Selasa, 26 Oktober 2021

Review Mie Sedaap Tasty Bakmi Ayam Geprek Matah



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Assalamualaikum teman-teman blog Mbul tersayang? 

Jumpa lagi dengan postingan Mbul tentang review mie instan. Kali ini sasaran kelinci percobaan Mbul buat icip-icip adalah Mie Sedaap. Eh aku baru engeh loh, kalau Mie Sedaap ini 'a' -nya ada 2. Kirain selama ini 1. Ternyata salah dong aku selama ini, hihihi...Maklum mata kadang sliwer bacanya. 

Nah, untuk Mie Sedaapnya sendiri, Mbul pilih yang varian 'Bakmi Ayam Geprek Matah'. Nah...loh...gimana ya rasanya? Lebih cenderung ke rasa mie ayamkah? Ayam geprekkah? Atau lebih ke si sambalnya itu sendiri yaitu sambal matah yang which means favorit aku banget walau matahnya merek tetangga sih, pssst....review jujur. Makanya, karena pengen tahu Mie Sedaap yang ada matah-matahnya ini apakah sewenak merek sebelah? Atau ada kekhasannya yang bikin beda dengan yang lain. Langsung aja yuk, mulai unboxing bungkusnya. 



Kalau dilihat dari segi bungkusnya, Mie Sedaap varian Bakmi Ayam Geprek Matah ini punya dus yang agak premium ya. Sedus porsi 1 bungkus ini dibanderol dengan harga Rp 5.000,-. Cukup mahal dibanding yang biasa atau varian di bawahnya. Bungkusnya sendiri dominan oranye dengan tulisan 'tasty' lumayan gede diantara gambar bakminya. 

Lalu untuk isiannya sendiri terdiri dari 1 bungkus mie instan mentahnya dimana ia dibungkus lagi pake bungkus mie warna putih dengan tulisan Tasty Oranye di tengahnya, daging ayam berbumbu sambal matah, juga bumbu instan, bawang goreng, dan minyak sayurnya yang cenderung berwarna kemerahan.

Kalau untuk cara masaknya, di bungkus bagian belakang ada caranya sih. Kurang lebih sama seperti cara menyajikan mie instan goreng pada umunya. Yaitu, mienya diseduh dulu dalam air mendidih sampai tekstur mie matang (tapi jangan sampai kelembekan ya). Lalu angkat dan tiriskan. Habis itu tuang segala macam bumbu ke dalam piring. Setelah itu campur dengan mie rebusnya. Terakhir, kasih topping si ayam berbumbu matah deh di atasnya si mienya. Ya, ala-ala tampilan mie ayam. 





Gampang kan ya cara masaknya. Jangan terintimidasi bungkusnya yang kelihatan mbedani ini ya. Soalnya cara masaknya sama kok kayak cara masak mie instan goreng pada umumnya. Ya, Mbul sendiri sih kali ini lagi ga mau ribet. Jadi sesuaikan aja lah sama petunjuknya. Ga Mbul pakein telor atau lainnya. Soalnya emang pas kebetulan belum beli alias stok telur dan sayuran hijaunya menipis. Jadi seadanya aja dulu. Buang pengen ngerasain yang Tasty ada embel-embel matahnya ini loh. Jadi kayak gimana rasanya? Let's check it out? Mbul review dulu ya...

Kalau sepengamatan Mbul besaran mienya ini sama ya kayak mie yang di bawah Rp 5000. Mungkin mahalnya ini karrna pengaruh si ayamnya kali ya. Mienya sendiri bentuknya seperti bakmie. Jadi dia agak gepeng dan keriting. Makanya aku bilang masaklah di saat timing yang tepat. Alias dimasukkan ke dalam seduhan airnya pas bener-bener mendidih. Juga jangan kelamaan. Ya supaya mencegah mienya overcook. Tapi di sisi lain jangan sampai undercook juga ya. Ya pasnya di tengah-tengah aja deh. Kan kalau posisinya di tengah-tengah rasanya selalu lebih nikmat? Iya pa iya? Hehehe...Menurutku sih gitu. Hohoho...

Lalu untuk rasanya sendiri bagaimana Mbul setelah semua disajikan di atas piring? Jujur, setelah dicampur dengan segala macam bumbu dan si ayam yang agak pedes-pedes macam rasa rendang ini, di lidahku sih lumayan kuat ya gurihnya. Cenderung salty sih. Tapi ya, itu masalah selera juga sih. Ya, lumayan lah ya. Cuma mungkin kalau ke depan pengen bikin lagi, mungkin bumbunya agak aku atur porsi setengahnya aja kali ya. Biar ga terlampau asin. 







Terus untuk bagian terspesialnya yakni si ayamnya menurutku sih potongannya gede-gede ya. Lebih tebel dari potongan ayam di mie ayam abang-abang langganan. Ya kira-kira sekotak dadu gitu deh. Agak tebel juga...jadi kelihatan premium memang. Rasanya sendiri sekali lagi menurutku malah kayak rendang sih. Warnanya coklat dan agak sedikit pekat. Sangat berbumbu. Diblaurlan ke mienya sih udah pasti menambah cita rasa sendiri. 

Oiya, selain si ayam dan juga bumbu-bumbunya tadi, ada juga bawang gorengnya. Aduuh kenapa aku bisa lupa ya, xixixi...Bawang gorengnya juga agak tebel ya. Rasanya gurih dan kalau dimaem bareng mienya berasa bikin klethuk-klethuk. Khasnya Mie Sedaap emang kayaknya terletak di bawang gorengnya deh. Iya pa ga? Apa cuma perasaanku aja, hahaha. 













Selebihnya aku kasih lihat lewat foto-foto aja ya. Gimana modelan warnanya, tekstur si mienya itu sendiri, toppingnya dan segala macam. Memang masih aku masak apa adanya. Mungkin lain kali aku cobain beberapa tambahan lain seperti telur, cesin, kol, atau lainnya. Biar ada ijo-ijonya dikit. Atau aku variasikan pake tambahan kecap, saos, dan lainnya? Ya siapa tahu rasanya akan lebih unik lagi. 

Gimana? Kalian udah pernah nyoba Mie Sedaap Tasty Bakmie Ayam Geprek Sambal Matahkah? Kebetulan aku selalu suka yang ada kata matah-matahnya sih. Teringat sama sambal khas Bali yang dominan sereh dan irisan bawang merah juga cabe rawitnya itu loh. Juga bau daun jeruk yang seger. Nah, mungkin ini ada di ayamnya. Secara keseluruhan rasanya bisa kukatakan lumayan sih. Cuma memang kalau dikembalikan sama yang rasa originalnya, tentu aku pilih opsi yang terakhir ^____^

Okey, kiranya segitu dulu ya cuap-cuap seorang Beby Mbul kali ini. Mungkin lain kali akan nyoba review rasa lainnya.  

With love

Embul...

12 komentar:

  1. Aku cari mie sedap Tasty ini di toko sembako langganan kok tidak ada, adanya mie sedap selection yang Korea itu.

    Jadi mie sedap ini mirip mie ayam ya, enak juga, misalnya pas musim hujan pengin mie ayam tidak usah keluar rumah, tinggal masak ini saja sudah jadi.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iyah mas, yang Spicy Chicken ama Korean Spicy Soup ya, mbul juga uda beli tapi masih nunggu mbul seduh en repiew di blog (✪ω✪)/

      iya mas...mirip mie ayam, tapi mie nya agak gepeng dan keriting

      tapie emang paling praktis tinggal cuzz belik ya xixiixix ☺😊

      Hapus
  2. kelihatan sangat menggiurkan.... yummy.

    Thank you for sharing recipe.

    BalasHapus
  3. Mbak, aku nyari cabai rawit mana kok gak muncul-muncul, eh ternyata malah gak diajak. Aduhh! Tuan mie-ya jahat nih. Wajib masak ulang. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh tuan mie nya tega betul ga ajak ajak rawit ya mas ozy...nanti deh tak ulangin lagie masaknya, tapi varian rasa berbeda...tungguin ya update-anku selanjutnya ^^

      Hapus
  4. ehmmm liat fotonya aja aku kan jadi pengen
    cara masaknya terbilang mudah bin gampang mbak, tapi aku belom cobain yang ini.
    kayaknya di minimarket I******* ga ada, apa mungkin mataku yang siwer ini
    yang aku tau malah yang merk sebelah

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain mba ai...cobain...trus post di blognya mba ai...biar aku ada kawan pereview mie instan aneka rasa 😝🤭

      Hapus
  5. Varian yg ini aku belum rasain sih nit, tapi dari awal mie sedaap ngeluarin bakmi ayam, yg pertama tuh, aku sukaaaa sih. Krn rasanya setelah dicampur, beneran kayak mie ayam ala China, di mana wijennya strong. Aku suka yg begitu, apalagi tipe mie kriting. Setelah itu, diikutin Ama merk2 lain tuh, tapi tetep LBH enak bakmi ayam nya sih Sedaap ini..

    Ntr aku cobain yg kamu coba ini deh. Penasaran juga :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba fanny kemasannya lebih oremium dari yang biasa soalnya ada kotakannya...terus harganya 5000...tapi aku blom nyobain yang ada wijennya xixixi

      iya typenya mie keriting jadi kayak bakmie 🤤🤭

      Hapus
  6. wah.. aku belom nyobaaa.. aku kapan itu beli yang laksa gara2 kamu lho, enak banget ternyataaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan ya kak ada kayak santan santannya gitu wkwkkw.. jadi agak creammy

      (^・ω・^❁)

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^