Jumat, 25 Februari 2022

Pengalaman Mbul ke Pantai Jatimalang, Purworejo


Oleh : Gustyanita 

Assalamualaikum Sahabat Pembaca Blog Beby Mbul Nita semuanya, 

Selamat tahun baru 2022 ya, semoga keberkahan dan kesehatan selalu melingkupi kita semua. Rejeki lancar dari berbagai penjuru dunia, amin. Di desa memang curah hujan lagi tinggi. Tapi kadang nyanyas juga sih. Panas. Nah, mumpung Mbakku pulang ke Prembun, jadi akhirnya tercetuslah ide buat ke pantai. Ini sih udah pasti rencananya Mbak hehehe... Apalagi ibu dan bapak juga di masa sepuhnya sekarang jadi hobi jalan-jalan, jadi cuzlah kami sekeluarga pergi ke pantai buat nyobain salah satu warung makan seafood yang ada di sana. Sebenernya Mbul lebih suka gunung sih (yang dingin...yang adem...yang enak buat....santay). Tapi kalau ke pantai ditraktir Mbak sih mauuuk. Mangkat! Hayoook!!


Pengalaman Mbul Nyobain Seafood di Warung Mbak Susi Mutiara Laut, Jatimalang

Ya walaupun sebelum berangkat, tetep disuruh sarapan juga sih, haha. Soalnya Ibu lagi masak enak. Ada sop sama tempe goreng. Sopnya ada cekernya pula. Dan yang paling kusuka adalah karena kobisnya berwarna hijau (biasalah beli di Pasar Kutoarjo :XD) jadi kelihatan sayurnya cerah kaaand #eh alasan apa ini Mbul? Terus karena akhir-akhir ini asam lambungku naik juga sering masuk angin (mungkin salah satunya karena bandel suka telat sarapan dalam setahunan ini), alhasil biar ga kumat lagi ya emang mau ga mau harus mendisiplinkan diri buat sarapan. Ya walaupun tetep aja sih kuahnya dikasih sambel dikit. Soalnya biar seger gitu kan rasanya? Long story short aku dan Tamaz makan cepetan karena ga mau kesiangan cabsnya.

Sebelumnya yang udah sering bolak-balik Pantai Jatimalang sih bapak sama ibu Prembun ya. Ntah, cuma mereka berdua atau ikut rombongan alumni sekolah masing-masing buat ngisi masa-masa pensiun. Jadilah yang udah rada hapal Jatimalang dan perseafood-seafoodannya so pasti bapak sama ibu. Mbul mah ngikut aja. Penasaran juga karena memang Pantainya lumayan terkenal nih di daerah Purworejo. Deketan juga sama Jetis. 


Tiba-tiba disuguhi pemandangan ini 😍😘

Indah banget masyaAlloh...

Sebelum berangkat tetep disuruh maem dulu sama Mamak lah ya si Mbulnya, biar nda pengsan di jalan atau semaput, hihihi πŸ˜‚πŸ€£

Masakan mamak kami : sop + tempe goreng + sambel 

Banyak tanaman rawa-rawa yang ga Mbul tau sebelumnya..Mbul kalau rawa-rawa ingatnya film The Lot of the Ring. Terus Mbul yang jadi Arwen Undomiel #plakkkk


Sebelum masuk gapura untuk beli tiketnya, malah ada pemandangan tambak dan rawa-rawa yang indah banget. Banyak orang mancingnya uuwuwuw...Mbul jadi pengen bisa mancing biar bisa action angkat ikan sambil bilang, mancing mania...tantaaab hahhaah... Eh tapi ga deng itu hanya bercanda. Mbul takut ama cacing atau pakan ikan soalnya uget-uget, huhu. Tapi ngeliat air tambak atau rawa-rawanya jadi pend berendam...airnya jernih banget soalnya, rasaku malah pengen belenang syantik deh ala pemain Baywatch hahhahah #guyon. Maksudnya aku sampe pengen turun buat motret keindahan rawa-rawanya itu loh huhuhu. 

Oh ya, Pantai Jatimalang ini terkenal dengan Patung Dewarucinya itu loh. Nah, kami ke sana itu jam-jam setelah sholat dzuhur makanya nyampe TKP itu pas lagi panas-panasnya. Ya, pas ke sana belum langsung ke pantainya sih, soalnya mau cuz ke warung makannya dulu sekalian ngadem.


"Mbul, ndang sholat dzuhuran sek yo Nduk, terus siap-siap",  kataku injih.....   soalnya ibuku emang paling garcep urusan ngopyak-opyak aku kalau pas mau bepergian

Ada teratainya juga di pinggir 😳

Banyak yang memancing...

Mendung ya langitnya...
Salah satu hasil belanjaan Mbul abis pulang dari sini


Hore...Mbul Ditraktir Mbak Seafood Di Warung Mbak Susi "Mutiara Laut", Jatimalang, Purworejo

Dikarenakan Mbak udah lama banget ga ketemu adeknya tercinta aka Dek Beby Mbul atau Pratiwi atau biasa disebut sebagai gw sendiri, akhirnya pas keluarga Mbak pulang ke Prembun, mereka inisiatif ngajakin seru-seruan sekeluarga buat makan seafood di salah satu warung makan yang ada di Jatimalang ini. Warung Makan yang ditag ini namanya Warung Makan Seafood Mbak Susi "Mutiara Laut". 

Sebenarnya selepas area Patung Dewaruci itu dan belok ke arah dalem memang bertebaran aneka warung makan seafood. Ada banyak nama di sana. Cuma pas kebetulan kami choosenya itu Mbak Susi. Nah, di sini itu udah mbak bookingkan untuk kami dengan pilihan menu seafood yang edun-edun enaknya. Ada cumi goreng tepung, sate udang bakar madu, sate cumi, kepiting asam manis, ikan bawal bakar, ikan cakalang bakar, cah kangkung, sebakul nasi dan es kelapa muda. Juga fresh tea rasa melati dengan es batu. Yang pesen es batu ini sapa lagie kalau bukan Tamaz dan ngletakin es batunya jadi ditiruin ama Cikuk wkwkkw.

Review Warung Seafood Mbak Susi, Mutiara Laut, Pantai Jatimalang, Purworejo

Review Warung Seafood Mbak Susi, Mutiara Laut, Pantai Jatimalang, Purworejo


Lumayan banyak juga ya pesanan Mbakku ini hihihi. Bahkan ada yang double menu. Misalnya cah kangkungnya. Tapi masing-masing seafoodnya memang enak sih. Aku nyobain yang cumi goreng tepungnya, sate udang bakar madu, dan cah kangkung. Cumi goreng tepungnya kranci, sate udang bakar madunya manis, cah kangkungnya gurih dan ada rasa-rasa balacannya. Kalau kepitingnya aku ga cobain soalnya ada alergi. Dan makan kepiting juga aku ga telaten ngegeletakin cangkangnya wkwkkw...Meski ditawarin ibu suruh nyoba soalnya kan udah ada es degan manis yang which is bisa jadi penawar. Tapi aku milih cumik ama udang aja, hihihi. Tapi secara keseluruhan sih rasanya enak, meski di luar suasana pantai sedang hot-hotnya. Padahal awal berangkat mendung loh.

Review Pribadi dariku :

Warung makan seafoodnya punya banyak pilihan menu (ada cakalang, udang, cumi, bawal, kakap, gurameh, kerang, kepiting yang bisa dimasak model bakar, asam manis, saos tiram, asam pedas dan goreng crispy)
Dari semua yang dipesan, favoritku sih cumi goreng tepung
Sate udang bakar madunya juga enak dan manis
Bangku ada yang di dalam, ada pula yang di luar
Dekat dengan area pantainya


























Warung Seafood Mbak Susi
"Mutiara Laut"
Alamat : Jalan Daendels, RT/RW 02/02, Patu, Jatimalang, Kec. Purwodadi, Purworejo, Jawa Tengah
Buka : Setiap hari (06.00-21.00 WIB)

Suasana Pantai Jatimalang, Purworejo (Mbul Merasa sangat hot di sini....)

Usai makan barulah kami cek sebentar ke area pantainya. Lewatnya tukang-tukang jualan juga. Kalau yang nyampe area pasirnya itu ada gazebonya sendiri dan aneka jualan lainnya. Ada es degan (kelapa muda), gorengan, udang goreng, mainan, baju-baju, buah-buahan (nanas, semangka) dan aneka penganan lainnya.

Memang kala itu suasana panas banget. Mbul aja cuma ngadem di gazebo dan untunglah pake masker dan sunblock extra. Hihihi...Paling motret bentaran itu di area Patung Dewarucinya sama stand pedagang di bibir pantai. Abis itu kami putuskan buat pulang. Soalnya hari udah nuju asyar.














Beli Jambu Kristal di Pinggir Jalan

Sepanjang perjalanan pulang, perlahan tapi pasti langit mulai menunjukkan tanda-tanda mendung. Jalanan juga sepi banget dan melewati banyak sekali kebun buah-buahan. Yang paling kentara itu jambu kristal. Ada berderet pedagang jambu kristal yang digantung memanjang. Jambunya kelihatan segar sekali dan bentuknya pun besar. Aku jadi ingat jambu kristal yang biasa kutemui di supermarket dan sudah distempel pake brand tertentu. Itu per kg-nya bisa mahal sekali loh. Sedangkan di pedagang area sini per-kgnya cuma Rp 12 ribu. Dan Mbul akhirnya deal beli karena dikomporin ama Tamaz. Kami beli sebanyak 4 kg untuk dibawa pulang.

Lebih asyiknya lagi adalah di belakang kedai jambu kristalnya ada kebunnya langsung. Nah, melihat pohon jambu yang seketika membangkitkan kenangan kembali ketika Mbul kecil main di rumah Mbah Buyut Kaliwatu, akhirnya Mbul pun ijin mau foto sekalian kebun jambunya itu. Terus kata pedagangnya sih monggo Dek, sambil tentunya tersenyum ramah karena tauk ni kedai jambu bakal Mbul promosikan πŸ€—πŸ˜šπŸ˜„πŸ˜ Kata Tamaz : "Dedek Nita awas ati-ati ojo sampe nyasar!" Wkwkw.
















Puas memotret kebun jambunya, Mbul pun mengedarkan pandang ke sekitar-sekitarnya. Nah, ternyata di sekitar situ ada pohon lainnya juga. Macam sayur-sayuran, jeruk, bahkan gambas. Tapi yang gambas sih kejauhan. Mbul mau jalan sekalian olahraga tapi kok ya ngliat langit uda monangis rasanya. Soalnya langitnya peteng alias mendung banget, bentar lagi mau ujan. Jadilah akhirnya aku balik lagi aja dan cuz meneruskan perjalanan.

Beli Semangka di Pinggir Jalan

Ga jauh dari kedai jambu kristal, tiba-tiba ada yang menangkap pemandangan tak kalah bagusnya. Yaitu semangka imut khas pesisir yang imutnya sebelas-dua belas dengan Beby Mbul πŸ˜³πŸ˜±πŸ˜‚. Kamipun melipir sejenak dan mendekati Bapak-Bapak pedagangnya. Kata beliau semangkanya biarpun kecil dan imut seperti Mbul πŸ˜πŸ˜† tapi manis loh. 

"Ini manis Dek, berani jamin. Monggo loh dicicipi dulu. Yang kuning atau yang merah." ujar si Bapaknya ramah khas ramahnya pedagang daerah sini. Memang kalau pesisir identiknya ama buah semangka sih ya.

Fyi, yang kuning itu yang kulit luarnya ijo gelap sedangkan yang merah yang kulit luarnya ada motif ijo gelap dan ijo mudanya (lorek-lorek). Tapi keduanya sama-sama bunder. Setelah kuperhatikan lagi memang ga ada yang lonjong sih.







Akhirnya setelah dibelah jadi 2 untuk jenis yang bunder kuning, dan kuisep-isep semangkanya yang sangat berair...hmmmmm rasanya manis dan segar. Sekali lagi ternyata benar apa kata Bapaknya. Biarpun semangkanya imut seperti Mbul tapi rasanya itu manis loh, hihihi πŸ˜‚πŸ˜‰

Suasana Sawah yang Hijau di Daerah Sangubanyu, Grabag, Purworejo

Setelah mengangkut 4 biji semangka, Mbul pun melanjutkan perjalanan sambil mata ini melihat pemandangan kiri dan kanan. Wow, ternyata setelah memasuki jalanan daerah Sangubanyu sawah-sawahnya cantik sekali. Masih ijo dan di pinggirannya itu pengairannya jerniiiiiih banget. Aku kasih liat pake foto-foto aja ya. Sumpah pemandangannya bikin ati adem dan ayem ditambah udara mendung dan jalanan sepi pula. Menikmati semilir angin dan gemercik air kali yang ternyata dulu salah satu yang bangun adalah alm Mbahkung..., huaaaaaaa....tiba-tiba mata berasa dibelai jadi pend bobok #syahdu banget pemandangannya.







Beli Pisang di Eperan Jalan MT Haryono, Kutoarjo

Setelah puas melihat pemandangan sawah (walaupun cuma sejenak), akhirnya perjalanan dilanjutkan hingga sampai di area Jalan MT Haryono Kutoarjo sebelum warung sate ambal Cucu H. Pak Kasman Cabang Kutoarjo itu ya. Nah, ga sengaja mata ini melihat pedagang pisang yang sudah sepuh. Akhirnya lagi-lagi si Mbul milih mlipir karena tergoda sama pisang ambon dan pisang rajanya yang ayu-ayu sekali seayu admin blog ini #eh. 

"Niki pintenan Mbah?" tanyaku kepada Mbah penjualnya dengan menggunakan bahasa kromo inggil yang kemudian dijawab dengan ramah oleh beliau. 

"Sing ageng niki nggeh Nduk? Niki selangkung mawon." jawab Mbah Penjualnya. 

Pisang ambonnya besar (Rp 25 ribu) dan yang lokal punya bukan sunpride. Kalau pisang raja yang kuning (Rp 20 ribu). Masing-masing beli sesisir. Sebenarnya selain pisang ambon dan raja, ada juga pisang tanduk, pisang raja kawista, posang kepok, dan lainnya. Wah pulang-pulang Mbul dikelilingi buah-buahan dunk ya, hehehe.













Wah, ga kerasa ya udah panjang aja postingan kali ini. Maapin kalau Mbul dari dulu hingga kini emang suka njembreng foto agak banyakan. Isinya makanan dan buah-buahan pula hehehe. Nanti masih ada lagi sih kuliner lokal di desa Mbul yang mau Mbul tulis di blog. Mudah-mudahan masih semangat nulisnya ya, huhu...

Okey, segitu aja dulu updatean Mbul kali ini.

Kupat kecemplung santen
Menawi kathah lepat, dek Mbul nyuwun ngapunten...

Nanti kan post kulinerku dan review produk yang akhir-akhir ini sering kupakai ya (habis post ini sih masih aku draft in dulu). Okey see you next time...and bye bye...

Wassalamualaikum wr wb sadayana...

Xoxoxo
Tiwi








32 komentar:

  1. Wah Tiwi habis jalan2 melihat2 air danau yg hijau dan ada keinginannya untuk berenang tapi takut di gigit kepiting dan juga ingin memancing ikan tapi takut sama cacing dan setelah itu memesan semua menu di warung dan ada keinginannya makan kepiting tapi takut alergi lalu membeli buah2an lalu menelusuri pengairan ingin rasanya ia tidur disana saking sejuknya lalu ingin memanjat pohon jambu kristal lalu berpantun.

    Kalau ada sumur di ladang bolehlah kita menumpang mandi kalaulah ada umurta panjang bolehlah kita bersua kembali, xixi gift me aplause 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang salah tuh, gift itu harusnya give...aplause harusnya applause πŸ˜‚

      boleh, ayo sini terbang ke Pulau Jawa Mas Jaey nanti mampir Pantai Jatimalang dan bersua dengan admin blog ini hehe

      iya banyak kebun jambu kristal di sini nas, areanya dari Purworejo sampai Mirit Kebumen, lebih tepatnya kemarin Mbul beli sekarung lagi malah lebih murah dari petaninya langsung sekilonya 7 ribu aja 😊

      Hapus
  2. Wahh fresh banget ya ini postingan, masih anget euy hahaha.

    Happy New Year ya baby mbul sayang, peluk cium dulu sini.

    Ibu mertuaku asli Kutoarjo mbul, rumahnya dkt Alun2 Kutoarjo, jadi aku biasane kalau mudik ke Purwokerto pasti ke Kutoarjo juga, kadang naik motor kadang naik KA, terakhir kesana 2019 sebelum hamil.

    Duh kangen ama pantai jadinya mbul, pengen mudik ke Jawa juga hiks hiks.

    Semangkanya bikin ngiler, aku suka banget semangka kuning soalnya ahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang si mbulnya badannya anget meta wkkwkwk...empuk deng...eh gemoyy hahhaha

      eh...wait...ini berarti sing disun mbul ya met...wkwkwk...baby mbul itu panggilane embul meta wkwkwkkw

      πŸ˜‚πŸ€£

      happy new year juga buat Meta di sana 😘😍

      dirimu ga iso natalan di Purwokerto ya say? pelukkk πŸ€—

      wah iya aku masih inget ibu mertuanya meta deket ama stasiun otomatis deket ama daerah daerah yang sering taksambangi di Kutoarjo dan sekitarnya hihihi

      semangka kuningnya seger banget...cocok buat hari yang panas πŸ‰πŸ‰πŸ‰ (tapi emotikone adanya semangka merah 😜🀭🀀)

      Hapus
  3. Everything looks so yummy!

    I love seafood!

    Happy 2022!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mee too Kak Veronica...happy new year too...

      God Bless you and stay save 😍😘

      Hapus
  4. ...what a feast! I wish you a Healthy and Happy New Year.

    BalasHapus
    Balasan
    1. All the best for you too Tom, have a great year for us ☺😊

      Hapus
  5. That's a FEAST! Happy New Year to you and yours!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Happy new year too Angie...hopefully this year we can get the best for everything 😊☺

      Hapus
  6. Feliz 2022 Gustyanita. Si algo amo comer son mariscos. QuΓ© entrada deliciosa, amiga. Que bella y rica y generosa es tu tierra.

    Felicidades. Merecidas. Abrazo grande mas que grande, gigante.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sahabat Carlos untuk segala kebaikan dan kata-kata yang indah setiap berkunjung ke blogku ini. πŸ˜ƒ

      semoga Tuhan memberkati Sahabat Carlos dan keluarga dan kita semua mendapat kebaikan di sepanjang tahun 2022 dan seterusnya, amin ☺😊

      Hapus
  7. Wow, all of the food looks great. Have a Happy and Healthy 2022.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Bill, we do love seafood especially squidy and grilled prawns with honey sauce...

      have a nice day Bill ☺😊

      Hapus
  8. Waah?? Asik nih, habis off afdet artikel langsung bikin artikel fres yang tentu memanjakan setiap pembaca . Sayapun berasa ikut liburan meski lewat bacaan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya terima kasih sudah sering menantikan updatean ku ya Tari...selamat tahun baru untuk Tari ☺😊

      Hapus
  9. Duarrrrrr Jatimalang

    duh alemong tahun baru dibuka dengan kementeran aneka seafod pinggir pantai
    aku paling penasaran sama sate udang saus madu
    duh itu kayaknya enak
    apalagi pas kemebul
    ikan bawal juga sepertinya enak mbak
    emakku jga sering ke pantai sama temen2 sekolahnya
    yah biarlah mereka bernostalgia ya mbak
    kalau jambu kristal kayaknya sekarang lagi musimnya
    di pinggir jalan banyak yang jualan

    BalasHapus
    Balasan
    1. alemong ya Waaaak hahhahah

      kementeren kui opo mas ikrom?
      iya enak banget sate udang bakare maknyus

      ikan bawale wes raib didahar bapakku wkwkwk

      iya beliau sekarang banyak sering ketemu alumni bahkan alumni sd pun ada ckckckck...aku boro boro konco sekolah wes lost kontak kabeh ahhahahha...maklum aku bocahe males kumpul kumpul...anu wonge isinan wkwkwk

      iyo oh gone sampeyan yo lagi ungsum jambu kristal tah mas? manteb ya...aku agie wingi mborong dong dari petanine langsung bar dituduhi ibuku sing punya kelompok tani binaan di daerah Mirit kalau ga salah lembupurwo apa bonorowo apa bojong kidul, lali aku...sing cedah pantai selatan πŸ˜‚

      Hapus
  10. Wah sudah ada update baru nih, kirain tahun depan.πŸ˜…

    Eh sudah tahun depan ya.πŸ˜‚

    Kalo aku diajak kemana saja, misalnya ke pantai atau gunung sih senang saja, syaratnya gratis dan ditraktir makan juga.🀣

    Makan nya seafood juga biar kayak mbul, cumi goreng tepung, atau udang bakar.πŸ˜„

    Wah ada kebun jambu kristal juga ya, padahal dekat pantai atau agak jauh kali ya, soalnya kalo dekat pantai airnya asin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah dong...ΰΈ…(^・Ο‰・^ΰΈ…)

      ah payah lah mas agus mah sekarang sudah jarang mampir cepet ke blognya mbul huft πŸ˜‚πŸ˜ŒπŸ€£ hahaha #bercanda mas..

      sini sini...mas mampir Kota Purworejo makanya nanti mbul jadi guidenya dan mbul traktir seafood 🀭

      ga sekalian ama cah kangkungnya mas? Apa perlu mbul yang masak alias jadi koki restonya wkwkwk

      iya di tempat mas agus ada kebun jambu kristal ga...itu loh mas jambu biji tapi dalemannya bijinya dikit, banyak dagingnya dan warnanya putih...bila digigit kraus kraus asem manis enak mas...mirip apel hijau uwuuu..enak seger...mbul kemarin bahkan sempet beli banyak nih...dari kelompok tani kenalannya ibuk πŸ˜„☺😊

      Hapus
    2. Kalo jambu mah banyak tapi kebanyakan jambu biji biasa atau jambu air, kalo jambu kristal tidak ada kebunnya.

      Tapi yang jual mah banyak biarpun tidak berderet-deret sih, mau beli se kwintal juga bisa.🀣

      Cuma harganya mehong, sekilo 15 ribu, paling belinya sekilo doang.πŸ˜‚

      Hapus
    3. meong ? meong puss kucing mas? oh salah deng mehong...mahaal hehehhe

      iiisssssh kenapa siiiiy musti sekwintal...kirain mbul sekebun kebunnya ugha hahah

      ow jambu air? mbul juga suka sih buwat rujakan enak ya mas πŸ‘ ini gambar persik tapi soalnya ga ada gambar jambuw

      Hapus
    4. Wah komentar tanggal 7 Januari baru dibalas 1 Maret, sepertinya kuotanya baru dapat nih.πŸ™„

      Hapus
    5. pas banget hari ini kuota abis mas 😁🀭

      mas agus mau kirim aku pulsa? wkwkwk

      canda mas πŸ˜‚

      Hapus
  11. Beautiful sceneries dan makanan sedap. Bila saya baca post anda, saya selalu rasa lapar sebab gambar makanan. I think the sate udang looks very tasty, it is quite rare to find sate udang here. I suka sup tetapi tidak berani makan chicken feet!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Kak Kestrel...πŸ₯°πŸ˜πŸ˜˜


      iya kak udangnya very yummy because ada saus madunya

      kalau chicken feet nita suka sekali kak tapi digoreng tepung kriuk (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  12. Enak bisa liburan, sedangkan aku masih harus berkutat dengan laporan praktikum dan tugas kuliah :' (padahal udah libur tapi masih ada aja halangan buat bersantai). Ngomong-ngomong kayaknya enak tuh ikannya dan kepitingnya, udah lama banget gak makan semenjak merantau karena kuliah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo semangat kuliahnya Syahid!!! Biar cepat lulus hehehew

      (ΰΉ‘•̀ㅁ•́ΰΈ…✧

      ᕦʕ •α΄₯•Κ”α•€

      ikannya enak, tapi kepiting aku ga cobain...aku pengen sih..tapi dulu pernah alergi abis makan kepiting jadi gatal gatal badan huhu πŸ₯ΊπŸ˜±πŸ˜­πŸ€­

      Hapus
  13. Mkalo seafoodnya aku JD inget Ama kampungku, di pesisir Sibolga. Ya ampuuun kalo udh ke pantai, treus pesen seafood dari penjual2 yg LGS ambil dari nelayan, itu enaaak bangettttt. Fresh bener2. Aku kangen sih makan seafood yg bener2 seger gitu nit. Mana murah pula ...

    Jambu kristal nyaaaa 😍😍😍😍😍. Kalo Nemu di sini sih, aku bakal borong juga. Jadiin manisan jambu ala medan πŸ˜…πŸ€£. Jarang Nemu jambu kristal yg begini nit. Paling mentok yg punya brand si onoh πŸ˜…. Mahaaaal kan hahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba jadi penasaran ama sibolga aku hihihi 😍😍😍
      kebayang ama freshnya seafoodnya sana πŸŸπŸ‘πŸ¦πŸ¦žπŸ™πŸ¦‘πŸ¦€πŸŸ

      hihihi...iya kan kalau yang di supermarket mahal hahhahaha...blom yang di pinggir jalan yang ada garem buah dan sambal rujaknya itu juga perbiji Rp 10 ribu...ini karena langsung dari petaninya dapat murah pol...makanya aku beli agak banyak juga nglarisin petaninya langsung hihihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^