Senin, 01 Februari 2021

Alun-Alun Bandung dan Gerobak-Gerobak yang Memanjakan Perut...




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Alun-Alun Bandung di suatu siang yang mendung, dengan awan kelabu yang menggantung, pernah aku duduk di bangku semennya yang panjang dengan perasaan lucu. Seperti mengingat-ingat sesuatu. Tapi entah apa itu. Mungkin karena suasananya yang pas, begitu. Pohon-pohon rasanya seperti menari di kanan kiriku. Daun-daunnya diayun-ayun sang bayu. Tidak ada agenda jalan-jalan yang terburu-buru. Karena memang inginnya di situ. Duduk-duduk menanti lohor berlalu, dengan kamera dalam saku. Juga berpuluh-puluh  gerobak jajanan khas yang melambai-lambai ingin dihampiri dan menjadi target bidikku. Tapi aku sadar, kapasitas lambungku tentu tak sebanyak itu, hehehe...


Nita suka sosis panggang...


Sosis Panggang

Mari kita mulai dengan sosis panggang. Ini adalah kuliner pertama yang aku temui usai keluar dari celah pagar masjid. Tanpa sadar, tiba-tiba tangan sudah menjulurkan selembar uang sepuluh ribuan agak kucel dan memesan 1 kepada abangnya karena rasanya pengen makan itu, huhu. Bau harumnya menggelitik penciumanku apalagi setelah melihatnya dioles mentega di atas panggangan yang masih menyala. Lalu ketika matang, permukaannya dilayeri saus sambal merah dan juga mayonaise yang putih kental dan juga creammy berpola zig zag. Nyemmmm! Sosis hangat besar siap dijemput oleh lidahku.



Sosis hangat dengan mayo creammy dan saus pedas siap meluncur dalam mulut...nyuuuuummm!

Wanginya sampai mengudara....ohh..i want!

Sosisnya dibikin kembang dulu ya ujungnya

Satu dibanderol Rp 10 ribu
Mauk ... mauk !! 😝🙄😳😆



Cuankie

Aku dulu pernah baca status seorang teman di facebook yang katanya sedang ngidam cuankie. Aku ga tahu apa itu cuankie, kupikir cuankie bar cokelat yang ada di iklan TVC gitu kan? Eh ga tahunya bukan. Cuankie ini semacam makanan berkuahnya Bandung yang  menyerupai bakso. Apa malah mirip bakso Malang ya, jujur aku ga tau perbedaannya. 

Dan kemaren aku lihat lumayan terkesima juga dengan gerobak cuankie yang isiannya ini variatif banget. Ada isian yang bentuknya agak panjang-panjang seperti otak-otak. Tapi selain panjang, diameternya juga lebih besar dari otak-otak. Terus ada tahu basonya segala, tahu putih, dan juga pangsit gorengnya. Lalu yang paling utama tentu saja bakso yang sepertinya jenis urat (bukan yang alus lho ya, tahu kan perbedaannya?). Selain itu aku juga nemu kawanan kang dagang cuankie lainnya, cuma yang ini ga pake gerobak. Pakainya pikulan jejer-jejer dengan mie yang digunakan itu khasnya pake mie instan..macam indomie rasa soto, ayam bawang, rendang, dll. Tapi aku ga beli cuankie sih, cuma motret aja. Penasaran sebenarnya :D.


Nita baru tahu loh yang namanya cuankie ini

ternyata cuangkie yang Nita temui di Alun-Alun Bandung pakenya mie instan



Cimol dan Telur Gulung

Penganan kedua dan ketiga yang aku hampiri (untuk beli) adalah cimol dan telur gulung. Telur gulungnya asin sih sebenarnya...Tapi aku makan juga. Untung ada saos tomatnya. Walaupun dibikin encer sangat. Belinya gocengan saja. Cimolnya pun sama, tapi di tempat yang berlainan. Aku suka yang pakai bumbu merahnya saja...ga pakai yang asin warna putih. Menurutku kalau bumbu merah dicampur sama yang putih rasanya jadi kacau. Jadi aku prefer yang merah aja aka pedes. Kalau yang putih berhubung ada sedikit manis, jadi aku skip. Sebenarnya agak sedikit terburu-buru karena setelah beli cimol yang ini aku ngelihat pedagang cimol lainnya yang ternyata masih dalam proses menggoreng. Dan itu artinya cimolnya masih baru. Mana bentuk bulatannya jauh lebih besar dari yang ada di tanganku lagi, huhuuu. Pasti yang itu teksturnya juga ga cepat mengeras....hmmmm..#nasi sudah menjadi bubur.

Jajanan lain sebenarnya cuma aku potret saja. Soalnya aku tahu kapasitas lambungku ga mungkin nelan semuanya wkwkkw...Ya aku potret saja lah karena aku memang suka euforia jajanan pinggir jalan.


Cimoooooollll...jajanan aci yang Nita sukaak 😄😆

Pakenya bumbu pedes aja ya Bang...nda usah yang putih...i like hawwwt !

Beli gocengan aja...takut nda abis kalau kebanyakan

Ternyata bumbunya dituang kebanyakan dunk...huasiin

Mas...ijin takphoto dulu ya (cimolnya hehe). Iya Neng mangga...

cimol yang ini diameternya lebih gede..aku jadi nyesel ga beli yang ini...mana baru digoreng lagi hohoho

Nita juga beli telur gulung nih Gaes....tapi yang keshoot ma cimolnya ya

cimol dan telur gulung di tempat berbeza..

sosis agiee? Nita maukkkk 😳🙄

telur gulungnya lagi digorengin Sayyy


Buah Potong

Sengaja ambil beberapa angle, soalnya aku sebenarnya kepingin beli..tapi....ga jadi hahahahhaha...Aku takut kekenyangan. Padahal mangga mudanya ya Alloh begitu mencuri perhatianku.

 seger tenan lihat semangka..serasa dapat oase di padang gurun

buah potong oh buah potong...ngincer nenas Nita tuh

bengkuangnya semlohai tenan lek...

Bandung yang mendung dan syahdu

aduuh mangga indramayunya kagak nahaaan..Nita pengen hohoho


Batagor

Sedari awal kendaraan tiba di area menuju parkiran Alun-Alun Bandung, mataku emang sudah tertuju pada gerobak batagor ini. Aku suka banget batagor. Tapi kali ini cuma motret aja. Ga beli. Kalaupun beli, aku lebih suka dipisah antara batagor dengan saos kacangnya biar ga kerasa betjek, hohoho...


diantara batagor kering dan batagor kuah Nita suka yang mana hayo?

jawabannya adalah Nita suka yang kering

macet in everywhere n everytime

suasana Bandung yang nostalgic


Pisang Bolen

Waktu itu aku sempat ada kepengenan mampir Bolen Kartikasari kalau udah nyampe Bandung. Tapi ternyata ga kesampaian, ya suuuud akhirnya aku ga beli apa-apa. Soalnya udah keburu siang. Eh, ga taunya pas jalan di Alun-Alun Bandung ini kok ngliat pedagang bolen gerobakan. Waktu itu galau banget deh antara mau beli atau ga. Daaaaan...ternyata ga jadi beli, hiks.......agak nyesel sih sebenarnya, hihi..


Alun-Alun Bandung

Nita nemu bolen pisang dong Cuy....

galau antara beli atau ga...hmmmmmb


Baso Pentol Ayam

Eh aku juga suka pentol loh. Cuma kalau di dekat rumah adanya pentol sapi, nah yang kemaren aku temui itu pentol ayam. Cuma lagi-lagi aku cuma numpang keker-keker doang, xixixix...

Nita juga suka pentol...tapi pentol ayam lom pernah nyoba 😳

Enak kayaknya kalau dicelupin ma saos 🙄😆


Nasi Goreng, Nasi Timbel, dan Ayam Goreng

Aku lumayan shocked juga (elah Lebay amat sih kamu Dedek Mbul hahhaha...). Iya lah aku shocked ngliat ada nasgor dijual di siang hari. Soalnya kan biasanya malam ya. Lha ini siang hari? Tapi aku ga beli sih. Cuma numpang motret aja. Misi ya Bu...Pak...taknumpang jepret doang..hehehe


Misi aku mau numpang jepret ya hihi...boleh boleh Neng..sekalian promosiin yaaa..Asiaap

Siang bolong ada yang jual nasgor...saatnya ku 🤸‍♂️🤸‍♀️



Bakso Urat, Mie Ayam Ceker dan Mie Kocok

Aku ga cobain sih. Tapi (sekali lagi) tertarik motretnya. Ga tahu kenapa aku emang suka motret jajanan macam ginian hihi...Suka ngeliat perintilan bakso atau mie ayamnya jejer-jejer kelihatan dari etalase kacanya... Ada bakso uratnya yang jelas berbeda ukuran dengan yang alus, ada cesin yang warnanya hijau tua, mie kuning atau bihun, tauge, dll. Kelihatannya kok warna-warni betul. Belum diguyur sama kuahnya yang penuh kaldu daging. Diceprotin pakai sambel cabe rawit, juga perpaduan antara ratio kecap manis dan saosnya...Ummmm...pengen Adek Bang....


Bacooooow, mie yayam, mie kocok? Wot is de mining of mie kocok?

Hanya bisa memotretnya...#melipir di pinggiran #jaga perut agar tidak buncit


Kalau ngebayangin mie ayamnya aku suka yang mie yamin....ga pake kuah...tapi kalau nyemek-nyemek dikit ga pa pa deh...agak becek ya..jadi ga banjir hahhahah

Kalau mie kocok aku belum pernah nyoba sih. Aku kok malah kebayangnya sama mie ongklok yang di Wonosobo itu ya. Ga tau deh modelannya sama atau beda.


Yang ini gerobaknya biru. Wow...

Duh duh...ngiler...tapi harus Nita tahan tahan nih gaes...takud dompet jebol...

Ini trem kan ya? Belom pernah naik Nita....😌

es campur, es jeyuk....mauuk...bungkuuuuus #nah loh...

buah potong seger ya gaes

pengen....  

gimana kalau kita.....num es jeyuk dan mamam batagor?


Kacang Goreng 

Yang ini pakai pikulan. Tapi nemunya cuma 1 sih. Untung berhasil dijepret buat tambah-tambah khazahah perkulineran di Alun-Alun Bandung ini. Ngomongin soal kacang goreng, kalau di tempatku dibikinnya dengan cara disangan loh. Kalian tahu disangan ga? Itu loh metode penggorengan dengan menggunakan pasir. Jadi ga pake minyak lagi ya Gaes...(jangan dibayangin pake minyak). Ntar kalau pasirnya udah panas, ya itu kacang otomatis akan matang dengan sendirinya, juga dalam keadaan masih garing. 

Tapi sebenarnya kalau disuruh milih kacang rebus dan kacang goreng aku lebih suka kacang rebus sih. Terutama yang bijinya gede-gede nda zonk dan kopong isinya. Juga pahit, hehehe..Kalau pas apesnya dapat yang pahit, berasa nguntal racun, huhuhu...


yo yang kacang yang kacang yang kacang...


Pukis

Pukis yang aku temui warnanya hijau. Mungkin rasa pandan (atau jangan-jangan greentea)? Mengingat yang terakhir sekarang lagi heits dimana-mana ya, macam apa-apa terasa level up ketika dilabeli rasa  green tea (nama lainnya matcha...hihi). Tapi prediksiku sih ini tetep rasa pandan. Dan entah kenapa aku suka sekali harum kue pukis yang lagi dipanggang. Rasanya menentramkan jiwa. Sungguh.....Adek tidak boong....


pukisnya wangi...


Begitulah Alun-Alun Bandung dan gerobakan kuliner yang amat memanjakan mataku ini. Pengen cobain semua tapi ga sanggup, akhirnya cuma nyemil sosis dan cimol, juga telur gulung...next time maybe pengen cuankie 😄☺. Bawa aku ke Bandung lagi, puhliiiiis! 

Foto-foto diambil tahun 2020, buat kenang-kenangan di blog, hehehe :D.




50 komentar:

  1. Waduh menggoda sekali jalan-di alun-alun ya kak mbul, saya suka sama cuankie nya, pengen nyobain, itu kayak perpaduan, bakso, cilok dan siomay kayak nya, hmm

    Buah potong nya juga aduuuhhh mak'e seger banget 🤤🤤🤤

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh mas eko sudah pernah rasakan cuangkie? kakak embul belum sih 😄☺
      kayaknya kalau menurutku mirip bakwan malang 😄

      iya aku juga jadi pengen makan cemangkaaaa..cemangad kakak #nahloh hahhaahha

      Hapus
  2. Untuk kuliner dikota Bandung sebenarnya hampir sama sih mbul kaya kota Bogor dan tangerang...Cuma yang bikin beda menu makanannya serta namanya saja..😊😊

    Malahan kalau orang asli Bandungnya sebagian pada buka usaha di Jakarta...Para pedagang kuliner dibandung kalau saya perhatikan banyakan pendatang yang mencoba nyari lahan bisnis dikota Bandung tersebut...Meski ada juga makanan khas bandung yang penjualnya asli orang bandung juga.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kang satria...mayoritas sama ya kalau jajanan area alun alun...ya begitu begitu juga..tapi tetep dong si mbul pengen beli mua muaaa ahhahahhahah

      iya kebayang malah pada hijrah ke jakarta entah jualan batagor atau apa yang khasnya bandung tea ☺😊😄

      Hapus
  3. Dari banyaknya gambar diatas , Tari sukanya sosis bakar sama pukis. Eeeeh??? Pukis itu kan ??? Jajanan jadul jaman dulu, iya gak sih mbak nita ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul tari..itu pukis yang biasa dijual di pasar tradisional 😊

      Hapus
  4. wih jajanan pinggir jalan emang paling enak sih mbak. gw paling suka tu sosis panggang sepertinya enak :D, terus telur dadar juga, baso pentol, nasi goreng, ah sepertinya semuanya enak-enak ya :D, tapi seperti mbak mbul bilang, kalo dimakan semua sekaligus sepertinya perut ga muat :D

    kalo oerutnya luffy pasti kuat tuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas khanif aku juga suka sosis bakar atau panggang..terlebih yang sosis bratwurst, juga cimol tapi kalau cimol suka yang baru digoreng biar ga cepet keras n masih kenyel kenyel..bakso sebenere pingin cuma lambung ga muat

      bhhahahha iya kalau perut si topi jerami sih muat walau dia tetep cungkring biar kata makan banyak

      harusnya aku menjelma menjadi boa hancock dulu 😂🤣

      Hapus
    2. diborong semua aja mbak, nanti makanya pas dirumah hoho :D

      cimol gw belom pernah makan sih, kayaonya d8 tempat gw gda ygng jual

      Hapus
    3. ayo mas kalau main ke sini cobain cimol...e cimol ga cuma di bandung tok di deket rumahku tangerang juga ada loh

      Hapus
  5. Oh WOW, these look amazing!! I wish we had foods like this for sale beside the roads here, it would make walking around town so much more exciting!😊😊
    All we have in my town, is one mobile kebab store! 🙄
    A brilliant post...many thanks! xxx

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you for coming up here Ygraine my friend...yes, this is bout bandung culinary, one of the big city in West Java Indonesia 😍☺😄

      I am keen on kebab too, especially in spicy style...but unfortunately, I didn't find it yesterday in my food tour 😌

      Hapus
  6. waduhhh.. kalo liat ginian pengennya keluar deh cari yang begituan wkwkwk.. ah bisa aja mbak mbul bikin orang ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. jitak aja mbak mbulnya mas intan dah mengen mengenin doang pake foto 😂🤣

      Hapus
    2. Begituan �� ?

      Ooeuugh ...
      Apaan sih itu maksude mas Intan Berlian ..., Egh* salah Sudibjo diiing ��

      Hapus
    3. begituan itu kuliner mas him...kuliner...iya kan mas ntan 😂🤣

      intan berlian...wah mas him yang bilang loh hahahahhahah

      Hapus
    4. ah masombropak himawan san suka pura-pura ga paham, padahal dia jalan jalan terus

      Hapus
  7. Boa tarde, essa postagem nos deu muito apetite.

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you Luiz Gomes my friend...it was very satisfying meal in my Bandung Tour at one day 😃😄

      Hapus
  8. Huwawww ..pos alun-alun Bandung ini bikin kangen main kesqnq lagiii ..

    Eits, tapi jujur [menfqkui diri sendiri] waktu dulu jesana aku ngga kepikiran loh ngebahas para oedagang jajqnqn kayak gini ..., Hahahah ..
    Gegara keasikan jalan-jalan ..

    Ada lagi di Bandung, pasar dadakan di hari Minggu yang lokasinya dekat masjid besar, kak .. tapi aku lupa namanya.
    Duiana ada banyak penjual pakaian bagus tur murah iso ditawar ...juga barang2 elektronik bekas kayak charger gitu.
    Hayiook diulas yaaak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pernah ke sini juga to mas him?

      iya aku kalau uda nemu kuliner biasanya bukannya pengen makan malah pengen motret motret thok huahhahahah
      eh asyik banget dapat rekomendasi tempat oke lagi...taksave dulu mas...siapa tahu kelak bisa ke Bandung lagie 😁

      Hapus
  9. Kalau di medan, baso pentol bisa juga disebut bakso mini kak karena ukurannya yang kecil. Btw banyak juga kak jajanannya, jadi selain kulineran bisa menikmati alun-alunnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhh...ternyata ada sinonimnya ya kak kalau di Medan #manggut-manggut

      iya bener banget menikmati alun alun ...duduk sante di bawah pohon rindang dengan cuaca berangin kak 🌳🌬🌤

      Hapus
    2. Iya, jadi dapat dua2nya

      Hapus
    3. 😄 betul kak, sekalian ngadem 😌

      Hapus
  10. Hahahahaha kalo mau nyobain kuliner sebanyak ini, biasanya aku Ama Raka sepiring berdua. Jd perut ga begah :D.

    Tapi memang sih, aku yakin baru nyobain 3-4 aja, udh kenyang banget itu, apalagi kalo bakso dan batagor masuk bhahahahahhaha.

    Street food giniiii nih nit, yg aku doyan banget. Cuanki aku biasa aja sih, pernah coba yg paling terkenal, cuanki Serayu yg antriannya astaghfirullah. Cobain dooong. Ehhh, pas dirasa, aku ga ngerti kenapa sepanjang itu antrian. Enak, tapi bukan yg wow gitu loh. Perasaan lebih enak lagi bakso Malang cak kumis di Jakarta :D.

    Tapi kalo bakso mie kocok Bandung, naah itu aku sukaa :D. Udah lama bgt aku ga ke bdg. Trakhir kesana sebelum pandemi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mba fanny biar sekalian mba fanny tambah rimantis ama mas raka 😊

      banget kenyangnya...akupun nda abis hahhahah

      cuangkie berarti beda ya mba ama bakso, kuahnya

      aku juga sebenernya kalau modelan bakso suka yang bakso malang, suka pangsit gorengnya 😁

      Hapus
  11. Telur gulung gak ada obat .. huhuhu

    BalasHapus
  12. Woaaa woa, lihat foto-foto makanan di atas langsung ileran, mba 🤤 Ada beberapa yang ingin saya makan jadinya, huhuhu, especially Cuanki, karena nggak ada yang jual. Jadi cuma pernah makan Cuanki versi bungkusan yang sering dijual olshop 🙈

    Terus sosisnya looks delicious, kayaknya kalau lihat sosis bawaannya langsung mau order, mba 😂 Salah satu street food yang susah ditolak hahahaha. Dan bakso uratnya kenapa besaarrrr bangettt 😍 Ditambah tumpukan tauge, mie kuning, mie putih, glek glek jadi mau makan bakso besok hahahaha racun banget postnya mba Nitaa 🤣

    By the way, cilok yang di Bandung itu pakai bumbu bubuk ya, mba? Seperti cabe bubuk? 🤤 Di Bali ada penjual cilok tapi pakainya kuah saus, yang agak encer pedas. Nggak ada yang jual pakai cabe bubuk, jadi penasaran rasanya kayak apa 🙈 Mirip makan pakai boncabe, kah mba Nita? 😍 Wk.

    Eniho, terima kasih sudah ajak lihat makanan tradisional enak-enak ya, mba 😆💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuankie di olshop? wah jujur aku baru tau mba eno 😆

      hu um mba eno aku suka sosis apalagi yang berlumhran mayones banyak nyaaamiiih

      bakso urat dibayangin mam pas ujan ujan kasih sambal dan kecao mba, dijamin rasanya juwaraaakkk

      iya bakso klo ada tauge ama cesinnya berasa kranci kranci gimana gitu hihihi

      itu cimol mba 😆 beda dengan cilok, yang ini aci digoreng kalau cilok aci direbus hihi..iya oakainya bumbu bubuk cabe..

      tapi kudi cepet2 dimam biar ga keburu keras mba 😌

      cama sama mbaa 😍

      Hapus
  13. Hampir semua jajannya bakal saya beli juga, kecuali pisang dan cuanki. Enggak tahu kenapa kuah cuanki yang pertama kali saya coba tuh aneh banget. Atau memang kayak begitu ya, yang membedakannya dengan bakso atau bakso Malang pada umumnya? Entah deh.

    Hm, saya belum pernah coba mi kocok yang di pinggiran jalan banget begitu. Saya pernah cobanya di salah satu warung makan begitu. Seporsinya 20 atau 25 ribu gitu. Tapi itu enak banget. Haha. Cobain deh, Mbak.

    Makan pukis memang paling enak anget-anget. Aromanya masih mantap. Lucunya, dulu saya menyebut pukis dengan nama pancong, hingga akhirnya sadar kalau pancong itu yang adonannya ada campuran kelapanya dan setelah matang ditaburi gula. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh yoga ga suka pisang ya...iya sih kadang penganan manis ama gurih aja aku lebih pilih gurih, manis itu cepet ngenyangin yak 😄

      waduh ku teratjoeni mie kocik nih berkat komennya yoga 😂, pengen ah kapan kapan nyobain

      iya yoga, aku kalau ama pukis kadang suka nyium doang, tapi giliran dimakan kok ku merasa kayak kue apem ya hahahhaha

      Hapus
  14. cuankiiiiiiii ya allah
    aku kangen mbak dikau langsung memajang dengan dar der dor
    pas banget itu mbak dimakan panas di tengah suasana bandung yg dingin dan ehem

    mie kocok juga enak sama kue apa sih namanya kayak serabi juga enak
    wis kalau ke bandung jan njajan every where
    belum lagi batagor dan cimolnya

    kalau ke alun alun bandung aku juga suka ke toko buku pingir jalan sama liat lukisan lukisan yg dijual
    jan malih pengen ke bandung lagi mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas ikrom kan aku biasane dar der for toh wkakakaka...iya mas PR pos kuliberanku ki wes nggunung tapi ampun deh watermarke sing mandan puyeng aku wkwkwkkw

      eh wes tau rasan cuankie tah samoeyan mas, enak tah?

      itu pukis mas...malah ujarku kayak apa ya...apem kayae hahahaha


      iya mas aku senenge yo ngono jalan njuk fota foto...pokoke kumpulke sik akeh sik ntar masalah ditulis di blog urusan keri 😂🤣

      Hapus
  15. yaampun baca beginian jelang2 makan siang.. auto makin laper.. itu makanan wanginya mengudara semua mak, sampai ke tempat ku.. sukak semuanya, kecuali kacang.. wekekek..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayu mak cabcus ke semua jajanan yang ada #si mbul mah minta dijitak ya maaaak ahahahhahah

      iya aku kacang juga rada ga gitu suka, soale gampang batuk kalau abis makan kacang huhu

      Hapus
  16. ini apaaaaan, parah ini bikin ngiler skrol foto-fotonyaa mba nit...

    Di jogja aku udah lama banget nggak nyemil makanan itu semua. Biasanya kalau minggu ada makanan kek gitu di sunmor, tapi sejak pandemi gini takut juga mau makan di luar. tapi it peraciannya sungguh menggoda, aku mau cek tepung aci di dapur ah, kali aja ada.. mau tak bikin aci goreng, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ampuniiii daku mba ghina 🙄🤭🤭🤭😆😆


      biasa mbul minta dicubit ngiming imingin doang pake foto hahahha

      eh sunmor jogja ada ginian juga...#kucatat dulu ah

      ayoook mba bebikinan ndiri...aku wes pernah bikin neng gagal total mba cimol n cirengku keras huhuhu

      Hapus
  17. Batagor dan Cuankie! Favorit dua-duanya!

    Pernah ke Bandung cuman sekali doang, dan itu gak di kota bandungnya, tapi di daerah padalarangnya, jadi kesan Bandung buatku tuh jalanan yang penuh dengan truk. Sepertinya besok akan aku rencanakan jalan2 ke Bandung yang beneran Bandung sebenarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaayy..akhirnya ada tim batagor n cuankie

      aku lom pernah nyoba kalau ciankie sih

      hayuk tar kalau suasana dah kondusif siapkan agenda lagi mas, puas puasin kulineran dan cari konten ((eh cari konten 😋🤭🤭))

      Hapus
  18. Nah itu cuangkinya pakai gerobak ya, kan seharusnya dipikut dengan jalan kaki :)
    Itu sosis ,sungguh kreatif banget
    Kalau disini asal bulat panjang saja
    Wah jadi kangen bandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas bumi...ternyata ada yang pake gerobak loh, meski ada pula yang pakai pikulan 🙄🤭🤭

      sosis bulat panjang...oh iya sih kan umumnya silinder bukan bentulnya? apa tabung? 😂

      Hapus
  19. Yaampun, salah satu yg bikin kangen sama Bandung itu karena ini tempatnya surga cemilan 😍😆 banyak cemilan yang baru pertama kali aku coba karena tinggal di Bandung, kayak lumpia basah dan Kalau yang di atas itu cuanki. Hehehe..
    Saking sukanya aku sama cuanki makanya sukanya ntetok cuanki instan kaya yang waktu itu pernah aku kirimin Mbak. Paling enak dimakan bareng dengan mie instan 🤣🤣 #double micin
    Eh, Mba nita tau ga kalau cuanki itu singkatan Cari Uang Jalan Kaki? Hehehe.. 🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu un mba thessa kapan hari aku goovling singkatannya 😆😃😋

      aaah aku kemaren ga nemu lumpia basah...jadi pengen..ini lumpianya isinya sama kayak yang di semarangkah? apa bwda...sebab kalau semarang kan rebung kalau di bogor bengkuang...bah bandung apa ya ? 😜

      ah iyaaaa ada juga cuankie instan itu yang kayak punya usahanya temen mba yak hihi...lha aslik double micin tali sadaaaaapss ahahahha

      Hapus
  20. Kenapa sih bacanya harus pagi2 gini...
    Mba saya lagi sepedahan SENDIRIAN muter2 smbil dnger lagi di headset... terus duduk sebntar di taman smbil minum sama mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa coba


      hahahah

      asyik abis dek bayu...ngiter speda sambil denger lagu yang bikin semangat dan syahdu..serasa oerasaan diayun ayun #halaaah


      lanjooot balasin komen di bawah

      Hapus
  21. Ihhh kepencettt publikasikan lagi... hmmm

    Lanjut yah mba.
    Lagi sepedahan, terus duduk istirahat di taman smbil dnger lagu n blogwalking..

    Ehh terus pas main kesini mataku langsung mupengn kepengen itu.. Ya Ampunn... gimana mau kuyuss kalau setiap ngeliat foto makanan air liur langsung penuh.. hhmmm pngenn mba.. 🥲🤤

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk jangan jangan abis liat apa di jalan jadi kurang konsen hahahhaha

      ya hahhahaha..ga pa pa gemoy tapi lucu asal sehat ga pa pa kan 🤭😄😁

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^