Senin, 25 Januari 2021

Es Oyen Bandung



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Aku pikir es oyen itu adalah es yang warnanya oranye. Ternyata bukan ya? Ga ada hubungannya malah ama warna. Soalnya dia dominan pink karena pacar cinanya. 

Eh bentar, sebelum lanjut ke hal-hal yang lebih jauh lagi, kalian sendiri tahu ga ama yang namanya es oyen ini? Jadi gini loh Sayangku.....es oyen itu konon kabarnya berasal dari Bandung..... Mirip es teller tapi ternyata beda. Es oyen ciri khasnya ada di isiannya yang seputar pacar cina, kelapa muda, kolang-kaling, alpukat, blewah, tape singkong, dan nangka. Ntar dia ditambahin lagi dengan kental manis dan sirop biar warnanya semakin semarak. Rasanya? Tentu saja maniiiiis seperti senyum admin untuk kamu...iya kamu hohoho...



Hore!!! Nita akhirnya bisa ngicip es oyen dari kotanya langsung!


Jadi nerusin cerita kemarin yang mana pada akhirnya kami nelat kondangan dan berakhir ga kebagian makanan prasmanan #eh (tapi amplopannya tetep dikasihkan ke sohibul hajat kok...tetep yeay...mana tu amplop tebel bener lagi, maklum yang mantu orang penting...penggede sebuah bank swasta hihi...jadi ya begicuwlah....). Meski gagal makan-makan, tetep aja untuk mengobati sedikit rasa kuciwa akhirnya tercetuslah ide : "Bagaimana kalau kita mimik-mimik tutuw yang cegal-cegal sadja? Es oyen misalnya..." Nah, karena semua okey ? ya akhirnya keliling-kelilinglah kami nyari depot es oyen yang masih dekat-dekat dengan gedung resepsi. Dengan bantuan gmaps, ketemulah kami dengan depot es oyen yang jadi satu dengan pempek palembang punyanya H Hasan. Itu loh depot es yang bangunannya ijo dan kelihatan ada plank es oyen dan juga pempeknya. Tapi lebih gedean tulisan pempeknya sih ketimbang es oyennya. Ntah mana yang jadi menu utama, apakah pempeknya atau esnya itu yang bagiku masih misteri.

Nah, karena males muter lagi, jadi diputuskanlah mandeg di situ aja. Walaupun kami ga tau sejatinya yang paling terkenal yang mana, tapi ah sudahlah...yang penting judulnya kan udah sah nyobain es oyen. Soalnya apa? Waktu Bulan Puasa tahun lalu, sebelum ada tragedi corona, di sekitar rumah aku pernah ada orang yang jualan es oyen tapi siropnya beneran warna oranye hohoho. Dan rasanya seger banget. Terlebih yang paling kusuka adalah potongan nangkanya yang banyak. Lalu aku pernah asal nyemlong kayak gini : "Ntar deh kalau aku beneran bisa nyampe Bandung, aku mau nyobain es oyen. Pengen tahu sensasinya pas minum dari kota asalnya langsung."



Depot es oyennya jadi satu ama pempek khas Palembang H Hasan, Bandung

Tampak depan, depot es oyen Bandung (deket Hotel Horison Bandung)

Isinya ada pacar cina, alpukat, blewah, tape singkong, kolang-kaling, kelapa muda yang dikerok, campur kental manis :D

Kunjungan tahun lalu yang mana depot esnya cuma ada si Mbul...sepi...asyik malah...

Tuh liat warna es oyennya cerah banget kan?

Selain es oyen, Nita juga pesen pempek 

Foto es oyen diambil langsung oleh Nita (Gustyanita Pratiwi)

Es oyen Bandung ternyata mirip es teler, tapi katanya sih beda

Sungguh nikmat tenggorokan diguyur es oyen yang manis dingin...maknyess

Setelah mangkuk hampir setengahnya....

Ada tambahan sambal dan cuko pempeknya nih

Ada kerupuk tenggirinya juga...nyem..nyem..nyem!

Timun buat perintilan cuko pempeknya :D

Suasana depot es oyen dan pempek khas Palembang H. Hasan Bandung

Depannya ini....

Wow ada pempek lenjer, adaan, dan lainnya 😳😁

Maemnya barengan, soalnya cuma taste the water :D

Harganya agak mahal, keknya sekitar 75 k an deh, lupa tapi aku huhuhu
.
Es oyen yang tidak berwarna oren (Gustyanita Pratiwi)

Meja kursinya tinggi, ga ada lesehannya sih...huhu

Es oyen Bandung memang seger....



Singkat kata, aku berhasil num es oyen yang kesegarannya sanggup menuntaskan dahaga ini di siang bolong yang cukup terik. "Gluk gluk gluk!" Seger banget ya Alloh. Suka kalau nemu alpuket yang potongannya gede. Walaupun banyakan emang porsi pacar cinanya. Pacar cina ini kata lainnya sagu mutiara. Biasanya ada di bubur mutiara itu loh yang pink-pink.

Selain nge es, aku juga penasaran pengen nyobain pempeknya. Ya yang kecil aja. Lenjer beberapa biji, adaannya beberapa biji. Nunggu digorengin bentar udah deh langsung dianter di meja dengan saus cuko, sejumput mie kuning, taburan ebi dan potongan ketimunnya. Huh pedes nampol ni cuko...Tapi lumayan mengenyangkan juga sih...walaupun saiprit alias bentuke mini-mini imoet seperti admin hohoho.



Es Oyen dan Pempek Khas Palembang H Hasan, Bandung

Pesenannya Nita nih, kenyang bangat.....



Untuk harga, terus terang lupa. Tapi kayaknya agak mahal...huhu. Nah karena mahal inilah biasanya cepat- cepat ingin aku lupakan biar ga kebayang-bayang terus sampai kebawa ngimpi yang menyebabkan susah move on, hohoho..

Es Oyen dan Pempek H. Hasan Bandung 
Jl. K.H. Ahmad Dahlan No.65, Turangga, Kec. Lengkong, Kota Bandung, Jawa Barat 40264
Buka : Setiap Hari 
Jam : 09.00-21.00 WIB







54 komentar:

  1. es oyen gw belum pernah nyobain sih mbak, emang gimana rasanya, manis ya, hmm jelas lah lha wong ada kental manisnya dan sirop :D

    btw pempek gw juga belum pernah makan tu, mngkin kaya siomay gitu kali ya rasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini sini taktraktir mas khanif bhahhahahah

      iya ya...karena ada skm ama sirop ya jelas legi...kayak admin blog ini #eh

      pempek ini ada rasa rasa ikannya mas...campudan tepung dan ikan giling enak deh ditambah saus pedes manis dari gula merah disebutnya cuko biasanya dimaem bareng mue kuning, ebi dan timun...enak loh...πŸ˜„

      Hapus
  2. Empek - empek saya belum pernah mencoba, kalau es Oyon udah pernah nyobain malah gratis malah . La iya ??? Kan makanya pas kebetulan tetangga ada hajatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak rasanya tari...pempek mirip otak otak ikan πŸ˜„πŸ˜Š, es oyen seger 😊

      Hapus
    2. Belum ada artikel baru nih ??? Oh ya mbak nita, boleh tanya nih ya sedikit dulu mbak nita sama pak suaminya mbak nita sebelum nikah apa sering cek Cok ??? Terus nih, apa saat mbak nita memutuskan nikah sama pak suaminya mbak nita bundanya mbak nita gandoli gitu soalnya aku menggalami hal itu. Mohon dijawab mbak nita , dan maaf komen saya tak sesuai tapi saya butuh sarannya dari mbak nita. Terima kasih .πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™

      Hapus
    3. ga sih

      ga pernah cek cok tari 😊, biasa biasa aja kami

      soalnya pas pacaran jarang ketemu, hehe paling ketemu sebulan sekali tahu tahu langsung nikah πŸ™πŸ™

      Hapus
  3. kok aku jd inget kucing kesayanganku... soalnya aku beri nama Oyen...
    dia udh meninggal, hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mendiang kucingnya berwarna kembang asem (orens) ya? ikut sedih buat mpusnya...😒

      Hapus
  4. Pernah nyoba sekali doank, aku ga kepikiran oyen bacanya kek anak kecil sih, gara2 udah kebayang sama nuansa bandung.

    Rasanya terlalu manis sih buatku.. Tp enak emang nagih banget, kalo abis makan itu terus makan pempek sih aku jg mauuu, ah jadi laper nih liat foto2 mbak nitas

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi aku malah sejak awal nemu istilah es oyen berasa kayak mikir apa orens dilafalin pake nada anak anak hahhaha..ternyata bukan...tapi kalau ga salah penciptanya namanya pak oyen apa ya hihi

      iya mulai rajin pephotoan kulineran lagie aku mba ghina πŸ˜†πŸ˜Š

      Hapus
  5. Penampakan es oyennya mirip banget sama es sekoteng yang baru aja aku makan tadi siang, Mbaa. Tapi minus blewah, kolang kaling dan tape. Sisanya persiss, jangan-jangan untuk rasa kurleb sama ya hihi. Terus tadi juga teman makan esnya sama siomay, bukan pempek πŸ˜†

    Btw, 75k itu harga es oyen dan pempeknya ya, Mbaa? Mayan mehong yaa, tapi kalau enak dan memuaskan dahaga yasudalah yaa 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya kali ya...jangan jangan hampir sama xixixi...e tapi kalau sekoteng ada jahenya kan ya mba jane πŸ˜ŠπŸ˜†


      enak jadi pebgen siomay ughaaa akuu

      iya...kayaknya uda mua mua...es oyan 2 mangkok, pempek 1 piring kalau ga salah segitu...e apa berapa ya...sungguh ku uda lupita hihihi

      Hapus
    2. Ci Jane, lain atuh sama sekoteng. Kalo sekoteng kan isinya cuma pacar cina, kacang ijo, kacang, pakai jahe pula... terus tentunya ada keripik dollar yang paling aku suka

      Es oyen ini lebih kaya es teler kalo di Jakarta haha cuma emang kalo es oyen pake sirop pink yg sedugaanku si sirop pisang ambon yg warna pink itu lo cii tau ga? Yg biasa dipake buat es doger juga hehe

      Mba nita, mungkin yg bikin mehong tuh pempeknya hihi karena setauku pempek di Bandung emg agak mahal harganya. Dihitung per satuan, satuannya bisa seharga 6-9rb. Mahal kalo kapal selam bisa 25rb satu pcsnya kalo ukurannya besar ya hehe
      Kalo es oyen Bandung mah paling juga 10-15rb semangkok hehe

      Hapus
    3. naiya kah es sekoteng ada jahenya 🀭

      aku suka sirop pisang ambon yang kayak ada di es palu butung wangi soalnya juga manis

      iya pempeknya yang mahal 😝

      Hapus
    4. Iya enak ya sirop itu πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

      Pempek yg murah kayanya di palembang yo? Haha

      Hapus
    5. hu um jadi pengen mam pempek di palembangnya langsung kataknya syahdu πŸ˜†πŸ˜„

      Hapus
    6. Iya niiih
      Aku pun belom pernah kesampean makan pempek di Palembangnya langsung hihi

      Hapus
    7. moga kita bisa pergi ke palembang ya suatu saat nanti 😌😊

      Hapus
    8. (。>‿‿<。 )
      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  6. Jujur se jujurna mbul, aku belum pernah makan, eh minum es oyen, entah knp aku ga penasaran hahaha, etapi kalau ternyata agak kayak es teler aku jd penasaran, aku suka pacar cina juga kok wkwkwk.

    Btw es oyen sama pempek ini pasti joss banget ya mbul, yg satu sueger satunya panas nikmat, duh jadi laper.

    BalasHapus
    Balasan
    1. miriiiip say miriiip

      cuma dia banyak sagu mutiara yang pink pink itu loh

      iyakkk pempek ditambah es oyen aute wareg...pukpuk pelud si embul πŸ˜πŸ˜³πŸ˜‚

      Hapus
  7. hahhh es oyen warna merah, para pecinta kuliner kena prank semua dong hehehe.. tapi nampaknya mereka bakal menikmati sajian yang menyegarkan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakka....ga juga sih mas intan...kayaknya karena awalnya yang bikin itu namanya pak oyen...coba kugoogling dulu πŸ˜„πŸ˜

      Hapus
  8. Pertama kali baca es oyen saya pikir juga warnanya oren eh ternyata salah hehehe. Cocok banget kayanya tuh makannya pempek pedes minumny es oyen yang manis dan seger hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan aku pun bgitu ham takpikir tadinya warna oren ternyata ga hahhahah

      Hapus
  9. Dulu sebenernya ngiler liat es oyen ini, apalagi diminum siang-siang waktu panas-panasnya. Tapi waktu nyoba, rasa susunya benar-benar ada. Aku yg gak suka susu memilih untuk memakan isian nya aja tanpa menghabiskan kuahnya. Lalu sekarang baru kepikiran kenapa aku ga request tanpa kental manis aja ya πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bisa request tanpa kental manis kali ya mba mutiara...πŸ˜„

      Hapus
  10. Asikkk es oyennya manis semanis senyum mba nita nih πŸ˜†πŸ˜†
    Eh aku malah jd kepengen makan mpek2 nih Mbaaa. Itu snack sore kesukaan aku. Suka nyetok pempek beku Candy yg lngsng dr Palembang saking sukanya πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh aku juga suka pempek candy...itu andalanku kalau beli pempek dong...enak soalnya xixiix

      Hapus
  11. Es oyen kesukaanku mba Nita...Memang rasanya manis, ya semanis mba NitaπŸ₯°

    Dulu wkt tinggal di Bandung, sering pegi makan rame2. Apalagi pas siang hari, duh suegernya,... huhu..
    Selain es oyen, aku juga suka es cendol elisabet loh mba Nita🀩

    Pempeknya juga enakkkk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jadi oengen es cendol elisabeth...penasaran mba ike πŸ˜„

      Hapus
  12. ampuuuunnn segeerrr bangeeettttt..
    perpaduan yang pas dinikmati bareng pempek. alamak, jadi ngiler.. :D
    btw, aku pun dulu mengira es oyen itu "es oren", tapi ternyata bukan yaaa.. haha..
    terakhir aku nyobain waktu masih ngekos mak di rawamangun, disitu banyak yang jual. tapi aku kurang suka deh dan penampakannya kayak agak beda sama punya dirimu mak. punyu mu nampak lebih seger, mirip es teler gitu..

    duh pengen.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantul mak...yuk ah klo ke bandung teak cobain sayy

      Hapus
  13. Belum pernah nyoba kak, jadi gak kebayang rasanya. Tapi lihat yang komen lumayan banyak yang bilang seger, jadi pingin jalan2 nih cari es oyen (^^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak kak ridsal...melegakan tenggorokan seperti kata iklan itu #eh :D

      Hapus
  14. wah menggiurkan sekali esnya, jadi haus nih he he
    Jogja juga ada nih es Oyen jadi pengin

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya tah mba suzzy? kukirain di bandung duank kekkekekek

      Hapus
  15. Saya lupa.. mungkin pernah dengar namanya hehee.. tapi tetap saja belum pernah nyoba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk cobain bang ancis kalau pas sowan ke bandung..tapi masalahnya sapa yang akan mentraktir ya πŸ˜‚

      Hapus
  16. Ya Allah postingannya bikin ku ngiler, lapeeer ... Mpek-mpeknya menggiurkan kayaknya mbak 😁
    Inget banget dulu hunting es oyen pas tenar-tenarnya. Rasanya manis dan bikin seger.
    Kebalikan ya kita mbak, aku yang mahal pasti inget, yang murah dan terjangkau pasti lupa πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhihihi ternyata kita beda kubu πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  17. Untuk awal mula keberadaan es oyen, rasanya belum lama ini. Mungkin 3-4 tahun lalu di Palembang.

    Tapi untuk pembuat pertama kali nya, aku jg ga tau sih. Kata orang ini es pertama dibuat oleh orang PAlembang (?)

    Di palembang banyak sekali loh mbak yang jualan es oyen ini.
    Tapi setelah aku tengok tengok, sebetulnya es oyen ini adalah mirip es campur, dengan es bubur sum sum dan es mutiara. beener ndak sih hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiyakah aku baru tau loh dek dodo...
      e apa iya ada bubur sumsumnya...di aku kok nda ya hahaha...apa beda nama mereun πŸ˜„☺😁

      Hapus
  18. Es Oyen aku taunya ga pakai yang merah2 itu mbak hihihi :) Mungkin beda lagi ini atau akunya yang kudet wkwkwk. Enak banget nih makan es oyen kelar mie ayaman dan bakso pedas hhmm yummy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mba nurul disambi dengan nyemil (((nyemil))) mie ayam atau bacoow ena loh ini πŸ˜ƒπŸ˜„

      Hapus
  19. Es Oyen ini diambil dri kata orange kah?? Hehe apa memang aslinya namanya seperti itu Mbak Mbul?

    Ya ampun mba kok seger amat siang2 gini liat gambar es.. pngenn mba.. tpi di sini nggk ada es2 yg kaya gtu.. adanya es buah.. itupun isinya paling pepaya,semangka sama buah naga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya bukan dek bayu

      tapi karena yang awalnya yang bikin ntu namanya pal oyen...coba takcek lagi di mah dari segala macam mbah

      iya itu sop buah juga ada dimana mana dek bayu wkwkwkwk

      Hapus
  20. Es oyen itu bukannya dari Garut yaaa :D? Di JKT aku sempet bbrp kali liat plang es oyen, tapi ada kata2 Garut. Makanya aku pikir asalnya dr sana nit. Tapi aku blm prnh coba. Krn sbnrnya tenggorokanku ga terlalu kuat Ama es. Apalagi sdg begini, menghindar banget Ama es hahahha. Padahal penasaran sih rasanya

    Jadi penampakannya kurleb begitulah yaaa :D. Ntr kapan2 kalo ketemu es oyen, aku coba beli ah, tapi biasanya yg makan suami. Aku nyicip dikit biar ga batuk :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh aku juga ga tau dari bandung apa garut hihihi

      maklum yang deket rumah yang jualnya orang bandung sih...eh mba fanny lagi ngurangin es ya...aku juga sih...musim ujan sih ya hihi πŸ˜†

      Hapus
  21. nyesal saya baca di jam segini, jadi ngiler,,, hihi

    waduhh gilaaak juga yh harganya mbull,,, makan sekali bisa puasa 4 hri tuh di kosan

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakka iya juga ya..hihi

      eh ayo kapan kapan ke pulau jawa, ntar kamu bisa kulineran icip icip makanan daerah sini

      (^Ο‰^)

      Hapus
    2. Hihi pengen banget sih ke pulau jawa tp bkan kulinerannya yg bikin penasaran tp gunung2nya di sana cantik2,,,
      Dr dulu pengen banget coba mendaki disana hihi

      Doain yh mbul smoga ad rejeki bisa jalan2 disana smbil cariin mantu emak d rumah hihi

      Hapus
    3. iya aku sering liat yutub para pendali jadi mupeng pengen naik gunung wkwkwkw..tapi uda ga mungkin lagi hhahah...memang gunungnya keren keren...oh kamu anak kehutanan ya...anak rimbawan dong

      amin mudah mudahan doanya tercapai ☺

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^