Laman

Minggu, 10 Oktober 2021

Review Lontong Opor Ayam Kampung Tata, Alun-Alun Tegal



Oleh : Gustyanita Pratiwi

"Dedek Mbullll! Hayo mandeg Alun-Alun Tegal, aku mau ngopor." Ujar Tamas suatu kali sambil nyengkeweng aku kayak ginci...

#eh lho kok Mbul kayak ginci?
#Ginci kelinci.......
#Berarti panjang dong kuping aku? Hoho...
#Ya Anggab aja gitu lah. Becandaan dikit biar ga tegang lah ya. Kayak ga paham aja bahasa blog aku banyak lutju-lutjunya. Aku kan suka bertjanda, hehe.

Ya, kali ini aku mau nostalgia tentang kuliner di Alun-Alun Tegal walau kejadiannya udah lama banget ya. Pantarannya awal-awal tahun lalu sebelum PPKM berjilid-jilid kayak sekarang. Bukan dalam rangka jalan-jalan juga sih sebenernya. Cuma waktu itu ada kepentingan urgent, dan pas lewat Tegal mandeg soalnya ngelih. Jadi kayak biasanya pake stok foto lama. 



Ngomongin opor nih Gengs!

Kalau opor biasanya ada pas hari raya, maka di Alun-Alun Tegal ada terus meski itu di luar hari raya. Ya karena memang jualannya opor. Jadi otomatis ada terus tiap hari. Kalian suka opor juga ga? Aku sih suka. Opor dimakan becekan pake nasi kerasa gurih. Memang kuncinya di santen ya. Asal masaknya pake santen seger dan ayamnya juga pake ayam fresh potong hari itu juga maka ga dapat dipungkiri rasanya bakal sedep meresep sampe ke tulang-tulang. 

Dan opor ini aku sukanya yang ayam kampung ya. Kalau di rumah biasanya tinggal nyembelih. Soalnya piara ayam kampung juga kan. Kalau ayam horn atau pedaging terlalu padet dagingnya. Aku ngerasa lebih sedep aja pake ayam kampung. Apalagi kalau pinter bikin sambelnya. Asal opornya udah gurih dan sambelnya itu maknyus insyaAlloh rasanya juga enak. Aku tuh pernah bikin opor tapi ya ga telaten. Soalnya semua pake bumbu siap saji dan santen kara. Jadilah ga semanteb kalau pake yang fresh. Eh tapi kalau masak opor enakan dipresto atau ga sih Gengs?





Okey, balik lagi ke Lontong Opor Ayam Tata di Alun-Alun Tegal ya. Kan memang awalnya mau bahas itu. Biasalah biar fotonya yang banyak seimbang ama proporsi tulisannya...wkwkwk.... 

Lontong Opor Ayam Kampung Tata ini yang punya anak muda Tegal. Dia ada di pojokan ya. Dan sebelahan ama lapangan futsal. Jadi tongkrongan anak-anak muda juga termasuk Mbul yang maem di sini hehehe...Kalau ga salah tiba di sini itu udah mayan gelap ya, kira-kira sekitar jam 10 malam. Dan wartennya juga sepi sih. Tapi masih jualan. Ayamnya tinggal dikit. Tapi alhamdulilah masih ada. Cuma ada beberapa anak muda yang makan di situ. Rombongan cowok-cowok pula jadi ga sengaja ikutan dengerin obrolan mereka. Itu yang di eperan sambil digelarin tiker. Kalau yang di kursi wartennya baru ada pasangan Pakdhe dan Budhe yang kelihatannya kok romantis men heheheh...

Langsung aja, ga pake lama kami pesen opor kepala, lontong, dan telur pindang manis. Sebenernya yang pengen opor bukan aku sih. Karena aku malah pengennya nasi goreng. Tapi nasi gorengnya boleh dibawa di depan wartennya si opor. Kurang baik apalagi coba Mas Tatanya...haha











Menu di sini itu ada : 

Lontong opor ayam kampung
Lontong opor sate ayam
Lontong telor/ sayur
Nasi opor ayam goreng

Sedangkan minumannya : 

Es teh cap poci
teh manis panas cap poci
moci cap poci
es jeruk
jeruk panas
Kopi susu

Klutak-klutik klutak-klutik, si Mas Tata (eh mungkin namanya Mas Tata kali ya, aku ga nanya sih ehehe) langsung bawa pesenannya ke hadapan kami. Sepiring lontong yang udah dipotong-potong dengan kuah opor dan taburan bawang goreng. Opor kepala ayam kampung 2. Dan minumannnya. Ga lupa sambel yang merahnya kelihatan berkilauan banget. Ada sedikit minyaknya juga. 

Sementara itu nasi goreng aku juga udah tiba di hadapan walau modelnya dibungkus kertas minyak. Ya, pinjem sendoknya warten opor deh hihi. 








Aku review dulu yaaaa. Pertama yuk kita preteli lontongnya. Euceddd lontongnya biar kata seporsi tapi porsi big....big....big...very big. Hehe. Kayaknya selenjernya itu panjang ya. Jadi kelihatan penuh menggunung di piringnya. Dia langsung di-sor kuah opornya yang kelihatan kuning terang dan di atasnya juga udah ditabur bawang goreng dan kecambah. Nah kecambahnya inilah yang menambah sensasi kres-kres krancinya gitu deh. Wanginya aja udah kerasa. 

Nextnya, si opornya itu sendiri. Kebagiannya gulu njuk kepala. Gulu itu leher Coy! Karena ayamnya jago dan jenisnya ayam kampung maka tuh gulu kelihatan panjang banget. Juga kulitnya tebel. Jan cemokot tenan maknul...nullll....kulitnya lembut, hoho...Dan ini ga gitu alot ya biar kata ayam jago. Cukup amoh juga. Apalagi disruput bareng kuahnya. Uh...nyus banget. Ama sambelnya apalagi...Wuih ceprotin sesendok langsung merah membara...Pedes manisnya ntaaaappp!!!







Nextnya, nasgor aku. Nasgorku ini modelan nasgor Jawa Tengahan yang kerasa betul warna merahnya. Dia rasanya itu enak. Pas. Ga hambar. Soalnya aku sering banget dapat nasgor yang hambar. Tapi yang ini bumbunya kerasa ya. Tambahannya itu irisan kubis, pokcoy, pete, acar, dan kerupuk. Ada suiran ayam dan telornya juga. Dan cencuwnya taburan rawit ijo yang kalau di tempatku disebutnya lombok cengis. Itu loh yang biasa buat ceplusan gorengan. Mantaabbb!!

Over all, aku suka sih hidangannya. Apalagi penjualnya juga ramah. Banyak pelayanan ekstra misal dijogin teh dan lainnya. Mudah-mudahan warung tenda Opor ayam kampung Tata di Alun-Alun Tegal ini tambah sukses dan berkah ya usahanya....




Gimana? Ngeliat foto lontong opor ayam kampung yang kupost ini apakah menerbitkan liur para pembaca? Keliatan porsi besar ya. Sepiring kalau suruh ngabisin sendiri aku angkat tangan hahaha...Meskipun rasaanya wuinak tenan tapi aku paling bisa ngabisin setengahnya atau malah seperempatnya? Cz santen emang mengenyangkan kan? Oh iya, di sini aku paling suka sama sambelnya. Kelihatan merah banget. Cakep difotonya. Ntah kenapa kalau fotoin sambel auto suka cleguk-cleguk saia, hihihi.

Tapi dari sini aku jadi kepikiran buat opor sendiri. Nanti ah, kapan-kapan kalau ada waktu senggang pengen belajar bikin opor yang lumayan niat. Maksudnya yang by bumbu ulegan sendiri dan santen asli. Biar bisa seenak masakannya Mas Tata ini. Doakan aku bisa ya, Gengs! #Mbul pun penuh semangat membara.



Review Pribadi dari Aku :

Harganya murah meriah
Mas-Mas penjualnya ramah
Lontong opornya porsi jumbo
Rasanya enak
Asyik buat tongkrongan anak muda seperti Mbul

Okey, demikianlah reviewku kali ini. Ada kurang lebihnya, tulung dimaafkan ya cz kesempurnaan hanyalah milik Alloh SWT. Tetap jaga kesehatan dan tunggu reviewku tentang kuliner lagi ya meski pake stok foto lama. Saatnya katakan dadaaaa....

Xoxoxo

Si Embul



10 komentar:

  1. Aku yang lahir di Tegal malah jarang ke alun-alun Tegal mbul, lebih seringnya malah ke Brebes. Soalnya desaku itu udah perbatasan Tegal Brebes.

    Nah, kalo mau ke alun-alun Tegal itu harus naik angkot dua kali, beda dengan ke Brebes yang cukup sekali mana lebih murah lagi.

    Itu namanya kupat glabed kali ya? Soalnya aku pernah makan pas ke alun-alun.๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mas kalau ke alun alun tegal kudu wajib nyobain kuliner yang dah Mbul tulis di blog yak hihihi ☺

      oh desa tempat tinggal mas itu perbatasan Brebes....Mbul kalau Brebes itu ingatnya area jalan yang pinggirnya ada bawang merah itu mas...banyak tanaman bawang merah. Kalau Mbul sih seringnya liwat Slawi ada tugu poci gede banget hihi..penasaran sebenernya pengen maem di tegal dan sekitarnya misalnya sate blengong. Apa daya ku liwat bukan dalam rangka jalan jalan tapi ada sesuatu yang urgent jadi jarang lama bisa mandeg tempat tertentu dulu

      kupat glabed? mas...mbul baru searching apa itu kupat glabed kok mirip ya...ada santennya gitu tapi kayaknya beda ga sih mas..di kupat glabed ada remesan kerupuk kuningnya loh ๐Ÿคญ, tapi kalau yang opor ini rasanya enak mas gurih ๐Ÿ˜๐Ÿคค

      Hapus
    2. Memang kalo Brebes itu terkenal dengan bawang merah, ada tugu bawang merah besar di alun-alun Brebes.

      Selain bawang merah, Brebes juga terkenal dengan telor asin.

      Kupat glabed sebenarnya tidak beda dengan kupat biasa sih, bedanya kuahnya itu nglabed atau kental banget makanya dinamakan kupat glabed.๐Ÿ˜…

      Hapus
    3. mbul belum pernah liat Mas tugu bawang merah...jadi penasaran...mauk liat..pengen hehe ๐Ÿ˜๐Ÿ˜œ

      hu um Mas...telor asin mah mbul suka? tapi yang mas...mas agus suka telor asin juga ga?

      oiya glabet itu kental ya mas....kental banget...kayaknya gurih iyach mas...☺๐Ÿ˜„๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  2. Belum pernah makan lontong dengan opor ayam.
    Pernah makan lontong dengan sate di Kalimantan. Lontongnya sangat sedap, lemnut dan wangi daun pisang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kak amie Mbul..malah jadi penasaran bagaimana rasa sate di Kalimantan. dari daging ayamkah kak? atau kambing? ๐Ÿ”๐Ÿ๐Ÿ๐Ÿ‘?

      mbul jadi ngiler baca deskripsian lonton dan sate ala Kak Amie ๐Ÿ˜

      Hapus
  3. ya Alloh pengen aku mbil...tanggung jawab kamuuuuh....
    (" `ะท´ )_,/"(>_<') :yummy=>‎​ฦช(˘ฺก˘)สƒ

    :cry=>(╥_╥)

    BalasHapus
  4. Hadeuuuuuh liat opornya, ngebayangin langsung laper akuuuu ๐Ÿคค❤️. Dulu almarhum babysitter anakku sering masak opor putih, dan rasanya enaaaak. Asistenku sekarang sayangnya ga bisa masak dengan rasa yg sama. Ntah di mana salahnya.

    Tapi aku ga kuat liat kepala ayamnya nit, geli ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Aku tuh kulit ayam doyan bangetttt, tapi kulit di leher ayam, aku ga bisa makannya. Pernah coba, yg ada aku muntah. Kalo ga salah itu gara2 aku ngeliat ada bagian lehernya yg kepotong, yg bekas sembelih itu loh. Dan auto mual , JD kebayang pas darahnya muncrat. Sejak itu ga bisa samasekali aku makan bagian leher dan kepala. Raka doyan banget. Kalo udh ngisepin kepala, aku sampe heran ๐Ÿคฃ. Kok bisa kayak nikmat banget hahahaha. Aku mendingan cekernya ajalah... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mba fanny kalau pas transit Alun alun tegal sempatkan mampir ke sini ughaaa...hihihi...kulinerannya enak enak murah pula

      oiya almarhumah babby sitter mba fanny yang sepuh itu dulu pinter masak yak....huhuhu

      hahhaha iya ya..ada sebagian orang yang ga bisa maem kepala atau ceker

      aku kepala sebenere doyannya kalau digoreng xixixi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^