalu aku mengingat-ingat bahwa aku belum pernah bercerita tentang pergi memancing bersama bapak. 

Saat aku masih kelas 3 SD, sekolahku bubar sekitar jam 10 pagi. Atau lebih gasik (awal) dari itu jika ada pelajaran mencongak dimana Bapak Guru yang menjadi wali kelas kami akan memberikan pertanyaan kepada murid-muridnya dan bagi siapa saja yang bisa menjawab dengan cepat maka dia diperbolehkan pulang lebih dulu. Kebetulan aku as Beby Mbul yang kala itu lumayan hapal beberapa materi pelajaran bisa menjawab pertanyaan dengan cepat jadi ya aku diperbolehkan untuk go home lebih cepat. Asyik! Tapi aku ga mau mengatakan diri sendiri punya otak encer sih, atut jatohnya syumbuung.....melainkan memang aslinya ga terlalu pintar ning cuma rajin aja muahahhahahah....#podo ae ga sih #gibenk juga nih BebyMbul.


Senin, 16 November 2020

Sketsa Cogan


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Aku baru tahu istilah 'cogan' yang menurut kamus bahasa slang artinya cowok ganteng. Lagian aku ngerti ini justru dari Pak Su yang emang hobi baca anime sejak dulu, terlebih kalau udah menyangkut One Piece maka bisa dikatakan dia termasuk fans militan. 

Lalu apa hubungannya sama cogan? Ya kan di anime banyak cogannya Cuy! Cogan yang membuat lemah jantung, ati cenad cenud dan klepek-klepek #ebuced. Tapi ya jauh sebelum ketemu Pak Su aku uda doyan anime sih. Sedudul-dudulnya aku pas belom paham anime dan segala istilah-istilahnya macam otaku anime or manga, ya aku ga pernah absen nonton kartun jepang dan baca komik serial cantik. Cuma karena baru-baru ini akses ke aplikasi manga online semakin dipermudah, ya akhirnya aku jadi tau sedikit tentang perotakuan anime ini. Bahkan kadang menelusuri genre-genre tertentu yang bikin ku sampai ternganga-nganga...sebab imajinasinya memang sungguh warbiasa bwahahha...tapi ya ga deng biasa aja...kan aku kalau ama gambar begituan uda biasa juga huahhaha. Namanya juga hal-hal yang berhubungan dengan proses kreatif. Fiksi pun sama. Jadi ya aku ngarti lah it's just entertaint !! #sok nginggris jaksel deh gw.

Mungkin karena otak kananku lebih cepat konek ketimbang otak kiriku, jadi untuk setiap proses kreatif jenis apapun baik itu gambar maupun fiksi, ya pada akhirnya selalu bisa aku nikmati dari sisi keindahannya (walaupun tak jarang nemu juga yang rada nganuuu #uhumb....). Tapi sekali lagi aku hanya berperan sebagai penikmat karya yang mencoba menikmatinya dengan caraku sendiri. 

Jumat, 13 November 2020

Review Warung Pete, Gading Serpong, Tangerang


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Bismilahirohmanirohim...

Siapa diantara kalian yang suka makan pete ngac....ngacuuung? 

Kalau ya berarti kita sehati Qaqa...Karena selain jengkol, pete juga jadi salah satu mood booster aku dalam hal makan. Sebenernya yang ngajarin suka makan pete adalah si Mas. Soalnya terus terang tadinya aku gengsi. But setelah ngicipin untuk pertama kalinya...oke...aku bilang sih.... kok aneh ya. Apaan nih? Kok sepet...kok kebas di mulut? Kok begini...kok begitu? Tapi setelah yang kedua, ketiga, keempat, kelima, keenam bahkan seterusnya...loh ?? Kok enak ya, kok ketagihan??? Iiiiiih kok gw sukaaaa..... gimana nih...gawat...gawat...aku jadi syukaaaaa. Dari benci berubah jadi suka lalu berubah lagi jadi cinta...#nah loh ketulah kan guaaa. Percis kayak judul FTV. Iyagasiiiiiii? Ya, walaupun sebagian orang membencinya karena baunya itu, tapi sekali lagi buatku ini makanan enak. Kletus-kletus kemlethuk gitu lah. Ga dimakan mentah, ga dibakar, ga digoreng, atau direbus rasanya tetep aja juwaraaak. Sebab di lidahku kan cuma ada 2 kata : enak dan enak banget ahahhahahah. Apalagi pete. Jadi sekali cinta ya tetep cinta. Kan.. katanya kalau cinta, ga pake karena. Jadi ya cinta aja gitu...#ehemmmb. Sebuah perasaan alamiah yang tumbuh begitu aja dari dalam hati. Ga ada alesan untuk menguraikannya karena I'm deeply in love with you kangmasku hohoho petai....#mong opo toh Nduk Beby Mbul #abaikeun barusan gw ngomong apa...

wokeeey

skippp...

#obat mana obat??

Sabtu, 07 November 2020

"Kota-Kota Dimana Aku Tinggal Beserta Kenangannya"





Oleh : Gustyanita Pratiwi

Bismilahirohmanirohim ...

Mendung-mendung kelar ngegiling cucian, saatnya lanjut nulis tentang : "Kota-Kota yang Pernah Ditinggali" selama aku bernafas di muka bumi ini. Ada apakah gerangan? Ya pengen nostalgia aja... Sebab saat hujan tiba, rasanya kok pikiran selalu membawaku pada memori tentang salah satu kota yang pernah aku tinggali cukup lama. Kota itu adalah Bogor. Tapi itu ntar pas uda kuliahan. Karena kan sekarang aku mau ceritanya mulai dari masa kecil ya. Jadi terang saja ada beberapa kota yang mau aku ulas...eh ya ga semuanya berupa kota sih, wong kecilku uripe di kampung, hehehe...

Jumat, 06 November 2020

(Iseng) Nginterpretasiin Bahasa Text tanpa Emotikon



Oleh : si Mbul

Berhubung aku lagi ngedraf 2 tulisan kuliner yang lumayan panjang, maka sebagai serepnya aku mau posting tulisan pendek dulu. Yaitu tentang keisenganku menerjemahkan beberapa bahasa text dalam percakapan sebelum kenal fungsi emotikon smiley yang sering kupakai akhir-akhir ini. Ya sebenernya ini cuma iseng-iseng aja sih, tanpa suatu keilmuan tertentu ataupun keahlian bersertipikasi. Karena kan ku bukan ahli bahasa ataupun pakar psikologi. Jadi terjemahanku ini cuma pakai bahasa qolbu alias ilmu kira-kira aka feeling atau perasaan bhahahha..#apa jangan- jangan gw turunan anak indihom yash......#canda Zeyenk. Jadi ya mungkin beda terjemahan juga ama kamu, kamu, atau kamu sekalian saat menemukan suatu ungkapan bahasa text yang biasa dipakai dalam melengkapi kalimat percakapan sehari-hari. Ya buat seseruan aja...buat isi-isi postingan.


Rabu, 04 November 2020

Review Resto Jagarawa, Cipondoh, Tangerang




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Awal November disambut dengan cuaca Tangerang yang sedang cengeng-cengengnya. Terus kepikiran libur 3 hari sebelumnya di penghujung Oktober ngapain aja. Djancuk! Cuma tura-turu nirfaedah sayaaaaa! Terus 3 pasang mata mengintimidasi si Mbul bahwasannya ini semua gara-gara si Mbul yang seringnya bangun kesiangan. Ya gemana ga kesiangan....kan tiyep hari kitanya begadang ampe pagie wokwokwok...(hihihi). Jadi uda bisa dipastikan kalau bangunnya selalu kesiangan (karena abis subuh ya tidur lagi sebagai upaya untuk menjaga amunisi batere supaya tidak drop) dan tau-tau liburannya uda mau habis aja #rasanya monangis kayak ditinggal gebetan pas lagi sayang-sayangnya #eaaa #canda Sayang. Aturan si Mbul sebagai poros utama dalam rumtang bangunnya paling pagi lalu mengatur segala sesuatunya sehingga semua bisa berjalan sesuai rencana. Tapi apa mau dikata, kenyataannya ku cuma manusia biasa yang juga bisa tumbang karena kurang istirahat. Jadi ya aku ga bisa bangun cepat kalau sebelumnya cuma bobok 1-2 jam aja. 

Tapi, ga pa pa, masih ga gabut-gabut amat sih kemarenan ini karena 2 hari di awal libur emang lossss ga ngapa-ngapain. Soalnya ujan juja...dan bawaannya aku pengen mellow aja kalau ujan, sebabnya kumbahan belum pada garing, terus aku ga ada baju lagi hoho...masa kan aku harus...................................................................................asudahlah....Ya jalan satu-satunya cuma nunggu jemuran pada kering dulu, soalnya gunungan baju kotor selanjutnya udah mulai ngantri untuk digiling, Oh My...memang idup gw serasa tiyep hari dikelilingi oleh baju-baju kotor..bahhahaha...#tabahkan hatimu Mbul....makanya ketjup basah dulu dunk Tuyunk, biar Adek semangat bhahhahaha.


Minggu, 01 November 2020

Teh Manis



Oleh : si Mbul

"Whould you like to drink something?"

"Tea or coffee?"

Apa yang ingin kamu minum, teh atau kopi?

Jika aku ditawari 2 jenis minuman itu untuk kuteguk, tentu tanpa ragu aku akan memilih teh. Ya, dibandingkan dengan orang jaman sekarang yang terdeteksi sebagai coffee addict (padahal bisa jadi istilah ini uda lumrah sejak dulu cuma menterengnya baru sekarang), aku lebih suka teh. Soalnya teh ga se-'gawat' kopi ketika uda mendarat di lambungku. Ini maksudnya lambungku doang loh ya yang emang dari sononya udah ga bisa senyaman itu dengan kopi. Sedangkan kalau ama teh masih bisa santuy. Walaupun ujung-ujungnya jadi ga bisa bobok juga...hohoho. Tapi seenggaknya kalau num teh ga yang tetiba kayak mual-mual dan dada jantung langsung berdebar-debar kencang sehingga ketika mengunjungi sebuah konter beha tanpa disadari aku harus ganti ukuran cup wadidaw #mongopotoh Nduk Beby Mbul...#lupakan tidak keruan seperti ketika abis neguk kopi. Udahannya nih, kelar ngicip kopi --biar cuma seteguk dua teguk-- pasti ntarannya ada moment mules terus muntah-muntah hahhaha.. Ga bisa deh kayaknya aku minum kopi-kopian. Ya, biar kata kopi manis shacetan sih, kalau ga kopi bubuk kapal api gulanya ditaker sendiri...itu juga selalu memberikan efek yang sama. Selain bikin mata jadi betah melek 24 jem, ya seringnya asam lambung naik hahhahah... Jadi emang masih mending teh kemana-mana kalau aku mah. Kalau kalian aku ga tau...kan aku blom nanya?