Senin, 10 Januari 2022

Review Sate Winong Mustofa, Purworejo




Oleh :Nita
Assalamualaikum semuanya,

Kali ini Mbul akan bernostalgia dengan kuliner waktu kecil dan sekarang pengen Mbul cobain lagi untuk mengenang nilai nostalgianya. Soalnya tuh kenangannya membekas banget. Waktu aku masih kecil, Bapak ngajakin aku sama Mbak motoran ke daerah Purworejo tapi liwat gunung yang ada bongnya (Makam untuk etnis Thionghoa di daerah Mbruno, Purworejo). Nah karena masa kecil ketika nginget memori itu kenceng banget, maka yang kesimpen dalam otak adalah area menuju ke sananya. Jadi setelah ditelusuri ulang, nama daerah di deket makamnya itu Gunung Tugel, Mbruno, Purworejo. Sumpah cantik banget jalan menuju ke sananya. Biarpun areanya menanjak dan meliuk-liuk, tapi abis itu ada hutannya terus diakhiri dengan pemandangan sawah dan sungai-sungai.




Tapi pas ke sana tiba-tiba malah masuknya udah area Kaligesing yang which is sentra kambing etawa (kambing yang biasa buat kontes kejuaraan selain diperes susunya...). O...dari situ aku jadi mbatin pantas aja karena desanya kambing, maka kulinernya adalah sate. Jadi singkat cerita, abis masuk area Kaligesing itu ya masuk-masuk perkampungan warga. Tapi perkampungan di sini ga padat penduduk kayak di kota. Halamannya pada luas dan banyak tanaman bunganya. Jadi adem aja diliatnya. 

Setelah bablas Kaligesing, masuk lagi ke Kemiri. Memang tujuan Mbul itu cari Sate Winong yang paling terkenal di daerah sini yaitu Mustofa. Biarpun kedai sate lainnya juga ada banyak sih sebenarnya. Cuma karena biar puas ya Mbul datengin aja yang paling sering direview orang. Jadi setelah Kantor Kelurahan Winong, maju beberapa meter lagi, sampailah di kedai Sate Winong Mustofa yang catnya warna merah. Ingat ya yang catnya warna merah. Soalnya sebelumnya ada lagi yang warnanya lain, hehe..Tapi kayaknya ini beda deh dari pas Mbul, Bapak dan Mbak makan waktu kecil wkwkwk. Soalnya dulu warungnya tuh sederhanaaaaa banget. Malah kalau ga salah masih lantai tanah deh...tapi aku juga lupa-lupa inget sih, hihihi. Dan pesennya kalau ga salah gulainya. Bukan satenya. Terus kata Bapak gulainya itu enak banget. Jadilah hingga kini tiap kali nyemlong Winong keingetnya malah sama gulainya bapakku tuh wkwkwk. Apa sebenernya warung yang sama cuma udah mengalami banyak pembangunan aku ga tau. 












Tiba di sana, Mbul and Mas langsung pesan tempat yang lesehan dan asap langsung kemebul di udara. Agak plepeg sih. Tapi aroma bakarannya enak. Wangi bumbu marinasi kambingnya kecium manis. Pakenya kambing muda atau biasa disebut sebagai cempe atau kambing remaja. Dan ga lama satenya pun datang ke meja. Satenya ga pake tusukan ya. Tapi kalau request pake tusukan juga bisa. Yang umumnya sih di sini udah dipotongin dadu ke dalam piring yang udah dikasih irisan mentimun, daun jeruk (makanya semriwing) dan bawang merah. Sementara sambalnya itu sambal kecap yang udah dicampur biji cabe. Rasanya pedes nylekit, namanya juga pake rawit, tapi pas dicocolin ke daging kambingnya rasanya mantab banget. Menul-menul empuk mmmb...nyem...nyem..nyem. Juga ga bau prengus. Yang ini bumbu marinasinya pinter deh. Walau aku bilang sepiringnya imut banget kayak yang makan #tunjuk Beby Mbul hohoho...






Review Pribadi dari aku :

Ciri khas satenya dipotong-potong (ga pake tusukan)
Seporsi udah sama irisan bawang merah, tomat, dan mentimun. Tapi yang bikin khas lagi adalah adanya irisan daun jeruk sehingga menyebabkan satenya semriwing
Bumbu kecap dan biji cabenya terpisah
Jarenya sih kecapnya bikin sendiri, pantasan enak ya...
Es jeruknya seger banget
Model bangkunya ada lesehan dan bangku biasa
Tersedia gulai juga (tapi aku ga cobain, cuma ngliat pas lagi bayar di kasir hehe)
Harganya lumayan terjangkau



























Okey, demikianlah reviewku kali ini. Nextnya masih akan banyak ngulas tentang makanan, baik yang beli atau masak sendiri. Tungguin updateanku selanjutnya ya. Dadaaah..

"Sate Winong Mustofa, Purworejo"
Alamat : Dusun 1, Winong, Kemiri, Purworejo
Jam buka : Setiap hari (09.30-21.00 WIB)







18 komentar:

  1. Kak Mbul... Ini seporsi tuh berapaan harganya? Baca review kaka bikin aku ngilerrr hahaha

    unik ya pake daun jeruk segala.. pasti jadi wangi deh kecapnya.. Oia, winong tuh maksudnya apa ya kak?

    Pemandangan ke sana adem tenan ya.... sawah hijau gituu hehehe Eh tapi sempet lewatin kuburan jadi mending jangan malem-malem ya kak ke sananya heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbul lupa frisca...tapi kalau ga salah semua yang Mbul pesen 80 sekian k (´✪ฯ‰✪`)♡

      iya dikasih irisan daun jeruk tipis-tipis jadinya seger banget...walau agak ada taste daun jeruk yang pahit..tapi dikit sih...
      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Winong nama desanya Frisca ☺๐Ÿ˜Š


      Iya banget. Indah banget...mbul jafi pengen videoin tapi ga kepencet hapenya alhasil cuma bisa motret aja

      pemandangan sawah dan tutun naik jalanan yang sehabis bong di area gunung tugelnya itu bagus banget. Kayak di kartun My Neighbour Totoro ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      iya kalau malem-malem ngalamat nyasar hihihi

      Hapus
  2. Nitaaaaaa, kambing itu makanan terenak memang yaaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„. Mau diapain aja, gulai, sate, tengkleng, semua enaaaaak. Duuuh jadi laper. Walopun jujur aja aku udah ga berani makan banyak kalo kambing nit ๐Ÿคฃ. Tapi yg kambing muda katanya LBH sehat yaaa. Kayaknya kalo daerah Jawa tengah, kuliner kambingnya blm ada yg ngalahin sih. Juarak bangettttt. Mana gede2 seringnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kambing emang favoriiid aku mba fanny...aaaakkk...ga kuku kalau ama kuliner yang dari kambing...selalu menggoda imankuuuch ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜๐Ÿ๐Ÿ๐Ÿ‘

      iya tapi emang ga boleh sering-sering maem kambing...aku sesekali aja pas lagi pengen banget...hihi...tatud cekad cekod kepala hahahhahaha

      kambing muda sebenernya paling terkenal batibul dan balibulnya tegal ya mbak fanny...tapi aku blom pernah nyoba batibul tegal..kalau bikin ndiri malah pernah

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      ((o(*>ฯ‰<*)o))

      Hapus
  3. gada tusukanya ya mba, sebenernya sama aja sih, cuman kalo makan sate kalo gada tusukanya kok berasanya ga makan sate :D..

    sate satu-satunya makanan daging yang gw suka sih, daging kambing selain sate gw ga begitu doyan :D

    tempatnya juga lumyan enak ya, pas banget lah pokonya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak makan daging kambing kecap yak nif? เธ…(เน‘⊙ะด⊙เน‘)เธ…!!

      ๐Ÿ˜œ๐Ÿคญ

      kambing sate emang enak soalnya rasanya manis dari kecap dan bumbu marinasinya...tapi kalau digulei aku memang ga segandrung disate sih...soalnya santen aku ga gitu doyan...bikin ceped kenyang wkwkwk

      ⊂(● ̄(ใ‚จ) ̄●)⊃(´・๏ฝช・`)

      iya...memang tempatnya bagus...serba hijau...malah kalau kamu mau tau, di depannya nyebrang jalan raya dikit ada kebun jagungnya juga loh ๐ŸŒฝ๐ŸŒฝ๐ŸŒฝ

      Hapus
  4. melihat foto makanan ini yang nampak sedap sekali, aku jadi ingin memakan sate malam ini mbak, hahhaa
    eh tapi itu kok satenya ga ada tusuk sate nya yaa ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung pantjal satenya do....eh kok pantjal ya hahahhaha ๐Ÿ๐Ÿ‘๐Ÿ

      enak banget dodo...kamu pecinta sate juga tah kayak mbul? mbul sangat amat suka sate sekali, favourite food number one ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜

      iya...betul ga pake tusukan jadi praktis ๐Ÿ˜„

      Hapus
  5. Mungkin dulu lantainya tanah dan sederhana, tapi kan jaman sudah berubah, mungkin pemiliknya dapat rejeki banyak dan renovasi rumah makan satenya agar lebih menarik. Kalo masih tanah, takutnya pas hujan malah Licin dan kepleset.๐Ÿ˜‚

    Tapi dari pada lihat satenya, aku lebih fokus pada pemandangan alam nya sih, seger di mata.๐Ÿ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sih mas....๐Ÿ˜ƒ

      แ•ฆส• •แดฅ•ส”แ•ค

      (เน‘•̀ใ…•́เธ…✧(✪ฯ‰✪)/

      kemungkinan besar emang udah banyak perubahan dan renovasi kalik iyah mas ☺๐Ÿ˜Œ...kan karena laris maka penting buat upgrade kedainya, supaya pengunjung yang dine in juga nyaman jadinya bakal visit back dan jadi loyal customer kayak Embul...embul kan orangnya royal en loyal kalau ama pedagang yang jualannya niat, zuzur, dan masakannya enak...ga pernah penurunan kuwalitas...pasti bakal takmampirin lagie ๐Ÿ˜

      pemamdangan alamnya syahdu banget ya mas, mbul pas melintasi sungai lagi mendung...peteng gelap mas...bawaannya kalau udara mendung mau turun ujan pengen makan yang anget-anget seperri sate ☺๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜

      Hapus
  6. Wadaw lama ga ngumpul sama mbak mbul langsung ngiler liat fotonya. Eh kambingnya masih muda lagi ya yang di sate, dan yang paling gokil kecapnya bikin sendiri, keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas supri, kambingnya masih muda...jadinya dagingnya ga alot. Kalau di Tegal mungkin miripan batibul atay balibul kali ya ๐Ÿ๐Ÿ

      Hapus
  7. wow.... lokasinya so wonderful....

    Thank you untuk review sate.... kelihatan yummy....

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih pak tanza...memang salah satu kuliner ikonik daerah Purworejo yang punya panorama alam indah daerah winong ini satenya Pak ๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  8. Indah sekali pemandangannya Mbul
    Kalau di sini, di Sukabumi biasanya sambel sate itu pake sambel kacang. Kalau itu pake sambel kecap pake recahan cabe rawit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Pak Yonal, kalau di desa seperti ini memang umum sih...maksudnya memang banyakan masih ijo ijo, banyak sawah, hutan, dan sungai yang masih jernih alirannya...terlebih yang areanya agak ke pegunungan. Itu bagus banget ๐Ÿ˜ƒ


      iya ga pake sambal kacang pak yonal, pakenya kalau sate kambing di sini umumnya sambal kecap yang sudah dipakaikan biji cabe..nanti tinggal ditambah irisan ๐Ÿฅ’๐Ÿง…๐Ÿ…๐ŸŒถ

      Hapus
  9. Sate ngga pakai tusukan bukan sate dong namanya?

    Bumbu satenya ngga ada bumbu kacangnya?
    Kalau sate daging kambing saya ngga begitu suka lebih suka sate ayam atau sate sapi.

    Pernah sekali main ke Purworejo, kalau ngga salah ingat nama tempatnya Karanganyar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep sate mas her hahahhah

      iya ga ada...kalau sate kambing memang umumnya ga oake sambal kacang mas herman..pakenya sambal kecap cabe rawit ¯\_(ใƒ„)_/¯

      karanganyar bukannya mau daerah kebumen malah ya setelah Gombong
      etapi aku juga ga tau deng kalau karanganyar purworejo ada pa ga...tapi di solo juga ada karanganyar juga...kalau ga salah dekat tawangmangu ๐Ÿ˜„

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS . Mohon tidak meninggalkan link hidup juga. Komentar dengan link hidup, akan langsung dihapus :)

Oh ya, Tidak diperkenankan mengambil gambar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal note tanpa seijin pemiliknya. Terima kasih ^_^