Kamis, 04 Februari 2021

Review Rumah Makan Pepes Jambal Walahar Bapak H.Dirja (Seberang Bendungan Walahar), Karawang



Oleh : Gustyanita Pratiwi


Waktu kunjung di Bandung telah usai. 

Saatnya 'markipul' (mari kita pulang) : "...mari pulang......marilah pulang...marilah pulang....bersama-sama 
#nah loh lagu waktu aku masih PAUD dong
#Gelang si paku gelang, pada tauk gag ini lirik lagu apaan???...
#Hoapah???! Kalian waktu kecil cuma taunya lagu cinta-cintaan? ckckckkc....paraaaa...paraaaaahh..

Okey...skip..


Nasinya cakep ya Mbul? Iyalah secakep Mbul πŸ™„πŸ˜


Berhubung ga ada agenda apa-apa lagi selain kondangan, akhirnya si Embul diarahkan oleh seseorang untuk segera cabcus pulang karena kalau ga, bisa jadi si Embul akan melangkahkan kakinya menuju ke sentra oleh-oleh atau tempat wisata. Dan tiba-tiba anggaran jadi bengkak karena mompar-mampir kemana-mana.

"Kan kemaren sudah belanja jilbab Rabbani Dedek...", ujar Kangmas Prabu sambil menasihati si Embul yang agaknya masih belom bisa move on dari Bandung, masih pengen ngubek-ubek, cari apaan tauk....Bolen Kartika Sari mungkin...atau ke factory outlet...atau pengen petik-petik tobeliiih di Kawah Putih, Ciwidey. Tapi kemudian si Embul langsung eling pada kenyataan, bahwa dompet harus diirit-irit biar bisa nyukup sampai akhir tahun, tidaaaaaaaaakkk...Kau tidak bisa beginikan aku Fergusooooooooohhh....Kau tidak bisa beginikan akuhhhhh....#soundtrack telenovela mengudara.

Embul pun ditenteng pulang dan dimasukin ke dalam mobing lalu diiket pake tali rafia.... ya sudaaaah sepertinya memang harus pulang dan perjalanan harus melalui rute semula yaitu Tol Cipularang (lagi) yang sungguh sangat nganu sekali. Tapi ga tau kenapa pas perjalanan balik itu aku ngantuk banget. Ngantuk sengantuk-ngantuknya. Semuanya juga uda pada di alam mimpi sih, ketjuali sopir galak ganteng yang ada di depan sana....huahahhahaha #ampun...



Yakin Mbul habis semuanya? Ga sih, ada yang dibungkus

Sambelnya wadidaw banget pedesnya, nampol...



Ya abis gimana ya...aku emang udah kelelahan gitu, mana di kuping kiri ama kanan udah tersumpel headset dengan lagu-lagu kesayangan lagi. Yawdalaya jadinya bablas aja. Jadi biarlah Kangmas Prabu ditemani dengan video pengajiannya Gus Baha dan Gus Mus di jok depan sana, sedangkan aku merem aja biar ga keingetan ama km 90. Soalnya di luar sana juga ujan deres, jadi rasanya tuh mata uda ceglak-cegluk banget sampai akhirnya ku beneran anteng bablas kayak Putri Tidur abis ketusuk gelendong pintal dan menanti ciyuman dari pangeran tampan agar bisa bangun kembali #mulai halu.

Singkat kata, begitu melek.....eh lha kok udah sampai Karawang aja? Ini akhirnya ga jadi makan di area Bandung Raya apa gimana nih? Bener nih? Ya bener lah Malih, kan udah sampai tol. Yang which is akhirnya diputuskanlah untuk makan siang (yang udah terlanjur kesorean) di Karawang saja. Ya gimana mau makan di Bandung, kami tuh kalau suruh nyari on the spot maknyuk tempat makan di tempat baru rasanya ngeblank. Jadi diputuskanlah makannya di Karawang sajo. Makannya dimana? Kangmas Prabu merekomendasikan di suatu tempat yang masih rahasia. Tapi katanya sih endeuzzz banget. 

"Ntar deh Mas kasih tahu tempat Makan yang biasa Mas mampirin pas tilik proyek Karawang." Ujar Kangmas Prabu yang dah bagaikan seorang sales menggiring seorang Beby Mbul yang unyuk bin gemash ini (ingat ya unyuk tanpa 'm') agar mau dibawa maem ke sana. 

"Mas biasanya makan sama si Alex di sono, trus ditunjukin lah tempat makan ini." Katanya lagi tentang pepes-pepesan. Kembali dirinya menerangkan secara panjang lebar kepada diriku. 

"Lha iwak nuw, kan Adek tak suka iwak...kok Amas bawa Adek ke sono sihh.." (Mbul molai merajuk seperti anak bebih). 

Tapi bukan Kangmas Prabu namanya kalau langsung luluh begitu saja dengan sorot mata  burung celepuk yang haus akan tatih tayank itu. Justru doi emang sengaja nyariin tempat makan yang Embul berekspektasi A tapi setelah dicoba akan berekpektasi B. Alias yang tadinya ragu namun setelah dicobain bakal suka (hahahahha minta disayang diglitho banget kan ni anak, ckckckkck). 

"Udah...tenang saja Dedek. Ojo reang. Ojo brisik. Tinggal melu ae rasah kakehan protes." 

Hmmmmm...gw cuma bisa berhammmmmb-hemmmmb hammmmb-hemmmmb saja. Wokeylah kalau begicyu. Ntar kalau misalnya nda uinuk tanggung jawab loh ya. 

"Hu um...ini rekomendasi konco proyek aku si Alex." 

"Yowes lah sak karepmuw".



Pintu jembatan Bendungan Walahar 

Sebelum nyampe Bendungan Walahar, ada patung ikan

 RM Pepes Jambal Walahar Bapak H. Dirja, Karawang

Pepes Jambal Walahar Karawang, areanya asri

Ini dapur dan area makan yang ada meja kursinya

Kalau yang ini saung-saungnya


A few moment later (pake nada suaranya spongebob), kendaraan kok ya tembas-tembus kawasan industri aja nyampe masuk ke perkampungan yang pinggirnya itu kalen. Kalen itu sama dengan kali Sayangkuuuuuch. Dan itu kali kok ya anehnya beniiiiing betul padahal di kota loh. Bener. Serius. Mana panjaaaaaaaaaang banget kan tuh kali dan karena waktu itu ujan deres jadi berasa kayak mau banjir #waduh! 

"Eh ini kita mau kemana sik, kok mblusuk-mblusuk ga tekan-tekan?"

Sopir di depan sana pun diam seribu bahasa. Nda mendengarkan ocehan Beby Mbul yang udah bagaikan burung prenjak belom diempanin pisang 🍌🍌🍌🍌🍌...πŸ™„πŸ™„πŸ₯΄.

Iya soalnya rutenya terus terang aja jauuuuuuuh bener dari kawasan industri yang tadi kami masuki dan sekarang kami malah lewat area kali yang panjang ini sementara seberangnya lagi merupakan sentra oleh-oleh kerupuk miskin yang warna-warni itu (itu loh kerupuk yang cara gorengnya pake pasir, bukan pake minyak). Terus mataku tertuju ke situ sambil disindir. "Pesti dirimu pingin foto thok kan Mbul...." Kujawab dalam hati. Yo ho oh lah...kok sampeyan sangat memahami diriku sekali sih Mas, hahahhahah. Jelas aja kan.... cuma cah iki sik weruh panganan pengene malah difoto thok...bukane ditelen #maap gw pake bahasa Jawa ya, yang ga ngerti silakan pada jungkir balik πŸ˜‚πŸ€£.

Sayangnya, sekumpulan sentra kerupuk miskin itu ga kami mandegi karena yah lagi-lagi karena si ujan deres tadi. Jadi skip dada ama keyupuk qismin #ehhhhhh...Padahal aku pengen foto...terlebih di depannya ada bakul nangka juga...Tapiiii ga jadi. Sampai tibalah kendaraan kami di muka pintu sebuah jembatan yang ternyata adalah Bendungan Walahar dimana bagian bawahnya membentang Sungai Citarum yang debit airnya  cukup deras tapi indah sekali. Sumpah pemandangannya itu indaaaaah banget. Cuma ya itu, ga sempet foto karena ujan dan juga lorongnya ngepres banget untuk 1 kendaraan roda 4. Jadi buat mengantisipasi slisiban dengan kendaraan di area berlawanan, ya musti cepet apalagi uda diaba-aba ama Pak Ogah suruh cepetan maju jikalau mau  ke tempat makan yang lokasinya ada di depannya pas. Iya rumah makan yang lejen itu dan menjadi jujugan Kangmas Prabu.


Nasi biasa ini, tapi dibungkus daun pisang

ikan kecil goreng, rasanya gurih asin, enaaaakk

Sambel dan lalapan (timun, terung ijo bulet, kacang panjang, daun singkong, dan semacam selada tapi aku ga tau namanya)

es jeruk manis, es teh manis, es teh tawar

Aneka pepes-pepesan

Pepes jambalnya nih....ga amis sama sekali berkat  rempahnya

yang tadinya ga doyan ikan, begitu nyolek ni pepes Nita langsung suka

Pepes oncom...yang ini pedes banget...ampe Mbul pengen keluar aer mata...πŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ˜­πŸ˜’

Pepes jamurnya enaaaaak 😍πŸ₯°

pepes jamur dan pepes oncom, keduanya aku suka 

Buka buka bukaaaaa...buka apanya Mbul? πŸ™„πŸ€”πŸ₯΄


Tempat makan apa sih emangnya? Namanya itu Rumah Makan Spesial Pepes Jambal H. Dirja, Walahar. Lokasi persisnya di seberang Bendungan Walahar, Karawang. Paaaaaaas betul abis pintu jembatannya itu loh...Oh ya...tadi aku belom jelasin ya kalau sebelom jembatan itu ada patung ikan gede banget sebanyak 2 ekor. Warnanya oranye ama kuning. Lucu deh...selucu admin blog ini......#Mbul...Mbul......coba diraba dulu sapa tau lagi nyanyaaas. Dari tadi muji diri sendiri terus...yaiyalah kaga ada yang muji sih...hahaha suee.

Begitu tiba di tekape, wow.....ternyata sudah ada plang merah bertuliskan nama rumah makannya. Trus kendaraan parkir di turunan bawah, depan area untuk makan-makannya dimana lokasinya emang menurun gitu. Modelnya berupa saung-saung dengan dikelilingi berbagai macam pohon seperti pohon rambutan dan lainnya. Mana rambutannya udah mulai berbuah lagi. Tapi masih pentil-pentil ijo hohoho..... Terus di sela-selanya lagi ada kolam ikan cuma kok ya waktu itu kolamnya lagi kosong jadi ga ada air dan juga ikannya, hehe.



Depan saung kebon pisang 😱😳

Ada kebon sayurnya juga loh, ijo ijo ya πŸ™‚πŸ™ƒ

Nemu Mpus Miaw lagi bobok di tangga

Mpusnya ucul...Mbul pingin bawa pulang...πŸ˜†πŸ€£πŸ˜

Diantara saung saung banyak pohonnya, termasuk pohon rambutan

Wanna try kerupuk? 😜😝

Daftar menu di Rumah Makan Pepes Jambal Pak. H. Dirja Walahar

Ini yang meja kursi biasa

E ketemu ama nasie lagi....kenapa sih kita ketemu terus, saia kan jadi susah move on teuk wkwkwk #ora jelas, maksudnya susah move on dari nasi 😳😭

Es jeruk, es teh, segarrrrr

Gemana uda cucok miong jadi food blogger kah saya?



Sebenarnya area makannya sendiri ga cuma dalam bentuk saung lesehan sih. Ada juga yang pake meja kursi biasa. Kalau yang ini adanya di ruangan yang jadi satu ama dapur dan bagian kasirnya. Cuma kami lebih pewe makan di saung-saung. Biar bisa selonjoran ceunah πŸ˜‹.

Abis ngetag tempat, Kangmas Prabu naik ke atas untuk memesan makanan. Sebelumnya udah kuwanti-wanti supaya pesennya jangan banyak-banyak, takut ga abis kan mubazir...Ealah ya tapi kayak ku ga tau doi aja. Tetep lah walau kubilang gitu pesennya tetep aja banyak... Mulai dari 3 porsi nasi, 1 pepes jambal, 2 pepes jamur, 1 pepes oncom, 1 porsi ikan kecil goreng, serta aneka lalap dan sambal. Minumnya es teh manis, es teh tawar dan es jeruk. "Ebusehhhh kok yo uakiiiih timen to Kangmase....Ntar nek ga abis pokoknya panjenengan loh yang tanggung jawab." Terus doi cuma cengar-cengir aja dan bilang : "Nek nggo Dedek mah yang spesial takpesenke kabeh...ben tambah demplon..." wuaduuuhhh! πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜±πŸ™„

Tak berapa lama kemudian (kira-kira sekitar 15 menit) pesanan demi pesanan langsung diantarkan ke saung. Pertama minumannya, baru setelahnya nasi, lalap + sambel, ikan kecil goreng, pepes jambal, pepes oncom, dan pepes jamur. Semuanya fresh from the kitchen. Dan masih anget. Okey deh, langsung aja yuk kita review satu-satu.


Macam-macam pepes di RM Pepes Jambal Walahar Pak H. Dirja Karawang

Mantab ya...pepesnya banyak banget

Tinggal pilih aja kita ntar dimasakin ma mereka

Nita ga terlalu suka ikan tapi mam pepes ini akhirnya jadi suka

Salfok ke piringnya...lejen banget ni piring

RM Pepes Jambal H. Dirja, Walahar, Karawang

Diantara semuanya kusuka ama ikan kecil gorengnya, juga pepes jamur


Pertama, nasi. Eh lha kok nasie mawi direview segala? Anda sehat Mbul? Sehat dong... abisan nasinya lucu sih (kayak siapa ya? Kayak aku dong #tunyukkk pipi embem si Embul). Nasinya ini dibungkus pake daun pisang dan dibentuk bulet-bulet gitu. Kira-kira sekepalan tangan. Baunya harum deh. Mungkin efek dari si daun pisangnya ini kali ya. Dan anget tentu saja. 

Kedua, pepes jambal. Ini spesialnya nih. Wangi banget. Walau ikannya 'sedeng' ga terlampau jumbo. Tapi pas lah. Warnanya kuning cantik berkat bumbu pepes yang kaya rempah-rempah. Serehnya nampol beuuuddd. Ada kemanginya juga yang terselip di sana-sini. Ga gitu pedes jadi pas.

Ketiga pepes jamur. Pakenya jamur yang bunder-bunder itu loh dan dia dibelah jadi 2. Namanya apa ya? Oiya aku inget, namanya jamur merang. Yang ini pedes banget. Tapi rasanya enaaaakkk. Banyak daun bawang plus irisan cabe rawitnya juga yang bijinya mampyur dimana-mana, menyebabkan sensasi yang 'huh-hah' membakar lidah.

Ketiga, pepes oncom. Yang ini enaaaaak. Tapi pedasnya Masya Alloh...bener-bener bikin keluar air mata sambil mulut megap-megap. Oncomnya dilembutin ya...dan ada cepokatnya juga. Itu loh yang bunder-bunder biasanya ada di lalapan ala Sunda.

Keempat, ikan kecil goreng. Ini asli....guriiiiiiih banget. Asinnya pas. Garing kemriuk gitu lah. Pas buat cemilan #eh. Lauk kalik Mbul lauk. Iya pokoknya yang tadinya aku sentimen ama ikan buru-buru langsung kutarik kembali ucapanku karena ya seenak itu....iya seenak ituuuu #elah seenak apa sih? Pokoknya enak lah. Bumbunya pas. Menurutku loh ya. Balik lagi ke masalah selera, Sayang......

Kelima, lalapan plus sambel. Makanan sunda kalau ga ada lalapan dan sambel asa ada yang kurang yaaaa...terasa hampa kayak  hampanya hatiku jika kamu belum menaruh komen di kolom komentarku...iya itu kamu....huhuhu. Oke skip! Lalapannya ini lumayan lengkap. Ada timun, terung ijo bulet, kacang panjang, daun pepaya (apa singkong ya.. aku lupaaaa), juga satu lagi yang aku ga tau apa namanya. Mirip selada tapi sejujurnya baru sekali itu aku melihatnya. Sambelnya jangan ditanya....endeeeus seuhaahhhh sedep mantullll pokoknya, hohoho. Serius sambelnya ini ga cuma pedes nyegrak thok tapi ada sensasi manis-manisnya...iya semanis senyumanmu  Sayangku....#iki ngomong opo seeehhh...hohoho...

Terakhir minumannya...Es jeruknya manis seger. Begitupula es teh manis dan es teh tawarnya. Ya standar sih kalau ini hehehe...



tampak depan dipenuhi kebun sayur

Sapa yang kalau mam tanpa sambel berasa hampa sehampa hatiku kalau tanpa kehadiranmu di kolom komen aku Sayang.... 😘😘? #gombal 😝πŸ₯ΊπŸ˜±πŸ˜³

ikan kecil gorengnya kemriuk abis

Nasinya terdepan yes Mbul

Bawa pulang...nda abis soalnya

Egein...nasi alias rice alias segone Cuy

Pepes yang berasa harum.....oh Nita kemlecer nih Gais


Daaaaaan melihat menu segambreng itu tergelar di atas saung, pertanyaannya adalah apakah semua itu habis? Jawabannya adalah tentu saja tidak Malih. Ya, pada akhirnya beberapa ada yang dibungkus sih buat makan malam, mengingat Beby Mbul uda sangat tuwuk dan tahu kapasitas lambungnya seperti apa, padahal yang pesen banyakan adalah siapa yaaaa?

Untuk harganya sendiri menurutku relatif sih ya. Ya Rp 150-200 ribu apa ya...lupa ketriwal bonnya. Embul mah suka gitu kalau ama bon pengen cepet-cepet melupakan. Soalnya suka sedih akutuh kalau liat bon, bawaannya pengen mellow aja hahahhahahahhaha...#barisan susah move on kali ah. Move on ama bon.

Review Singkat
  • Spesialis rumah makan yang menunya aneka pepes (pepes jambal, pepes gurame, pepes ikan mas, pepes ayam, pepes ati ampela, pepes tahu, pepes jamur, pepes oncom, pepes teri)
  • Menu lain ada ayam potong goreng, ayam kampung goreng, ikan kecil goreng, udang goreng, tempe tahu goreng, cobek lele, ayam potong bakar, ayam kampung bakar, ikan gurame bakar, pete, otak-otak, sop sapi, sayur asem, karedok, nasi timbel, nasi merah, nasi putih biasa
  • Harganya relatif, ratenya 2 kepala ratusan ribu (tergantung pesennya apa deng)
  • Restonya luas 
  • Halamannya luas
  • dikelilingi kebun
  • Area makan berupa saung dan meja kursi
  • Terdapat mushola dan toilet
Over all, aku suka sekali mampir makan di sini. Untuk menu pepes-pepesan, aku bilang si rumah makan ini recomended. Terlebih ditunjang dengan suasananya yang ijo royo-royo. Cocok untuk makan keluarga, gathering kantor, dll.


Rumah Makan Pepes Jambal Walahar 
Bapak H. Dirja
Seberang Bendungan Walahar, Desa Walahar, Kecamatan Klari, Karawang Timur, Jawa Barat


#moment makan-makan endeus tahun 2020 hehehe...dicatet biar ada kenangannya sekalian membantu merekomendasikan tempat makan yang wuenak buat teman-teman yang mampir Karawang







56 komentar:

  1. eh mbak mbul gw mah belum pernah makan di restoran mewah kayak gitu, biasanya cuma makan di warung pingguran jalan murah meriah haha :D

    tempatnya lumayan oke ya, adem kayaknya dan viewnya asri, menunya juga oke ikan pepes, tapi sayng gw ga doyan ikan :D, tapi kalo pepes jamur gw sula bingit :D

    btw sambalnya juga mantab tu warnanya :D, bikin kaga nahan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas khanif nek dolan tangerang taktraktir ki hahahha...sayang masih coronces ya mas, jadi ga bisa halan halan

      mas aku juga suka lho warung makan pinggir jalan, warung tenda gitu πŸ˜„☺

      iya di sini enaknya karena bisa luat yang ijo ijo di sekeliling saungnya mas.. berasa ada di desa hehehe :D

      sambalnya ampun dijeyyyy...terasa banget pedeusnya...tapi masih ada manis manisnya sih...jadi ga pedes πŸ₯΅tok πŸ˜„

      Hapus
  2. wah pepesannya bikin aq yang baru makan malem jadi pengen makan lagi
    hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo monggo dahar lagie mas rezky
      #buru buru cidukin nasi

      Hapus
  3. Udah lama banget engga makan pepes, liat postingan ini malam-malam salah banget haha.

    Oiya... Btw, kayak gue kenal ini blog haha. Maaf ya baru kali ini gue coba aktif ngeblog lagi jadi rasa familiar aja, monmaap kalau salah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa dulu uda sering kemari adiiiiit...okey welkambek again yakk...yuk ramein lagi blog gw hahhahahahhaha...

      apa kabar tapi sehat kan? aman jaya? πŸ˜„

      Hapus
    2. Wahaha, Insya Allah. Mudah-mudahan punya banyak waktu ngeblog lagi.

      Alhamdulilah sehat banget sekeluarga, lu gimana?

      Hapus
    3. iya dit...ngeblog sekarang hawanya uda beda ya xixixi

      alhamdulilah gw sekeluarga juga sehat ☺😊

      Hapus
  4. Wahhhh udah sangat lama sekali tidak makan pepes pepesan gitu, biasanya ada daun kemanginya juga udah menyedapkan rasa pepesnya.. Duh jadi kangen dan pengen nikmati tempat makan yang cuma ada pepes seperti ini, walaupun ya ada yang lain juga hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda

      sangat

      lama

      sekali

      #kalimat yang sunggu sangat tidak efektif mas andrie...wkwkwkwkkw #kemudian akuuu dikeplak mas andrie

      iya nikmat tenan makan ikan beginian mas, ayo mas bikin sendiri aja pepes ikannya kalau gitu...tapi ikannya dipancing dulu ya...#tuh yang ada di empang uda manggil-manggil 🐟🐠🐠

      Hapus
  5. berkali kali, akhirnya bisa masuk ke blogger ini...

    VIRUS internet, menyebabkan saya nggak bisa masuk, bukan covid 19.....

    # Sorry, karena TIDAK bisa membalas kunjungan ke blogger saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh gimana tuh maksudnya?

      oh iya ga pa pa pak hehe..terima kasih sudah sowan blog ini ☺

      Hapus
  6. weh... little gem inii, biasanya makanan hasil temuan kuli proyek suka enak-enak... suamiku juga gituu soalnya 🀣 tapi nggak akan sengajain sampe kek mas prabuu... 🀣

    nasi timbel pake pepes segala macem fix bikin nambah. trus suasananya kayak jauh dari kota gitu ya mbak mbul. Sampe bela2in keluar tol duluuu... coba kalo suamiku, keknya langsung bablas tol mending makan di rest area aja πŸ˜… (orangnya ogah ribet). Ini jadinya seru, kayak nemu entah di mana gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi betyul sayyy...little gem ni semacam istilah permata kecil tersembunyi gitu kan...yash correct...e tapi ini sebenernya uda lumayan moncer loh di Karawang sana..spesialis pepes pepesan emang wwkwkwkk


      iya beliau memang kalau urusan ngudak udak tempat yang masuk masuk gang atau pedesaanpun dibela belain deh...aku biasanya tau beres hahhaha

      iyaaa dia ada pas abis lorong jembatan bendungan walabarnya itu Mega...trus masih dikelilingi kebon juga...kayaknya sih kebon pribadi mereun yak eh ga tau deng hahahha..yang oasti areanya luas banget.

      wakakkaka...suamimu lucu juga tuh hahahha...aku sampe ketawa

      Hapus
    2. Ikutan nimbrung siniii.. Iya lokasi si pepes ini terbilang agak sulit juga, kalo skill drivingnya masih belajar, pasti ngeri deh buat ke sini. Soalnya musti lewatin jembatan bendungan air gituuuu yang jalannya kuecil cuma muat satu mobil!! Tiap ke sini aku ga pernah berani nyetir lewatin jembatannya hahaha

      Hapus
    3. asyiiiiik ada yang bisa bantu jelaskeun ke Mega 😍😍

      mamacih friska

      (((o(♡´▽`♡)o)))


      iya bangetttt....yang mau masuk ke lorong jembatannya kudu tengak tengok dulu di depan ada kendaraan lain ga..kalau sampe slisiban bisa runyem mundur mundur dan atretnya πŸ˜†πŸ˜‚

      Hapus
    4. woalaaahhh... aku penasaran banget sama bendungan walahar ini. Tapi bener juga ya itu super kecil jembatannya. Mikirin mobil lewat situ kok ya serem amat... kalo motor masih mending, tapi anginnya apa ndak kenceng...

      Hapus
    5. kenceng banget apalagi kemaren sempet ujan deres banget mega πŸ˜†

      Hapus
  7. aduhhh aku suka banget lho nasi yang dibungkus daun. Pas dibuka, mmmm wangi daunnya ikut menyeruak ke hidung. Sungguh menggoda. Apalagi kalo pake sambel dan lalapan gitu yaaa... duh ngences sambil ngetiknya :P
    makanya dibelain sampe keluar tol yaaa, demi demi... aku juga gitu sih, kalau pas lagi jalan ke daerah lain, trus tau ada makanan yang enak, pasti deh dihampirin, meski agak muter or jauh, tetap diniatin deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kartika, aku juga, kerasa lebih wangi kalau ada nasi dibungkus pakai daun pisang...aromanya khas kukusan πŸ˜ƒ
      iya sambel lalap ikan goreng oepes...whoaaaaaaaaa...khilap nambah hihi

      bener aku juga, suka coba coba makanan khas daerah sana ada apaan...sayang kalau ga dimampirin ntar ampe rumah bisa kebayang-bayang ampe kebawa ngimpi 😝😜

      Hapus
  8. pepes ikan dan goreng kering lele yang bisa bikin menggugah selera.. pastinya bakal mantap surantap kalo sengaja dateng dari perjalanan jauh. maknyos

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok lele mas? nda ada lelenya...itu ikan kecil tapi aku ga tau jenis ikan apaan πŸ˜‚πŸ€£

      maknyos apa maknyus? hayooo πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
    2. oh bukan lele toh, saking keringnya saya pikir lele.. soalnya sering makan lele goreng kering seperti itu hehehe

      manyos aja deh

      Hapus
    3. bukan mas...

      kalau lele mah panjang πŸ™„πŸ€­

      Hapus
  9. Hello dari Malaysia, kami di Malaysia pun ada makanan pepes dengan udang, ikan, pisang dan banyak lagi. Saya memang suka pepes udang kering dengan nasi pulut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo salam kenal saudariku kestrel dari Malaysia...wah nasi pulut itu ketan kan ya? sepertinya enak. Aku jadi pengen pulut dikombinasikan dengan pepes...oh pisang di sana juga bisa dipepes juga kah? πŸ˜ƒπŸ€€

      Hapus
  10. OMG KAK NITA!!!!
    Ini resto yang suka aku mampirin tiap aku ke Karawang!!! Malahan kadang aku ga usah mampir sono, tapi pesen grab send untuk ambil pesenan di sana trus dianter ke rumahkuuu.. Kalo kak Nita bilang pepes jambalnya enak, malahan aku kurang suka 🀣🀣🀣
    Aku selalu pesen pepes ayam, pepes oncom, pepes jamur, dan pepes tahu. Dimakan semua? Hooh, tapi makannya ramai-ramai jadi ga abis satu pepes sendiri HAHAHAH

    Kalau kak Nita bilang pepes oncom dan jamurnya pedes, berarti kak Nita kurang bisa makan pedes ya? Itungannya makanan ini ga gitu pedes sih di lidahku, tapi memang sambalnya cukup nampol hehehe

    Padahal aku belom lama ini mao review resto satu ini loooh eh keduluan kak Nita hihihihi

    Oia, dulunya resto ini belum sebagus ini loh kak.... Kumuh bisa dibilang, terus banyak lalatnya. Semakin maju dan terkenalnya tempat makan ini, jadi si owner renov jadi kaya sekarang deh. Banyak saung dan lebih bersiih terhindar lalat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhaaaa asyiqqqq ada yang dah oernah ke sini....serasa ku ada teman seperkulineran πŸ™„πŸ€­πŸ€­πŸ˜πŸ₯°πŸ₯°

      hahhahahaha...iya aku kemaren nda pesen pepes ayam fris...e aku kok penasaran ama pepes tahu ya...pepes oncom terde best tapi mulutku megap megap kayak keluar api dari mulut naga hihihi pedes banget soalnya...iya aku emang ga bisa yang pedes banget...bagi pecinta pedes...ga pedes buat doi buat aku uda pedes sangat hahahaha πŸ˜†

      ayo ayo review juga fris..tar gantian aku bacaaa..sekalian jembrengin futu futu menunya hihihi😍

      iya ya...sekarang uda makin terawat...kayaknya malah mau ada bikin saung baru di beberapa area yang masih kosong πŸ˜ƒπŸ˜

      Hapus
  11. Ngiler aku jadinya mbak nit, lihat makanan banyak begitu weeeenak ??? Weeeenak , pula semua . Terus??? Dari kedua tempat makan itu mbak nita pilih yang mana ?? Pilih tempat makan di dalam ruangan kah, atau tempat makan di luar ruangan dengan disertai hijaunya alam dan ditemani kicauan burung yang membuat pikiran jadi fres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakkkk banget ini tari 😍😍

      aku jadi pilihnya di saung biar bisa selonjoran seklaigus lihat pepohonan di sekitarnya ☺😊

      Hapus
  12. Ngeliat ini cuma bisa glek2 nelen ludah.. hihi
    Pas buka tudung saji dirumah... cuma ada nasi goreng bekas tadi pagi.. duh yah... maklum dirumah sndirian, nggk ada yg masakin. Menu pagi sama siang tadi nasi goreng.. huhuhu. Malam ini kayanya ngangetin nasi goreng lagi..

    Mba Mbul itu jamur pepesnya terlihat sedappp... itu jamur kancing kan yah Mba?? Yg kalau dimakan krenyes2... wahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasi goreng....enak kayaknya bay...aku mendadak pengen nasgor euy....biar kata diangetin berkali kali buatku nasgor mah tetep aja enak


      nah ini kode...supaya bayu dibanjirin doa agar ada yang masakin....amiiiiiiin πŸ˜ƒπŸ˜„
      iya itu pepes jamur merang bay xixi...pedesnya huh hah banget terasa membakar lidah πŸ”₯πŸ”₯πŸ”₯🐲🐲

      Hapus
    2. Hahahha.. Aminn mbak.
      Btw Mas Agus kemana mba..?

      Hapus
    3. amin ya robbal alamiiin

      mas agus kemana ya? πŸ€”πŸ€”πŸ€”

      aku juga ga tau mas agus kemana? yuk kita cari sama sama dia ada dimana? πŸ˜†

      sepi ya ga ada mas agus 😟πŸ₯ΊπŸ˜

      Hapus
    4. Iyahh aku wondering aja Mba.. biasanya beliau paling getol sama bales2in komen di blog beliau...

      Hapus
    5. hu um merasa kehilangan aja, uda sering seseruan bareng kan kkta sama mas agus huhuhu

      Hapus
  13. Pas baca komentar Mbak Nita di blog..
    OMG, langsung kenangan-kenangan lama kembali. Mbak apa kabaaarrr???? Boleh ngincipin pepesnya? Lo hee~

    Maksudnya perut aku ikutan lapar abis baca postinganmu ini lho!
    Padahal aku lagi g selera makan tadi, “ah males makan”, sekalinya liat pepesanmu, “Ayok deh Pit, emang sama Mbak Nita disuruh makan kamu tuh”

    Tapi sayange aku ra nduwe pepes, karo tahu mbek wak pitik enek’e

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kaaaan kan kita udah komen komenan suiiii beberapa tahun silam #tapi bukan jaman dinosaurus sih pit πŸ˜œπŸ˜πŸ˜†πŸ˜‚


      alhamdulilah masih pinaringan waras...walaupun kadang kadang agak nganu hahahahha

      ayoooo gek ndang golek mam pit hihihi

      enak dong ma yayam n tahu pun jadi #cidukin nasie

      Hapus
  14. Rumah makan pepes H.Dirja..😳😳 Baru dengar aku mbul apa mungkin kurang perhatian selama lewat karawang..😊😊

    Menu2nya memang bikin ngiler mbul tetlebih ikan gorengnya waah paling enak tuh dimakan pas musim hujan begini... Tempatnya juga adem dan sejuk khas wilayah jawa baratnya...Apa lagi kalau makannya ditemani nyi Iteung waaduuhhh makin asik dah..🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayooo jangan jangan pas nyetir area karawang mata lurus terus pas di jalan tol kagak nengok kanan kiri ya hahhaahahah

      iya kang sederhana tapi endeus hehehe...iya khas sunda emang haahah

      ganti kostum dulu atuh kang kalau mau ditemani nyi iteung πŸ˜πŸ˜„πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  15. Pepes ikannya bikin nhiler. Salam kenal, Mba Nita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal kembali mba....selamat datang di blog (gubuk kecil tempat aku menulis ini) 😍

      Hapus
  16. semua masakannya rata-rata di pepes ya teh, terlihat sangat sederhana dan khas daerah pedesaan, jaman sekarang mah rada-rada gampang-gampang susah untuk nyari pepes ikan, makanan tradisional khas orang desa

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekali Koh, spesialnya jambal poenya ini resto πŸ˜„

      bener koh

      padahal makanan tradisional khas pedesaan itu banyak dicari karena keautentikan rasanya #halah bahasaku hahhahahahhaha

      Hapus
  17. 'ocehan Beby Mbul yang udah bagaikan burung prenjak belom diempanin pisang'

    Huahahhaa .. πŸ˜‚πŸ˜‚
    Woiiii .. lain kali kalo mamakn pepes ojo keasikan dewe yaaa .. kacian cekali tuh si beby πŸ‘Ά

    BalasHapus
    Balasan
    1. beby mbul itu panggilan admin blog ini mas him hahhahahahahha


      biasa kelakuan si admin masih kek anak bocah πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ€£

      Hapus
  18. Buka Sitik Jozz.

    Haha... lebih joss dari bayanganku Kak. Pengen deh, sayangnya jauh dan aku belum pernah ke Karawang. Ah, moga-moga nih informasi bisa nyasar ke orang-orang yang ada rencana ke Karawang, biar mereka jadi kepengen.

    Kak, aku suka tempatnya juga. Bersih dan kelihatan adem gitu lho. Terus pepesnya juga memesona.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana kak einid....keren kan kalimat read more aku kuganti buka sitik jozz hehe...biar mbedani dengan yang lain πŸ˜†

      enak banget ini kak..recomended pisan..kapan kapan kalau kak einied mampir karawang bisa mampir kulineran di sini πŸ˜„

      Hapus
  19. Lalapnya, sambel, pepes jamur dan oncom, ato ikan goreng, aku msh bisa makan. Tapi pepes ikan, sampe skr blm :(.

    Udh berkali2 coba, ttp aja ga bisa. Ikan aku ga masalah di apain aja, asal jangan di gulai dan pepes hahahahaha. Ga ketelan.

    Jd kalo ksana, aku bakal coba pepes yg lain selain ikan nit :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba fan sejejurnya aku juga masih ingah ingih kalau ama ikan...tapi kalau digoreng lain cerita terlebih kalau gurih cara gorengnya, iyaaa aku pun pas ke sini banyakan nilepin pepes nonikannya...(((nilepin ke pelud maksudkuw hihi)))

      Hapus
  20. senangnya bisa wisata kuliner kala itu sekarang nikmati masakan sendiri di rumah nggak bisa kemana-mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mas...sekarang masak sendiri

      yang penting jaga kesehatan selalu ya kita ☺😊

      Hapus
  21. mbakk nita, dikau sukses membuatku lapar siang begini, tapi ini memang waktunya makan siang seh hahahaha
    astagahhhh aku cuman bisa nelen ludah aja mbak, pepes ini kesukaan aku, apalagi bumbu merah trus dimakan sama sayur bening, widihhhhh
    udah nggak bisa ngomong banyak aku, aku liat potonya aja udah hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nuwun mbak ai...monggo dahar siang rumiyin (´✪Ο‰✪`)♡

      siapa tahu kelak mba ai mampir karawang bisa mampir kemari #lha si mbul mendadak menjelma bagaikan sales hihi

      iya aku kok jadi kebayang bening je...wuenak tenan 🍲🍲🍲

      Hapus
  22. Wah kuliner nusantara, jadi pingin coba kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantab kakak ridsal, silakan mampir andai terbang ke kerawang πŸ˜ƒπŸ˜

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^