Jumat, 25 Juni 2021

Jurnal Kuliner Si Mbul Kemarin....




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hallo Assalamualaikum semuanya...

Kali ini aku akan menjembreng foto-foto makanan dalam jumlah banyakan. Kalian siapkan mental dan fisik hati dulu ya. Takutnya pada netes.... Netes apanya tuw! Netes ilernya dong, hohoho...

Jadi, karena Beby Mbul pas di kampung kemaren ga ndekem terus di atas keset (((lha dikata kucing kali ya ndekem terus di atas keset... tapi kalau diliat-lihat emang Beby Mbul mirip kucing sih, itu loh kucing persia yang hidungnya agak pesegh alias bujel, Tapi biar begitu kucing persia bukannya wenak  buat dikuwel-kuwel ya? #hahahaha))). 

Okey fo-kus!

Tadi kan aku bilang ga ndekem terus di atas keset ya...maksudnya ga ndekem terus di  dalam rumah, tapi ada beberapa kali beli makan di luar walau tentunya cap cip cup tempat makannya yang sepiiiiii banget. Lagian kalau di Jateng kan emang tempat makannya pada sepi-sepi ya. Ga semuanya, tapi kebanyakan. Terutama di luar Lebaran. Sebab masing-masing keluarga senengnya pada masak di rumah kan, jadi beda banget ama euforia kulineran di kota-kota besar, hehe. Tapi ga pa pa. Malah aku senang kalau nemu tempat makan yang sepi, soalnya biar bisa pewe makannya, hihihi.


Gustyanita Pratiwi

Sate Bebek Bu Nani


Oh ya, di postingan kali ini aku mau bagi tempat makannya jadi beberapa list, walau makannya ga dalam 1 waktu ya. Malah ada yang jedanya nyampe dua mingguan atau bulanan. 'Makbleghhhh' gitu aja mau takpublish sekaligus. Biar abis itu bisa taktinggal agak lamaan. Biar penuh nuh nuh nuuuuuuh ama foto makanan, wkwkwk... Ga deng. Maksudnya biar sekali aja nulisnya aku. Soalnya lagi males ribet bikin postingan terpisah. Jadi biarin deh kayak keroyokan gini kulinerannya. Padahal sekali lagi ga dalam satu waktu, hahaha. 

Lalu apa aja list tempat makan yang udah aku sambangi kemaren? Simak baik-baik ya...

admin Mbul Nita vs Kucing persia

Persia yang mirip Mbul, sangar kan?

Ni baru yang enak dikuwel-kuwel (pasien Ibuku)


1. Berburu Durian di Depan Plaza Telkom Kebumen

Hunting durian di depan Plaza Telkom Kebumen ini sekalian pas arah balik ke Tangerang Episode 1. Lha kok Episode 1? Iya, soalnya kan waktu itu aku sempet bolak-balik ke kampung halamannya ga cuma sekali. Tapi ada berkali-kali. Jadi mungkin uda agak hapal ya ama rute-rute kulineran yang bakal dilewati. Balik kampungnya bukan dalam rangka jalan-jalan sih sebenarnya. Tapi karena ada ngurus sesuatu hal. Nah, pas arah balik yang pertama ini belom-belom udah mandeg aja di tempat durian. Lha kan mumpung ada yang nawarin, maka ayok aja deh, ku mauuuuk, wkwkwk. Aji mumpung kan? Lagian pas moment masih di Prembun itu aku sempet diajakin dolan ke Taman Durian di Purworejo, tapi sialnya aku malah bablas boci (bobo ciang). Tiwas dipanggil-panggil suruh siap-siap beli durian, eh akunya merem. Jadilah ada yang mbesengut alias ngembang kacang dan akhirnya gagal mlampah-mlampah di Alun-Alun Purworejo di suatu sore yang cukup mendung itu. Tapi sebagai gantinya, pas arah baliknya ini disempet-sempetin nduren dulu di eperan depan Plaza Telkom Kebumen. Itu loh yang sebelum Tugu Lawet.

Siangan ke sana, ya sekitaran ba'da dzuhur lah tapi pas langitnya mendung, jadi ga panas-panas banget. Jalanan di Kebumen juga lancar jaya. Yang harusnya sejam malah nyampe lebih cepet dari itu, karena memang ga semacet di Ibukota, hehehe.






Tahun sebelumnya aku juga pernah review durian ini kan? Nah, ternyata pas liwat lagi, masih ada tuh penjualnya. Meski ga yakin 100% sih bahwa penjualnya masih orang yang sama. Tapi untuk kali kedua (((sailah uda kayak lagunya Raisa~ Kali Kedua))), durennya jauh lebih mahal dari yang sebelum-sebelumnya. Sebijinya nyampe cepekceng alias Rp 100 ribu. Gilaaaaak uda hampir nyama-nyamain di Tangerang. Walau ga semahal yang di Farmer Market. Di sono kan kupasan aja nyampe Rp 300 ribuan. Itu belum tentu satu glundung. Sebenarnya ada juga sih yang Rp 25 ribu-Rp 30 ribuan, tapi ya bentuknya jauh lebih kecil dari yang cepekceng itu tadi. Jadi teteup pilihnya yang gede-gede alias atusan ewu...huhuhu..

Sebagai orang yang katanya maniak durian, tentu Beby Mbul langsung deal memutuskan beli. Kan tadi ada yang nawarin hihihi, ya aku beli laaah #pembelaan. Malah ada yang sok-sokan milihin yang warnanya hijau. Lha....aku pun protes, bukannya yang kuning lebih wangi ya? Bapaknya aja milihin yang kuning dan pada bagian kulitnya agak mlethek dikit yang dari situ menguarlah aroma matang dari sebuah durian. Jare bakule sih ni durian hasil mateng pohon. Bukan peraman. Walaupun aku ra 'dong' alias ga mudeng jenisnya apaan. Mungkin si bawor atau apa entahlah #yang jelas ku tinggal modal makan aja yekan, hihi. Dan katanya lagi Beliau jamin bahwa ni durian rasanya legi banget alias selegi admin blog ini #uhuk...#sodorin kresek satu-satu.





Durian emang jadi buah favoritku sejak dulu. As a king of fruit, rasanya kalau pas musim durian ga beli kok ya ada yang kurang. Sekeluarga emang suka durian semua, walau yang makan cuma Aku, Bapak, Mbak, sama Adik. Kalau ibu ga bisa banyak-banyak. Cz ada darah tinggi. Jadi diporsi. Meski ibu kemlecer banget, tapi ama Bapak dibolehin ngicipnya cuma satu. Iya satu doang. Ga boleh lebih, hahaha...kasihan juga ibu. Tapi ya bagaimana. Kan ibu ga boleh konsumsi durian banyak-banyak. Takut tensinya naik. Makanya dulu pas Bapak beli durian sepulang ngajar di STM, Bapak suka disewotin ama ibu, hahahha.

Tante, adiknya Bapak yang dagang baju di Pasar Baledono Purworejo lah yang suka bantu cariin durian kalau Bapak pas dolan sana. Duriannya kecil-kecil sih. Tapi kalau Tante yang pilihin dapat yang murah. Bahkan ada yang cuma Rp 25 ribu aja. Namanya juga lagi musim kan. Kalau pas ga musim baru cepek. Nah, pas musim ini sekali beli bisa ngangkut 4 buah durian. Diiket di cantelan motor. Dan pulang-pulang langsung diserbu anaknya. Mbelahnya itu berasa kayak moment besar apa gitu, saking keponya dapat durian yang manis atau zonk. Kalau dapat yang manis lagi mateng, langsung bat-bet-bat-bet tangan-tangan cepet banget ngambilnya. Sebuah aja ga cukup. Paling ga buka 3 atau 4. Karena yang makan ada 4 orang, minus ibu. Jadi sebuah itu kurang. Bapak, aku, dan Mbak sih yang doyan banget. Tapi ga jarang pula dapat yang zonk. Kalau ga mentah, hambar, ya berulat. Biasanya kalau yang berulat ini udah bongkrek sebagian kulit luarnya. Makanya emang tricky banget pas milih di bakulnya.

Itu tadi cerita kenangan tentang durian pas masa kecilku yang sedikit banyak dapat duriannya justru di Purworejo. Sedangkan pas aku uda gede dan sering nglayap di Kebumen, pas ndilalahnya nemu, ya jadi nambah aja referensiku dalam hal hunting durian ketika nemunya di Kebumen ini.





Tunggu! Sebelum ngomongin durian di Kebumen lebih jauh lagi, sebenarnya ada juga sentra durian yang sangat terkenal di daerah Purworejo. Tak lain dan tak bukan adalah tempat mukimnya sepupuku yang ikut suaminya di daerah Kaligesing, Purworejo. Konon areanya yang sejuk dan agak tinggi itu emang cocok untuk ditanami durian. Dan ojo-ojo suaminya sepupuku itu punya kebonnya ya? Kok aku nda teuk siiich. Walau aku sendiri belum pernah ke sana ya, wkwkwk. Cuma mengira-ira aja. Tapi kalau mendengar kata orang yang bolak-balik cerita berburu durian murah adanya di sana ya akhirnya melekatlah nama tempat itu sebagai ikon kota durian se-Purworejo Raya.

Tapi, aku pribadi ga begitu paham jenis-jenis durian. Maksudnya yang aku makan jenisnya apaan, aku lupa nanya ama bakulnya...wkwkwkk... Durian lokal maupun nonlokal hampir semuanya aku doyan. Tapi seringnya emang beli lokal sih. Kalau beli yang impor, misal monthong apalagi musang king kok ya dompet hawanya pengen megap-megap.... Mahaaalll Cuy! Monthong enak sih. Mana dagingnya tebel bener. Dan warnanya tampak golden brown gicyuuu...jadilah godaan banget tiap ketemu ama si Monthong ini. Tapi ya...sekali lagi emang mahal sih. Jadilah lebih baik beli yang lokal punya aja. Asal pinter milihnya dan dapat yang manis itu uda lebih dari cukup. Terlebih yang bijinya kecil-kecil, jadi serasa daging thok, walau itu jarang sih...kecuali yang kualitas super kali ya.





Back to bahasan durian di depan Plaza Telkom Kebumen ini....

Setelah rembugan sekian menit, akhirnya diputuskanlah untuk beli 3  durian yang 2 diantaranya diklaim manis banget, sedangkan yang satunya lagi manis pahit. Yang manis banget tentu yang warnanya kuning. Sedang yang manis pahit yang warnanya ijo. Aku suka yang manis banget ketimbang yang manis pahit. Sedangkan Tamas suka yang manis pahit. Coba mari kita buktikan mana yang lebih enak? 

Pertama, yang kuning mlethek dulu deh. Ini nih pilihan Mbul yang diperkuat oleh argumentasi dari Bapaknya. Kira-kira bagaimana dari rasa durian yang warnanya kuning ini? Mari kita hitung, satu...dua...tiga!!!! Mbasan diplekah yang terjadi adalah.....!!! Jeng! Jeng! Jeeeeeng!! Per selipan duriannya itu diisi oleh beberapa daging durian yang so demplon-demplon aneth...Kira-kira satu layer terdiri dari 3-4 buah daging durian. Walaupun bijinya lumayan gede ya sehingga daging buahnya yang udah mandan lodong alias ndalu alias mateng banget itu kalah sama ukuran bijinya. Biji durian atau yang disebut sebagai pongge ini ukurannya gede-gede. Kalau jaman kecilku suka direbus ini. Pongge itu tunggalnya beton. Kalau beton biji nangka, pongge biji durian. Rasanya ya mirip-mirip. Cuma aku ga terlalu suka.

Terus ngomongin soal rasanya. Pas diemut (eh la kok diemut seeeh), maksudnya pas dimakan rasanya kok yo muaniiiiiiiiiiiis banget kayak Admin Beby Mbul. Beneran manis banget. Mana selipannya ternyata banyak lagi kan? Jadi seglundung gede itu kayak ga abis-abis dan jadi lumayan wareg juga akunya, hauhahahahha... 

Terus iseng-iseng aku tanya sama  partner ndurenku ini, kira-kira masih sanggup ga buat buka yang ijo? Kondisi perut gimana? Aman terkendali? Apa ga sebaiknya diangkut aja, ga sah dimakan di tempat? Kan uda kenyang pun? Ntar yang ada mlendung duluan wetenge, hohoho. Katanya, "Hajar aja Mbul! Langsung abisin. Siro wani tanggung jawab po nek digowo muleh ambune 'breng-brengan'. Ojok ngawur loh Cah Ayu?" Begitu wanti-wantinya.








Huhu. Ya udah lah aku manut, akhirnya dibuka lagi kan yang warnanya ijo. Eh, mbasan dibuka dan diicip...lha...lha...lha...og...rasane??? Keos-keos? Ini sih masih mentah kalik wkwkwkwk. Tuh kan yang kuning pilihanku dan diperkuat oleh argumentasi dari bakule lebih jozz. Tapi uda kepalang tanggung. Uda dibeli. Ya wes lah tetep hajar aja. Mau minta tuker kok yo nda tega. Sebenere ga keos-keos banget sih. Cuma ada beberapa yang hambar pol, tapi ada beberapa pula yang manis. Jadi istilahnya matengnya ga merata. Sehingga aku masih merasa.... okeylah dimakan aja.

Oh ya, di sana itu makannya pake tikar. Sambil ngliat pemandangan jalan raya sambil nggayemi durian. Nyem-nyem!!! Mobil pun sliwar-sliwer di depan mata. Kebetulan cuaca pas ga panas jadi betah banget ngendon di tukang durian. Bapak penjual duriannya pun sante aja sambil neriakin kalimat sakti : "Yo monggo-monggo-monggo! Dilarisin...dilarisin! Dijamin manis banget. Kalau ga manis, jaminan uang kembali!" Serius??? Wow! Tapi emang ampuh banget sih, ga lama kemudian banyak banget yang mandeg buat beli. Biasalah kalau ada bakul durian ngetem, pasti ada aja yang nyamperin kan? Dia emang modelannya ga netap ya. Jadi ada pick upnya gitu. Abis ngetem, sebagian duriannya ada yang digantung di teralis pick upnya, sebagian lagi ada yang digelar di bawah. Pembeli yang datang kebanyakan beli buat dibawa pulang sih. Rata-rata peminatnya Bapak-Bapak.






Aku pribadi, kalau udah ngomongin durian, suka kayak ga ada habisnya. Apalagi kalau modelannya demplon-demplon nan montok-montok begini. Udah deh, kamera siap menyala. Sebenarnya abis menikmati duriannya, aku ngerasa pengen wawancara. Tapi kok yo tengsin. Mau ngarahin kamera rasane pekewuh banget. Serasa wartawan (emang wartawan sih, tapi mantan hahahaha). Mau tanya-tanya detail ke Bapaknya agak sungkan. Sebenernya Bapaknya ramah pol, pastilah mau kalau diwawancara. Cuma yaitu...ternyata ku sendiri yang malu. Terlebih memang pembeli waktu itu sedang banyak. Jadi takut ngeriwehin Bapaknya pas ngelayanin pembeli lainnya. Akhirnya aku cuma bisa ijin fota-foto aja meski abis itu langsung diledek jare bakule arep diliput media. Iya...media blog aku yang ala-ala ini, hahahahhaha. Tapi ga pa pa, meski begitu media blog si Mbul kan selalu menampilkan foto yang terniat. Ga tanggung-tanggung dari berbagai angle yang ada. Tuh durian kubidik seaestethic mungkin, mulai dari angle atas, bawah, kiri, kanan, depan, belakang, sampai tuh durian berasa layak menjadi durian next top model #ehhhhh.

Pas motret durian lagi dibelah juga menjadi moment terseru bagiku. Aku suka banget kalau dapat buah yang dagingnya mulus. Kuning mengkilat dan bisa dilahap sampe lapisan tipis yang membungkus ponggenya. Itu tuh berasa puaaaaaas banget makannya. Aku juga suka yang bijinya kisut-kisut, soalnya menandakan dagingnya tebel. Berasa dapat jackpot aja kalau nemu yang gitu. Cara makannya sambil merem...terus menikmati dengan bilang nyemmmmmmmm #wih kayak lagi ngapain aja Mbul hahahha...





Menurutku, durian paling enak dimakan langsung. Kalau dijadiin variasi makanan lainnya malah ga masuk di lidahku. Ga cocok atau lidahku yang gemaya? #halah. Iya, tapi bener mendingan kumakan langsung daripada dijadikan apa duriannya. Misal permen, cake, ice cream, dll. Itu malah rasanya kayak essence doang. Ya, sementok-mentoknya dijadiin jus lah. Tapi khususon yang modelan jusnya Kedung Sari lah ya. Yang jusnya pure durian asli, ga cuer encer. Tapi kentel. Ga kayak sop duren ala-ala. Jadi puas minumnya serasa nenggak durian asli tapi dalam bentuk cair.

Satu lagi deng penganan berbahan dasar durian yang masih keterima ama lidahku. Tak lain dan tak bukan adalah lempok durian. Tapi aku sukanya yang Pontianak punya. Soalnya lebih kerasa duriannya. Ga banyak campuran macem-macemnya kecuali gula. Terlebih dulu aku pernah ada kenangan dengan si lempok durian ini. Saat ada tugas wawancara dengan seorang pengusaha sepatu brand lokal yang cukup ternama se-Tanah Air, si Bapaknya ini ngasih aku oleh-oleh penganan dari durian yang baru aku tahu namanya adalah lempok. Bentuknya kotak, dibungkus kertas minyak putih. Ga kayak dodol. Tapi dia emang materi dasarnya adalah durian asli. Jadi ya meski uda diproses sedemikian rupa rasanya ya tetap durian.

Terus kalau makan durian sampe mabok aka kebanyakan ya pernah juga. Ya  memang segala sesuatu yang berlebihan emang ga baik ya. Apalagi buah yang mengandung gas tinggi kayak durian. Jadi kalau kebanyakan otomatis bikin perut serasa begah. Makanya kalau abis khilap nilep durian (((eh lha kok nilep sih))), baiknya konsumsi air putih yang banyak ya. Biar ga gitu spaneng setelahnya : D.





Terakhir itu sempet marem banget ama durian dan memutuskan untuk jeda dulu ga menyentuh durian selama beberapa bulan. Soalnya memang pas di sana hari-hari selalu tergoda buat beli durian. Tergoda karena harganya yang murah. Dan rasanya yang manis, manis banget, sampai yang manis banget-banget-banget aka super legit. Sekali beli bisa 3-4 an. Ya emang ngalamat marem tenan. Digelar bareng keluarga, maem rame-rame, walau kalau dah kekenyangan sebagian disimpan dalam kotak makan aka tupperware atau merek lainnya #penting gitu diumumin? Aku sih sebenarnya kalau makan durian lebih pewe sedikit demi sedikit ya, ga langsung abis satu glundung besar. Melainkan disimpan separuh. Ya tahu kapasitas lambung aja yakaaaan?

Tapi pernah ada kejadian buruk ama durian. Gegaranya adalah beli kebanyakan, eh lupa ga dibelah taruh aja di lantai sampai beberapa hari. Ngalamat makin mateng kan? Sialnya adalah beberapa dari durian itu tiba-tiba udah agak merekah. Dan gegara menunda-nunda ga langsung dibelah sekalian lalu disimpen sementara dalam tupperware, guess what apa yang terjadi? Jelaslah kena udara itu durian. Sebagian daging buahnya ada yang asem gitu. Haduh sayang banget! Padahal aslinya manis. Cuma separohnya jadi terkontaminasi udara dan menjadikannya ngalamat gagal dimakan...huhuhu..

Maka, sedikit tips dariku adalah, jika kalian ga sanggup ngabisin buahnya 1 glundung sekaligus, baiknya langsung dibelah dan masuk-masukin dulu dalam tempat makan dan tutup rapet. Abis itu masukin kulkas deh. Ketimbang jadinya asem semua kayak punyaku, wkwkwkw...Eman-eman kan?






Nah kan panjang aja ya kalau bahasannya tentang durian. Modal stok foto doang, kemampuan ngarang indah Beby Mbul langsung jalan. Maklum dulu pelajaran bahasa Indonesia selalu dapat nilai bagus #eh ga ada hubungannya ya. Tapi ga pa pa deh. Lumayan disimpen di blog, daripada mangkrak di simcard HP tar tau-tau kepencet hapus. Kan sayang....Jadi seenggaknya kalau di blog kan mau ga mau jadi ada ceritanya.

Lapak Durian (ngetem pake pick up)
Eperan jalan depan Plaza Telkom Kebumen
Sebelum putaran Tugu Lawet, Kebumen, Jateng


2. Sate Kelinci H. Subali

Ada yang tiba-tiba nyeletuk pengen Sate Kelincinya H. Subali. Siapa lagi kalau bukan sigaraning nyowo tercinta aka Tamas. Sebenernya tadinya ditawarin mau mandeg Tambak ga? Mau mbebek lagi pow urak? Itu loh sate bebek khasnya daerah Tambak, sebelum Banyumas. Eh, kek biasanya Adinda Beby Mbul yang tantik dan tembem ini malah bablas merem, yawes lah ujug-ujug udah jauh menuju arah Slawi. Jadi sebelum masuk tol, mampirlah ke Sate Kelinci H. Subali. Biasalah...anak muda jaman sekarang, mau makan apa juga ada acara ngecheck dulu reviewnya di internet. Dan arah-arah situ sepanjang beberapa meter sekali pasti ada papan reklame Sate Kelinci H. Subali, sama kayak papan reklame Pring Sewu yang buanyak banget itu loh. Ya udah karena perut juga belom keisi apa-apa sejak pagi, maka diputuskanlah makan di sana.

Sebenernya Sate Kelinci H. Subali ini ada beberapa cabang. Teramenya itu justru yang arah-arah Tegal. Sebelum masuk tol sih. Cuma karena ga suka keramaian, maka diputuskan makan di cabangnya yang di Rawalo. Biar sepi. Kan masa-masa begini lebih baik cari tempat makan yang sepi ya. Nah, pas ngliat GPS udah deket ama tkp, udah deh melipirlah Beby Mbul ce es ke situ. 






Bener dugaanku, sore itu suasana rumah makan cukup sepi. Alhamdulilah dong ya. Lebih pewe jadinya. Sekalian numpang asyaran juga. Biar aman perjalanan. 

Kalau dilihat-lihat rumah makannya ini udah berkonsep kekinian. Terbukti, di salah satu sudut dindingnya yang dominan cat kuning hitam banyak terdapat ungkapan-ungkapan kocak yang pada intinya nyuruh mampir di Sate Kelinci H. Subali #yaiyalah..... Ada salah satu bunyi  ungkapan yang bikin ngakak yaitu : "Diet itu harus banyak makan, biar dietnya kuat." Lha...lha...lha...hahahha...bikin ngakak ga sih ? Bisa ae nih tim marketingnya :D. 

Setelah milih tempat yang ada korsinya (eh tapi emang tempat makannya pake korsi semua sih, ga ada yang area lesehan), seorang Mas-Mas waiter datang menghampiri. Dia menyodorkan buku menu yang langsung kami buka-buka dengan seksama. Tapi akhirnya pilihan jatuh pada sate kelincinya aja. Lha wong menu lain banyak yang kosong. Udahannya yang khas itu ya kelinci. Jadi ya udahlah itu aja ben ndang cepet diladeni. Minumnya es teh manis seperti biasa. 

Singkat cerita, 15 menit kemudian pesanan uda matang dan langsung diantar ke meja. Es tehnya duluan. Baru abis itu satenya. Modelannya itu pake hotplate dong. Hotplatenya kotak persegi panjang warna hitam. Panas mengepul memenuhi ruangan. Seporsi isinya 10 tusuk. Beli 2 porsi jadi total 20 tusuk. Uda ada sambelnya juga. Sambel kacang yang kepisah ama sambel kecapnya. Dan itu sambel pinggirnya ada acarnya. Woah!! Langsung cobain aja deh.





Kelinci. Ketika mendengar nama itu. Pasti yang terlintas dalam benak kalian adalah hewan imut nan unyuk seperti admin, jadi pas dibayangkan akhirnya disembelih lalu berakhir di meja makan rasanya kok ya ingin menyanyikan lagu Alm. Eyang Meggie Z. "Sungguh teganya dirimu teganya teganya teganya...." Samaaaa! Mbul juga aslinya ga tega. Kalau sambil bayangin wujudnya, tiba-tiba ku merasa melas gitu kan. Tapi apa boleh buat, adanya itu. Dan weteng tiwas ngelih juga. Yowes apa boleh buat. Hihi...Walaupun ya pas makan anggep aja lagi makan ayam atau bahkan kambing. Biar ga keinget-inget terus ama wajah sendiri. Eh lha kok wajah sendiri? wkwkwkkw...(((Maksud 'L'?)))). Gw seperti kelinci gitu. Bukan kelinci lagi Mbul...Tapi Andaaa terwelu... Lol....

Namun, terlepas dari itu semua, secara presentasi bagus ya. Minumannya es teh manis dan es teh tawar. Pakenya gelas plastik sih tapi tampilannya tetep oke. Terus di pinggir gelasnya ada potongan jeruknya segala. Sengaja tambah es teh tawar buat jaga-jaga biar ga terlampau kenyang kalau minumnya manis semua. Sebab satenya udah pasti manis bumbu kecap kan ya. Nah manis kan bikin cepet kenyang. Maka sebagai penetralisirnya dipesenlah es teh tawar. 

Untuk satenya, seperti yang kubilang tadi dia kan pake hotplate ya, jadi dijamin always hot....Meski pas sesi mengerat tiap slicenya musti sabar-sabar karena saking panasnya. Tapi ga pa pa, justru karena panas itulah rasanya sangat pas karena cuaca sedang mendung-mendungnya. Coba aja tengok jendela, langit di luar sana udah siap menumpahkan air cucuran dari langit. Peteng ndedet. Dan memang benar adanya, tak sampai 1 menit, rumah di seberang jalan yang halamannya dihiasi pohon rambutan langsung dihujam gerimis tipis-tipis....#ow sungguh dramatis...wkwkkwkw...#monmaap jadi terbawa suasana saiaaa. Lha cuaca emang mendukung banget kok, hihi...Tapi yaudahlahya segera aja hajar tu sate kelincinya sambil menganggapnya sebagai sate ayam atau sate kambing #soalnya ga tega, hihihi..





Es teh manisnya seger banget. Tetep ya...ujan-ujan bawaannya nge es....Ya soalnya kalau ga ada esnya bawaannya seret. Jadi ya tetep pesennya itu es, hwahahahhaha... Terus, untuk sate kelincinya sendiri,  irisannya agak tebel. Teksturnya juga lumayan empuk. Ada mirip-mirip dikit sama daging kambing juga kayaknya. Meski aromanya agak kuat tapi ketutup ama sambel kecapnya sih. Abis dioles sambel kecapnya, dia dipanasin lagi di atas pinggan tahan panasnya. Jadi yang tadinya agak hambar, lumayan ketutup ama seasoningnya

Oh ya, untuk bumbunya sendiri, dia dianterinnya dalam 2 versi ya, yang ga pedes ama yang pedes banget. Isiannya sama sih. Ada bawang merah, irisan tomat, sama acar timun. Yang ngebedain paling yang satunya dikasih sambel, satunya ga. Antara kecap dan kacangnya sendiri dipisah ya walaupun masih dalam satu lambar. Ya seenggaknya memudahkanku buat nyolek sambel yang versi kecapnya aja karena memang aku ga terbiasa pake sambel kacang ketika makan sate. Dan untuk seporsi isi 10 tusuk itu menurutku amat sangat mengenyangkan ya, sangat-sangat mengenyangkan. Biar kata nasinya sedikit, tapi karena irisan daging satenya lumayan besar jadi berasa ga abis-abis #ngalamat niat ingsun ga makan lagi sampe malam ini. Because ku merasa marem puollll!!!






Sebenarnya di Sate Kelinci H. Subali ini ada variasi menu lainnya. Misalnya, sate ayam, sate kambing, tongseng ayam, tongseng kambing, gulai ayam, gulai kambing, sup ayam, sup kambing, sup sum sum, rawon, dll. Di menu kambingnya sendiri ada yang lebih unik lagi misalnya sate kambing tanpa lemak, sate kambing dengan hati, sate hati, sate kambing campur ginjal, sate kambing campur torpedo, juga sate torpedo. Yang terakhir ini jujur bikin penasaran sih. Hah??? Seriously torpedo??? Wow!!! Ingin kuberkata...kayaaaaak gimana tuh bentuknyaaaaa? Hahahhahha...Tapi ga jadi. Ga niat juga buat membayangkan....soalnya dealnya pesen sate kelinci aja. Pas iseng nanya torpedonya ada atau ga? Katanya stock lagi kosong. Sum-sumnya juga lagi kosong. Berarti rejekinya memang suruh nyobain sate kelinci.

Oh ya, dari info di buku menu yang aku baca, di sini juga terima pesenan kambing guling juga lho. Sementara varian menu minuman lain di luar es teh manis ada lemontea (panas/dingin), cappucino (panas/dingin), teh tarik, teh susu, kopi hitam, coffemix, wedang jahe, wedang uwuh, wedang jahe bakar, dll.






Adapun dari segi harga, untuk sekelas resto di Jawa Tengah cukup mahal juga. Anggapannya rate untuk 2 kepala antara Rp 150-200 ribuan, tapi tergantung pesenan juga sih :D. Mungkin untuk pengalaman makan sekali lumayan juga jadi tahu bagaimana rasa sate kelinci, mengingat sate kelinci emang jarang kan yang jualnya :D.  


Sate Kelinci H. Subali
Jl. Raya Sampang, Rawalo, Banyumas, Jateng

3. Dawet Ireng Mbutuh Kutoarjo, Bu Sumarni

Yang ini udah aku review di post sebelumnya. Tapi mau aku pajang lagi. Soalnya aku suka foto tapenya #e lha kok foto tapenya. Iya, soalnya tum-tuman tapenya kelihatan ijo unyuk-unyuk gitu. Ya, dawetnya juga sih. Terlebih karena makannya itu di kedai dawet yang deket kali jadi terasa semilir anginnya membelai pipi gembil nan penuh gajih ini #lho. 

Untuk patokannya uda jelas ya, ni dawet ada di timur Jembatan sebelum Gudang Bulog Mbutuh, Kutoarjo. Kutegaskan sekali lagi, ini bukan Dawet Ireng yang rame itu sih. Tapi tunggalnya lagi, beda merek mangsudku. Ngerti kan?







Yup, Mbul emang langganan dawet hitamnya justru yang di Ibu Sumarni ini. Udah dari SD malah karena kata Bapak ini yang paling seger (menurut lidah kami ya). Pondokan dawetnya itu khas. Sampingnya aja kali gede. Belakang Gudang Bulog Kutoarjo kan ada irigasi dan kali yang ada jembatan gedenya ya. Nah itu tuh lokasinya ada di situ. Dulu yang jualnya lebih sepuh dari yang sekarang. Makanya malah ingetnya karena yang jualnya itu Mbah-Mbah. Dan lokasinya ada di pinggir kali. 

Dawet hitam terkenal karena warnanya yang lain dari dawet kebanyakan. Hitamnya ini berasal dari perasan abu merang yang dimasak lalu dijadikan pewarna dawet yang terbuat dari tepung beras plus tepung kanji atau tapioka. Bulirnya juga agak kecil-kecil (tapi memanjang) karena dicetak dengan menggunakan cetakan dari kayu. Semangkuk kecil dawet yang telah matang, nantinya akan disiram dengan santan, juruh (gula merah cair) dan tak lupa es batu, hmmmm...maknyess banget mengguyur tenggorokan. Cara nikmat lainnya dalam menikmati dawet hitam ini adalah dengan mencampurkan tape ketan putih di dalamnya. Rasa asam dan juga manis dari si tapenya ini akan menambah kesegaran dari si dawetnya itu sendiri.







Nih, bayangkan menikmati dawetnya di pinggiran kali kayak gini. Bunyi aliran air dan hembusan angin yang menggesek dedaunan membuat syahdu suasana. Sesekali pemandangan di depan mata adalah hilir mudik kendaraan bermotor yang melaju di atas aspal. Wuah...ngalamat bisa merem nih ntar lagi #deng ga...asal ga kebanyakan ya ga bakal kekenyangan. Ya, paling ga nambah 2 mangkok cukup lah.  Apalagi kalau santan dan juruhnya agak banyakan. Wuih! Mantul tenan!

Beli untuk diminum di tempat okey, untuk dibawa pulang juga oke. Eh, minum atau makan ya? Soalnya kalau dawetnya agak banyakan serasa jadi kayak makan, bukan minum lagi. Coba kalau santan ama juruhnya aja nah itu baru minum, wkwkwk! Tapi apapun itu semuanya hanya istilah aja. Yang jelas dawet hitam ini emang udah terkenal sebagai khasnya Desa Butuh, Kabupaten Purworejo. Termasuk dalam hal ini dawet hitam Ibu Sumarni.





Kalian sendiri kurekomendasikan sekali untuk mencoba dawet hitam ini lho kalau pas lagi lewat Butuh, Kutoarjo, Purworejo. Esnya ga mahal. Bahkan ga ada Rp 10 ribu. Ya kitaran Rp 5000-7000, gitu sih. Tergantung pas Lebaran atau ga. Kalau pas Lebaran biasanya naik ketimbang hari biasa. Kalau tapenya sih antara Rp 1000-2000-an. Murah meriah kan?

Dawet Hitam Ibu Sumarni
Belakang Gudang Bulog Butuh, Kutoarjo
Samping kali yang ada jembatannya pas


4. Durian Depan Pasar Kutoarjo, Murah dan Manisnya Joss!

Nah, di episode pulkam yang lain, ternyata musim durian masih berlangsung dong. Sekarang ga nyari di Kebumen Kota lagi, melainkan di depan Pasar Kutoarjo yang ga jauh-jauh dari rumah. Sejam aja nyampe, wkekekke...

Dan lagi di sini ternyata duriannya lebih murah-murah plus jauh lebih manis ketimbang yang di Kebumen. Beli cepek dapat 3 buah durian. Penjualnya juga ramah banget. Grapyak dan nyemedulur. Udah Mbah-Mbah dan Beliau ternyata ahli dalam hal memilih mana yang bagus dan mana yang ga. Mana yang manis dan mana yang hambar. Lalu karena bolak-balik beli, maka kami pun diapalin ama Mbahnya, hingga pas beli lagi ke situ, langsung dikasih harga langganan, bahkan  ditunjukin ama durian terbagusnya. Asyiiik! Ga sia-sia beli banyakan. Terus tuh durian jadinya diapain? Sebagian ada yang dimakan di rumah, sebagian ada yang dibawa balik Tangerang walau di jalan akhirnya bolak-balik buka kaca kendaraan karena ternyata aromanya itu sesuatu ya bikin mumetnya hahhahahah...#dari situ baru kupaham bahwa himbauan dilarang mengangkut buah durian di pesawat atau kendaraan umum lainnya itu ternyata alasannya demikian :D. Serius mabok banget bau durian dalam perjalanan. Apalagi perjalanannya sekian belas jam dari Kutoarjo-Tangerang, nyesek banget pernapasan, huhu..






5. Sate Bebek Nani, Tambak

Ini juga pas episode arah balik Tangerang yang lain. Waktu itu teteteret teteeeeeettt.....ujug-ujug sampailah Beby Mbul di daerah Tambak. Mau mampir Sate Bebek yang pernah disambangi tempo dulu kok yo nda ingat, eh malah mandegnya ke sini. Sate Bebek Nani. Padahal dulu mandegnya itu di Sate Tambak Bu Tuti. Tapi yawes lah ga pa pa...dah kadung ini. Lagian biar sama-sama kecipratan rejekinya kan, jadi mbul sambangin aja 2-2nya walau di beda waktu ya tentu aja, hihi. 

Tapi Mbul, ngomong-ngomong dirimu kok suka banget ama bebek yach? Sampe tuh bibir kalau  manyun menyerupai paruh menila....eh bebek...wkwkkwkwk (tuh kan ketawanya aja uda mirip, hahahhaha). Iya bisa dibilang aku emang suka bebek. Dan juga suka satenya. Sate bebek? Memang ada? Ada dong? Kan khasnya daerah Tambak. Yup, selain sate ayam, sate kambing, dan sate kelinci, aku pun suka sate bebek. Lumayan enak cz uda nyobain 2 kali dan kali ini target icip-icipnya adalah di Sate Bebek Nani.





Pas pertama kali liat warung makannya, sontak aku langsung semangat dong...karena ada area lesehannya. Terus yang makan juga kami seorang. Bawa temen 1 lagi buat bantu nyetir yaitu Si Jhon. Jhon yang cara nyetirnya itu uda macam orang kesurupan...banter banget oiiiy. Tapi meski begitu perjalanan yang ditempuh jadi lumayan singkat. Bahkan sore uda nyampe area Tambak aja, padahal biasanya baru nyampe sini malem. Jadi lumayan juga lah disetirin ama si Jhon, walau pas ada truk di depan sana asa suka mepet-mepet. Makanya w pilih merem aja lah ketimbang uji nyali, hahhahahaha. Sementara Tamas ngancani si Jhon biar ga pada ngantuk di perjalanan. 

Eh, pssst! Sebenernya sebelum mandeg aku itu lagi dalam keadaan mabok loh. Mabok karena di mobil sambil ngangkut durian. Duriannya ditaruh di jok belakang. Jumlahnya ada 5 biji. Ampun deh... itu sepanjang perjalanan serasa menguasai seluruh area kendaraan. Ya mabok semua akhirnya. Ga sopirnya, ga penumpangnya (dan yang terparahnya itu aku). Yang lain masih bisa tahan-tahan. Tapi aku uda pucet banget. Keringet dingin pun mengucur deres. Rasanya pingin nyari antimo tapi ga tahu ada di mana antimonya. Kayaknya keselip di kresek indomaret waktu beli air mineral. Tapi sialnya kreseknya ga cuma satu. Dan ketimbun ama barang yang lain. Jadi ai dunno why kresek yang ada antimonya di sebelah mana. Mana kalau lagi jalan, tambah nggliyeng lagi kalau pake nyari-nyari sesuatu. Makanya bolak-balik buka jendela. Biar seenggaknya bisa napas. Serius bau durian pas ditaroh di tempat biasa (ga gerak) sama di kendaraan tuh beda 180 derajat. Kalau di tempat biasa kan aku masih ga masalah ya. Tapi kalau dibawa sama benda bergerak kok lain. Ngibrit banget tuh bau durian hahahhahah...Ga lagi-lagi bawa durian dalam perjalanan. Kapok!






Jadi, ketika ada moment mandeg di Sate Bebek Nani ini serasa mendapat oase setelah beberapa jam sebelumnya bergumul dengan bau durian. Malah begitu tiba di sana, dalam keadaan les-lesan aku langsung ndeprok dan minta dicarikan minyak angin. Abis itu sekalian numpang pipis, ngeluarin isi perut dulu alias muntah huahahhahah...#kacau deh si Mbul. Tapi, setelahnya jadi enakan. Terlebih ada tombonya juga alias ketemu yang pedes-pedes jadi sedikit banyak bisa menetralisir rasa pahit yang ada di lidah. Iya, pedes bumbu si sate bebeknya ini.

Seperti yang aku bilang di awal, daerah Tambak memang terkenal dengan kuliner sate bebeknya ya. Banyak warung makan sate bebek di sepanjang jalan. Salah satunya Sate Bebek punya Bu Nani ini. Namun, selain sate bebek, sebenarnya ya ada menu lainnya juga. Misal sate ayam, bebek goreng, rica-rica bebek, dan gulai bebek. Tapi tetep, sebagai pecinta sate, aku pilihnya sate. Kalau yang kuah-kuahan itu ga gitu suka. Lebih mengenyangkan soalnya. Tapi tetep pesen juga, walau bukan aku yang makan, hihihi. Tadinya mau pesen rica-rica, cuma kayaknya kok ntar pedes semua. Yaudah lah satunya gulai bebek aja. Untuk minumnya, standar ya es teh manis.




Ini foto area lesehannya. Lumayan luas kan? Areanya ada di samping tempat untuk membakar sate yang belakangnya ada meja kursinya. Nah, kalau yang di sini uda digelarin karpet segala. Dan ada kipas anginnya juga. Walau AC alami alias angin yang berhembus semilir di sekitarnya juga ikut menemani, hahaha..

Terus satu deretan itu ada 3 meja panjang yang agak rendah. Belakangnya ngablag area terbuka yang cuma ditutup pake tirai bambu. Jadi adem. Enaknya makan di area lesehan itu ya menurutku lebih santai aja. Kaki bisa sambil selonjoran dan makan juga berasa ga keburu-buru. Tapi jangan sampai kekenyangan ya. Ntar susah bangunnya, wkwkkw. Abis makan usahakan ga langsung berdiri sih. Paling ga tunggu jeda dulu ampe makanannya bener-bener turun ke lambung. Soalnya kalau ga gitu perut suka berasa penuh. Jadi ya karena jalannya juga ga kesusu, kalau lagi mandeg bentar ga sampe harus saklek sekian jam sekian menit harus begini begitu sih. Dalam artian perjalanannya mau dilakukan dengan cara nyante aja kayak di pantai, hahaha..




Satenya seporsi itu isi 10 tusuk ya. Dia uda sepaket dengan sambal kecap yang ada irisan rawit, bawang merah, dan juga tomatnya. Sambal dipisah antara yang pedes ama yang pedes banget. Kalau aku sih udah jelas milihnya yang pedes tok. Kalau yang pedes banget ga bisa soalnya jadi bingung ama rasanya wkwkkwkw. Sambelnya pure kecap yang ditambah irisan ranjau rawit, bawang merah, juga tomat. Sambelnya pekat. Ditaruhnya di mangkuk kecil. Nanti bisa sambil dicelupin ke satenya, atau langsung di siram di atas nasinya. Makan ala becekan. Porsi nasinya sendiri agak imut ya. Sekepalan aja. Dia atasnya pake taburan bawang goreng. Tapi ga masalah, soalnya kalau kebanyakan justru takutnya ga abis. Lagian sate bebeknya juga udah melimpah. Jadi perpaduan yang pas lah.

Sate bebeknya sendiri ada rasa manis-manisnya, mungkin kepengaruh ama bumbu marinasinya. Dia teksturnya empuk, ga alot sama sekali. Ga bau amis juga. Terus di selipan dagingnya juga ada bagian kulitnya walaupun irisannya kecil-kecil. Pas ni sate dicocolin ke sambal kecapnya alamaaaakkk rasanya langsung greng....sedep banget. Nikmat Coy! Pedes nylekit tapi ya enak karena ketulung ama manis si satenya ini. Terlebih isian sambelnya juga kaya ya. Potongan tomat dan bawang merahnya terutama yang bikin seger. Terus di piringnya juga masih ada irisan mentimun dan tomatnya lagi. Ini yang bikin sensasi makan satenya serasa crunchy gitu. Pokoknya sukaaaak deh aku.





Kalau gulainya sendiri terus terang aku ga gitu ngematin. Cuma ngicip kuahnya dikit dan itu dominan gurih ya.  Jadi cukup me-nge-nyang-kan! Tapi kalau dilihat dari presentasinya, isiannya banyak balungannya. Sebebarnya dagingnya pun lumayan tebal, dan ada kulitnya juga. Kuahnya bumbu kuning. Di atasnya ditabur bawang goreng. Semangkok full. Dimakan bareng sambel, endeus juga.

Sembari makan, sembari itu pula leyeh-leyeh. Karena angin di sekitaran lumayan banter. Maklum tempatnya semi outdoor. Mungkin nyatu ama rumah pemiliknya (mungkin). Bagian ngipas satenya ada di depan. Jadi kelihatan. Terus warung makannya itu dominan ijo sama kuning. Banyak pepohonan juga di samping-depannya. Sementara depannya itu adalah jalan raya yang menuju ke Banyumas. Lahan parkirnya juga luas, ga terlampau mepet jalan.








Sebelum dimakan, seperti biasa kudokumentasikan dulu foto-fotonya karena niatnya emang mau kusimpan di blog. Ya, siapa tahu kalau nanti lewat Tambak lagi, tinggal buka aja blognya, biar ga lupa sama patokannya, hahaha...Lumayan kan nglarisin usaha yang punya.  Syukur-syukur bisa ngangkat kuliner daerah sate bebek agar lebih moncer lagi. Sebab kalau bukan kita-kita yang memperkenalkan, siapa lagi? hehehe.. 

Motret makanan sebenernya agak ribet. Ya kan kalau ga cepet dimakan keburu dingin. Jadi kudu sat-set-sat-set cepet jepret walaupun endingnya jadi ga tertata #nasib. Maunya ala-ala flatlay, eh malah kenyataannya ga serapih yang ada dalam angan, jadi ya weslah...sing penting ada dokumentasinya. Terus mau foto pas bagian satenya dibakar juga ga jadi, soalnya kadang aku malu, hahhaha takut dikira wartawan (tapi emang iya sih, walaupun mantan)...Jadi seadanya aja deh dapatnya begini.

Oh ya, kalau dibandingkan dengan sate bebek Bu Tuti yang beberapa tahun silam pernah kami mampiri, keduanya jelas ada perbedaan. Dari segi rasa maupun tampilan. Tapi meski demikian, tentu masing-masing punya kelebihannya sendiri-sendiri ya. Kalau di Bu Nani ini enak buat jagongan sebab area lesehannya luas dan berkarpet, sementara yang di Bu Tuti lebih ke rasa satenya yang aku sendiri ga bisa lupa karena memang enak banget dan dagingnya tebal. Tapi di Bu Nani ini juga enak kok. Walau rasanya ya tetep ada pembedanya dengan yang di Bu Tuti. Ya, semuanya akhirnya kembali ke masalah selera sih ya. Kebetulan keduanya aku suka semua. Kan di lidahku cuma ada kamus enak dan enak banget. Ga rewel aku tuh urusan rasa makanan wkwkwkwk..






Kalau urusan harga, sebenarnya sih relatif ya. Tapi ya ga terlampau mahal juga sih. Masih dalam batas wajar. Per porsi itu itunganya cuma puluhan ribu rupiah. Ya sebanding lah dengan rasa maupun kenyamanan tempat yang ditawarkan. 


Sate Bebek Tambak Bu Nani
Gumelar Kidul, Banyumas, Jateng

6. Nasgor Alun-Alun Tegal

Waktu ngenasgor ini sebenernya uda malem bener, jadilah aku milih makan di mobil aja...peteng-petengan. Jadi makannya ga dirubungin nyamuk wkwkwk...#kena AC. 

Nasi gorengnya pas dateng porsi gede. Ada petenya juga, horaaaayyy! Ada pula sosis, suiran ayam, dan sayur-sayurannya. Yang kusuka adalah khas rasa nasgor jawanya yang warnanya tuh lebih merah terang gitu, tapi ada aroma terasinya. Sedep deh...walau jujur sepiring itu besar banget buat kapasitas lambungku hihihi.

7. Kepala Kambing Bakar Ibu Darti, Tegal

Wow so ekstrem! Tapi begitulah kalau diantara kami ada yang demen banget ama kuliner ekstrem, especially kambing-kambingan #uhuk, maksudnya kambing beneran sih, hahaha....ntar dikira kambing boongan lagi. Ga, serius, kambing beneran. Yang ini, dijamin! Otentik banget. Ga buka cabang lain dimanapun. Hanya ada di sini, di dalem Pasar, mblusuk-mblusuk wes koyo opoan tau wkwkkw... Dapet referensinya dari youtuber sobat madangiyah dan ngemiliah Dyodoran...yawes taksamperin aja nih kepala kambing bakar Ibu Darti yang fenomenal itu. Iya, soalnya terkenal banget, dan yang beli itu sampai lumayan panjang juga antriannya. Kebanyakan buat dibawa pulang sih. Tapi ada juga yang makan di tempat, walaupun areanya lumayan sempit dan sekali lagi mblusuk-mblusuk dalam pasar. 






Mau tau ga menu-menu di sini apa aja? Pokoknya segala sesuatu yang kenyil-kenyil dari bagian bodynya si kambing. Ada kepala kambing, lidah kambing, kaki kambing, cingur kambing, telinga kambing sampai pepes otak. Emejing kan? Menu yang sangat cocok buat you-you semua pecinta kambing sejati seperti ijk. Kami sendiri waktu itu pesan terspesialnya yaitu lidah kambing dan kaki kambing. Minumnya jeruk panas. Sambelnya sebelum diracikin ditanyain dulu mau yang pedes biasa apa yang pedes mampus. Dikarenakan kami orangnya ga mau kakehan polah, maka dipilihlah yang pedes biasa aja yang sebenernya pas dicobain juga alamak jegeeeeeeeeerrrrr.... seperti ada gledeg yang melintas dalam kepala, Wow!!!! Kayak gimana tuh rasanya? Pasti pedes banget dong ya. Bangeeeeeud!!!!!!!! Ampe bibir aku tetiba berasa kayak penuh nuh nuh kayak bibirnya Kyle Jener, wkwkkwkwk...Pedes yang sangat menyengat!!!!

Pokoknya, setelah menunggu sekian menit mengantri dan akhirnya tiba giliran kami untuk menyantap menunya, yang ada adalah 2 porsi full mix and match lidah kambing dan kaki kambing. Bener-bener full nyampe isi piringnya tuh kayak gunungan. Kalau ga salah ini modelnya dibakar ya. Dibakarnya itu masih mempertahankan rasa juicynya. Jadi kenyil-kenyilnya gitu rasanya. Chewy banget.  Apalagi pas dicocolin ke dalam sambelnya yang seperti kataku tadi alamaaaak syetan pedesnya, hihihi. Ini sambel minta dikata-katain emang. Saking pedesnya kayak mulut tetangga. Pesennya versi biasa. Tapi versi biasanya tetep aja pedaaaaaas. Wkwkwk. Sambelnya itu kecap kentel ada potongan tomat ijo, bawang merah serta rawit full ama sebiji-bijinya. Jadi tuh bener-bener gersang aka seger...merangsang#eh piyeee piyeeee? Pokoknya pedesnya minta di'hih banget deh. Terus yang lebih nyamleng lagi adalah karena nasinya ditabur bawang goreng ya jadi ada gurih-gurihnya gitu.












Kepala Kambing Bakar Ibu Darti, Tegal
Jl. Pancasila No.1, Panggung, Kec. Tegal Tim., Kota Tegal, Jawa Tengah 51293
Tidak buka cabang dimanapun, hanya ada di sini

8. Warung Soto Wong Kudus di Rest Area (km-nya lupa Saya)

Ini pas mandeg setelah melintasi Tol Cipali yang teramat sangat duowiiiiiii itu. Panjang banget ya kan kayak ular naga. Nah, dikarenakan belom makan sedari siang, akhirnya pas mau Isya itu mandeglah di Rest Area ntah di km yang keberapa, tapi waktu itu sih kami nyobainnya di Warung Soto Wong Kudus. 

Pesennya ga soto semua. Tapi ada pecelnya. Soto seporsi, pecel juga seporsi. Minumnya kayak biasanya aja, es jeruk panas dan teh tawar. Secara presentasi, pas menunya datang ke meja itu lumayan imut ya seperti admin Beby Mbul. Ya biar kata pecelnya dipakein piring tapi beneran imut banget, wkwkkw. Begitu pula sotonya. Dia itu semangkuk kecil tapi nasinya dipisah. Ga model becekan alias nasi disor langsung dalam soto seperti kebanyakan cara makan soto ala-ala Jawa Tengahan. 






Pecelnya itu ada kubisnya, kacang panjang, tauge, serta kangkung. Di atasnya baru disiram sambel kacang manis pedas yang lumayan pekat. Rasanya lumayan ya. Seger lah, secara aku kan suka sayur-sayuran. Kalau soto Kudusnya, aku ngicip dikit. Rasanya seger sih. Setelah kupikir-pikir rasanya malah jauh lebih endeus sotonya ketimbang pecelku.....hwaaaaa nyesal...aturan aku pesen soto ugha ya maksudnya hihi. Soalnya sotonya itu cocok banget dimakan malem-malem dikarenakan kuah-kuahan jadi ga bikin eneg. Dia juga ada sensasi asem-asem segernya kucuran jeruk nipis plus koya yang bikin rasanya makin gurih. Ciri khas Soto Kudus sendiri adalah berkuah bening agak kekuningan dengan suiran daging ayam, tauge, bawang goreng dan juga seledri. Pokoknya hauceuk deh! Seger!

9. Lontong Opor Ayam Kampung Tata,  + Nasi Goreng Alun-Alun Tegal

Pada episode yang lain ujug-ujug kami mandeg di Alun-Alun Tegal buat nyobain Lontong Opor Ayam Kampung Tata yang buka sampai malam. Yang pesen opor bukan aku sih soalnya aku ga gitu doyan santen-santenan jadi aku melipir ke warung tenda sebelahnya dan pesen nasgor. Lumayan buat tongkrongan malam sih secara yang makan di sini kebanyakan anak muda seperti aku tentu saja #uhuk...plaaaakk.




Opornya sendiri pakenya ayam kampung jantan alias jago, jadi dagingnya itu gede-gede dan body goal. Bagian-bagiannya ada paha atas, paha bawah, sayap aka swiwi, dada, dan juga kepala. Lontongnya juga gede-gede sehingga seporsi lontong opor itu kubilang banyak bana hahahahhaa...Sayangnya pas sambelnya ga ada jadi ada sesuatu yang ganjel walaupun toh ya rasanya tetep enak-enak aja sih menurutku. Cuma kalau bagi pecinta sambel dan sambelnya pas lagi abis tentu akan terasa kurang ya.

Kalau nasi gorengku pribadi, tentu rasanya enak. Pedesnya masih bisa ditrima akal sehat jadi lidahku ga kebingungan pas ngunyahnya. Dia lebih ke gurih sih. Terus karena dimasaknya model nasgor Jawa jadi aku ngerasanya ini nasgor wuenak tenan. Warnanya lebih ke merah ya bukan cokelat kecap. Ada suiran ayamnya, acar, dan juga kerupuk. Ati ampela juga ada. Yang kosong cuma pete. Coba kalau ada petenya pasti tambah jos. Tapi meski demikian, rasanya tetep manteb banget lah, walau seporsi bisa kukatakan amat sangat bikin wareg sekali ya.









10. Bakso M.Tohir Putera, Kutowinangun

Yang ini pesenannya ibuku pas aku mau mampir Kutowinangun beli takjilan. Eh...ndilalah Mamine takpeseni khusus hari itu ga usah masak karena ku kesian kan kalau beliau capek. Sebagai gantinya kutanya aja maunya sore itu dipesenin apa. Ya udah kata ibu ada bakso yang lumayan terkenal di daerah Kutowinangun, yaitu Bakso Tohir. Lengkapnya sih M. Tohir Putera yang searah sama Pasar juga Supermarket baru Mitra Sahabat. Sebelahan pas dengan kedai bakso satu lagi tapi namanya Sugiyanto. Nah, kalau yang Tohir ini catnya warna ijo. Yawes, karena didawuhi begitu akupun mangkat.






Beli baksonya ini dibawa pulang, soalnya untuk buka puasa kan? Tapi ada kejadian kocak juga pas beli baksonya. Jadi pas pesen itu, kami kan uda request mie dan segala macamnya minta tolong dipisah dari kuah baksonya. Eh mbasan dibawa ke mobil kelupaan dibawa, haha......Jadi akhirnya makan baksonya kosongan semua. Bakso urat dan kuahnya tok. Sambel, kecap, ama saosnya masih keangkut sih. Cuma mie dan cesinnya aja yang ketinggalan. Ya namapun manusia ya tempat salah dan lupa, jadi kami ga masalah sih. Malah ga kenyang banget karena akhirnya makannya versi kosongan. Tinggal tambahin lagi kombinasi kecap, saos, dan juga sambelnya biar makin manteb lagi. Enak sih, urat dagingnya kerasa, kuahnya juga bergajih (lumayan penuh sandung lamur) jadi berasa 'daging' banget.

Bakso M. Tohir Putera
Jalan Raya Kutowinangun, Kutowinangun, Kebumen, Jateng

11. Sate Balibul dan Tongseng Kambing RM Mitra Indah, Prupug, Tegal

Di episode yang lain lagi, kami berkesempatan mencoba kuliner khas Tegal, apalagi kalau bukan Sate Balibul (dan juga tongsengnya). Kali ini sasaran icip-icipnya adalah RM Mitra Indah, Prupug, Tegal, yang biasa buat transit (ngaso dan makan) pengemudi truck truck yang melintas area pantura.

Rumah makannya gede. Parkirannya uombo tenan. Kapasitas kursinya juga banyak. Ada area makan dengan meja kursi biasa, ada pula area lesehan. Toilet banyak, ada mushola juga. 

Pas ke sana, resto dalam keadaan sepi, jadi berasa nyaman aja makannya. Protokol kesehatan juga diberlakukan dengan cukup serius. Banyak area cuci tangan yang menyertakan sabun juga himbauan agar jaga jarak antar meja, meski yah pas ke sono juga sepi sih, hihihi.



















Terspesialnya di sini adalah Sate Balibul ama Tongseng Kambing. Balibul itu kambing yang masih bayek (beiby), kira-kira umur lima bulan ya hihihi, jadi dijamin dagingnya masih empuk. Nah, kami pesannya itu tambah satu lagi selain tongseng yaitu lele goreng. Proses masaknya juga terbilang cepet sih, ga sampe 10 menit udah dateng walau sebelumnya kutinggal pipis bentar ama magriban.

Untuk nasinya, pengunjung bisa nyiduk sendiri di area depan karena nasinya diwadahin pake rice cooker gede.

Langsung aja ya aku review bagaimana rasanya. Sate balibulnya dulu deh. Ini yang pesen bukan aku sih, soalnya aku pesen tongseng. Tapi aku ngicip dikit, satenya itu juicy banget. Dia dibakarnya ga sampe mateng coklat gosong gitu. Melainkan masih mempertahankan tekstur si balibulnya agar tetap kenyal. Seporsinya isi 10. Sambelnya ada 2 model yang ditaruh dalam satu lambar. Ada sambel kecap juga kacang. Pinggirnya cabe rawit uleg. Nah, isi sambelnya itu terdiri dari potongan tomat dan bawang merah yang ditaruh di piring terpisah. Jadi kalau mau makan sambelnya, isiannya tinggal dituang deh ke si kecapnya itu. Nah, pas tuh sate dicelup dalam sambel kecapnya, juga dimakan pake nasi bertabur yang bertabur bawang goreng, wuiiiihhh mantab kali, hihihi...Kenyal Cuy!










Untuk tongsengnya, bisa kukatakan ini juwaranya sih. Tongsenganya semlekit tenan. Kuahnya kentel, coklat keemasan. Pedes kuah beserta potongan daging kambing dan kubisnya...alamak seger pol. Sekali sendok selalu bikin ketagihan meski porsinya itu terbilang imut ya. Mangkoknya kecil. Tapi ga masalah, soalnya lagi-lagi kukatakan tongsengnya ini juara. Pedesnya pas banget ngilangin mabok perjalanan Admin Beby Mbul, hohoho.

Terus lele gorengnya meski standar, tapi sambelnya itu jozz. Sambel terasi sih ini. Wadanya sekalian dari leyeh raksasa, oh my God hahahhaha. Rasa pedes asin sambel terasi khas jawanya itu bikin greget apalagi ditambah kucuran jeruk lino...Begh...parah edun enaknya hahhaha... Maap ini lebe tapi kenyataan kok. Aku aja makan tongseng takambilin sambelnya dari si sambel terasi lele gorengnya ini. 

Sebenarnya RM Mitra Indah ini masih ada menu lainnya yang di luar menu spesialnya itu. Ya model janganan alias sayur atau kelan yang ambil ala-ala prasmanan. Ada opor ayam, telur balado, kering tempe, dan lainnya. Ada pula indomie goreng atau rebus yang bisa dimasak dadakan.









RM. Mitra Indah
Jalan Raya Prupug, Tegal

12. Mie Godog di Nasi Goreng Ibu Citra, Gombong (Depan Pasar dan Toko Mas )

Pada kesempatan yang lain lagi, pernah sampai sebelum Subuh itu udah nyampe Gombong. Nah, karena ngelih akhirnya diajaklah aku melipir ngenasgor atau ngemie godog di warung tenda yang ada di deket situ. Tak lain dan tak bukan adalah miliknya Ibu Citra yang ancer-ancernya adalah depan Pasar Wonokriyo Gombong dan Toko Mas Matahari Gombong. Gilaaak yak, di jem-jem kalong pada mencari nafkah gini, si ibu uda rajin aja buka warung tenda #bener-bener bikin ku salut dan pengen keplok-keplok karena benar apa kata pepatah, sebaiknya kejarlah rejeki sepagi mungkin biar rejeki ga dipatok ayam, hihihi.







Aku sendiri ga pesen nasgor sih di sini, melainkan mie godog. Mienya dibikin nyemek jadi agak-agak basah gitu deh.........uch...mmmmmb.....wkwkkw. Mienya ada kobisnya, tomat, dan daun bawang. Ranjau cabe rawitnya juga lumayan. Rasanya karena dalam mode kengelihen ya enak banget, wkwkwk. Beneran serius mie godog ala-ala Wong Jawa ini dibikinnya pake hati kali yeay, jadi rasanya tuh sampai masuk ke sanubari saking endeus dan wuenaknya. Ya...bikin anget perut gitulah bahasa gampangnya, xixixi.

Nasi goreng Ibu Citra
Depan Pasar Wonokriyo Gombong dan depan Toko Mas Pantes Gombong, Jateng

13. RM Sahabat Alam, Bumiayu

Ini resto kayaknya terbilang baru ya. Soalnya masih banyak pembangunan di sana-sini. Dia jadi satu ama wahana kolam renang umum. Jadi bisa dibilang areanya gede banget. Ada masjidnya pula. Tapi meski demikian, konsepnya sih menarik. Soalnya ada saung-saung dan kolam ikannya segala. Jadi pasti bikin betah lama-lama nongkrong di sini.

Pesenanku waktu itu kurang lebih ada bebek goreng, tempe goreng, telor dadar, dan ikan bawal bakar. Sayuran cah kangkungnya pas lagi kosong jadi skip aja. Minumnya apalagi kalau bukan teh botol sosro, wkwkwk.














Untuk tempe goreng dan telor dadarnya sih sama lah ya kayak bikinanku di rumah, tapi terspesialnya itu bebek goreng dan ikan bawal bakarnya. Bebeknya ini lembut banget, kayaknya sebelum digoreng udah dipresto duluan jadi ga alot sama sekali. Bumbunya juga ngresep sampe ke tulang-tulang, warnanya cokelat mengkilap dan pas dimakan bareng nasi, lalap ketimun dan juga sambel....uh...mantab!! Rasa manisnya kentara banget, tapi begitu ketemu kulitnya, alamak serasa bikin ku melayang, hihhihi. Aku suka banget ama kulit soalnya, hwaaaa..... ampuni Mbul ya Alloh hihihi. Sungguh kolestrol tinggi....

Sementara itu bawal bakarnya juga so cokelat mengkilap juga. Tau ga sih ikan segede gaban gini di sini cuma belasan ribu aja loh. Ga kebayang kan pastinya, soalnya kalau di resto ikan-ikanan biasanya kan nyampe ratusan ribu hahahha...Lha di sini belasan ribu aja udah dimarinasi sedemikian rupa sehingga rasanya gurih manis, terlebih saat dipadukan dengan bumbu kecapnya. Ih...jozzz banget!  Walaupun ya ikannya banyak durinya sih. Agak Pe er memang nyabutin duri diantara dagingnya. Tapi meski demikian rasanya mengalahkan effort untuk nyabutin durinya. Pokoknya dua menu ini, yakni si bebek dan si bawal adalah juwaraaaanya !

RM Sahabat Alam
Jalan Raya Lingkar Negaradaha, Bumiayu, (Seberang Pom Bensin)










Nah, demikianlah list kuliner yang sempat kudatangin ga dalam satu waktu ya, bahkan ada yang beda minggu dan bulan segala. Sebenernya ini uda lama sih. Ya ga pa pa kuupload aja. Ceritanya biar blog tetep ada postingan gitu loh, hehehe...

Dah, kiranya segitu dulu aku cuap-cuap di mari. Yudadabubaaayyy!!


#Sebagian besar moment kuliner sebelum puasa, awal tahun 2021
#all doc pribadi Gustyanita Pratiwi pemilik blog www.gembulnita.blogspot.com










161 komentar:

  1. apakah pertamax? Komen dulu dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak Benar! Boleh boleh...๐Ÿ˜„

      Hapus
    2. Selamat dapat pertamak 1 liter mas Dodo, silahkan ambil di SPBU terdekat ya.๐Ÿ˜

      Hapus
    3. selamaaat untuk Dodo! ๐Ÿคฃ

      mas agus nih ga pernah pertamax lagi di tempat mbul...๐Ÿฅบ๐Ÿ˜ญ huft

      Hapus
  2. Wadidaww,, durennya. Aku di awal tahun kmren sempat diajak temen ke kebun duren. Jadi beli duren langsung dari pohonnya gitu. Jaraknya sekitar satu setengah jam naikmobil.Jalannya becek dan rusak pula, sudah di luar kota Palembang...
    Eh ternyata sampe sanaa, durennya tinggal sedikitt, zonk deh hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duriannya besar dan montok ya Do? Oh di Palembang (tapi bukan kotanya pas) ada kebun durian yang besar ya? Aku sebenernya pengen liat dengan mata kepalaku sendiri gimana pohon durian yang sedang berbuah itu Do.. tapi juga ngeri ngeri sedap kalau kepala kejatuhan durian yang sudah matang pohon ๐Ÿคญ

      harusnya ke sana pas musimnya kali Do, biar lihat durian yang bergelantungan ๐Ÿ˜Š

      Hapus
    2. Iya itu pas musimnya. Tapi udah mau selesai. Udah kalah cepet dengan orang2 lain yg pada borong hahaha..

      Btw, itu kebunnya di Kabupaten Banyuasin mbak.. ๐Ÿ˜€

      Hapus
    3. oh kabupaten banyuasin...kucatat deh, sapa tau kelak pengen dolan ke Palembang ๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  3. Pertalite...

    Kayaknya mbul lagi banyak duit nih,, durian harga 100rb aja sebiji diborong, gilak... Saya suka bingung sih knp bnyak orang yang suka sama durian yang rasanya cukup aneh menurutku....

    Kirain kleinci itu hewan peliharaan ternyata kelinci itu hewan ternak toh,, trus harganya wadidaww, di kampungku harga sate gak sigitu mahalnya sihh, pling mahal 20rb perporsi...

    Tempat nikmatin dawetnya absurd mbul.. Masa di depan kali aduh... Tp kayaknya adem sih banyak pohon2nya

    Kayaknya kalo mau kulineran di kabumen hrus bawa byal duit yah hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...pertalite diamankan oleh allu..๐Ÿ˜„

      waduh lagi banyak duit? ah nda kok...wkwkwkwk...biasa pecah celengan ayam dulu wkwkwk

      wah allu berarti ga suka durian ya? Raja buah loh ini padahal #ya Alloh so Mbul malah kayak promosi durian biar orang pada suka wkwkwk

      udah kaya beberapa bule kamu lul ga suka durian karena agak aneh di lidah sebagian orang....

      kelinci liar ada, kelinci piaraan juga ada...eh yang dikembangbiakkan juga ada dong alu ga tau sebutannya ternak bukan wkwkkwkw

      iya lul sate kelinci memang mahal, kalau sate ayam mang pasarannya Rp 20 ribu seporsi...kalau sate kambing sedikit lebih mahal dari itu ๐Ÿ” vs ๐Ÿฐ vs ๐Ÿ๐Ÿ๐Ÿ‘

      ya harus...kan kudu naik pesawat atau kapal toh kalau dari Majene sulawesi hihihi

      Hapus
    2. Memang tenggorokan saya ini kayak tenggorokan orang eropa mbull,, makan durian muntah saya hihihi...

      Kok d daftar menunya diatas sate ayam 40k...

      kayaknya butuh waktu yg lama deh bisa kulineran di pulau jawa, tabunganku bru 2rb mbull,, hihii

      Hapus
    3. mantab juga ya tenggorokan rasa Yurop hehehe

      o...kali ini resto premium lul makanya beda ama yang biasa kumakan di pikulan...tapi aku lom nyobain sih sate ayamnya sini wkwkwk

      (((2 ribu)))

      yadah kutambahain 0 nya 6 yak...wkwkwkw

      Hapus
  4. Wah dureeeen... enak banget Mbul, di tempatku durian kupasan 85rb dapet cuma 6 batu aja, satu wadah plastik agak pipih gitu.. mahal ya.. untung manis kayak aku.. eh..

    Seperti biasa kalo baca tulisanmu kudu siapin pinggang, duduk lama baca tulisan sampe kelar.. trus ngabisin banyak kuota karena fotonya segambreng.. wkwkwk

    Btw sekarang lg di Tangerang apa di Prembun?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horray akhirnya ada yang sesama pecinta durian juga kayak Mbul....markitoast kak naia...mari kita toast

      (ใฅ ̄ ³ ̄)ใฅ

      durian kupasan pasti gandengannya pancake durian yang warna warni itu kan kak nay..itu juga enak...manis hihihi

      mahal memang tapi enak udah ga ada acara ngupas kulitnya yang tajem berduri wkwkkw

      hahhahah...siap siap serep kuota unlimited atau wifi kalau sowan blignya si mbul wkwkkwkw

      coba tebak kak nai...mbul ada di Prembun atau Tangerang..hihihi

      ♡(*>ฯ‰<)ฯ‰<*)♡

      Hapus
    2. tanteku ada tuh yang doyan banget duren, dia bisa ngabisin satu buah sendiri, ukuran besar ya, bukan yang kecil2. Sampe mabok durian istilahnya. Tapi ya pas udah berumur jadinya gampang sakit2an. Segala sesuatu gak baik juga kalo berlebihan.

      haduh malah disuruh nebak.. pastinya kakinya masih napak ya di bumi.. wkwkwk

      Hapus
    3. wow tante kak naia maniak durian yak hihi....aku kalau sebutir itu ga sanggup...kalau setengah masih lah ya hahahhaha

      iya betul...ga boleh kebanyakan memang

      hahhahaja...iya yak kalau ga napak bumi uda mirip tokoh utama di cerpen cerpen mas agus dong

      ((o(*>ฯ‰<*)o))

      Hapus
    4. kalo aku kayaknya masih kuat makan durian satu biji, mungkin malah kurang hahaha :D, tapi aku belum pernah makan durian sebanyak itu sih :D

      Hapus
    5. waaakkk seriusan Mas Khanif belom pernah makan duren sekalipun?

      เธ…(เน‘⊙ะด⊙เน‘)เธ…!!

      tauk gitu kalau abis beli, ajak makan mas khanif sekalian ya, mbul kalau beli bisa 4-5 butir dong hihihi

      Hapus
    6. Buah Durian dimata gw buah paling enek sedunia..๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š Tahu gw nggak suka aja sama buah Duren...Jadi dulu ngumpul sama2 saudara saat musim durian. Gw milih keluar rumah, Ogah lihat orang2 yang kemaruk duren.๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Hapus
    7. ah kang satria ga bolo nih ma mbul, ga suka durian dia...wkwkw

      sukanya karuk kembangnya buat ditumis ye kang? wkwkwk

      tapi jangan suka ama duren yang lain ye kang wkwkkwkw

      Hapus
  5. Duh aku ki ora mudeng durian. Tapi kalau ada yang ngasih ya aku terima dengan senang hati ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Rasanya kalau buat beli durian iki masih eman duite ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Iih itu aku auto ngiler liat dawetnya. Keliatan seger mak nyus.

    Oh iya, aku juga jane penasaran sama sate kelinci tapi tiap arep tuku kok kelingan kelinci sg imut-imut ngunu, rasane ora tego je

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkakak...mba ran kalau ngomongin durian si tembul dijamin ngecuprus wkkwkwkwkwk

      aku beli nek pas musim banget...tumbas ndek pasar ben entuk murceu....murah mursidah bambita hihihi

      iki kayake daerahe mba rin akeh ki mba ran dawet item

      aku juga ga tego..(asline)...hihi...aromane emang kuat banget daging kelinci mba ran...nek ga dilumuri sambele hampir mirip prenguse wedhus ๐Ÿฐ๐Ÿ๐Ÿ๐Ÿ‘

      Hapus
  6. ternyata harha durian mahal ya mbak alu pikir sebijinya cuma 25 sampai 30 an ribu wkwkwk.. kalo di inget-inget lagi sepertinya aku belum.pernah makan durian asli mbak, kayaknya belum sepet kebeli deh :D

    eh sama aku kalo inget sate daging kelinci kayak gak tega makanya, binatang se imut itu dan kecil di sembelih kayaknya kok ya sayang, tapi asal gak lihat pas di sembelihnya sih masih mendingan :D, btw harganya emang mahal ya, 60k untuk seporsi sate kelinci :D

    kebetulan sekali mbak, kemaren aku juga abus beli dawet hitam yang gak jauh dari rumahku, harganya emang relatif sama ya, antara 5k.. rasanya sendiri lumyan enak solanya aku juga baru pertama kali beli :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mas khanif yang 25 k-30 k cuma lebih kecil bentuknya
      ส• ˵ ̿–แดฅ ̿– ˵ ส”

      iya akupun pas mau makannya kubayangin aja daging kambing tuh marmut...eh kelinci wkwkkwkw

      iya mahal ternyata mungkin karena langka kan yang jual sate kelinci? Lebih mahal berkali lipet dibanding sate ayam n sate kambing hihihi

      iya mas khanif, enak kan ga kalah dari dawet atau cendol yang warnanya ijo...malah kupikir yang item lebih wangi apa ya (apa cuma perasaanku aja xixixix)

      harganya emang rata rata segituan udah seger banget n ngobatin haus

      ❀(*´▽`*)❀

      Hapus
  7. Waahhh kalo durian ampun deh ๐Ÿ˜† yaa sebiji dua biji udah cukuplah, jangan terlalu banyak dan berlama2 juga di dekat durian ntar mabok.

    Sate kelinci juga saya belom pernah nyobain, kata orang-orang sih lembut ya, tapi saya bayangin hewannya lucu imut jadi gak tega makannya ๐Ÿฅฒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ga suka durian ya Bang Frans hehehe

      padahal enak loh...eh itu bagi penyuka durian sepertiku ya hahahha

      iya memang kalau udah kebanyakan akhirnya mabok juga...xixiix

      iya lumayan sih mirip kambing kalau menurutku tapi ya agak soft dikit ehehe

      Hapus
  8. Alemong, demi apa ini lagi ya Allah hahahhaahaha

    sumpah mbak sampean jan durian mania
    tapi bener si lek kebanyakan marai begah
    dan nyimpen durian di dalam mobil baunya masa alah

    eh aku sebelum balik ke Malang aku mau ke Kutoarjo cobain Trans Jateng
    pengen dawet irengnya ya allah sudah melambai-lambai nyiur di pantai

    hmm sate bebek aku baru kali ini lo denger dan endes mbak penampakannya
    ini juga bisa dicoba
    klo sate kelinci aku ga tega juga soale dulu pernah pelihara kelinci engga tega huhu

    dari kutoarjo ke prembun ato kebumen brapa lama ya
    duh jadi pengen kulineran aku gara2 liat postinganmu hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alemong ya Waaaak hahahahha

      kuliner lagi dan lagi...nyampe stok fotonya abis wkwkwk

      iya durian mania banget aku mas ikrom, tapi karena awal tahun wes kakehan akhire marem banget wkwkkwk

      iya ga maneh maneh deh mbawa durian dalam perjalanan jauh, aduh ga kuat mabok berjam jam aku wkwkkwk

      hayo mas ikrom jal cobain dawet item sing, pilihane jembatan mbutuh atau bu sumarni ini. Nek jembatan mbutuh emang rame sangat....bek sing iki ra pati...tapi ujarku malah seger n legi hehehe


      sate bebek di area tambak mas uakiiiih banget sederet deret nama nama warunge beda beda...tapi yang pernah takcobain sate bebek bu tuti dan nani ini

      o iya sih nek wes pernah miara auto kebayang kelincine ya wekekekekke

      kutoarjo kebumen kurang lebih sejam mas...
      hayo mas ikrom kulineran juga, gek ndang ngko hasile ditulis di blog ๐Ÿ˜„

      Hapus
  9. I want to taste some fresh durians! The kitties are so cute. It's always a pleasure to read your post...lots of fun stuff! Have a wonderful weekend!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you for your appreciation Angie, because i like humour so when i write blogpost i try to make some funny sentences or something else ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜

      yes, i love the kitties too...they are my mom's medical patient :)

      have a wonderfull weekend too for you ๐Ÿ˜

      Hapus
  10. Ngomong2 nyimpan durian dan tape, disarankan tidak dalam kulkas. Sebab kedua benda itu bergas. Bisa meledak itu kulkas. Walaupun ditaruh dalam wadah tertutup rapat. Terima kasih telah berbagi. Selamat malam, ananda Nita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh apa iya ya Bunda? Kalau durian kupas dan sudah dalam bentuk frozen bukannya boleh di freezer ya bunda? Kalau nita simpannya juga bentar aja sih ga sampai berbulan bulan atau berminggu minggu...ga lama sih Bunda :), cuma sehari doang palingan. soalnya kenyang misal harus ngabisin sebutir gede gitu, sisanya kusimpan di tupperware ya ga lama juga Bunda...paling besokannya juga uda habis ๐Ÿ˜Š

      kalau tape ketan, yang di supermarket itu juga bukannya ditaruhnya di lemari pendingin ya Bund? ๐Ÿค”

      tapi makasih atas tambahan infonya ^^

      Hapus
  11. Wuuuiiihhhh!! Nyonya Nita Paratiwi udah kilas balik aje...๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    Kok kilas baliknya yang Pete sama nangka dan Alpuket ora ono Mbul...Apa mungkin beda Versi..๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„

    Udeh yee gw numpang lewat doang...Biase lagi sangat teramat sibuk Berkarier...Eh salah Berkelir.๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ


    Ntar sebelum lebaran Haji kali gw baru bisa nulis, Skalian mau buat Cerbung tentang perseteruan Nyonya Nita Pratiwi Vs Foto Model Jepang Gustya Aseko Hasigawa..๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena momen yang telah lalu juga menarik kan ditulis kenangannya wkwkkw

      maklum blogger latepost gw hihihi, nulisinnya sukanya yang waktunya udah lampau wkwk

      kang satria mau balik ngeblog lagi abis kelar idul adha, apa jangan jangan kang satria mau menunaikan ibadah hajikah? ๐Ÿค”

      Hapus
    2. Oh benar juga ya, sepertinya kang Satria lagi naik haji makanya sekarang jarang ngeblog, blog walking juga jarang.๐Ÿค”

      Hapus
    3. hihihi....mungkin mas agus ๐Ÿ™„๐Ÿ˜™

      kang satria sekarang sibuk berkelir, tapi katanya jaelangkungan...๐Ÿคญ

      mas....

      Hapus
    4. Wah mas Satria mau bikin cerbung, bakalan ngga kelar-kelar nih cerbungnya sama kayak film Doraemon..hihihi

      Hapus
    5. kalau yang babaranjang session adaptasi dari novel kan mas herman punya kang sat, itu seruni yang kemaren hihi

      kalau review doraemon jatahnya mbul ๐Ÿคญ

      Hapus
    6. Eh iya juga ya itu kan cuma adaptasi..hihihi.. saya cuma baca dua episode aja udah keburu jenuh duluan..hihihi

      Memangnya punya stok buku Doraemon buat di-review?

      Hapus
    7. wakakkak uda pada menyerah ya baca babaranjang seruni anastasianya kang satria wkwkwk

      ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      si mbul doang yang lulus baca ampe tamat hihihi...awal awal sih serunya, pas menuju akhir kayak keburu buru begitu ada part detektif nya hahhahaha

      punya dong, ntar ya tungguin aja aku review doraemonnya ๐Ÿ˜๐Ÿคญ

      Hapus
    8. Tungguin saja seruninya mas Herman, lebih panjang dari seruni nya Anastasia.๐Ÿ˜

      Buku Doraemon, jadi ingat dulu punya dari seri 1 sampai 37 bahkan yang petualangan, tapi sayangnya sekarang hilang semua.๐Ÿ˜‚

      Hapus
    9. tau mas agus sempat punya doraemon mending jual ke mbul yak hihihi ๐Ÿคญ๐Ÿ™„๐Ÿ˜™

      Hapus
    10. Iiissssah emoooh aku dipanggil nyonya kang...wkwkwkwkwk...aku dudu majikan yo kang hahhaha

      teteup call me Mbul sahajo...

      ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      oiya itu abis nangka pete ama alpuket kali yeay waktunya hohoho

      iya kang, monggo monggo..jangan lali tapi ya tetep update tuh penggemar sampeyan uda pada nyariin xixixi

      tar keuntungan bagi sama ambo yak hasil berniaganyo wkwkwk

      mohon maaf aku ga mau main di cerbung kang satria, monggo recruit nama blogger lain ๐Ÿ™

      Hapus
  12. Thanks for sharing this with us. I never had durian but I looked it up and there are places that sell it here. The cats are cute, the one in the cage does not look happy or amused. Poor thing. Have a fantastic weekend!

    BalasHapus
    Balasan
    1. You're welcome Bill...

      ow the one in the cage is my Mom's medical patient Bill because my mom is veterinarian ๐Ÿ˜ƒ
      have a super weekend too :)

      Hapus
  13. Amazing post! Every item is so unique. Cats are so cute. Durian is very very interesting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes Dear, all the things are my favourite ones ๐Ÿ˜

      Hapus
  14. Kalo saya sendiri jujur aja ngga suka sama durian mba. Jadi dulu tuh kan jama n jamannya jajan pop ice nah di pop ice kan ada yg rasa durian itu tuh enak banget,alhasil saya pun penasaran sama rasa buah durian aslinya, beli lah tuh di Jakarta. Pas nyoba ealah kok rasanya beda, mungkin emang lagi dapet yang ngga terlalu manis kali ya jadi saya nyobanya ga terlalu suka dan karena first impression itu kedepannya saya jadi ngga lagi lagi nyoba beli durian hehehehe.

    Kalo untuk sate kelinci sama bebek saya belum pernah nyoba. Saya juga bayanginnya aja gimana gitu kelinci yg imut disembelih dijadiin sate, saya takut nangis makannya nanti wkwkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yang udah dalam bentuk makanan olahan emang ga gitu suka juga aku Ham...soalnya kayak cuma essense durian gitu kan rasanya. Tapi kalau durian asli aku suka..
      wah kapok nyobain kedua kali karena kesan pertama ga dapat yang manis ya...kapan kapan kudunya nyobain durian monthong atau Musang King Ham hehehehe

      ayo kapan kapan kalau liwat Tambak cobain sate bebek ham, kedainya bertabur banyak banget di pinggir jalan loh #e kok mbul kayak tim marketingnya ya ๐Ÿคฃ

      kalau disuruh milih antara sate kelinci atau bebek aku ternyata lebih suka sate bebek sih wkwkwkkw

      Hapus
  15. Oh dibenarkan makan di kedai ya? Sini tidak dibenarkan kerana pandemik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Indonesia tidak total lockdown kak, tapi PSBb meski warung makan yang ada harus menerapkan protokol kesehatan yang ketat, nah kebetulan waktu itu yang makan cuma kami saja kok, jadi sepi ^^

      Hapus
  16. biyu duriannya besar-besar pasti enah tuh
    sampai netes

    btw itu kucing jenis apa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, enak banget....tapi kalau suruh bandingin rasanya antara durian yang kubeli di Kebumen (atas) ama yang kubeli di Pasar Kutoarjo (bawah), aku lebih suka yang bawah ☺

      kalau yang di kandang ama yang nengok belakang kayaknya kucing persia deh


      (เน‘ↀแ†บↀเน‘)

      Hapus
    2. iya cantik ya kucingnya ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  17. Yang paling panjang bahas duriannya, mana ada dua bagian, kalo sate kelinci, sate ayam sama dawet Ireng nya cuma nyempil.๐Ÿ˜

    Kalo durian aku juga agak suka tapi ngga suka banget sih, kadang beli tapi yang murah saja sih, ngga nyampai ratusan ribu bahkan ngga sampai 10 ribu juga. Yang penting mah nyicipin durian biarpun harganya cukup terjangkau cuma 2.000 atau 3.000 doang, enaknya lagi hampir setiap hari ada sih. Ngga terlalu nguras kantong.๐Ÿ˜

    Sate kelinci, kalo baca tentang sate kelinci jadi ingat dulu pernah pengin beli sate kelinci biar punya anak, kata orang-orang sih, tapi sayangnya tidak ada yang jual. Yang ada malah jual kelincinya saja, sepasang 70 ribu. Cuma ngga beli soalnya ngga tega kalo mau motong buat dijadikan sate.๐Ÿ˜‚

    Dawet Ireng, disini ada yang jual dawet tapi warnanya ngga hitam. Enaknya kalo dawet itu sama nangka ya. Dulu ada yang jual dawet Ireng di Balaraja, rasanya enak banget biarpun harganya lumayan mahal 8.000 sebungkus, kalo disini kan cuma 5.000, cuma sayangnya udah pindah ngga tahu kemana.๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas

      salim dulu ah dah bikin pegel mata yang baca ๐Ÿ˜™

      ((o(*>ฯ‰<*)o))

      hah durian apaan tuh mas ada yang ga sampe 10 ribu? ku juga mauk? jangan jangan mas punya pohonnya kah? Kalau di kampung dulu pas masih bocil, mbul punya pohonnya tapi karena ga berbuah berbuah makanya ditebang #so saaaad

      (´。_。`)゜

      :(ใคะด⊂):゜。

      (。•́ฯ‰เธ̀。).。oO

      wah curiga jangan jangan dia beli pop ice blender rasa durian wkwkkwkwkwk

      oiya ya mas dulu orang tua bilang kalau makan daging kelinci bisa punya banyak anak ya hmmmmmm...kata orang tua jaman dulu tapi, hihi
      wah sepasang 70 ribu, per ekor berarti 35 ribu ya...hihi lebih murah daripada beli yang udah disate di sate kelinci yang mbul makan ๐Ÿฅบ๐Ÿคฃ


      iya enak dawet ama potongan nangka, mbul sukanya yang juruh atau gula arennya banyak juga santennya banyak daripada dawetnya. biar jadi obat haus ☺

      Hapus
    2. Nah itu tahu, kalo durian yang harganya 2.000 itu roti rasa durian, kalo yang 3 ribu pop es.๐Ÿคฃ

      Kalo buah durian belum pernah nyoba, soalnya harganya itu apalagi durian monthong, mendingan buat jajan anak sajalah.๐Ÿ˜

      Hapus
    3. lha kok uda kepencet D duluan lom ada kata katanya wkwkwkkwkwk...touchscreen licin blom dipel wipol rasa cemara hihi ๐ŸŒฟ๐Ÿƒ

      roti rasa durian kayaknya enak krimnya ya?

      wah asyik yak jajannya si adek banyak seharga durian monthong hehehe

      Hapus
    4. ๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ™„

      Hapus
    5. Iya, jajannya si adek memang seharga durian monthong, tapi itu jajan sebulan bukan seminggu apalagi sehari, bisa langsung amsiong kalo sehari sampai ratusan ribu.

      Paling jajannya dawet tapi bukan dawet Ireng sih, sebungkus 5 ribu, lumayan buat ngilangin aus.๐Ÿ˜„

      Itu kang Satria kenapa mbul, pengin dawet Ireng juga kah sama sate kelinci?๐Ÿ˜

      Hapus
    6. kang satria emotnya bikin ku ngakak

      ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Hapus
    7. hihihi iya sih mas, mendingan si adek nyobain kue durian mbul aja ya, dijamin gratis...

      ngomongin amsyong, mas aku jadi ingat itu kan jokesnya almarhum kasino di salah satu film warkop dki jadul hihi...aku kalau keinget itu langsung ketawa hahahha

      dawet sekarang paling ga 5 ribu ya, padahal sempat menangin segelas cuma 2 ribu...sama kayak numpang pipis di toilet umum ๐Ÿ˜ฑ

      kang satria mau bikin kelinci guling trus ngundang kita makan makan kalik mas agus hihihi

      kabooooorr

      (`・ฯ‰・´)

      ไธ‰ไธ‰แ••( แ› )แ•—

      Hapus
  18. Kalau durian, saya sangat ga kuat dengan aromanya. Pernah nyoba makan, malah muntah..wkwkw. Sate kelinci penasaran banget, katanya enak ya, tapi di Sukabumi ga tau ada, ga tau nggak ada, belum pernah nyobain. Yang paling bikin ngiler dawetnya, kayanya alami banget penampakannya, pengen banget nyoba dawet asli dari Jawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkkw...ternyata Pak Yonal kurang bisa sahabatan ama rasa durian hihihi

      Enak sate kelinci, tapi agak tajam aroma prengusnya Pak

      ส•ใฃ˘ฺก˘ฯ‚ส”

      iya kalau sate kelinci memang terbilang langka, banyakan kelincinya dijual buat piaraan karena lucu

      (´∧ฯ‰∧`*)

      iya pak, dawetnya seger banget, soalnya makannya di lapak semi outdoor deket kali dan irigasi lagi, jadi ada angin sepoi sepoi

      ๐ŸŒฌ๐ŸŒง

      Hapus
  19. uaneke durian kuwi.. ๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget

      wak lat suka durian juga kah?

      ๐Ÿ˜„

      Hapus
  20. duriannya harganya ngeri, 100 ribuan, di kotanopan biasa kalau panen durian paling besar 30.000, itu udah di pingir jalan, kalau mau masuk 2-3 Km naik sepeda motor bisa dapat harga 15-20ribu udah ukuran jumbo, kalau 100 ribu dapat sekarung beras isi 25kg.
    memang kalau di jawa harga durian muahal....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri banget ya mas kotanopandotcom....eh sampean ternyata orang Sumatra ya, barusan tadi aku googling Kotanopan sih ada dimana, ternyata ada di Kabupaten Mandailing, Sumatera Utara ya mas, hehe...kirain dulu sampeyan wong jawa timur loh :D

      sebenernya ada sih yang harganya 25-30 ribu, tapi cilik mas, kecil kecil...urusan rasa kalau pintar milihnya sih bisa dapat yang manis...iya yang 10 ribuan juga ada pas musim alias panen raya, biasanya didatengin dari Suamtra juga, ntah Medan atau Palembang gitu, itu kalau di Tangerang

      kalau di kampung sentranya itu Kaligesing Mas

      (´∧ฯ‰∧`*)

      Hapus
  21. Wahh duriann... langsung mikir terakhir makan buah durian langsung kapan ya ๐Ÿค” udah lama banget. Setahun ada kayanya.. tapi sop duren baru aja kemarin.. wkwk ๐Ÿ˜…๐Ÿคฃ mba Nita nggak suka sop duren??

    Mba aku ketawa setiap lihat kolasenya ada foto Mbak Mbul.. hihih. Lucu beuudz..

    Sate kelinci ya mba?? Jadi inget adegan dlu2 bangett. Pas nggak sengaja makan sate kelinci karena kukira sate ayam. Pas dikasih tau itu sate kelinci. Aku shock.. wkwk ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Ya ampun itu es ketannya. Nyam2... kalau sate bebek aku nggk terlalu suka sih.. udah paling bner suka sama ayam doang.

    Mba Nita mahal juga yah paket sate kelinci isi 10.. 60k perporsi... tak sangka 25k.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata lama juga ya Bayu ga makan durian hihihi

      sop durian aku suka juga bayu, biasanya dulu aku beli mendem duren dan raja sop duren yang di dalamnya ada pancake durennya, enak itu...

      heehee maapkan ya oemirsa, si mbul emang suka iseng bikin postingan banyak fotonya, buat nakut nakutin clurut ada fotonya si mbul nampang hahahahhahahhaha

      wah kebayang segimana syocknya bayu pas tahu sate yang dimakan adalah sate hewan unyu unyu wkwkkwkw

      tapi aku sekarang lain loh, dulu aku terlalu mengagungkan sate ayam, mbasan ke sini ternyata ku lebih suka sate kambing hihihi

      iya mahal juga ya setelah dipikir pikir, rasanya pengen auto ngruwes-ngruwes struck wkwkkwkwkwk

      Hapus
    2. Iyahh luaaamaaa... ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ pancake duriann. Itu suka bangett.. ๐Ÿ˜

      Iyah shock aku pas dibilang.. "Enak ya Bay.. Sate Kelinci itu..." mukaku langsung... hhmmm ๐Ÿ˜”๐Ÿ˜ซ๐Ÿ˜–

      Iyah agak mahal aku mikirnya. Satu ekor kelinci bisa jadi lebih dari 10 tusuk kan ya..

      Sate kambing.. hmm.. aku suka juga. Cuma jangan kasih tau kalau itu sate kambing.. haha ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ bilang aja ayam. Ntar pasti tak makan. Kalau dibilang kambing. Mau seenak apapun satenya tetep nggak aku makan.. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Hapus
    3. iya pancake yang besar ga secaplokan durian itu paling jozz ya bayu hahahha

      langsung ga nerusin makan dong ahhahhaha

      iya aturan beli kelincinya aja ya, tapi sekali lagi ga tega nyembelihnya wkwkkwkw

      padahal tekstur kambing ama ayam beda jauh loh ahhaha

      Hapus
  22. These cats on the photos are beautiful;) very fine post;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Martyna, l like cat a lot ๐Ÿ˜

      Hapus
  23. I am not a big fan of durians but the satay looks yummy! Love the cat photos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Veronica, i like satay too, in this chance i try to eat duck and rabbit satay, Dear

      (*´︶`*)♡Thanks for visiting my blog !

      Hapus
  24. Mbak ku ? Mbak nita , makananya banyak mahu ada acara apa ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada acara apa apa tari, ini mampir makan siang pas transit awal tahun waktu pulang ke kampung ๐Ÿ˜Š

      Hapus
    2. Mau ada acara besar yaitu mbak Nita mau kawin.๐Ÿ˜

      Hapus
    3. emoooh dipanggil mba nita, huft mas aguuuuuus....

      adanya mbul, ga ada yang namanya mba di sini, wek

      Hapus
  25. selfie dan duriannya terlihat manis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulilah ga dapat durian yang zonk banget, ada yang manis legit, ada yang manis semi pahit, tapi kebanyakan dapat yang manis legit :)

      Hapus
    2. Sayang saya ngga terlalu suka durian, jadi bingung kalau liat orang yang begitu menikmati durian haha

      Hapus
    3. sangat disayangkan ya hahhaha

      Hapus
  26. ...I hope that you are enjoying a wonderful weekend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. You too Tom...

      have a nice weekend ๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  27. I do wish I could read your blog. Thank you for your visits to mine - and have a wonderful, healthy happy weekend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Next time Dear, because i still learning English and it needs process ๐Ÿ˜

      have a nice day too ^^

      Hapus
  28. Wah di kebumen lagi musim durian ya mbaaaa jadi pengen, di jepara uda ga musim soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekitar januari februari mba Amirotul musimnya, kalau sekarang belum musim lagi ☺

      Hapus
  29. Doh, durian! Aku paling gak tahan sama baunya. Jadi gak pernah beli. Tapi pernah makan kok. Kalau sate kelinci, sama aja belum pernah makan. Teringat Kelinci peliharaan zaman dulu.

    Itu dawet hitam pengen tahu rasanya kaya gimana. Di sini adanya putih dan warna-warni

    BalasHapus
  30. salfok dengan sate bebeknya, karena di tempat kami belum ada yang jual, durian di sana isinya bagus ya mba, saya suka durian tapi terkadang suka kebablasan, badan jadi panas karena makan terlalu banyak, he-he

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Koh kuan yu ini terkenal banget di daerah Tambak sebelum purwokerto dan banyumas.

      gimana kalau di Bangka belitung koh kuan yu yang memulainya bikin sate bebek ini...rasa ga kalah enak dengan sate ayam menurutku

      haha iya ya, durian memang godaan sih koh, aku juga kadang pengen ngabisin beberapa butir wkkwkwk...walau makannya dijeda biar ga begah :)

      Hapus
  31. Lagi-lagi bikin ngiler semua. Kayaknya menarik tuh yang Dawet Ireng sama Sate Bebek, sampai sekarang belum pernah tahu rasanya sate bebek. Yang udah pernah diicip-icip sate daging ayam, sate daging kambing, sate daging sapi sama sate daging kelinci, bisa masuk list makanan nanti kalau udah jadi blogger traveller (ngimpi, tapi semoga kabul aamiin).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi..uda cocok belum Hid aku jadi food blogger....eh mulai deh si mbul ngehayal yang ga ga wkwkwk

      sate bebek enak Hid, dagingnya itu tebel...kulitnya juga...sambel kecap yang kumakan waktu itu pedeeeeees banget, terus potongan bawang merah dan rawitny alamak banjir bandang hihihi

      enak pokoknya :)

      sate sapi aku uda pernah belum ya? kayaknya belom deh

      amiiin moga tar ada postingan makan makan ya diantara postingan review anime ๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Cocok kok jadi food blogger, seandainya aku orang penjalan mungkin aja bakal bikin postingan makan-makan juga (halah, postingan tentang buku aja masih belum jalan sama sekali).

      Wah,,, selera mbak Gusti ternyata yang pedas-pedas ya?? aku nggak terlalu suka makan pedas, sebenarnya suka sih tapi aku punya masalah perut sejak kecil (perutku terlalu sensitif, makan pedes dikit langsung sakit. Belum lagi penyakit maag (mendekati akut)ku yang kadang susah dikontrol, juga otot perutku yang bisa tiba-tiba kencang hingga nimbulin nyeri karena kotorannya ketahan di usus. Banyak banget ya penyakit perutku, baru sadar wkwk). Tapi walau punya penyakit perut yang berlimpah, aku juga punya nafsu makan-makan yang melimpah juga wkwk

      Hapus
    3. wakakakak sebenarnya aku juga jarang jalan jalan, kemaren aja karena kebetulan ada agenda ngurus orang tua sempat sakit, jadi bolak balik. Nah di jalan mampir makan deh hihihi

      hayo hid review buku juga dong, biar makin nambah postingan reviewnya di samping anime hehehe

      sebenernya justru aku ga suka oedas. Aku kalau ada sesuatu yang pedas biasanya pilihnya yang level nol wkwkkwkw alias yang dominan manis ketimbang pedasnya. misal sambel ya aku lebih suka manis ketimbang pedasnya wkwkkwk...hahhaha...sama sih Hid...aku waktu kecil bolak balik ada nyeri oerut bagian kanan bawah...sampe kadang pulang sekolah lebih awal karena sakit itu...kadang sampe pucet banget dan harus digiling giling dulu pake air panas yang dimasukkan dalam botol beling wkwkkw #kurimen aku hahahha sakit sakiten waktu masih sekolah wkwkkwk

      Hapus
  32. Tumben fotonya cuma sedikit.. hihihi

    Kirain cuma posting tentang durian aja mau di-skip eh ternyata ada yang lainnya.. hihihi

    Busyet dah itu durian apa nangka, gede banget? Dimakan sendiri habis apa tuh?

    Beberapa kali ke Banyumas belum pernah nyobain sate kelinci, pernah makan sate kelinci di Tawangmangu cuma lupa berapa harganya soalnya udah lama waktu masih jaman si Pitung.. wkwkwk

    Ngga tega makan sate kelinci, itu 2 porsi habis apa ngga tuh sate kelincinya?

    Tongseng ayam, jadi mau nyobain tongseng ayam gimana rasanya ya?

    Lihat cendol dikasih tape jadi ingat orang Kudus, dulu sering banget makan cendol campur tape.

    Kalau ngga lihat fotonya saya pikir itu tukang dawet ayu soalnya jualan sama kayak dawet ayu pakai tempayan yang dipikul.. hihihi

    Makan nasi bebek pernah, makan bebek bakar pernah, makan pecel bebek pernah tapi kalau sate bebek belum pernah..hiks

    Kok nasi goreng alun-alun Tegalnya ngga ada foto, apa karena makannya di dalam mobil jadi ngga ada ruang buat moto?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakkaka...jangan diskip dong mentang mentang adminnya posting buah durian (bukan buah yang disegani mas herman sih ya hahahhahaha)

      duriannya gede banget, dimakan bareng bareng sekeluarga ini, ngundang temen temen juga hihi...sebagian dihibahkan ke Bulekku malah hahhahaa

      iya mas herman kan pernah cerita di kolom komen pas makan sate kekinci di tawangmangu 1000 tahun yang lalu kan? Sebelum masehi hihihi

      ga tega tapi...habis ya hahhahahahah

      kalau ingat bonnya ga tega uda keluarin lebih dari cepekceng tapi ga dihabisin...jadinya uda ga makan lagi itu ๐Ÿคญ

      beda mas, dawet ayu khas banjarnegara kan ijo pake pasta pandan atau daun suji...kalau dawet ireng pake sekam padi pewarnanya

      berarti mas herman pecinta bebek dong ? kuliner bebek aku tuh paling suka nasi bebek dan sate bebek ini mas, kalau bebek goreng beneran kudu yang kulitnya banyak hahahha

      ayok mas herman kalau ke area Tambak kalau dari Timur setelah Banyumas cobain sate bebek. Enak mas...dagingnya tebel...pun kulitnya...Banyak kedainya...ga cuma satu. Tapi yang pernah aku cobain yang Sate bebek bu tuti n bu nani ini mas.

      Ada sebenernya mas herman, foto nasgornya cuma kufoto pake hape dan agak ngeblur jadi ga kumasukkan deh ๐Ÿคญ๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Disegani? Disegani itu sinonimnya ditakuti kan?

      Itu dapat aja durian yang gede kayak gitu, mungkin itu yang disebut durian Bangkok kali ya biasanya kan yang disebut Bangkok gede-gede dan dimakan satu kelurahan..hihihi

      Oh ya, lupa saya kalau pernah komentar tentang sate kelinci Tawangmangu mungkin karena banyak yang dipikirkan..hihihi

      Berarti ngga tega lihat bomnya bukan karena sate kelincinya..hihihi

      Iya beda warnanya sama dawet ayu, mungkin itu cuma beda warnanya aja tapi rasanya sama kali ya? Soalnya belum pernah makan dawet ireng jadi ngga tau rasanya kayak gimana.

      Ngga begitu suka juga sih sama daging bebek cuma kadang-kadang suka makan kalau lagi pengen..hihihi
      Tambak itu kecamatan di Banyumas yang mau ke kebumen?
      Kapan-kapan deh kalau main ke Banyumas atau lewat Banyumas coba mampir ke kedai sate bebek.

      Ntar nasi gorengnya ngiri loh karena ngga dikasih foto..hihihi

      Hapus
    3. disegani sama ma dihormati ya...wkkwkwkwk...salah diksi deh aku hahahhaha

      mulai deh jiwa editor mas herman keluar wkkwk

      secara varietas aku ga tau nama namanya mas herman, tapi kalau ga salah masih lokal sih...kalau ga salah denger si bawor atau apa gitu wkkwkwk

      wah lagi banyak pikiran ya mas herman...iya dulu pernah komwn sate kelinci ma temennya makan di tawangmangu wkkwkwk...

      mas, kalau menurut aku sih rasanya beda deh...ntah karena metode pemberian santen ama gula aren cairnya yang beda atau apanya, yang jelas menurutku beda rasa hihihi

      wah dia mah hobinya pengen kayak lagi ngidam tapi ngicipnya dikit buat ngilangin pengen wkkwkw

      eh aku ga tau tambak sih kecamatan mana ya hahhahah...ntar aku cwk google dulu #ketahuan ga apal geografi

      iya mas, enak rekomendasiku sih sate bebek bu tuti ama pak paiman (yang paling terkenal). Yang nani ini juga enak sih menurutku bebeknya ๐Ÿ˜ƒ

      nasi gorengnya uda aku tambahin di episode yang lain xixixixi

      Hapus
    4. Kalau menurut saya disegani itu lebih condong ke ditakuti, biasa disegani itu ketika dia ada ketika ngga ada ngga dianggap.

      Lagi iseng kayaknya makanya dia keluar..hihihi

      Kalau saya taunya cuma durian monthong aja karena sering orang sebut-sebut tapi belum pernah lihat bentuknya..hihihi

      Bukan banyak pikiran tapi banyak yang dipikirkan eh beda apa sama banyak pikiran dengan banyak yang dipikirkan? Tapi jangan ditanya apa aja yang dipikirkan, bingung menjelaskannya.. hahaha

      Lebih enak mana dawet ayu atau dawet ireng?
      Kalau lihat fotonya sepertinya dawet ireng itu santannya terpisah ngga seperti dawet ayu yang tercampur tapi masa iya bisa berpengaruh ke rasa?

      Kan paling enak makan tuh kalau lagi kepengen biar kata udah kenyang kalau kepengen tetap enak.. hahaha

      Sepengetahuan saya tambak itu salah satu kecamatan yang ada di Banyumas yang berbatasan dengan Kebumen.

      Tapi belum tau kapan mau ke Banyumas belum ada yang ngundang main ke Banyumas..hihihi

      Episode yang mana? (Bolak balik cari episodenya)

      Hapus
    5. wakakakka bisa gitu ya mas herman, macam boss yang ditakuti, tapi pas ga ketemu muka ga dianggap hehhe

      sepertinya keisengan yang sudah mendarah daging tuh wkwkkw

      wakakkaa i see i see...namanya masih hidup dan nafas di muka bumi pasti selalu ada yang dipikirkan #mendadak bijak, mungkin abis salah makan wkwkkw

      bener juga sih, tapi enakan ga samoe kekenyangan...kalau uda menuju kenang auto mandeg ngunyahnya wkkwkw

      o apa iya ya, setelah karanganyar dan gombong emang kalau dari Kebumen, uda nuju ke banyumas yang meliuk liuk, ngomong omong mas herman sering banget ke banyumas nih, xixixi

      episode yang di sini mas, tuh daftar makanannya dah taktambahin lagi biar kelihatan banyak hahahhahahh

      Hapus
    6. Mungkin juga saya juga ngga begitu hapal..hahaha..tapi sepengetahuan saya tambak itu masuk wilayah Banyumas, ngga begitu sering juga sih cuma punya beberapa teman yang orang Banyumas jadi sedikit tau tentang Banyumas.

      Busyet dah kenapa di tambahkan di post ini kenapa bukan dijadikan post baru aja.

      Kalau lihat fotonya mie godog Gombong itu seperti mie rebus yang sering saya beli di tukang nasi goreng keliling di depan rumah. Ngomongin Gombong saya pernah sekali ke Gombong ke rumah teman di Sidayu cuma lupa persisnya Sidayu mananya.

      Ya ampun bawal bakarnya nantangin banget

      Hapus
    7. masa iya sih mas herman

      kayaknya emang pelajaran geografi ips aku hapalnya pas sekulah doang hihihi...sekarang buta peta...#harus tanya ama dora...mana peta mana peta wkwkwk...

      lha mas herman baru engeh tah aku tambahin list kuliner lagi...besok yang kuliner lainnya ada lagi mas herman, tapi kuliner pasar lama Tangerang hihihi

      hu um mas, Mie godognya emang pake indomie tapi dibikin nyemek aka semi basah gitu, jadi kuahnya ga penuh...becek dikit lah...trus banyak sayuran ama potongan rawit juga
      enak sih...anget di perut

      Gombong itu 2 jam an dari rumahku xixixi...aku dulu apalnya sama benteng vander wijk kalau dolan gombong, sama ada saudaranya simbah yang tinggal di sana juga..
      Sidayu? aku check malah adanya di Gresik wekekekk...mungkin ada juga kali ya Sidayu Gombong xixixi

      ow mas herman pecinta bawal bakar juga kah? mantab emang mas terutama kalau dicocolin sambel kecap...maknyussss tenan

      ส•ใฃ˘ฺก˘ฯ‚ส”

      Hapus
    8. Coba di Googling kecamatan Tambak Banyumas biar ilang penasarannya..hihihi..peta si Dora udah dibawa kabur sama monyetnya..hihihi

      Iya, baru ngeh kan saya bukanya langsung klik komentar jadi ngga tau kalau postingannya udah di edit.

      Kalau di tukang nasi goreng keliling yang biasa saya beli mienya bukan pakai Indomie tapi mie telur 3 ayam berarti beda mie kalau banyak sayurannya emang enak tapi kalau banyak potongan rawitnya saya nyerah..hihihi.

      2 jam lumayan jauh juga padahal cuman beda kecamatan, lah itu benteng Van Der Wijck kalau ngga adanya di Sidayu, jangan-jangan saudaranya Simbah mbak itu teman saya..hihihi

      Paling ngga ngecek cuma ngetik Sidayu terus keluar pilihan Sidayu Gresik..hihihi

      Kalau ikan bakar hampir semua saya suka kecuali lele, andai ada yang jual ikan teri bakar saya pesan 10 ekor..hihihi

      Hapus
    9. Monyetnya si Bud uda bawa kabur Dora??? เธ…(เน‘⊙ะด⊙เน‘)เธ…!!, bisa gempar sutradaranya mas her hahahah..coba ya satu dua tiga menuju mbah google untuk mengecek kunci jawabannya, apakah Tambak itu masih kecamatan dari Banyumas?

      uda mas her...hahaha..uda aku tambahin sejak hari apa gitu lupa...uda hampir 5 hari yang lalu apa ya wkwkkw

      iya aku juga suka mie yang telornya banyak biar gurih gitu wkwkwk...ekstra bugdet tapi kalau bonus telornya tambah 2, kalau rawit aku juga biasanya kupinggir pinggirin sih, mungkin dia jadi hiasan aja di antara mienya wkwkkw #kasihan rawitnya ga dianggap

      jangan jangan iya lagi wkwkwkwk...aku lupa sih arahnya kemana, soalnya uda lama banget ga ke tempat simbah yang di Gombong...ini terhitungnya masih saudara jauh soalnya bukan simbah langsung...tapi saudaranya simbah kakung wkkwkw

      cek sedayu gresik malah terdamparnya di berita kriminil huhuhu

      kalau ikan teri bakar sih susah bakarnya..kecuali dia dipepes bareng tahu terus abis dibungkus daun pisang baru deh dibakar ๐Ÿ˜‹

      Hapus
    10. Kan bagus kalau gempar kan sekarang jamannya orang bikin gempar..hihihi

      Pasti belum dicari di Google tambak itu kecamatan di kabupaten Banyumas apa bukan..hihihi,.tetep sabar menunggu..hihihi

      Kalau ngga dibilangin saya ngga ngeh kecuali saya klik judul post-nya baru bisa ngeh.

      Kasihan banget tuh rawit cuma jadi pajangan untungnya aja dia ngga ngambek..hihihi

      Lah itu makan mie godog ibu citranya memang kapan, sepuluh tahun yang lalu kah?

      Wkwkwk..parah banget tapi bagus ngga berita kriminalnya?

      Nah itu makanya sampai saat ini saya belum pernah ketemu rumah makan atau warung tenda yang ada menu ikan teri bakarnya..hihihi

      Hapus
    11. wakakkak nanti si budnya jadi DPO dong karena dah bikin gempar nilepin Dora hahahha

      salah dong..hahah...uda aku cek di google xixixi

      kalau makan mie godog ibu citra itu beberapa bulan yang lalu. Kalau yang uda lama itu ke tempat simbahnya yang di gombong wkwkkw..kan beda antara makan mie godog bu citra ama ke tempat simbah yang di gombong hihihi

      berita kriminalnya ngeri mas, mending ga usah dicek...serem

      berarti mas her aja yang menjadi pelopor ikan bakar teri #biar bingung bingung deh cara bakar ikan teri digimanain hahahhahaha

      Hapus
  33. What a curious fruit, it is the first time I see it.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes dear, it is durian, someone often call it as king of fruit here ๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  34. Wow, durians look soooo yummy. Here, durians are frozen, and the prices are unbelievable. One small frozen durian cost $65.
    Satays also look great!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kak evi ternyata sama kayak nita ya suka durian juga....salim

      (*´>ฯ‰<))ฯ‰`●)

      wah di US ternyata frozen durian lumayan mahal ya...aku sampai tercengang hihihi

      ((((;゜ะ”゜)))


      yes, i like satay too kak evi ๐Ÿ˜

      Hapus
  35. Boa tarde minha querida amiga. Essa fruta que foi mostrada nรฃo temos aqui no Brasil. Parabรฉns pelo seu trabalho excelente.

    BalasHapus
    Balasan
    1. You're welcome, Mr Gomes my friend...

      durian is one of the creammy fruit in our country. How about in Brazil? Are there any fruit that looks so unique?

      ๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  36. Tidak sia-sia saya berlama-lama di sini, dapat jamu mata hingga kenyang dengan pelbagai hidangan yang menyelerakan! Durian itu.... aduhai! Terus ngiler sebab sekarang bukan musimnya. Sate kelinci dan sate bebek belum pernah saya rasa. Teringin jalan-jalan cari makan di sana. Namun apakan daya, kami harus hantar Covid-19 pulang ke kampung lamanya dulu.
    Terima kasih kongsi info dan makanan yang lazat-lazat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah terima kasih kak amie audah singgah di rumah maya nita yang ala kadar ini ๐Ÿ˜๐Ÿ˜ƒ☺

      benar kak, belum musim lagi hihihi...durian di Malaysia juga mantab ya kak, sama manisnya kayak di negara nita?

      sate kelinci dan sate bebek lezat sangat kak, namun kalau dusuruh pilih nita lebih suka sate bebek ketimbang kelinci hihihi

      sama sama Kak, semoga kita sehat selalu ya

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  37. Balasan
    1. you must try it if you visit my country, dear..๐Ÿ˜

      Hapus
  38. kelincinya dimakan mbak mbuuulll.. huaaa.. kasiannn :'(
    aku dulu pas ke tawangmangu ngelewatin tuh di pinggir2 jalan jejer-jejer tempat makan yang salah satu menunya sate kelinci. Temenku yg mau pesan aku marahin, suruh beli sate ayam aja. haha.. kebayang muka kelincinya jd ga tega

    beneran kulinerannya enak2 itu mbak, paling kemecer liat durennya sih yg depan plaza telkomsel. keliatannya pulen dan matengnya pas gitu. nelen ludah lagiiii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tega soalnya muka kelincinya kayak mbul ya mba anggun...aku rakpopo kok mba anggun kalau dimaem #wahahahhahaha

      iya mba anggun, di tawangmangu jarenya sih memang banyak yang jual sate kelinci ya, tapi aku kalau di tawangmangu lebih seneng stroberi. Tau ga mba....dulu sebelum ke Tawangmangu aku belom pernah rasan stroberi sekalipun, tiap kali lihat majalah ada gambar topping stroberi di minuman atau cake aku robek halaman majalahnya, eh.....kupikir bakal keluar stroberinya...ternyata ga dong hihi #khayalan jaman ku masih bocah....terus smp ada darmawisata ke Tawangmangu, aku ngliat bakul stroberi banyak banget. Girang lah aku hahahhahah...aku beli beberapa plastik kecil...kucobain di bis ternyata acem seperti tomat hohoho

      iya mba anggun duriannya alhamduliah dapat yang manis, tapi sebenernya lebih manis durian yang kubeli di pasar Kutoarjo ☺, yang ini ga ada zonk sama sekali ke-5 nya rasanya enak :)

      Hapus
  39. cute kucingnya.....

    aww.... duriannya sungguh menggiurkan.....

    saya suka suara air mengalir di sungai.... wonderful.

    Thank you for sharing cerita dan foto fotonya.... mantul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Pak Tanza

      (´∧ฯ‰∧`*)

      kucingnya agak agak fierce ya pak mukanya mirip Mbul weekkekekk


      aku juga suka keindahan alam, mendengar bunyi air memgalir ditambah hijau pepohonan rasanya hati tentrem...

      ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฑ

      Hapus
  40. Udah diperingatkan di awal, tp aku ttp aja ngiler baca postingan n liat foto2nya Mbul ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Dimulai dr duren, buah paling favorit. Wuaaaaa, aku bisa ngabisin dua buah duren sendiri loh, kadang lebih ๐Ÿ˜…

    Klo sate kelinci, dulu aku sering liat pas tinggal di bandung, klo pas perjalanan menuju Lembang, itu suka banyak pinggir2 jalan yg jual sate kelinci. Tp aku ga pernh nyoba n berani mampir. Mungkin suatu saat klo penasaran mau nyoba, aku pake trik kaya mbul aja, bayangin kaya makan sapi atau kambing aja kali yaaa. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. horreeeeeyy sama Ica, Mbul juga suka durian

      ♡(*>ฯ‰<)ฯ‰<*)♡

      apalagi kalau monthong ya, siapa yang nahan hihi...tapi yang di atas bukan monthong punya, lagi untung aja aku dapat yang gede...

      oh iya di area menuju lembang Bandung kata ibuku yang oernah diklat ke sana banyak dijual sate kelinci ya...hihihi iya kubayangin begitu soalnya kelincinya kalau kebayang bayang malah ga jadi maem wkwkkwk

      ๐Ÿฐ๐Ÿฎ

      Hapus
  41. Wah jurnal kulinernya lengkap sekali, ini bisa dibikin 4 artikel blog bahkan dibukukan hehe... Sepertinya penggemar durian ya. Mantap kalau dimakan langsung atau pakai olahan es. Tapi tetap jangan berlebihan hehe.. Kalau kuliner unik lainnya sate kelinci yang memang jarang yang jual. Dulu sempat heran kenapa sate kelinci seperti di Lembang kok mahal, mungkin kelinci yang disate jenis Angora, belum lagi pas makan ga tega kebayang imutnya kelinci hehe.. Tetap saling support๐Ÿ™๐Ÿป

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe bisa aja nih Pak Vicky

      aku kebetulan lagi malas bikin postingan satu-satu jadi taksatuin aja jadi satu postingan soalnya pengen hibernasi dulu ngeblognya hiks (walaupun ga ada yang ngangenin atau nyariin updateannya si Mbul sih kalau si Mbulnya hibernasi ya wkwkwkw)..eh ga deng, becanda......maksudku, kalau dibikin satu-satu suka bentrok timing publishnya bikin temen yang mampir bakal bingung komentarin post yang mana, hihihi

      iya pak vicky, kalau ditambah es batu jadinya sop durian ya?

      (´∧ฯ‰∧`*)

      ow kalau yang di Lembang ternyata jenis anggora ya? pantasan mahal...terbayang bulu kelinci anggora yang diwut-diwut so cute..wkwkkwkw

      iya Pak, insyaAlloh kalau mampir tempat Mbul, jika mbul ada waktu santai pasti akan berkunjung balik ke blog temen sesama blogger yang sudah komen di sini kok ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  42. Edyun tenaaan .. kak Mbul menepati janjnya di awal kalimat akan menJembreng , hahaha .. dowo tenan postingan makanane ๐Ÿ˜…๐Ÿ‘
    #TeOpe

    Aku dadu kelingan duwe relasi ning Purworejo, dia punya kebun duren katanya ..., dan sering dijual karenan kebanyakan.
    Aku ora kelingan nama daerahnya apa.
    Beberapakala dia ngundang aku kerumahnya pas panen duren, tapi aku durung sempet kesana.

    Dari awal sampai akhir aku ngguyu mesem2 baca entri, tak itung ono beberapa kosakata boso Jowo ..., gegeara aku mesem2 dewe ponakanku takon ono opo kok om senyum2 dewe ..., dikirain omnya sudah gilaa ..., Hahahha ๐Ÿ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. edyun pancen lagi si mbul mas him wkwkwkw, lagi pengen majang foto kuliner segambreng gambreng, ben podo pingin xixixiix

      ๐Ÿ˜œ๐Ÿคญ๐Ÿคญ

      jangan-jangan temen mas him punya kebon di kaligesing ini? soalnya paling terkenal di purworejo ya situ ๐Ÿ˜„

      wakakakkak...kelihatan khas wong jowone yo aku mas ๐Ÿ˜, ben sing mbaca pada terhibur termasuk mas him wkwkwk

      Hapus
  43. Hai Mbuuuuuuuulllll :D Bahaya laten nih lihat postingan Mbul, penuh makanan hahaha :) Ada duren, sate, minuman segar dawet dll wuiiiih asik dinikmati yach. Lupakan diet deh wkwkwkwkw :) Emang deh ya kayaknya kok lebih nyuuus kalau makanan masakan orang lain. Sementara di rumah berjibaku bikin ini dan itu. Eh yang masaknya udah kenyang duluan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkkw bahaya banget ya Mba Nurul

      ((o(*>ฯ‰<*)o))

      emang kudu ditabok si mbul tukang mengen mengeni doang xixixixi

      bener mba ahahah aku juga ngerasa masak ndiri rasanya uda kenyang duluan mikirin rempingnya masak wkwkkw...pengennya tinggal maem doang ๐Ÿคญ๐Ÿคญ๐Ÿคญ

      Hapus
  44. Mbak nitaku ?????? Panjang bener postingannya seneng baca postingannya mbak nita karena mbak nita ramah , mbak nita saya baru kehilangan ayah tercinta saya mbak nit? Beruntung mbak nita masih punya ayah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Turut berduka ya Tari, insyaAlloh ayahanda Tari akan ditempatkan di temoat terbaik di sisiNya. Semoga Tari dan keluarga dikuatkan aminn :)

      Hapus
  45. Wow, cerita yang sangat lengkap. Mulai dari Kucing kucing yang bagus dan terawat. Duren si king fruit yang menggoda dan bikin ngiler serta berbagai Sate yang menggoda dan membuat perut keroncongan.

    Saya pernah makan Sate Subali yang ada di jalur Alas Roban Semarang, tapi sepertinya sate kambing dan bukan kelinci. Sama nggak ya.

    Aku juga penggemar sate kelinci dan menu bebek

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya nih Pak Eko soalnya biar ga bingung mau publish yang mana duluan jadi sekalian ku post semua ๐Ÿ˜Š

      Wah ternyata sate kelinci subali ada yang cabang alas roban semarang? pasti sensasinya beda ya pas makan dekat alas?

      Hapus
  46. Wahh mahal juga ya satu biji duriannya 100rb, tapi pasti worth it lah sama harganya, kalo ditempat lain mungkin bisa lebih mahal lagi.. Duhhh kuliner kuliner bawahnya tambah bkin ngiler lagi, dah gak tahan nih mau makanan salah satunyaa aaahhh... *tahan tahan tahan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Worth it banget mas andrie, harga ga membohongi rasa.tapi itu pilihan pertama ya, yang kuning udah agak mlethek dikit...kalau yang hijau getir semi manis juga matengnya ga merata

      hahhaha...tahan tahan memangbkalau ke blog nya si mbul mas ๐Ÿ˜„

      Hapus
  47. Balasan
    1. Have a wonderfull day too Mr Tanza ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  48. Waduuuh, itu foto-foto duriannya seksi sekali. Akan menggoda siapa pun yang doyan durian. Kalau aku sih gak doyan, gak tahan aromanya, huhu. Habis baca ini aku langsung chat abang Gofood ah, jadi lapar soalnya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. duriannya bener bener big size ya kak indi

      hwahahahha aku kebalikannya, suka banget

      jadinya pesen apa nih di gofood? sepertinya sate ya, hihihi

      ส•ใฃ˘ฺก˘ฯ‚ส”

      Hapus
  49. dureeennya, mantappp bangettt

    sate bebeknya bikin akuuu pengen juga.dsini jarang bgt nemu sate bebek, yg ada cuma bbebek bakar atau goreng aja, penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantab banget mba enny...tapi udahannya marem pol hehehe

      sini mampir Tambak mbak...dan rasakan sendiri sensasinya #lha kok mbul kayak ngiklan ๐Ÿ˜œ๐Ÿคญ

      Hapus
  50. Emang beneran jadi ngiler aku Mbak Mbul. Tapi yang paling bikin penasaran sate kelinci itu sih, soalnya belum pernah nemu di sini, padahal udah nyari-nyari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernahnya pasti sate rusa ๐ŸฆŒ๐ŸฆŒ๐ŸฆŒ ya mas rudi?

      ๐Ÿ˜„

      Hapus
  51. Aku sempet salfok sama si kocheng, tapi ampun ini isinya sate semua :))))) Aku ngiler yg terakhir, yg ikan bakar ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pecinta sate sejati mba rie ๐Ÿ™ˆ

      ((o(*>ฯ‰<*)o))

      #kocheng hanya pemanis

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  52. Telan air liur lihat makanannya terutama sekali sate.

    Salam kenal daripada saya Farrah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak satenya enak dan berlemak hihi, dicocol bumbu makin sedap

      (*´︶`*)♡Thanks!

      salam kenal juga kak farrah

      salam persahabatan dari Indonesia

      Hapus
  53. auto wareg aku mbak hahahaha
    sate kelinci kayaknya aku pernah makan tapi ga berani banyak banyak, kayaknya aku kok aneh makan kelinci ya. TErusss jadi keinget waktu kecil dulu, orang rumah nyebut kelinci juga terwelu. kayaknya orang zaman sekarang jarang sebut terwelu ya

    sate bebek ga pernah makan hahaha, kayak apa ya, di Jember kagak ada juga. yang ada malah sate kelinci, usaha temenku hehehe

    terusss aku ngelist dawet ireng itu mbak, hiks, tapi kok jauh ya ke jembatan butuh sana. terkenal banget ini dan aku emang penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mba ai...ning ternyata pas ngecek wikipedia kelinci bedo ambi terwelu mba hihihi


      terwelu yae lebih liar

      enak sate bebek, ayo mba ainun kalau lagi traveling dinarea jateng bisa sekalian icip sate bebek

      dawet ireng juaraaaak ๐Ÿ˜

      Hapus
  54. Astogeeee dureeennnnn netes beneran gessss :v
    Uda lama banget ga makan duren sejak pandemi astagaaa :')

    BalasHapus
  55. Ngomong-ngomong tentang duren, duh jadi pengen duren deh, padahal disini lagi gak musimnya wkwkwk
    Btw mbak mbul and team kuat banget bawa duren di belasan jam perjalanan, apalagi katanya supirnya macam dominic torreto ye kan? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahahhahah iya lumayan sepanjang perjalanan mabok berjamaah ini aldan

      ga lagi lagi deh..kapok bawa duren di mobil wkakakkakak

      (((dominic toreto dong pacarnya letti)))

      Hapus
  56. Huaah sudah lama gak mampir di siniiiii

    Kuliner yang paling bikin ngiler buatku ya bakso, udah setahun lebih sudah gak makan bakso huhuhu. Selain bakso, dawet irengnya yang menggoda, kebayang segeeeer pasti minum itu glek :D
    Kalo kambing aku memang gak suka, durian mau sih cuma males aja dengan aromanya, sate kelinci gak berani makan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. baksonya endeus mbaaa..aku suka urat diceprotin sambel n kecap yang banyak versiku hihihi

      hahahhahah dawet irengnya manis segerr ๐Ÿน๐Ÿน๐Ÿน๐Ÿง‰๐Ÿง‰

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^