Minggu, 27 Juni 2021

Kenangan si Mbul Waktu Kecil (Part ke-Sekian)


Oleh : Gustyanita Pratiwi



Pecahin telor bulan Agustus dulu! 

Jtaaakkk! hihihi...

Hallo apa kabar?

Masih pada napas kan?

Mbul mau nulis pendek lagi nih. Kali ini tentang kenangan masa kecil yang ke-sekian. Ya soalnya nama blog ini kan juga ada kata-kata 'kecilnya' ya, jadi memang kurang lebih akan banyak bercerita tentang nostalgia masa kecil. Jaman masih bocil, hehehe...

Mbul jaman bocil? Unyukkk dong? Iya dummmz... unyuk tanpa M ya tapinya, hohoho


Mau mulai dari mana dulu nih? Biar kesannya ga kemana-mana, maka akan aku bagi jadi beberapa potongan cerita aja ya yang kiranya cukup membekas di hatiku. Sebab kenangan lainnya udah pernah aku tuliskan di post lama.

Kenangan tentang Isi Toples Hari Raya di Tempat Tetangga Saat Lebaran

Pertama aku jadi keinget sama cerita tentang kebiasaan pada hari lebaran kedua di kampungku. Sebab di sana kalau Lebaran hari kedua emang jatahnya buat muter tempat tetangga. Kalau Lebaran hari pertama kan jatahnya tempat saudara, especially terwajibnya itu rumah nenek. Jadi bisa muter tempat tetangga itu ya pas hari kedua. 

Sebenernya duluuuu banget pas belum gede-gede amat, pantaran umur-umur TK nol besar, yang kusukai dari silaturahmi tempat tetangga ini adalah karena masih ikut orang tua. Beda cerita ama pas udah gedean dikit dimana aku dan kakak disuruh muternya sama temen-temen sepantaran umur (ya mulai dari SD sampe kuliah). Tapi aku mau cerita yang pertama aja deh ya, soalnya itu yang lebih berkesan. Yaitu pas masih ngintil silaturahmi bareng bapak ibuk dengan modus agar bisa ngekepin toples Lebaran sepuasnya, hahahah...


Biasanya safari silaturahminya itu dimulai dari rumah tetangga yang sepuh-sepuh dulu baru setelahnya tempat yang sepantaran umur dengan Bapak Ibuk. Jadwalnya itu pagian disambung ba'da magrib. Kalau siang sengaja ngendon di rumah karena open house kan dan terima tamu. Baik tamu berupa anak-anak maupun orang tuwek.

Nah....enaknya adalah pas masih ngikut ama orang tua ya karena ngobrolnya jadi lebih lama. Ga salim-salim--duduk bentar langsung pulang. Tapi beneran ngobrol berfaidah karena ditackelin sama orang tua sehingga  kami anak-anaknya bisa duduk manis sambil mangku toples pacitannya #ehGa ya....maksud aku karena yang ngobrol itu orang tua, maka kami anak-anaknya bisa menikmati acara silaturahmi itu dengan tenang. Tanpa perlu kuatir mau ngobrolin apa. Soalnya yang ngobrol kan Bapak Ibuk. Uda gitu ketambahan bisa nginget-ingat lagi tentang isi toples pacitannya kayak apa, terutama penganan khas dari rumah tetangga satu ke rumah tetangga lainnya, hahahha...#minta ditabok emang si Mbul. 

Paling inget banget sama menu-menu khas di rumah tetangga yang ada di sekitaran rumah yang kesemuanya sudah sepuh. Pertama, kami akan ke rumah Pak Tukiman yang rumahnya itu ada di depannya pas rumah kami. Halamannya itu luas banget, penuh dengan batu-batu. Sehingga kalau ke sana siang dan pas dalam keadaan nyeker ya alamak telapakan kaki berasa kayak disteam. haha...Paling seneng itu kalau uda nemu batu bagus yang bisa disakuin buat main engklek atau lempar-lemparan batu yang biasa disebut sebagai pande. Batunya itu untuk dijadiin gaduk. Kalian tahu permainan pande ga? Yang adu-aduan batu atau kreweng (pecahan genting). Kalau tahu berarti permainan kita sama ya. Okey, balik lagi ke rumah Pak Tukiman. Rumahnya itu ya... pekarangan luas banget. Di area belakang rumahnya terdapat blumbang yang beberapa kali terdapat ular kadut syantik sedang nyilem di situ. Serius itu uda ada beberapa kali ular kadutnya ada di situ. Ga cuma sekali doang jadi bikin warga kaget sekaligus geger. Soalnya ulernya itu ndut, lucu, panjang, juga menggemaskan#plaaakk! 

Terus di situ juga terkenalnya punya pohon rambutan yang banyak loh. Ndilalahnya kok ya pas Lebaran itu seringnya uda masuk musimnya. Jadi sekalian aja disuguhin buat tamu, dan di sisi korsi selalu disediain tempat sampah yang udah diplastikin. Ya soalnya kan biar ga lengket kena airnya si rambutan itu tadi. Sering juga pas pulangnya kami dibungkusin satu kresek gede rambutan yang baru dipetik dari pohon. Kata Tuan rumah sih buat isi-isi kulkas. Jadi beberapa minggu ke depan bisa marem ngemilin rambutan #enak banget pokoknya. 

Tapi ngomongin soal rambutan, kok ya aku malah lebih sukanya yang masih kuning semi ijo atau oren ya? Soalnya lebih nglothok gitu deh rasanya. Walaupun rada-rada asem dikit. Tapi ya tetep ada manis-manisnya kaya si admin (hoho). Dan pas dionceki itu kulitnya memang sepet pait gimanaaa gitu.....wkwkwk. Sebab memang ngupasnya dengan cara aku gigit ya permukaan kulitnya. Jadi bisa kebayang kan paitnya kayak gimana. Tapi kalau udah nemu isinya sih udah pasti seneng banget. Aku kupasin dulu serenceng biar kesannya banyak, terus aku keluarin semua biji-bijinya, baru aku ceplusin satu-satu serasa makan leci atau longan yang kek ada di buah-buahan kaleng wwkkk... Nah enaknya adalah ni rambutan masih keset banget (soalnya masih ijo kan? Belum terlalu merah tua, jadi belum begitu berair). Ga lengket-lengket gimana gitu di telapak tangan. Tapi sebenarnya yang kumaksud ini adalah aceh ding, bukannya rambutan. Kalau aceh kan lebih nglothok ya ketimbang rambutan #katanya...

Lalu di tempat Pak Tukiman ini kubilang juga rumahnya termasuk yang cukup berada ya untuk ukuran rumah di kampungku. Memang kalau pas main ke tempat tetangga yang suka aku perhatiin adalah bagian interiornya, selain tentu saja menikmati suguhan pacitannya, haha...Jadi rumahnya itu bagian dalamnya terdapat space yang bisa menuju ke luar agar bisa terkena sinar matahari, terus kursi ruang tamunya juga udah sofa...ya maklum ukuran orang tajir di kampungku dulu kan salah satunya adalah punya sofa selain lantainya uda keramikan dan punya pesawat telepon. Eh, beydewey kata ibuk sekarang rumahnya ini sedang dijual loh, karena penghuninya sudah pada meninggal semua...Tapi sayang harganya uda M-M an...wkwkwk....Bapak Ibuk mau beli tapiiii...nda sanggup. Jadi ya nda jadi. Wong nda ada dananya. Adanya kami ini cuma M yang lain yaitu emberita hehehe...ember buat nampung tetesan atep yang bocor maksud Mbul. 


Balik lagi ke topik menu lebaran di tempat tetangga. Selain rambutan, yang aku inget betul di tempat Pak Tukiman itu adalah permennya. Permen yang bagiku itu mirip banget dengan lagunya Rihanna yang salah satu liriknya berbunyi : shine bright like a diamond.... shine bright like a diamond. Find light in the beautiful sea, i choose to be happy...you and i...you and i....were like diamond in the sky....Diamond Sayangkuuu.....maksudku itu. Apalagi kalau bukan permen fox. Itu udah pasti ada di atas meja. Dan aku merasa kalau ada orang yang bisa nyuguhin itu tuh di kampungku berarti termasuknya horang kaya...haha.. Ya Pikirku kan permen fox itu blink-blink kayak berlian ya...jadi pasti harganya mahal. Jadi hanya orang berpunya saja yang bisa membelinya, huahaaa...Mana kotakannya gede lagi. Penuh ini mulut kalau lagi ngemut langsung permennya, tapi ga okey banget kalau langsung ketelen...haha.. Lalu pas Bapak Ibuk lagi sibuk ngobrol dengan tuan rumah, diam-diam aku nyobain berbagai aneka rasa berlian yang ada (maksudnya permen foxnya), mulai dari rasa nangka, rasa melon, rasa stroberi, rasa anggur dan lainnya. Paling suka rasa nangka. Soalnya maniiiis banget. Yang jelas aku happy karena kan so pasti rasahhhhhh mbayar semua buat menikmatinya...jadi main emat-emut-emat-emut ehhhh.... tau-tau isi kalengnya tinggal dikit #gibenk si Mbul, hihihi. 


Itu tadi permen di tempat Pak Tukiman...Di tempat Pak Karsono lain lagi karena di sana adanya sugus. Sugus yang jaman dulu ya. Yang bungkusnya masih dipuntir. Dan aku suka banget ama rasa permen sugus yang pink. Soalnya manis dan baunya wangi sekali. Selain permen sugus, di sini khasnya ada dodol garut yang item susu ataupun yang warna-warni. Kayaknya sih dapat dari anaknya yang rantau di kota dan bawain dodol sebagai oleh-oleh waktu mudik.

Kalau di tempat Pak Hadi lain lagi, yang ini khasnya adalah kue potong marmernya. Biasanya kalau ada pacitan yang beda sendiri dalam artian ga ditaruh di toples, maka itulah yang paling cepet laku diantara yang lain. Mana tuh kue potong diirisnya tebel-tebel lagi, jadi ampe sekarang aku masih keinget terus ama rasanya.

Terus di tempat guru ngajiku juga lumayan berkesan banget. Namanya Pak Tukiman juga. Kebetulan beliau memang yang paling aktif di mushola karena anaknya kaum desa kan. Walau usianya ini lebih muda dari Pak Tukiman yang pertama, tapi sekarang beliau sudah meninggal sih, malah meninggalnya duluan beliau ketimbang bapaknya. Nah, kebetulan dulu itu rumah Pak Tukiman yang ini masih sederhana banget. Kalau ga salah rumah modelan jadul yang lantainya masih tanah. Dindingnya juga masih gedeg. Kalau ke sana jadwalnya malam. Pacitannya juga enak-enak, uda gitu ngobrolnya juga lama karena kan termasuk dituakan di desa. Yang khas di sini ada kuping gajah dan lapis bikinan Mbah Kaum yang merupakan ibu dari guru ngajiku ini. Terus waktu beliau nikahan aku sama kakak dong yang suruh ngipasin hihihi.


Kenangan saat Berangkat Sekolah Naik Sepeda 

Terus aku mau cerita lagi tentang kenangan waktu aku masih SMP dulu. Maksudnya karena aku punya ritual khusus yang membuatku bisa sampai ke gedung sekolah yang kurang lebih jaraknya cukup jauh dari rumahku. Yakni aku harus menggunakan sepeda miniku yang warna ungu dan ada keranjangnya. Itu sepeda miniku yang pertama sebelum ganti jadi merah waktu SMA.

Saat itu sekolahku emang sekolah negeri ya...dan itu adanya di wilayah kecamatan, beda ama Kakakku yang bisa tembus SMP favorit di luar kabupaten sehingga harus ngekos ga tinggal sama orang tua. Jadi aku sama kakak emang jarang barengan waktu kecil. Soalnya udah pisahan.

Abis sarapan yang kesusu-susu, aku biasanya langsung cabcus nenteng sepeda biar ga sampe telat masuk sekolah. Sebab kalau telat bakal di-point. Tapi emang tiap pagi selalu kesusu-susu sih (keburu-buru red), soalnya ibu selalu mewajibkan kami anak-anaknya buat sarapan dulu sebelum berangkat cekulah. Sementara aku sarapannya agak lama dan saat nengok ke jam uda mau jam 07.30. Mana sarapannya harus nasi dan susu lagi. Itu udah pasti tuh, ga boleh ga. Ya maksudnya nasi ama sayur dan lauk yang dibikinin ibu setiap pagi. Bukan cuma roti tawar kayak yang ada di sinetron-sinetron itu. Jadi karena abis sarapan kadang uda mepet mau jam 7, maka aku akan buru-buru ngendarain sepeda buat ngeliwatin serangkaian rute yang cukup menyebalkan untuk bisa sampai ke SMP-ku itu. Ya, soalnya agak-agak ribet rutenya. Dari rumah akan lewat di jalan aspalan desa yang belum terlalu alus, terus belok ngliwatin belakang rumah tetangga yang di situ terdapat kandang banyak di bawahnya pohon karsen. Ya itu adanya di belakang rumah Epi temanku yang emang pelihara banyak alias soang alias angsa. Nah, kalau pas lagi apes banyaknya dikeluarin kandang, maka aku dan sepedaku kudu ati-ati bener ngliwatinnya karena takut disosor angsa kan? Sebab angsanya Epi galak-galak. Beberapa kali aku hendak disosornya, huft....dan itu bikin aku langsung nuntun sepedaku cepet-cepet soalnya belakangnya itu jembatan agak tinggian yang bawahnya parit. Paritnya itu ampun deh bau comberan. Sebenarnya dari sini rute bisa dibagi lagi jadi 2. Mau menyamping ngliwatin SMP PGRI yang adanya di belakang SMP negeri tempatku sekolah, atau nyusurin titian yang ngepres banget kalau liwat pake sepeda. Ga jarang kan dari ujung juga harus sisihan ama pejalan kaki atau pesepeda lain yang merupakan anak dari SMP PGRI. Sisi samping parit yang bukan kali itu kebetulan tembok punyanya juragan ayam potong, nah mungkin limbahnya itu pada dibuang di situ kali jadi bener-bener perjuangan banget pas lewat situ. Depannya juga ada warung makan sop ayam yang aku liat sisa nasinya itu pada dibuangin ke parit huaaaa... Horror!!! Pokoknya harus lurus terus hingga ketemu jalan raya dan pertokoan untuk bisa mencapai SMP ku itu. 

Tapi lucunya adalah masa-masa itu suka papasan sama anak-anak dari SMP PGRI yang dulunya beda SD sama aku...dan kebetulan SD mereka dulu lebih favorit ketimbang SD ku. makanya anaknya rada sombong-sombong pas SD-nya.... Tapi pas uda SMP gitu kan akhirnya kebalik ya, aku yang masuk SMP lebih favorit dari mereka, sehingga akhirnya pas papasan itu mereka ga sombong lagi, dan mau senyum kalau sisihan. 

Sebenarnya kalau mau ambil rute yang ga terlalu ribet bisa aja aku ngliwatin area yang depan SMP PGRI...tapi kala itu aku suka trauma soalnya anak-anaknya terkenal mbeler...dan yang cowok-cowoknya suka nyuitin hahhaha...jadi males deh akunya. Salah satunya adalah kejadian yang bikin aku rada syock berat. Jadi pas pulang sekolah itu kan aku liwat rute kayak biasanya yang sebelahan ama parit. Nah di situ aku papasan ama Si A...anak yang terkenal agak nakal ya di RW sebelah. Maksudnya ama cewek itu rada gimana gitu. Masa aku lewat dan ga kenal sama sekali dengannya, tau-tau tanganku dipegang olehnya sambil cengengesan pula anaknya. Padahal konon kabarnya dia termasuk adik kelas beda sekolah sih. Walau memang posturnya lebih tinggi karena uda masuk usia akil baligh. Ih...aku mah kesel banget. Abis itu aku nuntun sepedaku yang gembes agak cepetan sambil misuh-misuh dalam hati karena bete banget hahahhaha...

Baca juga : Dua Orang Kunyuk

Ya sebenernya masih banyak kenangan masa kecilku terutama pas masih SMP karena kebetulan emang gedung sekolahnya agak tua, peninggalan Belanda. Ntar deh kapan-kapan aku ceritain lagi lebih detailnya kayak apa. Kali ini segini aja dulu ya...

Soalnya udah ngeblank wkwkw...

Intermezo Dikit : Bikin Mie Sedap Singapore Spicy Laksa ala Beby Mbul

Tapi kupikir-pikir kalau postingan kali ini gambarnya cuma manga aja kayak ada yang kurang ya. Ya udah, berhubung aku baru bikin mie sedap singapore spicy laksa...aku tambahin penampakannya aja ya. Aku bikin ini sebenernya ga patio niat. Sebab ga ada pokcoy ama tomatnya. Cuma ada kubis yang hampir layu dan sisa telur aja. Jadilah mie sedap ala-ala. Terus di bungkusnya kan ada tulisan kuah ya...tapi pas takmasak ga ada kuahnya. Kuahnya keburu nyusut hahhaha...Ya udah lah seadanya aja. Terus kutambahin sedikit kecap dan saus cabe juga. Dipikir-pikir rasanya malah kayak mie ayam. Itu loh mie kuning yang sering ada di mie ayam. Kebetulan tekstur mie sedap kan langsing-langsing ya kayak Mbul meskipun pipinya mbem...haha...tapi ya udah deh...ga pa pa. Rasanya pun menurutku enak. Ada bumbu dari laksanya yang bikin gurih kek ada santennya. Terus ada pedes manisnya juga hasil perpaduan dari segala macam bumbu. Nah, jadilah fotonya kek gini deh... Siap-siap kemlecer ya.

















Nah, akhirnya...tadinya mo niat nulis pendek jadinya malah panjhaaaaaankkk lagi kan si Mbul...huwwww...... Maapkan ya pemirsa. Suka kebablasan kalau jari udah menyentuh dashboard blog tuh bawaannya pengen menyintai dan menyayanginya jadi kuisi badan postingannya dengan sesuatu yang  puanjaaaang sekali dan menurutku menarik hati karena bisa jadi kenangan, walau belum tentu menarik buat kalian sih...uhuk..uhuk...uhuk #batuk. Tapi ga pa pa ya, uda terlanjur ngalor ngidul ngetan ngulon begini postingannya. Tetep dipantengin terus deh blog ini. Biar adminnya semangat...huhuhu..

Okey..segini aja dulu ya untuk postingan kali ini. 

Baiknya silakan ambil, buruknya silakan tinggalkan

Buah Tomat buah mentimun
Jadiin salad masukin bakul
Nulis yang semangat ga pake manyun
Biar ga sering rehat Admin Beby Mbul

Babay!!!

Xoxoxo

Si Embul.







50 komentar:

  1. Huhh saya berasa di php in,, kirain nulis pendek beneran kok habis baca postingan ini mataku langsung perih hahah..

    Kalo aku pas lebaran gak terlalu doyan kuenya tetangga mbull,, tp langsung minta aja THRnya di rumah2 tetangga,, apalgi kalo punya tetangga kayak pak tukiman,, hmmm pasti belum sholat id udah di serbu rumahnya ama bocil2,, minta THR. Hihihi


    Ciee yang tangannya di pegang oleh si A.... Pasti gak bisa tidur tuh habis itu,, trus update status di fb "sentuhanmu bikin hatiku tersentuh" trus tag si A....haha oke saya ngaco...
    Tp aku penasaran juga sih trus kamu dan si A... Ini gimana kelanjutannya mbull,, pasti si A.... gak nyerah gitu aja dong kan dianya badboy,,,


    Ditungga yah kelanjutannya yang ke-sekian lg.. Aku mau bikin juga mie sedap dulu,, ngiler gara2 liat nih postingan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa diprank ya Lul wkwkwkkw

      #sungkem

      (*´η½’`*)

      bhahhaha itu namanya malak...hihi..tapi THR an jaman bocil cuma bisa buat ngebakso dan mie ayam lul xixiix

      hahhaha...itu kan anak bocah aja sebenarnya...lagian adik kelas...tapi sialnya berani beraninya pegang tangan senpai, trus kalau dari jauh sisipan ama tuh bocah aku langsung kabur cari jalan lain ekekkekek

      siyappppp

      ayo lul kamu posting mie instan masakanmu juga, tar diupload di blog...sosoan nyallenge si mbul hahhahah

      Hapus
    2. Haaha di Sinibuang thr nya bocil gede2 mbull, saya masih ingat sepeda pertamaku saya beli dr hasil uang lebaran hihi...... Kirain bakal ada cerita berseminya sama tuh bocah Mmm... Ntar aku bagiin deh resep masakan andalanku juga saat ngekos (intel -indomie telur)

      Hapus
    3. bagi dong lul THR nya hihi...o allu bisa beli sepeda pertama dari thr lebaran...aku jadi inget dulu nabung recehan logam sampe penuh bagetbtabungan kucing aku trus disembelih deh tuh tabungannya buat beli sepeda juga hihi...

      asyikk..ditunggu mie telur versi allul ya ☺😊

      Hapus
  2. Gw bingung baca post yang ini kok terakhirnya malah Gegares makan mie..πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ€£πŸ€£πŸ€£


    Oohh mbul waktu kecil imut dan unyu yaa dan suka ngintil sama orang tua kalau lebaran..Lhaa bukannya sekarang juga masih ngintil.🀣🀣🀣 Ikut nimbrung sama para sesepuh pas buka kaleng khong-ghuan isinya Rengginang yee mbul.πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£

    Lanjut kerumah pak tukiman cuma mau minta rambutan sama menggoda ular Kadut. Ewhh ular kadut itu ular air yaa Mbul...Beda sama ular tanah atau bedudak batik yang kalau udah menggigit bisa busuk badan kita jika tidak cepat ditangani dengan cepat.🀯🀯


    Lanjut kerumah pak Karsono minta permen sugus..."Ooohh..Oohh oya Sugus" begitu iklan jadulnye yee.🀣🀣 Ente silatuhrami apa minta makanan si Mbul..🀣🀣🀣

    Terus lanjut kisah udah gedean dikit yang langsung hobi goes dengan sepeda Onthel.πŸ˜‚πŸ€£πŸ˜† Ternyata banyak yaa suka dukanya kala mbul Touring serta Offroad dengan sepeda mini. Dari dikejar2 soang, sampai harus melewati jalan kampung yang terjal, Kecowok Cowok2 yang nyebalin...Eehh nyebelin apa nyenengin mbul..🀣🀣🀣

    Pohon kersen itu pohon Cherry abal2kan yee mbul..Yang buahnya merah bulat dan manis. Lebih besar dari buah lunca.😊😊😊


    BalasHapus
    Balasan
    1. gegares apaan sik? πŸ€”

      biasa agak ngiklan dikit sapa tau dijadiin brand ambassadornya mie sedap wkkwkwkwk

      #sungkem duluk ama indomie

      biasanya aku masak indomie soalnya
      kali ini aja ngliat ada mie sedap rasa baru...kan aku jadi penasaran wkwkkw

      hahah...iya dunk unyu unyu #plakkkkk

      buka kaleng Khong Guan...eh kena prank isinya emping Kang wkwkwk..padahal mau ngincer wafer yang diplastikin kayak bungkus rokok tuh?

      mbul godain ular kadut????!!! 🀯🀯😳😳😱😱


      ow aku barusan cek googling seram amat kang ular barudak batik...kayak ular gurun...geli aku liatnya....hwahhhhhh

      iy kang aku sering banget dikejar soang kala itu...aneh deh perasaan aku ga gangguin tuh soang tapi dia agresif banget mau nyosor hahhahahahha...walhasil pernah jatuh kesrimpet juga gara gara dikejar soang xixixi

      nyebelin kayaknya hahhaha

      iya pohon cherry cherryan kang, dulu aku dan teman teman suka ngincer yang udah merah tuh, kalaunemu berasa dapat jackpot meski posisinya tinggi bener 🀣

      Hapus
    2. Gegares itu katanya otaknya ngeres.πŸ˜‚

      Itu suka makan mbul maksudnya.

      Hapus
    3. ow aku baru tau? bahasa betawi kah? 😱 Mas...?


      hihi duh jadi malu, mbul ketahuan deh suka ngincer kue kue tempat tetangga waktu lebaran

      πŸ™ˆ tutupin muka pake panci hi hi hi

      Hapus
    4. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜³

      Hapus
    5. kang jangan terkesima gitu kang...

      ha ha haaaa

      abis ini pasti ada yang bilang 3 huruf nih hihihi

      Hapus
  3. kebetulian banget mbak kemaren aku juga bary beli mie sedap yang singapure itu, agak kurang sreg sih menurutku rasanya, lebih enakan indomie heheheh

    wah kenangan lebarn waktu kecil seru juga ya, aku waktu kecil juga sama hari pertama kedua muter kerumah tetngga, na yang paling aku suka itu emang nyonain jajananya, dulu waktu kecil aku malah ga pernah sama orang tua, pasti sama temen sekolah sebaya, tapi kalo sekarang sih malah sewaktu lebaran paling cuma kerumah tetangga yang deket-deket aja ga sampai jauh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama mas...menurutku enak sih soalnya bumbunya aku modifikasi lagi hehehe.. aku uleg bawang putih dan cabe rawit buat orak arik telurnya dulu abis itu tuang mie yang dah direbus bentaran dan kasih bumbunya...takkasih air juga buah kuah eh keburu nyusut...lalu biar manis pedes dikit aku kucrutin kecap ama saus sambel sachetan...lumayan menurutku ☺😊

      iya sekarang jarang muter jauh jauh ya..paling tetangga kanan kiri,lebih banyak waktunya ke tempat sodara 😊

      Hapus
  4. Ya Allah Mbul, sejak kapan uler berubah jadi makhluk unyu menggemaskan? yang ada ngeri, hiii.. Aku waktu kecil juga suka banget permen sugus pink, trus lebaran suka ngumpetin kaleng permen fox.. Hahahaha.. soalnya ayahku belinya pas lebaran doang dan disuguhin di meja tamu pula.. kalo ketauan ayah sih gak diomelin, tapi solusinya aku ambilin dulu tuh permen dengan berbagai warna, baru deh aku taro lagi di meja tamu. wkwkwk curang. Pas udah gede malah gak pernah makan permen lagi, kapok gegara gigi harus dicabut 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha biasa kak nai...mbul kan hobi nglawak dikit biar ga tegang jadi tuh ular biarpun ngeri kubilang aja unyu hihi....biar kayak tokoh Medusa dalam serial animasi kak wkwkkw

      iya kan kak? toast! Sugus jaman kita kecil emang enak banget, bungkusnya masih belum yang kotak-kotak kayak sekarang. Aku suka yang pink stroberi...yang nanas juga..enak itu manis banget. Pokoknya ga bosen kalau abis suka khilap pengen ambil lagi

      Fox sama kan? hhihi...tempat kak nai adanya pas lebaran juga...aku ngincer ini permen di rumah tetangga...bener bener suka takjub ama ni permen soalnya beneran bagus bentuknya...ya Alloh mbul ndeso ya kak wakakkakak

      berarti kak nai disiplin banget yak kalau si kakak dan si kembarnya kak naia mau minta permen hihi...biar giginya bagus γƒΎ(´︶`♡)οΎ‰

      Hapus
    2. wkwkwk anak-anak makan permen paling setahun sekali, itu pun mereka udah tau harus sikat gigi setelahnya. Makan permen pun karena menghormati yang ngasih aja, tapi mereka udah bisa nolak baik2 sih. Habis makan permen biasanya muntah karena mungkin lengket di tenggorokan. Kalo cokelat sih mereka suka banget, kalo mamanya sukanya dark cokelat yang ada pahit2nya.

      Iya permen fox cakep banget bentuknya, sampe gak tega makannya. wkwkwk

      Hapus
    3. kak nai...pinter ih didik si kakak n kembarnya kak nai...bisa tegas n akhirnya bisa latihan ngontrol permen atau menolak halus pas dikasih...

      kalau aku kebalikannya kakak...aku lebih suka vanila hihihi
      kalau ada yang nawarin cokelat atau vanila, aku choose vanila xixiixi

      Hapus
    4. Hehehe biasa aja, Mbul. Bahkan aku dibilang kejam kok karena gak bolehin anak-anak makan permen, padahal gak boleh karena mereka memang gak bisa makan permen, bisa langsung demam. Ya gpp lah, gak semua omongan jahat harus ditelan mentah-mentah kan? Nikmati aja, toh yang ngurus dan ngerawat anak2 kita ya diri kita masing2, mereka sakit juga cuma kita sendiri yang repot. eh malah curhat. wkwkkw

      Aku juga suka vanilla sih, kita banyak miripnya ih.. hehehehe.. Tapi kalo cokelat maunya yang pahit gitu, biar berasa aja pahitnya hidup.. wkwkwk

      Hapus
    5. wakakak ga pa pa kak sekali kali jadi ibu macan yang penting outputnya anak tau yang baik dan yang ga kan hihi...betul kak...orang luar tuh biasnya ga tau apa apa cuma asbun doang tau tau nyinyir dibikin status atau nyindir...kan ga tau kita yang ngrawat juga ga perlu pencitraan hihi...semangat kak! i feel you

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      coklat dark emang enak..apalagi tebel..byuh...mantab hihihi

      Hapus
  5. Wah pas lewat SMP PGRI itu ada si A yang ngadang si mbul lalu tanpa ba-bi-bu tangannya langsung dipegang. Si A siapa itu, apa dari Cikande.😱

    Kalo TK nol besar sih aku ngga ada ingatannya soalnya langsung masuk SD, bahkan ingatan tentang waktu SD aku udah banyak yang lupa, salut sama Van mbul yang masih ingat bahkan saat TK.

    Cuma kalo lebaran sih masih agak ingat, enaknya kalo lebaran itu dapat duit banyak dari paman, bibi, atau uwak.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho...? Ternyata berasal dari Cikande ya??? Ow hahahhaha πŸ™Š

      (*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚

      ow iya tah ternyata Mas langsung loncat SD ya ga pake tk-tk an hihihi

      iya ingatannya Mbul joss memang hihi
      #jadi malu πŸ™ˆ

      iya Mas soalnya aku seneng banget, bayangin aja kayak diajakin main ke tempat tetangga malem-malem, bapak ibu ngobrolnya lama banget sama tuan rumah...aku tinggal ngitungin aja jumlah toplesannya apa aja terus mbul cobain satu-satu kue ama permennya hihihi...

      aku ingaaaaaat banget waktu itu agak kedapatan sowan tempat tetangga yang rada jauhan dari rumah, eh malam itu ujan dereeees banget, karena ga bawa payung disuruh tungguin aja di situ kan bisa disambi sambil macit macit terus hihihi...padahal rumahnya sederhana banget, tapi ga tau kenapa suasana silaturahmi lebaran kala Mbul kecil itu kayak nyenengin gitu Mas...susah dilupakan jadinya momentnya hihi...apalagi kalau toplesannya macem-macem, banyak kue tradisionalnya juga...terus yang paling laku tuh yang di piringan mas...buah buahan juga, kebanyakan aceh (rambutan), pisang, lengkeng, salak...
      (´✪Ο‰✪`)♡, enak enak semua makanannya

      abis itu pulangnya disakuin permen banyak banget wkwkwk...duit malah ga terlalu kalau tempat mbul kecuali kalau mampir di rumah tetangga yang sugih-sugih Mas...hihi...mas agus malah panen amplopan ya? 🀭

      Hapus
    2. Mungkin bukan dari Cikande tapi Depok, soalnya habis dari SMP PGRI ke SMK boedoet.🀭

      Aku coba ingat-ingat tapi kok masih tidak tahu apa saja kenangan masa kecil. πŸ˜”

      Kalo dibilang panen sih enggak, cuma lumayan dapat duit buat jajan dua hari, padahal paling isinya 5.000 bahkan ada yang 2.000 πŸ˜„

      Tapi enggak semua paman dan bibi, hanya yang punya warteg di Jakarta.πŸ˜ƒ

      Hapus
    3. bukan dari depok kok hehe

      wah ingatannya mas kalah jos dengan ingatan si mbul berarti hehe

      lumayan sih dapet segitu kalau jaman kecil sih...kalau jaman sekarang cuma bisa buat numpang pipis di toilet...dulu segitu bisa buat beberapa kali ngebakso ☺

      Hapus
  6. Oh lupa, mbul habis dari Singapura nih makanya bisa borong mie sedap selection spicy laksa.πŸ˜‹

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi nda dari singapura sih mas, cuma ngempanin singa aja tuh yang masih ndeprok dalam kandang...singa aum mbul pakanin ayam ahhaha...🦁 --> πŸ”

      ga kok mas ini iseng aja Mbul nyobain mie sedap singapore spicy laksa..penasaran aku bikin eh malah airnya nyusut jadinya rasanya kayak mie hayam soalnya taktambahin kecap manis lagi biar kayak mie yamin mas...☺πŸ˜‹

      Hapus
    2. Enakan mie ayam lho mbul, soalnya airnya tidak terlalu banyak kayak mie instan.πŸ˜ƒ

      Hapus
    3. aku suka mie ayam Mas, mie ayam yang kecapnya banyak jadi maniiiiis banget rasanya, saosnya sakcrut aja, sambelnya jugaaaa...mancaaaaabbbb πŸœπŸ”

      Hapus
  7. Ular kadut apaan sih Nit hahahaha. Sereem amat.. aku udh pasti histeris itu klo ngeliat wkwkwkkw

    Eh, kalo nostalgia zaman kecil mah memang seruuuuu. Apalagi kalo memorynya banyak yg bagus untuk diingat :). Kdg aku ngerasa kangen ajaa kalo inget2 kecil dulu. Walopun ada juga bbrp yg males diinget. Ternyata bener sih, ingatan anak kecil itu jangan diremehin. Krn sesuatu yg terlalu sakit, ATO sebaliknya terlalu indah, malah bakal terekam trus di kepalanya. Buktinya aku jg msh inget pengalaman jelek pas zaman TK, cuma berusaha aku lupain aja. Dan msh inget zaman2 diajarin papa baca pas umur 2.5 THN Krn buatku itu memory yg bagus banget buat diinget.

    Lebaran zaman kecil, kayaknya memang yg paling seru sih. Aku juga seneng kalo udh jalan ke 1 rumah ke rumah lain. Dulu Krn tinggalnya di komplek Arun, yg mana ini perumahan khusus utk karyawan2 oil company Arun LNG, jadi pasti yg didatangin pertama rumahnya General Manager yang selalu dijadiin open house, utk semua karyawan Arun dan kluarga. Disediain counter2 makanan di taman rumahnya, mulai dari steak, burger sampe traditional food. Itu yg paliiiing keinget. Pas aku udh gedean, dtgnya ga sama ortu lagi, tp bareng temen2 :). Ga prnh bosen Krn makanannya enak2, dan tamannya bagus.

    Kangeeen ih kalo diinget :(.

    Eh jadi penasaran Ama rasa mie singapur laksanya nit. Trakhir beli mie sedap nyobain white curry, tp aku ga suka, asiiiiin byangettttt. Enakan yg curry biasa. Moga2 yg laksa ini bumbunya juga pas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ular kadut itu ular air mba fan..kebetulan sering banget kedapatan di blumbangnya tetangga aku hihi...ularnya bikin geger warga

      iya mba fann..memang kalau masa kecil itu ingatan justru jozz banget...ketimbang sekarang malah sering lupa..ibaratnya kayak memori inti di film Inside Out kebagi bagi jadi happy, sad, disguise, anger, dll hihi..

      wah aku baru tahu Arun LNG mba...kayaknya enak banget silaturahmi tempat GMnya ya...makanannya prasmanan kah? mana mwwah banget lagi ada steak dan burgernya pula hihi..pas gede bebas datang ma teman teman ya...kayak acara brand dong hihi

      yang ini kebetulan aku pas masaknya hoki mba...enak..soalnya takbikin ngga ada kuahnya malah mirip mie yamin jadinya (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
    2. Saya rasa ingatan masa kecil memang sangat melekat. Terbukti penulis Rusia, Fyodor Dostoyevsky, sampai bikin kalimat semacam ini: Dari sekian banyak pembelajaran maupun pengalaman dalam hidup, cukup dengan satu kenangan indah pada masa kecil, katanya bisa menyelamatkan kita suatu hari nanti.

      Nah, buat orang yang pernah punya pikiran-pikiran suram, lalu terkenang hari-hari menggembirakan zaman bocah, niat busuk itu akhirnya perlahan memudar. Kutipan itu sungguh benar adanya bagi saya.

      Hapus
    3. betul banget yoga...memang bener..1-2 atau beberapa keping kenangan kecil yang indah banget bisa loh nyelamatin kita ketika berada dalam kondisi down atau terpuruk. Semangat Yoga dan kita semua!!

      Hapus
  8. Ha ha ... Namanya snak2. Zaman 70-an beda lagi. Anak2 tetangga ada sekelompok yang paling gila kelakuannya. Kalau bertamu saat lebaran, semua isi stoples dia makan sampai habis. Kwikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi jadi malu...

      iya bunda jaman Mbul kecil tahun 20000an awal itu begitu euforia lebarannya...berkesan banget...

      Mbul sampai hapal kue kue khas tempat tetangga itu pasti tiap tahun selalu ada...ga pernah absen

      ❀(*´▽`*)❀

      Hapus
  9. Gambarnya makin halus aja dan sekarang udah ada mulutnya...hihihi

    Berarti ide cerpen mas Agus yang terbaru didapat dari post ini.

    Permen, mungkin semua anak kecil kalau pas lebaran ngicar toples permen soalnya saya gitu juga sampai dikantongin permennya..hihihi

    Engklek atau Pande, baru tau nama permainan ini. Itu mainnya kayak gimana?

    Oh aceh itu bukan rambutan, saya pikir aceh itu jenis rambutan seperti si nyonya, cipelat atau cimacan?

    Bukan jadi mie laksa tapi mie goreng .hihihi.. eh selama ini saya belum pernah makan laksa yang pakai mie

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi uda ada kemajuan ya...uda nongol mulut en idung xixixi

      tapi yang bawah belom ada mulut idungnya tuh, ntah ngumpet kemana hahahah

      iya so pasti dia terinspirasi dari sini hahahhaha...kan mbul duluan yang bikin cerita nyata ini...dan ini bukan cerpen wkwkkw

      iya kan? permen apa yang khasnya di betawi kala itu mas her?
      o maksud aku jenisnya deng kayaknya wkwkkw..iya semacam kayak sinyonya, binjai, dll

      laksa khas singapore pernah nyobain di resto waktu itu pas mampir ke gramedia matraman kalau ga salah...kalau mie rasa laksa baru sekali ini hihihi

      Hapus
    2. Ya ada kemajuan banget dan mungkin gambar yang di bawah mulut sama hidungnya lagi nonton olimpiade..hahaha

      Mas Agus bener-bener suhu cerpen baru baca postingan Langsung bisa buat cerpen dari postingan yang baru dibacanya.

      Kebanyakan permennya permen sugus sama fox dan permen yang warna warni bungkusnya bening entah apa nama merek permennya.

      Bukan kayaknya tapi emang jenisnya, dulu di belakang rumah saya ada pohon rambutan aceh sama pohon rambutan si nyonya tapi pohon tinggi dan sering saya panjatin kalau lagi berbuah.

      Belum pernah nyobain laksa Singapura kalau laksa Bogor udah pernah.

      Hapus
    3. lagi nonton olimpiade??? 😳😳😳

      ya Mas agus memang sudah tidak diragukan lagi kemasterannya dalam membikin cerpen, sama kayak mas herman, kang satria dan mas jaey..

      aku ketimpaan jadi murid paling bontot aja πŸ˜±πŸ™„πŸ˜

      bungkus bening ya oermrn fox sih kayaknya...e ada pula emang deng permrn bungkusnya bening tapi ga keliatan mereknya

      isinya warna warni menarik mata anak kecil emang

      iya sih hihihi
      laksa singapura mirip dikit ama tomyam tapi kentel santennya 😊

      Hapus
    4. Ah ini karena dikasih ide sama suhu mbul, sungkem hu.πŸ™

      Ayo mas Herman, bikin cerpen ngomong dengan mie sedap selection, pasti seru dan bikin laper.πŸ˜„

      Hapus
    5. semua senior dan gurunya Mbul kok

      aku bagian muridnya aja
      murid kan biasanya lebih pintar dafi guru #ehhhh...syombong amaaat hihi, canda...
      ini bukan cerpen mas agus...ini kisah nyata hahahha

      Hapus
  10. Nulis pendek? *hehe tiba-tiba brebes mili, ketipu. Eh, tapi asik kok ceritanya mbak mbul. Kayanya masa kecil kita hampir mirip. Apalagi pandanhan kita tentang orang kaya di desa. Halamannya luas, rumahnya keramik dan punya sofa. Terimakasih mbak mbul, sudah mau berbagi ceritanya. Salam sehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha...maapkan aku ya mas supriyadi...jadi kena jebakan betmen paragraf awal hihi

      iya ya...berarti mungkin kita seangkatan beda dikit kali ya hahahhaha

      soalnya suasana desanya emang umumnya seperti itu kan? modelan ciri ciri yang sugih dan nda berdasarkan pengamatan jaman bocah kurleb kayak gitu juga hahahha

      Hapus
  11. Wadoh...ini cerita pendek banget ya, mulai dari ngekepin tiples, uler kadut, pak Tukiman, Rambutan Kemampo alias kuning, Pak Karsono dengan sugusnya sampai Pak hadi, sampek mie instan. Aku pikir paling baca 5 menit ternyata 17 menit 23 detik. hua.. ha..ha...Keren dech

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luar biasa berdedikasi tinggnya pak eko saat membaca sampe diitungin pake stopwatch...hihihi. jadi pengen malu si Mbul πŸ™ŠπŸ™ˆ

      iya lagi mengingat ingat kenangan jaman kecil selalu nyenengin...taunya ngemil, main hihi

      Hapus
  12. nice story....
    apalagi bacanya sambil makan mie.... πŸ˜πŸ‘πŸ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambah mantab ya pak tanza..apalagi sambil di luar ujan deres ditambah segelas susu milo ☺😊

      Hapus
  13. Lebaran dan keliling sama orang tua memang cukup menghasilkan bagi anak bocah. Karena kalau sama mereka kan dalam satu RW tuh bisa ke banyak rumah, sementara kalau sama teman-teman sebaya kudu ada seseorang yang enggak punya malu. Berani memimpin di depan buat masuk duluan ke rumah orang. Soalnya ketika bocah saya cukup pemalu buat ketemu orang. Ada rasa takut juga sama yang enggak kenal. Haha. Jadinya paling sebatas RT sendiri, lalu 2 RT yang paling dekat. Beda jauhlah sewaktu bareng ortu, bisa 5-6 RT. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. O yoga panen THr juga ya kalau ngider barep Ayah ibu xixixi

      aku juga sama kalau disuruh muter bareng teman ampun malasnya hihi...kadang kadang sampe ibu ngomelin baru berangkat...malah terpaksa..tetep senengnya ikut muternya bareng orang tua wkwkw

      Hapus
  14. Saya jadi ikutan bernostalgia juga nih mbull...mungkin karena Ceritamu ngegambarin ank 90an banget, mulai dari dititipin kesekolah,, tp saya dulu gak di titipin sih cuman suka ngikut sama temen sama mamanya, soalnya Tk saya jauh banget sekitar 2km-an lahh... Tp ngikutnya bukan karna takut diculik tp gak mau disangka orang bego aja jalan sendirian... Dan juga makanannya permen karet yosan dan lotte itu mah cuman anak 90an yg tau nikmatnya.. Tp mbull gak dapet uang jajan yah haha kasian... Eh tp gak kasian juga sih kan udah dpet roti tawar pke mentega dn gula pasir... Itu mah sudah kayak bekalnya orang bule..
    Dan paling 90an banget itu film mandarin yg di TPI asli tuhh booming banget dulu,, yah hampir sama boomingnya dengan k-drama skrang..

    Reques dong mbull kan cerita masa kecilnya udah.. ceritain juga lah jaman2 bucinnya kwkw penasaran aja seberapa bucin nih si mbull pas jatuh cinta....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakka...tuh kan aku ada temennya

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      hah serius 2 km??? itu kalau tempat aku mah uda nyebrang kabupaten saking jauhnya xixixixixiix

      untung allul ada nebeng temen ya sekalian dolan waktu pulang sekolah, kan kasihan kalau samoe diculik xixixi...iya tapi serius deh umur umur segitu emang aku juga takut diculik...soalnya uda bisa dipastikan orang tua ga sanggup bayar tebusan hahahahha
      maklum orang biasa

      sarapan orang bule, tapi kalau mbul bule ndeso lul wkkwk

      iya kan ngalamin juga walau aku ga geh ama jalan cerita tuh serial mandarin tapi kebanyakan cinta cintaan mellow mellow gitu wkwkwk...

      jaman bucin? waduh pernah ga ya...yang ada cowo pada ngejar ngejar aku #eh minta disambit bakiak si mbul hihihi

      Hapus
  15. Loh kok komen ini bisa nyempul d post yg ini??

    Iyya 2km bahkan nyebrang jembatan gede, jd kalo saya nyembrang trus ada truk lewat. takut banget soalnya jembatannya goyang2...

    Saya malah sering beli kasetnya dulu tuh film2 mndarin wkwk

    Mmm,, ceritainlah saya mau tau se idola apa sih mbull ps gadis wkwk..
    Tp kalo suaminya ngijinin

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang judulnya apa lul? masih ingat tak?

      wkwkwk...ga idola sih lul, cenderung ngenes wkkwkwk...aku dulu sekolah ga pernah pacaran hahhaha...nih salah 2 ceritanya uda pernah kupost di postingan ini

      https://gembulnita.blogspot.com/2020/10/gunung-seberang-sekolah-part-1.html?m=1

      https://gembulnita.blogspot.com/2020/10/pengalaman-berkemah-kok-gini-amat-ya.html?m=1


      sebenernya ga pernah pacaran bukan berarti ga ada yang naksir sih, soalnya dulu sering ditembak juga ada beberapa orang hahahhaha...cuma yagitu deh wkwkwk...

      coba deh kapan kapan kutulis postnya tapi di blog sebelah aja kali ya, kayaknya menarik, dibikin cerpen aja kali ya xixizixii

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^