Laman

Sabtu, 09 Oktober 2021

Review Ayam Abah, Teluknaga, Tangerang




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hallo Assalamualaikum semuanya.....

Masih pake stok foto kuliner lama ya sebelum PPKM pandemi 2021 kayak sekarang. Nyicil ngabisin foto lama yang belum dibikin ceritanya :XD. Itulah kegunaannya suka numpuk gunungan foto kulineran kan. Di saat dibutuhkan pada waktu-waktu tertentu ga kekurangan bahan tulisan. Dan fyi, semua foto adalah dokumen pribadi dari Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.com.



Kali ini aku akan mereview tentang kuliner di daerah Teluknaga, Tangerang. Ini deket-deket daerah pesisir nih. Tapi pas jalanan rame. Depannya RS Mitra Husada Teluknaga. Dia ada nyebrang jalan raya yang lumayan rame banget, banyak mobil sliwar-sliwer lewat. Mampir ke sini sebenernya ga direncanakan. Jadi nemu aja gitu karena dari jalan kok kelihatannya bagus. Ga terlalu gede sih tapi ada spot lesehannya (walaupun cuma ada 4 area). Lainnya meja kursi semua. Terus namanya unik pula 'Ayam Abah'. Di depan muka warung makannya ada plang ijo yang menggambarkan seekor jago beserta tulisan Ayam Abahnya. Sedangkan di dinding bagian dalam ada gambar seorang bapak-bapak yang mengenakan singlet putih, kupluk dan tangannya membentuk simbol sip. Terus di atasnya ada tulisan Ayam Abah. Nah mungkin si bapaknya inilah yang bisa disebut sebagai Abahnya. Berarti dari gambar aja udah mencerminkan kalau rasa masakannya sip ya (jempolan). Untuk membuktikannya maka Mbul pun nyobain makan di situ. Soalnya udah keburu laper. Kalau jalan lagi dan ga nemu tempat makan enak cacink di peyud keburu demo hahahhaa...

Tapi sebenernya ada kisah lucu pas mau makan di sini. Soalnya sebelumnya sebenernya tuh lagi nginget-nginget ada satu tempat makan lain yang ada saung-saungnya dan serba bakaran ayam ataupun ikan. Tapi karena ga lewat-lewat dan ndilalahnya juga lupa namanya, ya akhirnya begitu ketemu Ayam Abah ini yaudah deh mandeg situ aja. 

"Wes ngelih kan, Dedek Mbul?"

"Hu um, ngelih pake bangeeuuud hohoho..." Soalnya kalau laper dan belom diisi makanan Mbul bisa rese, hihihi. Nanti atanyah Mbul bisa ceceruwet kayak manuk prenjak.





Oiya, sebenarnya kalau depannya pas parkirannya agak kecil yaitu bisa menampung beberapa mobil atau kendaraan roda dua. Tapi kalau mau yang lebih gede lagi bisa numpang di parkiran sebelahnya. Itu luas banget. 

Aku makan di sini udah ada 2 kali sih. Jadi kali ini memang fotonya mau aku post agak banyakan. Yang artinya makannya ga dalam satu waktu ya. Alias dibagi menjadi kunjungan pertama dan kedua. Walau pas makan itu cenderung sama sih pesanannya. Bedanya cuma dikit. Karena di kedua kunjungan itu yang kami coba malah bukan ayamnya. Tapi bebek. Soalnya kami memang suka bebek. Yang pertama itu nasi putih, nasi uduk, bebek goreng, bebek bakar, sate ati ampela, terong goreng, pete goreng, lalapan, cah kangkung, es teh manis, dan es jeruk. Sedangkan yang kedua, nasi putih, nasi uduk, es teh manis, lalapan, cah kangkung, bebek goreng, dan sate ati ampela.


















Oh iya, uniknya makan di sini adalah pas pesennya itu pengunjung tinggal pilih-pilih aja lauk mana yang sekiranya udah dimarinasi di etalase buat digoreng atau dibakar. Ada macem-macem pilihan. Ada ikan-ikanan air tawar, ayam, bebek, jeroan, paru, ikan asin, tahu atau tempe. Itu semua dijajarin rapi banget dan udah dibumbuin ya. Nanti tinggal pilih-pilih aja buat dimasakin si Bapaknya. 

Pas ngeliat tuh ikan keliatan so demplon-demplon banget kayak akuh sendiri #ups...akhirnya aku ijin foto sama Bapak-Bapak penjaga standnya. "Boleh numpang foto lauknya dulu ya Pak. Mau takpromosiin di blog aku biar usahanya tambah laris." Si Bapaknya cuma tenyam-tenyom aja. 

Lalu jepret, jepret, jepret! 
Kamera jand kasih kendor ya....

Selain itu ada pula stand pelengkapnya yaitu sayur-sayuran. Ada lalapan timun dan kemangi. Juga terong dan pete yang bisa request dibakar atau digoreng. Dimasaknya juga ga lama. Dalam itungan menit biasanya udah langsung diantar ke meja makan. 







Pesanan Kunjungan Pertama

Nasi putih, nasi uduk, bebek goreng, bebek bakar, sate ati ampela, terong goreng, pete goreng, lalapan, cah kangkung, es teh manis, es jeruk

Pesanan Kunjungan Kedua

Nasi putih, nasi uduk, es teh manis, lalapan, cah kangkung, bebek goreng, sate ati ampela

Okey, beberapa saat kemudian pesanan pun tiba juga di meja. Ini yang kunjungan pertama dulu ya. Ada bebek bakar, bebek goreng, sate ati ampela, lalapan, terong goreng, pete goreng, cah kangkung, dan es teh manis juga es jeruk. Sek....sek...siji-siji sek ben ga bingung aku. Satu, bebek bakarnya dulu. Bebek bakarnya pilih yang bagian dada. Dari luar beneran cokelat mengkilap cantiiiiik banget. Glowing bebeknya kayak muka Mbul yang rajin perawatan pake Wardah White Secret #ehh. Gilaaa ya nih bebek kulitnya tebel kali. Full kulit kayaknya. Kan jadi pengen ngicip. Walaupun punyaku sebenernya bebek gorengnya sih.  Tapi bebek gorengnya juga sama tebelnya loh bagian kulitnya. Kan yummy sekali. Yamih sekaliiiii pemirsa..ohohoho....Rasanya yang ini lebih gurih asin ketimbang yang bakar karena dia lebih manis kecap dan bumbu marinasi bakarannya ya. Di bebek gorengnya sendiri juga banyak taburan serundengnya. Tapi baik bebek goreng maupun bakar, keduanya enak. Lho kok Mbul ngicip semua? Iya lah aku kan dikasih kulitnya dikit sama Tamas kalau yang bakar. Sedangkan yang goreng buat Mbul semuwaaa...#plaaaak. Tabok si Mbul.

Kalau sate ati ampela rasanya gurih juga sih. Enak lah...digorengnya garing. Jadi ampelanya kemriuk. Soalnya aku lebih suka ampela ketimbang ati. 





























Selanjutnya ada cah kangkung. Cah kangkungnya ini cakep bener warnanya. Masih ijo fresh dan teksturnya lemes. Rasa bumbunya juga kayak ada tauco-tauconya gitu deh. Enak pokoknya.

Terus ada pula terong goreng dan pete goreng. Terong gorengnya enak. Petenya apalagi. Manis banget. Mungkin pake pete tua kali ya. Tapi emang kalau dilihat dari biji dan rasanya itu pete tua sih makanya rasanya manis. 

Minumannya teh manis dan es jeruk. Seger banget. Aku suka es jeruknya. Tapi buat paron-paron. Icip-icipan gitulah. 

Kalau untuk sambel-sambelannya. Uda disediain di tiap meja. Jadi masing-masing pengunjung bisa ambil sendiri. Sambelnya terdiri dari 2 macam. Sambel merah dan sambel ijo. Yang merah cenderung pedes banget. Sedang yang ijo pedesnya ga terlalu...juga masih ada gurih-gurihnya. Khas rasa cabe ijo kan yang ga segahar cabe rawit merah. Aku pribadi sih lebih suka yang ijo, secara aku ga bisa terlalu pedes.... Lidah udah keok duluan kalau nyobain pedes.

















Oiya, nasi uduknya sampe lupa belom dijabarin. Duh tepok jidat wkwkwk. Nasi uduknya sih gurih. Dia ada taburan bawang gorengnya juga di atasnya. Porsinya setangkupan gitu dibentuk cantik di atas piring. Tapi kalau aku pilihnya nasi biasa sih soalnya takut kekenyangan. Kan gurih bikin kenyang ya, hihihi.

Lanjuttt kunjungan sesi berikutnya. Sebenernya pesennya bebek bakar, eh malah digoreng semua, mungkin ga dengar kali ya soalnya dekat jalan raya suasana agak bising kendaraan. Tapi ya ga pa pa deh. Toh bebek goreng juga sama-sama enaknya. Yang penting full kulit semua hehehe #itu mah kepengenannya Ubul kalik. Karena aku pecinta kulit sedjati... Next, sate ati ampelanya beli 2....eh ujungnya kewaregen akhirnya dibungkus aja. Terus ada cah kangkung dan pete gorengnya juga yang rasanya ga pernah berubah. Kangkungnya tetep lemes. Petenya tetep klethuk-klethuk manis. Kalau minumannya kali ini ga pesen es jeruk sih. Tapi es teh manis semua. But over all rasanya hauceuk.....hehehe..





Review Pribadi dari aku

RM-nya bersih
Ada area lesehannya (penting itu)
Tapi meja kursi biasa juga ada
Ada toiletnya
Parkiran yang di samping depan ruko jauh lebih luas
Menunya variatif. Ada ikan air tawar, ayam, bebek, jeroan, paru sapi, ikan asin, tahu dan tempe yang sudah dimarinasi dan kalau ada pengunjung tinggal pilih buat dibakar atau digoreng
Pelengkapnya seperti lalapan, terong dan pete juga tersedia bisa digoreng atau dibakar
Rasa masakannya enak. Aku paling suka bebek.
Harganya standar sih...tengah-tengah lah ya






Nah, kiranya segitu dulu ya pertemuan kali ini. Masih akan ada post kuliner (walau pake stok foto lama). Ga pa pa lah ya. Biar blognya tetep ada isinya hehehe...

"Rumah Makan Ayam Abah"
Jl. Raya Kampung Melayu, Kp. Melayu Timur, Kec. Teluknaga, Kota Tangerang, Banten 15510
Jam buka : Setiap hari (10.00-20.00 WIB)


hug and kiss

Mbul 😘😘






10 komentar:

  1. Petai goreng itu mengancam selera!
    Mesti lazat sekali bebek gorengnya itu kan Mbul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixii...bisaan aja kak amie...mbul senyum nich ada kata mengancam selera


      (´✪Ο‰✪`)♡

      lezat kak...mbul suka banget bebek goreng...kelihatan tebal banget kan kak kulitnya? 😍

      Hapus
  2. menggoda banget sih ayamnya, es tehnya juga seger banget kayaknya, tapi kok nasinya dikit ya hehehe, emamg kalo jajan di warung gitu nasinya di cetak ya hihihi, aku juga pernah sih punya pengalam jajan di warung rest area gitu, nasinya cetakan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan ayam mas khanif wkwkwk..itu bebek hahhahah

      tapi spesialnya jare ayam 🀭

      iya dicetak gitu biar kelihatan imut kan nasienya...(((imut dong)))

      xixixi

      Hapus
  3. Wah berkunjung dua kali ke rumah makan ayam Abah di Teluknaga saja fotonya sudah banyak begini, apalagi kalo tiap Minggu ya, bisa hang hapenya karena kebanyakan foto.πŸ˜…

    Ayamnya enak, mungkin karena menu yang diandalkan itu ayam ya. Nasi nya udah dijatah segitu ya, kalo kurang bisa nambah.

    Sambelnya kelihatannya enak banget tuh, pecak kangkung nya juga masih Ino gitu ya, padahal sudah dimasak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga hang juga kaliiiik

      huft

      (`・Ο‰・´)

      itu bebek mas...bukan ayam hihihi..

      ya udah mas agus sambelnya aja iyaach...nasi ama sambel duank...bebeknya buat mbul semua hahahhahahha (((ketawa jahaad ya aku πŸ€­πŸ˜‚)))

      (´・ο½ͺ・`)

      Hapus
  4. Tambah gembil pipinya yaaaa, mbebek teroooosss

    (´・Ο‰・`)



    ( ゚ Π”οΎŸ) Shocked

    BalasHapus
    Balasan
    1. biarinnn huuuft...enak tauuukkk emmmb

      (´・ο½ͺ・`)

      Hapus
  5. Suamiku akhir2 ini lagi suka cari kuliner daerah Tangerang, bisa banget jni mah aku masukin ke list. Tapi memang Tangerang itu banyaaaak bgt tempat makan enak. Ini aku tahu dari sepupuku yg ratu kulineran, lebih parah dari aku wiskulnya dia hahahaha. Sampe dia punya buku gede, yg mana isinya semua alamat rumah makan enak dari Sabang Ampe Merauke 🀣🀣🀣🀣. Kebetulan orangnya suka jalan2 juga. Kalah deh aku.

    Dari dia tuh aku tau kalo Tangerang yg enak2 apa aja :D.

    Sama lah nit akupun sukaaaa Ama kulit. Walopun skr ini udh mengurangi, tapi kalo sesekalikan GPP :p. Ga tiap hari juga makan yg berlemak gitu. Jadi udah pasti kulit ayam aku selama makan trakhir. eh tapi kulit bebek ntah kenapa aku ga gitu doyan. Bisa sih aku makannya, tapi bukan fav. Kdg malah banyak sisa. Lebih enak kulit ayam.

    Cuma Yaaa, si fylly ternyata ga doyan kulit ayaaaam ya Allah aku dan Raka happy 🀣🀣🀣🀣. Jadi kalo makan ayam, kami berdua rebutan kulitnya fylly wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mba fanny kalau ke daerah pesisir sekitar tanjung pasir bisa melipir dulu ke kedai ayam abah ini hihi..tapi biar begitu aku love banget ama bebeknya..kulitnya tebeelllll bangeed...mancaab hahhahah

      wkwkkw filly pinter ya maunya daging yang sehat, tapi kulitnya kebahagiaan buat mamah papahnya 😍🀀🀭

      samaaaa...aku kalau daging ogah ogahan....kulit biasanya kueman dulu hihihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^