Rabu, 27 Oktober 2021

Review Oseng Bebek Mercon dan Gudeg Komplit Ibu Menik Cabang Jati, Tangerang



Oleh : G Nita 

Hallo Hallo...hallooooow

#Mbul seketika menjelma bagaikan koala yang nemplok di pohon-pohon

Assalamualaikum sahabat pembaca blog kesayangan Mbul...

Ada yang nungguin postingan kuliner aku ga ya kira-kira? Kalau ga ada, Aku akan tetap nulis sih. Soalnya udah ada fotonya. Sayang aja kalau ga dibikin reviewnya, hehehe... Aku emang paling garcep kalau urusan review kuliner. Paling gampang nulisin kata-katanya soalnya. Paling zona nyaman juga sih menurutku. Ya, hitung-hitung buat ngebantu ngedongkrak kuliner lokal karena kalau bukan kita yang mempopulerkan siapa lagi. Mudah-mudahan usaha kuliner yang udah Mbul sambangi semakin lancar ke depannya dan dikenal dimana-mana.

Kali ini Mbul akan merekomendasikan satu kuliner pedas yang bikin berkeringat....uuuch....kok bisa gitu ya? Soalnya biji cabenya bertebar dimana-mana, jadi auto bikin merem melek, bibir tersengat kayak abis ditiyum tawon ndas...hahahha...langsung merah...huhah banget! Aduh emang kulineran pedas apa sih? Jadi kepo ga ya kira-kira teman-temanku tersayang?

Okey, langsung aja Mbul perkenalkan pada kalian dengan kuliner yang berjudul Oseng Mercon dan Gudeg Komplit Ibu Menik. Khususnya yang di Cabang Jati ya, langgananku sejak lama. 



Sebenernya warung makan utamanya bukan yang di sini. Ini cuma cabangnya. Tapi entah kenapa seringnya dulu aku njajan bebeknya di sini. Iya....kalian ga salah denger. Soalnya lagi-lagi...Embul Embem ini milihnya bebek lagi-bebek lagi ketimbang kuliner yang berbasis ayam-ayaman. Makanya Mbul seringnya disapa Beb Mbul ketimbang Ay Mbul. Eh...maksudnya Beby Mbul hihihi..itu mah emang panggilan aku sejak lama, hahahah...Biasa..panggilan kesayangannya si Admin. Tapi kok hora ono hubungannya sih Sayang? wkwkwkk...udah ah, jand becanda wae...yuklah langsung aja simak ulasanku tentang si Oseng Bebek Mercon dan Gudeg Komplitnya si Ibu Menik yang Cabang Jati ini. 

Mengambil lokasi di Ruko yang persisnya berada di Ruko Rotterdam Blok D5, Jl. Prabu Kiansantang, Jatiuwung Tangerang, Oseng Bebek Mercon Ibu Menik ini terdiri dari 2 lantai. Meski area makan untuk yang mau dine in ada di bawah. Sedangkan ruang atas itu untuk ruang serba guna yang bisa disewakan untuk acara. Sebenernya area rukonya ini agak sepi sih. Maksudnya tetangga kanan kirinya kebanyakan masih ruko kosong. Atau kantor kali ya jadi ku jarang menangin ada kegiatan soalnya dulu sering ke sana pas weekend aja. Paling tempat makan lainnya cuma ada RM Padang Fahrizal yang ada di seberang rukonya pas. Tapi asli sih jadi enak banget karena parkiran luas. Mungkin di masa pandemi kayak sekarang kebanyakan pada beli buat dibawa pulang sih, soalnya udah ada kerja sama dengan go food juga. 






Untuk suasananya sendiri lumayan homey. Dia pakenya meja kursi dari kayu sih. Lalu begitu masuk ke dalam, pengunjung mah tinggal menuju ke dapurnya buat diambilkan nasi dan lauk apa yang sekiranya diminati. Menunya itu terdiri dari Bebek Mercon, Ayam Mercon, Ati Ampela Mercon, Opor Ayam Kampung, Telur Pindang Manis, Gudeg, krecek, baceman tempe tahu, juga oseng daun pepaya. Jadi setiap porsi merconannya ini udah sekalian dikasih oseng pepayanya. Minumannya ada es teh manis, teh manis anget, es jeruk, jeruk panas, es campur, aneka jus, atau minuman dalam kemasan yang disimpan dalam kulkas. 

Nah, sesuai dengan taglinenya sendiri yang ada kata-kata 'merconnya', maka udah bisa dipastikan bahwa primadonanya adalah yang pedes-pedes. Bebek Mercon atau Ayam Mercon. Mercon di sini adalah sambel yang disiramkan langsung di atas Bebek Goreng maupun Ayam Gorengnya ya. Tumbukannya masih kasar dan biji-biji rawitnya kelihatan full memenuhi segala penjuru. Juga sedikit oily dan warnanya merah oren gonjreng. Sedep banget merasuk sampe ke tulang belulang si bebek maupun si ayamnya yang udah dipresto duluan jadi daging dan kulitnya terasa empuk menul-menul seperti pipi Beby Mbul alias admin Blog ini. wehehehe...

Lihat aja itu foto-foto bebeknya yang banjir bandang sama kuah cabe sebiji-bijinya. Mana potongan bebeknya besar lagi. Sambelnya...wuwww??? Menggelegar...kelihatan pedas sangat kan? Memang iya hahahhah....Tapi emang ini spesialnya sih. Meski menu lainnya seperti gudeg atau opor juga ga kalah nikmatnya. Cuma kalau ke sini aku seringnya ya pesan si Bebek Merconnya.  Apalagi udah sepaket ama oseng daun pepaya yang ga ada pahit-pahitnya. Ini enaaaak banget. Kres..kres...bikin nagih. 





Porsinya menurutku lumayan. Nasinya biar kata kelihatannya setangkup gini, tapi buat lambung Ubul yang imut-imut termasuknya banyak loh ini...xixixi...Ya asalkan Bebeknya gede, Mbul sih insyaAlloh habis lah ya, asal sebelumnya sedari pagi sengaja ga pake sarapan dulu. Biar pas keisi paketan Bebek Mercon ini ga langsung full tank peluddd akoooh hihihi...

Kalau menu lain yang biasanya dipesen itu ati ampela guyur sambel mercon juga, kepala ayam opor, telur pindang, dan refill oseng daun pepayanya. Lho kok refill...Iya soalnya enak. Jadi khusus oseng daun pepayanya suka minta nambah, hihihi. Aku sendiri kalau suruh ngoseng pepaya mbuh-mbuhan bisa. Seringnya terlampau gelap karena terlalu lama ngrebus bareng garemnya yang abis itu diperas. Biar ngilangin paitnya. Abis itu taktambahin gula jawa juga pas diosengnya. Eh, hasil akhirnya tentu saja sangat berbeda dengan oseng daun pepaya warung bebek mercon ini. Kalau yang di sini, ijonya cantik. Ga kegelapan. Rasanya juga ga ada pahit sama sekali. Aduh pengen dibisikin deh supaya Mbul pinter ngolah daun pepaya #ngarepdotcodotaidi...









Tadinya aku mikir apa pake daun pepaya Jepang yang ga pahit itu ya? Tapi kayaknya daun pepaya biasa deh, hihihi. Emang bakulnya aja yang jago masak XD. Terus kalau ngliat menu gudegnya, aku bilang sih mirip ama yang di Jogja atau Solo ya. Beneran sesuai ama taglinenya yaitu KOMPLIT. Selain gudeg nangkanya yang manis, juga ditambahin ayam, telur pindang, opor,  koyor atau tang santennya kentel itu. Udah gitu ada krecek rambaknya pula yang pedes banget. Nyammmm!!!! Enaaakk! Mana potongan unggas yang dimercon maupun yang diopor gede-gede lagi. Tapi kalau disuruh milih mercon atau gudegnya, aku sih udah pasti piluh merconnya ya kan? Ya siapa tahu abis nglomotin cabe yang keluar semua biji-bijinya bibir aku bisa jadi tebal bin seksi kayak bibirnya Angelina Jolie, hehehe..

Soalnya pedesnya beneran yang pedeeeees banget. Tapi anehnya ga bisa berhenti. Pedes enak. Lumayan bikin keringetan gemrobyos kalau makan di sini, hahahha...Tapi bagi pecinta kuliner pedes sih dijamin oke banget lah. Kalian sendiri pecinta kuliner pedes ga?

Sebenernya Mbul tuh paling ga bisa sama yang namanya kuliner pedes. Tapi anehnya, cuma di Bebek Mercon Ibu Menik ini doang Mbul bisa. Malah ga cukup sekali datang ke sini. Bahkan dulu berkali-kali, sangking enaknya rasa tuh bebek, juga sambelnya yang pedes mampus tapi masih bisa ditolerir sambil neguk aqua...jadi ga heran Mbul rajin banget dateng ke sini dulunya. Dari situlah si Ibunya ini sampai hapal sama aku hahahhah...Ya alhamdulilah kan dihapalin pedagang. Soalnya Mbul orangnya royal sih wkwkwk #plak. Etapi bener loh ibunya ramah banget dan jadi ngapalin tiap aku mampir makan ke sini. Biasanya malah dipersilahkan juga buat aku foto-foto sesuka hati, karena niatku emang mau bikin referensi tempat makan yang enak yang pernah aku kunjungi. Termasuk si Bebek Mercon dan Gudeg Komplitnya Ibu Menik ini. 

Adapun masalah harga, kubilang sih tengah-tengah lah ya. Worth it sih ama rasanya. Mana bebeknya gede lagi. Sesuai lah pokoknya. Rinciannya sih kayak gini :

Daftar Menu dan Harga di Oseng Bebek Mercon Ibu Menik, Cabang Jati

Nasi gudeg krecek Rp 15.000
Nasi gudeg krecek + telur Rp 18.000
Nasi gudeg krecek + ayam Rp 30.000
Nasi gudeg krecek + ayam + telur Rp 33.000
Opor ayam Rp 15.000
Telor pindang Rp 3.500
Tahu/tempe bacem Rp 3.000
Nasi + oseng daun pepaya + ayam mercon Rp 25.000
Nasi + oseng daun pepaya + bebek mercon Rp 30.000
Daun pepaya 1 porsi Rp 5.000
Nasi putih Rp 5.000
Teh tawar Rp 2.000
Es teh manis Rp 5.000
Jeruk panas Rp  6.000
Es jeruk Rp 7.000
Aneka minuman botol Rp 5000
Kopi Rp 4.000
Es Batu Rp 1.000






Oseng Bebek Mercon Ibu Menik ini emang bikin pewe buat nongkrong. Soalnya sepi. Beberapa kali makan di situ cuma ada Mbul seorang. Jadinya ya seneng aja gitu. Betah. Ya, kayaknya sih sekali lagi pada pesennya pake aplikasi online kali ya. Jadinya yang makan di tempat dikit. Tapi pernah juga sih aku beli buat dibungkus. Rasanya masih tetep sama kayak dimakan di sana. Beberapa kali order jadinya. Dan kalau beli dibungkus kutambahin porsi oseng daun pepayanya. Emang Cabang yang di Jati ini udah paling nyaman. Di Cabang lain aku belum pernah nyobain. Katanya sih lebih rame gitu. Terutama yang pelopor paling pertamanya ya. Itu rameeeee banget. Siang terutama, banyak Bapak-Bapak nongkrong. Ya makanya jangan harap kebagian deh kalau datang agak sorean, soalnya siang aja biasanya udah ludes.

Bisa dibilang dari sekian kuliner bebek yang ada, si Bebek Mercon ini adalah masuk ke list wajib pertamanya yang menurutku must to try karena enak banget. Sambelnya juga otentik dengan gelimangan cabe rawit dimana-mana. Bebeknya empuk, kulitnya tebel, aduuuuh gakuad sayaaaa...Pengen ngunyah terus. Biar kata sambil maem sambil gemrobyos saking pedesnya, tapi rasa gurih si bebeknya ini dapet banget. Aku ang ga bisa nolaque kalau udah disodorin bebek. Kalau ayam masih bisa. Soalnya aku kalau ga kampung agak-agak ga suka. Jadi kalau horn nolaque, wkwkwk. Nah, tapi kalau bebek? Mana bisa ku menolaknya hwahahhahah...Episode I love bebek to the moon and back #halaah.

Jeroannya juga hauceuk. Baik ati atau ampela yang diguyur sambel merah pedas jahanam, wkwkwkk... Itu juga nikmat sekali...emmmmmmb.. Nikmat tiada terkira. Bahkan pernah sih ada satu moment dimana abis makan di situ pulangnya masih beli buat dibawa pulang ati ampelanya thok. Ya buat makan malam, hehehe..





So, apakah aku merekomendasikan kuliner yang satu ini buat kalian pecinta bebek dan juga pedes-pedesan? Pastinya? Aku muji gini emang murni dari hatiku loh ya. Soalnya beneran enak. Hehehe...Apalagi aku memang pecinta kuliner bebek. Sejauh ini seringnya emang aku pesen bebeknya sih. Jadi penasaran juga, mungkin kapan-kapan pengen pesen yang lain misal gudeg atau ayam merconnya, hihihi.

Review Pribadi dari Aku

Rumah makannya bersih
Parkiran luas
Model bangkunya ada meja kursinya
Menunya enak-enak
Terfavoritnya sih bebek merconnya
Rasa bebeknya gurih banget dan dagingnya empuk
Sambel merconnya juara, rasanya khas
Ada gudeg komplit juga
Pelayanan cepat dan ramah
Harga lumayan terjangkau





Okey, demikianlah reviewku kali ini. Bener-bener salah satu list kuliner yang menurutku enak ya si Bebek Mercon dan Gudeg Komplit Ibu Menik Cabang Jati ini. Mudah-mudahan sih usahanya tambah sukses dan berkah. Yuk mari kita aminkan bersama, amiiiin. Review ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.com.

See you on the next post ya. Tetep jaga kesehatan dan semoga harimu menyenangkan. Dada.


"Oseng Bebek Mercon dan Gudeg Komplit Ibu Menik Cabang Jati, Tangerang"

Alamat : Ruko Rotterdam Blok D5, Jl. Prabu Kiansantang, Jatiuwung Tangerang







12 komentar:

  1. Wah aku ngiler tapi lihat sambel cabainya yang nauzubillah pedesnya kok jadi mundur. Soalnya perutnya itu tidak bisa tolelir kalo terlalu pedas, bisa langsung amsiong dan ke belakang terus menerus.πŸ˜‚

    Tapi kalo pedes nya biasa saja mungkin masih bisa sih, paling cuma sariawan doang.πŸ˜…

    Tempatnya juga lumayan bagus tapi harganya tidak terlalu nguras kantong, mungkin itu sebabnya warung makan Bu Menik jadi langganan mbul.πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya tah mas? mas ga isa pedes banget? wah padahal kalau bisa mau taktraktir nih wkwkkwkw #canda...

      sukanya yang manis atau gurih berarti ya mas agus kalau masakan tuh?

      kalau sariawan kurang vitamin C kali mas, banyakin makan jeruk mas apa buah-buahan mengandung vitamin C ?☺

      iya mas lumayan resik dan sepi ini....dulu sih sering banget ke sini. Mungkin pas pandemi pada banyaknya pesen online via go food atau dibawa pulang kali ya ? Iya Mas, Mbul sampai diapalin si Ibu Meniknya hihihi

      (❁´◡`❁)

      Hapus
  2. wah.... enak menunya....
    bikin lapar πŸ˜πŸ‘πŸ˜

    # Dulu hampir tiap minggu makan gudeg, ...minimal sebulan sekali....
    so delicious...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pak Tanza...memang salah satu kuliner di Tangerang yang aku rekomendasikan adalah ini...rasanya otentik..pedes si merconnya..sedangkan yang gudeg manis ^^

      Hapus
  3. Saya ngilu lihat cabainya..itu bebek pakai cabai apa cabai pakai bebek?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebek dicampur cabe mercon mas her, enak pedes nagihin hehe

      Hapus
    2. Cabai mercon? Baru tau kalau ada cabai jenis cabai mercon.

      Kalau doyan pedas pasti enak kalau yang ngga doyan pedas langsung kabur lihat tumpukan cabainya.

      Hapus
    3. aku sebenernya ga bisa yang terlalu pedes, tapi anehnya ama menu ini mau loh biar kata megap megap tapi pedesnya nagihin hahhahah #masalah selera memang. Kebetulan menurutku bumbu bebeknya meresep...sambelnya jos mas ☺

      Hapus
    4. Mungkin karena sambalnya enak jadi enak jadi rasa pedas ketutup sama rasa enaknya. Sama kayak saya kalau makan rujak kalau pedasnya kurang nendang malas makannya..hihihi

      Hapus
    5. oh mas herman sukanya pedas banget ya...iya mas kalau pedasnya cocok aku apa aja mau..tapi kadang ada yang pedas banget ampe bingung ngrasain makanannya..tapi yang ini enak sih...senajan pedes full biji cabai...tapi bebeknya empuk dan juicy xixiixi

      Hapus
  4. Ya Allah nitaaaaaaaaa, aku kemlecer liatnyaaaaa hahahahahha.

    Kapanlaaah aku staycation lagi daerah Tangerang yaaa, biar bisa eksplor daerah sana. Aku mah kalo makanan tipe pedas begini, udah dijamin pasti sukaaaa πŸ˜„πŸ˜„❤️.

    Itu daun pepaya nya juga menggoda beuuut. Paling cocok memang disandingkan Ama bebek pedes.

    Masalahnya palingan, aku udh stop makan nasi, walopun di jdwal tiap Minggu boleh kalo mauuuu. Cuma jujur aja Krn udh lama ganti Karbo Ama kentang kukus, tiap makan nasi langsung kembung. Mereka ga jual nasi merah ya πŸ˜…. Eh tapi aku pernah sih, makan di suatu tempat, aku bawa sendiri kentang kukus dari rumah wkwkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...pukpukin mbak fanny ydah takbikin kemlecer

      (γ₯ ̄ ³ ̄)γ₯

      hayo mbak fanny kapan kapan explore Tangerang agie...abis pandemi menurun aja...moga moga semakin membaik ya huhuhu
      iya aku oseng daun pepaya di sini tuh lafffff banget
      wkwkwk serous mba fan bawa kentang kukus dibolehin dimaem bareng lauknya resto.. wah syenangnya 😍

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^