Minggu, 20 Februari 2022

Review Pemancingan Chandra Kirana, Pak Bawing




Oleh : G.Nita 

Assalamualaikum wr wb...

Di Tangerang ada 1 tempat makan lagi yang asyik buat makan bersama keluarga dan areanya lumayan luas. Namanya "Pemancingan Chandra Kirana Pak Bawing". Lokasinya ada di Jl. Raya Mauk, Gintung, Kec. Sukadiri, Kabupaten Tangerang, Banten 15330. Sudah masuk wilayah Kabupaten ya. Jadi agak melipir sedikit mblusuk-mblusuk dan ketemu sawah-sawah. Ini kulineran akhir tahun lalu sih, biasa kutulisnya baru sekarang ☺ Biar kelihatan ada updatean dan label-label di bagian menu kuliner nambah terus hahahha....




Tamas ngrekomendasiin kami cari angin di sini sambil liat-liat pemancingan. Nanti ikannya dipancingkan langsung dari sungainya. Abis itu bisa request untuk dibakar, digoreng, atau dipepes. Bukan bisane kur nyawang ya....bukan hoho.  Kalau itu Mbul lagi nyanyi lagu dangdut pake goyangnya Mbak Inul 🀭Jadi itu maeman bukan bisane kur disawang...tapi bisa dimaem beneran. Kebetulan memang sepanjang pinggiran sungai (area pemancingannya) udah ada saung-saungnya gitu. Cuma kami bawa tiker lagi biar bisa pada klekaran, hihihi. Si kakak seneng lihat sawah. Si adek atau Mas Montogh anteng di dadanya Mbul (bubuk). Mas Montogh emang selalu suka nemplok di dada Mbul yang hangat. Jadi kalau udah takkekepin, langsung merem dengan sentosa dia wkwkwkwk. Tamas sendiri tidur-tiduran. Mbul nungguin makanan mateng sambil gambar di hape.

Waktu itu kami pesennya agak kalap ya. Hwahaaaa...sebenarnya urusan pesan ini yang biasanya sering banyakan ya Tamas bukan akoooh. Mbul mah sakmadyo aja walau kalau mau pesen paketan malah dijitak Tamas πŸ₯ΊπŸ˜³. "Siro kih yen pesen kui yo sing paling enak ngono loh Dekkkk, kan aku yang bayarin....mosok paketan. Mesakke men.... opo perlu diglitho wkwkwk..." Begitu katanya. Eh maksudnya kalau Mbulll mah pesan yang sekiranya buat porsi kecil aja hahaha. Secara badan kami kan kecil-kecil ugha...jadi disesuaikan ama lambung gitulo. Tapi tetep aja Tamas akhirnya pesannya kebanyakan dan emang nda habis 😟😱. Dan terpaksa dibawa pulang. Soalnya beliau sering makan ke sini sama Pak Boss atau Paklik....Jadilah porsiannya kayak orang lagi meeting gitu. Haduuuh. Tapi alhamdulilah ada tim penghabisan karena ceritanya setelah pulang kami telpon Om Harto (orang yang ikut kerja ama kantor) buat servis AC rumah yang nda dingin dari beberapa minggu sebelumnya. Nah, alhamdulilah ada Om Harto and the geng jadi pesanannya nda sampai mubazir.

Okey, jadi kemana-mana kan ceritanya? Padahal belum kasih liat menu yang dipesan. Jadi pesanan kami adalah :

Pesanan :

sotong bakar
pepes patin
bawal bakar
lalap sambel
asem betawi
teh manis panas
nasi putih

Langsung aja ke reviewnya ya. Pertama sotong bakar. Ini sebenernya pas awalan pesen Tamas bilang cumik loh. Tapi pas nyampe meja lho kok ternyata sotong wkwkkww...Cumi gede yang kayak biasa ada dalam masakan Padang itu loh. Ya sudah lah. Toh yang pesen kan bukan aku. Jadi kalau nda habis sih Mbul nda urusan, nda urunan, tapi nduwe duit akeh #eh hahhahah. Mbul terus terang nda nyobain sotongnya ini sih. Jadi yang dibungkus buat Om Harto ya ternyata adalah ini selain ada pula bawal bakarnya juga.






Kedua, pepes patin. Pepes patinnya dianterinnya paling belakang. Soalnya emang masaknya fresh from the pemancingan langsung ya. Jadi makan waktu. Meski demikian rasanya beneran juara. Pepesnya ini dari bungkus daun pisangnya aja udah menguarkan aroma yang sangat wangi. Dan begitu dibuka, emmmmmmbbbb....bumbu rempahnya enak banget. Berasa banget. Pedes juga sih. Ada seger-seger kemanginya gitu. Lalu tekstur dagingnya juga lembuuuut banget selembut kulit Mbul karena hobi berendam diantara busa-busa sabun Lux #eh. Tapi emang agak pe er sih minggirin duri-duri ikannya.

Lalu ada bawal bakar. Bawalnya ini gede banget. Pesen 3 lagi. Hwahaaaa....Ampe diwadahin baki (nampan). Warnanya cokelat dan mengkilat. Bahasa Inggrisnya golden brown. Ada sedikit gosong-gosongnya. Kulit luarnya krispy dan basah. Dalemnya matang sempurna. Manis berbumbu. Dagingnya pun lembut dan berserat. Dicocolin sambal kecap cabenya enak banget. Tapi dimaem bareng nasi, sambel merah dan lalap juga enak kok. Sambel merahnya ndiri pedes banget. Huhah!!!! Bikin merem melek byarrrr pettt #emange mati listrik Mbul hahaha...muuph ya kalau di blog Mbul kadang suka hiperbul. Kalau lalapannya sendiri cuma ada irisan mentimun sama kol (kubis).

Terakhir, yang paling maknyus adalah asem-asem betawinya. Ini seger banget. Bukan tipikal asem yang manis khas Jateng, tapi yang asem asin khasnya betawi. Isiannya ada jagung manis, melinjo, kacang, labu siem, dan lainnya. Kuahnya bening dan seger pas dimaem panas-panas. Ada pedesnya juga. Ntab!!! Minumannya nda sah direview ya, kan teh manis panas aja hehehe...Tapi seger sih bisa refill juga karena ada jog-jogannya. Sementara nasi putihnya sendiri udah diwadahin cething, jadi bisa disesuaikan porsiannya segimana.





















Untuk harga, bisa dilihat sendiri di papan harganya ya. Termasuknya ditotal-total memang agak mahal. Mungkin karena melihat jasa masaknya yang pake ikan fresh juga kali ya. Juga nongkrong di situ dipersilakan sepuasnya ga terpatok jam-jaman, jadilah agak mahal (kalau menurutku).

Okey, segitu aja reviewku kali ini. Sampai jumpa lagi di post icip-icipku selanjutnya ya. Dadaaaa...










"Pemancingan Chandra Kirana, 
Pak Bawing"
Jl. Raya Mauk, Gintung, Kec. Sukadiri, Kabupaten Tangerang, Banten 15330
Buka : Setiap hari 
Jam : 07.00-18.00 WIB






8 komentar:

  1. Wah, daerah Tangerang masih ada sawah yang luas gitu ya, baru tahu. Kirain aku paling adanya perumahan sama pabrik.

    Gurame bakar 115k, kalo digoreng lebih mahal lagi, apa mungkin gara-gara minyak lagi mahal ya.πŸ˜‚

    Tapi yang bikin salfok itu harga nasi putih perporsinya, soalnya kalo di warteg ibuku nasi putih tidak dihitung mbul.πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mas tapi daerah kabupaten...agak jauh dari kotanya ☺😊

      kalau pabrik itu sepanjang moch toha, jatake, cikupa, dll mas..banyak sih hihi

      he em mas, terbilangnya mahal emang, huhu...tapi rasa masakannya enak sih mas, bisa jadi mas...tapi ini sih sebelum minyak mahal mas....wkwkwkw...ga tau emang itungan kiloan ikannya segitu..mungkin karena ikannya montok-montok kali ya...bawalnya aja swehat hihi

      (。・Ο‰・。)


      iya itulah mas nasinya yang bikin tercengang...pa perlu mbul maemnya di warteg ibunya mas agus saja...kan nasienya gratis...#trus dijewerπŸ˜‚

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      Hapus
    2. Nasinya bukan gratis mbul tapi ngga dihitung. Soalnya mau hitung satu satu pasti capek, jadi langsung pakai centong saja ngga dihitung lagi.🀣

      Kaboorrr πŸšΆπŸƒπŸ’¨πŸ’¨πŸ’¨

      Hapus
    3. kalau gitu Mbul ambil 3 centong nasie, abis itu pilih lauknya yang enak ya maaaas 😜🀭


      mbul kalau warteg itu paling suka perkedel kentang mas, yang baluran telur kriwilan di pinggirnya banyak...terus sayurnya suka ati manis, sama yang ijo-ijo...mie goreng juga suka...gorengan juga suka, biasanya paling enak tambah mam krupuk mas...duh ingat waktu dulu langganan mamnya mbul waktu kos ya warteg (´・ο½ͺ・`)

      Hapus
  2. Menu yang sangat lezat tuk disantap bersama Keluarga! Dan minta doanya teman blogger, doakan semoga bunda segera sembuh dari sakitnya Dan bisa beraktivitas kembali. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnn mudah mudahan bunda tari segera sembuh dan bisa beraktivitas kembali bersama tari ya 😍☺(´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  3. Asli aku salfok kenapa itu bawal diwadahi baki hahaha, karna kalo dipiring ora muat kali ya, akeh pesene wkwkwkw.

    Kalo liat ikan bakar gini inget anakku, dia kalau diajak makan seafood suka banget makan ikan bakar, entah gurame atau bawal dll.

    Tp iki menarik karena fresh yo mbul, hasil pancingan dewe. Tempate yp seger nang sawah, angin mesti sepoi sepoi hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwwkwkk aku juga awale kaget say ahhahahah...saking gedenya itu bawal sampe diwadahi baki hihihi

      wah aksara pinter ya doyan ikan (´✪Ο‰✪`)♡

      iya fresh walau mahal tapi pancen enak terutama pepes patinnya meta 😜😍

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^